Against the Gods – Chapter 1731 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1731 | Baca Novel Online

Kehancuran Bulan (1)

Serangan Honourable Tai Yu semuanya atau tidak sama sekali, kemunculan kembali Leluhur Agung Surga Abadi. Cahaya brilian terakhir dalam hidup mereka tidak hanya tidak berhasil mengambil secercah harapan untuk Alam Dewa Surga Abadi, itu juga menunjukkan betapa menakutkannya orang-orang iblis di Wilayah Utara.

Bahkan tindakan pahit dan tragis terakhir dari Leluhur Agung Surga Abadi, ketika dia mencoba meledakkan nadinya yang dalam, telah direduksi menjadi lelucon yang tidak berguna di bawah kekuatan Tiga Leluhur Yama.

Yan One, Yan Two, dan Yan Three … Ketiga tetua yang menakutkan ini praktis membuat Surga Abadi tidak berdaya. Mereka telah mengambil legenda Wilayah Ilahi Timur dan menggosoknya ke tanah. Mulai hari ini dan seterusnya, mereka akan muncul dalam mimpi buruk praktisi yang tak terhitung jumlahnya.

Zhou Xuzi perlahan berdiri di luar Alam Surga Abadi. Dia tidak bereaksi sangat keras atas meninggalnya leluhurnya yang agung. Segala sesuatu yang terjadi hari ini telah membuat hatinya dipenuhi abu pahit.

Ayah kerajaan!

Saat tangisan sedih itu terdengar di udara, Zhou Qingfeng bergegas ke sisinya. Tiga Penjaga lainnya berada tepat di sampingnya, tiga puluh tetua Surga Abadi dan sekelompok Adjudikator mengikuti di belakang mereka.

Ini, tanpa bayangan keraguan, masih merupakan kekuatan yang sangat besar. Itu mewakili setengah dari kekuatan inti Alam Surga Abadi. Terutama karena … Kaisar Ilahi Surga Abadi dan calon putra mahkota masih ada.

Namun, Alam Surga Abadi telah ditaklukkan oleh iblis dan Mutiara Surga Abadi telah direbut oleh iblis. Mereka masih hidup, tetapi fondasi dan roh mereka telah dihancurkan dan dikuburkan.

"Tuanku, apakah kita masih… bergegas kembali ke Surga Abadi?" seorang Penjaga bertanya padanya.

Ketika dia mengucapkan kata-kata itu, tidak ada pertarungan tersisa di dalamnya. Hanya ada kesedihan yang teredam… dan sedikit keputusasaan.

Anggota klan mereka, keluarga mereka, keturunan mereka …

"Mengapa Raja Brahma, Dewa Bulan, Dewa Bintang, dan Atap Suci tidak mengirim siapa pun untuk memperkuat kami !? Apa orang iblis juga menyerang mereka !? " Zhou Qingfeng berseru dengan suara yang dipenuhi dengan kebencian dan ketakutan.

Ada formasi proyeksi besar yang diatur dalam Alam Surga Abadi dan itulah mengapa semua orang di Wilayah Suci Timur dapat menyaksikan penderitaan mereka.

Mungkinkah kerajaan raja lainnya juga telah didorong ke dalam kesulitan seperti itu? Jika memang begitu, lalu seberapa mengerikankah orang-orang iblis ini?

"Ayo pergi." Zhou Xuzi melihat ke kejauhan dengan mata tak bernyawa.

Kemana kita akan pergi? Zhou Qingfeng bertanya.

Beberapa bidang bintang jauhnya, bibir Chi Wuyao bergerak berbisik, "Alam Dewa Naga."

"Kami akan pergi ke Wilayah Ilahi Barat. Alam Dewa Naga, "Zhou Xuzi perlahan berkata sambil mengarahkan pandangannya ke barat.

Mereka tidak bisa lagi kembali ke Alam Surga Abadi. Ini adalah pilihan terbaik yang bisa dia pikirkan dalam keputusasaannya… Dia tidak merasakan keinginannya diganggu sama sekali, tidak sedikitpun.

"Tidak peduli seberapa kuat iblis itu, mereka tidak akan berani menyentuh Wilayah Suci Barat. Raja Naga dan saya selalu rukun, jadi itu adalah tempat terbaik bagi kami untuk pulih, "kata Zhou Xuzi sambil mendesah panjang dan dalam.

Begitu kesedihan, kebencian, dan rasa sakit seseorang telah mencapai batasnya, satu-satunya yang tersisa adalah kekosongan yang hilang semangat.

"Mengandalkan amal orang lain, adalah … adalah …" Penjaga yang telah berbicara memutuskan kalimatnya di tengah jalan dan memalingkan wajahnya ke samping. Dia tidak tahan untuk melanjutkan.

Sehari sebelumnya, mereka masih menjadi Penjaga yang berdiri di puncak kekuasaan. Tapi hari ini … mereka benar-benar harus meninggalkan rumah leluhur mereka dan mengandalkan amal dari alam lain?

Selain itu, bencana sedang melanda Wilayah Ilahi Timur, jadi mereka pasti akan diperlakukan sebagai orang berdosa jika mereka pergi begitu saja, meskipun itu untuk melestarikan apa yang tersisa dari mereka.

Mengingat keadaan ini, mereka lebih suka bergegas kembali ke Surga Abadi dan meletakkan tubuh dan kekuatan mereka di garis saat mereka berjuang sampai akhir yang pahit melawan orang-orang iblis ini.

"Heh …" Tawa menyedihkan keluar dari mulut Zhou Xuzi. Dia berkata, "Tanah air leluhur kita dan Mutiara Surga yang Abadi hilang, jadi apa yang tersisa? Bahkan jika kita mati dalam pergumulan ini, maka Surga Abadi akan benar-benar dihancurkan. "

"Bahkan jika kita harus bergantung pada kemurahan hati orang lain, bahkan jika kita dikutuk oleh seluruh dunia… satu-satunya cara kita akan bangkit kembali dan membalas dendam adalah dengan bertahan hidup!"

Setelah dia selesai mengucapkan kata-kata itu, cahaya aneh muncul di matanya… Itu bukanlah cahaya ilahi tenang yang biasanya dipancarkan oleh matanya, tetapi cahaya yang sangat gelap.

"Qingfeng." Dia mengangkat tangan untuk menepuk bahu Zhou Qingfeng saat dia berkata, "Jauh lebih baik bagi kita untuk hidup dengan rasa sakit dan penghinaan ini daripada membakar hidup kita tanpa pandang bulu untuk apa-apa. Bukan pilihan sebelumnya yang merupakan pertanda pengecut, ini adalah pilihan terakhir … Apakah Anda mengerti? "

Tangan Zhou Qingfeng mengepal erat dan periode waktu yang lama berlalu sebelum dia akhirnya bisa mengumpulkan kemauan untuk menganggukkan kepalanya. Matanya berubah tegas dan teguh. "Ya … Anak ini bersedia mengikuti ayah kerajaan ke Alam Dewa Naga Wilayah Barat. Ketika kita akhirnya kembali, kita pasti akan mengambil kembali Surga Abadi dan menghapus penghinaan hari ini dengan darah! "

Ketika seluruh Wilayah Ilahi Timur menyaksikan pembantaian yang menyedihkan dari Alam Surga Abadi, tidak ada yang menyadari bahwa Kaisar Surga Abadi dan banyak elit dari alam diam-diam telah mengubah tujuan mereka. Mereka tidak lagi berlomba kembali ke Surga Abadi. Sebaliknya, mereka menyembunyikan tubuh dan aura mereka dan menuju ke Wilayah Ilahi Barat, menghindari indera dan mata orang-orang jahat dan praktisi yang mendalam di Wilayah Ilahi Timur.

Di lokasi lain, Chi Wuyao perlahan mengangkat kepalanya saat cahaya aneh dan misterius melintas di kedalaman matanya.

Saat ini, dia menerima transmisi suara dari salah satu Penyihirnya. "Tuan, situasi di Alam Song Salju telah berubah."

Chi Wuyao sama sekali tidak terkejut dengan pesan ini. Dia menjawab, "Kamu tidak perlu repot dengan daerah lain di Alam Song Salju, tetapi untuk tempat tinggal Sekte Phoenix Es Ilahi, Alam Phoenix Es … kamu tidak boleh membiarkan satu orang pun memasukinya!"

Penyihir Chanyi menyingkirkan giok iblis transmisi suaranya saat dia melayang di udara di atas Ice Phoenix Realm. Perasaan divine-nya telah sepenuhnya menutupi alam bintang raksasa.

Ketika orang-orang iblis dari Wilayah Utara melancarkan serangan habis-habisan mereka di Wilayah Suci Timur. Dia telah diberi misi yang agak khusus, dan ini adalah satu-satunya misi yang telah ditugaskan kepadanya…

Lindungi Sekte Phoenix Es Ilahi!

Karena Chi Wuyao tahu bahwa ini adalah satu-satunya tempat di Wilayah Ilahi Timur yang Yun Che masih anggap sebagai "tanah murni". Dia pasti tidak akan membiarkannya diinjak-injak.

————

Pembantaian terus berlanjut tanpa henti di Alam Surga Abadi, tetapi formasi proyeksi yang mendalam terus bersinar.

Laporan tentang pertempuran yang terjadi di alam bintang lain terus mengalir, tetapi Yun Che tidak mengambil tindakan apa pun. Faktanya, sepertinya dia sedang menunggu sesuatu.

"Qianying," Yun Che tiba-tiba berkata, "apakah ada pergerakan dari Alam Dewa Naga?"

"…Tidak." Qianye Ying'er menggelengkan kepalanya saat dia meliriknya ke samping.

"…" Yun Che tidak menanggapi, tapi alisnya mulai menyatu erat.

Mengingat obsesi abnormal Raja Naga terhadap Shen Xi, Yun Che berpikir bahwa dia pasti akan meninggalkan segalanya dan bergegas ke Wilayah Ilahi Timur untuk memperlihatkan taringnya padanya saat dia muncul.

Shen Xi adalah satu-satunya orang yang dapat menyebabkan Raja Naga bertindak tidak rasional.

Tapi keadaan saat ini tidak seperti yang dia bayangkan.

"Namun, kami mendengar rumor yang tidak dapat diverifikasi dari Wilayah Ilahi Barat," lanjut Qianye Ying'er. "Raja Naga belum terlihat di Dragon God Domain untuk beberapa waktu dan bisikan mengatakan bahwa dia pergi ke pengasingan."

"Pengasingan?" Kata Yun Che dengan cibiran menghina. Suaranya gelap dan dingin saat dia melanjutkan, "Apakah dia masih perlu melakukan itu?"

Sosok Fen Daoqi muncul di belakang Yun Che. Dia berlutut di hadapannya dan berkata, "Yang Mulia, kami akan segera menyapu tempat ini dari semua anjing Surga Abadi, tetapi ada beberapa dari mereka yang telah melarikan diri. Apakah kita memisahkan beberapa kekuatan kita untuk menghadapi mereka? "

"Sekarang bukan waktunya untuk membagi kekuatan kita," jawab Yun Che dengan suara berat. "Namun, setelah situasinya stabil, kita harus menyingkirkan semua sisa Surga Abadi! Ini terutama berlaku untuk kerabat dan keturunan Kaisar Langit Surga Abadi! Tidak ada seorang pun yang harus diselamatkan! Saya tidak ingin membuat Fen Juechen lain. "

"… !?" Kepala Fen Daoqi tersentak ke atas, kaget dan takjub terlihat di wajahnya.

Fen … Juechen?

Otaknya bergejolak saat melakukan pencarian silsilah dari garis darah Bulan Terbakar, semuanya delapan belas generasi, dan semua orang dengan nama keluarga Fen di Kota Kerajaan Burning Moon. Setelah pikirannya melesat melewati bayi terakhir dengan nama keluarga Fen, seseorang yang bahkan tinggal di luar ibukota kerajaan, dia masih tidak dapat mengingat siapa pun dengan nama "Fen Juechen".

Kepanikan tiba-tiba memenuhi hatinya saat dia berkata dengan suara hati-hati, "Aku tidak tahu siapa Fen Juechen ini … jadi aku mohon Yang Mulia menjelaskannya kepadaku."

Yun Che melirik ke arahnya saat dia berkata, "Ada orang selain garis keturunan Burning Moon-mu yang memiliki nama keluarga 'Fen' di alam semesta ini! Itu bukan sesuatu yang harus Anda perhatikan! Setelah Anda selesai membersihkan, segera kumpulkan semua sumber daya Surga Abadi. Semakin cepat Anda menyelesaikannya, semakin baik! "

"Iya! Daoqi ini pergi. " Fen Daoqi segera menghela nafas lega sebelum mundur secepat mungkin.

Saat ini, cahaya hitam melintas di mata Yun Che. Transmisi suara yang dia tunggu-tunggu akhirnya tiba.

"Keagungan Anda, saya telah menyelesaikan 'misi' yang Anda berikan kepada saya di Alam Dewa Bulan."

Penyihir Hua Jin berada di wilayah bintang yang jauh. Dia saat ini berada tepat di luar Alam Dewa Bulan dan tubuhnya telah menyatu dengan kegelapan. Ketika dia membuat transmisi suara itu ke Yun Che, dia mengangkat tangan kirinya. Penghalang khusus yang tidak terlihat dan tanpa cahaya segera melayang dari tangannya.

Penghalang yang Tak Bernoda!

Ketika Yun Che dan Qianye Ying'er menemukan Untamed Divine Marrow, itu juga telah disembunyikan di dalam Penghalang Tak Bernoda.

Isolasi mutlak dan aura yang tidak ada sama sekali … Jika bukan karena Mutiara Racun Langit, Yun Che tidak akan pernah bisa menemukan keberadaan Sumsum Ilahi yang Tak Dikenal itu.

Tidak diragukan lagi sangat sulit untuk membentuk penghalang yang sempurna ini. Namun, jika Clear Sky God Realm dapat membuatnya kembali pada hari itu, Soul Stealing Realm secara alami memiliki sarana untuk membuatnya juga.

Selain itu, Immaculate Barrier di tangan Hua Jin lebih dari seratus kali lebih besar daripada yang telah menyembunyikan Sumsum Ilahi Liar.

The Soul Stealing Realm sudah pasti membayar harga yang sangat besar untuk membangun Immaculate Barrier raksasa seperti itu.

Dan Penghalang Tak Bernoda ini tidak terhubung secara spiritual ke Chi Wuyao, itu terhubung ke Yun Che.

"Baik sekali." Senyum tipis muncul di wajah Yun Che tetapi suaranya dalam dan berat. Dia segera melihat ke arah Qianye Ying'er. "Qianying, pancing Kaisar Dewa Bulan keluar."

Qianye Ying'er adalah orang yang paling dibenci Kaisar Bulan Ilahi dalam hidupnya, jadi tidak ada umpan yang lebih baik darinya.

"Haruskah saya membawa mereka?" Qianye Ying'er melirik Yan One, Yan Two, dan Yan Three.

"Tidak perlu!"

Mungkin itu karena dia harus menjadi orang yang menancapkan pedang ke dada Xia Qingyue, atau mungkin ada alasan rumit lainnya, tetapi Yun Che tidak menjelaskan dirinya sendiri. Tubuhnya sudah naik ke udara ketika dia memberikan penolakan tumpul itu dan dia segera terbang menuju wilayah bintang yang luas.

————

Saat Wilayah Ilahi Timur turun ke dalam kekacauan, tidak ada yang menyadari bahwa jenis kekacauan lain juga turun di Alam Atap Suci.

BOOOM !!

Ledakan yang mengguncang bumi mengguncang udara tanpa peringatan saat atap aula besar Sekte Atap Suci meledak. Dua orang menembak melalui lubang yang mereka buat. Energi dari dua Divine Master yang sangat kuat bentrok di udara, gelombang kejut hampir merobohkan gedung sekte raksasa.

Seluruh sekte telah terguncang dan banyak orang berkumpul untuk menyaksikan keributan itu.

Di udara tinggi di atas mereka, Peri Guxie — orang terkuat di Wilayah Ilahi Timur yang bukan milik kerajaan, tampak setenang air. Matanya dingin dan berkilau, tetapi cahaya yang rumit berkedip-kedip di dalamnya.

Yang cukup mengejutkan, dia benar-benar berhadapan dengan kakak laki-lakinya sendiri, Raja Alam Langit Suci Luo Shangchen.

Saat dia menatap Luo Guxie, wajah Luo Shangchen sangat gelap dan matanya berubah menjadi merah tua yang mengejutkan dan mencolok … Mereka saat ini memancarkan kegelapan dan niat membunuh yang belum pernah dilihat oleh siapa pun sebelumnya.

Lengannya, tidak, seluruh tubuhnya bergetar hebat, dan auranya juga sangat gelisah dan tidak teratur.

Orang di depannya jelas-jelas adalah adik perempuannya, pilar stabilitas dan kekuatan Real Eaves Holy, orang yang telah menjadikan Luo Changsheng pria seperti sekarang ini, Luo Guxie! Namun dia sepertinya menatap musuh bebuyutan yang tidak pernah bisa dia rujuk.

"Ini… Ini…"

Pada awalnya, semua orang mengira bahwa orang iblis telah menginvasi Alam Eaves Suci, tetapi ketika mereka melihat apa yang terjadi, mereka semua benar-benar tercengang.

Kebencian dan niat membunuh yang memenuhi udara mengejutkan hati mereka dan membekukan duri mereka. Penatua Agung Atap Suci memasang wajah pemberani dan melangkah maju saat dia berbicara dengan suara setenang yang bisa dia kumpulkan, "Master Sekte, Peri Guxie, bisakah … mungkinkah ini semacam kesalahpahaman?"

"MEMBUNUH!!!"

Namun, kata-kata Penatua Agung Atap Suci memicu teriakan melengking dan mengerikan dari Luo Shangchen. Dia mengarahkan jarinya ke Luo Guxie dan setiap bagiannya bergetar hebat saat dia berteriak, "Bunuh dia! Bunuh dia! BUNUH DIA!!!"

"Heh, bunuh aku? Hahahaha!" Luo Guxie tertawa liar. Dia melemparkan lengan jubahnya dan mengirim semua murid Holy Eaves yang mendekati mereka terbang. Dia menatap mata merah Luo Shangchen saat dia mencibir, "Sampah yang tidak berguna seperti kamu ingin membunuhku? Hah! Itu hanya akan menjadi pipedream untuk orang sepertimu! "

Rahang Holy Eaves Great Elder ternganga saat matanya melebar ke ukuran piring. Dia benar-benar bingung apa yang harus dilakukan. Faktanya, semua murid Alam Eaves Suci yang hadir benar-benar tercengang oleh pemandangan ini.

Apa yang sedang terjadi!? Sebenarnya apa yang sebenarnya terjadi di sini !?

Mereka telah mengadakan pertemuan sekte besar sehari sebelumnya saat mereka mendiskusikan apakah mereka harus melakukan perjalanan ke utara untuk menekan wabah iblis dan meningkatkan reputasi Atap Suci, jadi mengapa mereka tiba-tiba mulai bertempur hari ini …

Mereka masih bersaudara darah pada akhirnya, jadi seharusnya tidak ada dendam yang tidak terselesaikan yang ada di antara mereka. Tapi Raja Eaves Suci Realm mulia tampaknya kehilangan akal sehatnya tepat di depan mata mereka sendiri.

Pada saat ini, aura yang semua orang kenal dengan cepat mendekat.

Luo Changsheng.

Ketika dia tiba dan melihat niat jahat dan membunuh berputar-putar dengan gila-gilaan di sekitar Luo Shangchen dan Luo Guxie, tanggapan pertamanya bukanlah maju untuk menghentikan mereka, bertanya kepada mereka apa yang terjadi, atau menghalangi mereka. Sebaliknya, dia tiba-tiba membeku di tempatnya.

Matanya, yang biasanya selembut bulan dan setenang air, sebenarnya gemetar dan gemetar semakin bertambah keras.

"Changsheng, kamu sudah datang!" Tetua Agung dari Alam Eaves Suci tampak seolah-olah dia telah melihat penyelamatnya. Dia buru-buru berkata, "Ayo cepat! Cepat datang dan beri tahu ayah kerajaan dan tuan… ter…? "

Saat dia berbicara, dia tiba-tiba menyadari mien Luo Changsheng yang sangat tidak normal.

Suara Luo Shangchen yang serak dan tercekik darah terdengar di belakangnya, dipenuhi dengan rasa sakit dan kesedihan yang dalam, "Dia bukan Changsheng … DIA TIDAK CHANGSHENG !!"