Against the Gods – Chapter 1627 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1627 | Baca Novel Online

Penyihir Yao Die

"Sepertinya kalian berdua di sini untuk bertengkar," kata Tian Muyi pelan dan pelan. Tidak ada sedikit pun amarah yang bisa dideteksi dalam suaranya. "Tian ini sangat ingin tahu apa yang memberimu keberanian untuk menyebabkan masalah di Alam Surga Imperial kita."

"Pilih bertengkar?" Meskipun tiba-tiba ada tekanan dari orang-orang dari Alam Surga Kekaisaran, Qianye Ying’er tidak mengubah nada atau posturnya sedikit pun. "Kami datang untuk menonton pertemuan, tetapi entah dari mana putra bodohmu tiba-tiba menghina kami dan merusak reputasi kami dengan omong kosong. Dan Anda mengatakan kami yang mencoba berkelahi? "

"Apakah itu berarti orang-orang dari Alam Langit Kekaisaran dapat menggertak kita tanpa alasan, tetapi tidak bisa mentolerir pembalasan verbal sama sekali? Betapa sangat agung dan perkasa dirimu. Tidak heran kau adalah bintang satu di wilayah Divine Region Utara! ”

Tian Guhu mengangkat tangannya dan berkata dengan tenang, "Menggertak tanpa alasan? Saya tidak tahu kalian berdua sama sekali. Apa yang saya katakan adalah persis apa yang saya lihat, dan alasan saya menunjukkannya adalah karena tindakan Anda adalah sesuatu yang saya tidak bisa mentolerir tidak peduli apa. Meskipun begitu, ayah kerajaan saya masih mentolerir kehadiran Anda karena dia orang yang berpikiran luas, jadi bagaimana Anda bisa mengatakan kami menggertak Anda tanpa alasan? "

"Tapi kamu, semua yang kamu katakan adalah semacam penghinaan terselubung. Aku tidak akan keberatan jika kamu hanya menghinaku, tapi … ”Ekspresi dan nadanya berubah tiba-tiba saat kekuatan keluar dari pakaiannya dan membentuk aura yang menakutkan. "Beraninya kau menghina sesepuh agung sekte kita juga !? Aku, Tian Guhu, tidak akan membiarkanmu meninggalkan Alam Surga Kekaisaran dengan aman bahkan jika ayahku dan penatua agungku bisa memaafkan pelanggaranmu! ”

"Oh?" Qianye Ying’er meliriknya sebelum bertanya dengan penuh arti, "Kamu pikir kamu … dapat membahayakan kita?"

Kata-kata Qianye Ying’er menyebabkan semua orang menatapnya dengan takjub. Beberapa dari mereka hampir meledak tertawa.

Siapa di seluruh Wilayah Ilahi Utara yang tidak tahu bahwa Tian Guhu adalah keajaiban hidup yang dapat dengan mudah menghancurkan lawan dua tingkat di atasnya, dan mendapatkan hasil imbang melawan lawan yang tiga tingkat di atasnya?

Qianye Ying’er juga tingkat tujuh Divine Sovereign, jadi provokasi balasannya hanya …

Bahkan ketidaktahuan bisa menggambarkan kebodohan kata-katanya lagi.

"Sir Lonely Swan," Raja Realm Net Surgawi berkata sambil berdiri, "hari ini harus menjadi hari yang baik untuk Anda Penguasa Surgawi. Orang idiot ini tidak pantas merusaknya, apalagi mendapat pelajaran pribadi dari dirimu sendiri. ”

"Qiong Wu, Yuan Dian … tendang mereka!"

Kedua pria tua di samping Raja Alam Langit Surgawi perlahan-lahan bangkit. Salah satunya adalah tingkat sepuluh Penguasa Ilahi, dan yang lain tingkat sembilan Penguasa Ilahi. Aura berat dan tak tertandingi mereka langsung mengunci Yun Che dan Qianye Ying’er.

Semua orang tahu bahwa mereka akan melakukan yang lebih buruk daripada hanya “mengusir” para tamu ”yang tidak diundang.

Mereka berada di Imperial Heaven Tower, dan Majelis Sovereign Surgawi akan segera dimulai. Ini adalah tempat terburuk mutlak untuk memulai pertarungan. Oleh karena itu, rencana dua tingkat tertinggi Penguasa Ilahi adalah untuk menendang mereka keluar dari Imperial Heaven Tower terlebih dahulu sebelum membunuh mereka.

Bahkan jika mereka entah bagaimana selamat dari serangan ini, hidup mereka di Wilayah Ilahi Utara tidak akan pernah sama lagi.

"Heh, orang-orang bodoh," kata raja kerajaan yang lebih tinggi dengan mencibir.

"Tuan Lonely Swan benar, mereka berdua memalukan bagi kita Penguasa Ilahi."

"Raja Alam Surgawi Net, jangan lupa untuk menyelidiki latar belakang mereka," kata raja kerajaan yang lebih tinggi lainnya. “Raja ini ingin tahu di mana para idiot ini dilahirkan. Itu pasti tempatnya. ”

Sekarang, semua orang menatap Yun Che dan Qianye Ying’er dengan cemoohan. Kasihan apa pun yang mungkin mereka rasakan sebelumnya benar-benar hilang. Berkultivasi ke tingkat tujuh Penguasa Ilahi bukanlah hal yang mudah bagi siapa pun, dan pada tingkat mereka ada banyak tempat bagi mereka untuk memamerkan kekuatan mereka seperti yang mereka inginkan. Tapi mereka hanya harus menimbulkan masalah di Imperial Heaven Tower.

Jika ini tidak dihitung sebagai menggali kuburan sendiri, maka tidak ada yang berhasil.

Tian Muhe perlahan duduk lagi. Baik dia maupun Tian Muyi tidak mengatakan apa-apa, tetapi mereka berdua menembak Heavenly Net Realm King dengan tatapan penuh makna. Yang terakhir mengerti apa yang mereka inginkan dan mengangguk pelan.

Tiba-tiba, awan gelap yang menutupi langit biru menghilang tanpa peringatan. Pada saat yang sama, tiga aura mengintimidasi mengalir dari atas dan menghilangkan atmosfer yang berubah di Imperial Heaven Tower dan energi yang sekitar menyelimuti Yun Che dan Qianye Ying’er dalam sekejap.

Kursi Tian Muyi dan Tian Muhe nyaris tidak dihangatkan sebelum mereka melompat berdiri lagi. Huo Tianxing dan Great Viper Sage juga berdiri sambil melihat ke langit.

Tiga aura yang berbeda muncul dari tiga arah yang berbeda secara bersamaan, tetapi itu adalah suara seorang lelaki tua yang mencapai telinga semua orang terlebih dahulu, "Yan Sangeng dari Yama Realm ada di sini untuk dikunjungi."

Pembicara itu terdengar tua, tetapi penampilannya seperti pria paruh baya. Dia mengenakan jubah abu-abu yang tampak terlalu besar baginya. Wajahnya kaku dan keabu-abuan, dan matanya lesu. Dia tampak seperti mayat hidup.

Yan Sangeng adalah praktisi terdalam terkuat dari tiga puluh enam Yama Setan dari Yama Realm. Statusnya menyaingi dari sepuluh Yamas yang menakutkan.

Bahkan ada pepatah yang datang dari nama Yan Sangeng. "Jika Raja Yama menginginkanmu mati pada pukul dua belas, siapa yang berani membuatmu tetap hidup sampai jam lima". Dia begitu terkenal sehingga dia menimbulkan ketakutan pada siapa pun yang mengenalnya.

Tidak ada yang mengharapkan pemimpin Iblis Yama, Yan Sangeng sendiri untuk bertindak sebagai pengawas Majelis Sovereign Surgawi hari ini. Namanya saja menyelimuti seluruh Imperial Heaven Tower dalam aura yang mengancam.

Tian Muyi segera menyapa dengan keras, "Muyi menyambut Raja Iblis Iblis."

"Hahahaha, bagaimana kabarmu, Imperial Heaven Realm King? Sudah ribuan tahun sejak kita terakhir bertemu. ”

Tawa yang luar biasa tak terkendali datang dari arah lain sebelum seorang pria muda yang tampak perlahan turun ke tanah. Dia tidak berusaha menyembunyikan tanda Bulan Terbakar di tubuhnya, dan matanya miring ke atas dalam arogansi meskipun dia menghadapi sekelompok besar pakar alam bintang atas dan raja kerajaan.

"Hahahaha," Tian Muyi juga tertawa keras. "Anda telah memasuki Alam Master Ilahi hanya dalam beberapa milenium, Yang Mulia? Yang ini benar-benar terkesan. "

"Prestasi kecil saya tidak ada bandingannya dengan Sir Lonely Swan," kata pangeran Burning Moon Realm sambil tersenyum sebelum menatap tajam ke arah Tian Guhu.

Dia tidak lain adalah putra Kaisar Kaisar Dewa Pembakaran Bulan, dan seorang pangeran dari Alam Pembakaran Bulan.

"Anda pasti bercanda, Yang Mulia," kata Tian Muyi sambil tertawa. "Kamu adalah bulan yang akan mempesona dunia di masa depan. Putraku akan beruntung mendapatkan sedikit pun keilahianmu, apalagi dibandingkan denganmu. ”

Orang ketiga akhirnya memasuki tatapan semua orang tepat setelah Tian Muyi selesai berbicara.

Dia adalah seorang wanita berpakaian kuning, dengan lengan yang tampak seperti mereka terus-menerus mengambang dan rambut panjang sehitam tinta. Dia juga mengenakan topeng kupu-kupu yang sangat indah untuk menutupi wajah dan matanya seperti Qianye Ying’er.

Dia tampaknya tidak membawa kehadiran sama sekali, tetapi saat dia mendarat di tanah, Yan Sangeng dan aura Burning Moon Prince dimusnahkan secara instan.

"Seorang penyihir!?"

Auranya sangat kuat sehingga hampir seperti mimpi. Rasanya tak berbentuk, tapi tak ada yang bisa menyangkal detak jantung mendadak dan cepat di dada mereka. Penampilannya menyebabkan ekspresi semua orang berubah, dan beberapa raja kerajaan yang lebih tinggi bahkan mengerang dalam ketakutan dan ketidakpercayaan.

Tian Muyi berbalik untuk menghadapnya dan memasang ekspresi serius. Kemudian, dia membungkuk dalam-dalam sebelum berkata, “Tian Muyi dari Surga Surga menyambut Putri Yao Die. Kedatangan Anda sendiri telah memberkati Majelis Sovereign Surgawi ini melampaui imajinasi. "

Hampir semua hati bergetar ketika mereka mendengar namanya.

Itu karena itu adalah nama Penyihir keempat dari Alam Pencuri Jiwa, salah satu dari sembilan Penyihir yang melayani Ratu Iblis!

Para Sovereign Ilahi muda dari Wilayah Utara Peringkat Sovereign Surgawi tidak diragukan lagi akan menjadi penguasa masa depan dari Wilayah Ilahi Utara. Itulah sebabnya raja sangat menghargai Majelis Sovereign Surgawi, yang mereka tunjukkan melalui tingkat pengawas yang mereka kirim. Misalnya, Realm Yama mengirim Raja Yama Demons untuk bertindak sebagai pengawas, dan Burning Moon Realm menjadi pangeran, pangeran yang kemungkinan besar menjadi Pangeran Mahkota juga.

Namun, tidak ada yang mengharapkan Alam Pencuri Jiwa mengirim Penyihir.

Yao Die sama sekali tidak bereaksi terhadap salam Tian Muyi.

Sangat sedikit orang yang pernah menyaksikan wajah asli seorang Penyihir dengan mata kepala sendiri. Itu karena mereka adalah "bayang-bayang" Ratu Iblis. Sebagai "bayangan", itu wajar bahwa mereka jarang menunjukkan diri di depan umum.

Tidak ada yang benar-benar terkejut dengan kurangnya reaksinya, belum lagi topengnya membuat siapa pun tidak melihat wajahnya atau pandangannya. Itu sebabnya tidak ada yang memperhatikan bahwa dia menatap Yun Che sejak awal.

Semua orang berdiri untuk menyambut tiga pengawas kerajaan dengan keras.

Fen Jieran, Prince of Burning Moon Realm, dengan santai memasuki kursinya sebelum berkata, "Sangat menyedihkan bahwa tidak ada bakat yang pantas telah muncul di antara para junior selama seratus tahun terakhir, meskipun reputasi Anda adalah kebalikan dari itu, Tuan Lonely Swan. Itulah sebabnya saya secara pribadi meminta ayah kerajaan saya untuk mengirim saya, jadi tolong jangan mengecewakan saya … Hmm? "

Tiba-tiba, tatapannya mendarat pada Yun Che dan Qianye Ying’er. Dia bertanya, "Ada apa dengan keduanya?"

"Tidak perlu khawatir, Yang Mulia," kata Tian Muyi. “Mereka hanya dua orang bodoh yang sombong dan bunuh diri. Mereka bahkan bertengkar dengan kami di sini di Imperial Heaven Tower barusan. ”

Dia kemudian berbalik dan memerintahkan dengan kasar, “Apa yang kamu tunggu? Jangan merusak suasana hati tamu terhormat kami. "

"Baik tuan ku!"

"Tunggu."

Suara seorang wanita terdengar tepat setelah tetua Realm jaring Surgawi mengakui perintah itu. Kata itu terdengar selembut angin, namun ada sesuatu yang ajaib dan tak tertahankan. Pada saat yang sama, menggigil menembus tubuh dan jiwa semua orang.

Kedua tetua yang akan menyerang Yun Che dan Qianye Ying’er membeku seperti patung. Orang yang menghentikan mereka tidak lain adalah Penyihir Jiwa Pencuri Jiwa Keempat, Yao Die.

Tian Muyi membeku sejenak sebelum bertanya, "Nyonya, apa pesanan Anda?"

Tapi Yao Die mengabaikannya dan bertanya langsung kepada Yun Che, "Siapa namamu?"

Yun Che menatap wanita yang berdiri di puncak paling atas Wilayah Divine Utara tanpa rasa takut sama sekali. Dia menjawab dengan nada acuh tak acuh, "Ling Yun."

"Ling Yun?" Dia sedikit mengangguk. "Apakah kalian berdua di sini untuk menonton pertemuan?"

Bibir Yun Che melengkung menjadi senyum yang sangat mengganggu. "Bagaimana menurut anda?"

Jawabannya meledak di hati semua orang seperti bom. Ekspresi berubah, Tian Muyi dengan cepat berkata, "Berani-beraninya kau berbicara kepada Nyonya seperti itu! Ini di luar bidang keberanian … Mereka pasti benar-benar gila. ”

"Sudah tendang mereka keluar dari sini!"

"Itu tidak perlu." Yao Die dengan mudah membatalkan aura yang menekan Yun Che dan Qianye Ying’er lagi. Dia melirik Qianye Ying’er sebelum berbalik kembali ke Yun Che. "Apakah kamu ingin duduk denganku?"

Pada saat itu, semua orang — bahkan Yan Sangeng dan Fen Jieran — mengira bahwa mereka salah dengar … beberapa bahkan curiga bahwa mereka sedang mengalami halusinasi pendengaran.

"Dapat diterima." Yun Che adalah satu-satunya yang tidak membeku. Jawabannya juga sederhana dan kasar.

"Ayo." Yao Die berbalik dan duduk di kursi pengawas. Gerakan tangannya tidak meninggalkan ruang untuk interpretasi apa pun kecuali yang jelas.

Untuk semua status, kultivasi, dan pengalamannya, Tian Muyi terdiam beberapa saat sebelum akhirnya kembali ke dirinya sendiri. Dia berseru kaget dan tak percaya, "Tuan putri, apa yang kamu …"

Tian Muyi tiba-tiba berhenti sendiri meskipun Yao Die tidak bergerak atau bahkan menatapnya. Suaranya mati di dalam tenggorokannya begitu saja.

"Apakah saya perlu izin Raja Langit Kerajaan Surga untuk menawarkan undangan?" Kata Yao Die pelan.

Tian Muyi segera menurunkan kepalanya. Dahinya tertutupi keringat dingin sebelum dia menyadarinya. “Tentu saja… tidak. Maafkan kekasaran saya. "