Against the Gods – Chapter 1701 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1701 | Baca Novel Online

Kaisar Guru Iblis Yun

Ketika Yun Che muncul di jalan kegelapan, tiga kapal perang besar dari kerajaan perlahan tenggelam di bawah levelnya.

Dia mengenakan jubah hitam pekat yang dicetak dengan pola setan merah tua. Menurut catatan kuno, polanya adalah simbol Kaisar Iblis Pemukul Surga. Sebagian alisnya tersembunyi oleh rambutnya, dan matanya yang hitam pekat terasa seperti jurang yang bisa melahap hati dan jiwa seseorang bahkan jika mereka tampak tenang pada pandangan pertama, terutama jika seseorang mencoba untuk menatapnya. Ahli yang tak terhitung jumlahnya menundukkan kepala ketakutan dan khawatir karena mereka mencoba untuk menatap mata Yun Che.

"Guru Iblis!"

Di Kapal Perang Jiwa Langit, Para Penyihir, Roh Jiwa, dan Petugas Jiwa berlutut dan meneriakkan gelarnya dengan hormat.

Ketika Yun Che mengambil langkah lain, para Pelahap Bulan dan praktisi mendalam dari Alam Bulan Terbakar juga berlutut di kapal mereka untuk menghormati dan menghormati.

"Guru Iblis!"

Ketika dia mencapai pusat jalan kegelapan, itu adalah giliran Iblis Yama dan Hantu Yama untuk berlutut di kapal andalan mereka.

Tuan Iblis! "

Tiga kapal telah mengawal Yun Che. Tiga kerajaan raja berlutut pada hari penobatan tuannya.

Bagi praktisi mendalam di Wilayah Ilahi Utara, merupakan suatu kehormatan bisa bertemu dengan salah satu Penyihir, Pelahap Bulan, atau Setan Yama untuk sedikitnya. Tetapi untuk melihat mereka memberikan lutut mereka dengan cara yang paling hormat dan hormat kepada seorang pria yang kebanyakan dari mereka belum pernah lihat sebelumnya dalam hidup mereka …

Untuk mengatakan bahwa itu menakjubkan akan meremehkan abad ini. Bahkan raja kerajaan yang bangga merasa seperti sedang bermimpi sekarang.

Rambut hitam pekat Yun Che menyisir wajah tampannya. Kilau gelap di matanya dan sesekali kilatan kekuatan dari Eternal Calamity of Darkness hanya membuatnya terlihat dan merasa lebih jahat daripada yang sudah dilakukannya.

Kehadiran gelap yang diwarisi dari Kaisar Iblis Pemalu Surga sendiri adalah sesuatu yang tidak bisa ditolak oleh makhluk apapun di seluruh Wilayah Ilahi Utara. Kemanapun dia pergi, awan gelap berhenti dan iblis menundukkan kepala karena ketakutan. Jiwa mereka sangat gemetar sehingga mereka merasa ingin berlutut sendiri.

Agak jauh, Qianye Ying'er memperhatikan Yun Che dan hanya Yun Che yang perlahan berjalan ke depan. Tidak ada hal lain di dunia ini yang penting.

Ada juga sosok berwarna-warni bersembunyi lebih jauh di balik awan gelap yang bergolak. Mereka tidak bersuara atau berusaha mendekati tempat kejadian.

"Ayah kerajaan, itu dia … itu benar-benar dia."

Berdiri di sudut terjauh dari Wilayah Suci adalah seorang wanita dengan pakaian ungu. Dia memeluk dadanya dan menatap pria di langit dengan ekspresi bingung di wajahnya.

Dia adalah Dongfang Hanwei.

Frost Timur adalah negara kecil di Ranah Reruntuhan Timur. Biasanya, mereka tidak memenuhi syarat untuk menghadiri acara seperti ini.

Namun, Real Ruins Timur adalah batu loncatan pertama Yun Che setelah bergabung dengan Wilayah Ilahi Utara, dan Frost Timur adalah tempat tinggal pertamanya.

Chi Wuyao tahu perjalanan Yun Che di Wilayah Ilahi Utara seperti punggung tangannya. Itulah sebabnya dia mengirim undangan ke Frost Timur, atau lebih tepatnya Putri Frost Timur yang melakukan kontak dengan Yun Che pada awalnya, Dongfang Hanwei.

Raja Frost Timur hampir tidak bisa menggambarkan bagaimana perasaannya saat dia melihat pria di langit. Dia bergumam pada dirinya sendiri, "Nenek moyang kita pasti mengawasi kita. Siapa yang mengira bahwa orang yang menyelamatkan kita adalah Master Iblis sendiri? "

Mereka adalah negara yang dipilih Yun Che untuk tinggal ketika dia pertama kali tiba di Wilayah Ilahi Utara dan bahkan membantu selama mereka membutuhkan. Dia sudah bisa membayangkan bagaimana hubungan itu sendiri akan sepenuhnya mengubah masa depan negaranya. Mereka mungkin tidak akan naik sampai ke surga kesembilan, tetapi dia ragu ada orang yang berani menindas mereka setelah hari ini.

The Witches, the Moon Eaters, the Yama Devils … baginya, mereka adalah "dewa" yang hanya ada dalam legenda. Mereka adalah makhluk yang bahkan tidak berhak dia hormati. Tapi sekarang, mereka semua berlutut di depan pria yang pernah menyelamatkan nyawanya. Dongfang Hanwei menatap Yun Che dan bergumam dengan linglung, "Ayah kerajaan … menurutmu dia masih mengingatku?"

"…" Raja Embun Beku Timur menepuk pundaknya sebelum menghela napas pelan.

Bagi Frost Timur, itu adalah berkah seumur hidup bisa bertemu Yun Che. Tapi untuk Dongfang Hanwei … itu mungkin kesusahan seumur hidup.

Lagi pula, bagaimana seseorang bisa puas dengan air yang sederhana setelah mereka menyaksikan laut yang menakjubkan itu sendiri?

Di sudut lain, ada gadis lain yang sedang menatap pria perkasa di awan dengan linglung. Tidak seperti Dongfang Hanwei, dia memiliki mata yang terlihat seperti bintang, dan dia tersenyum dan menangis pada saat bersamaan.

Yun Shang sekarang berusia delapan belas tahun dan seorang wanita muda. Meskipun dia masih mengenakan gaun putih berawan seperti sebelumnya, kepolosannya yang seperti anak kecil telah memudar seiring bertambahnya usia. Rambutnya yang biru tua digulung menjadi gaya rambut abadi yang terbang, dan tingkah lakunya yang sederhana namun elegan memberinya penampilan transenden yang entah bagaimana menghalangi orang untuk memiliki pemikiran amoral tentang dirinya. Pelangi menari-nari di matanya, dan senyumannya terlihat seindah permata.

"Apakah kamu ingin bertemu dengannya, Shang'er?" Yun Ting bertanya padanya. Dia bersemangat karena dia bingung dengan segalanya.

Semua yang terjadi saat itu hampir terasa seperti mimpi hari ini.

Tapi Yun Shang menggelengkan kepalanya, gerakan bergoyang menyebabkan air mata kecil keluar dari matanya. Masih menjaga pandangannya tertuju pada pria di langit, dia berkata dengan lembut, "Belum … tapi suatu hari, suatu hari, dia akan mendengar tentang aku."

Itu adalah impian, motivasi, dan keinginan terbesarnya dalam hidup.

"Jangan lupakan janji kita… saat aku besar nanti… saat aku menemukanmu lagi… Kuharap senyummu… tidak akan sesedih sekarang…"

Matanya semakin kabur saat dia mengulangi kata-kata yang dia katakan pada Yun Che beberapa waktu yang lalu.

Baik itu penghuni dari tiga kerajaan raja atau orang-orang di Wilayah Ilahi Utara, semua orang melihat ke arah Yun Che ketika dia berhenti ketika dia tiba di puncak Kuil Surga. Tingginya sembilan ratus sembilan puluh sembilan tingkat, Kuil Surga tertinggi yang pernah dibuat dalam sejarah Wilayah Ilahi Utara. Tidak ada penobatan kaisar dewa yang bahkan mendekati ini.

Di atas Kuil Surga, Yun Che perlahan berbalik dan mengamati makhluk di bawah kakinya.

Apakah dia seorang kaisar dewa? Tidak, dia ada di atas mereka. Dia adalah Master Iblis sejati pertama yang memasuki sejarah Wilayah Ilahi Utara.

Namun, tidak ada emosi di belakang matanya. Dia tampak begitu tenang sehingga menatapnya serasa menatap ke dalam danau yang gelap dengan kedalaman tak berdasar.

Aku tidak ingin menjadi tuan atas apa pun, tetapi takdir tidak akan mengabulkan permintaanku yang sederhana.

Sekarang saya telah menjadi penguasa kegelapan, mengapa saya tidak akan menelan tanah kotor itu dalam kegelapan?

Mulai hari ini dan seterusnya, semua kehidupan di Wilayah Ilahi Utara adalah alat dan pedang saya.

Darah, kematian, kebencian, kemarahan, pembunuhan, teror, keputusasaan…

Saya akan mengambil kembali kedamaian yang saya berikan kepada Anda semua dengan tangan saya sendiri ratusan dan ribuan kali lipat.

Realm Dewa yang saya selamatkan, Realm Dewa yang mengambil segalanya dari saya tidak layak apa-apa selain neraka tanpa cahaya!

Yan Tianxiao terbang ke atas sampai dia setinggi pinggang Yun Che. Kemudian, dia menyatakan dengan suara angkuh, "Che of Yun, seorang pria yang baru berusia tiga puluhan, adalah penerus garis darah dan seni iblis Kaisar Iblis Pemalu Surga yang tak tertandingi. Pembuluh darah dan kekuatan iblisnya punah di dunia ini, dan statusnya tidak dapat disaingi oleh siapa pun. Dia adalah hadiah tertinggi yang ditinggalkan Kaisar Iblis Pemukul Surga untuk kita, Wilayah Ilahi Utara. "

"Kami, Alam Iblis Yama, Alam Pencuri Jiwa, dan Alam Bulan Terbakar, tunduk di hadapan kekuatan, kebajikan, dan ambisinya. Semoga Guru Iblis Tertinggi memimpin tiga alam dan Wilayah Ilahi Utara ke tingkat yang lebih tinggi! "

Yan Tianxiao melambaikan tangan dan mengangkat Altar Persembahan Surga. Sebuah prasasti muncul di depan Yun Che juga.

"Silakan masuk ke Surga Persembahan Altar, Guru Iblis. Hanya surga dan bumi yang layak untuk menjadi saksi kemuliaan Anda yang belum pernah terjadi sebelumnya. "

Tapi Yun Che tidak melangkah maju seperti yang dikatakan Yan Tianxiao. Dia hanya tertawa kecil dan berkata, "Tidak perlu. Mereka tidak layak. "

Itu hanya empat kata, tetapi ketidaksopanan tanpa batas yang tidak akan mentolerir bahkan langit dan bumi tidak salah lagi.

Yun Che melambaikan tangannya, dan prasasti persembahan surga langsung lenyap.

Gemuruh…

Awan gelap di langit bergetar dengan gelisah. Untuk waktu yang lama, seorang raja setinggi apapun yang menjalani penobatan selalu meminta perlindungan dan kesaksian tentang hukum surgawi. Itu sama di semua pesawat dan wilayah.

Tidak ada seorang pun … bahkan kaisar dewa yang sangat arogan pernah berani menyinggung hukum surgawi. Sampai sekarang.

Yan Tianxiao tercengang. Daerah Suci Mencuri Jiwa begitu hening sehingga suara pin yang mengenai tanah bisa terdengar.

Bagi orang luar, arogansi Yun Che terlalu berlebihan.

Tapi tidak untuk Qianye Ying'er dan Chi Wuyao. Mereka tahu … bahwa hukum surgawi benar-benar tidak layak bagi Yun Che.