Against the Gods – Chapter 1693

shadow

Against the Gods – Chapter 1693

"Tuan"

“…”

Kata-kata Chi Wuyao tampaknya berasal dari alam mimpi yang sangat jauh dan fana.

Saat dia menatap Chi Wuyao, yang telah memilih untuk melangkah ke Distrik Kekaisaran Yama sendiri, Yun Che benar-benar yakin bahwa dia bisa mengalahkannya dengan kekuatan Laut Tulang Kegelapan Abadi. Tapi dia tidak berani bersantai sedikitpun. Kecerdasan dan kecerdasannya terlalu menakutkan, dan dia memiliki jiwa Kaisar Iblis, sesuatu yang unik baginya.

Namun … kata-kata lembut dan lembut miliknya masih berhasil menembus lapisan pertahanannya saat mereka menyentuh sesuatu di lubuk jiwanya.

Kata-kata itu jelas samar dan selembut gumpalan awan, tetapi mereka langsung menyebabkan gelombang pasang besar di hatinya.

Sepuluh tahun yang lalu, kakak perempuan senior yang telah mengantarkan Frost Dew Amorous … ke Istana Phoenix Es ke Tiga Puluh Keenam …

Itu adalah pertama kalinya dalam hidupnya dia memandang Mu Xuanyin. Pertama kali dia melihat wanita ini yang akan mengubah waktu hidupnya dan lagi, yang akan diukir dalam jiwanya.

Setiap citra dirinya, setiap kata yang telah dikatakannya telah diukir dengan sempurna ke kedalaman hati dan jiwanya. Seolah-olah semua benda itu telah diukir menjadi kristal paling murni dan paling sempurna di dunia. Kristal yang meneteskan darah.

Bagaimana dia bisa melupakan … Dia tidak pernah bisa melupakan. Dia tidak akan lupa bahkan jika dia mati.

Dan dia tidak akan pernah membiarkan ingatannya akan dinodai dengan cara apa pun!

Matanya bergetar hebat sebelum mereka mendapatkan kembali kejelasan mereka di detik berikutnya. Alis Yun Che merosot tajam dan matanya berubah menjadi pedang dingin. "Jadi kamu benar-benar bisa … mencuri ingatan orang lain!"

Ketika dia pertama kali bertemu Mu Xuanyin bertahun-tahun yang lalu, itu adalah pertama kalinya dalam hidupnya dia bertemu dengan seorang wanita yang akan menyebabkan semua darah di tubuhnya terangkat ke kepalanya sekilas. Dia praktis telah membodohi dirinya sendiri ketika berbicara dengannya … Dia tidak membodohi dirinya sendiri bahkan ketika dia melihat penampilan sejati Shen Xi nanti.

Pada saat itu, dia hampir mengatakan empat kata "Kakak Senior Beranak Besar" dengan linglung. Pada akhirnya, dia bahkan mencoba menjadi orang yang pintar dan menebak bahwa dia adalah Mu Feixue.

Hanya Mu Bingyun dan Mu Xiaolan yang mendengar tentang apa yang terjadi hari itu, dan bahkan mereka tidak tahu semua detailnya. Tidak mungkin ada orang lain yang tahu tentang itu.

Chi Wuyao dengan lembut berkata, “Aku bisa mencuri jiwa siapa pun di alam semesta ini. Hanya Anda … Anda memiliki jiwa Naga Azure Primordial dan Surga Memukul Bencana Kegelapan Kegelapan Kegelapan Kaisar Iblis. Mengingat level jiwamu saat ini, tidak ada seorang pun yang dapat dengan kuat mencuri jiwa atau ingatanmu. ”

"Kamu harus memahami hal ini lebih baik daripada orang lain. Anda harus lebih yakin akan hal itu daripada orang lain. ”

"…" Mata Yun Che bergetar keras tetapi dia mati-matian berpegang pada rasionalitas di lubuk hatinya. Bahkan, dia bahkan menghentikan dirinya untuk tidak bertanya padanya.

Namun, dia tidak merasakan riak energi jiwa datang dari Chi Wuyao. Dia juga tidak merasakan jiwanya diserang. Bahkan kemudian, dia tahu bahwa ini pasti karena kemampuan misterius Chi Wuyao untuk mencuri jiwa.

Sudah pasti begitu!

"Kamu pasti sangat penasaran kenapa aku tahu tentang kejadian hari itu." Chi Wuyao terus condong ke arah Yun Che, suaranya selembut dan selembut kapas. "Karena orang yang memasuki Ice Phoenix Palace Thirty-sixth Six untuk memberimu Frost Embun Amorous … adalah aku."

“…”

“…”

"Hehehe!" Visinya kabur lagi. Tapi setelah itu, Yun Che mulai tertawa dingin. "Chi Wuyao, kamu benar-benar mengerikan dalam menceritakan lelucon!"

"Selanjutnya …" Tatapan dan suaranya semakin gelap dan lebih dingin pada detik. Dia perlahan-lahan melengkungkan jari-jarinya ketika sekelompok cahaya hitam yang pekat dan berderak muncul di atas telapak tangannya, "Ada beberapa hal yang aku tidak akan membiarkan siapa pun menjadi najis, tidak peduli siapa mereka! Kerja bagus, Anda telah berhasil dengan luar biasa membuat saya marah lagi. ”

Bzz!

Dia mengangkat lengan dan cahaya hitam menyala dari tangannya. Yan One dan Yan Three juga mengangkat kepala tua mereka saat mereka segera melepaskan kekuatan gelap mereka yang tak terbatas dan mengunci Chi Wuyao.

Yan Tianxiao dan para Iblis Yama yang berkumpul yang menjaga di luar aula merasakan perubahan energi. Kekuatan Iblis Yama yang telah melingkar di tubuh mereka seperti pegas bengkok meminta untuk dibebaskan. Begitu Yun Che memberi kata, mereka akan menyerang dengan sekuat tenaga.

Selama mereka melenyapkan Ratu Iblis, Alam Pencuri Jiwa akan menjadi seperti ular tanpa kepala dan menelan mereka hanya akan menjadi masalah waktu.

Satu aura kuat setelah yang lain mengunci tubuh Chi Wuyao. Pada saat ini, energi yin kuno dari Laut Bone dari Eternal Darkness mulai bergejolak seperti gelombang kolosal di lautan yang sebenarnya. Dengan satu pikiran, Yun Che bisa mengirimnya ke Chi Chiyaya.

Ratu Iblis perkasa dari Utara benar-benar telah dicekoki mungkin untuk pertama kalinya dalam hidupnya. Itu juga pertama kalinya dia sendirian saat melawan musuh-musuhnya. Tetapi tidak ada sedikit pun kepanikan atau ketakutan yang terpancar dari tubuhnya. Auranya masih tetap tenang dan tenang seperti biasa.

Dia perlahan berbalik untuk melihat ke arah Yun Che … dan pada saat dia berbalik, udara di sekitarnya mengalami perubahan mendadak tapi halus.

Auranya tidak semakin kuat. Sebaliknya, itu mulai tumbuh lebih lemah dan tidak mengandung ketajaman atau niat menyerang. Sebaliknya itu melepaskan martabat yang dingin dan agak menyesakkan yang tidak akan menekan Guru Ilahi dengan cara apa pun.

Meski begitu, tepat pada saat itulah Yun Che, yang bibirnya dikaitkan dengan senyum dingin dan yang matanya berkobar dengan niat membunuh, tiba-tiba bergidik. Mata dingin dan suramnya melebar tanpa suara.

"Bersorak." Chi Wuyao menghela nafas sedih. "Apakah ini caramu berbicara dengan tuanmu sekarang?"

Buzzzz ————

Seolah-olah semua bintang di langit telah meledak di matanya.

Kemarahan, niat membunuh, dan kedengkiannya … Bahkan rasionalitasnya telah dihancurkan dalam sekejap. Satu-satunya hal yang dia rasakan saat ini adalah getaran jiwanya sendiri. Dunianya sudah mulai berputar.

Yan One dan Yan Three sangat marah. Yan Three tidak bisa menahan amarahnya saat ia meluncurkan tubuhnya ke depan. Cakar hantu yang panjangnya beberapa ribu meter muncul di lengan kanannya dan diarahkan langsung ke tenggorokan Chi Wuyao. “Betapa beraninya kamu, Iblis Ratu! Berani-beraninya Anda berbicara kepada Guru sedemikian rupa !? Mati!"

"Kembali!!"

Raungan marah meledak di telinga Yan Tiga … Dia jelas hanya berteriak dua kata, namun suaranya jelas gemetar.

Yan Three mencoba menarik kekuatannya dalam kepanikan kebingungan saat dia masih dalam penerbangan. Karena energinya yang berfluktuasi kacau, sepertinya seseorang telah memukulnya dari udara dengan tongkat dan ia jatuh ke tanah dalam keadaan yang sangat menyedihkan.

Dia segera membalikkan kakinya ketika dia menyeret dirinya kembali ke posisi semula di belakang Yun Che dengan cara kecewa, tidak bisa menyembunyikan kebingungan dan ketakutan di wajah kunonya.

"Keluar …" kata Yun Che dengan suara rendah, "Kalian semua tersesat sekarang."

"Ya ya ya." Yan One dan Yan Three sama-sama menyadari keadaan aneh Yun Che tiba-tiba, tetapi mereka tidak berani menanyakan satu pertanyaan kepadanya tentang hal itu. Sebaliknya, mereka buru-buru mundur.

Aula kekaisaran yang luas dan luas segera dihuni oleh hanya dua orang, Yun Che dan Chi Wuyao.

Cahaya hitam di tangan Yun Che telah gagal pada suatu titik waktu. Dia menatap Chi Wuyao lekat-lekat, yang masih diliputi asap hitam. Dia menggertakkan giginya dengan keras saat dia berusaha untuk menjaga ketenangannya dengan sekuat tenaga … Namun, wajahnya masih bergetar dan pupilnya masih berkontraksi. Dia tidak bisa menghentikan tubuhnya untuk bereaksi dengan cara ini, tidak peduli seberapa keras dia berusaha.

"Siapa kamu …" Dia bisa mendengar betapa suaranya bergetar saat ini. "Kamu siapa sebenarnya !?"

Auranya, cara dia berdiri, suaranya, nadanya, matanya …

Desahan itu, cara dia mengatakan "Cheer" …

Semua indranya dan seluruh jiwanya meneriakinya dengan intensitas luar biasa. Memberitahu dia bahwa sosok yang hanya muncul dalam mimpinya yang paling indah atau melankolis … berdiri di hadapannya sekali lagi.

"Kadang-kadang, percaya memang hal yang sangat sulit untuk dilakukan," kata Chi Wuyao perlahan. Ketika kata-kata itu memasuki telinga Yun Che, mereka sepertinya datang dari alam mimpi yang fantastis. "Kalau begitu biarkan tuanmu membantumu melihat sedikit lebih jelas."

Tiba-tiba dia tertawa dengan cara yang sangat lembut, lembut dan menyihir. Bahkan di bawah kabut hitam itu, dia masih bisa melihat tubuh iblis Chi Wuyao bergerak maju. "Kamu tidak mau melakukannya dengan Feixue, mungkinkah … kamu ingin Guru menjadi mitra kultivasi gandamu?"

BOOOOM ————

Tak terhitung banyaknya cahaya terang meledak di otaknya. Tubuhnya berayun dengan keras dan dia hampir jatuh ke tanah.

Kata-kata yang sangat provokatif dan memikat, suara setan yang bisa melelehkan tulang … Yun Che tidak akan pernah melupakannya. Ketika Mu Xuanyin membisikkan kata-kata itu kepadanya bertahun-tahun yang lalu, dia merasa seolah-olah api yang tak terbatas membakar tubuhnya. Meskipun dia menggunakan jiwa Dewa Naga untuk menekan emosi itu, dia masih hampir menerkam tuannya sehingga dia sangat jelas menghormatinya tanpa satu pun perawatan di dunia.

Dia telah mengucapkan kata-kata yang persis sama, dengan nada memikat dan menggoda yang persis sama, dengan suara yang sama persis.

Bahkan, meskipun pikirannya linglung dan jiwanya gemetaran, tubuhnya masih mulai membara dengan api hasrat.

"Kamu … Kamu …"

Yun Che menggigit ujung lidahnya dengan keras. Rasa sakit yang intens dan rasa darah menyerangnya, tetapi itu masih tidak bisa menekan gemetarnya tubuh dan jiwanya. Dia dengan keras menggelengkan kepalanya ketika dia berkata dengan susah payah, "Tidak … Kamu tidak … Siapa sebenarnya kamu … Kamu …"

Sejak Yun Che menginjakkan kaki ke Wilayah Ilahi Utara, ini adalah pertama kalinya dia, yang telah membunuh semua belas kasih dan keraguannya, pernah dilemparkan ke dalam kekacauan seperti itu.

"Aku tuanmu," kata Chi Wuyao, "tapi aku bukan Mu Xuanyin."

Tatapan Yun Che menjadi fokus.

"Tuanmu memiliki dua kepribadian," kata Chi Wuyao dengan suara tenang. Jelas tidak membawa kekuatan jiwa apa pun, tetapi setiap kata menembus jiwa Yun Che.

"Yang pertama adalah Raja Realm Song Salju yang telah menyegel emosinya dalam es, Mu Xuanyin. Seseorang yang kecantikannya lebih adil daripada salju dan es yang mungkin menguasai dunia. "

"Kenapa kamu tidak menebak … siapa kepribadian lainnya?"

Yun Che membeku di tempatnya dan dia tidak membuat suara tunggal untuk waktu yang sangat lama.

Mu Xuanyin memiliki dua kepribadian. Ini adalah sesuatu yang Yun Che sangat sadari ketika dia pertama kali mengambil Mu Xuanyin sebagai tuannya.

Biasanya, tatapan dan tubuhnya memancarkan kekuatan es transenden yang sepertinya bisa membekukan alam semesta. Semua orang di Realm Song Salju dan Divine Ice Phoenix Sekte memegang penghormatan tanpa batas untuknya. Bahkan Yun Che berperilaku di depannya dan ketika mata dingin itu mulai tumbuh lebih dingin, itu akan membuatnya diam.

Tetapi kadang-kadang, dia menjadi begitu menggoda dan menggoda seperti seorang penggoda. Setiap inci dari tubuh sedingin es yang biasanya tidak ada yang berani najis itu tiba-tiba mulai memancarkan godaan menyihir yang bisa langsung memikat seorang pria dan melenyapkan semua pikiran rasional dalam benaknya.

Ini terutama benar ketika menyangkut mata dan suaranya. Dia hanya membutuhkan satu tampilan atau kata untuk mengaitkan jiwa seseorang keluar dari tubuh mereka dan "korbannya" akan bersedia untuk tenggelam dalam fantasi itu selamanya.

Yun Che telah bersama begitu banyak wanita, tetapi tidak satu pun dari mereka yang menyihir seperti dia.

Dua kepribadian yang sangat berbeda dan sangat kontras berdiam di tubuh itu. Satu sangat dingin dan yang lain sangat menggoda, namun mereka ada di tubuh orang yang sama. Ini sebelumnya membuatnya merasa sangat heran dan bingung. Bahkan makhluk ilahi Phoenix Es yang tinggal di bagian bawah Heavenly Netherfrost Lake menanggapi dengan bingung ketika dia menyebutkannya padanya.

Namun, Yun Che, yang sangat berpengalaman dalam kedokteran, juga tahu bahwa manusia dapat membentuk kepribadian kedua karena peristiwa yang terlalu traumatis. Meskipun itu cukup tak terduga mengingat kultivasi Mu Xuanyin dan jiwa dingin, itu tidak sepenuhnya mustahil menurut pengetahuan medisnya.

Selain itu, dia tidak dapat menemukan alasan lain untuk itu.

Kemudian, Yun Che secara bertahap mulai menemukan bahwa kepribadian Mu Xuanyin yang sangat menyihir hanya akan muncul di depannya dan Mu Bingyun. Itu tidak pernah muncul di depan anggota sekte Ice Phoenix atau orang luar.

Pada akhirnya, semua hal ini telah menjadi mimpi yang jauh yang hilang untuknya selamanya.

Tapi, sekarang, tepat di depan matanya, dia melihat sosok menggoda yang kabur itu sekali lagi. Dia mendengar suara yang dia pikir telah menghilang dari hidupnya selamanya …

Dan dia menyadari kebenaran yang membuat jiwanya berantakan total.

"Apakah Anda tahu mengapa ‘dia’, Raja Realm Song Salju, akan berkenan untuk mengunjungi Istana Ice Phoenix dan secara pribadi memberikan ‘Amorous Frost Dew’ kepada Anda bertahun-tahun yang lalu? Itu karena Mu Xuanyin melakukannya di bawah kehendak saya, bukan miliknya. "

“Apakah kamu tahu mengapa dia berhasil mengetahui tentang warisan Dewa sesatmu dengan begitu mudah? Apakah Anda benar-benar berpikir itu seperti yang dia katakan bertahun-tahun yang lalu? Bahwa kamu telah terpapar oleh ‘Star God Broken Shadow’ yang kamu lakukan? ”

"Tidak, itu karena Nirvana Iblis Jiwa saya memberi tahu saya tentang aura Dewa sesat yang memancar dari tubuh Anda saat pertama Anda melangkah ke Sekte Ice Ice Phoenix. Dan alasan saya secara pribadi menyampaikan bahwa Frost Dew Amorous kepada Anda adalah untuk mengkonfirmasi fakta. "

"…" Wajah Yun Che menjadi kendur dan seolah-olah dia telah kehilangan jiwanya.

” Setelah kami menganggap Anda sebagai murid pribadi kami, kami menginstruksikan Mu Feixue dan murid Ice Phoenix mana pun yang bakat dan penampilannya luar biasa untuk menjadi mitra kultivasi ganda Anda. Mengingat kepribadian Mu Xuanyin, bagaimana dia bisa datang dengan ide bermoral seperti itu? Orang yang menyarankan metode itu juga aku … "

Yun Che: "…"

“Tuan yang kamu kenal, kamu berinteraksi, kamu cintai memiliki dua kepribadian. Dia selalu dua orang yang berbeda. "

"Setengah dari itu adalah Mu Xuanyin, dan setengahnya adalah aku."

“Dia dan aku membimbing pertumbuhanmu, menyaksikan transformasi kamu. Kami memanjakan Anda dalam segala hal, melindungi Anda dari segalanya … Kami juga, pada suatu titik waktu, membiarkan sosok Anda diukir ke dalam jiwa kita. ”

"…" Ledakan masih bergema di benak Yun Che dan dunianya berganti-ganti antara putih murni dan hiruk pikuk warna. Dia terus membuka mulutnya lagi dan lagi, tetapi dia tidak bisa mengeluarkan suara, tidak peduli seberapa keras dia berusaha.

Chi Wuyao perlahan menutup matanya, suaranya berubah ringan dan lapang seperti awan tipis di langit di atas. "Apakah kamu masih berpikir bahwa aku akan menikammu? Bahwa aku akan menyakitimu … "