Against the Gods – Chapter 1618

shadow

Against the Gods – Chapter 1618

Caizhi, Qianye (1)

Qianye Ying’er menyadari betapa sulitnya untuk mendapatkan Buah Ilahi dari Awal yang Mutlak.

Alam Surga Abadi Allah secara unik diuntungkan dalam kontes untuk Buah Ilahi dari Awal Absolut karena beberapa alasan. Pertama, mereka memiliki Mutiara Surga Abadi, yang memiliki kemampuan khusus yang memungkinkannya mendeteksi Buah Ilahi dari Awal Absolut. Kedua, mereka memiliki Great Void Cauldron. Ketiga, wali mereka menggunakan kekuatan ilahi spasial yang kuat. Meskipun Alam Dewa Kerajaan Brahma dan Alam Dewa Naga jauh lebih unggul dari Alam Dewa Surga Abadi dalam hal kekuatan, mereka tidak pernah berpikir mereka memiliki peluang nyata dalam memperoleh buah Dewa karena hal ini.

The Burning Moon King Realm merencanakan dan merencanakan untuk menjaga Sumsum Ilahi Tersembunyi tersembunyi dari pandangan untuk waktu yang sangat lama, sehingga tidak salah untuk mengatakan bahwa mereka menginginkan Buah Ilahi dari Mutlak Mulai dari awal. Sialnya bagi mereka, mereka tidak pernah melihat bayangannya meskipun puluhan ribu tahun telah berlalu.

Alasan utama Yun Che dan Qianye Ying’er datang ke Alam Dewa dari Awal yang Mutlak adalah untuk melarikan diri dari Alam Pencuri Jiwa dan upaya Alam Raja Bulan yang Membara untuk memburu mereka. Sementara mereka berencana untuk mengambil Buah Ilahi dari Absolute Beginning untuk diri mereka sendiri jika diberi kesempatan, itu kurang dari rencana nyata dan lebih dari pemikiran yang lewat. Meskipun telah berjuang tersembunyi selama satu tahun penuh, mereka tidak pernah berhasil menjelajahi lebih dalam ke Alam Dewa Awal Absolut, apalagi menemukan buah ilahi itu sendiri.

Pertemuan mereka yang tiba-tiba dengan orang-orang dari Alam Dewa Surga Abadi dan penemuan bahwa yang terakhir telah menemukan Buah Ilahi dari Awal Mutlak adalah kejutan yang tak terduga tetapi sangat disambut baik. Itu sebabnya Yun Che menggunakan Qianye Ying’er untuk memancing Zhou Qingchen agar berkenalan dengan mereka. Dengan asumsi bahwa kedua Wali berhasil dalam upaya mereka, mereka bisa mencuri buah ilahi sementara Wali menunjukkannya kepada Zhou Qingchen, atau menyandera pangeran mahkota dan mengambil buah ilahi dengan paksa.

Kedua rencana sama-sama berisiko, namun … itu karena mereka selalu harus menghadapi dua Guardian!

Tetapi apa yang sebenarnya terjadi sama sekali berbeda dari prediksi mereka. Zhu Liu yang terhormat terbunuh dalam aksi, dan sementara Yang Mulia Tai Yin telah kembali dengan Buah Ilahi dari Awal yang Mutlak, dia hanya beberapa langkah dari pintu kematian.

Meskipun keputusan Yun Che untuk memilih untuk membunuh Tai Yin dan merampok buah ilahi dengan paksa tidak sepenuhnya bebas risiko, itu tidak seperti bahaya yang akan mereka hadapi seandainya mereka melalui rencana asli mereka mengingat betapa berharganya itu.

"Itu terlalu mudah." Yun Che tidak terkejut dengan komentar Qianye Ying’er. "Apa yang kamu pikirkan?"

Betapa luar biasa kedengarannya, itu adalah fakta bahwa mereka telah memperoleh Buah Ilahi dari Awal Mutlak dan membunuh Guardian Surga Abadi yang nyaris tanpa usaha. Kedua misi tersebut harus meningkatkan kemampuan mereka sampai batasnya; yang terakhir nyaris mustahil untuk dicapai.

“Tai Yin dan Zhu Liu adalah penguasa energi luar biasa dalam ruang, dan mereka memiliki Kuali Void Besar. Mereka seharusnya bisa mundur dengan aman bahkan jika mereka cukup beruntung untuk tersandung ke Kaisar Naga Absolute Beginning, ”kata Qianye dengan cemberut. "Satu-satunya penjelasan adalah bahwa kaisar naga tahu bahwa mereka akan muncul dan menyergap mereka begitu mereka muncul di wilayahnya, memotong cara mereka untuk melarikan diri dalam proses itu."

"Namun," kata Qianye Ying’er, "melindungi Buah Ilahi dari Awal Absolut jauh lebih penting daripada menghilangkan penyusup ke naga. Jika mereka benar-benar dipersiapkan sejak awal, maka buah ilahi seharusnya dilindungi lebih baik daripada sebelumnya. ”

“Pada kenyataannya, Zhu Liu terbunuh, dan Tai Yin kembali dengan buah ilahi meskipun terluka parah. Ini tidak masuk akal tidak peduli bagaimana Anda berpikir tentang hal itu. "

Qianye Ying’er mengendurkan jari-jarinya sedikit dan membiarkan aura buah ilahi yang tak terlukiskan menyebar ke lingkungan mereka. Tidak mungkin apa-apa selain Buah Ilahi dari Awal Absolut.

Itu berarti Tai Yin benar-benar mati, dan Buah Ilahi yang Mutlak Dimulai di tangannya adalah yang asli.

"Saya kira keberuntungan kita benar-benar baik hari ini," kata Qianye Ying’er. "Pertama-tama, Sumsum Ilahi Tanpa Nama, sekarang Buah Ilahi dari Awal Mutlak. Apakah surga yang buta akhirnya memutuskan untuk membuka matanya dan memberikan kami bantuan setan? ”

Yun Che mengerutkan kedua alisnya, bukannya menjawab.

Objek hasratnya jatuh ke tangannya ketika dia mengira semua harapan hilang, musuh yang tidak bisa dia bunuh jatuh tepat di depan matanya …

Mengapa ini terasa begitu akrab?

Tiba-tiba, dia teringat aura aneh namun akrab yang dia temukan bersembunyi di dalam luka Tai Yin.

Ketika cahaya gelap melintas di benaknya, dia mendongak dan berteriak, "Caizhi, itu kamu, bukan !?"

"?" Qianye Ying’er menatapnya dengan kebingungan, tetapi langit biru tiba-tiba menjadi gelap. Tekanan mengerikan menekannya dari langit, mengubah setiap tetes darah di tubuhnya menjadi es. Seolah-olah galaksi itu sendiri runtuh padanya. Sosok yang berwarna-warni tetapi dingin muncul di detik berikutnya dan mengambil ke arah Qianye Ying’er dengan kekuatan destruktif.

Meskipun telah kembali ke tahap tengah dari Alam Guru Ilahi, Qianye Ying’er mendapati dirinya tidak dapat bernapas di bawah tekanan yang menekan. Yang bisa dia lakukan hanyalah melepaskan Oracle Ilahi.

Hal!

Sebuah jari yang kelihatan sangat halus sehingga bisa hancur ketika disentuh sedikit saja pada senjata emas yang bisa membelah bintang menjadi dua. Gemuruh yang memilukan jiwa kemudian, Oracle Divine dikirim terbang seperti ular mati dengan aura hancur seperti itu bukan apa-apa. Qianye Ying’er sendiri jatuh ke belakang dengan jejak darah meluncur di sudut bibirnya.

Bentrokan juga menyebabkan dia melonggarkan cengkeramannya atas buah ilahi. Itu langsung tersedot kembali ke telapak sosok berwarna-warni itu.

"Caizhi!"

Yun Che berteriak ketika dia menatap punggung gadis itu, ledakan emosi yang kompleks mengisi hatinya yang dingin dan mati dalam sekejap. Dia bahkan merasakan … jejak sukacita yang seharusnya sudah mati sejak lama.

Jika dia memiliki satu kerabat yang tersisa di dunia ini, itu adalah Caizhi.

Gadis itu tidak menanggapi panggilannya sama sekali. Sebagai gantinya, dia berlari langsung menuju Qianye Ying’er sambil memanggil Pedang Suci Surgawi Serigala. Kekuatan ilahi dan niat membunuh yang dilepaskannya adalah hal-hal yang bisa membuat dunia gemetar ketakutan.

Tujuh tahun yang lalu, Caizhi dan Qianye Ying’er saling bertarung. Pada saat itu dia tidak dapat meninggalkan satu luka pun pada Qianye Ying’er meskipun bekerja sama dengan Jasmine. Mereka bahkan terluka, dan mereka hanya melarikan diri karena kemampuan Jasmine.

Tapi hari ini, Caizhi bisa melukai Qianye Ying’er, menghancurkan senjatanya, dan merebut buah ilahi darinya dalam satu pertukaran.

Bukan hanya karena Qianye Ying’er jauh lebih lemah dari dulu. Kekuatan Caizhi sendiri telah berkembang tanpa bisa dikenali.

"Caizhi !!"

Ekspresi berubah, Yun Che mengeksekusi Broken Shadow Bintang Dewa dan Cascade Membelah Bulan untuk muncul di depan Caizhi, memaksanya untuk menghentikan momentum dan pedang raksasa yang bahkan lebih besar dari tubuhnya sendiri. Bilah pedang itu hanya seperenam meter jauhnya dari dadanya.

Hanya beberapa meter di belakang Yun Che adalah Qianye Ying’er.

Tekanan Caizhi membeku, tapi niatnya untuk membunuh tidak goyah sedikit pun. Setelah bertahun-tahun berpisah, Yun Che dan Caizhi akhirnya bertemu lagi. Namun, pedang biru sekarang berdiri di antara keduanya.

"Jangan bunuh dia!" Kata Yun Che mendesak. Namun, dia tiba-tiba tidak bisa bernapas ketika dia melihat matanya.

Penampilan Caizhi tidak berubah sedikit pun meskipun waktu berlalu. Dia bahkan mengenakan pakaian berwarna-warni yang sama yang menonjolkan kepolosan mudanya. Dia tampak seperti pertama kali mereka bertemu satu sama lain.

Namun, matanya sudah benar-benar berubah.

Suatu kali, matanya tampak seperti tertanam dengan banyak bintang berwarna-warni. Sekarang, mereka tampak seperti jurang gelap yang tak berdasar. Semangat indah dan senyum menawannya benar-benar hilang. Yang tertinggal hanyalah kegelapan dan dingin.

Auranya telah berubah juga. Sebagai orang yang paling peka terhadap energi kegelapan yang mendalam di dunia saat ini, dia bisa merasakan dengan jelas bahwa kekuatan ilahi Caizhi Surgawi telah mengalami evolusi drastis … tidak, itu bahkan bukan kekuatan ilahi Serigala Surgawi yang semua orang tahu lagi. Itu telah menjadi serigala jahat yang membenci dunia setelah semua distorsi yang terjadi!

Sebelum ini, Yun Che berpikir bahwa tidak ada yang tersisa di dunia yang bisa menyakitinya selain ingatannya sendiri. Sekarang, Yun Che merasa seolah jiwanya tertusuk jarum beracun saat melihat mata Caizhi.

Kata-kata Jasmine setelah dia memaksa Caizhi dan suaminya menikah kembali dalam benaknya:

"Yun Che, aku tahu kamu harus berpikir bahwa ini semua sangat absurd dan konyol … tapi ada jurang di dalam hatinya. Alasan saya melakukan ini adalah karena saya ingin Anda menyelamatkannya darinya. Kaulah satu-satunya yang bisa melakukannya. ”

“Jika karena alasan tertentu aku tidak berada di sisinya di masa depan, dia masih akan memiliki kamu di dunianya. Paling tidak, dia tidak akan jatuh ke dalam jurang selamanya … "

Pada saat itu, Jasmine tahu bahwa dia akan segera menjadi korban. Alasan dia memaksa Yun Che dan Caizhi untuk menikah satu sama lain dalam sebuah upacara yang begitu sederhana sehingga tidak masuk akal adalah batas sehingga Yun Che akan menyinari hati Caizhi bahkan setelah dia pergi. Itu untuk mencegah Caizhi jatuh ke dalam kegelapan selamanya.

Namun, ketakutan terbesar Jasmine masih terjadi pada akhirnya.

Jelas bahwa Caizhi telah berubah menjadi mimpi terburuk Jasmine … tidak. Itu lebih buruk. Jumlah energi iblis yang mengalir dari tubuh Caizhi bahkan mengejutkannya. Jurang yang ia jatuhkan lebih dalam daripada yang pernah diramalkan Jasmine.

"Cai … zhi …" Yun Che memanggil namanya lagi, tapi suaranya menjadi sangat lembut.

"Kau … melindunginya …?" Tanya Caizhi. Melodi dalam suaranya tidak ada lagi. Yang tersisa hanyalah kesedihan yang mengerikan.

Sebelum ritual pengorbanan terjadi, ada dua orang yang paling dibenci Caizhi: Yue Wuya dan Qianye Ying’er. Yang pertama mendorong ibu penggantinya ke kematian, dan yang kemudian merencanakan kematian kakak laki-lakinya.

Hari ini, Qianye Ying’er jauh lebih lemah dari biasanya, dan dia jauh lebih kuat. Dia akhirnya bisa membalas dendam untuk kakak laki-lakinya, Xisu, dengan tangannya sendiri.

Yun Che meraih Pedang Suci Serigala Surgawi dengan bilahnya. Meskipun bilah senjata merangkak dengan energi biru gelap, itu tidak menyakitinya sama sekali. Dia berkata, "Caizhi, saya setuju bahwa dia pantas mati, tetapi tidak sekarang."

Jari-jarinya semakin menegang di sekitar bilah saat ia menatap mata Caizhi. Dia berkata dengan lembut, “Kaisar Setan Surga yang Memukuli meninggalkan darah asalnya dan seni iblis sebelum aku pergi. Saat ini, dia adalah inkubator kultivasi terbaik yang saya miliki. ”

“Dia dulu musuh kita, tapi sekarang kita semua berbagi tujuan yang sama. Saya akan mendedikasikan hidup saya untuk membalas dendam terhadap musuh saya untuk keluarga saya, Jasmine, Master, dan saya sendiri … Dan dia adalah alat yang sempurna untuk ini; senjata. Tanpa dia, perjalanan saya akan lebih lama untuk dicapai. "

Qianye Ying’er, "…"

Tapi kata-kata Yun Che gagal menggerakkan Caizhi sama sekali. The Heavenly Wolf Sacred Sword tiba-tiba meledak menjadi cahaya, membelah daging di antara jari dan ibu jarinya dan melemparkannya ke kejauhan.

Serigala melolong lagi, dan dunia berubah warna. The Heavenly Wolf Sacred Sword jatuh dengan mematikan ke Qianye Ying’er lagi.

Yun Che memutar tubuhnya secara tidak wajar di udara sebelum melangkah di depan Heavenly Wolf Sacred Sword lagi menggunakan Star God Broken Shadow. Pada saat yang sama, ia menyulap Barrier God Sesat.

Bang !!

The Heretic God Barrier hancur seketika, dan kali ini bilah menyentuh ulu hati Yun Che sebelum berhenti.

"Caizhi." Yun Che tampak tenang meskipun menghalangi Caizhi untuk sampai ke Qianye Ying’er lagi. Dia berkata dengan lembut, “Hidupnya bukan milik dirinya lagi. Dia sepenuhnya di bawah kendali saya. Tolong tinggalkan dia sampai saya mencapai tujuan saya. Setelah itu, kamu bisa membunuhnya kapan saja kamu mau. ”

Caizhi masih tidak tergerak. Jawabannya sesederhana itu singkat. "Dia … harus … mati!"

Tapi kali ini, Qianye Ying’er adalah orang yang berjalan keluar dari bayangan Yun Che sebelum berhenti di sebelahnya. Tidak hanya dia terlihat benar-benar tidak takut, senyum tipis dan misterius menari-nari di bibirnya.

"Siapa yang akan mengira bahwa anak anjing serigala akan menjadi jauh lebih kuat daripada Xisu yang banyak dipuji suatu hari? Xing Juekong pasti bodoh karena berpikir untuk mengorbankan anak perempuan yang begitu mengesankan. ”

Dingin yang tak terbatas mekar di mata abu-abu Caizhi ketika dia mendengar nama "Xisu" dari Qianye Ying’er. Sepasang mata biru gelap muncul di Pedang Suci Surgawi Serigala.

"Memang benar bahwa Heavenly Wolf Xisu mati karena aku, tapi … apakah kamu yakin kamu bisa membunuhku?" Qianye Ying’er berkata dengan acuh tak acuh. Serigala iblis Caizhi benar-benar memiliki kekuatan untuk membunuhnya, tetapi untuk beberapa alasan dia sengaja mengatakan kata-kata yang paling tidak membantu menjaga dirinya tetap hidup.