Against the Gods – Chapter 1710 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1710 | Baca Novel Online

Meningkatkan Tirai Perang

"Kami akhirnya berhasil menerobos."

Qianye Ying'er muncul di sisi Yun Che. Dia memandangnya ke atas dan ke bawah satu kali sebelum berkata, "Kamu menggunakan energi yin primordial di Laut Tulang Kegelapan Abadi untuk meningkatkan kultivasi kamu dua tingkat. Menurut kecepatan ini dan 'kemacetan' yang tampaknya tidak ada dari Vena Mendalam Dewa Jahat Anda, Anda akan dapat menembus batas Alam Berdaulat Ilahi dan menjadi Guru Ilahi dalam waktu sekitar empat atau lima tahun. "

"Cukup." Yun Che berbalik. "Mari kembali ke Alam Pencuri Jiwa."

Ketika mereka mencapai Alam Pencuri Jiwa, Penyihir Chanyi dan Penyihir Yu Wu keluar untuk menyambut mereka kembali. Keagungan Anda.

Setelah menjalani "Pertumbuhan Gelap" Yun Che selama satu tahun penuh, para Penyihir, Pemakan Bulan, dan Setan Yama telah mencapai kompatibilitas yang lebih besar dengan kekuatan dewa iblis mereka. Kultivasi Yu Wu dan Chanyi juga telah berkembang pesat dan mereka telah mencapai tingkat kesembilan dari Alam Guru Ilahi.

Jika bukan karena "Pertumbuhan Gelap" Yun Che, mereka akan membutuhkan setidaknya seribu tahun untuk mencapai tingkat kultivasi itu.

Di mana tuanmu? Tanya Yun Che.

"Keagungan Anda, Guru belum berada di Wilayah Suci selama periode waktu ini. Namun, Guru telah menerima kabar dari terobosan Guru Iblis, jadi dia harus segera kembali. "

Baru saja Chanyi selesai berbicara, suara kapas dan menggoda terdengar di telinganya. "Ya Tuan Guru Iblis, apakah Anda benar-benar bersemangat untuk bertindak?"

Siapapun akan tahu bahwa kata-kata ini mengacu pada keinginan Yun Che untuk "balas dendam", tapi ketika Chi Wuyao mengatakannya, sepertinya dia mencoba menggodanya. Warna langsung mekar di pipi Yu Wu dan Chanyi saat mereka menundukkan kepala halus mereka.

Chi Wuyao tampil menggoda seperti biasanya. Tapi kali ini … dia sepertinya sedikit menghabiskan juga.

Setelah Yun Che dinobatkan sebagai Guru Iblis, dia menghabiskan sebagian besar waktunya untuk berkultivasi atau memberikan berkah dari Bencana Kegelapan Abadi kepada para elit di Wilayah Ilahi Utara. Dia juga menggunakan "Pertumbuhan Gelap" pada individu yang membentuk inti dari kekuatan pasukannya. Chi Wuyao dibiarkan menjalankan seluruh Wilayah Ilahi Utara sendirian.

"Saya telah mencapai tingkat kesepuluh Realm Sovereign Divine." Wajah Yun Che tanpa ekspresi, tapi lapisan energi hitam kusam berputar-putar di sekelilingnya dengan gelisah. "Kita bisa mulai!"

Yun Che memiliki penguasaan tertinggi atas energi Mendalam Kegelapan, jadi sangat jarang untuk melihat energi kegelapannya sedikit di luar kendali.

Dia benar-benar… bosan menunggu.

Setan dalam hatinya tidak pernah berhenti menyiksanya selama beberapa tahun terakhir ini yang dia habiskan di Wilayah Ilahi Utara. Mereka mencabik-cabiknya dari dalam dengan hiruk pikuk, seolah-olah mereka terus-menerus berusaha membebaskan diri dari penjara tubuhnya.

"Baik." Chi Wuyao tidak mencoba untuk mencegahnya seperti yang dilakukan Qianye Ying'er. Dia hanya mengangguk pelan. "Panggung sudah diatur. Satu-satunya hal yang harus dilakukan adalah menarik kembali tirai gelap ini. "

"Namun, sebelum kita mulai dengan sungguh-sungguh, kita perlu memperhitungkan semua variabel lagi." Chi Wuyao mengalihkan pandangan indahnya ke arahnya. "Yun Che, apa kau masih ingin menjadikan tempat itu sebagai 【stage】 pertama kita?"

"Iya!"

Yun Che mengangkat tangan dan kuali putih keabu-abuan segera muncul di depannya.

Ini adalah Great Void Cauldron yang dijarah Yun Che dari tubuh Yang Mulia Tai Yin setelah dia membunuhnya di God Realm of Absolute Beginning.

Sebagai artefak yang diwarisi dari Alam Dewa Surga Abadi dari para dewa, Kuali Void Besar bukan hanya artefak spasial yang paling kuat di Alam Dewa Surga Abadi. Itu adalah artefak spasial yang paling kuat di seluruh Wilayah Ilahi Timur.

Formasi dimensi raksasa yang telah menghubungkan Alam Dewa Surga Abadi ke perbatasan Primal Chaos, yang telah dibangun karena malapetaka merah, telah dibangun dengan menggunakan Great Void Cauldron sebagai intinya.

Namun, seseorang harus memiliki kekuatan ilahi Surga Abadi untuk mengaktifkan kekuatan inti Kuali Kekosongan Besar. Jika orang luar mendapatkan kuali mereka, mereka mungkin bisa memaksanya membukanya, tapi itu tidak lebih dari artefak "mati" yang tidak berguna.

Chi Wuyao mengulurkan tangan dan memindahkan Great Void Cauldron ke sisinya. Dia menyimpannya dan berkata dengan suara kapas, "Omong-omong, sepotong berita menarik telah keluar dari Realm Surga Abadi Dewa Dewa baru-baru ini."

"Berita apa?" Qianye Ying'er bertanya.

"Alam Dewa Surga Abadi akan memilih putra mahkota baru dalam waktu sekitar satu bulan. Ini terjadi begitu cepat sehingga saya merasa sangat aneh, "kata Chi Wuyao dengan lesu.

Setelah Yun Che meningkatkan kompatibilitasnya dengan energi kegelapan, para praktisi mendalam dari Wilayah Divine Utara dapat sepenuhnya mengendalikan dan menarik aura kegelapan mereka bahkan ketika mereka meninggalkan batas-batas lingkungan gelap mereka. Mereka tidak perlu lagi khawatir kehilangan kendali dan identitas mereka terungkap.

Kesenjangan informasi yang besar mulai terbentuk antara Wilayah Ilahi Utara dan Wilayah Ilahi lainnya karena ini… Namun, ini adalah sesuatu yang tidak disadari oleh tiga wilayah Ilahi dan pada saat mereka melakukannya, akan sangat terlambat.

"Apakah itu Zhou Qingfeng?" Qianye Ying'er segera menyebutkan nama orang yang menurutnya adalah kandidat yang paling mungkin. Setelah itu, dia tertawa menghina. "Hmph, hanya sampah."

Tidak ada seorang pun dari Alam Dewa Surga Abadi di generasinya yang layak untuk diperhatikan.

"Siapa itu tidak penting." Chi Wuyao tertawa lembut. "Begitu saya mendapatkan berita itu, saya segera mengambil keuntungan dari situasi dan membantu Alam Dewa Surga Abadi menyebarkan berita itu. Tapi aku akhirnya menjalankan Hua Jin dengan compang-camping. Jika Tuan Iblis Tuanku punya waktu luang, jangan lupa untuk menyiraminya sedikit. "

"… Ini benar-benar kesempatan yang cukup bagus," jawab Yun Che dengan suara dingin.

Oh? Chi Wuyao tiba-tiba mengalihkan pandangan indahnya ke arahnya. Senyuman merekah di wajahnya, menyebabkan daya pikatnya yang memesona memenuhi udara. "Jadi Tuan Iblis Tuanku tidak menentang untuk menghadiahkan Hua Jin dengan nektar mu? Lalu aku akan meminta Hua Jin untuk pergi dan menerima hadiahnya nanti? "

"Jika Anda hanya memberi penghargaan kepada satu orang, apakah Anda tidak takut delapan Penyihir lainnya akan mulai merasa diabaikan?" Qianye Ying'er mendengus pelan. Alisnya melengkung menjadi bulan sabit saat senyum kecil terlihat di bibirnya. "Mengapa kamu tidak mengirimkan kesembilan Penyihir kepadanya untuk menghindari pilih kasih! Dia pasti akan dengan senang hati membantu mereka! "

"Sebelum kita memasuki 'panggung', saya akan memberikan Pertumbuhan Gelap pada mereka sekali lagi." Yun Che mengucapkan kata-kata itu dengan singkat sebelum dia berbalik dan pergi.

Chi Wuyao menghela nafas lembut, tapi bibirnya melengkung menjadi senyuman menggoda setelah itu. "Ah, betapa tidak romantisnya."

Qianye Ying'er dengan dingin menjawab, "Sekarang kita telah mencapai titik ini, pikirannya pasti tertuju pada apa yang terjadi saat itu."

Ini juga mengapa saya berhenti mencoba untuk menghalangi dia. Senyum memikat Chi Wuyao perlahan menghilang saat dia mengucapkan kata-kata itu. Cahaya dingin yang suram tanpa suara mulai berkilauan di matanya. "Selama setahun terakhir, saya telah mengamati perubahan di Wilayah Ilahi Utara sambil menganalisis skenario pertempuran yang mungkin kita hadapi."

"Meskipun kekuatan elit Wilayah Ilahi Utara tidak dapat dibandingkan dengan salah satu dari tiga wilayah ilahi, kami … memang dapat membuka tabir perang."

"Karena faktor penentu akhir bukanlah kekuatan gabungan dari kedua sisi. Ini… Yun Che! "

Meskipun kekuatan eselon atas Wilayah Ilahi Utara telah benar-benar mengalami transformasi selama setahun terakhir, mereka masih jauh lebih lemah daripada para ahli dari wilayah dewa lainnya. Ini adalah sesuatu yang tidak bisa disangkal. Namun, Qianye Ying'er tidak terkejut dengan pernyataan Chi Wuyao. Bola emasnya juga menjadi dingin saat dia bertanya, "Jadi apa pendapat daerah lain tentang penobatan Yun Che sebagai Master Iblis dari Wilayah Ilahi Utara?"

"Boneka," jawab Chi Wuyao, "dan boneka yang agak menyedihkan."

Seperti yang diharapkan. Qianye Ying'er tertawa kecil. Dia tidak punya pilihan selain mengakui satu hal. Jika dia tidak berada di sisi Yun Che beberapa tahun terakhir ini, jika dia masih seseorang yang berasal dari Wilayah Suci Timur, dia pasti akan memiliki pendapat yang sama dengan mereka.

Lagipula, bagaimana mungkin seorang junior, yang tidak punya pilihan selain melarikan diri dengan menyedihkan ke Wilayah Ilahi Utara ketika dia diburu oleh semua wilayah dewa, benar-benar menjadi 'Guru Iblis' dari Wilayah Ilahi Utara?

Apakah karena dia memiliki warisan Dewa Jahat? Tidak peduli seberapa "menyedihkan dan melarat" Wilayah Ilahi Utara, ini masih terlalu konyol.

Bahkan jika semua orang di tiga wilayah ilahi tahu tentang kembalinya Kaisar Iblis Pemukul Surga, bahkan jika mereka tahu bahwa Yun Che telah mewarisi warisannya, itu tetap akan menjadi lelucon bagi mereka. Bahkan, hal itu mungkin semakin mengukuhkan statusnya sebagai "boneka" di benak mereka.

Kaisar Surga Abadi Ilahi menyadari betapa menakutkannya kekuatan Yun Che. Meski begitu, meski transformasinya yang keterlaluan sangat mencengangkan, itu bukanlah sesuatu yang akan menimbulkan kekhawatiran. Bagaimanapun, Wilayah Ilahi Utara pada akhirnya tetaplah Wilayah Ilahi Utara. Bahkan jika satu kaisar dewa lagi muncul, itu tidak perlu dikhawatirkan. Bahkan jika beberapa Kaisar Ilahi muncul, mereka hanya akan menjadi sekelompok Iblis yang terperangkap dalam sangkar.

Alasan mengapa mereka takut pada Yun Che adalah karena akan menjadi apa dia di masa depan.

Namun, mereka tidak pernah membayangkan bahwa Yun Che akan menyebabkan Wilayah Ilahi Utara mengalami transformasi besar-besaran selama beberapa tahun terakhir. Mereka juga tidak pernah membayangkan bahwa "masa depan" akan datang secepat itu.

"Musuh termudah untuk diam dengan satu potong pedang adalah mereka yang ceroboh dan tidak sadar," kata Chi Wuyao dengan lesu. Setelah itu, dia tertawa mencela diri sendiri. "Siapa yang mengira bahwa keadaan menyedihkan dari Wilayah Ilahi Utara, sebuah negara yang telah ada sejak awal, sebenarnya akan menjadi keuntungan terbesarnya."

"Apakah kita benar-benar akan memulai?" Qianye Ying'er tiba-tiba bertanya.

"Tentu saja." Chi Wuyao menatap ke kejauhan. "Bagaimana mungkin aku berani untuk menarik kembali janji yang aku buat kepada Tuan Iblis Tuan kita."

"Selain itu, saya selalu memiliki perasaan ini," lanjut Chi Wuyao, "bahwa Tuan Guru Iblis kita masih menyembunyikan beberapa hal dari kita."

Qianye Ying'er: "…"

"Tentu saja, bisa menyembunyikan sesuatu bahkan dari kamu dan aku adalah sesuatu yang bisa disebut pertumbuhan yang mengagumkan jika menyangkut dirinya. Bahkan, dia mungkin akan memberikan kejutan yang tidak terduga tapi menyenangkan kepada kita ketika waktunya tiba. " Senyum tipis muncul kembali di wajah Chi Wuyao. "Dia sangat ingin membalas dendam … Tapi di sisi lain, dia sangat sadar, lebih daripada orang lain, tentang bagaimana dia jatuh ke dalam keadaan seperti itu. Kalau begitu, jika dia tidak merasa cukup percaya diri, akankah dia benar-benar siap untuk mengambil langkah maju ini? "

"Hmph, kamu sangat percaya padanya," kata Qianye Ying'er.

Ai. Chi Wuyao menghela nafas dengan murung. "Pada akhirnya, dia masih laki-laki saya. Apa lagi yang bisa saya lakukan selain percaya padanya? Bahkan jika dia hanya disengaja, saya hanya bisa membiarkan dia melakukan apa yang dia inginkan. "

Setelah dia selesai berbicara, matanya yang indah menatap ke arah Qianye Ying'er saat dia tertawa pelan. Ini persis seperti yang Mu Xuanyin gunakan untuk memanjakannya saat itu.

"…" Qianye Ying'er tiba-tiba mengulurkan tangannya. "Serahkan Great Void Cauldron padaku."

Oh? Keheranan muncul di wajah Chi Wuyao, tapi dia goyah saat dia melihat sorot mata Qianye Ying'er. "Apakah kamu berpikir …"

"Jumlah darah dan dosa yang menutupi diriku sudah cukup lama untuk menyeretku ke lapisan neraka kedelapan belas," kata Qianye Ying'er dengan suara dingin. "Jadi, secara alami Anda harus menyerahkan hal-hal seperti itu kepada orang berdosa seperti saya."

"Saya memiliki Batu Ni Yuan, jadi saya bisa mengubah aura saya … Ini akan menjadi cara teraman bagi saya untuk melakukannya." Tatapannya berubah gelap dan menyeramkan. "Karena aku memahami Surga Abadi jauh lebih darimu, jauh lebih dari siapapun di Wilayah Utara."

Setelah beberapa saat ragu, Chi Wuyao mengangguk kecil dan berkata, "Oke."

Kuali Kekosongan Besar muncul dan dia mendorongnya ke arah Qianye Ying'er.

Dia mengetuk udara dengan jarinya dan sekelompok cahaya jiwa terbang menuju Qianye Ying'er. "Ini adalah tiga alam bintang yang paling cocok, kapan kamu akan bergerak?"

"Sekarang juga!"

Suaranya masih terdengar di telinga Chi Wuyao, tapi Qianye Ying'er sudah melayang ke langit. Dia tidak menuju ke arah Yun Che atau memanggilnya. Sebaliknya, dia terbang ke arah selatan Wilayah Ilahi Utara dengan kecepatan tercepatnya.

Dengan napas yang sangat lembut, Chi Wuyao berbisik, "Hua Jin, pergi."

Sosok lain naik ke udara saat Hua Jin mengejar Qianye Ying'er.

Wilayah bintang gelap yang luas dan suram.

Qianye Ying'er berhenti di tempat ini. Alam bintang yang agak besar di Wilayah Ilahi Utara terbentang di depannya. Ini adalah dunia bintang yang lebih rendah yang dekat dengan perbatasan Wilayah Ilahi Utara. Karena kedekatannya dengan perbatasan, aura kegelapan di tempat ini agak tipis, namun alam bintang ini masih memiliki reputasi yang menakutkan di kawasan bintang gelap ini.

Qianye Ying'er mengangkat tangannya dan Great Void Cauldron muncul. Tubuh kuali putih keabu-abuan mengembang saat dia menyuntikkan tenaga ke dalamnya. Itu dengan cepat membengkak sampai beberapa kilometer panjangnya.

Pada saat yang sama, kekuatan yang sangat berat menyelimuti semua makhluk hidup di alam bintang ini. Tanpa disadari mereka mengangkat kepala ke langit saat mereka gemetar dan tersentak karena teror tak dikenal yang mencengkeram hati dan jiwa mereka.

Meskipun dia tidak dapat menggunakan divine power spasial dari Great Void Cauldron, sebagai artefak divine primordial, itu adalah wadah yang sangat bagus untuk kekuatan, sebuah item yang praktis tidak bisa dihancurkan di era saat ini.

Setelah dia menyuntikkan tenaga yang cukup ke dalam kuali, Qianye Ying'er mendorongnya dengan lembut. The Great Void Cauldron langsung berubah menjadi meteor putih pucat. Itu meluncur ke bawah, tanpa ampun menabrak permukaan alam bintang.

Ledakan——

Cahaya ilahi yang menghancurkan dan ledakan riuh memenuhi udara. Alam bintang tidak serapuh planet, tetapi kekuatan Guru Ilahi tidak kurang dari bencana yang mengakhiri dunia ke alam bintang yang lebih rendah.

Saat kekuatan Great Void Cauldron meletus, retakan yang tak terhitung jumlahnya langsung muncul di permukaan alam bintang yang rapuh. Detik berikutnya, seluruh alam bintang hancur, mengubur makhluk hidup yang tak terhitung jumlahnya bersamanya.

Ratapan penderitaan, aura keputusasaan, rasa darah segar… Qianye Ying'er tanpa ekspresi menatap kehancuran, ekspresinya tidak berubah.

Sama seperti Dewi Brahma Monarch di masa lalu, yang memandang semua kehidupan tidak lebih dari sebilah rumput.