Against the Gods – Chapter 1656 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1656 | Baca Novel Online

Laut Tulang dari Kegelapan Abadi

Wilayah Ilahi Timur, Alam Dewa Bulan.

Sinar cahaya bulan yang lembut warna salju menyinari aula.

Ketika angin dingin berhembus dengan lembut ke aula, sosok kabur dan sesaat dari seorang wanita bisa dilirik di tengah-tengah lapisan muslin yang bergelombang.

Dia berdiri di dekat jendela, matanya yang indah tertutup, rambutnya yang panjang dan jubah ungunya berkibar lembut ditiup angin. Namun, seorang bangsawan yang menyendiri dan jauh terpancar dari wanita yang tenang dan tenang ini, membuatnya bahkan sulit untuk melihatnya secara langsung, apalagi mencemarkannya dengan pikiran yang tidak diinginkan.

Seorang gadis muda berjalan ke ruangan dengan tenang. Mengenakan jubah istana kuning muda, kecantikannya menakjubkan. Dia sangat cantik sehingga konflik dan bencana akan mengikuti jejaknya di dunia bintang mana pun.

Langkah kakinya ringan dan penuh hormat, kepalanya yang halus bengkok sedikit. Cahaya bulan yang terang dan murni menyinari wajah dan tubuh langsing gadis itu, menerangi wajah indah yang mengingatkan orang-orang akan teratai yang baru saja mekar, sebuah wajah yang menimbulkan perasaan sayang dan kelembutan pada semua orang yang memandang mereka. Hanya dengan melihat sekilas lengkungan rahangnya yang indah akan memetik hati sanubari kebanyakan orang.

Gadis itu berhenti di tengah aula. Dia membuat hormat yang anggun dan berbicara dengan suara lembut, "Tuan, Jin Yue memiliki sesuatu untuk dilaporkan."

Kaisar Dewa Bulan membuka matanya yang indah. Cahaya ungu yang mendalam tampak berkelap-kelip di kedalaman matanya. "Apa masalahnya?"

“Melaporkan kepada Guru. Lian Yue baru saja mengirimi kami berita. Kaisar Surga Dewa Abadi, yang telah meninggalkan Alam Surga Abadi Enam puluh jam yang lalu ketika menyamarkan penampilan dan auranya, telah kembali ke kerajaannya. Namun … sepertinya dia telah mengalami beberapa cedera yang cukup serius. Lian Yue dengan sengaja pergi untuk menemukan beberapa jejak yang telah ditinggalkannya ketika dia kembali ke alam dan dia menemukan bercak darah di tiga puluh empat tempat berbeda dalam radius lima puluh kilometer pendek. Selanjutnya … itu sepertinya adalah darah jantung.

Suaranya terdengar seperti kicauan burung bulbul yang bahagia, tetapi suaranya masih berisi kehalusan lembut yang sama yang terpancar dari orangnya.

"… Aku mengerti," kata Moon God Emperor. "Auranya pasti sangat gelisah baginya untuk memuntahkan begitu banyak darah. Sampai-sampai dia meninggalkan jejak yang jelas. Sepertinya banyak orang lain yang memperhatikan kejadian ini juga. ”

"Ada satu hal lagi," kata Jin Yue sambil mengangkat tangan yang bersalju. Ada giok kristal ungu di tangannya. "Ini adalah item yang Guru perintahkan untuk kita peroleh."

Kaisar Dewa Bulan tidak bergerak untuk mengambil item itu. Dia menyapu persepsi spiritualnya dengan acuh tak acuh ketika dia berkata, “Bagus sekali. Serahkan ke Yao Yue dan katakan padanya untuk menemukan kesempatan untuk memberikannya kepada 【Luo Changsheng】 dalam setahun. ”

“Ingat, itu hanya bisa jatuh ke tangan Luo Changsheng. Tidak ada orang lain yang bisa mengetahuinya. Kita juga tidak boleh membiarkan meninggalkan petunjuk apa pun yang akan dia gunakan untuk menghubungkan ini dengan kita. "

"Tapi yang paling penting adalah … bahwa tugas ini harus diselesaikan dalam tahun ini!"

"Ya, Jin Yue akan melakukan seperti yang diperintahkan." Jin Yue membungkuk hormat saat dia dengan anggun meluruskan tubuhnya dan bersiap untuk pergi.

"Jin Yue." Kaisar Dewa Bulan tiba-tiba memanggilnya.

Jin Yue buru-buru berbalik. "Instruksi apa yang Guru miliki?"

"Item yang aku minta kamu hancurkan beberapa hari yang lalu … Apakah kamu sudah mengkonfirmasi kehancurannya?" Moon God Emperor bertanya, suaranya begitu acuh tak acuh sehingga Jin Yue tidak bisa mendengar sedikit pun emosi di dalamnya.

Jin Yue sedikit terkejut dengan pertanyaan itu, tetapi dia segera menundukkan kepalanya dan menjawab, “Bagaimana mungkin Jin Yue berani mengabaikan perintah Guru? Saya sudah menghancurkannya sejak lama. ”

"Itu bagus kalau begitu." Kaisar Dewa Bulan perlahan menutup matanya, menyembunyikan cahaya ungu yang tampak lebih misterius daripada kedalaman laut biru. "Anda dapat menarik diri."

Jin Yue berbalik dan meninggalkan aula dengan cara yang tidak tergesa-gesa … Dia samar-samar merasakan bahwa Moon God Emperor tampak kelelahan.

Setelah dia kembali ke kamar tidurnya sendiri, Jin Yue tiba di depan sofa dan membuka penghalang. Setelah itu, dia dengan lembut mengambil cermin perunggu kecil dan halus dari saku spasial pribadinya.

Itu bersinar dengan kilau emas yang agak kusam dan memancarkan aura logam normal. Ini adalah cermin perunggu yang tidak bisa lebih biasa lagi, dan pernak-pernik semacam ini hanya bisa ditemukan secara bebas di alam bawah.

Saat dia menggenggam cermin perunggu di tangannya, cahaya bulan samar-samar berkilauan di telapak tangannya. Mengingat kekuatannya, dia hanya perlu mengetuk cermin dengan auranya untuk menguranginya menjadi debu.

Namun, mata jernih gadis itu goyah dan cahaya bulan di tangannya mulai menghilang perlahan.

"Jika Guru benar-benar ingin menghancurkannya, dia akan melakukannya sendiri daripada menyerahkannya kepada orang lain."

"Jika Guru memiliki penyesalan di masa depan …"

Dia membuka telapak tangannya lagi dan sinar bulan yang berkilauan muncul kembali. Namun, kali ini mengambil bentuk penghalang pelindung kecil yang bersinar dengan cahaya yang hangat dan lembut.

Dia dengan sangat hati-hati memasukkan cermin perunggu ke dalam saku spasial pribadinya. Jin Yue, Yao Yue, dan Lian Yue adalah tiga pelayan yang paling dekat dengan Xia Qingyue. Namun, Lian Yue, yang mengendalikan jaringan intelijen Moon God Realm, dan Yao Yue, yang merupakan salah satu Dewa Bulan, sering berada di luar negeri untuk misi. Oleh karena itu, Jin Yue adalah orang yang paling banyak menghabiskan waktu di sisi Xia Qingyue jadi dia sangat menyadari bahwa cermin ini adalah sesuatu yang disimpan Xia Qingyue di sisinya selama ini.

————

Wilayah Ilahi Timur, Alam Dewa Surga Abadi

“Ke… Keh, keh…”

Surga Abadi Dewa Kaisar memegang tangan di dadanya ketika busa berdarah terus menyembur dari mulutnya. Tetapi tindakannya sama sekali tidak mengurangi rasa sakit yang hebat di hatinya.

Bertahun-tahun yang lalu, istrinya yang tercinta telah tersenyum kepadanya dengan air mata di matanya saat dia menggunakan napas terakhirnya … untuk secara pribadi menempatkan Zhou Qingchen di lengannya. Setelah itu, dia meninggalkan sisinya selamanya. Meskipun dia adalah seorang kaisar dewa, dia membuang semua martabat perannya saat dia menangis dan meratap. Rasa sakit kehilangannya telah menusuk hatinya dan dia berpikir bahwa tidak ada rasa sakit yang lebih besar daripada rasa sakit yang dia rasakan pada hari dia kehilangannya.

Namun, rasa sakit yang menusuk di hatinya sekarang jauh melebihi rasa sakit yang dia alami saat itu.

Dia hanya bisa menonton tanpa daya ketika Zhou Qingchen meninggal dengan menyedihkan, bahkan tanpa meninggalkan mayat … dan dia adalah orang yang membawanya ke Daerah Ilahi Utara … Pemogokan yang dia kirim ke Jasmine bertahun-tahun yang lalu telah dilunasi Zhou Qingchen.

Dia merasa seolah-olah jutaan pisau beracun merobek hati dan jiwanya dengan cara yang paling kejam. Rasa sakit yang menyerangnya saat ini tidak bisa digambarkan dengan kata-kata.

Perasaan menuduh diri sendiri yang tak terbayangkan, rasa sakit, penyesalan, kebencian, dan kebencian berguling padanya … membuatnya merasa seolah-olah dia disiksa oleh iblis yang tak terhitung jumlahnya.

"Tuanku …" Tai Yu setengah berlutut di sampingnya, mata tuanya basah oleh air mata.

Zhou Xuzi biasanya sangat ketat dan parah dengan Zhou Qingchen, tetapi Penjaga sangat menyadari bahwa dia benar-benar menghargai Zhou Qingchen lebih dari hidupnya sendiri.

Zhou Xuzi menggelengkan kepalanya dan waktu yang lama berlalu sebelum dia akhirnya berhasil berbicara dengan banyak kesulitan. "Aku alrig … baiklah … KEH!"

Namun panah darah tebal lainnya keluar dari mulutnya dan membentuk genangan air di lantai. Itu berwarna merah cerah dan mencolok mata dan benar-benar menyerupai detak jantung yang baru saja dicabut dari dada seseorang.

Tai Yu menghela nafas dalam diam sebelum matanya menjadi fokus dan dia tiba-tiba berkata, "Tuanku, haruskah kita …"

"Tidak, tidak …" Suara Zhou Xuzi lemah dan lemah tapi dia masih berhasil melambaikan tangannya perlahan. “Kita tidak boleh gegabah. Kita tidak bisa bertindak gegabah lagi … Saya sudah membawa Qingchen ke kematiannya, jadi bagaimana saya bisa membiarkan Alam Surga Abadi kita menderita karena kesalahan saya? "

"Selain itu … Qingchen sudah pergi, jadi bagaimana aku bisa membiarkan fakta bahwa dia telah berubah menjadi iblis dikenal dunia … Mari kita setidaknya membiarkannya meneruskan dengan nama yang bersih."

"Saya mengerti." Yang Mulia Tai Yu memejamkan matanya karena rasa sakit. "Tapi jika tuanku tidak bisa memberikan curahan ke simpul di dalam hatinya, aku takut …. Aiii. "

"Qingchen tidak akan mati sia-sia."

Mata Zhou Xuzi tidak bernyawa, tapi suaranya yang lelah sekarang mengandung kegelapan dan berat yang menyeramkan yang belum pernah ada sebelumnya.

"Ramalan itu benar, Yun Che … memang iblis yang akan membawa malapetaka ke dunia."

"Aku masih memiliki sekitar sepuluh ribu tahun lagi untuk hidup, dan aku akan mengabdikan hidupku … untuk satu tujuan."

"Aku secara pribadi akan membalaskan dendam Qingchen, aku akan secara pribadi … membersihkan dunia dari semua setan ini!"

Ini adalah sumpah yang paling sengit dan paling tegas yang pernah dia sumpah dalam hidupnya.

Bahkan jika dia masih merasakan rasa bersalah yang tersisa pada Yun Che di masa lalu, satu-satunya yang tersisa sekarang adalah kebencian yang diukir di tulang belulangnya.

Beberapa hari kemudian, berita bahwa Putra Mahkota Langit Abadi Zhou Qingchen telah meninggal diumumkan di Wilayah Ilahi Timur. Energinya yang mendalam telah menjadi bumerang padanya saat dia berada di pengasingan, mengakibatkan kematiannya yang malang.

Realm Surga Abadi Dewa terbungkus putih. Semua alam dibiarkan terguncang dan tebakan liar yang tak terhitung jumlahnya terbang di udara.

————

Wilayah Ilahi Utara, Alam Pencuri Jiwa.

Sekarang Yun Che telah membuat Sembilan Penyihir, dua puluh tujuh Roh Jiwa, dan tiga ribu enam ratus Petugas Jiwa sangat cocok dengan kegelapan, kekuatan yang membentuk inti dari Alam Pencuri Jiwa telah mengalami transformasi yang mengguncang bumi.

Hal yang benar-benar menakutkan tentang transformasi ini adalah bahwa hal itu terjadi tanpa ada yang memperhatikan. Satu-satunya cara orang akan mengetahuinya adalah jika mereka terlibat dalam konflik penuh dengan Realm Mencuri Jiwa. Kalau tidak, pada dasarnya tidak ada cara bagi siapa pun untuk mendeteksi perubahan dari aura mereka sendiri.

Seiring berjalannya waktu, kelahiran kembali ini akan menghasilkan hasil yang lebih besar dan lebih besar dan memungkinkan mereka untuk jauh melebihi orang-orang jahat yang pernah memiliki bakat yang sama dengan mereka, yang pernah pada tingkat yang sama dengan mereka.

Namun tidak ada cara mereka dapat menggunakan keuntungan yang baru ditemukan mereka untuk menelan Realm Moon Burning atau Realm Yama dalam beberapa tahun ke depan.

Jumlah waktu yang mereka butuhkan … setidaknya seribu tahun.

Seribu tahun bukanlah waktu yang sangat lama di Alam Dewa. Jika hanya butuh seribu tahun bagi Alam Pencuri Jiwa untuk tumbuh cukup kuat untuk menekan semua kerajaan lainnya, itu sudah dianggap sebagai mukjizat.

Yun Che tidak bisa menunggu untuk waktu yang lama.

"Tiga tahun" yang dia tetapkan bukan bagian dari rencana besar, itu adalah batas kesabarannya!

Setelah dia melampiaskan kebenciannya dengan tanpa ampun membunuh Zhou Qingchen di depan Zhou Xuzi, dia bahkan tidak mendapatkan sedikit pun bantuan. Sebaliknya, tindakan itu telah menyebabkan dia merasa agitasi baru dan gigih.

Karena ini, Yun Che telah memilih untuk tetap dalam pengasingan yang tenang selama sepuluh hari penuh sejak dia kembali ke Realm Mencuri Jiwa.

Kebenciannya terlalu luas, terlalu dalam. Zhou Xuzi hanyalah salah satu dari targetnya.

Penghalang yang ditempatkan di atas pintu terdistorsi dan sesosok yang terbungkus kabut hitam memasuki aula. Itu adalah Chi Wuyao.

Setelah melirik kondisi Yun Che saat ini, Chi Wuyao berkata dengan suara riang, “Sepertinya pemulihanmu berjalan dengan baik. Izinkan saya memberi tahu Anda, ratu ini telah sakit dalam beberapa hari terakhir. ”

Suaranya menyihir dan menggoda, tetapi orang masih bisa mendengar kepolosan seorang gadis muda dalam suara itu. Itu bahkan menyebabkan hati Qianye Ying’er bergetar agak keras. Dia dengan cepat bangkit dan berdiri di sebelah Yun Che sebelum dia bertanya dengan suara dingin, "Mengapa kamu datang?"

"Kamu harus bertanya pada pria yang ada di sampingmu," kata Chi Wuyao saat alisnya melengkung ke atas. "Dia yang meminta ratu ini datang."

"…" Qianye Ying’er terdiam sesaat.

"Tempat apa itu Laut Tulang dari Kegelapan Abadi?" Kata Yun Che sambil mengangkat kepalanya untuk melihat Chi Wuyao.

Ini adalah nama yang Qianye Ying’er telah sebutkan kepadanya sebelum mereka memasuki Soul Stealing Realm dan itu adalah nama yang tetap tersimpan di benaknya.

"Oh?" Mata indah Chi Wuyao dengan tenang berkedip ke arah Qianye Ying’er sebelum dia menjawab, "Laut Tulang Kegelapan Abadi terletak di pusat Wilayah Ilahi Utara, di bagian bawah Yama Realm. Kenapa kamu tiba-tiba bertanya tentang tempat seperti itu? ”

"Saya mendengar bahwa itu adalah pembuluh darah asal wilayah Divine Utara kegelapan?" Yun Che bertanya … Namun, ketika Qianye Ying’er telah memberitahunya tentang desas-desus ini, dia langsung menolaknya.

"Vena asal?" Seperti yang diharapkan, Chi Wuyao menyipitkan matanya ketika dia mendengar kata-kata itu. Dia menjawab, “Orang lain mungkin percaya kata-kata itu. Tetapi jika Anda, orang yang mewarisi kekuatan Kaisar Iblis Penyanyi Surga, mendengar kata-kata seperti itu, itu seharusnya tidak lebih dari lelucon bagi Anda, benar? "

"Wilayah Divine Utara menyusut setiap tahun. Itu menyusut dengan setiap napas! Jika memang ada yang namanya pembuluh darah asal, seharusnya sudah lama mati. ”

Chi Wuyao melanjutkan, “Itu dikatakan, meskipun tidak bisa disebut sebagai asal usul, itu memang tempat di mana energi kegelapan adalah yang paling tebal dan paling terkonsentrasi di Wilayah Ilahi Utara. Ini juga merupakan alasan paling penting bagi berlanjutnya supremasi Yama Realm. ”

"Jadi dari mana energi kegelapannya berasal?" Tanya Yun Che.

Chi Wuyao menjawab, “Menurut catatan primordial, banyak dewa iblis akan jatuh setiap tahun selama perang yang berlarut-larut antara dewa dan ras iblis. Iblis dari posisi yang ditinggikan akan memiliki makam mereka sendiri didirikan untuk mereka … meskipun makam-makam itu sudah lama dipetik bersih. "

Itu sama untuk para dewa juga. Sebagian besar warisan kekuatan ilahi yang diperoleh daerah ilahi, di samping beberapa sisa roh, semuanya telah "digali" oleh alam bintang.

Bahkan, masih ada banyak orang yang mencari-cari di Alam Dewa yang mencoba menemukan "peluang" yang belum ditemukan di zaman dan zaman ini.

“Namun, Iblis berpangkat rendah, korban terbesar dari perang ini, mayat iblis mereka dilemparkan bersama di satu tempat.

“Ketika perang antara para dewa dan setan meningkat, itu tumbuh jauh lebih mengerikan daripada yang pernah dibayangkan orang. Semakin banyak setan mulai mati dan pada akhirnya, tanah pemakaman ini menjadi lautan besar mayat dan seiring berjalannya waktu, mayat-mayat iblis ini akhirnya berubah menjadi tulang iblis yang tak terhitung jumlahnya. ”

"Dan itu adalah ‘Tulang Lautan Kegelapan Abadi’ seperti yang kita kenal sekarang."

“Itu juga karena alasan ini bahwa Laut Tulang dipenuhi dengan energi yin, energi maut, dan dendam yang luar biasa padat. Energi kegelapan di tempat itu jauh lebih padat daripada di tempat lain di Wilayah Ilahi Utara. "

Ketika dia menyebutkan bagian terakhir itu, Chi Wuyao melihat kilatan cahaya hitam aneh di mata Yun Che.