Against the Gods – Chapter 1725 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1725 | Baca Novel Online

Kaisar Brahma, Laut Selatan

Raja Brahma Kedelapan memiliki firasat buruk segera setelah Dewa Laut Selatan Kaisar muncul pada waktu yang tepat ini bersama dua Raja Lautnya.

Ini adalah ibu kota Kerajaan Dewa Brahma Kerajaan, tempat yang paling tidak dapat diganggu gugat di seluruh Wilayah Ilahi Timur.

Namun, Kaisar Dewa Laut Selatan … adalah orang gila yang tidak peduli tentang citra atau prinsip-prinsip yang seharusnya dimiliki oleh seorang kaisar. Dia akan melakukan apa saja untuk mencapai tujuannya!

Meskipun Raja Brahma Kedelapan secara mental siap untuk apa pun saat dia muncul di hadapan Kaisar Dewa Laut Selatan, fakta bahwa yang terakhir benar-benar menyerangnya masih sangat mengejutkannya.

Dia membuat gerakan mendorong dan segera memanggil jejak Brahma yang sangat besar. Itu memblokir serangan Nan Wansheng dan menembakkan kolom cahaya ke langit. Pada saat yang sama, itu berbunyi seperti seribu lonceng dan membangunkan seluruh Ibukota Raja Brahma.

Gemuruh!

Kebuntuan hanya berlangsung setengah nafas sebelum Raja Brahma Kedelapan tersingkir.

Pengawal Raja Brahma bergegas masuk untuk memeriksa keributan itu. Di atas menara, semua formasi mendalam penyegelan menjadi aktif dan bersinar hampir seterang matahari itu sendiri.

Ekspresi Raja Brahma Kedelapan menjadi gelap, tetapi dia masih menahan diri. "Orang ini sadar bahwa dia tidak punya hak untuk berdebat dengan Kaisar Dewa Laut Selatan sendiri. Jika Anda begitu bersemangat, mohon tunggu sampai Kaisar Ilahi saya kembali. Aku yakin dia akan bisa memuaskan rasa laparmu. "

"Hahahaha!" Tapi Nan Wansheng bahkan tidak menatapnya. Menatap dengan rakus ke menara yang dilindungi dan tertawa seperti orang gila, dia berkata, "Hanya ada satu alasan seseorang memasang segel sebanyak ini ke menara yang lusuh! Ini di sini!"

"Menyerang! Jangan menahan diri, dan bunuh siapa pun yang mencoba menghentikanmu! "

Nan Wangsheng sombong, tapi tidak pernah buta. Dia tahu betul bahwa dia hanya memiliki waktu terbatas untuk mendapatkan apa yang dia inginkan sebelum sebagian besar pasukan Kerajaan Brahma Monarch muncul dan menghentikannya. Dia ada di dalam ibu kota mereka.

Raja Laut Neraka Selatan dan Raja Laut Neraka Barat bertindak sekaligus. Raja Brahma Kedelapan bukan tandingan bagi mereka berdua, tetapi dia tidak bisa mundur bagaimanapun juga. Dia mendorong keluar lagi dan menyerang mereka dengan jejak Brahma raksasa.

Dentang!

Jejak Brahma hanya bertahan beberapa saat sebelum tercabik-cabik oleh kekuatan mengerikan Raja Laut. Pada saat yang sama, telapak tangan Nan Wansheng yang bersinar menembus puing-puing dan memukulnya tepat di dada.

Raja Brahma Kedelapan dikirim tergelincir beberapa kilometer di atas lantai. Penjaga Brahma di sekitarnya tersingkir oleh kekuatan kaisar dewa sebelum mereka bahkan bisa melakukan apa pun.

Wajah Raja Brahma Kedelapan menjadi sangat pucat untuk sesaat. Dia dikejutkan oleh rasa marah dan cemas.

Kekuatan adalah faktor penentu untuk hampir semua yang ada di Alam Dewa. Status, kehormatan, kemuliaan, dan bahkan cara orang memperlakukan Anda.

Kembali ketika Alam Dewa Kerajaan Brahma masih memiliki tiga Dewa Brahma dan Dewi Raja Brahma, mereka hanya sedikit lebih kuat dari Alam Dewa Laut Selatan.

Setelah mereka kehilangan empat level sepuluh Divine Master sekaligus — tiga Dewa Brahma dari Kaisar Iblis, dan Dewi Brahma Monarch menjadi diri mereka sendiri — sikap Kaisar Dewa Laut Selatan berubah total setelah dia mengunjungi mereka lagi.

Hari ini, dia bahkan menyerang mereka di ibu kota mereka sendiri!

Arogansi dan penghinaannya terhadap mereka diperlihatkan untuk dilihat semua orang!

Tidak ada yang bisa mendekat sementara kedua Raja Laut menutupi punggung Nan Wansheng. Lelaki itu sendiri telah berjalan ke menara seperti memiliki tempat itu.

Setiap formasi penyegelan yang menutupi menara sangat kuat. Bahkan seorang kaisar dewa tidak akan bisa menghancurkannya dalam waktu singkat.

Tetapi Kaisar Dewa Laut Selatan tidak datang tanpa persiapan. Sebuah pick berbentuk aneh yang diselimuti oleh energi iblis gelap tiba-tiba muncul di tangannya.

Di kejauhan, Raja Brahma lainnya yang bergegas untuk membantu saudara mereka menjadi pucat bersamaan ketika mereka melihat cahaya hitam di tangan Kaisar Dewa Laut Selatan. "The Spirit Menghapus Pilihan Iblis!"

Dahulu kala, pertempuran terburuk dalam perang antara para dewa dan iblis telah terjadi di Wilayah Ilahi Selatan.

Oleh karena itu, banyak warisan ilahi, artefak ilahi, artefak iblis, dan racun iblis dapat ditemukan di wilayah itu.

Namun, Wilayah Ilahi Selatan pada akhirnya bukanlah lingkungan yang gelap. Semua artefak iblis atau racun iblis harus disegel sepenuhnya untuk mencegah energi gelap bocor.

Itulah mengapa artefak iblis yang digunakan di luar lingkungan dengan energi gelap yang dalam pada dasarnya tumbuh lebih lemah dengan setiap penggunaan.

Tentu saja, apakah pemiliknya diam-diam akan masuk ke Wilayah Ilahi Utara untuk memulihkan kekuatan artefak mereka adalah hal lain.

Saat ini, Penjemputan Iblis Penghilang Roh yang Nan Wansheng pegang adalah salah satu artefak iblis terkuat yang ada di seluruh Wilayah Ilahi Selatan. Itu memiliki kemampuan yang sangat kuat untuk menghilangkan kekuatan spiritual, yang berarti bahwa itu dapat menghancurkan hampir semua formasi dan penghalang yang dalam yang tidak berbasis gelap dengan mudah.

Namun, artefak iblis sekuat ini tidak dapat dikendalikan dengan mudah tanpa energi mendalam gelap yang cukup. Nan Wansheng adalah seorang kaisar dewa, tetapi bahkan dia tidak kebal terhadap efek melemahkan dari Pickering Iblis Menghapus Roh. Tangannya sedikit gemetar, dan setidaknya setengah lengannya diliputi rasa sakit yang hebat. Namun, tatapannya hanya menjadi lebih keras.

Dia mengayunkan Penjepit Iblis Penghilang Roh ke formasi yang dalam. Alih-alih membalas dengan kekuatan yang menghancurkan, segel tersebut mengeluarkan suara nyaring saat puluhan ribu retakan hitam menyebar di permukaannya sekaligus.

Hanya butuh beberapa waktu napas untuk formasi yang dalam kehilangan cahayanya dan hancur sepenuhnya.

Ekspresi Nan Wansheng tiba-tiba berubah. Saat berikutnya, dia melihat ke atas dan meninju dengan lengan kirinya.

Cincin ledakan yang mengerikan dengan lebar setidaknya lima ribu kilometer pecah di atas Ibukota Raja Brahma. Gemuruh kemudian, seorang lelaki tua bengkok yang mengenakan jubah abu-abu perlahan turun dari langit dan jatuh di depan Nan Wansheng, menghalangi tekanan Kaisar Dewa Laut Selatan dengan energinya yang dalam.

Itu adalah Gu Zhu.

Oh? Cahaya dingin menembus pupil Nan Wansheng yang panjang dan sempit. "Itu kamu?"

Gu Zhu adalah pelayan setia Qianye Ying'er. Dalam beberapa hal, dia bisa dianggap setengah tuannya di jalan yang mendalam. Nan Wansheng tahu semua ini kecuali satu hal: sampai hari ini, dia masih belum tahu siapa nama aslinya.

Yang lebih aneh dari itu adalah fakta bahwa Gu Zhu… telah muncul dari dalam menara.

"Kaisar Dewa Laut Selatan," kata Gu Zhu dengan suara sekuat ombak laut. "Silakan pergi."

Di belakang mereka, empat dari tujuh Raja Brahma telah muncul. Tetua Guru Ilahi dan Utusan Ilahi Raja Brahma telah muncul dan mengepung Kaisar Dewa Laut Selatan dan Raja Lautnya juga.

Tidak hanya Nan Wansheng tidak menunjukkan tanda-tanda ketakutan, dia dengan mudah tersenyum pada Gu Zhu dan berkata, "Beri aku apa yang aku cari, dan aku akan segera pergi."

Gu Zhu tidak menanyakan apa yang diinginkannya atau berpura-pura. Dari saat Nan Wansheng muncul, dia tahu bahwa tidak ada gunanya menyangkal atau menutupi rahasia itu. Dia menghela nafas pelan dan berkata, "Kaisar Dewa Laut Selatan tidak mungkin berada di sini tanpa alasan yang kuat. Wilayah Ilahi Timur sedang diserang oleh iblis saat ini, dan waktu kedatangan Anda sangat buruk. "

"Kamu adalah orang bijak, Kaisar Dewa Laut Selatan. Anda tidak bisa begitu buta sehingga melewatkan kemungkinan bahwa ini adalah bagian dari skema orang-orang iblis, bukan? Tolong jangan biarkan diri Anda digunakan dan membahayakan kedua alam kita sebelum bencana yang sebenarnya melanda. "

Kata yang bagus, kata yang bagus! Kaisar Dewa Laut Selatan tertawa sebelum mengulurkan tangan ke arah Gu Zhu. "Apa lagi yang kamu tunggu? Jika kamu tahu persis apa situasinya, maka kamu harus segera menyerahkan apa yang aku inginkan kepadaku! Dengan cara ini, kita berdua bisa pergi dengan apa yang kita inginkan! "

Ai! Gu Zhu menghela nafas dalam-dalam sebelum mengulurkan tangan keriput dari jubah abu-abunya. "Apa lagi yang bisa dikatakan orang tua ini jika Kaisar Dewa Laut Selatan sendiri tidak keberatan digunakan? Tolong ajari aku kekuatanmu. "

"Heh." Nan Wansheng mencibir. "Aku khawatir kamu tidak memenuhi syarat!"

"Lalu bagaimana denganku !?"

Geraman rendah tapi geram tiba-tiba bergema di udara.

Formasi yang sangat besar tiba-tiba menyala di atas menara. Lampu spasial memenuhi udara untuk sementara waktu.

Kapal mendalam Raja Brahma yang telah meninggalkan alam belum lama ini tiba-tiba muncul kembali di Alam Dewa Raja Brahma lagi. Kemudian, Qianye Fantian dan tujuh Raja Brahmanya jatuh dari langit dan mengunci aura mereka di sekitar Nan Wansheng dan dua Raja Laut.

Bang!

Seluruh ibu kota bergetar sedikit ketika Qianye Fantian menghantam tanah di depan Kaisar Dewa Laut Selatan.

Kaisar Dewa Laut Selatan menatap kapal yang dalam di langit sejenak sebelum akhirnya dia menurunkan pandangannya ke Qianye Fantian. Dia berkata lembut dengan setengah tersenyum saat matanya menyipit, "Untuk berpikir bahwa menara kecil yang sangat kecil seperti ini akan memiliki formasi dimensi yang terhubung langsung ke kapal perang utamamu. Saya semakin tertarik dengan konten menara ini. "

"Laut Selatan!" Qianye Fantian bertanya dengan muram, "Kamu akan mengizinkan seseorang menggunakanmu seperti alat !?"

Nan Wansheng membalas dengan mudah. "Maukah Anda, jika Anda berada di posisi saya?"

"…" Qianye Fantian sedikit mengernyit. Kehidupan kekal adalah sesuatu yang dapat membuat ras apa pun di tingkat mana pun menjadi benar-benar gila. Bahkan orang yang paling tenang pun bisa kehilangan akal sehatnya sebelum godaan.

Itulah mengapa orang yang mengungkapkan rahasia menara ini kepada Nan Wansheng tidak takut motif mereka akan dikenali sama sekali.

Kemarahan membara di dalam hati Qianye Fantian, tetapi dia tidak dalam posisi untuk melampiaskan keinginannya. Dia dengan cepat menimbang pro dan kontra sebelum berkata, "Kalau begitu, izinkan saya untuk membuat kesepakatan dengan Anda."

Oh? Nan Wansheng mengangkat alis tertarik sambil menyingkirkan Penjepit Iblis Penghilang Roh. "Katakan padaku."

"Bantu aku menekan orang-orang iblis yang menyerang Wilayah Suci Timur," kata Qianye Fantian. "Setelah mereka dimusnahkan, aku akan … mempelajari rahasianya denganmu!"

Meskipun invasi orang-orang iblis beberapa hari yang lalu telah membunyikan lonceng peringatan di benak Qianye Fantian, dia tidak terlalu memperhatikannya, apalagi cukup peduli untuk menekan mereka.

Bagaimanapun, Alam Dewa Raja Brahma sedang memulihkan diri dan melakukan segala daya mereka untuk menumbuhkan Dewa Brahma yang baru. Tidak mungkin mereka akan mengurangi kekuatan mereka sendiri dan menghapus pantat Alam Surga Abadi untuk mereka.

Namun hari ini, kurang dari dua jam yang lalu, situasinya tiba-tiba meningkat di luar imajinasinya yang paling liar. Alam bintang runtuh di mana-mana di Wilayah Ilahi Timur, dan bahkan Alam Dewa Surga Abadi sedikit banyak dihancurkan dalam waktu yang sangat singkat … bagaimana mungkin dia tidak khawatir dengan ini?

"Hahahaha!" Nan Wansheng tertawa tepat di depan wajah Qianye Fantian sebelum mengejeknya. "Kesepakatan? Pelajari rahasianya bersama? Heh! Apa kau masih ingat janjimu padaku beberapa tahun lalu, Qianye Fantian !? "

"Anda mengatakan kepada saya bahwa Anda akan menyerahkan Qianye Ying'er, tanpa tersentuh, kepada saya. Aku mempercayaimu, mengasingkan semua wanitaku, menyiapkan pesta besar dan bahkan mengundang semua raja untuk menyaksikan hari di mana Lady Goddess sendiri menjadi objek pribadiku … tapi kau membiarkannya pergi dan berbohong padaku! Anda anjing tua! "

Wajah Nan Wansheng tampak terdistorsi saat dia mengulangi apa yang terjadi saat itu. Rasa frustrasinya karena kehilangan Dewi Brahma Monarch dan amarahnya karena dibohongi oleh Qianye Fantian langsung mengalir keluar. "Kamu mengubahku menjadi bahan tertawaan di Wilayah Divine Selatan! Dan kau mengharapkan aku untuk mempercayai kebohonganmu lagi !? "

Qianye Fantian berkata dengan dingin. "Ini adalah terakhir kalinya aku mengulangi diriku: dia lolos dari kemauannya sendiri! Saya tidak ada hubungannya dengan itu! Jangan pura-pura kamu tidak tahu itu hanya karena kamu marah! "

"Akulah yang harus memutuskan apa yang aku percayai!" Nan Wansheng menjawab dengan dingin. "Anda melanggar kata-kata Anda dan mempermalukan saya di depan orang-orang saya. Saya tidak akan pernah lupa hanya berdasarkan dua fakta ini saja! "

"Yang Mulia!" Raja Brahma Pertama maju selangkah dan memohon dengan marah, "Kamu tidak perlu mentolerirnya! Bahkan tanpa Dewa Brahma, Alam Dewa Kerajaan Brahma tidak perlu takut pada siapa pun! "

Qianye Fantian mengulurkan tangannya dan membungkam Raja Brahmanya sendiri. Menahan amarahnya sendiri, dia berkata dengan nada rendah, "Dengar ini, Laut Selatan. Di samping dendam lama kami, Anda seharusnya menyaksikan tragedi Alam Dewa Surga Abadi. "

"Invasi iblis ini tidak seperti yang pernah kita lihat sebelumnya. Seolah-olah seseorang telah 'memodifikasi' mereka menjadi ras yang benar-benar baru. Jika Wilayah Ilahi Timur jatuh, yang berikutnya untuk menjatuhkan mungkin adalah wilayah ilahi Anda. "

Kata-kata Qianye Fantian tidak hanya berhasil mengubah pikiran Nan Wansheng, yang terakhir tertawa kecil dan berkata, "Tepat. Alam Dewa Kerajaan Brahma mungkin menjadi target berikutnya dari orang-orang iblis setelah Alam Dewa Surga Abadi jatuh. Aku bisa membantumu… "Dia mengerutkan bibirnya dengan berbahaya. "Atau aku bisa merampokmu buta saat kamu diserang. Pilihanmu."

Niatnya sejelas mungkin.

"Kamu!" Mata Qianye Fantian menjadi sedingin neraka.

"Surga atau neraka." Nan Wansheng terus tertawa. "Tentunya kamu tidak akan sampai pada keputusan yang salah, Kaisar Dewa Raja Brahma?"

"Mengenai keselamatan kami, perhatianmu hampir tidak diperlukan," ejeknya. "Jika Wilayah Ilahi Timur bahkan tidak dapat menangani Wilayah Ilahi Utara, mereka mungkin juga akan dihapus dari Alam Dewa, bukan begitu? Biarpun Wilayah Suci Timur benar-benar jatuh ke tangan orang-orang iblis, jumlah mereka akan berkurang drastis. Jika mereka cukup bodoh untuk menyerang kita, maka kita akan memusnahkan mereka di tempat mereka berdiri. Bagaimana menurutmu? "

Qianye Fantian mengepalkan tangannya dengan erat.

Nan Wansheng tidak lagi memiliki harapan untuk mengambil Segel Kehidupan dan Kematian Primordial dengan paksa sekarang setelah Kaisar Dewa Langit Brahma dan Raja Brahma telah kembali, tetapi keuntungan tetap menjadi miliknya. Dia tersenyum dengan arogan, "Yah, kita berteman selama bertahun-tahun, jadi aku tidak akan memaksamu untuk segera membuat keputusan."

Dia perlahan-lahan mengulurkan jari-jarinya dan berkata dengan suara mengancam, "Tujuh hari. Saya akan memberi Anda tujuh hari untuk mengambil keputusan. Beri tahu saya bila Anda telah memutuskan bahwa Anda lebih suka tinggal di surga… atau jatuh ke neraka! "

"Oh benar, satu hal lagi. Saya orang yang baik hati, jadi saya akan memberi Anda tujuh hari untuk berpikir. Tetapi apakah orang jahat akan menunggu selama itu sebelum menyerang Anda … adalah cerita yang berbeda. Jadi lebih baik kamu mengambil keputusan secepat mungkin… hahahahahaha! "

Tertawa seperti orang gila, Nan Wansheng berbalik dan membersihkan jalan lebar di depan dirinya dengan hembusan angin. Kemudian, dia keluar dari ibukota dengan berjalan kaki alih-alih naik ke udara. Seolah-olah tidak ada seorang pun di seluruh ibu kota selain dirinya.

Raja Laut Neraka Selatan dan Raja Laut Neraka Barat juga memasang ekspresi sombong saat mereka mengikuti di belakang kaisar dewa mereka.

Qianye Fantian tidak pernah memerintahkan orang-orangnya untuk menghentikan mereka meskipun mereka telah berjalan keluar dari pandangannya. Namun, darah menetes deras dari kedua tangannya.

Qianye Fantian tidak mengatakan apa-apa bahkan ketika Kaisar Dewa Laut Selatan telah pergi sepenuhnya.

Raja Brahma Pertama berjalan ke depan dan bertanya, "Yang Mulia, apa yang harus kami lakukan tentang Alam Surga Abadi?"

"Segel wilayah kita!" Qianye Fantian menggeram.

Pada titik ini, Alam Surga Abadi adalah hal terakhir dalam pikirannya.

"Ya yang Mulia." Raja-raja Brahma mematuhi perintahnya, dan itu tidak lama sebelum seluruh Kerajaan Dewa Brahma dikelilingi oleh penghalang besar dan tak berbentuk.

"Menarik."

Semua orang tahu bahwa Qianye Fantian diliputi amarah, dan tidak ada yang berani mendekatinya. Mereka semua berpencar saat dia memberi perintah.

Gu Zhu adalah satu-satunya yang tetap di sisinya.

Qianye Fantian perlahan mengangkat telapak tangannya. Mereka benar-benar berlumuran darah, dan jari-jarinya masih mengepal erat. Dia mengucapkan dengan suara yang sangat gelap sehingga menakutkan, "Laut Selatan … kamu telah mengancam orang yang salah kali ini!"

Matanya bersinar dengan kekejaman yang tak terbatas saat dia mengatakan ini.

Dia adalah kaisar dewa terkuat di Wilayah Ilahi Timur! Ranahnya mungkin tidak sekuat Kaisar Dewa Laut Selatan saat ini, tapi dia tidak akan menerima penghinaan ini.

"Gu Zhu," dia tiba-tiba bertanya. "Kau menghapus semua ingatan Yinger tentang Segel Kehidupan dan Kematian Primordial sebelum Yun Che menanamkan jejak budak padanya, bukan?"

"Ya," jawab Gu Zhu, "tapi tidak semuanya. Kaisar Dewa Bulan sudah menyadari keberadaannya, dan dia adalah wanita yang cerdas. Menyeka semuanya hanya akan memberikan alasan bagi Dewa Bulan untuk membuat masalah bagi kita. "

"Oleh karena itu, aku menghapus semua ingatannya tentang Segel Kehidupan dan Kematian Primordial kecuali keberadaan dan lokasinya."

"Itu berarti bahwa Yinger kemungkinan besar adalah orang yang memberitahunya tentang tempat ini," gumam Qianye Fantian.

Biasanya, mustahil bagi orang iblis untuk pergi jauh-jauh ke Wilayah Ilahi Selatan dan membocorkan informasi di sana.

Namun itu adalah fakta bahwa orang iblis yang tak terhitung jumlahnya telah muncul di wilayah selatan Wilayah Suci Timur tanpa ada yang menyadarinya. Ini berarti bahwa yang tidak mungkin telah menjadi mungkin, tidak peduli betapa mustahilnya kedengarannya.

Faktanya, itu mungkin satu-satunya kemungkinan.

Gu Zhu tidak mengatakan apa-apa. Saat ini, pikirannya ada di semua tempat.

"Segala sesuatu tentang 'Leluhur' telah dihapus, kan?" Qianye Fantian menatap mata Gu Zhu.

"Iya." Gu Zhu menjawab dengan tenang dan tanpa rasa takut. "Kamu tidak perlu khawatir tentang ini, Tuan."

"Baik." Mata Qianye Fantian berubah menjadi mengerikan lagi saat dia menatap ke arah menghilangnya Nan Wansheng.