Against the Gods – Chapter 1697 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1697 | Baca Novel Online

Puncak Qianying

Ketika Yun Che akhirnya keluar dari aula kekaisaran, hampir selusin jam telah berlalu, tetapi Yan Tianxiao dan para Iblis Yama yang berkumpul masih menunggunya di luar.

Saat mereka melihat Yun Che muncul dari aula, Yan One dan Yan Three melesat ke sisi Yun Che secepat kilat. Ketakutan mereka satu-satunya adalah bahwa salah satu keturunan mereka tiba-tiba mengalami kejang otak dan melakukan sesuatu yang menyinggung Yun Che.

Yan Tianxiao melangkah maju dan bertanya, "Mungkinkah ada perubahan dalam rencana tuanku untuk mengambil alih Soul Stealing Realm?"

Yun Che bahkan tidak repot menjawab pertanyaan itu. Sebaliknya, ia bertanya dengan suara dingin, "Bagaimana persiapan upacara penobatan?"

Yan Tianxiao berkata, “Kami sudah menyiapkan semua kartu undangan dan kami dapat mulai mengirimnya ke semua bintang mulai dari besok. Adapun upacara yang tepat … "

"Tidak perlu untuk itu lagi." Yun Che memotongnya di tengah kalimat. "Ubah lokasi upacara yang tertulis di kartu undangan ke Soul Stealing Realm. Kami akan memutuskan tanggalnya … nanti! "

"!?" Kepala Yan Tianxiao tersentak dan syok muncul di wajah semua Iblis Yama di belakangnya.

"Ini …" Yan Tianxiao dengan cepat mengulang kata-kata yang akan dikatakannya sebelum berbicara, "Apakah sesuatu yang tidak terduga terjadi? Apakah Ratu Iblis bersedia untuk memimpin Alam Pencuri Jiwa di bawah panji Anda setelah Anda berbicara dengannya? Dan sekarang Anda mendapat dukungannya untuk menjadi penguasa Wilayah Utara? ”

Dia tahu bahwa tidak mungkin itu terjadi. Jika Chi Wuyao begitu mudah untuk ditangani, Realm Mencuri Jiwa tidak akan menjadi kekuatan seperti sekarang ini.

"Benar," jawab Yun Che.

Jawaban ini benar-benar mengacaukan Kaisar Yama dan Iblis Yama yang berkumpul. Itu benar-benar melebihi harapan dan imajinasi mereka.

Yan Tianxiao membeku selama dua napas penuh sebelum alisnya tenggelam secara dramatis. Dia berkata, “Tuanku, kamu tidak kenal baik dengan wanita ini Chi Wuyao. Ketakutannya bukan sesuatu yang bisa dipahami kebanyakan orang. Kelicikannya dan metode yang ia gunakan … terutama dalam hal memikat pria, bisa dikatakan tak tertandingi di alam semesta ini. Ambisinya bahkan lebih besar daripada kelicikannya dan dia pasti tidak akan puas untuk melayani di bawah orang lain. Tidak mungkin dia benar-benar menyerah begitu saja. ”

"Tuanku tidak boleh terjerat oleh dia!"

Yun Che sudah meraih Leluhur Yama Realm Yama, warisan dan garis hidup, sehingga mereka tidak punya pilihan selain tunduk. Tapi tidak peduli seberapa keras Yan Tianxiao berpikir, dia tidak bisa menemukan alasan untuk Chi Wuyao puas untuk mendukung Yun Che sebagai penguasa.

"Hmph, ini bukan sesuatu yang harus kamu perhatikan sendiri," kata Yun Che sambil melirik Yan Tianxiao.

Yan Tianxiao menundukkan kepalanya lagi … Dia tiba-tiba menyadari bahwa orang lain juga tidak akan dapat memahami bagaimana Realm Yama, yang telah berdiri di atas selama lebih dari delapan ratus ribu tahun, telah diserahkan kepada Yun Che dalam rentang satu hari. .

Apakah Realm Mencuri Jiwa juga dipaksa berlutut oleh kekuatan yang mereka tidak punya harapan untuk menolak?

Jika itu benar-benar terjadi, maka pria di depannya … itu terlalu mengerikan.

Begitu pikiran-pikiran itu terlintas dalam benaknya, hati Yan Tianxiao dipenuhi dengan ketakutan dan ketakutannya yang mendalam dan rasa takut pada Yun Che tumbuh lebih dalam.

"The Burning Moon Realm telah berada di bawah kendali penuh Ratu Iblis," kata Yun Che dengan tenang. "Realm Mencuri Jiwa juga telah memutuskan untuk mendukung saya sebagai penguasa Wilayah Utara. Dengan kata lain, Alam Pencuri Jiwa, Alam Yama, dan Alam Bulan Bakar semuanya bersedia untuk melayani di bawahku. Adapun sisa dari mereka … itu tidak akan lama sekarang. "

Kata-kata Yun Che mengguncang hati Kaisar Yama dan Iblis Yama dan mata mereka mulai bergetar.

Semuanya terjadi terlalu cepat. Begitu cepat sehingga hampir seperti mimpi.

Hanya sebulan yang lalu, Wilayah Ilahi Utara masih didominasi oleh tiga kerajaan raja.

Tapi sekarang bulan pendek ini telah berlalu, Alam Bulan Terbakar telah jatuh, Alam Yama telah tunduk, dan Alam Pencuri Jiwa telah menekuk lutut …

Tiga kerajaan raja yang luas, tiga keberadaan yang ditinggikan yang memerintah seluruh Wilayah Ilahi Utara … Hanya dalam waktu satu bulan, mereka semua menekuk lutut ke satu orang dengan hampir tidak ada satu riak pun. Tidak ada perjuangan yang penting atau perang yang panjang dan berlarut-larut. Itu hanya … terjadi.

Sungguh mistis, betapa menakutkan.

Cara mereka menganggap Yun Che mengalami perubahan yang tenang tapi dramatis. Sekarang setelah mereka memikirkannya, ini adalah pencapaian yang belum pernah terjadi sebelumnya dan mengejutkan dunia, tidak ada seorang pun di Wilayah Divine Utara yang pernah mencapai atau bahkan bermimpi untuk mencapai hal-hal seperti itu. Namun sepertinya itu terlalu mudah baginya.

Dia baru berusia tiga puluh tahun dan dia baru berada di Wilayah Ilahi Utara selama beberapa tahun remeh!

Mereka merasa seolah-olah gelombang pasang menerjang di hati mereka saat rasa hormat dan ketakutan mereka terhadap Yun Che secara dramatis semakin dalam. Keinginan yang sudah lemah dan lemah untuk memberontak melawannya dengan cepat padam setelah kesadaran ini dan bahkan tidak sedikit pun isyarat tentang hal itu tetap ada.

Menaklukkan tiga kerajaan raja sama dengan menaklukkan seluruh Wilayah Ilahi Utara.

Karena tiga kerajaan raja telah menekuk lutut, itu bahkan bukan "masalah waktu" untuk semua kerajaan bintang lainnya.

Jatuhnya Burning Moon Realm tidak disengaja, upayanya untuk menaklukkan Yama Realm telah berjalan sangat lancar, dan kapitulasi dari Soul Stealing Realm … telah menjadi kejadian seperti mimpi.

Yun Che pada awalnya menetapkan jadwal tiga tahun ketika dia mengadakan aliansi dengan Chi Wuyao sehingga jelas bahwa bahkan dia sendiri tidak mengharapkan semuanya bergerak secepat ini.

“Kami mengucapkan selamat kepada tuan kami! Anda akan segera menyelesaikan tugas besar yang belum pernah dilakukan dalam sejarah Wilayah Divine Utara! ” Shock masih bergema di hati Yan Tianxiao saat dia dengan cepat menundukkan kepalanya. Bahkan, dia bahkan mulai sangat bersukacita pada kenyataan bahwa dia telah memilih untuk menekuk lututnya kepada pria di depannya, pria yang tampaknya melampaui semua pengetahuannya. Dia bahkan memeluk perilakunya yang hormat dan hormat kepadanya.

Jika dia memilih untuk bertarung sampai mati, dia bahkan tidak akan memiliki kesempatan untuk menyesali keputusannya.

"Hmph, sekelompok anak nakal yang mengecewakan dan bodoh," Yan One tiba-tiba mendengus. “Untuk berpikir bahwa kalian semua sebenarnya memilih untuk menentang pilihan leluhurmu yang mulia pada awalnya. Sungguh tidak masuk akal. ”

Rasa malu muncul di wajah Yan Tianxiao ketika dia buru-buru berkata, “Leluhur benar. Kebijaksanaan ketiga leluhur terhormat bersinar seperti obor dalam kegelapan sehingga wajar jika kami, keturunan Anda, pucat dibandingkan dengan Anda. ”

"Biarkan Alam Pencuri Jiwa mengambil alih persiapan untuk upacara penobatan." Sosok iblis Chi Wuyao melayang di benak Yun Che tanpa larangan. Dia merasakan jantungnya bergerak gelisah dan dia diam-diam menarik napas untuk menenangkan dirinya. "Mulai besok dan seterusnya, semua Iblis Yama dan Hama Yama harus mengikutiku ke Laut Tulang Kegelapan Abadi."

Hati Yan Tianxiao melonjak dan dia menahan keinginan untuk mengungkapkan kegembiraannya yang luar biasa ketika dia berkata, "Apakah tuanku bermaksud untuk …"

"Heh!" Yun Che melirik Yan Wu dan berkata, "Selama Anda menunjukkan kesetiaan yang cukup, saya tidak akan memperlakukan Anda dengan tidak adil. Aku akan segera menyelesaikan transformasi gelap dari semua Iblis Yama dan Yama Hantu, jadi aku harap … kamu tidak akan mengecewakanku di masa depan. ”

Yan Tianxiao berada di atas bulan, dan Iblis Yama yang berkumpul merasa sulit untuk menahan kegembiraan mereka … Mereka semua dengan jelas menyaksikan perubahan ajaib di tubuh Yan Wu. Sekarang berkat ini akhirnya akan turun ke atas mereka, mereka hampir tidak dapat menahan emosi mereka.

"Kami dengan tulus mematuhi perintah tuan kami!" Yan Tianxiao dan Setan Yama berteriak ketika mereka membungkuk dalam-dalam.

————

Yun Che menyelesaikan transformasi Yama Devils dan Yama Ghosts dalam rentang satu hari. Setelah itu, dia tetap di dalam Laut Tulang Kegelapan Abadi dan diam-diam menyerap energi yin primordial yang ditemukan di tempat ini.

Sementara itu, langkah-langkah yang akan dia ambil selanjutnya diam-diam terbentuk di kepalanya.

Sepuluh hari kemudian, dia tiba-tiba membuka matanya dan meninggalkan Laut Tulang Kegelapan Abadi. Tubuhnya kabur dan dia menemukan dirinya di aula kekaisaran dalam sekejap mata.

Yun Che membuat Ark Mendalam Primordial menyusut muncul dengan satu pikiran. Sebuah lampu merah kusam melintas darinya dan seorang wanita berambut emas dengan tubuh seorang dewi muncul di depannya, rambutnya mengambang di udara.

Itu Qianye Ying’er, yang telah berada di dalam Ark Primordial Mendalam yang menyempurnakan Pelet Dunia Untamed kedua.

Penampilannya menyebabkan Yan One dan Yan Three, yang berada tepat di belakang Yun Che, mengerutkan kening ketika mereka mulai diam-diam mengumpulkan energi mereka.

Karena apa yang menyertai penampilan Qianye Ying’er adalah aura Master Ilahi tingkat sepuluh!

Selain mereka bertiga, satu-satunya Master Ilahi tingkat sepuluh yang masih hidup di Wilayah Ilahi Utara saat ini adalah Kaisar Yama, Yan Wu, Ratu Iblis, dan kembar Penyihir Besar Jiwa Pencuri Alam. Tuan Ilahi tingkat kesepuluh yang tidak dikenal ini pasti membuat mereka khawatir.

Sementara ini terjadi, mata Qianye Ying’er juga melesat ke arah mereka begitu dia muncul saat dia menatap Yan One dan Yan Three dengan alis rajutan.

"Master Sepuluh Tingkat Ilahi?" Mata Yun Che menyapu tubuh Qianye Ying’er. Yang mengejutkan, dia benar-benar menemukan ketidakhadirannya yang baru-baru ini mengecewakan. Tapi suaranya tetap dingin dan acuh seperti biasa. "Kamu tidak mengecewakanku."

Mata Qianye Ying’er beralih dari Yan One dan Yan Three kepadanya. Alis emasnya sedikit bersatu, tapi matanya yang indah tenang. "Betul. Level sepuluh Master Ilahi. Meski aku masih belum mencapai puncakku sebelumnya, itu … ”

Dia mengangkat tangan dan menggoyangkan jari-jarinya yang halus dan ramping. "Mungkin cukup untuk membunuhmu."

"Beraninya kau!" Yan Three langsung meraung marah. “Kamu gadis keterlaluan! Kamu benar-benar berani … "

"Keluar dari sini!" Yun Che berteriak dengan suara berat.

"(ㄒ o ㄒ) ~~ …" Leher Yan Three tiba-tiba menegang dan dia langsung menelan kata-kata yang akan keluar dari mulutnya. Dia kemudian melakukan retret panik bersama dengan Yan One.

“Gui Tua! Apakah kepalamu ditendang oleh keledai !? ” Yan One berseru dengan kesal begitu mereka meninggalkan aula. "Apakah kamu pikir sembarang orang dapat berbicara dengan Guru sedemikian rupa !?"

"Aku … aku … aku hanya tidak bisa mentolerir melihat orang tidak menghormati tuan kita," kata Yan Three dengan suara sedih.

"Itu sebabnya aku selalu mengatakan bahwa kamu menggunakan pantatmu untuk berpikir, kamu tidak pernah belajar dari kesalahanmu!" Kata Yan One. "Jika seorang pria tidak sopan kepada Guru, Anda keluar dan membuangnya dengan konyol. Jika itu seorang wanita … Anda harus bertanya pada Guru terlebih dahulu sebelum Anda melakukan sesuatu! Apa kau mengerti!?"

Yan Three memikirkannya sejenak sebelum ekspresi pencerahan akhirnya muncul di wajahnya. Dia memukul dahinya sendiri, "Ah, aku mengerti, aku mengerti!"

"Keduanya …" Qianye Ying’er mengamati sekelilingnya. Aura kegelapan yang jelas abnormal di tempat ini menyebabkan alisnya semakin dalam. Setelah itu, dia dengan cepat mengingat sesuatu. "Mungkinkah ini Realm Yama?"

"Betul." Saat Yun Che menjawab pertanyaan Qianye Ying’er, sebuah fragmen jiwa terbentuk di atas ujung jarinya. Dia mengetuk satu jari di antara matanya.

Qianye Ying’er telah berkonsentrasi mengamati daerah di sekitarnya, jadi keran Yun Che yang tidak begitu lembut menyebabkan kepalanya miring ke belakang. Dia memelototi Yun Che sebelum menutup mata emasnya. Ketika akhirnya dia membukanya lagi, pandangan heran muncul di matanya. "Leluhur Yama, Alam Yama, Kristal Setan dari Kegelapan Abadi, Tian Guhu, Alam Pencuri Jiwa, dan … upacara penobatan besar?"

Yun Che tidak memasukkan apa yang terjadi dengan Chi Wuyao dalam ingatan yang dia tunjukkan pada Qianye Ying’er. Lagipula, bahkan dia masih mencoba memproses apa yang telah terjadi. Pikirannya menjadi linglung setiap kali dia memikirkannya.

"Aku hanya belum ada selama sebulan, tapi kamu sebenarnya telah menyelesaikan banyak hal." Mata indah Qianye Ying’er sedikit menyipit saat dia menatapnya. "Aku sebenarnya tidak pernah sadar bahwa kamu memiliki keterampilan manajemen waktu yang mengesankan."

Yun Che: "…"

"Yang benar-benar tidak kuharapkan adalah kamu bisa menyiksa Tiga Yama Leluhur tanpa bergeming selama enam hari berturut-turut." Mata Qianye Ying’er tumbuh sedikit berkerudung dan emosi yang kompleks muncul dalam hatinya. "Sebagai makhluk dengan kegelapan murni, menghabiskan hidup dan jiwa seseorang dengan cahaya sama menyakitkannya dengan menderita Tanda Penghilang Kematian Jiwa Brahma."

"Sepertinya orang-orang yang kamu benci pasti akan menyesal bahkan dilahirkan di masa depan."

"Heh, aku juga berpikir begitu." Yun Che tertawa kecil. Dia hanya mengatakan beberapa kata, tetapi mengandung kegelapan menyeramkan yang tak terbatas.

"…" Mata Qianye Ying’er sedikit bergetar.

Ketika mereka pertama kali bergabung bersama di Wilayah Ilahi Utara, dia praktis berteriak agar Yun Che menjadi dingin dan kejam, menjadi seseorang yang akan melakukan apa saja demi balas dendam.

Tapi sekarang dia mendengar apa yang baru saja dikatakan Yun Che, dia tidak merasa puas melihat "pertumbuhan" nya. Sebaliknya, dia sebenarnya … merasa agak tidak nyaman.

"Ternyata, kamu tidak terburu-buru untuk memperbaiki Pelet Dunia Untamed kedua karena kamu sangat membutuhkan kekuatan. Tujuan Anda yang sebenarnya adalah datang ke Yama Realm sendiri, ”katanya dengan mendengus dingin. "Mengapa? Apakah Anda pikir saya akan menghalangi Anda? "

Yun Che menjawab, "Tanpa Anda di sekitar, perjalanan saya ke Realm Yama berjalan lancar."

"…" Qianye Ying’er tiba-tiba terkikik ketika senyum misterius melintas di wajahnya. "Omong-omong, saya menemukan sesuatu secara kebetulan ketika saya berada di Ark Primordial Mendalam."

"…?" Alis Yun Che berkerut.

Jika itu adalah sesuatu yang dibawakan oleh Qianye Ying’er dengan sengaja, itu bukan hal biasa.

Primordial mendalam Ark dulu dimiliki oleh Klan Dewa Roh Pedang, klan yang tinggal di Honger selama Era Primordial. Mungkinkah itu sesuatu yang mereka tinggalkan?

Qianye Ying’er mengulurkan tangan ke arah Yun Che saat dia perlahan membuka jari-jarinya … lalu, jari-jarinya melesat ke depan dan menjentikkan hidung Yun Che tanpa sedikit tenaga.

"~! @ # ¥% …" Yun Che terhuyung mundur, tangannya menutupi hidungnya. "Kamu!"

"Kamu menusuk dahi saya sekarang, jadi sekarang kita genap." Qianye Ying’er berkata sambil melipat tangan batu gioknya di bawah dadanya yang lembut dan luas. Dia memalingkan wajahnya ke samping dan menolak untuk menatapnya.

Yun Che dengan marah melemparkan tangan yang menutupi hidungnya saat dia berkata dengan suara yang dalam, “Yun Qianying! Jangan lupa bahwa kamu … "

"Bahwa aku adalah alatmu, kan? Saya tidak pernah berani melupakan itu. ” Bibir ceri Qianye Ying’er terbuka saat dia menjawabnya dengan suara lesu dan lamban, "Namun, kamu hanya melemparkan Pelet Dunia Liam lain ke dalam alat milikmu ini, jadi sekarang ini bahkan lebih berguna dan berharga daripada dulu."

"Jadi kamu sebaiknya memperlakukannya dengan hati-hati. Kalau tidak, akan sangat disayangkan jika Anda tidak sengaja memecahkannya karena Anda melempar yang tidak dibutuhkan. ”

Wajah Yun Che bergetar dengan marah … karena dia tiba-tiba tidak tahu bagaimana harus menanggapinya.

"Masukkan Laut Tulang Kegelapan Abadi bersamaku!"

Dia berteriak dengan marah sebelum melangkah keluar dari aula.