Against the Gods – Chapter 1695

shadow

Against the Gods – Chapter 1695

Sumpah Ratu Iblis

Tidak heran Chi Wuyao bisa memberitahunya tentang Dewa Penyesatnya Mendalam Vena pada hari pertama kami bertemu. Bahkan penjelasan yang diberikannya setelah itu sangat aneh dan misterius.

Tidak heran dia hampir bisa membaca pikirannya.

Tidak heran dia memahaminya begitu baik sehingga mengejutkannya setiap waktu, membuatnya berpikir bahwa matanya bisa melihat melalui jiwa orang lain berkali-kali.

Ternyata, dia sudah muncul dalam hidupnya sepuluh tahun yang lalu. Dia selalu mengamatinya dan mengajarinya dari tahun-tahun yang dia habiskan di Snow Song Realm … sampai hari ketika hati dan jiwanya hancur di Bintang Kutub Biru.

"Kamu memiliki terlalu banyak rahasia." Chi Wuyao melanjutkan, “Ketika seorang wanita ingin menggali rahasia seorang pria, dia biasanya berakhir tenggelam ke dalam jurang sebelum dia bisa menyadarinya. Bahkan dia (saya) tidak terkecuali. ”

"Ini terutama benar baginya (saya) setelah peristiwa yang terjadi di dalam Dewa Kuno Mengubur Penjara Inferno … Bahkan dia (saya) benar-benar menyerah dalam keputusasaan, namun Anda menggunakan kekuatan, kecerdasan, dan bahkan hidup Anda sendiri untuk menyelamatkannya (saya)."

"Kamu tidak hanya mencuri tubuhnya, kamu juga telah mencuri hatinya … Untuk seorang wanita yang telah menyegel emosinya dalam es selama sepuluh ribu tahun terakhir, untuk seorang wanita yang tidak bisa jatuh cinta, saat dia jatuh cinta, itu akan menjadi sesuatu yang akan bertahan bahkan melampaui kematian. ”

Yun Che: "…"

“Itu juga setelah saat itu dia secara teratur menggunakan ‘kepribadian’ ku untuk menghadapimu. Bahkan, dia menjadi jauh lebih bersedia daripada sebelumnya untuk menggunakan ‘kepribadian’ itu. Mungkin, dia secara tidak sadar berpikir bahwa ‘kepribadian’ saya akan dapat membuat Anda lebih tertarik padanya, akan dapat membuat Anda jatuh cinta padanya. ”

"Namun …" Chi Wuyao berhenti sejenak saat suaranya menjadi melankolis dalam. "Tepat sebelum dia bertemu ujungnya sebelum di luar Bintang Kutub Biru, ketika jiwanya tergelincir ke dalam kematian, dia akhirnya mengetahui keberadaanku dalam beberapa hal yang diperlukan oleh roh iblisku untuk meninggalkan tubuhnya."

Visi Yun Che berputar dengan keras saat dunia menjadi buram. Suara dan gambar yang menembus hatinya dan memotong jiwanya dengan jelas terdengar di depannya lagi.

"Kamu bukan satu-satunya … yang bisa bertindak egois …"

"Cheer, hidup … terus …"

Tubuhnya mulai bergetar keras sebagai gelombang kesedihan yang terlalu kuat baginya untuk menanganinya. Dia mengangkat kepalanya untuk melihat Chi Wuyao, yang masih terselubung kabut hitam. Pandangannya menakutkan dan suaranya rendah dan dalam. "Apa-apaan … kamu membawanya untuk …"

Makhluk ilahi Phoenix Es telah memasukkan jiwa ilahinya ke Mu Xuanyin sehingga dia bisa melihat dunia luar melalui mata Mu Xuanyin. Hanya ketika Yun Che muncul dia mengganggu wasiat Mu Xuanyin untuk pertama dan terakhir kalinya.

Itu sudah membangkitkan kemarahan Yun Che.

Bahkan jika menyingkirkan saran itu berarti bahwa cinta Mu Xuanyin yang menyayanginya mungkin berubah menjadi kebencian, dia masih bersikeras bahwa ilahi Ice Phoenix yang melakukannya. Karena itu terlalu kejam dan tidak adil … bagi Mu Xuanyin, bagi siapa pun sebenarnya, memiliki pikiran mereka sendiri dan akan dirusak.

Adapun Chi Wuyao … Meskipun dia hanya menempelkan jiwanya pada Mu Xuanyin dan tidak bisa dengan paksa mengganggunya, dia secara halus telah mempengaruhi Mu Xuanyin selama hampir seluruh hidupnya.

Ini juga berarti bahwa Mu Xuanyin telah digunakan dan dimanipulasi oleh orang lain selama hampir seumur hidupnya dan dia tidak pernah tahu tentang itu.

"Apa yang kalian semua ambil untuknya …" Yun Che bergumam pelan, jari-jarinya menekuk erat saat mereka gemetar. "Kenapa kalian masing-masing … harus memperlakukannya seperti ini !?"

Rasa sakit, saling menyalahkan diri sendiri, dan amarah yang terlalu kuat untuk dipikulnya dengan kacau menembus hatinya dan visi Yun Che berenang. Dia langsung menutup celah di antara dia dan Chi Wuyao saat lengannya tiba-tiba menembak dengan keras. Jari-jarinya menembus kabut hitam ketika mereka menembak ke arah tenggorokannya.

Chi Wuyao tidak bergerak dan membiarkannya mencengkeram lehernya dengan keras, jari-jarinya dengan susah payah menggali dagingnya.

Itu juga di saat ini bahwa kabut hitam Chi Wuyao perlahan mulai menyebar … Untuk pertama kalinya, Yun Che melihat penampilan sejati Chi Wuyao melalui mata buram.

Ratu Iblis Realm Mencuri Jiwa, Chi Wuyao. Dia adalah wanita paling cantik di Wilayah Divine Utara. Itu adalah sesuatu yang diketahui setiap makhluk hidup di Wilayah Ilahi Utara dan tidak ada yang pernah ragu.

Saat kabut hitam berhembus, wajah cantik memikat yang sepertinya menahan semua godaan menyihir di dunia muncul di hadapannya.

Hanya berdasarkan keindahan fitur fisiknya, dia sudah dianggap sebagai kecantikan tiada tara di Alam Dewa. Kecantikannya hanya selangkah lebih rendah dari kecantikan Shen Xi dan Qianye Ying’er.

Namun, alisnya yang sabit dan mata phoenix dengan mudah melepaskan daya pikat menyihir yang tak terbatas yang mengancam untuk menarik keluar jiwa seseorang dari tubuh mereka. Bibirnya yang indah berwarna merah muda dan berembun. Pandangan sekilas darinya akan menembus jiwa pria dan menggulingkan kehendaknya, menyebabkan tubuhnya terbakar dengan hasrat tak terbatas.

Saat matanya menyapu ke bawah, dia melihat bahwa dia mengenakan jubah hitam tanpa hiasan yang melilitnya, memamerkan dada yang cukup dan setiap lekuk tubuh wanita itu yang menyihir. Dia diam-diam berdiri di sana, payudaranya dengan lembut naik dan turun dari hanya bernapas, menciptakan pemandangan yang sangat menggoda dan mempesona bahwa urat Yun Che hampir terbuka.

Pada saat itulah Yun Che dengan blak-blakan menyadari apa arti kata "sosok iblis" untuk pertama kalinya dalam hidupnya.

Yun Che telah melihat banyak wanita menggoda dan memikat dan dia akrab dengan lebih dari beberapa seni rayuan. Tetapi dia tidak pernah tahu bahwa seorang wanita benar-benar bisa memikat dan memikat ini.

Setiap inci tubuhnya … bahkan kulitnya yang bersalju, bahkan leher batu giok yang dipegangnya dengan tangannya, tampak bercahaya dengan cahaya yang sangat memesona.

Seluruh tubuh Yun Che membeku di tempatnya saat dia dengan bodoh menatapnya.

Rasa sakit luar biasa, kesedihan, dan kemarahan yang jelas-jelas dia rasakan beberapa saat yang lalu telah menghilang ke udara yang tipis. Seolah-olah semua emosi ini telah tersedot ke dalam jurang maut magnetnya yang memukau.

"Cheer," Chi Wuyao berbisik dengan lembut, matanya yang berkabut dan jernih menatap langsung ke mata Yun Che sendiri. "Apakah kamu benar-benar ingin membunuh tuanmu?"

Mata Guru, suara menyihir Guru, cara Guru menghela nafas, kata-kata yang provokatif dan memikat …

Tangan Yun Che ditarik dari leher Chi Wuyao secepat kilat.

"Tidak, tidak …" Yun Che terhuyung mundur. Pada saat itu, dia hampir tidak bisa percaya bahwa dia telah melakukan hal yang keterlaluan kepada tuannya.

Tetapi ketika dia mundur dengan panik dan hampir kehilangan keseimbangan, aroma yang menenangkan menggelitik hidungnya. Perasaannya yang kacau hampir tidak mencatat gerakannya saat Chi Wuyao dengan lembut memeluknya dalam pelukan, mengubur wajahnya dalam sesuatu yang terasa seperti tumpukan kapas yang hangat.

"Cheer …" Sebuah suara singkat memasuki telinganya. "Dia adalah tuanmu, tapi aku juga tuanmu. Kami menyaksikan pertumbuhan Anda bersama, kami menyaksikan Anda semakin jauh, kami diam-diam mengawasi Anda selama ini … Kami berbagi kegembiraan, ratapan, sakit hati, dan air mata Anda. "

"…" Tubuh Yun Che gemetar dan dinding hitam yang telah didirikan di hatinya hancur tanpa suara pada saat ini.

"Ketika dia menggunakan hidupnya untuk melindungimu, itu adalah … satu pilihan yang paling tidak dia sesali seumur hidupnya."

"Jadi … Aku mewarisi keinginannya untuk melindungimu."

“Aku tidak akan membiarkan siapa pun menyakitimu atau mengecewakanmu. Siapa pun yang menggertak Anda, menyakiti Anda, atau mengkhianati Anda, saya akan membayar mereka kembali sepuluh ribu kali lipat, tidak peduli siapa mereka. ”

"Semua yang kamu inginkan, semua hal terbaik di alam semesta ini … Aku akan memberikan semuanya padamu untuk menebusnya, bahkan jika aku harus mengambilnya dengan paksa."

"Apakah itu tidak apa apa…"

“…”

Tubuh Yun Che gemetar dan giginya bergemerincing berisik. Dia mencoba mengepalkan giginya dengan keras tetapi dia tidak bisa mengumpulkan kekuatan untuk melawan.

"Tapi … sudah …"

Tangisan lembut itu datang dari lubuk jiwanya. Benteng hitam di hatinya telah runtuh di depan tuan yang dia pikir pernah hilang darinya selamanya. Untuk pertama kalinya sejak hari yang gelap itu, kelemahannya yang sangat tersembunyi akhirnya melihat cahaya hari.

"Tuan … Tuan … Tuan …"

Dia berteriak kata itu lagi dan lagi, dan air mata yang dia pikir sudah lama mengering keluar dari matanya sekali lagi, membasahi bagian depan jubah Chi Wuyao.

Ini adalah ilusi yang dia rela berkubang selamanya … Terlebih lagi, itu bukan sepenuhnya mimpi.

Chi Wuyao dengan lembut menutup matanya saat dia memeluk pria di depannya dengan pelukan erat.

Mungkin itu karena dia menghargai Yun Che, atau mungkin itu dipengaruhi oleh rasa bersalah yang dia rasakan terhadap Mu Xuanyin … Tapi kata-katanya tidak hanya dimaksudkan untuk menghibur Yun Che.

Ini adalah sumpah yang sudah dia buat sebelum dia bahkan menemukan Yun Che lagi.

——————

Wilayah Ilahi Timur, Wilayah Song Salju, Wilayah Selatan.

Azure Snow Ice Kirin adalah penguasa binatang buas yang mendalam di wilayah selatan Snow Song Realm, salah satu dari dua raksasa Divine Sovereign beast yang tersisa di Snow Song Realm. Kekuatannya setara dengan tingkat manusia enam Sovereign Divine.

"Pemberontakan" -nya selalu menjadi salah satu hal yang paling dikhawatirkan oleh Divine Ice Phoenix Sect.

Realm Song Salju memiliki dua total Divine Sovereigns, Mu Bingyun dan Mu Huanzhi, sehingga tidak sulit bagi mereka untuk menekan satu Azure Snow Ice Kirin. Tapi statusnya sebagai penguasa semua binatang buas yang ditemukan di selatan Snow Song Realm jauh lebih mengerikan daripada kekuatan individualnya. Karena itu bisa memanggil gerombolan binatang besar yang membentang dari cakrawala ke cakrawala.

Jika mereka menyerang permukiman manusia untuk memperbesar wilayah mereka sendiri, manusia yang tinggal di wilayah selatan akan terjerumus ke dalam situasi yang mengerikan.

Kali ini, Mu Bingyun secara pribadi datang ke wilayah selatan dan sembilan penatua agung dan murid yang tak terhitung jumlahnya mengikutinya. Dia juga mengerahkan kekuatan semua sekte cabang di selatan. Tetapi ketika kekuatan ini turun ke wilayah binatang buas yang dalam, mereka menemukan pemandangan aneh menunggu mereka.

Panjangnya Es Salju Azure Kirin lebih dari dua ratus meter. Kekuatannya yang kejam tidak terbatas dan ia bisa menjatuhkan gunung dengan satu serangan dari cakarnya.

Namun ketika mereka menemukannya, mereka menemukannya berbaring di depan perbatasan wilayahnya. Tidak ada satupun jejak kebencian atau mungkin terpancar dari tubuhnya.

Namun, ada gerombolan besar binatang buas di belakangnya, gerombolan yang terlalu besar untuk dihitung.

Namun tak satu pun dari manusia yang bisa merasakan bahaya atau ancaman sekecil apa pun dari gerombolan binatang raksasa yang sangat besar ini. Selanjutnya, mereka semua juga berbaring bersujud di tanah tanpa bergerak.

Mu Bingyun telah membawa pasukannya sendiri dari murid-murid Ice Phoenix dan praktisi Snow Song Realm untuk menghadapi gerombolan ini, tetapi mereka disambut dengan sebuah adegan yang membuat alisnya mengerut dalam.

Pertempuran ganas dan mengerikan baru saja terjadi di wilayah bersalju ini sehari yang lalu, tetapi keheningan aneh telah menimpanya hari ini.

Saat "berdiri" di kepala gerombolan binatang yang mendalam, Azure Snow Ice Kirin memata-matai kedatangan Mu Bingyun ketika dia masih jauh jaraknya. Seluruh tubuhnya bergetar, dan membanting tubuh atasnya ke tanah dan menundukkan kepalanya ke arahnya. Teriakannya, "Binatang rendahan ini menyapa Raja Realm Lagu Salju!"

"…?" Tubuh Mu Bingyun membeku di udara. Dia melihat ke kejauhan, keterkejutan dan kebingungan muncul di mien bersalju.

Ice Phoenix memuridkan di belakangnya dan para praktisi Salju Song yang mendalam yang baru saja terlibat dalam pertempuran sengit dengan binatang buas yang kemarin kemarin saling melirik, terkejut mengejutkan di wajah mereka.

"Sekte Master, hati-hati. Ini pasti gertakan, ”kata Mu Tanzhi dengan suara rendah.

Dentang!

Mu Bingyun menarik Putri Salju Pedang dari sarungnya dan mengarahkannya ke Azure Snow Ice Kirin yang jauh. Dia mengucapkan dengan suara dingin, "Azure Snow Ice Kirin, kau menentang kesepakatan yang telah kau pukul dengan raja kerajaan sebelumnya dan kau mengumpulkan binatang buas yang dalam di wilayah selatan untuk mencuri tanah dan sumber daya manusia. Hari ini, raja ini secara pribadi datang untuk membereskanmu sekali dan untuk selamanya! ”

Meskipun dihadapkan dengan kilatan dingin pedangnya dan kekuatan sedingin esnya, Azure Snow Ice Kirin tidak bangun. Energi besarnya tidak berfluktuasi sama sekali. Itu menekan dirinya bahkan lebih dalam ke tanah saat ia berkata dengan suara memohon, "binatang rendahan ini salah, binatang rendahan ini salah! Binatang rendahan ini kehilangan akal sehatnya baru-baru ini jadi saya melakukan kejahatan yang tidak termaafkan. Binatang rendahan ini sudah mengerti kesalahan dari caranya, jadi saya memohon agar Raja Realm Raja menunjukkan rahmat kepada saya … Saya mohon agar Raja Realm Dewa menunjukkan belas kasihan kepada saya! "

Hanya teriakan marah Azure Snow Ice Kirin akan menampilkan kekuatan binatang yang mengejutkan surga. Tetapi saat ini, setiap kata yang dikatakannya dipenuhi dengan rasa takut dan bergetar ketika dengan sedih bersujud di tanah dan memohon padanya. Tubuh raksasa itu benar-benar bergetar ketika mengatakan kata-kata itu.

Kali ini, bahkan mereka yang tidak terpana dengan pemandangan yang menyambut mereka merasakan rahang mereka terbuka lebar.

"…" Putri Salju Pedang berhenti di udara dan Mu Bingyun mendapati dirinya benar-benar bingung.

"Apa … Apa yang terjadi?" Alis Mu Tanzhi sangat berkerut. Dia melepaskan akal ilahi-Nya hanya untuk menemukan bahwa setiap binatang yang sangat besar dalam gerombolan binatang yang sangat besar ini yang membentang ke cakrawala berbaring bersujud di tanah. Ketakutan praktis menetes dari tubuh mereka dan mereka bahkan tidak berani melepaskan sedikit pun niat jahat atau niat menyerang.

Ketika melihat Mu Bingyun tetap diam untuk waktu yang lama, gemetar Azure Snow Ice Kirin semakin kuat saat ia dengan cemas berkata, "Binatang rendahan ini tahu kejahatannya sangat jahat … Binatang kecil ini bersumpah untuk mundur ke wilayah selatan dari hari ini dan seterusnya dan saya tidak akan pernah mengambil langkah lain darinya. Hewan buas di selatan tidak akan berani meninggalkan wilayah mereka. ”

“Kami pasti akan memberikan kompensasi untuk semua kerusakan yang kami sebabkan dalam waktu tiga bulan. Furt … Selanjutnya, mulai hari ini dan seterusnya, wilayah selatan binatang kami akan mengirim dua ratus lima puluh ribu kilogram kristal es terbaik ke Sekte Es Es Phoenix sebagai upeti setiap tahun … Kami memohon belas kasihan kepada Dewa Realm Raja. Kami memohon belas kasihan kepada Tuan Kerajaan Realm! ”

Saat memohon pada Mu Bingyun, Azure Snow Ice Kirin membenturkan kepalanya ke tanah. Setiap binatang buas di belakangnya juga mulai mati-matian memohon belas kasihan.

Fakta bahwa Mu Bingyun harus datang ke sini secara pribadi menunjukkan seberapa kuat Azure Snow Ice Kirin dan timbunannya.

Bahkan jika Mu Bingyun bisa berhasil menekannya dan memaksanya kembali ke wilayah selatan, itu sudah menjadi skenario kasus terbaik … dan mereka harus membayar harga yang agak berat untuk mencapai itu.

Tapi bahkan sebelum mereka memulai penindasan mereka, Azure Snow Ice Kirin dan gerombolan raksasa sudah mulai memohon belas kasihan. Mereka bahkan telah menawarkan persyaratan yang sangat murah hati untuk mendapatkan belas kasihan.

Selain itu, cara mereka memohon padanya dan ketakutan yang mereka tunjukkan bukanlah hal-hal yang bisa dipalsukan.