Against the Gods – Chapter 1721 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1721 | Baca Novel Online

Surga Abadi yang Bersimbah Darah (3)

Aura iblis mengerikan yang luar biasa jumlahnya meletus dari tengah dan sisi selatan Wilayah Ilahi Timur sekaligus. Mereka mengubah semua ruang dan melahap semua cahaya di sekitar mereka tanpa pertanyaan.

Sebuah bahtera yang tampak jompo yang dapat menampung paling banyak beberapa ratus ribu praktisi yang mendalam muncul dari selatan Wilayah Divine Easten. Bahtera yang dalam itu sendiri tampak seperti bahtera yang sangat dalam, tetapi tidak seperti orang yang melayang keluar dari kabut hitam.

Itu tidak lain adalah Kaisar Yama sendiri, Yan Tianxiao!

"Membunuh!"

Dan dimulailah penciptaan lautan mayat yang tak berujung.

Di sekelilingnya, Iblis Yama, Yama Hantu, dan Prajurit Yama bergegas menuju alam yang bergetar di depan mereka.

Di sisi lain, para Penyihir, Roh Jiwa dan Pelayan Jiwa yang dipimpin oleh Penyihir Pertama Jie Xin dan Jie Ling juga memamerkan taring gelap mereka pada musuh mereka.

Tian Muyi dari Alam Surga Kekaisaran, Huo Tianxing dari Alam Bencana yang Sunyi, Sage Viper Agung dari Alam Python Ilahi …

Semua "pijakan" pada proyeksi Chi Wuyao dan Qianye Ying'er berubah menjadi pusaran kegelapan yang merusak sekaligus.

Alam bintang rendah dan menengah di utara Daerah Ilahi Timur diatasi satu per satu, yang membuat mata semua orang terfokus pada mereka. Melebihi semua ekspektasi, para praktisi dark Deep dari raja dan sebagian besar alam bintang atas telah berhasil menyusup ke wilayah tengah dan selatan Wilayah Divine Timur.

Ada iblis yang tak terhitung jumlahnya di dalam bahtera mendalam para pengungsi yang melarikan diri dari alam utara.

Tetapi tidak ada satu orang pun yang memperhatikan mereka sampai semuanya terlambat.

Mudah untuk mengidentifikasi orang jahat. Aura mereka begitu kacau sehingga mereka sendiri tidak bisa mengendalikannya. Karena itu, mustahil bagi seseorang untuk menyembunyikan diri mereka untuk waktu yang lama, apalagi seluruh kelompok orang jahat.

Fakta itu benar selama jutaan tahun; sejak hari Alam Dewa sendiri didirikan. Itu hanya akal sehat.

Dan tidak ada yang lebih menakutkan dan kurang bisa dipertahankan daripada sesuatu yang melampaui akal sehat.

Ini adalah awal sebenarnya dari malapetaka iblis.

Bumi dari alam yang tak terhitung jumlahnya langsung diwarnai dengan kegelapan dan darah.

Eternal Heaven Realm baru saja mentransfer kekuatan inti lebih dari seratus empat puluh bintang atas ke utara untuk menghadapi serangan. Bahkan raja alam telah menjawab panggilan untuk mempersenjatai dan meninggalkan kerajaan mereka. Akibatnya, wilayah selatan sebagian besar kosong dan tidak dijaga.

Itulah saat kekuatan gelap dari dua raja wilayah Divine Region Utara menyerang!

Mimpi buruk sejati turun ketika "Suara Surga Abadi" Yun Che menyebar ke seluruh Wilayah Ilahi Timur.

………………

Sementara itu, di Alam Dewa Surga Abadi, semua orang terkejut setelah formasi teleportasi besar mereka yang paling penting dihancurkan, dan tiga aura kegelapan yang sangat menakutkan telah meletus dari tiga arah yang berbeda. Para Penjaga, Tetua Surga Abadi, Para Adjudikator dan semua orang telah bergegas keluar dari istana dan aula mereka segera untuk menyelidiki mereka.

Yang Mulia Tai Yu sedang menatap ke depan tanpa menggerakkan satu otot pun. Pupil matanya menyusut, dan kulit kepalanya kesemutan tidak seperti sebelumnya.

Itu karena dia tidak percaya betapa kuatnya energi iblis itu.

Tidak hanya mereka semua kaisar dewa, bahkan yang paling lemah di antara mereka … sekuat Kaisar Surga Abadi sendiri, jika tidak lebih kuat!

Tiga kaisar dewa !?

Bagaimana ini mungkin? Dari mana asalnya !? Dan sudah berapa lama mereka bersembunyi di dalam Alam Surga Abadi ??

Pikiran terakhir yang berkecamuk di benaknya adalah yang terburuk dari semuanya. Ketiga kaisar dewa — begitu kuat sehingga dia benar-benar gemetar karena ketakutan — telah muncul langsung di dalam perbatasan mereka, jadi sudah terlambat bahkan jika dia mengaktifkan penghalang penyegel terkuat mereka sekarang.

Lonceng Surga Abadi berdering tanpa peringatan, dan ekspresi buruk Yang Terhormat Tai Yu berubah menjadi warna ungu baru. Dia segera berbalik dan bergegas menuju jantung alam dewa.

Di sanalah dia melihat sosok hitam pekat berbalik menghadapnya.

"Yun … Che …" Yang Mulia Tai Yu bergumam dan mengalami kilas balik seketika.

Dia telah merasakan aura Yun Che di perbatasan Wilayah Ilahi Utara; kembali ketika Zhou Qingchen meninggal, dan dia harus secara fisik menyeret Zhou Xuzi pergi atau berisiko kehilangan kaisar tuhannya. Namun, karena dia belum melihat sekilas penampilan pemuda itu pada saat itu, secara teknis ini adalah pertemuan pertama mereka setelah berakhirnya bencana merah.

Rasanya sudah lama sekali sejak terakhir kali dia melihat Yun Che.

Dalam ingatannya, mata Yun Che sejelas air. Saat menghadapi para tetua, tatapannya lembut dan penuh hormat. Ketika dia bertarung di Panggung Lord, matanya dipenuhi dengan begitu banyak tekad sehingga itu menggerakkan hati siapa pun … dia terutama ingat saat dia menghadapi Kaisar Iblis Pemalu Surga sendirian di tepi Primal Chaos. Tidak ada anak muda di zaman ini yang bersinar seterang pria muda ini saat itu.

Hari ini, rambut hitam Yun Che mengambang di belakangnya dengan kekuatan yang tak terlihat; setiap untaian diresapi dengan kegelapan yang tak terbayangkan. Senyumannya gelap dan menyeramkan, dan matanya… hampir merupakan kolam jurang yang paling menakutkan yang pernah dia lihat dalam hidupnya.

Aura pemuda itu adalah tingkat sepuluh Divine Sovereign, tetapi seluruh tubuhnya terasa sedingin es.

"Bulan… Membelah… Cascade!" Tai Yu bergumam pada dirinya sendiri. Itulah salah satu cara Yun Che menyelinap masuk tanpa ada yang menyadarinya.

Meski begitu, mereka adalah kerajaan raja, dan mereka telah membiarkan Penguasa Ilahi — tidak kurang Penguasa Ilahi yang gelap — menyelinap sampai ke inti mereka tanpa terdeteksi. Setidaknya itu memalukan.

Yang Mulia Tai Yu mengangkat tangannya saat lingkaran energi putih pucat muncul di antara jari-jarinya. Kekuatan besar dari Master Ilahi tingkat sepuluh segera turun ke atas Yun Che.

Tapi semua pemuda itu harus menawarkan Penjaga terkuat dari Alam Surga Abadi adalah senyuman yang menakutkan dan tidak bisa dimengerti. Dia mengangkat tangan untuk mengungkapkan bahtera mendalam berukuran merah di saku di telapak tangannya. Kemudian, dia menjentikkannya ke udara dan melihatnya berubah menjadi raksasa sepanjang tiga puluh ribu meter yang menghalangi matahari.

Yang Mulia Tai Yu secara otomatis melihat ke atas. Kemudian, matanya melebar seolah-olah seseorang telah menyinari sejuta sinar cahaya yang menusuk itu.

Qianye Ying'er adalah orang pertama yang melompat keluar dari pintu masuk Primordial Mendalam Ark, Oracle Ilahi menghantam Yang Mulia Tai Yu seperti ular emas.

Di belakangnya, para Pelahap Bulan, Utusan Ilahi Bulan Terbakar, dan Pengawal Bulan Terbakar yang dipimpin oleh Fen Daoqi bergegas keluar dan membentuk tirai kegelapan raksasa putus asa yang menutupi langit itu sendiri.

Kekuatan penuh dari Alam Bulan Terbakar telah turun ke Alam Dewa Surga Abadi.

Pada saat itu, keterkejutan Yang Mulia Tai Yu dan penghuni Alam Surga Abadi lainnya hampir cukup untuk membunuh mereka di tempat.

Di bawah kegelapan, suara Guru Iblis terdengar lebih kejam dan lebih kejam bahkan dari suara iblis sejati. "Membunuh mereka semua. Setiap manusia … setiap binatang … setiap tanaman … Semua. Harus. Mati!"

Orang-orang iblis dari Alam Bulan Terbakar tidak menanggapi perintahnya secara lisan. Mereka hanya melepaskan kegelapan, kekerasan dan kemarahan yang telah mereka tahan selama beberapa generasi ke arah makhluk yang gemetar di bawah kaki mereka.

LEDAKAN-

Hanya sekejap yang diperlukan untuk mengubah tanah paling suci di Wilayah Ilahi Timur menjadi medan perang berdarah dan berasap.

Pewaris dari kekuatan abadi Alam Surga Abadi disebut "Penjaga" karena suatu alasan. Itu karena mereka tidak hanya mewarisi kekuatan, tetapi juga keinginan untuk melindungi Alam Surga Abadi, Wilayah Ilahi Timur, dan keadilan!

Tidak hanya itu, Guardian bukan satu-satunya yang melakukan kehendak ini, itu juga termasuk semua penghuni Alam Surga Abadi.

Momen shock hanya berlangsung sesaat. Ketika darah tumpah di tanah suci Alam Surga Abadi, ketika wajah-wajah yang mereka kenal yang pernah mereka kenal diledakkan tepat di depan mata mereka, kepercayaan mereka segera mengubah mereka menjadi binatang buas yang akan melakukan segalanya untuk melindungi apa yang penting bagi mereka.

Para praktisi mendalam dari Alam Surga Abadi dan Alam Bulan Terbara saling bentrok seperti binatang buas. Kedua belah pihak menggunakan taring paling tajam mereka untuk menghancurkan musuh mereka.

Mereka bertempur di Alam Dewa Surga Abadi. Jumlah praktisi mendalam Alam Surga Abadi setidaknya seratus kali lebih besar dari pada Alam Bulan Terbakar.

Namun, Zhou Xuzi, enam Penjaga, dan separuh tetua baru saja pergi untuk memadamkan serangan di utara. Sementara itu, Alam Bulan Terbakar telah muncul dengan semua Pemakan Bulan dan Utusan Ilahi Bulan Terbakar.

Tidak hanya itu, mereka harus berurusan dengan Qianye Ying'er, tiga Leluhur Yama yang menakutkan …

… Dan Master Iblis itu sendiri, Yun Che!

Pertempuran yang mengerikan meletus di seluruh tanah yang belum pernah berani dinodai siapa pun sebelumnya. Begitu banyak darah yang tumpah sehingga mulai membentuk kabut yang menutupi seluruh alam seperti awan.

Qianye Ying'er dan Yang Terhormat Tai Yu masih bertarung satu sama lain. Mereka berdua Level sepuluh Master Ilahi, sehingga dunia di bawah mereka menderita setiap kali mereka bentrok.

Yun Che melayang ke udara dan menatap dengan acuh tak acuh pada lautan darah yang menyebar dengan cepat di bawah kakinya. Kemudian, dia meregangkan lengannya lebar-lebar dan bergumam:

"Malapetaka… dan… Kemalangan!"

Dunia tiba-tiba menjadi redup ketika kegelapan turun dari atas. Badai kegelapan yang sangat besar muncul entah dari mana setelah Yun Che mengucapkan kata-kata itu.

Pada saat yang sama, sinar hitam tiba-tiba masuk ke mata para Pelahap Bulan dan Utusan Ilahi Pembakaran Bulan.

Badai kegelapan menyapu semua ruang dan memasuki tubuh gelap praktisi yang mendalam. Elemen gelap yang dikandungnya sangat tebal sehingga menggelembung, dan itu meningkatkan aura Moon Eater dan Burning Moon Divine Envoys seperti orang gila.

Di Alam Dewa Surga Abadi, Guardian adalah satu-satunya yang memiliki kekuatan untuk melawan para Pelahap Bulan dengan pijakan yang sama. Namun, itu dengan cepat berubah saat dunia menjadi gelap, dan Pelahap Bulan tiba-tiba tumbuh jauh lebih kuat dari sebelumnya. Mereka segera ditekan dan dilempar kembali dalam kekalahan.

Utusan Ilahi Bulan Terbakar juga membuat pekerjaan cepat dari Tetua Surga Abadi.

"JIEHAHAHAHA!"

Tiba-tiba, tawa gila yang terdengar seperti itu berasal dari tenggorokan roh jahat menembus semua keributan di medan perang dan ke telinga semua orang.

Seorang lelaki tua yang bengkok telah merobek ruang dirinya sendiri dan meraih kepala Penjaga dengan cengkeraman besi. Yang terakhir baru saja dipukul mundur oleh Fen Daoqi ketika dia ditangkap oleh tangan yang mengerikan, seperti cakar … saat berikutnya, energi hitam mengalir ke kepalanya, dan seluruh tubuhnya meledak menjadi potongan-potongan berdaging yang terbang puluhan kilometer jauhnya sebelum akhirnya menyentuh tanah. Itu sekeras itu kejam.

Dia bukan Penjaga pertama yang binasa di era ini, tetapi cara dia meninggal jelas merupakan yang terburuk dalam semua sejarah Alam Surga Abadi.

"Tai Huan !!" Yang Mulia Tai Yu berteriak begitu keras sampai darah mengalir di tenggorokannya.

JIEHA!

Setelah Yan One melakukan debutnya, raksasa kerangka setidaknya setinggi tiga ratus ribu meter jatuh dari langit dan menghantam tanah dalam satu ledakan raksasa. Itu adalah Yan Two. Di mana dia mendarat, kolom kegelapan melesat ke langit, dan tanah diubah menjadi lubang neraka raksasa. Ratusan ribu orang dimusnahkan dalam sekejap, dan hanya dua Sesepuh Surga Abadi yang berhasil melarikan diri hanya dengan beberapa luka.

Tetapi mereka hanya bertahan setengah napas lebih lama dari saudara-saudara mereka. Sepasang cakar hitam melewati punggung mereka sebelum mereka bisa melakukan apa pun dan mencabik-cabiknya. Hal terakhir yang mereka dengar adalah tawa Yan Two yang aneh, haus darah dan gembira.

Mereka berdua adalah Master Ilahi tingkat dua, namun mereka sama sekali tidak berdaya sebelum teror Yan Dua.

Setelah tinggal di Laut Tulang Kegelapan Abadi selama hampir jutaan tahun, ketiga Leluhur Yama telah tumbuh begitu kuat sehingga mereka benar-benar menakutkan. Apa yang seharusnya menjadi kebuntuan sementara segera berubah menjadi pembantaian sepihak setelah mereka muncul.

Yang Mulia Tai Yu tidak berani berpaling dari Qianye Ying'er bahkan untuk sesaat karena betapa kuatnya dia, tapi tidak ada yang mengabaikan bau darah kental yang memenuhi paru-parunya atau jeritan mengerikan yang menusuk jantungnya.

Selain itu, dia tidak dapat memahami mengapa Qianye Ying'er, yang telah dilumpuhkan dan dirampas dari warisan dan kekuatan ilahi oleh Qianye Fantian sendiri, mampu tumbuh sekuat ini dalam waktu yang singkat.

Tiba-tiba, dia melihat sekilas Yun Che dari sudut matanya.

Mengambang di udara, pemuda itu dikelilingi oleh badai kegelapan. Semua orang Iblis di bawah kekuasaannya bertarung seperti mereka menggunakan narkoba.

Bang !!

Dia mengayunkan cincin putih di tangannya ke Divine Oracle, dampaknya membelah ruang antara dia dan Qianye Ying'er. Kemudian, dia mundur dan menyerang ke arah Yun Che tanpa peringatan.

Namun, dia baru saja terbang beberapa meter ketika cakar hitam pekat tiba-tiba muncul tepat di jalannya. Tawa gelap dan menghina dari Yan Three segera menyusul. "Kembali ke taman bermainmu, anak kecil… jiehehehe!"

Karena terkejut, Tai Yu mencoba melakukan putaran cepat di udara, tetapi cakar itu masih menggores tulang rusuknya.

LEDAKAN-

Sebuah ledakan sehitam api penyucian meledak pada titik kontak, dan Yang Terhormat Tai Yu terlempar jauh sementara darah hitam tumpah melalui bibirnya.

Dia segera menstabilkan dirinya dan mencoba menuntut Yun Che lagi. Namun, dia membeku saat menyadari dunia di sekitarnya.

Dia berada di Alam Dewa Surga Abadi, salah satu dari hanya tiga alam raja di seluruh Wilayah Suci Timur. Ini adalah alam suci yang telah membawa seluruh sejarah dan kemuliaan mereka sejak didirikan.

Tapi di mana pun dia memandang, satu-satunya hal yang masuk ke dalam pandangannya adalah kehancuran berlumuran darah.

Bangunan yang melambangkan kerajaannya sedang runtuh …

Saudara-saudaranya dan murid-muridnya berteriak, menangis, dicabik-cabik, dibunuh dan dimasukkan ke dalam gunung-gunung tulang dan lautan darah di bawah kakinya …

Tiga Penjaga terakhir dari keluarganya yang bersahabat dengannya diserang oleh Pelahap Bulan yang mengamuk. Salah satu dari mereka tangannya digigit dari lengan mereka, dan satu memiliki tiga lubang hitam di seluruh tubuh mereka…

Pu…

Guardian lainnya, Honorable Tai Yao yang terluka parah terbelah menjadi tiga bagian setelah pukulan yang menghancurkan dari Yan One … hanya sepuluh hari yang lalu, mereka mengobrol dan minum dengan riang bersama …

"Ayah kerajaan… ayah kerajaan !! WAAAA… "

Dia mendengar keturunan kaisar dewanya menangis dan berteriak sekuat tenaga. Dia memalingkan matanya hanya untuk melihat mereka robek seperti rumput layu oleh sabit kegelapan saat mereka melarikan diri…

Tidak ada yang meninggal dengan mayat utuh tertinggal.

"Ugh… ah… ah… ah…" Matanya kehilangan semua warna, dan kulitnya pucat seperti mayat. Setiap rambut, setiap pori di tubuhnya bergetar hebat. Beku karena kaget, yang bisa dilakukannya hanyalah mengerang seperti orang yang sekarat.

Mimpi buruk…

Ini pasti… hanya mimpi buruk…

Yun Che menurunkan lengannya dan menarik Malapetaka dan Kesialan… karena sudah tidak diperlukan lagi.

Tanpa melirik sekali pun pada Yang Terhormat Tai Yu, dia berlari menuju Panggung Lord.

Suatu kali, dia telah membuat namanya di panggung ini. Suatu kali, itu bahkan membuatnya bangga, dan memenuhinya dengan kerinduan.

Di atas Panggung Lord yang Diberikan, dia mengedarkan Hukum Ketiadaan sebelum melepaskan energi mendalam kegelapannya. Formasi mendalam yang sunyi mulai bersinar dan berkembang di langit.

Pada saat yang sama, tablet bintang dari setiap sudut Wilayah Divine Timur mulai bersinar redup dengan cahaya.

Itu adalah formasi proyeksi hebat yang telah disiapkan Alam Surga Abadi untuk Konvensi Dewa Yang Mendalam sejak lama.

"Heh." Yun Che tertawa kecil saat dia mendorong formasi proyeksi besar perlahan ke langit. Dia bergumam, "Akan sangat memalukan untuk melewatkan pertunjukan yang begitu fantastis, bukankah kamu setuju, Anjing Tua Surga Abadi?"