Against the Gods – Chapter 1727 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1727 | Baca Novel Online

Leluhur Agung Surga Abadi

Ketika Yun Che berduel dengan Luo Changsheng dalam pertarungan terakhir Pertempuran Dewa yang Diakui, api merah yang hampir menentang tatanan alam itu sendiri adalah apa yang dia gunakan untuk mengubah arus menjadi keuntungannya dan menanamkan ingatannya yang menakutkan ke dalam pikiran semua orang.

Api hitam dan jahat yang dia gunakan untuk membakar Yang Mulia Tai Yu menjadi tidak ada hanya dalam beberapa tarikan napas bahkan jutaan kali lebih menakjubkan dari itu.

Itu juga membuat mereka menyadari bahwa delapan tahun yang lalu, Yun Che hanyalah Roh Ilahi yang telah menunjukkan potensi besar di antara rekan-rekannya di Konvensi Dewa Yang Mendalam.

Saat itu, kata-kata pujian dari Alam Surga Abadi yang diberikan kepada Yun Che sudah cukup untuk membuat mereka semua iri. Seandainya mereka menggantikannya, kemuliaan akan tetap ada di hati mereka seumur hidup.

Tapi hari ini, setelah Yun Che kembali ke dunia, dia telah membantai Alam Surga Abadi dengan jentikan jari.

Api Iblis Bencana Abadi diciptakan dari hukum api Dewa Jahat dan hukum kegelapan Bencana Abadi Kegelapan. Itu adalah kombinasi dari aturan utama kedua hukum; api iblis yang melampaui semua hukum api yang ada di dunia.

Saat itu, dia membutuhkan banyak waktu hanya untuk memanggil api merah. Hari ini, dia bisa memanggil Api Iblis Bencana Abadi, api yang jauh lebih kuat dari yang dia gunakan saat itu dalam waktu singkat.

Jika Tai Yu dalam kondisi terbaiknya, Yun Che tidak akan bisa mengalahkannya dengan mudah. Dalam kondisinya saat ini, dia sama sekali tidak mampu mengancam Yun Che atau Qianye Ying'er. Tidak hanya dia mati dengan cara yang menyedihkan, dia dijadikan contoh dan batu loncatan untuk mendorong kekuatan iblis ke tingkat yang lebih tinggi.

Yan Three tiba-tiba melolong dan memecah kesunyian. "Kekuatan iblis Guru tak tertandingi di seluruh Primal Chaos! Untuk berpikir bahwa seorang Penjaga belaka akan berani mengotori sisik tuanku dengan jari-jarinya yang kotor, sungguh bodoh! Jiehahahaha! "

Tawa gila dan mengerikan yang muncul setelah guncangan ekstrim mengubah seluruh dunia menjadi dingin dan menakutkan.

"Tai… Yu…"

Zhou Xuzi telah berteman dengan Yang Mulia Tai Yu selama puluhan ribu tahun. Fakta bahwa dia tidak bisa berbuat apa-apa selain menyaksikan Yang Mulia Tai Yu mati dengan cara yang menyedihkan menyebabkan mata abu-abu Zhou Xuzi yang sudah kelabu kehilangan warna sekali lagi.

Di sampingnya, ketiga Penjaga juga berhenti di jalurnya.

Dengan kematian Yang Mulia Tai Yu, semua Penjaga di Alam Dewa Surga Abadi telah meninggal. Bahkan jika mereka kembali dengan kecepatan tinggi, satu-satunya hal yang akan mereka temukan adalah reruntuhan dan puing-puing.

"Tuanku …" Mereka menatap Kaisar Surga Abadi dengan ekspresi tergelap dan paling putus asa yang pernah mereka buat dalam hidup mereka.

Sejak kapan iblis di Wilayah Ilahi Utara ini menakutkan? Mengapa orang-orang iblis ini benar-benar berbeda dari orang-orang iblis yang mereka lawan sampai sekarang?

Bagaimana Yun Che tumbuh begitu kuat dalam waktu sesingkat itu? Hanya beberapa tahun yang lalu, dia tidak bisa berbuat apa-apa selain melarikan diri ketika mereka memburunya ke mana-mana. Hari ini, bahkan Penjaga terkuat mereka telah mati tanpa meninggalkan setitik debu pun.

Apakah ini akhirnya?…

Apakah ini akhir dari Surga Abadi?…

……………

Di sebelah utara Wilayah Ilahi Timur, di Alam Song Salju.

Alam utara termasuk yang paling awal diserang oleh orang-orang iblis. Faktanya, kebanyakan dari mereka sedang dalam kekacauan sekarang. Satu-satunya dunia yang masih damai adalah Snow Song Realm.

Setiap anggota Sekte Phoenix Es Ilahi saat ini sedang menatap proyeksi; menyaksikan sosok yang akrab namun tidak dikenal di langit.

Apakah dia … benar-benar Senior Brother Yun dari Divine Ice Phoenix Sect?

"Bagaimana … bagaimana dia menjadi sekuat ini … dan menakutkan …" seorang murid perempuan Ice Phoenix berkata dengan suara gemetar.

Di sampingnya, Mu Feixue meliriknya sebelum berbisik, "Apakah dia benar-benar menakutkan? Bukankah kita harus lebih takut pada orang-orang yang mengantarnya ke keadaan ini? "

Setelah itu, dia berbalik dan menghilang menjadi latar belakang es dan salju.

Semua murid Ice Phoenix yang mendengarnya menoleh dan menatap ke arah dia telah menghilang untuk waktu yang sangat lama … sepengetahuan mereka, Mu Feixue adalah orang yang asosial sehingga dia bisa tetap diam selama setengah atau bahkan satu tahun penuh.

Di sisi lain, Mu Bingyun perlahan menutup matanya dan menghela nafas.

Bagaimana Anda akan menghadapinya jika Anda ada di sini, saudari? …

Tiba-tiba batu giok berbentuk phoenix es di dadanya berkedip biru saat suara mendesak mencapai dia. "Master Sekte, penghuni alam bintang di sekitarnya mulai menyadari bahwa orang iblis tidak menyerang Alam Song Salju. Praktisi mendalam asing yang tak terhitung jumlahnya dan kapal dalam negeri asing melonjak ke dunia kita. Sebenarnya, kerusuhan sudah terjadi di perbatasan kami. "

"Dimengerti," jawab Mu Bingyun acuh tak acuh. Dia sudah mengharapkan ini sejak awal.

Ruuuuuuuuuumble!

……………

Tiba-tiba, seluruh Alam Dewa Surga Abadi mulai bergemuruh. Awan gelap yang menutupi langit menghilang dalam sekejap, dan kehadiran kuno yang perkasa muncul dari atas.

Aura dan guncangan yang tidak biasa menghentikan pembantaian mengerikan yang terjadi di seluruh Alam Dewa Surga Abadi dan menarik bola mata dari penduduk Wilayah Ilahi Timur yang tak terhitung jumlahnya lagi.

Mata Yun Che dan Qianye Ying'er menajam dengan fokus.

Menara tertinggi dari seluruh Alam Dewa, Menara Surga Abadi sepanjang seratus lima puluh ribu meter bergetar. Saat kehadiran yang perkasa mendekat dengan cepat dari kejauhan, ia duduk di hati dan jiwa setiap orang seperti benda fisik yang menuntut semua yang terpengaruh olehnya untuk berlutut di tanah dan menyembahnya.

Sepasang pupil perlahan terbuka melintasi langit berlumuran darah. Mereka tampak seperti sepasang mata manusia, hanya saja mereka memancarkan cahaya damai dan suci. Ke mana pun mereka memandang, cahaya suci menghapus kekerasan, niat membunuh, dan ketakutan di hati setiap orang.

Di luar Alam Dewa Surga Abadi, Zhou Xuzi perlahan berdiri dengan air mata mengalir di pipinya. Dia mengangkat tangannya ke udara dan berteriak dengan sedih, "Seorang … cestor!"

Berdebar!

Di dalam tanah berlumuran darah dari Alam Dewa Surga Abadi, para murid Surga Abadi berlutut ketika mereka melihat leluhur yang agung. Mereka ingin berteriak, tetapi satu-satunya suara yang keluar dari tenggorokan mereka adalah isak tangis.

Harapan terakhir mereka akhirnya muncul, tetapi mereka tidak bisa merasakan sedikit pun kegembiraan sama sekali. Mata mereka penuh dengan darah dan mayat, dan hati mereka, putus asa.

"Berhenti, Yun Che."

Suara sementara datang dari atas. Itu adalah suara seorang wanita tua, dan itu terdengar kuno dan seluas mantra dari zaman dahulu kala.

Saat suara mencapai telinga mereka, setiap jiwa di Wilayah Suci Timur merasa seperti sedang dibersihkan dari kotoran dan emosi jahat. Mereka tanpa sadar memandangi langit yang ingin mendengar lebih banyak dari suara yang luar biasa itu.

Dia adalah Roh Mutiara Surga Abadi.

Semua orang di dunia tahu keberadaannya. Itu adalah satu-satunya Harta Karun Mendalam Surgawi yang secara terbuka ada di dunia. Itu juga diakui sebagai makhluk yang paling dekat dengan "makhluk ilahi" di seluruh Primal Chaos.

Namun, untuk pengetahuan dunia termasuk sebagian besar murid Surga Abadi, ini adalah pertama kalinya muncul di depan umum.

Suara ilahi Roh Mutiara Surga Abadi itu transenden dan mencakup segalanya.

Pada saat itu, penghuni Wilayah Ilahi Timur merasa seperti mereka telah menyaksikan turunnya Dewa Sejati kuno. Mereka tidak bisa menghilangkan perasaan kecil, perasaan rendah hati, atau dorongan untuk berlutut saat mereka menatapnya.

Yun Che mengangkat kepalanya juga, tetapi dia tidak membalikkan tubuhnya untuk menghadapi roh ilahi secara langsung. Bahkan tidak ada sedikit pun rasa hormat atau ketakutan di wajahnya. Ketika dia membuka mulutnya, suara dingin dan mengejek keluar dari bibirnya. "Kamu hanyalah Roh Mutiara Surga Abadi, dan kamu berani meremehkanku dari atas, Master Iblis? Turun dari sana! "

Semua orang di Wilayah Suci Timur tercengang. Siapa yang mengira bahwa Yun Che akan berani berbicara dengan kata-kata kasar dan kasar bahkan ketika dia menghadapi roh ilahi? Zhou Xuzi sangat marah hingga hampir pingsan lagi.

Mata dewa di langit sedikit menyipit. Sepertinya itu tidak mengharapkan Yun Che untuk bertindak begitu sombong bahkan setelah itu muncul.

Yun Che menyeringai gelap dan sebelum api keemasan membakar seluruh tubuhnya. Matahari emas tiba-tiba muncul di langit!

Disusul sedetik, sepertiga… dia hanya berhenti ketika sembilan matahari yang menyilaukan muncul di langit.

Itu adalah Kemarahan Surga Sembilan Matahari!

Penghuni Alam Surga Abadi merasa seperti mereka tiba-tiba turun ke neraka yang berapi-api. Bumi mulai menghitam, dan mereka bisa mencium bau menyengat dari daging mereka yang terbakar.

Jika hanya radiasi panas saja yang seburuk ini, itu tidak bisa dibayangkan apa yang akan terjadi jika dia menjatuhkannya di Alam Dewa Surga Abadi.

"Turun!"

Yun Che memesan lagi.

Mata divine menghela nafas pelan dan menutup perlahan.

Kemudian, bayangan sementara muncul di tanah.

Yun Che membuat gerakan mencakar dan menghilangkan Kemarahan Surga Sembilan Matahari. Pada saat yang sama, dia akhirnya berbalik untuk melihat ke arah roh suci … bayangan itu terlihat begitu tembus cahaya sehingga mungkin menghilang saat angin bertiup, tapi dia masih bisa melihat sosok wanita tua.

Bayangan itu memiliki aura ilahi khusus. Meskipun sangat redup dan tidak murni dibandingkan dengan He Ling, itu tetap membuatnya menjadi eksistensi spesial yang berdiri di atas kebanyakan makhluk hidup.

"Heh." Yun Che terkekeh. "Kamu akhirnya keluar. Dan di sini saya pikir Anda akan bersembunyi di cangkang kura-kura Anda sampai akhir. Ck. ​​"

Roh Mutiara Surga Abadi tidak pernah dipermalukan seperti ini, tapi dia tidak menunjukkan kemarahan padanya. Dia berkata, "Yun Che, apakah kamu tidak takut hukum surgawi akan menghukummu karena dosa-dosamu?"

Hukum surgawi sialan lagi.

Senyum Yun Che gelap dan dingin. Dia benar-benar mulai berjalan menuju Roh Mutiara Surga Abadi yang mengesankan. "Hukum surgawi, katamu? Apa-apaan itu? Dan menurutmu kamu siapa !? "

"Di mana Anda dan hukum surgawi ketika bencana merah melanda, dan kaisar iblis kembali!?"

"Di mana Anda dan hukum surgawi ketika saya menyelamatkan seluruh dunia !?"

"Di mana Anda dan hukum surgawi ketika saya ditinggalkan oleh orang-orang yang saya selamatkan, ketika rumah dan keluarga saya hancur berantakan !!?"

Setiap kata yang diucapkan Yun Che terasa dingin dan menggetarkan jiwa. "Anda tidak muncul saat bencana melanda. Anda tidak mengatakan sepatah kata pun ketika Surga Abadi memimpin untuk menyembunyikan pencapaian saya dan melakukan segala daya mereka untuk menghentikan saya! "

"Sekarang kamu keluar untuk berbicara kepadaku tentang hukum surgawi !? HAHAHAHA!!"

Yun Che tertawa seperti setan gila. Tidak hanya dia tidak merasa hormat terhadap roh ilahi ini sama sekali, yang dia tawarkan hanyalah cemoohan dan penghinaan. "Aku bertanya lagi: kamu pikir kamu ini siapa !? Apa yang memberimu hak untuk mengajariku !? "

"…" Roh Mutiara Surga Abadi tidak bisa mengatakan apa-apa.

Betul sekali. Dia sama sekali tidak tahu bagaimana membantahnya.

Sementara itu, setiap praktisi yang mendalam di Wilayah Ilahi Timur bertukar pandangan bingung satu sama lain.

Kaisar iblis apa? Siapa yang menyelamatkan dunia?

Apa… di dunia yang iblis ini bicarakan !?

_________