Against the Gods – Chapter 1630 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1630 | Baca Novel Online

Undangan Penyihir

Hal!

Ada cincin yang lembut seperti dengungan nyamuk saat jari Yun Che menyentuh Imperial Heaven Sword. Di sekitar bilah, cahaya hitam hancur seketika, dan kilat ganas menyusut seperti ular yang tertembak pada titik lemahnya. Kemudian menghilang dalam sekejap mata.

Bukan itu saja. Lengan pedang Tian Guhu juga meledak dalam guyuran darah.

Retak

Tulang Tian Guhu pecah dengan jelas dan menakutkan setelah dering berakhir. Tidak hanya energi memecah lengan Divine Sovereign menjadi beberapa bagian, itu juga merusak dagingnya dan benar-benar memaparkannya ke udara. Belum selesai, itu menuangkan ke tubuhnya dan menyebabkan efek yang sama persis – mandi darah, patah tulang, yang merusak – ke dada dan anggota tubuhnya. Tulang dadanya, tulang rusuknya, lengannya, kakinya … semuanya dengan kejam dipecah menjadi beberapa bagian dalam sekejap.

“Ah—”

Teriakan mengerikan memotong di udara tetapi Tian Guhu tidak mundur atau melepaskan cengkeramannya pada Imperial Heaven Sword. Dia hanya jatuh ke tanah seperti dia tidak memiliki tulang utuh di dalam tubuhnya.

Teriakan itu berlangsung hanya setengah napas sebelum Tian Guhu membungkamnya dengan tekad yang luar biasa. Wajahnya pucat pasi dan sepenuhnya terdistorsi oleh rasa sakit. Seluruh tubuhnya bergetar hebat seperti sedang berjuang. Darah dan keringatnya dengan cepat menyebar ke genangan cairan di bawah tubuhnya.

Nyeri sebenarnya bukan emosi yang paling dominan di matanya saat ini. Syok, tidak percaya, dan ketakutan mencekam yang muncul entah dari mana, mencengkeram pikirannya lebih erat daripada rasa sakit.

Sebuah kejutan diam-diam memenuhi Menara Kekaisaran Surga seperti balon. Semua orang berdiri di atas kaki mereka, merasa seperti seseorang telah meninju mata dan hati mereka.

Kekuatan "Ling Yun" hanya bertahan sebentar, dan mereka tidak ragu bahwa itu adalah kekuatan dari level tujuh Sovereign Divine. Namun, ledakan kekuatan itu begitu mengerikan sehingga bahkan para Divine Master merasa gentar.

Tidak ada seorang pun di Wilayah Ilahi Utara yang belum pernah mendengar tentang Tian Guhu, pemimpin Penguasa Surgawi. Dia adalah anak ajaib yang bisa menghancurkan praktisi mendalam lainnya di levelnya yang paling dalam. Namun Yun Che … telah mengalahkan dan melukainya dengan hanya satu jari!

"…" Tian Muyi sedikit terkejut. Pikirannya kosong, dan dia merasa seperti seseorang telah menempelkan jiwanya pada sesuatu yang tidak bergerak dengan paku. Dia adalah raja kerajaan terkuat di Wilayah Ilahi Utara dan seorang Guru Ilahi tingkat delapan yang sangat kuat, tetapi dia tidak bisa percaya apa yang terjadi tepat di depan matanya.

Kurangnya reaksi berlangsung beberapa napas sebelum akhirnya menggeram gemetar, "Gu … hu!"

Geraman itu juga menghancurkan orang-orang yang terpana di Imperial Heaven Tower karena keterkejutan mereka dan membuat mereka mulai berteriak dalam kebingungan.

"Bu … ini … ini …"

"Ah … Tuan Kesepian Swan adalah …"

"Guhu …" Penatua Agung Surga Kekaisaran Tian Muhe bergumam sebelum matanya berubah tajam. Kemudian, dia meluncurkan dirinya ke arah Tian Guhu dan Yun Che seperti elang sambil berteriak dengan marah, "Mati, iblis!"

Setelah melihat hujan darah yang mengejutkan dan suara memilukan jiwa yang patah, tidak perlu seorang genius untuk mengetahui seberapa parah luka Tian Guhu. Alam Surga Imperial tidak akan pernah memaafkan orang luar yang melukai Tian Guhu, putra raja kerajaan terkuat dan kebanggaan terbesar Alam Surga Kekaisaran, apalagi melukai dia sampai sejauh ini.

Kemarahan Tian Muyi tidak kalah intens dari Tian Muhe meskipun terkejut. Namun, dia berteriak dengan tergesa-gesa ketika dia melihat reaksi Tian Muhe. "Berhenti!"

Tapi sudah terlambat. Tian Muhe sudah mendekati medan perang dan merentangkan tangannya ke arah Yun Che. Semua rasa martabat terlempar ke benaknya, dia jelas bertekad untuk membunuh Yun Che di tempat.

Tidak ada yang terkejut bahwa seseorang dari Realm Imperial Heaven akan kehilangan kendali dan menyerang Yun Che. Tian Muhe, Penatua Agung Surga Kekaisaran mungkin tidak sekuat Tian Muyi, tapi dia masih seorang Guru Ilahi yang kuat. Auranya terasa seluas laut saat ia menyerang Yun Che dengan marah.

Yun Che tidak bergerak sedikit pun. Bagi orang luar, itu mungkin terlihat seperti dia tidak bisa bergerak karena tekanan dari seorang Guru Ilahi. Pada kenyataannya, melihat lebih dekat akan mengungkapkan bahwa dia tidak terpengaruh sama sekali oleh bahaya yang mendekat. Kekuatan Tian Muhe gagal mengacak-acak pakaian Yun Che.

Serangan itu terjadi dalam sekejap mata, dan kebanyakan orang bahkan belum sadar. Pada saat mereka melakukannya, Tian Muhe sudah sampai ke pusat medan perang, sepertinya dia akan membunuh Yun Che di detik berikutnya. Tapi tiba-tiba, dunia memudar menjadi hitam, dan garis besar kupu-kupu melintas di visinya untuk sesaat.

pu

Dia merasa seperti kekuatannya dan kekuatannya telah menabrak dinding udara yang tak terlihat. Dindingnya terasa sangat lembut dan berangin, tetapi entah bagaimana itu menyebabkan retakan muncul di seluruh organ internalnya.

Bzzz!

Ada suara aneh, dan Tian Muhe terlempar kembali ke kursi Imperial Heaven Realm beberapa kali lebih cepat daripada dia terbang keluar dari mereka.

Bahkan energinya entah bagaimana dipantulkan kembali ke dirinya sendiri sebelum meledak di sekitarnya.

Ledakan!!

Tian Muyi langsung bereaksi, tetapi dia tidak bisa menekan kekuatan Tian Muhe sepenuhnya. Ratusan anggota Imperial Heaven Realm terlempar ke udara sambil berteriak dan berdarah.

Huo Tianxing dan Great Viper Sage bergabung untuk membantu Tian Muyi, dan akhirnya ledakan itu dihilangkan.

Tian Muhe berlutut dengan lemah di tanah dan memuntahkan darah lagi dan lagi. Alih-alih memeriksa lukanya, Tian Muyi berbalik untuk melihat sang Penyihir, Yao Die.

Tidak ada yang tahu kapan Yao Die berdiri, hanya saja dia menarik tiga jari dan berkata dengan dingin, “Saya mengatakan bahwa tidak ada yang mengganggu taruhan ini. Kamu berani menantangku, Imperial Heaven Sect? ”

"Ti-tidak pernah!" Tian Muyi mengepalkan tinjunya dengan erat saat jantungnya mengepal ketakutan, tidak berani bahkan memeriksa kondisi Tian Guhu. Jiwanya tidak pernah gemetar begitu keras dalam hidupnya sampai sekarang.

Dia adalah Realm King Imperial Heaven. Dia harus mengendalikan dirinya dan menghindari menyinggung Penyihir bahkan dalam situasi seperti ini.

“Nona, Muhe kehilangan kendali karena Guhu terluka. Dia pantas menerima hukuman yang didapatnya, ”kata Tian Muyi buru-buru sebelum membungkuk dalam-dalam. "Sekarang setelah taruhan berakhir, izinkan saya untuk memeriksa kondisi Guhu."

Meskipun Yao Die mengenakan topeng, Tian Muyi bisa merasakan bahwa dia tenang dan tampaknya tidak terkejut dengan hasil ini sama sekali. Itu membuat jantungnya berdetak kencang.

Berbeda dengan ketenangannya, Raja Hantu Yama Yan Sangeng telah bangkit dan menatap Yun Che dengan kejutan yang tidak mungkin. Matanya masih tampak seperti orang mati, tetapi itu hanya memperkuat keanehan reaksinya.

Kemungkinan bahkan para penghuni Alam Yama tidak pernah menyaksikan reaksi seperti itu darinya.

Membakar Reaksi Pangeran Bulan Fen Jieran bahkan lebih buruk. Sebelum ini, perilakunya yang lesu membuatnya jelas bahwa dia hanya di sini untuk bersenang-senang dan menikmati pertunjukan yang bagus. Tapi sekarang, bukan hanya dia benar-benar tidak menyadari bahwa postur duduknya jelek, matanya melotot seperti dia melihat hantu atau dewa.

"Lebih?" Yao Die berkata dengan tenang, “Tian Guhu berkata bahwa Ling Yun menang jika dia tidak bisa mengalahkannya dalam tiga gerakan. Karena itu ternyata hanya lelucon, kita bisa melupakannya. ”

Ekspresi Tian Muyi yang sudah jelek terlihat berkedut-kedut di jab itu.

"Tapi Ling Yun mengatakan bahwa Tian Guhu menang jika dia bisa berdiri setelah menahan tiga langkah darinya." Dia berbalik dan menatap Tian Guhu. "Kata-kata Ling Yun akan menjadi dasar dari taruhan ini. Itu karena yang lemah tidak punya hak untuk membuat aturan. ”

"Tian Guhu. Ini berarti bahwa taruhan ini adalah kemenangan Anda jika Anda bisa berdiri sekarang. "

Yang lemah tidak memiliki hak untuk membuat aturan … Berasal dari Penyihir, kalimat ceroboh adalah penghinaan terbesar yang pernah didengar Tian Guhu dalam hidupnya.

"Taruhan ini adalah kemenanganmu jika kamu bisa berdiri sekarang" … Kedengarannya seperti amal yang ditawarkan kepada yang lemah.

"Ugh … Ah …" Sampai sekarang, Tian Guhu telah menolak untuk mengeluarkan derit kesakitan. Tetapi setelah mendengar kata-kata sang Penyihir, dia mulai berteriak serak lagi dan lagi. Tidak ada yang tahu apakah itu karena rasa sakit atau malu.

Tian Guhu berjuang untuk bangkit, tetapi itu adalah tugas yang mustahil. Anggota tubuhnya telah dipukul dengan kejam oleh Yun Che, dan energinya yang mendalam telah mengalami kerusakan total. Dia merasa seperti cacing yang menggeliat di depan tatapan tinggi Yun Che, dan setiap saat yang dia habiskan di tanah adalah dosis penghinaan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Semua orang menatap kosong pada pusat medan perang. Para Penguasa Surgawi yang arogan yang didorong ke kemarahan oleh Yun Che membeku seperti patung karena mereka bahkan tidak pernah bermimpi tentang hasil seperti itu.

The members of the Imperial Heaven Sect felt cold and icy. Everyone’s scalp was tingling with fear. In another setting, Tian Muyi would’ve charged forward and already helped his son, but the person standing right next to him was Witch Yao Die, the shadow of the Devil Queen! Her forceful attitude from earlier and her declaration just now pressed against his throat like a poisonous sting, preventing him and everyone else from taking even a step without permission.

“I surrender on behalf of Guhu,” Tian Muyi said.

“Saya sudah mengatakan bahwa saya adalah saksi taruhan ini. Ini berarti bahwa tidak ada seorang pun yang diizinkan untuk ikut campur hingga taruhan diselesaikan dengan sendirinya, bahkan jika Anda sendiri adalah Imperial Heaven Realm King! ” Yao Die tidak mengalah sedikitpun. "Guhu harus menjadi orang yang membuat deklarasi penyerahan … dan siapa tahu, mungkin dia masih memiliki kekuatan yang cukup dalam dirinya untuk berdiri?"

Tian Muyi merasa organ-organ internalnya berbalik melawan dirinya sendiri, tetapi dia tidak berani membiarkan sedikit pun kemarahan muncul di wajahnya. Dia tiba-tiba berbalik dan berkata dengan tenang, "Guhu, kamu telah kehilangan … sekarang menyerah!"

Tian Muyi tidak mencapai posisinya tanpa mengalami kesengsaraan yang tak terhitung jumlahnya dalam hidupnya. Namun, dia hampir tidak bisa mengeluarkan kata "menyerah".

Itu karena dia tahu bahwa putranya tidak pernah kehilangan satu pertarungan sampai sekarang, apalagi menyerah.

Retak!

Guhu mengepalkan giginya begitu keras sehingga dia benar-benar menghancurkannya. Darah langsung mengalir keluar dari bibirnya. Meskipun perjuangannya terlihat sangat buruk, dia tidak pernah menyerah untuk bangkit kembali … Menyerah? Dia tidak bisa mengatakannya. Dia tidak pernah bisa mengatakannya karena dia adalah Tian Guhu!

"Tian Guhu." Yun Che menatapnya dengan acuh tak acuh dari atas. "Sebelumnya, kamu mengatakan bahwa kelambananku sama dengan membunuh mereka dengan tanganku sendiri."

"Aku memiliki kekuatan untuk membunuhmu, tetapi aku memilih untuk tidak melakukannya. Menggunakan kata-katamu sendiri, bukankah itu berarti aku menyelamatkan hidupmu? Saya yakin orang baik dan baik hati seperti Anda memahami apa artinya membalas budi berkali-kali lipat, apalagi bantuan seberat ini. ”

"Jadi, katakan padaku, bagaimana kamu harus membayar dermawanmu?"

Tian Guhu merasa seperti sedang mendengarkan gumaman mimpi. Lebih tepatnya, Tian Guhu merasa seperti dia terjebak dalam mimpi buruk bahkan sekarang.

Dia terkenal di seluruh Wilayah Ilahi Utara. Dia selalu menjadi orang yang menghancurkan rekan-rekannya, jadi ketika seseorang menawarkan untuk mengakui kemenangan jika dia bisa menahan tiga gerakan … tidak, itu bahkan bukan tiga gerakan, hanya satu. Satu langkah, dan dia jatuh ke tanah seperti anjing sekarat, tidak bisa berdiri tidak peduli bagaimana dia mencoba. Bagaimana dia bisa menerima ini? Bagaimana dia bisa menanggung ini?

Dia perlahan-lahan mendongak dan bertemu mata Yun Che. Tiba-tiba, perjuangannya berhenti.

Itu karena dia tidak bisa melihat kegembiraan atau kepuasan di mata Yun Che atau bahkan ekspresi sama sekali. Hanya ada ketidakpedulian, dan mungkin sedikit ejekan bahwa pria itu bersembunyi karena dia menemukan itu di bawahnya untuk menunjukkannya.

Itu benar, reaksi Yun Che terhadap keberhasilannya dalam menentang semua harapan dan memukau semua orang adalah ketidakpedulian dan kebosanan. Seolah-olah … dia menginjak semut yang kebetulan lewat.

Tatapannya membeku untuk beberapa napas, dan tiba-tiba kesombongannya, keengganannya, keterkejutannya, rasa malunya, amarahnya … segalanya kecuali ketundukan dan cemoohan diri telah memudar menjadi debu.

Dia berpikir bahwa "Ling Yun" adalah badut gila, tapi sekarang, dia menyadari bahwa dia adalah badut rendahan yang menari dengan bodoh di depan pria itu.

Tidak peduli berapa banyak dia berjuang, tidak peduli berapa lama dia bertahan, semua dia benar-benar berhasil lakukan adalah menggeliat lemas di tanah. Dia bahkan tidak memiliki hak untuk mendapatkan cemoohan dari lawannya.

"Saya menyerah…"

Dia mengucapkan kata-kata itu dan itu lebih mudah dari yang dia bayangkan.

Dia berhenti berjuang dan berbaring diam di tanah. Meskipun dia tidak kehilangan kesadaran, dia tampak seperti semua energinya tersedot keluar dari tubuhnya. Dia tidak ingin mengangkat satu jari pun.

Kata-kata itu seharusnya menghasut penghinaan yang dalam padanya, tetapi pada saat itu Tian Muyi berpikir bahwa surga telah berbicara kepadanya. Dia menarik Tian Guhu ke tangannya dan menyelimutinya dengan energi yang dalam. Kemudian, mulutnya akhirnya menyusul dengan tangannya dan berteriak, “Cepat! Membawa Bubuk Surga Setan! "

Semua orang dari Imperial Heaven Sekte langsung mengepung Tian Guhu. Dosis energi yang dalam disuntikkan dengan tergesa-gesa tetapi dengan hati-hati ke dalam tubuhnya agar luka-lukanya tetap terkendali. Namun, Tian Guhu hanya menatap kosong ke langit seolah dia telah kehilangan jiwanya.

Di luar, orang-orang diam membisu. Hampir tidak ada yang berbisik di antara mereka sendiri. Mereka menatap Yun Che dan mengukir nama "Ling Yun" ke dalam otak mereka … Kedua praktisi yang mendalam adalah tingkat tujuh Penguasa Ilahi, tetapi Ling Yun telah melukai Tian Guhu dalam satu pukulan. Tidak perlu seorang jenius untuk menyadari bahwa sesuatu yang besar akan berubah di Wilayah Ilahi Utara selamanya.

"Apakah ini semua yang dimiliki ‘pemimpin Penguasa Surgawi’?" Yun Che berbalik dan menyeringai tenang. "Penguasa Surgawi, hah. Untuk memanggilmu orang-orang sampah sudah memuji kamu. ”

Para Penguasa Surgawi bergetar dalam kemarahan lagi … tapi kali ini, tidak ada yang mengatakan sepatah kata pun, tidak juga menunjukkan cemoohan atau cemoohan.

Dia adalah Penguasa Ilahi yang telah mengalahkan Tian Guhu dalam satu langkah. Dia … benar-benar memiliki hak untuk mempermalukan mereka semua.

“Majelis Sovereign Surgawi ini ternyata benar-benar lelucon. Buang-buang waktu saya. " Yun Che mengatakan kata-kata menghina yang bahkan kaisar dewa sendiri tidak akan pernah gunakan di depan para ahli wilayah utara ini. "Ayo pergi, Qianying."

Qianye Ying’er bangkit dan mengikuti di belakangnya.

"Tunggu."

Suara tak bernyawa yang terdengar cukup mati untuk membeku bahkan jiwa tiba-tiba berbicara. Itu Yan Sangeng. "Siapa kalian, dan dari mana asalmu."

Semua orang terdiam ketika Raja Hantu Yama berbicara. Tidak ada yang ingin menarik sedikit pun perhatian darinya.

Pada saat yang sama, aura tak terlihat melilit Yun Che dan Qianye Ying’er.

Tapi yang mengejutkan semua orang, pertanyaan Raja Hantu Yama gagal mendapatkan tanggapan dari Yun Che dan Qianye Ying’er. Tidak hanya itu, gerakan mereka tidak melambat sama sekali.

Mereka benar-benar mengabaikannya sepenuhnya!

Menara Kekaisaran Surga benar-benar sunyi. Orang-orang bahkan menahan napas.

Itu adalah Yan Sangeng, pemimpin tiga puluh enam Yama Ghosts dari Yama Realm! Siapa yang berani mengabaikan pertanyaannya !?

Yan Sangeng sedikit mengernyit. Itu sedikit gerakan menyebabkan suhu di seluruh Imperial Heaven Tower turun beberapa derajat lebih rendah.

Tepat ketika semua orang berpikir bahwa Yan Sangeng akan meledak, sebuah suara memanggil.

"Tunggu sebentar."

Ada kilatan gerakan, dan sosok seperti kupu-kupu muncul di depan Yun Che. Itu tidak lain adalah sang Penyihir, Yao Die.

Yan Sangeng juga berhenti melakukan apa pun yang dia rencanakan.

Yun Che meliriknya dan berkata, "Ada apa?"

Meskipun menghadap Penyihir, suaranya sedingin dan sombong seperti sebelumnya. Jantung semua orang berhenti berdetak lagi.

Tapi Yao Die tidak tampak tersinggung oleh nadanya sedikit pun. Dia berkata, "Atas nama Penyihir, saya ingin mengajak kalian berdua untuk bergabung dengan saya di Soul Stealing Realm sebagai tamu terhormat, tolong."

Tidak seperti bagaimana dia berbicara dengan Tian Muyi sebelumnya, suaranya selembut angin. Kata-katanya terutama mengejutkan semua orang — bahkan Yan Sangeng dan Fen Jieran — seperti petir.

Yan Sangeng adalah Raja Hantu Yama , dan Fen Jieran adalah Pangeran Bulan Terbakar. Mereka tahu lebih baik dari siapa pun arti di balik undangan Yao Die.

Berapa banyak orang di dunia yang mendapat kehormatan untuk menerima undangan ke Alam Pencuri Jiwa dari Penyihir?

Tapi sebelum keterkejutan mereka memiliki kesempatan untuk surut, jawaban Yun Che meledak di samping telinga mereka seperti guntur iblis …

"Anda ingin saya mengunjungi Realm Mencuri Jiwa? Dapat diterima, ”jawab Yun Che sambil melirik Yao Die, tetapi hanya sekali. Dia tidak menatapnya sama sekali setelah itu. "Tapi kamu tidak memenuhi syarat untuk menjadi pengundang saya."

"Kembalilah dan beri tahu tuanmu, Chi Wuyao, untuk mengundangku sendiri."