Against the Gods – Chapter 1730 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1730 | Baca Novel Online

Kematian Legenda

"Itu… itu…"

"Pendiri Alam Surga Abadi…?" Seorang raja alam yang lebih tinggi berkata dengan ekspresi bingung di wajahnya.

"Itu tidak mungkin… kan? Jika itu dia, bagaimana dia bisa hidup selama ini? Mungkin dia hanya terlihat seperti dia? "

"Juga, mengapa dia sangat mirip dengan Roh Mutiara Surga Abadi? Mungkin alasan di balik keabadiannya adalah… "

………………

Semua orang terkejut untuk kedua kalinya bahkan sebelum mereka mendapat kesempatan untuk pulih dari keterkejutan bahwa Mutiara Surga Abadi diambil alih oleh entitas lain.

"Hebat… Leluhur?" Di luar Alam Dewa Surga Abadi, seorang Penjaga menatap ke langit dengan ekspresi tercengang di wajah mereka.

"Tuanku, apakah… apakah dia benar-benar Leluhur Agung?" Penjaga lain bertanya dengan suara gemetar.

Zhou Xuzi memejamkan mata sebelum menjawab pertanyaannya dengan tenang, "Roh Mutiara Surga Abadi sebenarnya sudah hampir mati ketika ia akhirnya menerima leluhur yang agung sebagai tuannya."

Selama tahap terakhir perang kuno antara para dewa dan iblis, Bayi Jahat telah melepaskan "Kesengsaraan Segudang" menggunakan Mutiara Racun Langit dan membunuh makhluk hidup dan roh artefak yang tak terhitung jumlahnya.

Mutiara Racun Langit baru mulai meregenerasi kekuatan ilahi setelah He Ling menjadi roh asalnya yang baru. Semangat asalnya sudah lama mati.

Dalam kasus Mutiara Surga Abadi, roh asalnya diracuni oleh Kesengsaraan Abadi. Meskipun tidak langsung musnah, racun itu terus menggerogoti tubuhnya sampai ia lemah dan hampir mati pada saat ia menerima Leluhur Agung Surga Abadi sebagai tuannya.

"Leluhur Agung telah tinggal di dekat Mutiara Surga Abadi sepanjang hidupnya. Kebetulan Leluhur Agung hampir di akhir masa hidupnya ketika roh asal Mutiara Surga Abadi akan segera meninggal. Oleh karena itu, roh asal mengakui jiwanya ke dalam ruang kesadarannya dan menggunakan Heart of Glazed Glass sebagai katalis untuk mengubah dirinya menjadi roh jiwa baru. "

Selama beberapa generasi, rahasia ini hanya diketahui oleh Kaisar Langit Surga Abadi dan dua Penjaga terpenting dari Alam Surga Abadi.

Roh jiwa Mutiara Surga Abadi tidak seperti roh artefak biasa.

Menurut pendapat Zhou Xuzi, tidak ada jiwa manusia yang bisa menjadi Roh Mutiara Surga Abadi yang baru. Nenek moyangnya berhasil hanya karena dia memiliki Heart of Glazed Glass.

Itu sebabnya dia tidak bisa mengerti bagaimana Yun Che bisa merampok Mutiara Surga Abadi dari kendali leluhurnya, dan begitu cepat dan mudah sehingga itu tidak terpikirkan.

Mata Zhou Xuzi menjadi semakin tidak fokus. "Dunia mengira Mutiara Surga Abadi terus memberikan jasanya kepada Alam Surga Abadi karena pertemanannya dengan Leluhur Agung… pada kenyataannya, Mutiara Surga Abadi adalah Leluhur Agung kita, dan keinginannya adalah kehendak dari Yang Abadi. Alam Surga! "

Selama Leluhur Agung Surga Abadi tetap menjadi Roh Mutiara Surga Abadi, Mutiara Surga Abadi akan selalu menjadi milik Alam Surga Abadi.

Jadi mengapa dan bagaimana dia…

Kapan mimpi buruk ini akan berakhir?

Semua Penjaga tampak sangat terguncang. "Jadi roh itu benar-benar … benar-benar Leluhur Agung?"

"…" Kali ini, Zhou Xuzi tidak menjawab pertanyaan mereka. Matanya yang tidak fokus sama sekali tidak berwarna.

Setelah Leluhur Agung diusir dari Mutiara Surga Abadi, dia telah kembali ke tubuh aslinya yang disegel di bawah Menara Surga Abadi.

Namun, tubuh aslinya kehabisan umur sejak awal, dan ini akan menjadi pertama kalinya tubuh dan jiwa bergabung kembali satu sama lain setelah ratusan dan ribuan tahun. Dia yakin dia akan mengalami perasaan ketidakcocokan yang kuat.

Tidak hanya dia tidak dapat memanipulasi kekuatannya dengan benar, dia akan mati… paling lama dalam dua jam.

Ini adalah reli akhir hidupnya.

Ledakan-

Suara ombak bergema seperti sepuluh ribu pasang menghantam pantai sekaligus. Bahkan wilayah bintang di luar Alam Surga Abadi bergetar karena gerakan itu.

Leluhur Agung Surga Abadi perlahan membuka matanya saat dunia mati di sekitarnya seperti kiamat. Mata putih pucatnya bersinar dengan keilahian tanpa akhir dan pengalaman kuno.

"Tuan Iblis Yun Che," dia memulai sambil mengambang dengan bangga di langit, "kamu adalah pembunuh keturunanku dan penjarah rumahku. Yang mulia ini akan membunuhmu bahkan jika kematiannya adalah— "

Banyak omong kosong! Yun Che memotongnya dengan tidak sabar. "Yan One, Yan Two, hancurkan dia!"

Dua air mata hitam muncul di angkasa saat Yan One dan Yan Two menyerbu ke arah Leluhur Agung Surga Abadi dan menyerangnya bahkan sebelum dia berhasil menyelesaikan kalimatnya.

Leluhur Agung Surga Abadi menekan kedua telapak tangannya dan menggumamkan sesuatu dengan pelan. Segel telapak tangan raksasa dijatuhkan pada dua Leluhur Yama saat dia membuat gerakan menekan.

Namun, segel telapak tangan itu robek menjadi dua oleh cahaya hitam saat itu terbentuk.

Tepat di belakang serangan yang hancur itu adalah lengan hitam bercahaya dan wajah Yan One yang keras dan bengkok.

Pendiri Alam Dewa Surga Abadi adalah praktisi terkuat di Wilayah Ilahi Timur pada saat itu. Sampai hari ini, hanya segelintir orang yang pernah melampaui kultivasinya atau prestasinya.

Meskipun demikian, dia bukan siapa dia ratusan ribu tahun yang lalu.

Tubuh dan jiwanya telah terpisah selama ratusan ribu tahun. Tidak mungkin bagi mereka untuk bergabung bersama dan menjadi sangat cocok.

Bahkan lebih kejam lagi adalah fakta bahwa usia bijaksana, dia bahkan tidak cukup tua untuk menyebut dirinya sebagai cucu dari Leluhur Yama.

Bahkan ketika dia berada di puncaknya, dia masih bukan tandingan Yan One… apalagi Yan One dan Yan Two bersama!

Sebelumnya, Yan One tidak berminat melepaskan kekuatan penuhnya sedikit pun karena Guardian tidak layak untuknya. Tapi Leluhur Agung Surga Abadi? Untuk pertama kalinya sejak dimulainya pertempuran, tangannya bersinar dengan cahaya hitam yang bahkan bisa membuat takut para yama iblis neraka sejati.

Sobekan!

Sapuan pertama merobek segel tangan Leluhur Agung Surga Abadi. Sapuan kedua menembus cahaya putih yang mengelilingi tubuhnya dan menyebabkan sesuatu retak dengan cara yang paling melengking yang bisa dibayangkan. Butiran-butiran darah segera mengalir keluar dari celah-celah di energi pelindung dan pakaian putih Leluhur Surga Agung.

Hanya satu pertukaran yang diperlukan Yan One untuk melukainya.

Surga Abadi Abadi Kembalinya Leluhur Besar seharusnya menjadi mukjizat yang kuat, tidak seperti yang lain. Dia adalah penguasa dari Mutiara Surga Abadi dan alasan Alam Surga Abadi telah berdiri kokoh di Wilayah Ilahi Timur selama ratusan dan ribuan tahun … di mata tak terhitung banyaknya Wilayah Ilahi Timur praktisi yang mendalam, dia sama tak tersentuh seperti dewa ilahi kuno Roh.

Yan One masih mencabik-cabik legenda yang seharusnya tak terkalahkan itu menjadi berkeping-keping dalam satu serangan.

Yan Two adalah yang berikutnya setelah Yan One melukai Leluhur Agung Surga Abadi. Cakarnya yang mengerikan mencabik-cabik semua ruang di jalurnya dan mengirim wanita kuno itu terbang puluhan kilometer jauhnya, tapi bahkan sebelum dia bisa menarik napas, Yan One sudah menyerangnya lagi … kekuatan mengerikan mereka membuatnya merasa seperti seluruh tingkat neraka. turun di atasnya.

Leluhur Agung Surga Abadi telah melawan lawan yang tak terhitung jumlahnya di masa lalu, tetapi tidak ada dari mereka yang pernah menakutkan seperti Yan One atau Yan Two.

Pertarungan antara Divine Master cukup mengerikan … tapi pertarungan antara Kaisar Ilahi bahkan lebih buruk!

Ruang kuat dari Alam Dewa terkoyak berulang kali di hadapan kekuatan Leluhur Yama seperti itu hanyalah sepotong kain tipis. Setiap kali mereka bergerak, bekas luka hitam dan lubang hitam membelah langit seolah-olah memiliki bentuk fisik.

Untuk menghindari kekuatan mereka mengenai Yun Che, mereka dengan sengaja menjauhkan medan perang darinya.

Meskipun Leluhur Agung Surga Abadi telah mencoba untuk membunuh Yun Che sejak awal, kedua leluhur Yama begitu kuat sehingga dia terpesona oleh kekuatan mereka sejak awal. Dia tidak dapat menemukan satu kesempatan pun untuk melepaskan kekuatannya selain segel tangan awal itu.

Para penghuni Alam Surga Abadi, raja alam, dan para praktisi mendalam dari Wilayah Ilahi Timur semuanya terpana ketika wanita malang itu dikirim terbang semakin jauh dari kampung halamannya …

Jika Leluhur Besar Surga Abadi telah meninggal beberapa ratus ribu tahun yang lalu, dia akan tetap menjadi legenda abadi bahkan jika Alam Surga Abadi dihancurkan hari ini.

Sayangnya dia masih hidup, dan dia tampaknya hanya dihancurkan sepenuhnya oleh Yan One dan Yan Two. Kematian seorang legenda dimainkan tepat di depan mata semua orang.

"Heh." Yun Che mencibir. "Kita mungkin tidak bisa menghentikannya jika dia menggunakan akal sehat dan melarikan diri, tapi tidak, dia hanya harus menyemburkan omong kosongnya dan bunuh diri!"

"Dia tidak akan lari," kata Qianye Ying'er. "Tanpa Mutiara Surga Abadi untuk menopang hidupnya, tubuhnya akan layu, dan jiwanya akan menghilang paling lama dalam dua jam. Ini hanyalah reli akhir hidupnya. "

"Apakah begitu?" Kata Yun Che dengan ekspresi kasihan di wajahnya. "Kalau begitu, kurasa kita harus membantunya dalam perjalanan."

Tidak jauh darinya, Yan Three meneriaki saudara laki-lakinya dengan mengejek, "Dua lelaki tua bersekongkol dengan seorang wanita tua? Dimana rasa malumu, hantu tua! "

Pada saat inilah Yun Che memerintahkan, "Yan Three, bantu mereka."

"Ya tuan!"

Yan Three menjerit aneh dan melompat ke udara. Dia kemudian muncul di belakang Leluhur Agung Surga Abadi dan menusukkan cakar hitamnya yang mengerikan ke jantungnya.

Tentu saja, intervensi Yan Three memperburuk keadaannya daripada sebelumnya.

Pada titik ini, kesombongannya berubah menjadi shock. Dia mungkin tidak menunjukkan wajahnya selama ini, tapi dia tahu semua yang terjadi di dunia. Namun, dia bahkan tidak pernah merasakan seseorang yang sangat dekat dengan ketiga orang iblis ini sampai hari ini.

Saat pakaian putihnya perlahan berubah menjadi merah, dan kekuatan sucinya menjadi semakin lemah sebelum kekuatan gabungan Leluhur Yama, dia tiba-tiba teringat rumor gelap dari masa lalu. Dia menggeram, "Kamu adalah … pendiri Alam Iblis Yama !?"

Bekas luka hitam sepanjang lima kilometer menembus ruang dan tubuhnya tanpa belas kasihan. Di balik kekuatan ledakan adalah wajah mengerikan Yan Two, "Kamu tahu terlalu banyak!"

Kilatan putih mengalahkan Eternal Heaven Great Ancestor saat dia menghancurkan kekuatan gelapnya dengan paksa, tapi itu tidak mengubah fakta bahwa dia berdarah di seluruh. Kemudian, Yan One memukulnya di bagian belakang hatinya sebelum dia bisa melakukan apa pun.

LEDAKAN!!

Tanda cakar berdarah muncul di belakang punggungnya. Pada saat yang sama, tiga bola energi gelap meledak di depan dadanya.

Leluhur Agung Surga Abadi tersandung saat beberapa semburan darah keluar dari mulutnya. Ketika dia melihat ke atas lagi, cahaya ilahi di pupil matanya hampir memudar. Dia mengerang, "Bagaimana … kamu meninggalkan … Laut Tulang dari Kegelapan Abadi … dan mengapa … kamu mematuhi … seorang junior …"

Dia benar-benar Leluhur Agung Surga Abadi dan Roh Mutiara Surga Abadi yang telah hidup selama ratusan ribu tahun. Dia tahu lebih banyak rahasia daripada yang seharusnya dia ketahui, tapi bukan rahasia Yun Che. Bukannya itu akan mengubah nasibnya atau nasib Surga Abadi bahkan jika dia melakukannya.

Dia sudah penuh dengan luka, tapi dia bisa dengan jelas merasakan dirinya kehilangan nyawa dan jiwanya setiap kali dia memaksa tubuhnya yang sekarat untuk melepaskan kekuatannya.

Dia menghela nafas panjang sebelum matanya bersinar putih.

LEDAKAN!

Ledakan kekuatan memutuskan dimensi itu sendiri dan menjatuhkan tiga Leluhur Yama jauh, jauh darinya. Kemudian, dia menatap Yun Che dan mengucapkan kata-kata paling kejam dalam hidupnya, "Iblis Tuan Yun Che, aku akan menyeretmu ke jurang maut bahkan jika itu adalah takdirku untuk berserak ke ketiadaan!"

Qianye Ying'er mengerutkan kening dan berkata dengan tegas, "Dia akan meledakkan pembuluh darahnya sendiri!"

Segel dia! Yun Che menggeram.

Tapi itu sudah terlambat. Saat Leluhur Agung Surga Abadi mengucapkan kata-kata terakhirnya, dia mulai bersinar seperti matahari yang menyilaukan sampai seluruh tubuhnya memutih.

Kulitnya mulai pecah-pecah saat tubuhnya berubah menjadi debu sedikit demi sedikit… pada saat yang sama, kekuatan seluas langit itu sendiri mengelilingi lebih dari separuh Alam Dewa Surga Abadi dan semua orang di bawahnya.

Kekuatan yang muncul dari saat-saat putus asa sudah cukup untuk memusnahkan banyak orang iblis dan keturunannya sendiri.

Tapi ketiga Leluhur Yama itu tidak bungkuk. Meskipun mereka tidak bisa menghentikan Eternal Heaven Great Ancestor meledakkan pembuluh darahnya sendiri, mereka bereaksi segera dengan bergabung dengan kekuatan mereka dan menciptakan Yama Devil Barrier raksasa di sekitarnya.

LEDAKAN-

Tubuh Leluhur Agung Surga Abadi meledak menjadi matahari putih, dan seluruh Wilayah Ilahi Timur bergetar karena getaran … tetapi kekuatan putus asa yang dia perdagangkan menggunakan sisa-sisa terakhir dari hidupnya dan kemauannya benar-benar terperangkap di dalam Penghalang Iblis Yama yang diciptakan oleh Leluhur Yama.

Mata ketiga Leluhur Yama melotot, dan wajah mereka melengkung karena tegang. Rasanya seperti sejuta badai mengamuk di dalam penghalang meskipun mereka telah mendorong kekuatan gelap mereka ke batas … tapi mereka berhasil. Tidak ada jejak kekuatan itu yang berhasil lolos dari kurungannya.

Satu napas … dua napas … tiga napas … sepuluh napas …

Penghalang Iblis Yama akhirnya hancur sepuluh napas kemudian. Namun, hanya badai yang cukup kuat untuk meniupkan pasir ke udara yang berhasil menghindarinya, bukan kekuatan terakhir Leluhur Leluhur Agung.

Yan Three adalah orang pertama yang jatuh dari langit dan menghantam tanah di samping Yun Che dengan keras. Namun, dia segera bangkit kembali dan menundukkan kepalanya di depan tuannya. Dia bertanya dengan takut, "Apakah Anda tidak terluka, Tuan?"

Yun Che menatapnya dengan dingin. "Kamu bertiga melawan nenek tua yang sekarat, dan kamu membiarkannya meledakkan pembuluh darahnya tepat di depan matamu? Apakah kamu melupakan rasa malumu di suatu tempat !? "

Ketiga Leluhur Yama menundukkan kepala lebih dalam, terlalu takut untuk mengatakan sepatah kata pun.

Yun Che benar-benar satu-satunya orang di seluruh dunia yang memiliki keberanian untuk menyebut Eternal Heaven Great Ancestor sebagai "nenek-nenek tua yang sekarat".

Sementara itu, para praktisi mendalam dari Wilayah Ilahi Timur terkejut. Mereka telah menyaksikan penampilan dan kehancuran Leluhur Agung Surga Abadi dari awal hingga akhir, dan sekarang mereka juga telah menyaksikan tiga orang iblis menakutkan yang mendorongnya untuk bunuh diri bertingkah seperti anak-anak yang lemah lembut di hadapan Yun Che.

Kata-kata bahkan tidak bisa menggambarkan bagaimana perasaan mereka saat ini.