Against the Gods – Chapter 1632 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1632 | Baca Novel Online

Siapa Raja Neraka

"Bunuh aku?" Qianye Ying’er menjawab dengan senyum yang dangkal. Satu juta sinar cahaya hitam kecil melingkari jari-jarinya yang menari. "Jika itu hanya kamu sendiri, itu adalah sesuatu yang kamu tidak akan dapat capai dalam hidupmu."

Gemuruh!

Kegelapan memenuhi langit sekali lagi dan ruang di sekitar mereka tiba-tiba mulai runtuh. Semua orang bisa dengan jelas melihat gambar kupu-kupu hitam yang berkibar di dunia gelap gulita yang tanpa cahaya ini. Itu adalah gambar yang membakar mata dan jiwa mereka.

"Ini … Ini …" Terkesiap kaget terdengar dalam kegelapan.

"The Eternal Butterfly Abyss." Tatapan Yan Sangeng menembus kegelapan. Dia menatap langit ketika dia berbicara dengan suara lambat dan terukur, "Untuk berpikir bahwa Master Kedelapan tingkat delapan akan mampu mendorongnya sedemikian rupa …"

Di dekatnya, ekspresi Fen Jieren terus berubah. Dia tampaknya telah menyadari sesuatu dan tanpa sadar dia menggumamkan sesuatu, "Mungkinkah mereka …"

Yang Sangeng menoleh ke Fen Jieran. "Pangeran Jieran, apakah kamu tahu siapa orang-orang ini?"

"Tidak, bukan mereka." Fen Jieran menggelengkan kepalanya. Tidak jelas apakah dia menjawab pertanyaan Yan Sangeng atau berbicara sendiri. "Tidak mungkin mereka."

Alis Yan Sangeng berkerut, "Siapa sebenarnya yang kamu maksudkan …"

Bang!

Suara yang sangat lembut terdengar di udara tetapi menelan semua suara lainnya. Penyihir Yao Die tidak hanya dikejutkan oleh kekuatan lawannya, dia juga akhirnya menjadi marah, jadi dia melepaskan semua kekuatannya yang dalam tanpa menahan diri. The Witch Domain yang dikenal sebagai "Eternal Butterfly Abyss" adalah sesuatu yang dimiliki oleh Penyihir Keempat dari Jiwa Mencuri Alam saja. Sekarang, itu menampilkan penampilan aslinya yang menakutkan di langit di atas Imperial Heaven Realm.

Gambar kupu-kupu yang berkibar juga muncul di mata emas Qianye Ying’er. Dia merasakan kelima inderanya lenyap dengan cepat dan dia mulai merasa seolah-olah dia sedang melahap sesuatu. Sensasi ini mulai menyebar dengan cepat ke seluruh tubuhnya.

Keberadaan darah Kaisar Iblis di dalam tubuhnya berarti bahwa Qianye Ying’er tidak akan dikalahkan oleh kekuatan Yao Die.

Namun, itu hanya bisa menebus kesenjangan dalam kekuatan yang mendalam, bukan kesenjangan dalam kekuatan jiwa!

Namun kekuatan terbesar Penyihir Keempat Yao Die adalah kekuatan jiwanya yang gelap!

Jiwa penekan kekuatan yang menyerang Qianye Ying’er di dalam Butterfly Abyss telah jauh melebihi harapannya sendiri. Dia adalah orang yang telah mampu menguasai "Tanda Penghilang Kematian Jiwa Brahma", jadi orang bisa membayangkan seberapa kuat kekuatan jiwanya. Namun, begitu dia menghadapi kekuatan jiwa Yao Die yang sepenuhnya terlepas, dia menyadari bahwa dia tidak bisa bertahan melawannya.

Dia juga bisa mengatakan bahwa jika dia tertelan oleh ilusi kupu-kupu ini, dia mungkin "selamanya" terjebak di dalam.

Namun, Qianye Ying’er tidak mencoba menggunakan semua kekuatannya untuk melarikan diri dari saat dia terjebak dalam ilusi. Bahkan, dia bahkan belum mencoba untuk mempertahankannya. Dia menyambut serangan Yao Die, cahaya gelap yang mendalam bersinar di ujung Divine Oracle.

"Hmph, betapa bodohnya," Yao Die bergumam pada dirinya sendiri, gerakan tangannya dan sorot matanya berubah pada saat yang sama …

Sama seperti Eternal Butterfly Abyss hendak membuka sepenuhnya dan menelan Qianye Ying’er, Yun Che, yang sangat jauh di belakangnya, tiba-tiba mengulurkan tangan dan dengan santai membuat gerakan meraih.

Yao Die merasa seolah-olah kekuatan tak terlihat menyeretnya dengan kasar. Matanya menyipit terbuka ketika dia merasakan energi yang mendalam dan energi jiwa yang dilepaskannya di luar kendali. Dengan demikian, Eternal Butterfly Abyss yang telah menyebar terbuka adalah yang sangat terdistorsi. Bukan hanya Domain Penyihirnya yang sempurna kehilangan banyak daya, tetapi puluhan kelemahan telah terbentuk di dalamnya.

Perasaan aneh yang menyerangnya untuk sesaat dan Domain Penyihir yang luar biasa menyimpang ini adalah hal-hal yang belum pernah Yao Die alami sebelumnya. Pada saat yang sama, Qianye Ying’er, yang telah menunggu waktunya, meledak beraksi. Kekuatannya meletus dan bayangan emas yang membuntuti cahaya hitam melesat ke wilayah Yao Die. Dia hampir dengan mudah menembus Domain Penyihir, domain yang seharusnya sangat menakutkan, dan mulai mencabik-cabiknya.

BZZ!

Sayap kupu-kupu itu terkoyak dan domain mulai bergetar. Serangan balik yang tiba-tiba dari wilayahnya yang runtuh menyebabkan tubuh Yao Die bergetar hebat. Perasaan kaget dan kaget yang aneh melintas di hatinya, tetapi kemauan keras seorang Penyihir memungkinkannya untuk tetap tidak terganggu. Gerakan tangannya tiba-tiba berubah saat dia dengan paksa menarik domainnya. Dia memilih untuk tidak mundur. Sebagai gantinya, tubuhnya tiba-tiba melesat ke depan saat dia mencoba meraih Divine Oracle, pedang yang telah merenggut wilayah kekuasaannya.

Yao Die dengan kuat menangkap Divine Oracle di tangannya, menyebabkan suara teredam terdengar di udara. Pedang tujuh inci bereaksi seolah-olah itu adalah ular emas yang telah ditangkap dan cahaya ilahinya tiba-tiba redup.

Di kejauhan, Yun Che dengan lembut membuat tindakan menggenggam dengan jari-jarinya sekali lagi.

Detik berikutnya, energi sobek yang sangat aneh menyerangnya sekali lagi. Energi yang dia kumpulkan dengan tiba-tiba tiba-tiba lepas dari kendalinya dan hampir tiga puluh persen darinya menghilang dalam sekejap … Dia telah kehilangan kendali energinya tanpa alasan dan sekarang telah tersebar tanpa alasan. Seolah-olah itu telah ditelan oleh beberapa makhluk aneh yang tak terlihat.

Retak!

Kehilangan kontrol Yao Die yang aneh atas kekuatannya berarti dia tidak bisa lagi mengikat Oracle Ilahi. Segera lolos dari genggamannya dan menjentikkan ke arah wajahnya.

Meninggal dunia!

Ruang terkoyak dengan keras saat terdistorsi di sekitar pinggang Yao Die. Dia telah melarikan diri ke belakang menggunakan teknik gerakan yang aneh dan fantastis. Hanya beberapa lusin helai rambut hitamnya yang tersisa berkibar dalam kegelapan.

Yao Die muncul kembali lima kilometer jauhnya. Saat tubuhnya berhenti, suara dering lembut bergema di udara. Retakan diagonal muncul di bagian atas topengnya dan darah kecil perlahan mengalir keluar dari celah itu.

Ruang benar-benar membeku dan hati semua orang yang hadir begitu erat mengepal sehingga terasa seperti mereka berhenti berdetak.

Mereka telah melihat Domain Penyihir yang baru saja dibuka terpisah dalam sekejap. Mereka melihat anak sungai darah Penyihir merah yang mencolok melotot ke wajah Yao Die.

Bahkan Yao Die tidak dapat mengingat berapa tahun sejak dia mengalami cedera.

"Siapa sebenarnya … Hanya siapa sebenarnya mereka?" Tian Muyi bergumam pada dirinya sendiri saat dia menatap langit. Dia sebenarnya secara pribadi menyaksikan Penyihir Yao Die terluka. Ini adalah pemandangan yang benar-benar tak terduga, pemandangan yang akan mengejutkan dunia.

Yao Die tidak menyentuh lukanya sendiri. Sebaliknya, tatapannya menembus kegelapan untuk memperbaiki dirinya pada Yun Che.

Daripada Qianye Ying’er, itu Yun Che yang Yao Die paling memperhatikan. Bahkan ketika dia bertukar pukulan dengan Qianye Ying’er, dia masih mengawasi Yun Che.

Dua kali terakhir fenomena aneh itu terjadi, dia memperhatikan bahwa Yun Che menggerakkan tangannya.

Namun, apakah dia hanya membuat gerakan di udara !? Tidak ada energi aneh yang keluar darinya.

Jadi apa sebenarnya sensasi itu … yang dia rasakan tadi?

Namun, Qianye Ying’er bahkan tidak memberinya kesempatan untuk mengatur napas. Sosok emas merobek udara saat ia berlari ke arahnya.

Mereka berdua memulai pertempuran mereka sekali lagi dan bencana kegelapan sekali lagi turun ke Alam Surga Kekaisaran.

Ketika mereka telah bentrok sebelumnya, keduanya sama-sama cocok. Tapi Yao Die mulai merasa sedikit bingung sekarang. Setelah dia menderita serangan balasan dari jatuhnya Witch Domain-nya, dia secara bertahap dipojokkan dan ditekan oleh Qianye Ying’er.

Yun Che diam-diam menyaksikan prosesnya. Tatapan tanpa emosinya tertuju pada Yao Die dan pada saat tertentu, jari telunjuk kirinya miring ke bawah.

Bang!

Jari-jari Yao Die, yang terbungkus dalam cahaya iblis, berbenturan dengan Divine Oracle milik Qianye Ying’er, menyebabkan puluhan domain kegelapan meletus di sekitar mereka. Kebuntuan yang mengerikan ini hanya bisa terjadi ketika dua Master Divine tahap akhir bentrok hanya bertahan kurang dari setengah nafas. Setelah itu, jari-jari Yao Die tiba-tiba kejang dan celah tiba-tiba muncul dalam energi yang dilepaskannya.

Itu bukan celah yang besar, tetapi itu menyebabkan dia kehilangan kendali sirkulasi energinya untuk sepersekian detik.

Perubahan semacam ini tidak diragukan lagi fatal selama pertarungan ketika kedua lawan sama-sama cocok. Selain itu, ini adalah pertempuran ganas yang terjadi di tingkat Guru Ilahi. Sebelum ekspresi Yao Die bahkan bisa berubah, Divine Oracle sudah dengan keras merobek kekuatannya. Itu menembak ke arahnya seperti ular emas berbisa yang terjun langsung ke jantungnya.

BOOOOM ————

Seolah-olah bintang hitam pekat meletus di dada Yao Die dan dia terbawa oleh badai kegelapan seperti kupu-kupu yang sayapnya dijepit, meninggalkan jejak kegelapan yang mengejutkan di belakangnya.

Kali ini dia memperhatikan sesuatu dengan sangat jelas. Jari-jari Yun Che telah membuat gerakan kecil begitu instan bahwa fenomena aneh terjadi.

Sekali … Dua kali … Tiga kali … Mungkinkah itu hanya kebetulan?

Apa sebenarnya itu? Apakah itu salah satu artefak mendalam auraless yang ditinggalkan oleh para dewa?

Atau mungkin itu adalah seni iblis !?

Tapi dia bukan satu-satunya orang yang memperhatikan hal ini. Ada juga orang lain.

Wah!

Yan Sangeng tiba-tiba turun ke langit, menyebabkan semua orang menatapnya dengan kaget. Dia menghadapi Qianye Ying’er dan berbicara dengan suara yang sangat suram, "Biarkan aku membantumu."

Tubuh Yao Die membeku di udara. Dia menekankan tangan ke dadanya, menyebabkan darah mengalir keluar dari antara jari-jarinya.

"Oracle Ilahi", ini adalah salah satu artefak ilahi yang telah ditinggalkan para dewa ke Alam Dewa Kerajaan Brahma Wilayah Divine Brahma. Yao Die sudah lama mendengarnya, tapi dia sekarang secara pribadi mengalami betapa mengerikannya itu.

Namun, dia tidak repot-repot dengan luka yang ditimbulkan Ilahi Oracle. Dia berbalik dan menembak ke arah Qianye Ying’er dengan kecepatan penuh. Gambar kupu-kupu yang membuntuti di belakangnya tampak berubah sejenak. Kekuatan ilahi Penyihir mulai memancar dari tubuhnya sekali lagi dan sepertinya tidak lebih lemah dari sebelumnya.

Yan Sangeng tiba-tiba mendesak. Sekarang, tingkat sembilan dan tujuh Guru Ilahi sedang menyerang Qianye Ying’er bersama-sama!

Qianye Ying’er tidak mundur satu langkah pun. Bahkan, wajahnya yang bersalju tetap sama sekali tidak tergerak.

Ketika datang ke kultivasi, Yan Sangeng lebih lemah dari Qianye Ying’er oleh dunia kecil. Tapi sekarang karena dia secara pribadi berhadapan dengannya, tekanan yang dia keluarkan begitu berat sehingga mencekik. Paling tidak, ini bukan semacam tekanan yang bisa diberikan oleh perbedaan satu ranah kecil.

Alisnya berkedut dan dia dengan cepat bertukar pandang dengan Yao Die. Saat dia mendekati Qianye Ying’er, sikapnya tiba-tiba berubah dan dia menyapu Qianye Ying’er sebagai gantinya. Dia menembak lurus ke arah Yun Che.

Pada saat ini, Yao Die melepaskan semua kekuatannya, dengan tegas membatasi gerakan Qianye Ying’er dan menguncinya. Dia tidak memberi Qianye Ying’er kesempatan tunggal untuk melarikan diri atau memblokir Yan Sangeng.

Sebagai tingkat tujuh Guru Ilahi dan pemimpin dari tiga puluh enam Yama Hantu dari Alam Yama, Yan Sangeng pasti tidak akan percaya bahwa ia benar-benar akan turun tangan secara pribadi untuk mengambil tindakan terhadap tingkat tujuh Penguasa Ilahi. Setidaknya, itulah yang terjadi sebelum hari ini.

Tapi hari ini, dia tidak hanya mengambil tindakan, dia bahkan telah meluncurkan serangan yang begitu cepat dan mematikan.

Dia melintasi puluhan kilometer ruang dalam sekejap dan Yun Che sekarang tepat di depannya. Yan Sangeng menembakkan tangan cakar, merobek bekas luka hitam pekat di udara di depannya.

Suara ruang yang terkoyak begitu melengking sehingga membuat semua orang merasa seolah-olah gendang telinga mereka terkoyak berulang-ulang. Namun, ekspresi Yan Sangeng menegang sesaat. Karena jari-jarinya hanya mengenai udara kosong. Hanya bayangan setelah ia robek tergantung di udara di belakangnya.

Setelah kejutan singkat yang berlangsung sangat singkat sehingga tidak penting, Yan Sangeng bereaksi secepat kilat surgawi. Dia tiba-tiba berbalik dan menyerang tempat Yun Che muncul kembali dengan cara yang sangat akurat.

Meninggal dunia!

Kecepatannya beberapa kali lebih menakutkan daripada serangan sebelumnya. Suara ruang yang terkoyak juga beberapa kali lebih mengerikan. Tapi Yan Sangeng sekali lagi hanya merobek sebuah gambar.

Ekspresinya berubah secara halus dan energi kematian putih keabu-abuan melintas di matanya.

“Teknik pergerakan tingkat pertama yang mungkin telah dilatih ke level tertinggi. Sangat mengagumkan. ” Yan Sangeng menatap udara kosong di depannya saat dia memuji Yun Che. Dia perlahan berbalik, tatapannya jatuh di tempat Yun Che muncul kembali. Setelah itu, dia mengangkat tangannya sebelum menekan tangannya ke bawah.

Jeritan nyaring dan sengsara dan keputusasaan tiba-tiba terdengar dari ruang yang tidak diketahui. Seolah-olah seratus ribu hantu meraung bersamaan. Gambar kerangka putih keabu-abuan perlahan bergabung menjadi ada di belakang Yan Sangeng. Pada saat ini, kulit dan ototnya berubah menjadi abu-abu kehitaman yang mengejutkan dan dia tampaknya berubah menjadi mayat yang terdesak di depan mata mereka. Hanya matanya yang bersinar dengan cahaya aneh yang seharusnya bukan milik orang yang masih hidup.

Mata mengerikan itu mengunci lokasi Yun Che dan ketika dia berbicara, suaranya begitu serak dan serak sehingga hampir tidak dapat dipahami. "Ayo, biarkan aku melihat bagaimana kamu akan lolos dari genggamanku kali ini."

Saat kata-katanya perlahan jatuh, dia sudah bergegas menuju Yun Che. Meskipun kecepatannya masih sangat cepat dan kejam, itu jauh lebih lambat dari sebelumnya.

Namun, ribuan hantu tampaknya meratap setiap kali dia pindah. Tampaknya seluruh dunia telah berubah menjadi dunia hantu yang menakutkan.

Selanjutnya, Yun Che tepat di tengah-tengah domain hantu ini. Dia merasa seolah-olah hantu yang tak terhitung banyaknya menempel di tubuhnya dan dia bahkan tidak bisa menggerakkan otot.

Yun Che mendominasi Tian Guhu dengan budidaya tingkat tujuh Divine Sovereign sudah menjadi peristiwa yang mengejutkan dunia. Tapi bagaimanapun juga, tidak mungkin dia bisa melawan Master Ketuhanan level tujuh seperti Yan Sangeng. Di depan penindasan yang diciptakan oleh kekuatan absolut, bahkan teknik gerakan terkuat pun tak lebih dari lelucon lemah dan tak berdaya.

Jejak panjang energi abu-abu membentang di belakang Yan Sangeng saat jari-jarinya melesat ke tenggorokan Yun Che. Bahkan ketika dia hanya beberapa meter jauhnya, Yun Che masih belum melarikan diri … Tapi jelas bahwa dia telah dibuat sepenuhnya tidak bergerak.

Sama seperti Yan Sangeng yakin bahwa Yun Che akan jatuh ke tangannya, Yun Che di matanya tiba-tiba membesar.

Aura tingkat tujuh Sovereign Divine meletus. Namun, itu meledak dengan cara yang sangat mengerikan sehingga praktis tidak bisa dipahami oleh Yan Sangeng. Bahkan sebelum dia sempat merasakan kejutan apa pun, sesosok tubuh sudah melayang olehnya. Namun, kilatan cahaya vermillion tetap tercetak di kedalaman matanya. Itu tidak pudar bahkan setelah waktu yang lama berlalu.

Tubuh Yan Sangeng membeku di tempat dan sepertinya seluruh dunia benar-benar diam.

Dia berdiri di sana seperti patung batu sebelum perlahan-lahan mulai melihat ke bawah … Sebuah pedang besar yang bersinar dengan cahaya vermillion yang diredam telah menembus ke dadanya dan keluar dari punggungnya. Seluruh tubuhnya telah terpaku oleh pedang raksasa ini

Tubuh Guru Ilahi-Nya, tubuh yang bahkan lebih keras daripada Stellar Divine Stones, tubuh yang dilindungi oleh energi mendalam Guru Ilahi, tidak membuat perlawanan apa pun. Serangan itu meluncur melalui perlindungannya seolah-olah mereka tidak ada.

"Bodoh sekali."

Suara paling dingin dan paling menghina yang pernah didengar Yan Sangeng dalam hidupnya terdengar dari belakangnya.

Yun Che mengulurkan lengannya dan Pedang Pembunuh Setan Surga Memukul segera menembak tubuh Yan Sangeng dan terbang kembali ke tangannya. Tubuh pedang itu tidak ternoda oleh setetes darah.

Setelah itu, pedang vermillion menghilang ke udara tipis. Punggungnya masih menghadap Yan Sangeng dan dia bahkan belum pernah melihatnya.

Bagi seseorang yang budidayanya telah mencapai Alam Guru Ilahi, ditabrak dengan pedang jelas bukan cedera fatal. Bahkan, itu bahkan tidak bisa disebut cedera serius.

Namun, Yan Sangeng hanya berdiri di sana, seperti patung. Tidak ada darah mengalir dari lubang yang telah dibuka di tubuhnya. Hanya sekelompok cahaya vermillion diam-diam bersinar dari luka itu dan itu tidak terlihat seperti itu akan bubar atau memudar.