Against the Gods – Chapter 1653 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1653 | Baca Novel Online

Gigi Untuk Gigi

"Qing … Qingchen!"

Surga yang Abadi Mata Dewa Kaisar melebar sedemikian rupa sehingga mereka tampak seolah-olah akan menghancurkan diri mereka sendiri. Dia tampak seperti pingsan kapan saja.

Mata Yun Che bersinar dengan kekuatan iblis. Rambut hitamnya melayang di belakangnya, dan auranya bergejolak seperti nyala api hitam.

Kebencian di matanya terasa seperti sepasang pedang jahat yang telah tenggelam di genangan darah neraka. Dia tampak seperti tidak sabar untuk merobek-robek Surga Kaisar Dewa Abadi ke dalam partikel terkecil, paling rendah menggunakan metode paling menyakitkan dan paling kejam yang bisa dia pikirkan.

Energi hitam naik dari tangan Yun Che yang digunakan untuk menjepit leher Zhou Qingchen. Bahkan, setengah dari leher Zhou Qingchen sudah berubah menjadi daging hangus.

Terangkat ke udara, mata sang pangeran berputar-putar di rongganya, dan tubuhnya gemetar kesakitan. Namun, pegangan besi di lehernya mencegahnya membuat suara sama sekali.

"Yun Che, kamu …" Zhou Xuzi mengambil langkah ke depan, tapi dia dengan cepat berhenti mati di jalurnya. Mulutnya menganga, dan suaranya terdengar sangat serak.

Chi Wuyao telah berjalan di sebelah Yun Che dan menyatukan energinya ke aura Yun Che. Medan kekuatan gelap yang tak terlihat menekan dada Zhou Xuzi dan menjaganya agar tidak mendekati Yun Che.

Kejutan dan kebingungan yang bergejolak di hati Zhou Xuzi seperti tsunami raksasa yang mengancam akan membanjiri langit itu sendiri. Namun, tidak ada yang salah dengan tindakan Chi Wuyao. Dia mengerti apa yang terjadi segera.

"Kamu … kamu …" Zhou Xuzi tergagap. Dia tidak bisa membayangkan betapa jeleknya ekspresinya saat ini.

Retak!!

Suara patah tulang tiba-tiba menembus drum telinga semua orang seperti panah. Yun Che telah mempererat cengkeramannya di leher Zhou Qingchen, mematahkannya dan menyebabkan yang terakhir menjadi kaku, pekikan menjijikkan yang memaksa dirinya keluar dari tenggorokannya seperti udara yang keluar dari pipa yang hancur.

"Berhenti!" Zhou Xuzi merasa seolah matanya ditusuk oleh sepasang jarum beracun. Apa pun yang dia coba katakan semuanya larut menjadi teriakan yang menakutkan. Dia mengulurkan tangannya seolah-olah gerakan itu entah bagaimana menyelamatkannya, tetapi kakinya tahu lebih baik daripada hanya mengambil satu langkah ke depan. "Jangan … jangan bunuh dia … jangan bunuh dia!"

Orang-orang biasanya mengatakan bahwa raja berhati dingin, tetapi Zhou Qingchen lebih penting bagi Zhou Xuzi daripada hidupnya sendiri.

Qianye Ying’er tidak bercanda ketika dia mengatakan bahwa Zhou Qingchen mungkin kelemahan terbesar dan satu-satunya Zhou Xuzi.

Dia telah melanggar prinsip dan kepercayaannya sendiri untuk menjauhkan Zhou Qingchen dari dunia. Dia telah melangkah ke Wilayah Ilahi Utara untuk membuat kesepakatan dengan Ratu Iblis. Dia telah menawarkan harta yang berharga yang kedua setelah Mutiara Surga Abadi di Alam Surga Abadi.

Zhou Xuzi tampak seperti dia akan hancur berantakan jika terjadi sesuatu pada putranya. Tidak ada yang akan percaya bahwa dia adalah Kaisar Dewa jika mereka melihatnya sekarang.

Kebanyakan orang akan tersentuh oleh kasihnya yang mendalam kepada putranya.

Sial baginya, yang dirasakan Yun Che dan Chi Wuyao hanyalah perasaan ironis yang dalam.

"Cintamu untuk putramu benar-benar menyentuh, Kaisar Dewa Langit Abadi. Bahkan ratu ini hampir menangis. ”

Chi Wuyao berkata sambil tersenyum sebelum melirik ke sisinya … butuh banyak pemukulan di sekitar semak-semak, tetapi hal-hal akhirnya terjadi sesuai keinginannya.

Secara teknis, rencana Chi Wuyao berhasil ketika Zhou Xuzi membawa Zhou Qingchen padanya. Setelah itu, semua yang dia lakukan — wortel, tongkat, serangan verbal, dan sebagainya — sedang dalam persiapan untuk saat ini.

Saat dimana Yun Che menculik Zhou Qingchen tepat di depan mata Zhou Xuzi!

Mendapatkan Marrow Ilahi yang Liar itu bagus, tapi itu paling banyak bonus yang layak.

Zhou Xuzi tidak bisa membayangkan bahwa Chi Wuyao bertujuan untuk putranya, anak yang sama sekali tidak memiliki koneksi dengannya, dan bukan Sumsum Ilahi Liar.

Zhou Xuzi mengertakkan giginya sampai mereka merasa seperti akan putus dari kekuatan semata-mata yang sedang diterapkan pada mereka. Dia menggali kukunya ke telapak tangannya dan memaksa dirinya untuk tenang dengan sekuat tenaga.

Tapi tidak peduli seberapa keras dia berusaha, dia tidak bisa membayangkan bagaimana atau mengapa Ratu Iblis bergabung dengan Yun Che.

Ratu Iblis adalah wanita yang licik dan kejam yang membenci tiga wilayah ilahi di atas segalanya. Yun Che adalah orang jahat yang lahir di Wilayah Ilahi Timur dan sekantong misteri dan rahasia. Akhirnya, dia diberitahu bahwa Yun Che telah menyinggung Realm Mencuri Jiwa dan Realm Yama.

Tidak peduli bagaimana dia melihatnya, Yun Che adalah mangsa Chi Wuyao yang terbaik. Seharusnya tidak terjadi seperti ini!

Yang lebih membingungkan adalah bagaimana Yun Che mendapatkan kembali dirinya segera dan mengambil Zhou Qingchen darinya. Kekuatan dan jiwanya seharusnya berada di bawah kendali penuh Ratu Iblis …

Kehidupan Zhou Qingchen dipertaruhkan di sini, jadi dia telah memperlakukan segalanya dengan sangat hati-hati. Dia akan segera melihat tindakan jika itu masalahnya.

Tapi semua ini tidak penting lagi. Dia telah melepaskan Sumsum Ilahi Liar, tetapi tidak hanya Zhou Qingchen masih ternoda oleh kegelapan, hidupnya ada di tangan Yun Che sekarang.

“Ratu Iblis, apa … apa artinya ini !? Bagaimana … betapa beraninya Anda kembali pada kata-kata Anda ketika yang lama ini telah menyerahkan Sumsum Ilahi yang Liam! Apakah kamu tidak memiliki rasa malu sama sekali !? ”

Suara Zhou Xuzi terdengar relatif tenang, tetapi matanya mengkhianati emosinya yang sebenarnya. Dia takut mati-matian bahwa Yun Che akan membunuh Zhou Qingchen atas kemauannya.

"Oh? Ratu ini sama sekali tidak mengerti apa yang dikatakan oleh Surga Abadi yang Dewa Kaisar. ”

Chi Wuyao menjelaskan dirinya perlahan dan malas, “ratu ini menyerahkan Yun Che kepadamu terlebih dahulu, dan kamu, Sumsum Ilahi yang Tak Bernoda kepadaku nanti sebagaimana disepakati. Ratu ini kemudian memerintahkan Yun Che untuk menyembuhkan Zhou Qingchen dari ‘kesengsaraan’nya dengan segera. ”

"Ratu ini telah mengikuti perjanjian untuk surat itu, bukan? Jadi mengapa kamu marah? Seharusnya aku yang marah! Berani-beraninya kau menuduhku menentang kata-kataku! Apakah ini yang biasanya dilakukan Kaisar Dewa Daerah Ilahi Timur? ”

Jika bagian pertama dari kata-kata Chi Wuyao marah, bagian terakhir jelas dipenuhi dengan kemarahan yang benar. Seolah-olah Surga Abadi Dewa Dewa telah memfitnahnya dengan kejahatan terburuk di dunia.

"Kamu!!" Ketenangan Zhou Xuzi hancur sebelum bisa bertahan bersama selama tiga napas.

"Lagi-lagi, ratu ini telah mengeksekusi perjanjian kami untuk surat itu. Apa yang dilakukan Yun Che selama ini bukan urusan saya, dan terus terang, mengapa saya peduli? Anggota tubuhnya ada di tubuhnya, bukan milikku. ”

"~! @ # ¥% …" The Heaven Abadi God Emperor merasa seperti pingsan lagi. Kali ini, bahkan organ internalnya gemetaran karena amarah.

Sudah lama sejak ia menjadi Kaisar Dewa Langit Abadi yang agung dan dihormati. Dia belum pernah mengalami intimidasi seburuk ini sebelumnya!

Dan dia tidak bisa berbuat apa-apa karena kehidupan Zhou Qingchen ada di tangan mereka.

"Bagus sangat bagus! Kamu benar-benar pantas mendapatkan gelarmu sebagai Ratu Iblis Wilayah Utara! ” Zhou Xuzi mengangguk pelan. "Yang ini … akan mengakui bahwa dia telah kehilangan waktu ini!"

"Sumsum Ilahi Tanpa Nama adalah milikmu. Yang lama ini berjanji bahwa dia akan … tidak akan pernah mengambil langkah lain ke Wilayah Ilahi Utara setelah dia kembali ke Wilayah Ilahi Timur bersama Qingchen. "

Dia tidak cukup bodoh untuk berpikir bahwa dia bisa mengambil kembali Sumsum Ilahi Liar pada saat ini. Mengetahui betapa Yun Che membencinya, Zhou Qingchen kemungkinan besar akan terbunuh saat dia mengajukan permintaan.

Zhou Xuzi memiliki dua tujuan dalam benaknya ketika ia datang ke Wilayah Ilahi Utara. Yang pertama adalah menyembuhkan Zhou Qingchen dari kegelapan.

Yang kedua, adalah untuk membunuh Yun Che.

Dalam imajinasinya, Yun Che kedua menyembuhkan Zhou Qingchen dari kegelapan, ia akan mengumpulkan semua kekuatannya dan menyerang Yun Che … pada jarak ini, tidak mungkin Yun Che akan hidup.

Ramalan bahwa "dewa setan" akan membawa pembantaian ke dunia belum meninggalkan pikiran Zhou Xuzi sejak hari dia mendengarnya. Yun Che sendiri telah membuktikan dirinya sebagai ancaman besar ketika dia membunuh dua Wali nya, Tai Yin dan Zhu Liu, dan mengubah putranya menjadi orang jahat.

Jadi ketika dia menghubungi Ratu Iblis, dia sudah berencana untuk membunuh dua burung dengan satu batu!

Begitu dia membunuh Yun Che, dia akan menyerahkan Zhou Qingchen yang disembuhkan ke lengan Tai Yu yang menunggu dan melakukan yang terbaik untuk menghentikan Ratu Iblis dan para Penyihirnya.

Dia kemudian akan membuat retret sendiri setelah Yang Mulia Tai Yu dan putranya telah meninggalkan perbatasan sepenuhnya.

Jika dia bisa membunuh orang jahat Yun Che, tidak masalah bahkan jika berita tentang dia mengunjungi Wilayah Divine Utara terungkap.

The Marrow Divine Marrow sangat berharga, tetapi jika dia bisa membunuh dua burung dengan satu batu, kembalinya bernilai sebanyak Pelet Dunia Untamed.

Ketika Chi Wuyao memberinya Yun Che yang menyihir dan membuat pesanan, dia berpikir bahwa semuanya berjalan sesuai rencana. Tapi hanya butuh sedetik untuk imajinasinya hancur total.

Sekarang dia tahu bahwa dialah yang dimainkan dari awal … lebih buruk, skenario kasus terbaik yang tersedia baginya sekarang adalah dia pergi bersama Zhou Qingchen dengan aman.

Sungguh hasil yang menyedihkan.

"Kembali ke Wilayah Ilahi Timur dengan Qingchen?" Yun Che akhirnya angkat bicara, dan setiap kata dipenuhi kebencian yang mustahil. "Kamu pasti masih bermimpi, anjing tua, Surga Abadi!"

"Karena dalam mimpiku … Aku menghabiskan waktuku untuk meminum darahmu dan membunuh setiap anggota terakhir keluargamu yang kotor!"

Ujung jari Zhou Xuzi telah tenggelam begitu dalam ke telapak tangannya sehingga dia benar-benar menyentuh tulang-tulang itu. Itu semua untuk tetap tenang dalam situasi yang mustahil. Menenangkan auranya sehingga ia menampilkan dirinya sebagai bukan ancaman sama sekali, ia melakukan yang terbaik untuk berbicara dengan nada terkumpul. "Yun Che, aku tahu kamu membenciku, tapi Qingchen tidak ada hubungannya dengan itu—"

“Lalu bagaimana dengan putriku !? Bagaimana dengan keluargaku !? ”

Deru marah dari binatang keputusasaan merobek-robek kata-kata Surga Abadi Dewa Kaisar. Jari-jarinya terus menggali lebih dalam dan lebih dalam ke leher Zhou Qingchen, mewarnai setengah pakaian pria itu dengan darah hitam kemerahan.

"Anjing tua, Surga Abadi … kau tahu seberapa dekat putriku sampai mati ketika dia masih dalam kandungan ibunya? Tahukah Anda bahwa saya tidak ada di sana ketika dia lahir? Tahukah Anda bahwa saya hanya menemukannya ketika dia berusia sebelas tahun … artinya saya tidak melakukan tugas saya sebagai ayah selama sebelas tahun berturut-turut? ”

Dia menatap Zhou Xuzi dengan kemarahan dan rasa sakit yang tak berdasar. “Dan sebelum aku bisa membuat sedikit pun kegagalanku padanya … Dia menyerahkan bakat terbesarnya untukku! Bakat yang tidak pernah bisa ditiru lagi, semua hanya untuk menyelamatkan hidupku yang tidak berguna dan tidak berguna! ”

"…" Chi Wuyao berbalik dan menutup matanya.

"Heh … hehehe …" Yun Che tertawa, tapi itu terdengar lebih mengerikan daripada ratapan hantu. “Dia adalah… hutang yang tidak pernah bisa saya bayar penuh… dia… jauh lebih penting bagi saya daripada hidup saya! Tapi kamu … kamu !! ”

Dia mulai gemetaran tak terkendali. Auranya sangat kacau sehingga itu adalah keajaiban bahwa belum jatuh berantakan. "Itu karena kamu, putriku … keluargaku … rumahku … semuanya !!"

Retak!

Beberapa tulang leher Zhou Qingchen patah lagi. Jika Yun Che terus kehilangan kendali, pria itu pasti mati.

“B … berhenti! Berhenti!" Zhou Xuzi memohon. "Aku bukan orang yang menghancurkan Bintang Kutub Biru dan membunuh keluargamu … itu adalah Kaisar Dewa Bulan! Tidak ada yang terjadi setelah itu yang saya inginkan terjadi! "

"Dia akan mati! Kalian semua layak mati juga! ” Yun Che berteriak di bagian atas paru-parunya, matanya semerah darah jurang.

Tiba-tiba, suara jiwa memasuki pikiran semua orang. "Aku … akan … membayar … hutang … ayahku … …"

"Bunuh aku…"

Mata Zhou Xuzi melebar. Dia berteriak, “Omong kosong apa yang kamu ucapkan, Qingchen !? Ayahmu belum mati! Bukan giliran Anda untuk membayar hutang apa pun yang saya berutang! ”

"…" Es, air mata berdarah mengalir di pipi Zhou Qingchen.

"Yun Che, tolong … tolong biarkan dia pergi." Zhou Xuzi memohon. Dia tidak memohon hal ini dengan menyedihkan bahkan ketika dia sendiri sedang menghadapi Kaisar Iblis Penyengat Surga. “Dosa adalah milikku. Dia tidak tahu apa-apa, tidak melakukan apa-apa. Dia … dia hanya mengagumi dan menghormatimu, dan … kamu pernah berteman, bukan? "

Dia tidak mengatakan hal-hal bodoh seperti mempersembahkan hidupnya sendiri dengan imbalan Zhou Qingchen. Jika dia bunuh diri, kematian Zhou Qingchen pasti.

Anda tidak memotong gulma dan membiarkan akarnya tetap utuh.

"Ai." Tiba-tiba, Chi Wuyao menghela nafas pelan dan berkata, “Yun Che, itu sudah cukup. Sudah waktunya untuk mengembalikan Zhou Qingchen kepadanya. Jika kita tinggal di sini lebih lama, kita akan diperhatikan oleh Alam Bulan yang Membara dan Alam Yama. ”

Zhou Xuzi benar-benar terperangah oleh kata-kata Ratu Iblis. Dia merasa seperti berada dalam mimpi.

Chi Wuyao berbalik ke arahnya dan tersenyum dengan ejekan. "Jika Yun Che benar-benar ingin membunuh putramu, dia akan memusnahkannya tidak menjadi apa-apa begitu dia menangkapnya. Anda bahkan tidak punya waktu untuk berlutut dan memohon. ”

"Dia mungkin memiliki energi kegelapan yang mendalam sekarang, tetapi kamu harus tahu karakternya lebih baik daripada kebanyakan! Dia tidak membunuh orang yang tidak bersalah. Itu hanya akan mencemari integritasnya dan mengotori tangannya! ”

Air mata muncul di mata Zhou Xuzi. Dia mulai gemetaran lagi, tetapi bukan karena takut atau marah, tetapi karena dia tiba-tiba menemukan harapan samar di kedalaman jurang.

Betul. Dia tahu Yun Che tua. Tidak ada anak muda lain yang dia kagumi, hargai, dan hargai lebih dari dirinya saat itu.

Sebelum dia jatuh ke dalam kegelapan, dia pernah memiliki cahaya paling suci di dunia.

Dia mungkin telah bergabung dengan Wilayah Ilahi Utara, dia mungkin masih membencinya sampai batas, tetapi dia tidak akan pernah membunuh orang yang tidak bersalah tanpa alasan yang kuat.

Matanya mungkin penuh dengan pertumpahan darah, auranya mungkin sudah sepenuhnya rusak, dan ramalan dewa iblis masih membayangi kepalanya … tapi dia harus mengabaikan semua itu sekarang. Dia perlu mengingat bocah yang dinobatkan sebagai “Mesias Anak Allah” itu sendiri sebelum semuanya pergi ke neraka!

Dia harus percaya … harus percaya … bahwa Yun Che tidak akan membunuh Zhou Qingchen tidak peduli apa.

Dia tidak mau! Dia tidak mau!

"Benar, benar." Zhou Xuzi mengangguk berulang kali sambil menggigil seperti daun. Dia mengumpulkan semua kemauan yang bisa dikerahkannya ke matanya dan memohon. "Aku, Zhou Xuzi, membuat kesalahan besar … kesalahan yang tak termaafkan … tapi Qingchen tidak bersalah. Aku yang kamu benci, dan aku yang membuat semua kesalahan itu. Saya tahu Anda tidak akan membunuhnya … jadi tolong, lepaskan dia. Jika Anda melakukannya, saya bisa menjanjikan apa saja … apa saja. ”

Chi Wuyao memandang Yun Che dan berkata, “Hanya masalah waktu sebelum kamu tumbuh cukup kuat untuk membunuh Zhou Xuzi dengan tanganmu sendiri. Anda hanya akan mengotori tangan Anda dan mempermalukan diri sendiri dengan membunuh seseorang yang tidak ada hubungannya dengan dendam Anda. Ayolah. Jika kita tidak pergi sekarang sudah terlambat. ”

Tapi Yun Che tidak bergerak atau menarik haus darah di matanya sedikit pun. “Anjing tua, Surga Abadi, berlutut dan bersujud tiga kali padaku! Aku akan membiarkan dia pergi jika kamu melakukan itu! "

Tidak ada dewa sejati di dunia ini. Oleh karena itu, tidak ada seorang pun di dunia ini yang pantas mendapatkan kowtow dari Kaisar Langit Surga Abadi.

Mulut Zhou Xuzi dibuka dan ditutup beberapa kali saat dia melihat aura Yun Che. Pria muda itu tampak seperti akan meletus kapan saja. Pada akhirnya, dia berkata dengan suara paling tak berdaya yang dia gunakan dalam hidupnya. "Pro … berjanjilah padaku."

"Heh." Yun Che mencibir padanya. “Tidak ada yang lebih aku benci di dunia ini selain seseorang yang mengkhianati kata-katanya. Kamu pikir … aku akan mematahkan kata-kataku seperti kamu ?? "

Bang!

Lutut Zhou Xuzi menghantam lantai tanpa daya. Kepala bangga bahwa dia tidak pernah membungkuk sekali untuk Surga Iblis Iblis Kaisar sendiri memukul tanah yang gelap di bawah kakinya dengan keras.

Kilatan kejam, humoris melintas di mata Chi Wuyao saat dia memperhatikannya.

Tetes … menetes … menetes …

Darah dan air mata yang menetes dari wajah Zhou Qingchen cocok dengan suara kepala Zhou Xuzi yang menghantam tanah dengan sinkronisasi yang ironis.

Bang!

Kepala Zhou Xuzi menyentuh tanah untuk ketiga kalinya, dan dia menatap Zhou Qingchen dengan bingung … dia bahkan lupa untuk bangkit kembali.

"Bagus sangat bagus."

Yun Che tersenyum dan melonggarkan cengkeramannya di leher Zhou Qingchen.

Kegentingan!!

Murid Zhou Xuzi melebar ke batas mereka. Alih-alih menempatkan Zhou Qingchen kembali ke tanah, Yun Che telah menjatuhkan lengan tepat ke dada putranya.

LEDAKAN.

Energi gelap melintas dari lengan yang berdarah, dan Zhou Qingchen meledak menjadi jutaan keping.

Satu-satunya hal yang tersisa dalam visinya di bawah hujan darah adalah senyum jahat, keji Yun Che dari neraka.