Against the Gods – Chapter 1634 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1634 | Baca Novel Online

Suara dan Gambar Setan

Yun Che dan Qianye Ying’er tidak segera berangkat dari Realm Imperial Heaven setelah mereka terbang jauh dari Imperial Heaven Tower. Sebaliknya, mereka bertahan di perbatasannya.

"Seluruh Realm Yama pasti akan marah dengan pembunuhan paksa Anda pada Yan Sangeng. Saya khawatir perburuan mereka sudah dimulai. ”

Qianye Ying’er mengucapkan kata-kata itu dengan suara lemah dan santai. Meskipun dia sudah selesai memperbaiki setengah dari Pelet Dunia Liar, kultivasinya masih jauh dari apa yang ada di masa kejayaannya. Namun, dia bahkan tidak pernah berani berharap bahwa dia akan memulihkan kekuatannya sedemikian rupa ketika dia berada di kedalaman keputusasaan.

"Aku tidak akan menginginkannya dengan cara lain," kata Yun Che.

"Realm Yama telah diaduk seperti sarang lebah, dan Burning Moon Realm pasti telah mendengar tentang apa yang baru saja terjadi. Setelah menambahkan Penyihir yang benar-benar ketakutan di atas tumpukan hal ini, praktis menjamin bahwa Ratu Iblis akan bergerak. ” Qianye Ying’er memandang Yun Che. "Ini memang metode terbaik untuk bergerak maju, tetapi juga memiliki risiko paling besar."

"Tidak ada risiko," kata Yun Che. "Bagaimanapun, dia adalah orang yang bisa menemukan kita yang ‘tercepat’."

"Aiya." Qianye Ying’er menghela nafas lembut. "Jika kamu memiliki ketegasan dan kekejaman seperti ini di masa lalu, kamu tidak akan pernah berakhir dalam keadaan seperti itu."

Yun Che memelototinya dengan dingin saat suaranya semakin dalam. "Jangan terus-menerus memprovokasi api amarahku."

"Hah, aku benar-benar berharap melihatmu marah dari waktu ke waktu." Senyum ringan muncul di wajah Qianye Ying’er meskipun tatapan dingin Yun Che. "Jika ada hari ketika kamu bahkan tidak memiliki kemarahan yang tersisa, maka itu akan menjadi …"

Dia membiarkan kata-katanya keluar karena dia memilih untuk tidak menyelesaikan apa yang dia katakan. Pada saat yang sama, dia sangat alami menghindari tatapan Yun Che saat dia menatap ke kejauhan.

"Aku sangat penasaran." Qianye Ying’er melanjutkan, "Bagaimana tepatnya kamu ingin menggunakan Tian Guhu?"

"Jika seseorang menggunakan, mengapa tidak menggunakannya?" Kata Yun Che.

"… Sangat bagus," jawab Qianye Ying’er. Dia tidak melanjutkan masalah ini lebih jauh.

Sepertinya Yun Che telah memikirkan banyak hal dalam setengah tahun yang dia habiskan untuk memperbaiki Pelet Dunia Tanpa Nama.

Alam Surga Kekaisaran dan sebagian besar Wilayah Ilahi Utara saat ini sedang gempar, yang hanya tumbuh semakin kuat.

Majelis Sovereign Surgawi, sebuah peristiwa yang menarik perhatian semua praktisi yang mendalam di Wilayah Ilahi Utara, telah terganggu dengan cara yang sangat dramatis. Bahkan, insiden itu seperti baut tiba-tiba. Tian Guhu telah menderita kekalahan yang menyedihkan di tangan seseorang yang berada di bidang kekuasaan yang sama dengannya. Raja Hantu Yama telah terbunuh, dan Penyihir Keempat melarikan diri karena kekalahan.

Meskipun Wilayah Ilahi Utara berada dalam kekacauan konstan, itu sudah terlalu lama sejak peristiwa penting dan mengejutkan seperti itu terjadi.

Banyak orang dari tiga raja kerajaan bergegas menuju Kerajaan Surga Kekaisaran secepat mungkin. Bahkan ketika kerajaan bintang peringkat pertama setelah kerajaan raja, ini adalah pertama kalinya kerajaan raja menunjukkan begitu banyak "kepedulian" terhadap Kerajaan Surga Alam. Bahkan praktisi mendalam peringkat terendah di Imperial Heaven Realm dapat merasakan bahwa ada sesuatu yang sedang terjadi.

Namun, orang-orang yang menghasut seluruh kekacauan ini adalah orang-orang paling tenang di ruang metaforis. Keduanya terbang dengan langkah santai, pemandangan di bawah mereka terus berubah. Sebelum mereka menyadarinya, hutan bambu agak besar telah muncul di bawah mereka.

Aura bambu roh menyebabkan Yun Che tanpa sadar melirik ke bawah dan pemandangan hutan bambu menyebabkan matanya menjadi terpaku untuk waktu yang lama.

Linger …

Di masa lalu, dia akan memikirkan Su Ling’er setiap kali dia melihat hutan bambu. Karena hal ini, itu adalah bekas luka paling menyakitkan di hatinya.

Hanya ketika dia bersatu kembali dengan orang itu, dia telah kehilangan bahwa bekas luka ini akhirnya memudar.

Tetapi kehilangan sesuatu yang telah diperolehnya kembali begitu menyakitkan sehingga menusuk hati seseorang.

Mata phoenix Qianye Ying’er sedikit miring ketika dia berkata, "Untuk berpikir bahwa bambu hijau seperti itu dapat ditemukan tumbuh di Daerah Divine Utara. Ini memang sangat langka. ”

Dia dengan santai menyambar sudut lengan Yun Che dengan jari-jarinya yang ramping. "Ayo turun dan melihatnya."

Keduanya turun ke jantung hutan bambu.

Aura kegelapan jauh lebih lemah di perbatasan Alam Surga Kekaisaran. Meskipun arwah bambu di tempat ini memiliki warna senja, aura yang dipancarkannya masih mempertahankan beberapa kesegaran dan kemurniannya, jarang di bagian ini.

Ini adalah pertama kalinya Yun Che melihat hutan bambu di Wilayah Ilahi Utara.

Mungkin itu karena aura di daerah ini "terlalu murni" dibandingkan dengan daerah sekitarnya, tetapi mereka tidak bisa merasakan keberadaan makhluk gelap yang mendalam di sini. Bahkan, itu tampak seperti tanah murni yang telah sejenak dilupakan oleh dunia kegelapan ini.

"Ketika ibuku meninggal bertahun-tahun yang lalu, aku menguburnya di dalam hutan bambu," kata Qianye Ying’er dengan suara lembut. “Meskipun dia seorang selir kekaisaran, dia tidak pernah menikmati intrik istana. Mungkin, bahkan statusnya telah dipaksakan padanya. ”

Sebagai ibu dari Dewi Brahma Monarch, orang bisa membayangkan bahwa dia sendiri adalah seorang wanita cantik yang pernah jatuh cinta ketika dia masih hidup.

"Dengan membiarkan dia beristirahat di hutan bambu, aku berharap dia akan selamanya dimandikan dalam angin bersih dan murni yang mengalir melalui hutan, bahwa dia tidak akan pernah harus dikotori oleh dunia kotor ini lagi." Mata Qianye Ying’er menjadi tidak fokus untuk sesaat dan suaranya juga menjadi lebih menarik. “Setiap kali saya kembali ke alam, saya akan mengunjunginya dan memberi hormat kepada dia. Tapi sudah lama sejak terakhir kali. "

Yun Che diam-diam mengamati pemandangan di depannya.

Selama hidupnya di Benua Azure Cloud, hanya ketika Su Linger meninggal di tangannya dia menyadari bahwa hatinya telah ditelan oleh pembalasan dan kebencian. Namun, tidak peduli seberapa besar dia menyesali tindakannya atau membenci dirinya sendiri, tidak ada cara baginya untuk membalikkan waktu.

Ini juga alasan dia bersumpah bahwa dia akan melindungi orang-orang yang dicintainya dengan semua kekuatannya ketika dia bangun di Benua Langit Yang Mendalam. Sehingga dia tidak akan pernah mengulangi kesalahannya.

"Pembalasan seperti iblis, itu akan membutakan matamu, melahap pikiran dan jiwamu, membakar semua harapan dan cahaya dalam hidupmu."

Dia telah memperingatkan Fen Juechen dengan kata-kata seperti itu bertahun-tahun yang lalu.

Namun, dia sekarang telah jatuh ke dalam jurang kebencian dan pembalasan sekali lagi. Dan kali ini, dia membiarkan pembalasan dan kebenciannya benar-benar menyusulnya dan menelannya. Untuk mencapainya, dia tidak akan ragu untuk melakukan apa pun, dia tidak akan ragu untuk mengorbankan segalanya.

Itu adalah cara yang suram dan kejam untuk menjadi lingkaran penuh. Sebuah siklus tragedi dalam hidupnya yang sepertinya ditakdirkan untuk terulang kembali.

Dia mulai berjalan maju perlahan. Setelah beberapa langkah, kabut di matanya telah menghilang dan mereka menjadi dingin dan acuh tak acuh sekali lagi.

Hutan bambu ini sangat besar dan ketika dua orang perlahan-lahan berkeliaran di dalamnya, sesosok kecil dan halus muncul di depan mata mereka.

Itu adalah seorang gadis yang tampaknya baru berusia tiga belas atau empat belas tahun dan dia bersandar pada salah satu pohon bambu semangat hijau tua. Tubuhnya sangat kurus dan tertutup kotoran. Rambutnya liar dan kusut dan mereka bisa melihat luka samar di wajahnya.

Dia memeluk pahanya dengan tangannya saat tubuhnya yang membungkuk bersandar pada pohon bambu. Tubuhnya memancarkan kelemahan yang akan menyebabkan jantung seseorang sakit. Matanya yang setengah terbuka menatap dengan bingung ke kejauhan. Mata yang seharusnya penuh dengan kehidupan dan energi itu tampak kusam dan redup.

Hanya ketika Yun Che dan Qianye Ying’er berjarak sepuluh langkah darinya dia menyadari kehadiran mereka. Dia bereaksi seperti burung yang terkejut dan dia mencoba melarikan diri dengan panik. Tapi sepertinya tubuhnya terlalu lemah. Bahkan sebelum dia bisa berdiri, kakinya goyah dan dia jatuh ke tanah.

Seluruh tubuh gadis itu gemetar ketika dia meringkuk dalam posisi janin. Hanya ketika dia melihat Yun Che dan Qianye Ying’er jelas bahwa teror di matanya akhirnya menghilang. Namun, kelelahan yang seseorang rasakan setelah ketakutan besar telah menyebabkan seluruh tubuhnya lemas dan dia tidak dapat berdiri untuk waktu yang lama.

Ini adalah adegan yang terlalu sering diputar di depan mereka.

Tidak peduli seberapa berbakat seorang anak, jika periode pelatihan mereka terlalu pendek atau jika mereka tidak memiliki seorang penatua atau kekuatan untuk melindungi mereka, itu terlalu umum bagi mereka untuk mati muda karena lingkungan Wilayah Divine Utara.

Gadis di depan mereka sendirian, jadi jelas bahwa dia telah kehilangan semua perlindungannya. Selain itu, dia tinggal di Imperial Heaven Realm, tanah yang berisi banyak ahli, jadi jika dia tidak dapat menemukan pendukung kuat yang sesuai, itu akan terlalu sulit baginya untuk bertahan hidup di masa depan.

"Dua … Lansia ini." Saat dia melihat Yun Che dan Qianye Ying’er, matanya menjadi berair dan dia mengumpulkan keberanian untuk mengemis. "Bisakah … Bisakah kamu memberi saya Pelet Mendalam yang Mendalam … bahkan makanan pun akan enak. Aku mohon dengan sangat. Di masa depan, saya pasti akan membalas kebaikan Anda. "

Wajah Yun Che tetap tanpa ekspresi tapi dia mulai berjalan ke arah gadis itu. Dia berhenti di depannya dan mengulurkan tangannya. Pelet seputih salju yang memancarkan aura sedingin es berada di tengah telapak tangannya.

"?" Qianye Ying’er bingung dengan tindakannya, tapi dia tidak mengungkapkannya secara lahiriah.

Ini adalah Pelet berwarna Salju yang berasal dari Frozen Cloud Immortal Palace. Mengingat usia gadis ini, kultivasinya jelas jauh dari mencapai jalan ilahi sehingga Pelet berwarna Salju ini akan sangat membantu baginya.

“Ini akan memungkinkan kamu untuk dengan cepat memulihkan kekuatanmu yang dalam dan itu juga akan sangat membantu kultivasi kamu. Makan itu."

Setelah Yun Che meletakkan pelet di tangan gadis itu, dia hanya berbalik.

"Ah …" Gadis itu terkejut dengan tindakannya pada awalnya, tapi setelah itu dia menelan Pelet berwarna salju seperti kucing kelaparan. Dia bahkan tidak peduli apakah itu racun atau obat kuat yang tubuhnya tidak bisa sempurnakan.

Ketika dia mengangkat kepalanya sekali lagi, air mata panas sekarang mengalir di wajahnya. “Aku berterima kasih pada dua Lansia atas kebaikan mereka, kalian berdua … kalian berdua benar-benar orang baik. Saya pasti akan membalas Anda di masa depan. "

"Aku akan mengingat kata-kata yang baru saja kamu katakan," kata Yun Che dengan tawa kering.

"Heeheeheehee …"

Tawa seorang wanita yang lembut dan centil tiba-tiba terdengar di hutan bambu yang sunyi. Mereka bisa mendengar kecerobohan dalam tawa yang lesu ini dan sepertinya itu berasal dari tempat yang jauh dan tepat di sebelah mereka.

Seketika tawa itu berdering di telinganya, seluruh tubuh Yun Che tiba-tiba lemas. Bahkan setelah tawa mereda, perasaan mati rasa, sensasi yang sulit untuk diungkapkan, masih belum lenyap. Sebagai gantinya, itu menyebar ke seluruh tubuhnya dan dia merasa bahkan tulangnya telah menjadi lunak dan lemas.

“Anak yang baik hati. Sangat mengharukan sehingga air mata akan jatuh dari mata saya. ”

Yun Che telah mendengar suara langit yang tak terhitung jumlahnya dalam hidupnya. Suara Feng Xueer yang ringan dan lapang, suara dingin dan angkuh Little Demon Empress, suara halus Shen Xi, suara Mu Xuanyin yang dingin dan acuh tak acuh … Bahkan di Wilayah Divine Utara, dia telah mendengar suara Nanhuang Chanyi yang sangat lembut dan lembut.

Tetapi hatinya telah jatuh ke jurang yang dalam dan lautan jiwanya hanya berisi kebencian. Selain itu, dia memiliki Qianye Ying’er di sampingnya, jadi dia sudah lama mencapai titik di mana dia tidak bisa lagi tergerak oleh pemandangan atau suara yang indah.

Namun, suara yang berdering di telinganya ini hanya memberikan tawa kecil, baru saja mengucapkan beberapa patah kata, tapi itu menyebabkan setiap saraf di tubuh Yun Che rileks, dan menyebabkan setiap helai rambut di tubuhnya bergetar dengan lembut.

Selain itu, suara ini … tidak mengandung energi atau kekuatan jiwa yang mendalam!

Alis Yun Che sedikit tenggelam. Di sampingnya, ekspresi Qianye Ying’er juga telah mengalami perubahan yang jelas.

Saat itu, dia telah mendengar Qianye Fantian memberitahunya bahwa suara yang sangat menakutkan ada di Wilayah Divine Utara. Itu bisa dengan mudah menembus tulang seseorang dan mencuri jiwa seseorang. Pada saat itu, dia, yang masih sangat dihormati ayahnya, tidak meragukan kata-kata Qianye Fantian. Dan setelah dia kembali ke Wilayah Ilahi Utara, dia mengingat kata-kata ini berkali-kali.

Namun, suara yang terdengar di telinganya masih sangat mengejutkannya, meskipun dia sudah siap untuk itu.

Seductiveness… Mengandung rayuan yang sangat lembut dan halus, godaan yang juga sangat menakutkan. Bahkan kata-kata "melahap jiwamu dan menembus tulangmu" tidak bisa menggambarkannya.

Qianye Ying’er telah mempelajari banyak seni dan suara menyihir yang tak terhitung jumlahnya yang seharusnya menjerat hati dan jiwa seseorang. Dia telah melihat teknik ini dilakukan berkali-kali. Tapi dia selalu mencemooh teknik-teknik ini dengan jijik.

Namun suara yang terdengar di telinganya jauh melampaui tingkat "suara menyihir" lama dan tidak ada jejak seni menyihir yang digunakan. Beberapa kata sederhana telah sepenuhnya mengabaikan pertahanan yang didirikan di sekitar jiwa Yun Che dan Qianye Ying’er, menarik setiap serat jiwa mereka.

Ini adalah suara jahat yang jauh melebihi pemahaman mereka, suara yang bisa menyihir dunia, suara yang seharusnya tidak ada di alam semesta ini.

Dada Yun Che membengkak dan hanya tenggelam kembali setelah beberapa napas telah berlalu. Dia memandangi gadis yang bingung itu sebelum berkata, “Kamu harus pergi. Semakin jauh, semakin baik. "

Kata-katanya mematahkan gadis itu dari kebingungannya. Dia buru-buru bangkit dan lari ke kejauhan. Dia bahkan tidak berani bernapas lagi.

Tepat setelah gadis itu pergi, sosok hitam mulai perlahan-lahan bergabung menjadi ada di depan mereka.

Sosok hitam ini telah muncul tanpa peringatan apa pun, namun sepertinya dia tidak muncul secara tiba-tiba. Sebaliknya, sepertinya dia sudah ada di sana selama ini.

Seluruh tubuhnya terbungkus lapisan kabut hitam yang mengalir yang tampaknya hidup. Dia bergerak dengan lambat dan santai dan seolah-olah dia berjalan keluar dari beberapa jurang kegelapan yang tidak diketahui. Setiap langkahnya menyebabkan cahaya di sekitar mereka redup, dan menyebabkan arwah bambu larut menjadi debu hitam yang berputar-putar.

Asap hitam menyembunyikan sosok dan wajahnya, tetapi siapa pun bisa tahu bahwa orang yang muncul adalah seorang wanita. Karena meskipun dia mengenakan kabut hitam, jelas bahwa dia mengenakan jubah hitam longgar dan setiap langkah yang diambilnya secara alami memamerkan lekuk tubuh yang menggairahkan itu. Setiap kurva dan kontur memikat yang terungkap mematikan rasa hati dan jiwa mereka.

Tatapan Yun Che berubah kaku dan bahkan mata Qianye Ying’er membeku di tempat. Mereka tetap terpaku untuk waktu yang lama.

Hanya satu pandangan sekilas tentang penampilannya yang telah menempatkan mereka dalam keadaan seperti itu. Jika kabut hitam ini tersebar, sosok setan macam apa yang akan muncul di depan mereka?

Tidak peduli apakah itu Yun Che atau Qianye Ying’er, mereka belum pernah bertemu seseorang yang suara dan figurnya dapat memberi mereka perasaan "takut" yang sangat jelas.

"Saya curiga kita akan segera bertemu," kata Qianye Ying’er saat dia diam-diam menyatukan jari-jarinya. Wanita yang diselimuti kabut hitam belum melepaskan energi yang mendalam atau menunjukkan kekuatan apa pun, namun dia telah menyebabkan Qianye Ying’er merasakan kewaspadaan yang belum pernah terjadi sebelumnya. “Tapi saya tidak pernah menyangka akan begitu cepat. Sepertinya kesabaranmu jauh lebih tipis daripada yang kupikirkan. ”

Qianye Ying’er perlahan melangkah maju, bibir gioknya sedikit terbuka saat dia perlahan mengucapkan nama wanita ini. "Ratu Iblis Wilayah Utara, Chi Wuyao!"