Against the Gods – Chapter 1638 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1638 | Baca Novel Online

The Sonata of Darkness

Sebuah bayangan hitam melintas dan Chi Wuyao muncul tepat di depan Hua Jin. Sebuah tangan seputih porselen giok terentang dari dalam asap hitam dan dengan lembut bersandar di dada Hua Jin. Formasi mendalam kegelapan langsung terbentuk di bawahnya.

Segera, lapisan tipis cahaya hitam menutupi seluruh tubuh Hua Jin dan cahaya hijau gelap suram di matanya mulai perlahan-lahan surut. Namun, matanya masih melebar dengan syok yang belum pernah terjadi sebelumnya saat dia menatap kosong ke angkasa. "Tuan, ini …"

"Ini Racun Langit," kata Chi Wuyao. Tangan yang tampak seperti itu telah dipahat oleh langit perlahan menarik diri pada saat ini. Saat itu surut ke kabut hitam, kontras antara kulitnya yang putih mutiara dan asap hitam pekat itu sangat menyilaukan. "Tingkat racun setan Sky Poison Pearl terlalu tinggi, saya tidak dapat menghancurkannya. Saya hanya bisa dengan paksa menekannya. Setelah ini, kita harus menunggu ‘masa pakai’ nya habis sendiri. "

“Itu hanya sejumlah kecil racun. Anda cukup kuat untuk mengendalikannya, jadi tidak perlu panik. Dua hari dari sekarang, sekitar waktu ini, ia akan menghilang dengan sendirinya. ”

Saat itu, Yun Che dan Xia Qingyue telah memasang perangkap untuk Qianye Fantian menggunakan racun Sky Poison Pearl dan dia telah jatuh cinta sepenuhnya. Alasan utama dia benar-benar terperangkap oleh trik mereka adalah karena dia menyerah pada teror dan keputusasaan karena tidak mampu menghancurkan atau membersihkan Racun Langit. Dia juga tidak mengerti fakta bahwa racun yang dilepaskan oleh Sky Poison Pearl saat ini hanya bisa "bertahan" selama sekitar empat puluh jam.

Tapi Chi Wuyao tampaknya benar-benar menyadari fakta ini.

"Jadi sekarang apakah kamu masih berpikir bahwa dia tidak melihat penyamaranmu?" Chi Wuyao berkata dengan suara tenang dan tenteram.

Hua Jin menekankan tangan ke dadanya dan napasnya hanya tenang setelah periode waktu yang lama berlalu. Matanya berputar ke arah Chi Wuyao ketika dia berkata dengan suara yang dalam, “Tuan, dia mengklaim bahwa alasan dia memberi umpan pada Guru agar muncul adalah agar dia bisa bekerja sama denganmu. Namun, saat dia menyadari siapa aku, dia benar-benar melakukan hal yang sangat jahat kepadaku secara rahasia. Dia pada dasarnya tidak sedikit pun tulus dalam keinginannya untuk ‘bekerja sama’ dengan Alam Pencuri Jiwa kita. ”

"Tidak, dia hanya menggunakan insiden ini untuk memberiku peringatan dan menunjukkan kekuatan," kata Chi Wuyao dengan cara yang tidak tergesa-gesa. "Ketika kita memperhitungkan bahwa dia membunuh Yan Sangeng juga, dia tidak hanya menyalakan sumbu, dia juga menyatakan posisinya dan memaksa kita untuk mengambil keputusan."

Hua Jin, "… ??"

"Cara dia melakukan hal-hal telah benar-benar berubah," Chi Wuyao menggambar dengan suara lembut, suara yang terdengar sedih dan penyesalan. "Yun Che dari masa lalu pasti tidak akan berperilaku seperti itu."

"Yun Che … dari masa lalu?" Shock dan kebingungan muncul di wajah Hua Jin.

"Hua Jin, kata-katamu tidak sepenuhnya salah," jawab Chi Wuyao dengan tidak terburu-buru. "Tidak ada yang bisa menjamin bahwa Yun Che akan dapat membantu kita mewujudkan ambisi lama kita. Tidak ada seorang pun yang dapat melihat apakah masa depan akan berubah menjadi lebih baik atau lebih buruk. Namun, mengingat keadaan saat ini yang ditemukan oleh Wilayah Divine Utara, dia adalah satu-satunya harapan kita, satu-satunya orang yang dapat mengubah apa pun. ”

Dia tidak menekankan kata "hanya". Namun, itu sangat terukir dalam hati dan pikiran Hua Jin, seperti segel iblis yang bisa menembus jiwa seseorang.

Hua Jin terdiam untuk waktu yang lama. Setelah itu, dia tidak lagi menyuarakan keraguannya atau mencoba memberikan nasihat. Sebaliknya dia berlutut dan berlutut di belakang Chi Wuyao. "Kami para saudari pastinya akan mengabdikan seluruh makhluk kami untuk membantu mewujudkan keinginan lama Guru."

"Kirim transmisi suara ke orang-orang yang berada di luar negeri, Yu Wu, Qing Ying, dan Chanyi, dan minta mereka segera kembali ke dunia nyata," perintah Chi Wuyao.

Setelah selesai berbicara, dia mengangkat kepalanya yang halus untuk melihat langit yang dilemparkan dalam kegelapan abadi. Bibirnya perlahan melengkung membentuk senyum. "Langit ini yang telah basah kuyup selama sejuta tahun akhirnya akan menjadi menarik."

————

Yun Che dan Qianye Ying’er bepergian ke tempat Soul Stealing Realm berada sekarang.

Wilayah Ilahi Utara tidak lebih dari "sangkar" yang perlahan menyusut, jadi itu jauh lebih lemah dari tiga wilayah ilahi lainnya. Mengingat kecepatan ekstrim mereka, mereka akan dapat mencapai Realm Mencuri Jiwa dalam sehari bahkan tanpa menggunakan formasi dimensi yang mendalam.

"Kenapa kamu tidak memberitahuku tentang Zhou Xuzi !?" Yun Che tiba-tiba berkata.

Qianye Ying’er meliriknya. "Kamu menghindari Chi Wuyao hanya untuk menanyakan pertanyaan ini padaku?"

"Kenapa kamu tidak memberitahuku !?" Yun Che mengulangi dengan dingin.

"Tidak perlu," kata Qianye Ying’er. “Lebih jauh lagi, meskipun kamu sudah melakukan pengendalian diri yang besar, kamu masih sedikit terlalu bersemangat. Anda harus menyadari hal ini. "

Alis Yun Che berkerut tapi dia tidak mengatakan apa-apa.

"Jika kita menyembunyikan diri kita selama satu atau dua tahun lagi, kita bisa menegaskan diri kita sendiri di depan Chi Wuyao, tetapi kamu memilih untuk tidak melakukannya. Di Imperial Heaven Tower, Anda tidak membicarakan apa pun dengan saya dan memilih untuk membunuh Yan Sangeng dengan paksa. Ini untuk membuat marah Yama Realm dan memaksa Chi Wuyao untuk menelan Burning Moon Realm dan Yama Realm lebih awal daripada nanti. ”

"Semua tindakan ini membuktikan keputusanku untuk menyembunyikan masalah ini darimu adalah benar."

Yun Che masih tidak berbicara.

“Kebencian yang kamu miliki untuk musuhmu dan untuk dirimu sendiri seperti iblis yang melahap tubuhmu, dan setiap nafas yang berlalu membuatmu kesakitan yang tak terbayangkan. Saya mengerti ini dengan sangat baik. ” Qianye Ying’er menatap lurus ke depan. "Selanjutnya, Zhou Xuzi adalah orang yang paling kamu benci … Oh, dan mungkin juga Xia Qingyue? Aku takut jika aku memberitahumu, kau akan mencoba untuk mempercepat pertemuan kita dengan Chi Wuyao bahkan lebih. ”

"Hanya karena ini?" Ekspresi Yun Che tetap tidak berubah bahkan setelah Qianye Ying’er memberikan penjelasannya.

"Iya."

“Mengapa Zhou Qingchen begitu penting bagi Zhou Xuzi?” Tanya Yun Che.

Qianye Ying’er tertawa kecil dan berkata, "Putra tertua Zhou Xuzi sudah hampir dua puluh ribu tahun. Namun, Zhou Qingchen, Pangeran Mahkota Surga Abadi, lebih dekat dengan saya dalam usia. Apakah kamu tidak menemukan ini aneh? "

"Tidak ada yang benar-benar aneh tentang itu," kata Yun Che. "Lagipula, ayahmu juga memilihmu untuk menjadi penggantinya, kan?"

"Aku tidak punya ayah." Qianye Ying’er mendengus dingin sebelum dia melanjutkan dengan suara penuh penghinaan, “Bisakah Putra Mahkota Surga Abadi yang tak berguna itu bahkan disebutkan dalam kalimat yang sama denganku? Alasan mengapa anjing tua Qianye Fantian memilih saya untuk menjadi penggantinya adalah karena saya memiliki bakat yang melampaui semua keturunannya yang lain, bakat yang melebihi semua rekan saya. Tetapi untuk Zhou Qingchen … Anda telah bertemu dengannya beberapa kali. Apakah Anda pernah merasa kultivasi, bakat, prestise, atau temperamennya sesuai dengan statusnya sebagai ‘Putra Mahkota Surga yang Abadi’? ”

Qianye Ying’er dan Zhou Qinghcen sudah dekat usianya. Namun, meskipun kekuatan ilahi Dewa Brahma Qianye Ying’er telah dilumpuhkan, dia masih memiliki budidaya seorang Guru Ilahi tingkat menengah.

Namun Zhou Qingchen hanyalah Penguasa Ilahi tingkat menengah.

Meskipun keduanya adalah penerus para kaisar dewa, perbedaan dalam budidaya mereka dengan cara yang mendalam seperti langit dan bumi.

Jika keanehan seperti Qianye Ying’er dibuang, mengingat usianya, budidaya Zhou Qingchen sebagai Penguasa Ilahi tingkat menengah sudah cukup untuk memerintah seluruh dunia. Namun, dia adalah Putra Mahkota Surga Abadi, seseorang yang dianugerahi sumber daya dan lingkungan terbaik di alam semesta sehingga sejumlah besar kultivasinya telah pasti berasal dari hal-hal itu.

Fakta bahwa dua dari Penjaga Surga Abadi yang Agung telah menyelidiki Alam Dewa Mutlak Mulai memanen Buah Ilahi dari Mutlak Awal merupakan bukti tak terbantahkan dari kelebihan yang ia miliki.

Bahkan, setelah mempertimbangkan sumber daya yang dihabiskan untuknya, sumber daya yang hanya dapat ditemukan di alam raja, cara Alam Surga Abadi Dewa memperlakukan Zhou Qinchen jauh melebihi perlakuan terhadap putra mahkota biasa. Jadi meskipun budidayanya sangat menarik, itu tidak dapat memenuhi standar tinggi yang diperlukan dari penerus Realm Surga Dewa Abadi … Bahkan, orang dapat menemukan banyak orang yang bersinar jauh lebih terang daripada dia di antara "anak-anak pilihan surga" yang telah menghabiskan tiga ribu tahun di Alam Surga Surga Abadi.

Apakah itu dalam hal prestise atau temperamen, Zhou Qingchen bahkan tidak termasuk dalam stratosfer yang sama dengan Qianye Ying’er.

Sebagai akibat dari ini, Zhou Qingchen selalu merasa rendah diri dan malu pada dirinya sendiri setiap kali dia bertemu Qianye Ying’er, seseorang yang dia harus sejajar dengannya. Itu sampai pada titik di mana dia bahkan tidak berani mengambil satu langkah ke arahnya, meskipun cinta dan kekagumannya pada wanita itu telah lama berubah menjadi obsesi.

Yun Che merenungkan kata-kata Qianye Ying’er sebentar sebelum menjawab, "Lanjutkan."

"Dikatakan bahwa istri yang pantas Zhou Xuzi bukan dari kelahiran yang mulia. Jika ingatanku benar, dia datang dari dunia bintang menengah ke bawah, ”Qianye Ying’er menjelaskan dengan suara bosan. "Alam bintang itu mirip dengan Alam Song Salju karena para praktisi yang mendalam di dalamnya terutama menumbuhkan energi mendalam es."

Yun Che, "…"

"Meskipun dia berasal dari latar belakang yang begitu rendah, Zhou Xuzi memilihnya untuk menjadi istri yang pantas. Semua orang bisa melihat seberapa dalam dan tebal cinta mereka satu sama lain. ” Qianye Ying’er mendengus lembut dan menghina setelah dia mengatakan kata-kata itu. "Saya mendengar bahwa alasan mengapa Zhou Xuzi sangat menghargai wanita ini adalah karena dia pernah melakukan sesuatu untuk Zhou Xuzi …"

"Langsung ke intinya." Suara dingin Yun Che memotongnya. Setiap kali dia mendengar dua kata "Zhou Xuzi", semua pembuluh darah di tubuhnya akan kejang tak terkendali. Bagaimana dia bisa mau mendengarkan urusan masa lalunya?

"Sederhananya … wanita itu tidak bisa mengandung Zhou Xuzi anak tunggal meskipun mereka sudah menikah selama bertahun-tahun. Begitu mereka berkonsultasi dengan dokter, mereka mengetahui bahwa ini karena dia telah mengolah energi es yang dalam dan tubuhnya telah lama terluka oleh energi dingin ini. Selain itu, luka-luka ini telah ada di tubuhnya selama bertahun-tahun, dan mereka praktis membuatnya tidak subur. ”

"Heh." Yun Che tertawa dingin, dia bisa menebak apa yang terjadi selanjutnya.

"Zhou Xuzi dan wanita itu mencoba metode yang tak terhitung jumlahnya untuk mengembalikan kesuburannya, tetapi bahkan setelah bertahun-tahun berlalu, ketika keturunan Zhou Xuzi telah menjadi sebanyak bintang di langit dan putra sulungnya berusia hampir dua puluh ribu tahun, dia masih bisa tidak melahirkan anak. Namun Zhou Xuzi tidak pernah memilih putra mahkota. Ini mungkin mengisi wanita ini dengan emosi dan rasa bersalah. Dia akhirnya menguatkan dirinya dan membuat keputusan untuk mencoba satu-satunya metode yang tersisa baginya. Dia melumpuhkan pembuluh darahnya sendiri tanpa membiarkan Zhou Xuzi tahu dan menyingkirkan semua kultivasinya dan energi dingin di dalam tubuhnya. Setelah itu, tubuhnya akhirnya dipulihkan dan dia menjadi subur lagi. "

Yun Che sangat menyadari bahwa sangat mudah bagi wanita yang mengolah energi yang dalam es untuk membahayakan rahim mereka. Dia dapat dengan mudah memperbaiki masalah ini dengan kemampuannya, tetapi untuk orang lain, bahkan orang-orang di tingkat kerajaan, ini tampaknya merupakan masalah yang tidak dapat diselesaikan.

"Meskipun wanita itu tidak lagi memiliki kekuatan yang mendalam, sumber daya dari Alam Surga Abadi masih berhasil secara paksa memperpanjang umurnya dengan seribu tahun lagi. Namun, sangat disayangkan bahwa luka yang dideritanya dari energi dingin terlalu besar, dan dia segera meninggal setelah melahirkan Zhou Qingchen dengan susah payah. ”

"Ini mungkin satu-satunya momen dalam hidupnya yang dirasakan Zhou Xuzi paling tidak berdaya. Baginya, Zhou Qingchen jauh lebih dari sekadar anak tunggal yang ditinggalkan oleh istri yang pantas baginya. ”

"Hanya karena ini?" Yun Che tampak tersenyum dingin.

"Apakah itu tidak cukup?" Qianye Ying’er balas.

"…Cukup." Mata Yun Che tumbuh fokus, "Ini lebih dari cukup … Sangat bagus."

Mata Qianye Yinger melesat ke arah Yun Che. Dia melihat bahwa tangannya terkepal dalam genggaman maut dan tampaknya ada aliran darah merembes dari antara jari-jarinya.

"Namun, apakah Anda yakin bahwa anjing tua Eternal Heaven akan melancarkan serangan ke Wilayah Divine Utara setelah dia marah?" Yun Che tiba-tiba bertanya.

"Mungkin," jawab Qianye Ying’er. “Setiap monster tua akan memiliki kelemahannya sendiri, tidak peduli berapa lama mereka hidup. Sebenarnya, alasan mengapa saya tahu banyak tentang Zhou Qingchen adalah karena Qianye Fantian menginstruksikan saya untuk memahami dan menemukan kelemahan pada semua orang sejak usia muda dan lembut! "

"Ini termasuk Zhou Xuzi, Yue Wuya, Raja Naga … Itu termasuk semua orang yang bisa digunakan sebagai alat atau bisa menjadi ancaman di masa depan."

Qianye Ying’er mengatakan bahwa ini adalah hukum untuk bertahan hidup yang telah ditanamkan Qianye Fantian padanya sejak usia muda. Sayangnya, dia tidak pernah bisa merasakan kelemahan di Qianye Fantian.

"Zhou Qingchen adalah kelemahan terbesar Zhou Xuzi. Begitu dia benar-benar marah … Anda dapat mencoba menyeretnya ke level Anda, menenggelamkannya dalam kemarahan Anda dan kehausan untuk membalas dendam. Pada saat itu, apa pun yang dia lakukan akan berada dalam batas akal. ”

Yun Che, "…"

"Selain itu, dia tidak hanya harus menanggung kebenciannya untukmu. Dia juga akan secara pribadi menyaksikan pertumbuhan dan kebencian Anda yang menakutkan. Kepanikannya akan membuatnya merasakan perasaan bahaya yang ekstrem dari Anda. Setelah kedua hal digabungkan bersama, itu akan menyebabkan dia mencoba membunuhmu dalam waktu sesingkat mungkin, tidak peduli biaya atau konsekuensinya. Dia tidak akan ragu-ragu dan dia akan mencoba untuk sepenuhnya menutup semua rute pelarianmu. "

"Seberapa yakin Anda bahwa semua prediksi ini akan terjadi?" Tanya Yun Che.

"Lima puluh persen," jawab Qianye Ying’er. Namun, dia secara alami harus memberikan "jaminan seratus persen" di depan Chi Wuyao sekarang dan mengatakannya dengan penuh percaya diri dan keberanian.

"Bahkan jika dia tidak mengambil umpan, kita bisa memikirkan hal lain." Qianye Ying’er tertawa kecil. "Selama kita memiliki keinginan, kita akan menemukan jalan. Sebenarnya, tidak akan ada kekurangan ide tetapi ini adalah metode yang saya pikir memiliki peluang tertinggi untuk berhasil saat ini. Saya benar-benar berharap bahwa Anda tidak akan merusak peluang emas ini karena momen keinginan yang berlebihan sebelum semua persiapan kami selesai. "

"Paling tidak, kita harus terlebih dahulu memastikan bahwa hanya satu kerajaan … yang tersisa di Wilayah Ilahi Utara ini!"

"Selanjutnya," kata Qianye Ying’er saat bibirnya melengkung ke senyum tipis, senyum yang sangat menyeramkan, "tidakkah kau berharap untuk mengeluarkan semuanya, sehingga saat keputusasaan terakhir mereka akan semakin menjadi luar biasa, semakin hiruk pikuk?

Yun Che tenggelam dalam periode keheningan yang dalam. Dia tidak mengatakan apa-apa dan sepertinya dia telah mengakui kata-kata Qianye Ying’er.

"Namun, saya sangat ingin tahu tentang satu hal," tiba-tiba Qianye Ying’er berkata. "Apa urusannya dengan anak kecil itu?"

Dia tidak berpikir bahwa Yun Che saat ini masih memiliki banyak kebaikan yang tersisa di dalam dirinya.

"Dia adalah seorang penyihir," kata Yun Che.

"…" Alis Qianye Ying’er berkedut, tapi setelah itu dia mendengus pelan. "Saya melihat."

“Penyihir Ketujuh Hua Jin, yang keahliannya dalam seni penyamaran dan penyembunyian dikatakan berada di tingkat para dewa. Dia benar-benar menghayati namanya. " Dia segera memikirkan nama. "Berpikir bahwa dia bisa menipu mataku meskipun dia hanya berjarak sepuluh langkah dariku. Ini adalah sesuatu yang bahkan Dewa Bintang Penyembelihan Surgawi tidak dapat capai. ”

"Selain Penyihir, kita juga tidak bisa meremehkan Chi Wuyao itu." Alis lembut Qianye Ying’er dirajut bersama, matanya dingin dan keras. "Ini adalah pertama kalinya aku merasakan tatapan seseorang menembus jiwaku."

"Terlebih lagi, kita tampaknya telah memasuki aliansi ini sedikit terlalu mudah." Dia melirik Yun Che. "Apakah Anda pikir itu ada hubungannya dengan Kaisar Setan Memukul Surga?"

"Aku tidak akan menaruh kepercayaan penuh pada siapa pun," kata Yun Che dengan suara dingin.

"Termasuk saya?"

"Benar."

Tanggapan satu kata ini diucapkan tanpa sedikit pun keraguan.

"…Baik sekali." Qianye Ying’er perlahan-lahan menganggukkan kepalanya dengan kagum. Setelah itu, dia melihat ke kejauhan dan mengatakan sesuatu yang aneh dengan suara yang sangat lembut. "Bahkan aku mulai merasa sulit untuk percaya pada diriku sendiri … Heh, betapa konyolnya."

"…?" Yun Che meliriknya

Setelah mereka melintasi banyak daerah bintang hitam pekat, wilayah bintang tempat Real Mencuri Jiwa muncul dalam pandangan mereka.

Itu adalah dunia yang gelap sama seperti yang lainnya. Namun, keberadaannya tampaknya mirip dengan dewa iblis yang menjulang di atas awan dan melemparkan seluruh dunia di sekitarnya dalam kekuatan iblis tertinggi.