Against the Gods – Chapter 1641 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1641 | Baca Novel Online

Sembilan Penyihir (2)

Udara dari Realm Mencuri Jiwa jelas berbeda dibandingkan dengan dunia luar. Mereka melewati beberapa Soul Hall hitam sebelum Qing Ying berhenti. Kemudian, dia melonjak lima puluh meter ke udara dan mendarat di pulau yang gelap dan mengambang, Yun Che dan Qianye Ying’er mengikuti di belakangnya.

Ruang tempat ini gelap dan sunyi. Rasanya seperti menyentuh langit yang gelap dan abadi.

Pulau terapung itu panjangnya sekitar lima puluh kilometer. Itu benar-benar kosong selain dari mereka bertiga.

Qing Ying akhirnya berbalik dan berkata, "Ini adalah Jiwa Langit. Tuanku telah memerintahkanku untuk membawamu ke sini. Dia akan segera bersamamu. ”

Qianye Ying’er melihat sekeliling dan sedikit menyipitkan matanya. Hantu senyum melintas di wajahnya. “Saya telah mendengar cerita tentang tanah tandus di Wilayah Ilahi Utara sejak lama, tetapi saya tidak berharap kemalangan ini menyebar ke kerajaan raja juga. Ini adalah pengalaman yang membuka mata, baik-baik saja. ”

"Perhatikan kata-kata Anda, Yun Qianying." Jauh dari pandangan yang mengintip, Qing Ying akhirnya berhenti menyembunyikan rasa jijiknya untuk Qianye Ying’er. "Ini bukan Daerah Ilahi Timur Anda lagi. Jangan berpikir kamu bisa memandang rendah Alam Pencuri Jiwa hanya karena kamu melukai saudari keempat! Ini bukan tempat di mana orang-orang sepertimu bisa mengamuk! ”

Sinar di mata Qianye Ying’er berubah berbahaya dan menyenangkan. "Itu bukan urusanmu untuk mengatakan …"

"Diam!" Yun Che tiba-tiba membungkam Qianye Ying’er sebelum menambahkan, "Kami akan menunggu."

Qianye Ying’er mengangkat alisnya, berbalik setengah ke arahnya dan bertanya, "Sejak kapan kamu pria yang sabar? Jika Anda tidak cukup kuat, bagaimana mungkin Anda bisa … "

"Aku bilang kita akan menunggu!" Nada Yun Che tumbuh lebih berat.

"…" Qianye Ying’er tampak seperti dia ingin mengatakan sesuatu, tetapi pada akhirnya dia hanya mendengus dan memalingkan muka. Pada saat ini, dia tidak mau melihatnya atau berbicara dengannya.

Sikap Qianye Ying’er terhadap para Penyihir itu mengerikan untuk sedikitnya. Yun Che tahu ini. Itu terbukti dari saat mereka bertemu Penyihir pertama mereka, Chanyi.

Dia juga tahu bahwa alasan dia sangat membenci mereka adalah karena keadaannya sendiri. Dia adalah Dewi Brahma Monarch yang bangga, dan dia dibawa ke tingkat keterikatan seorang pria dan seorang Iblis dari Wilayah Ilahi Utara. Itulah sebabnya dia membenci siapa pun yang status, kekuatan atau keduanya dekat dengan dirinya sebelumnya … dia ingin tidak lebih dari membuat mereka jatuh ke levelnya.

Jelas, para Penyihir termasuk dalam kategori ini.

Tidak ada yang berbicara sebentar, tapi keheningan tidak bertahan terlalu lama sebelum Yun Che tiba-tiba melihat ke arah tertentu. Qianye Ying’er juga sama.

Aura yang sangat kuat!

Udara bergetar sedikit ketika seorang wanita yang berpakaian gelap perlahan-lahan berjalan turun dari langit. Hampir seolah-olah udara itu sendiri cukup kuat untuk menopang pijakannya. Akhirnya, dia berhenti di samping Qing Ying sebelum memotret Yun Che dan Qianye Ying’er yang gelap dan mengesankan.

Wanita itu mengenakan pakaian hitam, dan wajahnya tersembunyi di balik kabut hitam seperti semua Penyihir lainnya. Tubuhnya sangat ramping; begitu ramping sehingga hampir cocok untuk Qianye Ying’er sendiri.

"Kakak ketiga." Qing Ying menundukkan kepalanya sedikit untuk memberi salam. Kata-katanya juga mengungkapkan siapa pendatang baru itu.

Dia adalah Ye Li, Penyihir ketiga. Dia adalah yang terbaik dari semua Penyihir kecuali Penyihir Hebat.

Alasan Yun Che dan Qianye Ying’er bisa tahu siapa dia adalah karena dia jelas lebih kuat dari Penyihir keempat, Yao Die.

Yao Die adalah salah satu wilayah kecil yang lebih kuat dari Qianye Ying’er, tetapi meskipun superioritasnya ia gagal membuat Qianye Ying’er merasa terlalu terancam pada saat itu. Wanita ini … Qianye Ying’er bisa dengan jelas merasakan bahwa dia tidak mungkin dikalahkan untuk saat ini.

Namun, auranya tidak sekuat Qianye Ying’er di puncaknya, jadi dia tidak mungkin menjadi Penyihir Hebat, Jie Xin dan Jie Ling. Yang tersisa hanya satu kemungkinan.

Penyihir Ketiga, Ye Li memperhatikan Yun Che dan Qianye Ying’er untuk sementara waktu, tetapi jelas bahwa tidak ada dari mereka yang berencana untuk berbicara atau mengakui kedatangannya. Jadi dia menoleh ke Qing Ying dan bertanya, "Apakah mereka Yun Che dan Dewi Raja Brahma dari Wilayah Ilahi Timur?"

Qing Ying mengangguk. “Bahkan kamu sudah pulang secepat ini? Pengumuman Guru harus sangat penting. "

Ye Li tiba-tiba memusatkan pandangannya pada Qianye Ying’er. Nada suaranya kasar dan langsung. "Apakah kamu yang melukai Yao Die !?"

"Itu aku." Qianye Ying’er menatapnya dan tersenyum. "Jika pria di sampingku bukan seorang yang menghargai wanita cantik, aku bisa membunuhnya juga."

Suhu di belakang mata Ye Li turun beberapa derajat lebih rendah. “Aku tidak akan melawan perintah tuanku dan menyerangmu di tempat dan waktu ini. Tapi kita akan membalas dendam untuk Yao Die dan Chanyi suatu hari nanti! "

Ancaman Ye Li jelas bukan yang kosong. Sembilan Penyihir "diciptakan" oleh tangan Ratu Iblis sendiri, jadi dalam arti mereka lebih dekat daripada saudara perempuan.

Melukai atau mempermalukan salah satunya adalah melukai atau mempermalukan mereka semua!

"Baik sekali." Penyihir Ketiga mengintimidasi, tetapi semua ancamannya berhasil lakukan adalah membangkitkan campuran kegembiraan dan kegilaan di hati Qianye Ying’er. “Tidak ada lagi yang aku inginkan selain batu runcing untuk menguji kekuatanku saat ini! Jangan mengecewakanku seperti kupu-kupu tak berguna itu! ”

"Kupu-kupu yang tidak berguna? Heh, apa kamu berbicara tentang aku? ”

Suara tenang dan dingin datang dari jauh. Sepasang wanita berpakaian kuning dan biru masing-masing muncul di langit dan mendarat di depan Yun Che dan Qianye Ying’er. Kedua wanita itu memasang ekspresi dingin di wajah mereka.

Wanita di sebelah kiri adalah Penyihir Yao Die keempat. Dia mengambil sedikit kerusakan kemarin, jadi auranya agak lemah sekarang.

Wanita di sebelah kanan itu mengenakan gaun biru yang membuatnya terlihat seperti sedang mandi di air yang murni kebiru-biruan. Auranya jauh lebih lembut daripada para penyihir lainnya.

Bahkan, bahkan pandangannya pada Yun Che dan Qianye Ying’er tidak ada tekanan dan penindasan yang ada di setiap Penyihir lainnya. Dia tampak setenang dan selembut air.

Dia adalah Penyihir keenam, Lan Ting.

Ye Li melihat luka Yao Die sebelum mengerutkan kening. Dia telah mendengar bahwa Yao Die terluka, tetapi dia tidak tahu seberapa seriusnya sampai sekarang. Dia bertanya dengan nada dingin, "Yao Die, haruskah aku memborgolnya?"

"Tidak." Tapi Yao Die menggelengkan kepalanya secara merata. “Saya kehilangan adil dan jujur, jadi saya tidak punya apa-apa untuk dikatakan. Namun, orang yang mengalahkanku bukanlah yang disebut Dewi Wanita ini, jadi dia tentu saja tidak memiliki hak untuk mengejekku! ”

Yao Die menatap Yun Che sejenak sebelum memalingkan muka.

"Kakak ketiga, kakak keempat … Aiya! Adik kelima dan keenam juga ada di sini? ”

Suara muda terdengar sangat bahagia dan bersemangat. Itu sejelas bunyi mutiara menghantam tanah. Pemilik suara itu belum muncul, tetapi suaranya saja sudah cukup untuk menciptakan citra ceria seorang gadis yang ceria dalam pikiran semua orang.

Suara jernih dengan cepat mengusir ketegangan di atmosfer. Segera, seorang gadis yang tampak selembut peri mendarat dengan cepat di tanah.

Gadis itu terlihat seukuran dengan Cai Zhi. Dia mungkin sangat menyukai permata berkilau dan jumbai, karena gaun putihnya di bawah pinggang tertutupi olehnya. Bahkan sepatunya putih dan berkilau.

Meskipun wajahnya tersembunyi seperti orang lain, kesan yang dia berikan adalah bahwa seorang gadis yang tidak bersalah tidak lebih dari enam belas tahun.

Dia adalah Penyihir kedelapan dari Soul Stealing Realm, Yu Wu.

Dan dia tidak sendirian. Sosok emas ringan mendarat di sebelahnya setelah Yu Wu berhasil sampai ke tanah, dan itu adalah aura yang diidentifikasi oleh Yun Che dan Qianye Ying’er segera.

Nanhuang Chanyi!

Penyihir Ketiga Ye Li, Penyihir Keempat Yao Die, Penyihir Kelima Qing Ying, Penyihir Keenam Lan Ting, Penyihir Kedelapan Yu Wu dan Penyihir Kesembilan Chanyi … enam dari sembilan Penyihir telah muncul dalam sekejap mata!

Mereka hanya bisa berkumpul di sini secepat ini karena Chi Wuyao.

Baik Yun Che maupun Qianye Ying’er tidak mengharapkan tingkat ketegasan dari Ratu Iblis ini. Itu benar-benar bertentangan dengan keengganannya ketika dia bertemu mereka sebelumnya.

Sebagian besar Penyihir membawa diri mereka dengan aura kekuasaan yang sombong, tapi Yu Wu jelas berbeda dari mereka. Seperti seorang anak yang sangat ingin dimanjakan, dia berlari ke setiap Penyihir, memeluk mereka dan bermain-main dengan mereka sebentar sebelum pindah ke yang berikutnya. Ketika akhirnya dia selesai, dia memandang Qianye Ying’er dan Yun Che dengan tampilan yang jelas tentang kewaspadaan dan permusuhan.

"Apakah mereka yang menyakiti Chanyi dan saudari keempat?" Yu Wu sengaja bertanya dengan suara keras. Nada suaranya benar-benar berbeda dari sebelumnya.

"Saat ini, mereka adalah tamu yang diundang tuannya sendiri," Penyihir keenam, kata Lan Ting. Suaranya terdengar selembut awan. "Semua yang lain bisa datang nanti."

"Hmph!" Yu Wu mengerutkan kening dan mengepalkan tangan kecilnya dengan erat. "Aku tidak akan memaafkanmu bahkan jika tuan tidak menghukummu!"

Yun Che menyapu pandangannya ke enam Penyihir. Kata-kata Yu Wu gagal menghasut reaksi darinya sama sekali karena dia tidak melihat mereka sebagai enam Penyihir Jiwa Mencuri Alam. Tidak … itu adalah alat dengan kualitas terbaik yang akan dia gunakan untuk membalas dendamnya!

Sosok emas bergerak maju dan menarik perhatiannya. Itu adalah Penyihir kesembilan, Chanyi. Dia mengulurkan tangan ke Yun Che dan berkata, "Berikan padaku."

Kata-katanya benar-benar kehilangan kehangatan dan kelembutan mereka sebelumnya. Satu-satunya yang tersisa hanyalah es dan tidak ada yang lain.

Ketika dia terbangun di Real Ruins Tengah dan menemukan bahwa dia benar-benar telanjang, ketika suara arogan Qianye Ying’er memasuki telinganya dan merusak bagian dalam tubuhnya … dia bahkan tidak bisa mulai menggambarkan rasa penghinaan yang dia rasakan saat itu. . Bahkan mungkin menjadi kenangan seumur hidup.

Dia telah tunduk pada ancaman dan tidak melacak Yun Che dan Qianye Ying’er. Dia takut mati bahwa mereka akan mengungkapkan Batu Pencitraan yang Mendalam kepada dunia jika dia mencoba apa pun … Meskipun menjadi penyihir – terutama karena dia adalah penyihir – ketakutannya kehilangan kehormatannya adalah seribu kali lebih besar dari rata-rata wanita. Itu karena kehormatannya bukan hanya milik dirinya sendiri. Ketika satu Penyihir dipermalukan, semua Penyihir dipermalukan. Dan ketika semua Penyihir dipermalukan, seluruh Realm Pencuri Jiwa juga dipermalukan.

Qianye Ying’er disebut sebagai "Dewi", tetapi kekejaman dan kurangnya nuraninya sama sekali tidak sesuai dengan gelarnya.

Butuh waktu lama baginya untuk mengakui kesalahannya pada Chi Wuyao dan para penyihir lainnya. Itu karena dia tahu bagaimana perasaan saudara perempuannya yang dipermalukan.

Hari ini, Qianye Ying’er dan Yun Che sendirian di Soul Sky, sementara mereka adalah enam Penyihir yang kuat. Dia akan membuat mereka menyerahkan Batu Citra yang Sangat Besar dan menghilangkan pisau ini di belakang punggungnya untuk selamanya.

"Oh? Apa yang Anda inginkan dari kami, Chanyi kecil? ” Qianye Ying’er menatap tangan Nanhuang Chanyi seolah-olah dia mengagumi jari halus yang terakhir.

"Hmph, mari kita potong kepura-puraan, ya?" Penyihir ketiga, Ye Li berkata dengan dingin. "Beri kami Batu Citra Besar yang kamu gunakan di Chanyi sekarang!"

"Ya! Berikan kepada kami sekarang! " Penyihir kedelapan, Yu Wu melompat ke samping Nanhuang Chanyi dan menatap Qianye Ying’er. "Jika tuan tidak mengatakan kepada kami untuk tidak melukaimu, kami akan … hmph!"

"Koreksi," Penyihir keempat Yao Die menyela, "Tuan memberi tahu kami untuk tidak menyakiti Yun Che, dan hanya dia. Semua orang adalah permainan yang adil. "

"Betul." Chanyi mengangguk dan menatap Yun Che sejenak. Kemudian, dia memaksa dirinya untuk berbalik dan menatap Qianye Ying’er. “Dewi Brahma Monarch, kamu telah melanggar garis bawahku sejak lama, tapi aku tidak akan melanggar perintah tuanku. Jika Anda menyerahkan Batu Citra yang Sangat Besar sekarang, saya berjanji akan melupakan penghinaan ini untuk sementara waktu. Jika tidak…"

"Intinya?" Qianye Ying’er mendengus. "Apakah kamu lupa bahwa kamu yang pertama-tama memaksa tangan kita? Anda merobek rahasia kami, saya merobek pakaian Anda. Saya pikir itu adalah perdagangan yang sangat adil. "

"Sedangkan untuk rekaman, itu hanya asuransi sehingga kamu tidak akan menikam kami dari belakang." Senyum Qianye Ying’er berubah lebih dingin. "Kamu penyihir, kan? Jangan bilang kamu tidak mengerti aturan dasar untuk bertahan hidup? ”

"Konyol." Nanhuang Chanyi menarik tangannya. Jelas dari ujung jarinya yang gemetaran bahwa dia hampir tidak menahan amarahnya. "Saya kira Anda tidak punya rencana untuk menyerahkan batu itu?"

"Tentu saja. Ini adalah satu-satunya Batu Pencitraan Mendalam di dunia tempat kejayaan seorang Penyihir ditangkap. Mengapa saya harus menyerahkan sesuatu yang begitu berharga kepada orang lain? " Qianye Ying’er tersenyum mengejek Chanyi.

Nanhuang Chanyi tidak memiliki sedikit pun kebencian terhadap Yun Che dan Qianye Ying’er saat itu. Bahkan, dia telah membantu mereka dalam beberapa hal. Kesalahannya sepenuhnya pada Qianye Ying’er dan Yun Che, dan apa yang disebut "asuransi" Qianye Ying sangat tercela.

Karena "tamu" mereka telah menginjakkan kaki di Alam Pencuri Jiwa, para Penyihir berpikir bahwa mereka dapat menyelesaikan ini tanpa hambatan. Mereka tidak membayangkan bahwa Qianye Ying’er akan menjadi tidak masuk akal ini.

"Sepertinya percakapan lebih lanjut tidak perlu." Penyihir ketiga mulai berjalan menuju Qianye Ying’er. Dia meninggalkan bekas yang gelap dan sementara di lantai setiap kali dia mengambil langkah. "Dewi Brahma Monarch, Anda harus berpikir bahwa para Penyihir mudah digertak!"

Dia perlahan mengulurkan tangannya. “Kamu bernafas lima kali. Menyerahkan Batu Pencitraan Mendalam selagi bisa, atau … kami akan mengambilnya sendiri. Jangan salahkan kami jika Anda kehilangan lebih dari sekedar Batu Pencitraan yang Mendalam! ”

Jauh di atas langit dan berdiri di atas awan hitam, Chi Wuyao menyaksikan adegan itu dengan senyum penasaran di wajahnya.

"Apakah ini sifat sejati Dewi Brahma Monarch?" Suara acuh tak acuh dari seorang wanita terdengar di belakang Chi Wuyao.

"Bahkan tidak dekat." Chi Wuyao tersenyum lembut. “Dia adalah wanita yang akan melakukan apa saja untuk mencapai tujuannya. Kembali di Wilayah Ilahi Timur, menyebut metodenya ‘tercela’ adalah hal-hal yang sangat mengecilkan hati. ”

"Tapi dia tidak menjadi dirinya yang licik seperti biasanya. Dia hanya mencoba membangun momentum untuk tuannya. ”

“Momentum?”

"Dia ingin Yun Che memerintahkannya untuk memberi mereka Batu Gambar Yang Sangat Besar. Dengan cara ini, dia dapat membangun semacam kemiripan otoritas atas Penyihir terkasihku … Namun, dia jelas tidak terbiasa dengan konsep altruisme, itulah sebabnya dia tidak sesukses yang dia harapkan. ”

"Kenyataan bahwa dia bahkan akan mencoba, sangat menarik di luar kata-kata."

Chi Wuyao menekankan jari ke bibirnya, tetapi tidak punya niat untuk menunjukkan dirinya sama sekali. Jiwa yang mencuri kilau bersinar di belakang muridnya yang kelabu dan gelap. “Bagaimana kamu akan membuat anak kecilku yang imut, tunduk? Tunjukkan padaku, Che’erku yang baik … Jika kau gagal, aku akan sangat kecewa. ”

"… ???" Mata di belakang Chi Wuyao membeku untuk beberapa napas.