Against the Gods – Chapter 1679

shadow

Against the Gods – Chapter 1679

Tiga Leluhur Yama

"Heehee … Heeheeheehee … daging segar akhirnya dikirim ke depan pintu kami."

Ini adalah ucapan manusia, tetapi tidak ada yang akan percaya bahwa itu telah diucapkan oleh manusia.

Karena suara ini sangat serak sehingga terdengar seperti logam yang menggores logam. Itu terdengar sangat gelap dan menyeramkan sehingga menyerupai erangan rendah dan menakutkan yang dibuat oleh roh-roh jahat.

"Ini tingkat delapan Sovereign Divine. Mungkinkah ini Yun Che yang dibicarakan Yan Jie? ”

Orang yang berbeda berbicara kali ini, tapi suaranya serak dan sulit dipahami seperti yang pertama, dan suaranya bersentuhan dengan jiwa Yun Che.

"Hehhehheh … Sepertinya kamu benar. Tapi dia dilemparkan ke sini dengan cepat ya … Heehehheh … Ini benar-benar mengecewakan hantu tua ini. "

Suara ketiga terdengar di udara dan terdengar seperti gigi digiling bersama. Suara itu begitu keras dan jelek sehingga menyebabkan jantung Yun Che kejang ketika kata-kata itu memasuki telinganya.

Namun, aura mereka jauh lebih menakutkan daripada suara mereka. Mereka seluas dan tak terbatas seperti samudera dan mereka memancarkan kekuatan gelap yang menindas yang seberat sepuluh ribu gunung.

Selain itu, mereka belum sepenuhnya melepaskan aura mereka. Ini adalah tekanan spiritual yang secara alami terpancar dari tubuh mereka. Tapi Yun Che sudah tahu bahwa ketiga aura ini tidak lebih lemah dari Yan Tianxiao ketika dia menyerangnya.

Tidak, pada kenyataannya, dua orang ini jelas lebih kuat darinya!

Dan Yan Tianxiao secara terbuka diakui sebagai kaisar dewa terkuat di Wilayah Ilahi Utara! Chi Wuyao juga menyebutkan dalam pesan jiwa bahwa dia telah mengirim Yun Che bahwa dia lebih lemah dari Yan Tianxiao ketika datang ke budidaya sendirian.

Namun, sekarang ada dua aura yang melebihi aura kekuatan Yan Tianxiao dan yang ketiga tampaknya tidak lebih lemah dari miliknya.

Ini adalah penemuan yang mengejutkan dunia yang akan mengguncang Wilayah Divine Utara untuk waktu yang sangat lama. Itu bahkan menyebabkan Yun Che berhenti dengan takjub. Padahal itu bukan rasa takut yang tercermin di matanya setelah penemuan ini. Itu … kegembiraan yang sepertinya membakar seperti api yang mengamuk.

Pada akhirnya, mereka masih monster tua yang mewarisi darah Setan Sejati asli dan menikmati energi yin gelap kuno ini selama hampir satu juta tahun. Mereka tidak sedikit pun mengecewakannya!

Daripada tidak mengecewakannya, lebih baik menyebutnya kejutan yang menyenangkan!

Bahkan jika manusia mencapai batas rasnya, dia masih tidak akan bisa dibandingkan dengan kaisar naga, Long Bai. Itulah perbedaan antara kedua ras.

Namun, dua Leluhur Yama kuat di antara trio ini jelas tidak lebih lemah dari kaisar dewa terkuat dari Wilayah Ilahi Timur dan Selatan, Qianye Fantian dan Nan Wansheng!

Yang terlemah tidak lebih lemah dari Kaisar Dewa Langit Abadi, Zhou Xuzi!

Ini adalah kekuatan yang sangat besar!

Namun sayang, untuk mencapai kekuatan dan umur panjang ini, mereka tidak punya pilihan selain untuk berlubang di tempat ini dan tidak pernah melihat cahaya hari lagi!

Di mata Yun Che, hidup mereka bahkan tidak bisa dibandingkan dengan kehidupan ternak yang dijinakkan, apalagi kaisar dewa!

Retak, retak, retak!

Suara tulang iblis yang sedang diinjak perlahan mendekat. Mata hitam Yun Che yang suram menembus kegelapan dan dia perlahan-lahan melihat tiga sosok yang menyerupai roh-roh jahat di dalam kegelapan ini.

Benar, roh jahat!

Ketiga sosok hitam ini sama-sama membungkuk dan layu. Kulit mereka yang terbuka sama pucatnya dengan mayat dan sepertinya membungkus tulang mereka yang mengerut. Keempat anggota tubuh mereka bahkan lebih kurus dan layu daripada cabang-cabang orang yang benar-benar mati … Mereka nyaris tidak memiliki karakteristik manusia yang hidup.

Bahkan, jika mereka berbaring di tanah tanpa bergerak, semua orang akan percaya bahwa ini adalah tiga mayat yang layu.

Namun, gerakan anggota tubuh mereka yang layu dan cahaya suram dan neraka yang bersinar di mata mereka menunjukkan bahwa mereka masih hidup! Ya, mereka menyerupai tiga "hantu" yang sebenarnya masih hidup!

"Yan Wanchi, Yan Wanhun, Yan Wangui."

Bibir Yun Che melengkung saat dia menggumamkan nama-nama Tiga Yama Leluhur di bawah nafasnya.

Selama bagian paling awal dari sejarah Wilayah Divine Utara, Tiga Leluhur Yama inilah yang telah menemukan darah iblis dan Seni Iblis Yama yang ditinggalkan oleh Iblis Yama Primordial. Mereka telah menaklukkan Laut Tulang Kegelapan Abadi dan mendirikan Yama Realm, kekuatan yang akan mendominasi seluruh sejarah Wilayah Divine Utara.

Prestasi dan prestasi mereka bergema dari generasi ke generasi.

Mereka selamat sampai hari ini tetapi mereka telah direduksi menjadi bentuk-bentuk yang tidak manusiawi dan menyedihkan ini. Menyedihkan dan menggelikan.

Tiga "mayat" terhenti. Tatapan mata mereka berubah dan kekuatan gelap yang terlalu menakutkan yang mereka keluarkan mulai gemetar samar.

Sudah terlalu lama sejak mereka mendengar nama mereka sendiri.

Yun Che perlahan mengangkat tangan, telapak tangannya menghadap ketiga Leluhur Yama. Sekelompok cahaya hitam dengan lembut berkedip di tangannya saat dia berkata, "Yun Che … Kalian bertiga mengukir nama itu ke dalam jiwamu."

"Karena itu adalah nama tuan masa depanmu!"

Ketika dia mengucapkan kata-kata itu dengan suara yang dalam, itu terdengar tidak berbeda dari hukum surgawi yang menyatakan penghakiman mereka!

Begitu ketiga leluhur Yama mendengarnya, mereka merasa seolah-olah seseorang telah menyuntikkan kehidupan dan vitalitas ke dalam jiwa mereka, jiwa yang telah layu oleh kegelapan yang tak berkesudahan ini. Itu karena mereka hanya menemukan kata-kata Yun Che terlalu lucu. Itu adalah lelucon yang membuat mereka tertawa terbahak-bahak.

"Heh heh … hahahaha …. Heeehahahahahaha … "

Tiga tawa mengerikan terdengar di udara saat mereka saling tumpang tindih. Itu terdengar sangat keras dan kisi-kisi sehingga Yun Che berpikir bahwa ribuan pisau tajam ditusuk ke gendang telinganya.

Mereka tertawa dengan cara yang gaduh dan tidak terkendali. Lelucon yang baru saja mereka dengar adalah manna praktis dari surga, menyebabkan kulit keriput bercahaya dengan vitalitas.

"Heehahahaha … sudah ada tiga hantu tua gila yang terjebak di tempat ini, tapi kami tidak pernah menyangka ada hantu kecil yang bahkan lebih gila dari kami untuk muncul … Heeehahahaha!"

"Yun Che. Nama ini memang cocok dengan nama orang yang diceritakan anak-anak kepada kita. Kaisar Setan yang Memukul Surga? Bencana Kegelapan yang Abadi? Membunuh Kaisar Dewa Bulan yang Terbakar dengan satu pedangnya? Heeheeheehee … pada akhirnya, itu semua hanyalah pembicaraan gila. "

"Jadi milik siapa energi vital orang gila kecil ini?"

"Namun…"

Leluhur Yama yang auranya adalah yang terkuat mengulurkan tangannya. Saat dia melenturkan jari-jarinya yang layu, energi gelap langsung mulai berputar di udara. Dia menatap Yun Che, mata tua yang dalam yang menyerupai genangan genangan gelap menyempit menjadi dua celah yang menakutkan. "Hantu kecil ini hanyalah Penguasa Ilahi, tapi dia masih bisa tetap berdiri di depan kami tiga hantu tua. Tidak buruk."

"Heehehheh, sejak kapan hantu kecil yang gila tahu arti kata ‘takut’?"

Sosok jahat di tengah perlahan berjalan ke depan. Setiap langkah yang diambilnya disertai dengan energi kegelapan yang berdesir di udara seperti ombak yang dahsyat. "Hantu kecil, kami tiga hantu tua telah hidup selama delapan ratus sembilan puluh ribu tahun, dan belum pernah ada orang yang berani mengatakan sesuatu yang begitu konyol dan absurd kepada kami … Heeheehee, pada kenyataannya, itu membuatku sedikit enggan untuk menghisap kamu segera. "

Kata-kata "jelek" dan "menjijikkan" bahkan tidak bisa mulai menggambarkan senyum jahatnya. Jika ada yang melihatnya, itu akan menghantui impian mereka selama bertahun-tahun yang akan datang.

Roh jahat yang berbicara ini adalah bos dari Tiga Yama Leluhur. Yang terkuat di antara mereka, Yan Wanchi.

"Delapan ratus sembilan puluh ribu tahun?" Yun Che mulai tersenyum juga. Dibandingkan dengan senyum jahat Yan Wanchi, senyumnya dipenuhi dengan cemoohan yang dalam. "Tetapi bahkan tiga anjing liar yang lumpuh dapat dengan bangga hidup di bawah matahari."

“Hal-hal lama yang bahkan tidak bisa dibandingkan dengan anjing liar, kamu sebenarnya bersembunyi di tempat ini selama lebih dari delapan ratus ribu tahun? Betapa tragis dan menyedihkannya hal itu. Namun Anda sebenarnya bangga akan hal itu? Hahahaha…"

Dia tertawa rendah saat dia perlahan menggelengkan kepalanya. Kasihan yang terlihat jelas di lekuk bibirnya menusuk mata Tiga Leluhur Yama seperti pisau beracun. "Kamu adalah tiga lelucon terbesar dan paling menyedihkan dalam sejarah Wilayah Ilahi Utara … Oh tidak, tidak, maksudku seluruh Realm Dewa. Tiga kutu busuk tua yang dimakamkan di tempat berbahaya yang tak tertahankan ini. Jadi, di mana Anda bahkan menemukan rasa malu yang diperlukan untuk tertawa liar di wajah saya, hmmm? ”

Tiga Yama Leluhur telah hidup untuk waktu yang sangat lama tetapi keberadaan mereka sudah lama menjadi menyakitkan bagi diri mereka sendiri. Bahkan, itu benar-benar menjadi sangat menyedihkan. Namun, sebagai leluhur pendiri Yama Realm, para Master Ilahi tingkat sepuluh yang telah mencapai puncak energi kegelapan yang mendalam, siapa yang berani menghina mereka bahkan jika mereka benar-benar dapat dibandingkan dengan kutu busuk? Siapa yang berani menghina mereka !?

Sebagai leluhur pendiri Realm Yama, semua Kaisar Yama, dulu dan sekarang, harus memperlakukan mereka dengan penuh martabat dan rasa hormat. Mereka bahkan tidak berani melakukan apa pun yang menyiratkan rasa tidak hormat.

Sebagai praktisi dari energi negatif yang mendalam, biasanya tidak mungkin bagi mereka untuk marah dengan beberapa kata.

Sayangnya, bahkan roh terkuat akan menjadi bengkok setelah dikurung di tempat ini selama ratusan ribu tahun.

Jiwa Tiga Leluhur Yama telah lama menjadi sangat bengkok dan kejam. Selanjutnya, penghinaan Yun Che adalah hal yang paling memalukan yang pernah mereka dengar selama bertahun-tahun dan itu ditujukan langsung ke tempat sakit mereka. Tidak ada keraguan itu mengacaukan pikiran bengkok dari Tiga Yama Leluhur, mengaduk mereka menjadi hiruk-pikuk.

“Sssss…. Uwaaaaaah! ” Tiga Leluhur Yama bergidik ketika cahaya hitam menakutkan memancar dari mata mereka. Ratapan yang bahkan tidak terdengar manusia robek dari tenggorokan mereka.

"Dasar bocah sialan!" Yan Wanchi mengiris udara dengan tangan cakar saat dia melolong, "Bukankah kamu sedikit terlalu bersemangat untuk mati !!?"

"Heh." Senyum Yun Che tumbuh lebih mengejek. “Hanya beberapa kalimat saja sudah cukup untuk membuatmu gila. Lihat saja penampilan jelekmu sekarang. Sepertinya bahkan membandingkan Anda dengan bedbugs telah membantu Anda. "

"Heeaaaaaaaaaaaahhh!" Hantu tua di sebelah kanan — yang kedua dari Tiga Leluhur Yama, Yan Wanhun, tidak bisa lagi menahan diri lagi. Tubuhnya ditembak ketika dia berteriak, "Aku akan mencabik-cabiknya dengan tangan kosongku!"

Ketika sosok kecil dan bungkuk itu mulai meluncur di udara, auranya begitu luas dan tak terbatas sehingga tampaknya menyebabkan awan bergerak, begitu kuat sehingga rasanya seperti bisa menghancurkan gunung dan membalik laut.

Darah iblis leluhur yang diwarisi oleh Leluhur Yama dan Seni Iblis Yama yang mereka olah telah menyebabkan kekuatan hidup dan pembuluh darah mereka membentuk hubungan yang aneh dengan Laut Tulang Kegelapan Abadi. Ini juga merupakan sumber sifat tidak terhancurkan dan keabadian mereka.

Ketika kekuatannya meletus, seluruh Laut Tulang dari Kegelapan Abadi mulai bergetar dan disertai dengan apa yang terdengar seperti ratapan para hantu gelisah dan roh-roh jahat yang tak terhitung jumlahnya.

Yun Che bahkan tidak bergerak satu inci pun saat Yan Wanhun bergegas ke arahnya. Namun, energi mendalam berwarna darah tiba-tiba meletus dari tubuhnya.

Dia telah membuka gerbang Hell Monarch!

Benih Kegelapan Dewa Bidat, Surga Memukul Bencana Kegelapan Kegelapan Kekal Kaisar… Dia tidak perlu melakukan satu gerakan atau pemikiran pun. Energi mendalam kegelapan yang tak tertandingi di sekitar mereka secara alami tertarik padanya dan itu melonjak menuju tubuhnya setiap saat.

Selama dia berada di tempat ini, dia bisa mempertahankan Hell Monarch tanpa batas!

Tidak peduli seberapa gila dia menggunakan kekuatannya, itu masih tidak bisa menyamai kecepatan gila yang sedang diisi kembali.

Badai energi berwarna darah yang tiba-tiba meletus dari tubuh Yun Che mengejutkan Tiga Leluhur Yama. Tubuh Yan Wanhun tampak berhenti sesaat tapi Yun Che sekarang mengambil kesempatan untuk menerkamnya, tinjunya mengarah ke kepala Yan Wanhun.

Bang!

Yan Wanhun jelas telah menyerang lebih dulu, tapi dia akhirnya menerima pukulan dari Yun Che karena saat ragu-ragu itu.

Kekuatan yang jauh melebihi harapannya mengguncang tubuhnya kembali, tetapi dia segera mengeluarkan teriakan marah parau. Ledakan gelap mengguncang udara di depannya, menyebabkan ruang untuk tenggelam dalam.

Kekuatan Leluhur Yama sangat menakutkan. Rintihan tertahan keluar dari bibir Yun Che saat dia langsung terluka oleh serangan liar Yan Wanhun. Sebuah panah darah melesat dari mulutnya saat dia jatuh di udara tetapi Yan Wanhun sudah bergegas ke arahnya seperti bayangan hantu. Dia bergerak sangat cepat sehingga dia meninggalkan ledakan sonik di belakangnya. Saat dia melesat ke arah Yun Che, dia mengusap tangan cakar.

Riiiiip!

Tiga bekas luka hitam besar energi yang seakan membentang selamanya menyewakan udara. Serangan mengerikan ini tampaknya telah merobek seluruh dunia menjadi empat bagian berbeda.

Pfffft!

Tiga alur yang dalam diukir ke dalam tubuh Yun Che, menyebabkan kabut berdarah meledak keluar dari itu.

Bang!

Tubuh Yun Che menabrak tanah … Tapi itu tidak terbelah menjadi empat bagian seperti Tiga Leluhur Yama pikir akan melakukannya. Sebagai gantinya, dia segera bangkit kembali saat dia jatuh ke tanah.

"Hssss !?" Yan Wanhun membeku di udara, matanya yang melebar kuno hampir tidak bisa percaya apa yang mereka lihat.

Detik berikutnya, pupil kelabu pekatnya melebar.

Ketika Yun Che berdiri, tiga alur berdarah di tubuhnya begitu dalam sehingga mereka bisa melihat tulang yang tergeletak di bawahnya. Salah satu luka itu merentang jauh dari alis kirinya ke sisi kanan dadanya, hampir mencapai panjang satu meter.

Ini adalah kekuatan rendering dari Leluhur Yama! Namun, Yun Che belum terkoyak. Bahkan, dia masih mengenakan senyum dingin di wajahnya … Sambil masih tersenyum, dia perlahan mengulurkan tangan dan dengan lembut menghapus noda darah dari wajahnya.

Kegelapan melolong dan seolah-olah badai yang tak terbatas berkumpul di sekitar Yun Che.

Dalam badai aneh itu, alur berdarah menakutkan yang telah robek ke dalam tubuhnya mulai menutup dan menyembuhkan pada tingkat yang sangat cepat …

Satu napas berlalu … lalu dua … dan alur yang awalnya norak dan mengejutkan itu menjadi luka dangkal dengan beberapa bekas darah di sekitar mereka.

Tiga napas berlalu … dan sedikit darah terakhir di tubuhnya juga lenyap.

Apakah itu cedera eksternal atau internal … dia telah pulih sepenuhnya dari itu.

Bahkan bekas luka terkecil pun tidak ada.