Against the Gods – Chapter 1671 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1671 | Baca Novel Online

Tahap Keenam

Di Soul Sky Warship, Chi Wuyao dan Qianye Ying’er berdiri di sepetak bayangan di bawah formasi mendalam dan saling menatap.

Burning Moon Formasi inti inti Royal City sedang di-reforg dengan kecepatan yang luar biasa, tetapi inti yang mendorongnya telah diubah dari kekuatan Bulan Bakar menjadi kekuatan dan jiwa para Penyihir.

Untuk berjaga-jaga jika Yama Realm memutuskan untuk bergerak sementara pertahanan Burning Moon Royal City hilang, Chi Wuyao juga menggunakan Marrow Ilahi Tanpa Nama yang ia dapatkan dari Eternal Heaven God Emperor untuk memulihkan formasi inti yang mendalam secepat mungkin.

Menimbun harta yang tidak terpakai pada akhirnya hanyalah sampah.

"Apakah ada yang ingin kamu katakan kepada ratu ini?" Chi Wuyao menatap Qianye Ying’er dengan setengah tersenyum di wajahnya. Dia mulai melihat sedikit perubahan dalam dirinya, meskipun dia tidak tahu persis apa yang baru saja terjadi.

"Kenapa kamu tidak menghentikannya?" Qianye Ying’er bertanya dengan kaku dan paksa.

"Hentikan dia?" Chi Wuyao mengerutkan bibirnya. "Apakah kamu benar-benar berpikir ratu ini bisa menghentikannya?"

"Tentu saja kamu bisa. Kenapa kamu tidak bisa menghentikannya? ” Qianye Ying’er menatap Chi Wuyao dengan penuh perhatian, sepertinya dia tidak ingin apa-apa selain menembus kabut hitam yang tak tertembus menutupi wajahnya dan mengintip ke dalam jiwanya.

Qianye Ying’er mungkin merindukan Yun Che meninggalkan tabut gelap yang dalam dan kembali ke Alam Bulan yang Terbakar karena dia bingung pada saat itu, tetapi tidak ada cara kepergiannya bisa lolos dari pemberitahuan Chi Wuyao.

Bukan saja dia tidak berusaha menghentikannya, dia bahkan berpura-pura tidak melihat kepergiannya.

Dan tidak terlalu lama setelah itu, Soul Sky Warship muncul dan bertemu dengan bahtera yang mendalam … jelas, Chi Wuyao telah mengirim pesan ke Soul Stealing Realm dan memanggil kapal perang jauh sebelum Yun Che memutuskan untuk kembali ke Burning Moon Dunia.

Chi Wuyao menjawab tanpa mengalihkan pandangan dari mata Qianye Ying’er, “ratu ini memberitahumu sebelumnya, bukankah begitu …? Dia mengenalnya dengan baik, itu saja. ”

"Heh." Qianye Ying’er tertawa kecil. "Tidak ada yang berhak mengatakan itu di hadapanku."

"Ya." Tapi Chi Wuyao segera menjawab dan tanpa ragu sedikit pun.

"…" Qianye Ying’er mengerutkan kening dalam pada jawabannya. Beban di balik tatapannya menjadi semakin berat.

“Sebenarnya, aku tidak ingin menghentikannya. Anda bahkan mungkin mengatakan bahwa saya berharap dia akan bertindak seperti itu. "

"Kamu … berharap dia akan bertindak seperti itu?" Qianye Ying’er mengerutkan kening dalam-dalam. "Apakah dia memberitahumu tentang kartu trufnya sebelumnya !?"

Yun Che pernah mengatakan kepadanya bahwa ia memiliki kartu truf yang dapat membunuh siapa pun, dan bahwa ia akan memberikannya kepada Raja Naga selama "jam terakhir". Namun, dia tidak menjelaskan dengan tepat bagaimana kartu truf ini bekerja pada saat itu, apalagi fakta bahwa dia dapat memerintahkan kekuatan asal Dewa Bintang, kekuatan yang seharusnya hanya dimiliki oleh Dewa Bintang saja.

"Tentu saja tidak. Mengapa Anda pernah memberi tahu siapa pun tentang kartu truf Anda? " Chi Wuyao berkata dengan acuh tak acuh. "Maksudku, aku ingin dia merasa sedih, marah, dan impulsif untukmu dan anak yang tidak bisa dilahirkan di dunia ini …"

Qianye Ying’er: "…?"

“Saya ingin dia bertindak seperti itu karena itu membuktikan bahwa hatinya belum ‘mati’ sepenuhnya. Dan siapa tahu … mungkin itu tidak akan pernah ‘mati’ lagi sekarang setelah dibangkitkan. "

Qianye Ying’er menggigil sedikit dan mulai melihat Chi Wuyao dengan cara baru.

Tampaknya tidak memperhatikan perubahan di mata Qianye Ying’er, Chi Wuyao melanjutkan. "Alasan ratu ini memanggil Soul Sky Warship bahkan sebelum dia kembali ke Burning Moon Realm adalah agar dia mendapatkan perlindunganku tidak peduli seberapa buruk situasinya."

"Namun, ratu ini tidak mengharapkan kejutan yang menyenangkan."

"Sudah hampir satu juta tahun sejak ada sesuatu yang dapat mempengaruhi status quo dari Alam Bulan Terbakar, dan sekarang sudah matang untuk mengambil semua berkat dia!" Senyum menggoda menyebar di bibir Chi Wuyao. "Prestasi ini sendiri membuatnya lebih baik daripada siapa pun di seluruh sejarah Dunia Dewa! Siapa di dunia ini yang bahkan dapat mulai membandingkan dirinya dengan dia? ”

Dia menatap Qianye Ying’er dan tersenyum lebih lebar. "Kemarahannya mengembalikan kekuatan Dewa Sejati dan menggulingkan seluruh kerajaan, dan orang yang menyebabkan semua ini adalah kamu, Yun Qianying. Menurut pendapat saya sebagai seorang wanita, ini adalah pencapaian yang jauh lebih patut ditiru daripada dikenal oleh seluruh dunia sebagai Dewi Brahma Monarch. ”

"Untuk saya? Hmph! " Qianye Ying’er mendengus, tetapi mengalihkan pandangannya tanpa sadar setelah mendengar pujian Chi Wuyao. “Dia selalu menyimpan penyesalan yang dalam terhadap putrinya sendiri, dan kebetulan bahwa kejadian ini telah membawa penyesalan itu ke permukaan. Itu tidak ada hubungannya dengan saya! "

"Oh? Apakah begitu?" Chi Wuyao menyipitkan matanya sebelum tersenyum. "Alasan ratu ini mengunjungi Alam Bulan Terbakar pertama adalah untuk menghilangkan kemungkinan gangguan dari mereka ketika kita berurusan dengan Alam Yama, tetapi dia tidak pernah berpikir bahwa anugerah akan mendarat tepat di pangkuannya. Sejujurnya, ratu ini masih merasa seperti sedang bermimpi. "

"Jika dia kehilangan keinginannya untuk mati setelah ini, maka itu akan lebih baik."

"…" Pupil emas Qianye Ying’er berubah buram dan tidak fokus.

Kami akan memiliki satu lagi di masa depan …

Masa depan…

Chi Wuyao memalingkan muka ketika dia melihat sudut bibir Qianye Ying’er berputar tanpa sadar. Dia kemudian bertanya dengan pelan, "Masih ada banyak hal yang menunggu ratu ini untuk dirawat di Burning Moon Realm. Apakah Anda sudah selesai? "

"Tidak." Tatapan Qianye Ying’er tiba-tiba berubah tajam dan sedingin es lagi. "Sebenarnya, kamu benar-benar tidak boleh ketinggalan satu kata pun dari apa yang aku katakan mulai sekarang!"

"Oh?" Keingintahuannya tampaknya terguncang, Chi Wuyao sebagian berbalik ke arah Qianye Ying’er.

Qianye Ying’er perlahan berjalan ke Chi Wuyao sampai mereka hanya setengah kaki dari satu sama lain. "Kembali di Alam Surga Kekaisaran, ketika Anda dan saya bertemu satu sama lain untuk pertama kalinya, saya memberi tahu Anda bahwa kami berbagi musuh yang sama meskipun memiliki tujuan yang berbeda."

“Tujuanmu adalah untuk menerobos penjara yang telah dipaksakan oleh tiga wilayah ilahi di Wilayah Ilahi Utara dan menjadi pusat kekuatan yang setara, jika tidak di atas semuanya. Tujuan kami adalah membalas dendam pada semua yang telah menganiaya kami dan membasahi tanah yang kami benci dengan darah mereka! Begitulah cara kami mencapai kesepahaman bersama: Anda akan membantu kami membalas dendam terhadap musuh kami, kami akan membantu Anda menjadi ratu segalanya, dan kami berdua akan membunuh musuh bersama kami untuk mencapai tujuan tersebut. ”

"Ya, ya. Dan bagaimana dengan sekarang? " Chi Wuyao bertanya. Qianye Ying’er tidak bisa menguraikan emosi di balik tatapan Ratu Iblis, tapi dia tidak bisa merasakan keingintahuan darinya. Sepertinya dia sudah tahu apa yang akan dikatakannya.

"Sekarang …" Qianye Ying’er tersenyum dengan acuh tak acuh. "Setelah membalas dendam kami dan meratakan tiga wilayah ilahi, aku ingin …"

"Untuk menjadikannya raja!"

Nada suaranya dan kekejaman yang mewujudkan dirinya sebelumnya membuatnya jelas bahwa dia tidak akan menerima tidak sebagai jawaban.

"Oh?" Chi Wuyao berkedip, tetapi tidak terlihat terkejut atau bahkan marah pada pernyataan Qianye Ying’er. Senyum kecil seakan melintas di bibirnya ketika dia berkata, “Kamu sadar bahwa ini adalah konflik kepentingan, bukan? Yang besar itu. Apakah Anda tidak khawatir ini akan menyebabkan celah dalam kerja sama kami?

"Hmph. Seseorang dari intelek Anda akan menyadarinya pada akhirnya, jadi celah itu hanya akan lebih besar jika saya mencoba menyembunyikannya. Saya mungkin juga meletakkan semua kartu di atas meja sekarang. " Qianye Ying’er menyipitkan matanya. "Selain itu … apakah kamu serius berpikir bahwa ada orang lain yang lebih cocok darinya untuk menjadi raja setelah hari ini?"

"Aiyah, itu salah satu pertanyaan buruk yang hanya punya satu jawaban." Chi Wuyao tersenyum tanpa henti meskipun menghadapi tatapan tajam Qianye Ying’er. Tiba-tiba, dia mengambil langkah maju sampai bibir mereka hanya berjarak beberapa milimeter dari sentuhan satu sama lain. Sebuah suara menggoda memasuki telinga Qianye Ying’er.

“Ratu ini hanya punya satu pertanyaan. Jika dia adalah raja … lalu siapa ratu? ”

"…" Qianye Ying’er melangkah mundur dengan cemberut sebelum menjawab dengan dingin, "Kamu."

"Baik sekali." Chi Wuyao tersenyum setelah mendapat jawaban yang ingin didengarnya. Dia berbalik dan mulai berjalan pergi.

"Tunggu!"

Tapi Qianye Ying’er menghentikannya lagi sebelum bertanya dengan nada rendah.

"Chi Wuyao, siapa … kamu!"

Chi Wuyao menekan bibirnya dengan ringan, tetapi tidak berbalik untuk menghadap Qianye Ying’er. Dia berkata, “Saya yakin Anda akan mengerti mengapa saya tidak akan menyakitinya semakin Anda mengeksplorasi alasan di balik perubahan perilaku dan perasaan Anda sendiri. Itu juga alasan sebenarnya mengapa Anda mengaku kepada saya tentang konflik kepentingan kami, dan mengapa Anda bersedia membiarkan saya menjadi ‘ratu’, apakah saya benar? ”

"Bukankah itu cukup bagimu?"

Qianye Ying’er tampak kaget, tapi alisnya semakin tenggelam. "Kamu siapa!?"

"Jika Anda harus memiliki jawaban …" Chi Wuyao tersenyum. "Kalau begitu ketahuilah bahwa aku seseorang yang mengenalnya … dan mungkin mencintainya lebih daripada kamu."

Qianye Ying’er: "!!!"

"Namun … kamu jauh lebih beruntung daripada aku."

Baris terakhirnya tenang, sedih … dan sedih karena suatu alasan.

Chi Wuyao pergi. Qianye Ying’er berdiri di tempat dia berada untuk waktu yang sangat, sangat lama.

Pada saat ini, belum ada yang tahu bahwa nasib alam dewa telah disegel oleh percakapan antara dua wanita ini.

Kematian Kaisar Dewa Bulan Terbakar, kemunculan Soul Sky Warship di Burning Moon Royal City, artefak iblis Realm Moon Burning jatuh ke tangan Soul Stealing Realm, penyerahan setiap Pemakan Bulan di Soul Stealing Realm… the berita bergulir melintasi Wilayah Ilahi Utara seperti badai dan mengguncang dunia tidak seperti sebelumnya.

Desas-desus bahwa Yun Che memikul kekuatan Kaisar Iblis Penyengat Surga, bahwa ia telah membunuh Kaisar Dewa Pembakaran Bulan dalam satu serangan, dan bahwa ia akan menjadi kaisar Alam Pencuri Jiwa juga menyebar seperti api.

Tidak pernah ada badai epik dalam sejarah Wilayah Divine Utara.

Itu sejuta kali lebih menakjubkan daripada kematian Clear Sky God Emperor puluhan ribu tahun yang lalu.

Jelas, berita itu telah mencapai Yama Realm juga … namun, mereka belum menunjukkan reaksi sejauh ini.

Realm Mencuri Jiwa, Mencuri Jiwa Wilayah Suci.

Sudah tiga hari sejak mereka kembali dari Burning Moon Realm. Meskipun Yun Che benar-benar pulih dari lukanya, dia masih tertidur karena suatu alasan.

Bahkan Qianye Ying’er mulai merasa cemas.

Tiga hari yang lalu, Yun Che telah memanggil kekuatan yang bukan milik dunia saat ini; kekuatan yang menentang tatanan alam itu sendiri. Mungkinkah kelemahan memanggil kekuatan ini jauh lebih buruk daripada yang dia bayangkan?

Qianye Ying’er meletakkan jari di leher Yun Che untuk yang keenam puluh hari itu. Dia memeriksa untuk melihat apakah ada luka atau anomali internal di auranya.

Dia baru saja akan memanggil energinya yang dalam ketika cahaya keemasan tiba-tiba meledak di tubuh Yun Che.

Qianye Ying’er mengerutkan kening. Saat berikutnya, dia menatap kulit kepala Yun Che.

Sebuah pagoda emas yang berputar tampak di atas kepalanya. Beberapa saat kemudian, kilau samar cahaya keemasan perlahan menyelimuti seluruh tubuh Yun Che.

"Sebuah pagoda emas …" Qianye Ying’er berbisik pada dirinya sendiri sebelum dia mengingat sesuatu. Akibatnya, sinar tajam muncul di pupil emasnya.

Dia telah melihat cahaya keemasan yang sama pada orang lain.

Heavenly Wolf Xisu!

Menurut ingatan yang ditinggalkan oleh Dewa Kemarahan, tahap keenam adalah yang terjauh yang dapat dicapai manusia yang mengembangkan Jalan Agung Buddha. Dikatakan bahwa itu adalah yang paling dekat dengan manusia untuk menjadi dewa!

Alasan Heavenly Wolf Xisu sangat kuat adalah karena dia mengolah Jalan Agung Buddha. Tubuhnya begitu kuat sehingga dia bisa menahan bahkan formasi defensif yang mendalam sehingga Qianye Ying’er tidak bisa.

Xisu adalah Master Divine tingkat sembilan. Dia nyaris tidak bisa mencapai tahap keenam dari Jalan Agung Buddha.

Yun Che hanya tingkat tujuh Penguasa Ilahi … tapi Jalan Agung Buddha-nya sudah pada tahap yang sama dengan Xisu!

Adapun hal-hal lain di luar tahap keenam … dikatakan bahwa mereka tidak dapat dijangkau oleh makhluk hidup mana pun. Hanya dewa yang bisa memasuki wilayah terlarang itu.