Against the Gods – Chapter 1687

shadow

Against the Gods – Chapter 1687

"…" Yan Tianxiao menatap langit dengan bingung. Di dunia di mana semua cahaya telah dimakan, wajahnya masih tampak putih pucat.

"Semua pergumulan yang telah kau rencanakan ini tidak lebih dari lelucon menyedihkan dan menyedihkan bagiku."

Di bawah kekuatan jahat yang bisa membakar segalanya menjadi abu, kata-kata Yun Che memotong jiwa mereka seperti pisau panas melalui mentega. Yan Tianxiao menoleh ke arahnya dengan susah payah, tapi dia masih memegang Tombak Iblis Yama dalam deathgrip. "Kami keturunan Alam Yama akan mati sebelum kita menyerah! Jika Anda ingin mengambil alih Yama Realm kami … Anda harus melangkahi mayat dingin raja ini terlebih dahulu! "

"Ambil alih Yama Realm Anda?" Yun Che tertawa sangat menghina. “Yan Tianxiao, kamu tidak hanya naif, tapi sepertinya telingamu juga tidak bekerja dengan baik. Tiga leluhur Anda mengatakan kepada Anda semua untuk tunduk kepada saya sebagai penguasa Anda. Kapan saya pernah mengatakan saya ingin mengambil alih Yama Realm Anda !? ”

"…" Yan Tianxiao tertegun oleh kata-kata itu, "Apa maksudmu?"

"Heh!" Yun Che menatapnya dan mengatakan kata-kata yang mengguncangnya sampai ke intinya. "Aku ingin menjadi kaisar Wilayah Utara, bukan hanya kaisar dari wilayah Yama yang sangat kecil ini!"

Yan Tianxiao: "…!?"

"Alam Yama masih akan tetap menjadi Alam Yama. Anda, Kaisar Yama saat ini, masih akan tetap menjadi Kaisar Yama. Namun, saya akan memerintah tertinggi di Wilayah Ilahi Utara yang gelap ini! "

Yun Che perlahan menurunkan salah satu tangannya yang terangkat dan mengarahkannya ke Yan Tianxiao. "Jadi, beri tahu aku sekarang. Apakah Anda akan merangkul penguasa gelap yang akan mengubah nasib seluruh Wilayah Ilahi Utara? Atau apakah Anda akan membiarkan Yama Realm ini … dilempar ke dalam jurang kegelapan abadi! "

Yan Tianxiao dan para penghuni Alam Yama berdiri di sana dengan ekspresi kosong di wajah mereka.

Dia pertama-tama memaksa mereka ke sudut dan mendorong mereka ke jurang keputusasaan. Tapi sekarang dia tiba-tiba menunjukkan jalan keluar kepada mereka, dia telah memberi mereka harapan baru … Yun Che telah melakukan ini pada Tiga Leluhur Yama, dan dia sekarang melakukan hal yang sama ke Alam Yama.

Jika mereka memilih untuk tunduk … itu berarti bahwa Yama Realm tidak akan lagi menjadi eksistensi yang paling mulia di dunia. Itu berarti bahwa akan ada seseorang yang bisa mengendalikan mereka dan menggunakannya sesuai keinginannya.

Tapi Tiga Yama Leluhur telah bersedia untuk tunduk pada orang ini, dan dengan lambaian tangannya, dia telah membawa Yama Realm ke ambang kehancuran total … Ketika mereka mempertimbangkan hal-hal itu, mereka menyadari bahwa dia benar-benar memenuhi syarat untuk memerintah atas mereka.

Selanjutnya, pemilik Realm Yama tidak akan berubah. Iblis Yama akan tetap menjadi Iblis Yama, Hantu Yama masih akan menjadi Hantu Yama, dan bahkan Kaisar Yama akan tetap menjadi Kaisar Yama.

Jika itu benar-benar benar, maka tidak perlu bagi mereka semua untuk mati dalam perjuangan sia-sia ini, tidak perlu runtuhnya Yama Realm.

Banyak tatapan mulai menetap di tubuh Yan Tianxiao dan mereka tidak lagi mengandung tekad atau keinginan untuk bertarung. Alih-alih, mereka tampaknya memohon padanya untuk menyerah tanpa suara.

"Ayah kerajaan …" gumam Yan Wu. Bahkan dia, yang paling dingin dan paling keras kepala di antara mereka, merasakan sebagian besar ketegangan keluar dari hatinya ketika dia mendengar kata-kata Yun Che.

Jika mereka memiliki setidaknya sepuluh persen peluang untuk memenangkan pertempuran ini, lebih dari setengah Iblis Yama mungkin memilih untuk bertarung sampai mati.

Namun, jika mereka akhirnya mati sia-sia, menghancurkan rumah mereka tanpa alasan …

Selain itu, penyerahan tampaknya menjadi pilihan yang jauh lebih baik daripada sebelumnya …

Dada Yan Tianxiao bergetar hebat saat matanya bergetar. Semua suara lain di dunia berangsur-angsur menjadi sunyi dan dia segera bisa mendengar suara napasnya yang acak-acakan.

Tiga leluhur, Yama Iblis Nether Crossing Cauldron, warisan dari Kaisar Iblis, fakta bahwa Yun Che bisa langsung memanggil kekuatan Laut Tulang Kegelapan Abadi, pilihan untuk mati sia-sia menantang, kelangsungan hidup Yama Realm …

Akhirnya, dia menghela nafas panjang saat alisnya menyatu. Ketika dia berbicara, suaranya sedalam samudera. "Yun Che, tolong jawab satu pertanyaan yang dimiliki raja ini."

“Siapa bidaknya? Kamu atau Ratu Iblis? ”

Yan Tianxiao mengajukan pertanyaan yang sangat tajam sehingga semua orang berhenti bernapas begitu mereka mendengarnya.

Itu adalah pertanyaan yang sangat provokatif.

"Heh, itu pertanyaan yang bagus." Yun Che terkekeh. “Di matanya, aku adalah pion yang unik dan tak tergantikan. Namun…"

Cahaya hitam menyala di tangannya dan magatama hitam pekat yang berbentuk seperti bulan sabit muncul.

"Jade Pembakaran Setan Yang Indah!" Yan Tianxiao tiba-tiba mengambil langkah ke depan ketika dia melihat benda itu muncul di tangan Yun Che.

Ketika Burning Moon jatuh, itu berakhir di bawah kendali Soul Stealing Realm sehingga Yan Tianxiao selalu mengira bahwa Jade Pembakaran Iblis Yang Indah Bulan telah jatuh ke tangan Ratu Iblis Chi Wuyao. Dia tidak pernah membayangkan bahwa Yun Che akan memilikinya di tangannya.

Dia memiliki Yama Devil Nether Crossing Cauldron di satu sisi dan Burning Moon Exquisite Devil Jade di sisi lain dan dua lampu hitam suram berbeda yang terpancar dari dua benda yang tanpa suara bercampur menjadi satu di depan Yun Che. Itu adalah pemandangan yang sangat terpatri di mata semua orang.

"Hari ini, jalur kehidupan dari Alam Yama dan Alam Bulan yang Terbakar telah jatuh ke tanganku." Bibir Yun Che perlahan melengkung menjadi senyum tenang dan menyeramkan. "Jadi mengapa kamu tidak menebak … pada siapa yang akan menjadi berikutnya?"

Keheningan yang panjang dan mematikan segera turun ke kamar ketika udara di sekitar mereka berubah menjadi padat. Tidak ada yang berani bernapas.

Dentang——

Tombak Setan Yama terlepas dari tangan Yan Tianxiao dan jatuh ke tanah dengan suara berisik. Suara batu logam yang mencolok bergema di hati semua orang yang mendengarnya.

Tekad terakhir mereka akhirnya runtuh.

Wajah Yan Tianxiao menjadi pucat dan tubuhnya perlahan jatuh ke tanah saat dia jatuh berlutut.

Tapi kali ini, dia tidak hanya tunduk pada Tiga Leluhur Yama. Sebagai kaisar dari Yama Realm … dia berlutut di kaki Yun Che, di bawah tatapan menghina darinya.

"Aku, kaisar dari Yama Realm, Yan Tianxiao, bersedia mematuhi kehendak leluhurku. Aku akan mengambil … Kaisar Yun sebagai tuanku dan aku akan menggunakan semua kekuatan Alam Yama untuk memastikan bahwa Kaisar Yun menjadi Kaisar Utara! "

Dia memberikan pandangan terakhir pada kekuatan gelap yang tersebar di langit, kekuatan gelap yang bisa sepenuhnya melenyapkan Distrik Kekaisaran Yama dalam sekejap mata. Kepalanya perlahan menunduk ketika dia berkata, "Semoga surga menyerang saya jika saya kembali pada kata-kata saya!"

Darah menetes dari mulutnya saat dia meraung kata-kata itu, tetapi kata-kata seorang kaisar dewa seberat gunung.

Selain itu, leluhurnya ada di depannya, Iblis Yama-nya mengapitnya dan Yama Hantu-nya berdiri di sisinya. Semua makhluk hidup di Distrik Kekaisaran Yama telah mendengarnya dengan keras dan jelas.

Alam Yama yang dengan bangga berdiri di puncak Daerah Ilahi Utara selama delapan ratus ribu tahun ganjil hampir akan mengubah nasibnya hari ini.

Namun, tidak ada seorang pun di antara penghuni Alam Yama yang bereaksi dengan sangat terkejut. Karena mereka semua secara pribadi menyaksikan apa yang dihadapi dan dialami Yan Tianxiao.

Dalam situasi seperti itu, mereka dibiarkan tanpa pilihan lain.

Ketika Tiga Yama Leluhur dan Kaisar Yama telah memilih untuk menundukkan kepala mereka ke arah Yun Che, tidak ada lagi alasan bagi seluruh Alam Yama untuk terus berjuang melawannya.

Iblis Yama dan Hama Yama mulai menarik energi mereka yang dalam bersama dengan niat bertarung mereka yang sudah hilang ketika mereka berlutut di samping Yan Tianxiao.

Setelah itu, setiap makhluk hidup di Istana Iblis Kegelapan Abadi, di seluruh Distrik Kekaisaran Yama, jatuh berlutut. Mereka menatap penguasa baru mereka dari kejauhan … Penguasa baru mereka yang memerintah di atas Kaisar Yama.

Yun Che tertawa dingin ketika dia mengamati tanah di bawahnya. Setelah itu, dia dengan lembut mendorong lengan ke langit.

Segera, setengah dari energi yin yang memenuhi langit bergegas kembali ke Laut Tulang Kegelapan Abadi sementara setengah lainnya melonjak menuju Formasi Yama Besar yang retak parah.

Ruuummbleee …

Petir yang mengguncang bumi memenuhi langit ketika retakan dengan cepat menghilang dari permukaan Formasi Yama Besar. Dalam rentang pendek sepuluh napas, itu sama bagusnya dengan yang baru dan energi yin gelap yang tersisa mengalir kembali ke Laut Tulang Kegelapan Abadi. Dia tidak kehilangan kendali atau menyia-nyiakan energi dark yin selama seluruh proses ini.

Kontrolnya atas kegelapan begitu sempurna sehingga menyebabkan darah semua orang menjadi dingin.

Yan Jie, yang terbaring lemas di tanah, mengangkat kepalanya dengan susah payah. Ketika dia melihat ayahnya dan Iblis Yama lainnya berlutut di tanah, matanya berubah tak bernyawa dan abu-abu.

Saat dia telah memilih untuk mengkhianati Alam Yama, dia sudah kehilangan hak untuk tunduk.

Yun Che menurunkan kedua tangannya dan semuanya menjadi tenang kembali. Dia melihat orang-orang yang meringkuk di bawahnya sebelum mengalihkan pandangannya ke Alam Yama yang luas dan tak terbatas. Cahaya hitam dingin berkilauan di kedalaman matanya saat ia mengamati rampasan perang.

Kekuasaannya atas kekuatan Laut Tulang dari Kegelapan Abadi telah menyebabkan semua orang di Alam Yama runtuh karena putus asa. Pada saat yang sama, itu juga menjadi pertahanan terkuat Yama Realm selama dia ada.

Selama Yun Che dan Laut Tulang dari Kegelapan Abadi ada, semua orang bisa melupakan tentang menyerang Alam Yama.

Saat pasukan penyerang bahkan mendekati ibukota Realm Yama, Yun Che hanya bisa memanggil kekuatan Laut Tulang Kegelapan Abadi untuk menguburkan mereka selamanya! Tidak peduli siapa itu!

Dan ini termasuk Chi Wuyao dan Soul Stealing Realm!

Kembali ke Alam Bulan yang Terbakar, Chi Wuyao dengan lancang mengatakan kepada Fen Daojun bahwa Yun Che akan menjadi kaisar dari Alam Pencuri Jiwa, dan dia akan menjadi permaisuri.

Sebelum dia meninggalkan Jiwa Mencuri Alam kali ini, Chi Wuyao telah menekankan fakta bahwa dia akan mempersiapkan upacara penobatannya sebelum dia kembali.

Heh … Yun Che mengangkat kepalanya ke langit, tetapi hanya dingin yang membanjiri hatinya.

Chi Wuyao telah mendorong gagasan bahwa Yun Che adalah "pewaris kehendak Kaisar Iblis" tanpa ragu. Tentu saja, itu meminjam pengaruhnya untuk menangkap hati dan pikiran para praktisi mendalam dari Wilayah Ilahi Utara. Dan begitu dia dimahkotai kaisar, semua rencananya akan berjalan sesuai rencana.

Sungguh konyol! Seolah-olah dia membiarkan Chi Wuyao melakukan sesuka hatinya lagi! Meskipun dia telah menjaga kewaspadaannya terhadap Chi Wuyao, dia juga memberinya sedikit kepercayaan. Dia juga tidak berusaha untuk "mengubah" dan melatih para penyihirnya.

Kepercayaannya pada Chi Wuyao juga meningkat secara eksponensial setelah dia membunuh Zhou Qingchen. Dia bahkan mengatakan sedikit padanya tentang rencananya untuk menaklukkan Yama Realm.

Namun, dia menemukan bahwa dia masih terlalu naif.

Dibandingkan dengan Fen Daojun, dia benar-benar … penyebab utama di balik keguguran Qianye Ying’er!

Dia adalah seseorang yang pantas mati jauh lebih dari Fen Daojun!

Sama seperti rumor yang mengatakan, dia bersedia melakukan apa saja untuk mencapai tujuannya sendiri, tidak peduli seberapa jahat atau kejam tindakan itu!

Memahkotai dia kaisar?

Itu ide yang sangat bagus. Sebenarnya, itu adalah sesuatu yang harus dia lakukan.

Tapi dia tidak akan dimahkotai kaisar di Dunia Pencuri Jiwa! Dia akan dimahkotai kaisar di Alam Yama ini!

Dan setelah dia dinobatkan sebagai kaisar, target selanjutnya adalah Soul Stealing Realm!

Orang berikutnya yang akan dia bunuh adalah Chi Wuyao!

Dia akan memikatnya ke Distrik Kekaisaran Yama sebelum menggunakan kekuatan Tiga Leluhur Yama dan Laut Tulang dari Kegelapan Abadi … Mengingat kekuatan yang dia miliki saat ini, membunuhnya tidak akan terlalu sulit untuk dicapai.

——————

Aula Kekaisaran Kegelapan Abadi.

Saat ini, Yun Che saat ini menjatuhkan diri ke tahta kaisar dewa yang diperuntukkan bagi Kaisar Yama saja. Itu adalah kursi yang penghuni lain dari Realm Yama tidak bisa mendekati, tapi Yun Che saat ini menduduki kursinya.

Pengawal barunya, Yan One, Yan Two, dan Yan Three, berdiri di belakangnya.

Yan Tianxiao dan semua Iblis Yama lainnya berdiri di bawah takhta. Meskipun semua kepala mereka menunduk rendah, masing-masing dari mereka mengenakan ekspresi berbeda di wajah mereka.

"Mengapa? Apakah Anda mencari kesempatan untuk menyingkirkan saya? "Yun Che memandang mereka ketika dia berbicara dengan suara yang dingin dan menghina. Energi jahat mengalir dari tubuhnya.

"Tuanku khawatir tanpa perlu," kata Yan Tianxiao dengan suara serius. "Tidak peduli apakah kita mau atau tidak, raja ini … Maksudku, aku sudah berlutut di hadapanmu untuk tunduk. Karena saya sudah melakukan itu, saya tidak akan kembali pada kata-kata saya. Perintah tuanku adalah perintahku. "

Gelombang santai tangan Yun Che telah menyebabkan energi yang terkandung di dalam Laut Tulang Kegelapan Abadi membayangi langit Realm Yama … Bahkan mengingat adegan itu mengirim gemetar ke duri semua yang hadir.

Kecuali mereka dapat menemukan kesempatan yang sempurna, yang akan menjamin kematiannya, mereka secara alami tidak akan berani membuat marah orang yang memegang Yama Devil Nether Crossing Cauldron mereka, bintang jahat yang bisa dengan mudah melenyapkan Alam Yama mereka dengan menggerakkan jari-jarinya.

Omong-omong, Realm Yama telah lahir karena Laut Tulang dari Kegelapan Abadi, dan itu juga merupakan sumber kekuatan Realm Yama, alasan mengapa itu adalah kerajaan raja nomor satu di Wilayah Ilahi Utara. Tetapi mereka tidak pernah membayangkan bahwa itu akan menjadi sumber bencana yang dapat menghancurkan Alam Yama setiap saat.

"Hmph, aku bertaruh kalian bocah tidak akan berani melakukannya sejak awal." Yan One berkata dengan mendengus dingin.

"Jika bukan karena kemurahan hati dan belas kasih Guru, ayahmu di sini akan membunuh kalian semua sejak lama hanya karena rasa tidak hormat yang kau tunjukkan padanya!" Yan Two berkata dengan suara serius.

"Cukup."

Dua kata Yun Che yang diucapkan dengan tenang memotong Yan Three saat dia mulai berbicara. Yan Three harus buru-buru menelan kata-kata yang hampir keluar dari mulutnya. Dia dengan patuh menundukkan kepalanya dan dia bahkan tidak berani bernapas terlalu keras setelah itu.

Dua orang telah bertanggung jawab untuk menaklukkan Burning Moon Realm. Setengah dari kredit harus diberikan kepada Yun Che, karena "kekuatan ilahi" -nya telah membuat mereka kewalahan oleh rasa takut. Tetapi setengah lainnya harus diberikan kepada Chi Wuyao, yang suara iblisnya menggoda mereka.

Tapi Yun Che menaklukkan Yama Realm semata-mata berdasarkan "kekuatan ilahi" yang dia tunjukkan menggunakan Eternal Calamity of Darkness. Teror yang ditanamkannya pada penghuni Alam Yama sudah cukup untuk membantai mereka.

Adapun yang mana dari dua metode yang lebih dapat diandalkan? Itu sulit dikatakan.

Yan Tianxiao menghela nafas dalam diam. Sangat sulit baginya, seorang kaisar dewa, untuk dengan cepat terbiasa melayani orang lain. Dia bertanya, "Adapun penobatan tuanku dan gelar kekaisaran Anda …"

“Tidak perlu terburu-buru. Masih ada banyak hal yang perlu dilakukan sebelum kita dapat menyibukkan diri dengan masalah itu. " Yun Che memotongnya, cahaya dingin berkedip di matanya. Setelah itu, dia berbalik dan berkata, "Yan Wu, kemarilah."

"…" Tubuh Yan Wu menegang dan alisnya menyatu. Tapi dia tetap tak bergerak.