Against the Gods – Chapter 1623

shadow

Against the Gods – Chapter 1623

Heaven’s Lone Swan

Alam Dewa Awal Mutlak.

Dua wanita langsing dan anggun berdiri di dunia abu abu ini. Mereka jelas-jelas menonjol, mengeluarkan perasaan bahwa mereka tidak pantas berada di tempat ini.

"Apakah kamu yakin itu ada di sini?"

Xia Qingyue melayang di udara, matanya yang indah mengamati pemandangan di bawahnya. Tanah di tempat ini penuh dengan bintik. Selain itu, hanya kekuatan pada tingkat Master Ilahi yang dapat menghancurkan tanah di Alam Dewa Awal Absolut.

Meskipun tanda-tanda kehancuran ini sangat mengejutkan, ketika mereka memperhitungkan semuanya, jelaslah bahwa pertempuran sengit yang ada di tingkat Guru Ilahi ini tidak berlangsung terlalu lama … Sebenarnya, pertempuran ini sangat singkat, dan itu adalah sangat mungkin bahwa itu berakhir dalam rentang napas pendek.

“Melaporkan kepada Guru, pelayan ini telah menggunakan teknik rahasia untuk memverifikasi ini berkali-kali. Memang di tempat ini, ”jawab Lian Yue tanpa ragu-ragu. "Jejak darah yang ditemukan di tempat ini juga telah dikonfirmasi sebagai darah dari Guardian Surga Abadi."

Xia Qingyue memikirkannya sejenak sebelum berbicara, "Apakah ada perubahan dengan Zhou Qingchen?"

Lian Yue menjawab, “Tidak ada perubahan dalam situasi ini. Berita yang keluar dari Alam Surga Abadi adalah bahwa Putra Mahkota Surga Abadi mengalami cedera berat ketika dia berlatih di Alam Dewa Mutlak Dimulai tujuh bulan lalu. Dia saat ini pulih dari luka-lukanya di pengasingan dan tidak ada yang mengganggunya. "

"Jadi saudara-saudaranya, dan bahkan Wali sendiri, tidak diizinkan mengunjunginya, kan?"

Lian Yue mempertimbangkan pertanyaan itu sebelum dia menjawab, "Sepertinya begitu."

Xia Qingyue menutup matanya dan tetap diam untuk waktu yang lama.

"Tuan," Lian Yue mengangkat kepalanya yang halus dan berbicara dengan suara bingung. "Bahkan jika Eternal Heaven Guardian benar-benar jatuh di sini, itu tidak terlalu mengkhawatirkan Alam Dewa Bulan kita. Mengapa Guru bahkan berkenan datang ke sini untuk mengkonfirmasi hal ini secara pribadi? ”

"…" Setelah lama diam, mata indah Xia Qingyue terbuka, cahaya ungu dingin bersinar di dalamnya. "Orang yang membunuh Guardian Surga Abadi itu adalah Yun Che."

"Apa !?" Kepala Lian Yue tersentak ke atas, tidak bisa mempercayai apa yang baru saja dia dengar. Reaksi pertamanya adalah bahwa ada sesuatu yang salah dengan pendengarannya.

Eksistensi macam apa itu adalah Guardian Surga Abadi, sedangkan Yun Che … Bahkan jika dia benar-benar datang ke tempat ini, bagaimana mungkin dia bisa membunuh Penjaga Surga Abadi.

"Dia membunuh Qu Hui, membunuh seorang Wali, tetapi Zhou Qingchen masih hidup …" Xia Qingyue bergumam dengan suara santai. "Tapi tentu saja. Karena mereka kebetulan bertemu dengannya, bagaimana dia bisa melepaskan kesempatan yang begitu sempurna untuk membalas dendam? ”

Bibir Lian Yue sedikit terbuka, dan dia masih bingung.

Bahkan jika itu adalah orang lain, mereka masih tidak dapat mendaftarkan frasa "Yun Che membunuh Eternal Heaven Guardian".

"Lian Yue, Anda bisa pergi dulu," tiba-tiba kata Xia Qingyue. “Tidak perlu lagi memantau urusan Surga Abadi. Luangkan semua upaya Anda untuk menyelidiki 【dua orang itu】. Anda bisa segera mulai. "

"Ya," jawab Lian Yue. Dia baru saja akan naik ke langit ketika dia memperhatikan arah yang Xia Qingyue cari. Dia berkata, "Tuan, kamu …"

"Aku masih punya hal lain yang harus dilakukan."

"Ya, pelayan ini akan membawanya pergi."

Lian Yue pergi dan Xia Qingyue juga turun ke langit saat ia terbang langsung ke kedalaman Alam Dewa dari Awal Absolute … tempat paling berbahaya di seluruh Primal Chaos.

Di bagian terdalam dari Realm Dewa Realitas Awal adalah tempat yang banyak catatan berspekulasi adalah pusat Realm Dewa Realitas Awal Absolut——

Jurang Kehampaan!

Jurang yang membentang untuk selamanya, kabut abu-abu abadi dan tak berujung.

Xia Qingyue perlahan turun dari langit dan menghadapi "dunia" yang menakutkan ini yang bisa mengubur segalanya, yang bisa mengembalikan semuanya menjadi ketiadaan. Bahkan seorang kaisar dewa seperti dirinya sekecil sebutir pasir di depannya.

Dia perlahan berjalan maju, dan dia hanya berhenti ketika kakinya berhenti di perbatasan tempat yang menakutkan ini. Kabut yang bergerak tanpa suara melilit kakinya dan jika dia bahkan mengambil langkah ke depan, dia akan jatuh ke dalam jurang dan lenyap menjadi kehampaan … bahkan jika dia adalah Moon God Emperor.

Dalam sejarah Realm Dewa, ada banyak orang yang mencoba menjelajahi misterinya dan siapa pun yang bisa sampai sejauh ini tidak diragukan lagi adalah orang yang berdiri di puncak cara yang mendalam. Tetapi begitu sesuatu jatuh ke dalam jurang ini, apakah itu makhluk hidup, mayat, benda mati, aura, atau bahkan cahaya, itu akan sepenuhnya dimusnahkan, mereka akan menghilang tanpa jejak.

Jadi, tidak ada yang tahu apa yang sebenarnya "Abyss of Nothingness" sembunyikan dan tidak ada yang tahu alasan keberadaannya. Ini bahkan terjadi selama Era Primordial para Dewa.

Suatu hari…

Dua hari…

Tiga hari…

Xia Qingyue diam-diam berdiri di perbatasan Abyss of Nothingness, matanya berwarna abu-abu.

Dia berdiri seperti ini selama tujuh hari sebelum akhirnya berbalik dan tanpa suara pergi.

Ketika dia pergi, senyum yang sangat ringan dan dangkal melintas di wajahnya, senyum tipis yang tidak akan bisa dipahami oleh siapa pun.

Ketika dia kembali ke Alam Dewa Bulan dan mencapai pinggiran Kota Dewa Bulan, dia merasakan beberapa aura yang bukan milik Alam Dewa Bulan. Namun, dia tidak berhenti atau bahkan melirik aura itu sekilas. Dia hanya kembali ke kamar tidurnya sendiri.

Segera, Jin Yue bergegas untuk membuat laporan. "Tuan, Anda akhirnya kembali … Raja ranah baru dari Alam Cahaya Mengkilap, Shui Yingyue, dan mantan raja kerajaan mereka, Shui Qianheng, telah menunggu di luar Kota Divine Moon selama beberapa hari. Mereka di sini untuk mengunjungi Shui Meiyin, yang telah dipenjara di Penjara Ketujuh. ”

"Usir mereka." Xia Qingyue bahkan tidak menoleh untuk melirik Jin Yue. Dia hanya mengatakan tiga kata itu dengan cara yang sangat dingin dan keras.

"…" Jin Yue sedikit terkejut dengan respon itu. Dia berusaha untuk mengubur keengganan di hatinya ketika dia menjawab, "Ya."

"Katakan pada mereka," lanjut Xia Qingyue, "bahwa mereka harus jujur ​​menghadapi konsekuensi dari melakukan hal bodoh seperti itu. Selama seribu tahun ini, Shui Meiyin bisa melupakan tentang mengambil bahkan setengah langkah dari Penjara Bulannya, dan mereka dapat melupakan tentang melihatnya sampai pemenjaraannya berakhir juga.

“Kali ini, aku hanya akan mengusir mereka. Jika mereka berani datang dan mengganggu kami lagi … Saya pribadi akan melumpuhkan salah satu kaki Shui Meiyin. "

"…Iya. Pelayan ini akan menyampaikan kata-kata Anda kepada mereka, ” Jin Yue menjawab dengan cemas. Setelah itu, dia buru-buru pergi.

Kaisar Dewa Bulan menemukan bahwa Alam Cahaya Berkilau telah menyembunyikan iblis Yun Che saat itu. Meskipun Kaisar Surga Abadi Dewa memohon atas nama mereka, Alam Cahaya Berkilau masih dihukum berat. Shui Qianheng telah lumpuh dan Shui Meiyin dipenjara di Alam Dewa Bulan selama seribu tahun. Ini adalah sesuatu yang diketahui seluruh dunia, menarik napas yang tak terhitung jumlahnya.

Tetapi orang-orang tidak mengeluh tentang bagaimana Shui Qianheng berakhir. Sebaliknya, mereka menghela nafas tentang nasib Shui Meiyin. Ini adalah seorang wanita yang telah diberkati dengan Jiwa Ilahi Stainless oleh surga sendiri, yang hidupnya telah diterangi oleh lingkaran cahaya yang mempesona. Dia adalah orang berikutnya yang dinobatkan dengan gelar "Dewi" setelah Qianye Ying’er dan dia seharusnya memiliki masa depan yang menyilaukan tanpa batas. Namun, karena satu kesalahan dalam penilaian, dia telah melindungi iblis yang dikejar oleh semua kerajaan dan berakhir dalam situasi saat ini.

Mengingat kekejaman setan Kaisar Bulan terhadap Yun Che, orang bisa membayangkan bahwa nasib Shui Meiyin di Alam Dewa Bulan tidak akan baik sama sekali … Bahkan, sangat mungkin bahwa nasibnya akan menjadi sengsara, begitu menyedihkan sehingga bahkan tidak ada yang mau memikirkannya.

……

Wilayah Ilahi Utara.

Qianye Ying’er dan Yun Che mulai bergerak. Sebelumnya, mereka secara tidak sengaja menusuk dua sarang lebah raksasa karena Marrow Ilahi yang Tak Bernoda, membuat mereka tidak punya pilihan selain pergi untuk sementara waktu. Bahkan belum dua belas bulan sejak mereka meninggalkan Daerah Ilahi Utara, tetapi sekarang setelah mereka kembali, mereka tidak menunjukkan tanda-tanda ketakutan atau panik.

"Apakah kamu tidak pergi ke Dunia Seribu Desolation untuk melihat gadis kecil itu?" Tanya Qianye Ying’er. "Jika kita mengetahui bahwa gadis kecil itu telah dihancurkan bersama dengan Heavenly Handle Yun Clan, itu akan menjadi sempurna."

"Tidak perlu," jawab Yun Che acuh tak acuh.

Dia sangat menyadari bahwa Qianye Ying’er sangat berharap untuk kematian Yun Shang.

Saat ini, mereka berada di dunia bintang di mana awan hitam terfragmentasi selalu melayang di langit. Itu memancarkan aura kegelapan yang sangat padat, aura kegelapan yang jauh melebihi aura kegelapan yang ditemukan di Thousand Desolation Divine Realm.

Ini tidak diragukan lagi salah satu bidang bintang atas Wilayah Divine Utara.

Yun Che tidak tahu nama ranah bintang atas ini, dia hanya melewati tempat ini. Jika seseorang harus menemukan alasan kedatangan mereka di dunia bintang ini, itu mungkin karena ia merasakan sejumlah besar praktisi yang mendalam dan aura berputar-putar di tempat ini ketika mereka mendekatinya.

Selanjutnya, Qianye Ying’er tidak bertanya satu hal pun tentang ke mana dia pergi atau apa yang ingin dia lakukan. Seolah-olah dia tidak peduli sama sekali.

Saat dia menghadapi angin dingin yang menindas, lengan jubah Yun Che berkibar di udara. Batu Suara Berkilau yang menggantung di lehernya terus-menerus menabrak kulitnya, memberinya satu-satunya kehangatan yang dia rasakan saat ini, kehangatan yang menembus hatinya.

Tiga tahun telah berlalu. Jika Wuxin masih hidup, dia sudah berusia tujuh belas tahun … Dia ingin melihatnya tumbuh begitu buruk. Dia ingin melihatnya tumbuh menjadi wanita muda yang cantik dan cantik.

Tiga tahun … sangat singkat.

Tapi untuk Yun Che, tiga tahun ini sudah terlalu lama dibandingkan dengan periode tiga tahun lainnya dalam hidupnya.

Selama dia mau, dia bisa menunggu seratus tahun lagi, seribu tahun lagi … Namun, dia tidak bisa menunggu selama itu. Dia tidak bisa menunggu sama sekali. Kebencian dan kedengkian yang mengisi setiap tetes darahnya terus-menerus meletus. Sebelum dia bisa melampiaskannya, setiap hari, setiap saat dia bangun, dia merasa seolah-olah dia berjalan melalui jurang neraka yang paling dalam dan suram, tempat yang dipenuhi duri beracun.

Gemuruh!

Sebuah suara besar terdengar di udara dan sebuah bukit kecil di depan mereka terbelah dua. Mereka bisa mendengar suara pertarungan hebat diterbangkan angin dan raungan kegelapan yang mendalam dan gila dari binatang buas yang sangat dalam bercampur juga.

Beberapa bayangan besar muncul di depan mereka. Cukup mengejutkan, mereka adalah lima binatang buas yang dalam kegelapan lebih dari tiga ratus meter. Tubuh mereka hitam pekat dan taring berbentuk aneh menjulur dari mulut mereka. Raja Iblis tingkat kegelapan energi yang mendalam meledak dari tubuh mereka.

Dua sosok manusia yang sangat kecil terperangkap di tengah-tengah mereka. Itu laki-laki dan perempuan dan mereka terlihat agak muda. Mereka mengenakan pakaian yang sama dan memancarkan aura yang sama dan artefak mendalam yang mereka miliki di tangan mereka sangat luar biasa. Kultivasi mereka juga di Alam Raja Ilahi.

Segala sesuatu tentang mereka dengan jelas menunjukkan bahwa kedua orang ini memiliki status yang luar biasa.

Namun, mereka saat ini berada di tengah-tengah situasi yang mungkin tanpa harapan yang pernah mereka alami.

Mengingat kekuatan mereka, jika itu pertarungan satu lawan satu, mereka bisa dengan mudah melarikan diri tanpa goresan. Mereka bahkan bisa bergandengan tangan untuk mengalahkan lawan mereka. Tetapi mereka telah bertemu dengan lima binatang buas ini pada saat yang sama, sehingga kedua orang itu benar-benar ditekan oleh cakar jahat dan taring tajam dari lima binatang buas yang sangat marah ini. Setiap detik penuh dengan bahaya, dengan semakin banyak luka muncul di tubuh mereka. Harapan mereka untuk melarikan diri hampir sepenuhnya hilang.

Pada saat ini, mereka melihat Yun Che dan Qianye Ying’er, yang terbang di udara. Roh mereka terguncang dengan keras dan harapan menyala di mata mereka.

Pria itu mendengus, dan berjuang untuk menemukan waktu untuk berteriak dengan suara serak, “Dua temanku! Yang rendah hati ini adalah putra raja ranah ranah Alam Surgawi, Luo Ying, dan saya di sini bersama saudara perempuan kerajaan saya untuk berpartisipasi dalam … Urgh! Saya mohon kalian berdua. Tolong bantu kami! Kami pasti akan menunjukkan terima kasih kami! "

Gadis itu juga mengeluarkan teriakan gembira tepat setelah kakaknya. "Saya mohon kalian berdua, tolong selamatkan kami … Alam Surgawi Net kami pasti tidak akan melupakan utang rasa terima kasih yang kami berutang kepada Anda."

Mereka segera mengumumkan identitas mereka. Semua orang di Wilayah Ilahi Utara tahu bahwa Alam Net Surgawi adalah salah satu alam bintang top di wilayah mereka. Sebagai putra dan putri raja kerajaan dari dunia bintang atas, status mereka yang dihormati bukanlah sesuatu yang perlu dikatakan. Jika mereka benar-benar menyelamatkan mereka, mereka akan berutang budi besar kepada Yun Che dan Qianye Ying’er.

Namun … Yun Che dan Qianye Ying’er menutup telinga mereka. Bahkan, mereka bahkan tidak melirik mereka. Mereka mempertahankan kecepatan mereka saat mereka terbang tepat di samping mereka, dan segera, mereka terbang jauh ke kejauhan.

Sinar harapan yang muncul telah hancur dengan kejam. Ekspresi bersemangat Lou Ying langsung berubah menjadi keputusasaan dan dia berteriak marah, "Kamu bajingan !!"

MENINGGAL DUNIA!!

Namun, pada saat itulah langit gelap tiba-tiba menjadi cerah.

Lima sinar cahaya pedang ungu jatuh dari langit seperti sambaran petir. Dalam sekejap, mereka menusuk lima binatang buas Raja Ilahi yang liar. Meledak listrik langsung menutupi tubuh mereka, benar-benar membekukan tubuh dan kekuatan raksasa mereka di tempat.

MENINGGAL DUNIA!

Di tengah guncangan kedua saudara kandung itu, kilat tiba-tiba melintas. Mereka mendengar suara merobek yang tidak terlalu menusuk ke telinga mereka, tetapi pada saat yang sama, tubuh Raja Ilahi dari lima binatang buas itu terkoyak tanpa ampun.

Ledakan–

Ketika tubuh-tubuh itu, yang sebesar gunung, jatuh ke tanah, tidak ada setetes darah pun keluar dari mayat mereka.

Pada saat inilah sosok manusia perlahan turun dari langit dan mendarat di depan saudara Luo yang belum mendapatkan kembali ketenangan mereka. Pedang ungu yang diikat di punggungnya masih berdering dengan gemuruh guntur yang samar tapi masih mengguncang jiwa.

Dia adalah pria jangkung dan berbadan kekar yang mengenakan jubah biru sederhana. Wajahnya seperti batu giok putih dan sangat tampan. Dia terlihat sangat muda, tetapi sikap dan temperamennya membuat mereka merasa seperti mereka berhadapan muka dengan orang yang benar-benar abadi.

Wajahnya tenang dan matanya tampak berbinar-binar dengan senyum lembut. Mereka bahkan tidak bisa menggunakan kata-kata sederhana dan elegan untuk menggambarkan sikap dan temperamennya. Seolah-olah mereka sedang melihat makhluk superior yang telah sepenuhnya melampaui dunia fana.

Dia langsung membunuh lima binatang besar Raja Ilahi yang telah membuat mereka putus asa, sehingga kultivasinya benar-benar dapat digambarkan sebagai mengejutkan. Luo Ying dengan cepat kembali ke akal sehatnya dan memberi pria itu di depannya membungkuk saat dia berkata, “Saya berterima kasih kepada Senior karena telah dengan murah hati memberikan bantuannya kepada kami. Kami tidak dapat membayar Anda untuk menyelamatkan hidup kami. "

“Ah!”

Sebelum dia selesai berbicara, gadis itu tiba-tiba menjerit. Luo Ying segera melirik ke samping. Dia baru saja akan menegurnya ketika dia melihat bahwa mata saudara perempuannya telah melebar dan kedua tangannya telah terbang ke mulutnya. Tatapannya sangat panas dan matanya bergetar tanpa henti saat dia berkata, "Kamu … kamu … kamu …"

Ketika mereka telah diselamatkan dari situasi putus asa mereka, Luo Ying sangat terkejut bahwa ia tidak memperhatikan wajah pria berjubah biru itu. Tetapi pada saat ini, matanya berputar ke arah pria itu dan tiba-tiba melebar ke ukuran yang sama seperti mata saudara perempuannya. Setelah itu, tubuhnya juga mulai bergetar hebat.

Namun, kali ini tubuhnya tidak gemetar karena putus asa. Itu gemetar karena kegembiraan yang tak terbatas dan ketidakpercayaan yang dia rasakan saat ini. "Kamu … Mungkinkah … Mungkinkah itu … kamu … Sir Lone Swan !?"

Pria berjubah biru itu tertawa. Dia menolak berkomentar tetapi matanya tiba-tiba berbalik ke arah Yun Che dan Qianye Ying’er telah terbang. Setelah itu, dia berbicara dengan suara yang jelas dan cerah yang tidak sesuai dengan dunia yang gelap ini, suara yang menembus ruang tempat mereka berdiri. "Jika kekuatannya sendiri tidak cukup atau jika seseorang menaruh dendam terhadap orang lain, itu adalah masuk akal bahwa Anda tidak mengulurkan tangan untuk membantu. "

"Kedua orang ini dilanda oleh binatang buas yang dalam dan meskipun kalian berdua memiliki kekuatan Penguasa Ilahi, Anda membiarkan mereka mati meskipun memiliki kemampuan untuk menyelesaikan seluruh situasi dengan menggerakkan jari. Anda acuh tak acuh meninggalkan tempat kejadian, bagaimana itu tidak menodai gengsi Penguasa Ilahi? "

"Aku takut Majelis Sovereign Surgawi yang diadakan kali ini tidak akan menyambut dua tamu seperti kamu."

Suara suaranya memasuki telinga mereka, dan sulit bagi siapa pun untuk menemukan suara yang jelas dan cerah di seluruh Wilayah Ilahi Utara. Pemilik suara ini memiliki status yang merupakan lambang dari seluruh generasi praktisi mendalam Daerah Ilahi Utara. Dia juga merupakan legenda yang tak tertandingi di suatu daerah.

Wajah Qianye Ying’er bahkan tidak bergerak ketika dia mendengar kata-kata itu, apalagi berbalik. Reaksinya untuk mendengar suara tikus di jalan mungkin akan lebih besar daripada reaksinya sekarang.

Namun, alis Yun Che berkedut dan matanya menyipit, tubuhnya berangsur-angsur berhenti.