Against the Gods – Chapter 1732 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1732 | Baca Novel Online

Kehancuran Bulan (2)

Dia bukan… Luo Changsheng?

Semua orang di Alam Eaves Suci berpaling ke arah Luo Changsheng. Mata mereka tetap tertuju padanya saat mereka menegaskan energi kehidupannya yang jelas dan terlalu akrab lagi dan lagi. Setelah memeriksa aura energi dan jiwanya yang dalam, semuanya ditinggalkan dengan satu kesimpulan, dan itu adalah "orang ini jelas merupakan kebanggaan dan kegembiraan sekte kami, Luo Changsheng".

The Holy Eaves Great Elder membeku di tempatnya. Tatapannya beralih ke Luo Changsheng, Luo Shangchen, dan Luo Guxie tanpa henti dan dia benar-benar bingung apa yang harus dilakukan.

Setelah melihat kondisi Luo Changsheng yang jelas-jelas tidak normal, ekspresi Luo Guxie berubah. Dinginnya yang menyeramkan dan kekuatan angkuh yang memancar dari tubuhnya menjadi jauh lebih tidak kuat dan beberapa kebingungan dan kepanikan merayap ke auranya. "Changsheng, ini tidak ada hubungannya denganmu. Meninggalkan."

"Menguasai." Ketika dia mengucapkan kata itu, matanya tetap tertuju pada Luo Guxie. Ini adalah tuannya, bibinya, orang yang sangat dia hargai. "Katakan padaku bahwa semua ini tidak nyata… bahwa tidak satupun dari ini yang nyata…"

Luo Guxie merasa napasnya tercekat di tenggorokannya… Selain saat dia kalah dari Yun Che di atas Panggung Lord, dia belum pernah melihat mata Luo Changsheng terlihat begitu bingung sebelumnya.

Saat itu, usianya masih muda. Tetapi setelah dia melewati tiga ribu tahun di Alam Surga Surga Abadi, dia menjadi jauh lebih bijaksana daripada sebelumnya … Jadi satu-satunya alasan yang mungkin untuk kondisinya saat ini adalah karena dia juga telah menemukan kebenaran.

"Ptooey!"

Luo Guxie tidak tahu bagaimana menjawab pertanyaan Luo Changsheng, tetapi Luo Shangchen telah merespons sebagai gantinya. Suaranya yang marah dipenuhi dengan kebencian dan niat membunuh dan itu bergetar saat dia menunjuk Luo Changsheng. "Kamu… bajingan anjing! Kamu telah bersekongkol bersama dengan wanita jalang ini untuk menipu aku selama ini … tapi kamu masih bertingkah bodoh !? "

Semua orang tahu bahwa Luo Changsheng adalah anak yang paling dicintai dan dihargai Luo Shangchen. Dia adalah biji matanya, satu hal yang paling dia banggakan.

Dengan demikian, ketika mereka secara pribadi mendengarnya memanggil Luo Changsheng sebagai "bajingan anjing", semua penduduk Alam Eaves Suci yang berada dalam jarak pendengaran merasa seolah-olah mereka dipukuli di kepala dengan tongkat yang berat. Mereka semua benar-benar tercengang dan terguncang oleh kata-kata itu.

Tubuh Luo Changsheng bergoyang saat wajahnya menjadi pucat pasi.

Dua kata "bajingan anjing" dengan keras dipetik dari tali jiwa Luo Guxie saat mereka menggali lebih dalam ke dalam kenangan menyakitkan yang tidak ingin dia ingat lagi.

Kepalanya berputar dengan keras saat dia menatap belati ke arah Luo Shangchen. Sekarang ingatan menyakitkan dari masa lampau sedang dibongkar, emosi dan rasa bersalah yang kompleks yang muncul di hatinya benar-benar hilang. Satu-satunya yang tersisa adalah perasaan benci dan tekad yang dalam. "Luo Shangchen, bukankah kamu terus bertanya padaku apa yang terjadi dengan 'Changsheng' barusan?"

Dia mulai tertawa dan tawanya sangat dingin dan jahat. "Sungguh konyol! Benar-benar konyol! Sejak kapan Anda pernah memiliki 'Changsheng'? 'Changsheng' adalah nama yang saya pilih, hidupnya adalah sesuatu yang saya bawa ke dunia ini, kultivasinya secara pribadi dibimbing oleh saya. Dari kepala sampai ujung kakinya, dari awal sampai akhir, dia tidak pernah ada hubungannya denganmu! "

"Mengenai putramu yang menyedihkan dan menyedihkan itu, dia pergi untuk menemani ibunya yang menyedihkan itu sejak lama. Maksudku… Bagaimana aku bisa membiarkan dia hidup !? "

Kata-kata Luo Guxie meledak seperti guntur yang memekakkan telinga di telinga semua orang, menyebabkan kejutan langsung muncul di wajah yang tak terhitung jumlahnya.

Meskipun Luo Shangchen telah menyimpulkan bahwa ini adalah satu-satunya kesimpulan yang mungkin, ketika dia mendengar Luo Guxie mengucapkan kata-kata itu, pembuluh darah di matanya hampir meledak. "Dasar jalang… KAMU BITCH !!"

Ketika dia meraung kata-kata itu, tubuhnya menembak ke arah Luo Guxie. Gelombang pasang energi yang tinggi menyedot semua puing-puing di daerah itu saat melonjak menuju Luo Guxie dalam hiruk-pikuk … dan Luo Changsheng yang kebingungan juga berada dalam radius ledakannya.

Luo Guxie mendorong Luo Changsheng dan saat dia melakukannya, gelombang energi runtuh dan bumi pecah. Pada akhirnya, kultivasi Luo Shangchen tidak bisa menyaingi Luo Guxie dan dia terlempar ke belakang oleh pukulannya. Namun, niat membunuh yang terpancar dari tubuhnya tidak menghilang sedikit pun. Wajahnya memerah seperti darah dan seolah-olah semua darah di tubuhnya mengalir ke kepalanya dalam kemarahan yang ekstrim.

"Hahahaha hahahaha!

Luo Guxie mulai tertawa saat Luo Shangchen mengamuk. Wajahnya memelintir saat dia tertawa liar tanpa menahan diri. Matanya dipenuhi dengan penghinaan dan kegembiraan saat dia berkokok, "Ini adalah karma! Ini adalah karma yang Anda dan anjing tua itu tuai! Ini adalah karma yang diperoleh Alam Langit Suci! "

Mata Luo Shangchen hampir keluar dari rongganya, dia sangat menyadari siapa yang dia maksud ketika dia mengucapkan kata-kata "anjing tua itu".

Ayah mereka, Raja Alam Langit Suci sebelumnya, Luo Lingtian.

Saat itu, dia dengan kejam mengutuk Luo Lingtian sebelum meninggalkan Alam Atap Suci. Dia telah bersumpah untuk tidak pernah kembali dan dia baru kembali setelah Luo Lingtian meninggal, ketika Luo Changsheng lahir.

Namun, hanya tubuhnya yang kembali ke Alam Langit Suci. Hatinya masih tertutup bagi mereka dan dia tidak mengizinkan Luo Shangchen untuk memasukkan kembali namanya ke dalam daftar keluarga. Luo Shangchen selalu berpikir bahwa sumpah berbisa yang dia ucapkan bertahun-tahun yang lalu dan tanda rasa malu yang tidak dapat dihapus adalah alasan dari desakannya.

Baru hari ini dia tahu …

"Mungkinkah semua yang telah kau lakukan sebenarnya untuk … sebenarnya demi …" Mata Luo Shangchen praktis keluar dari rongganya saat dia memelototi Luo Guxie. Auranya berada dalam kekacauan dan kebingungan sehingga sulit baginya untuk berbicara.

"Ning Danqing, apakah kamu masih ingat nama ini?" Suara Luo Guxie tumbuh khusyuk saat rasa sakit yang dalam melintasi wajahnya yang bengkok. Tawa yang menyedihkan keluar dari tenggorokannya. "Tidak, kamu pasti tidak akan bisa mengingatnya. Lagipula, Anda sangat menghormati diri sendiri sehingga satu-satunya orang yang Anda anggap layak adalah raja kerajaan dan kaisar dewa! Jadi bagaimana mungkin kamu akan mengingat namanya !? Bahkan ketika Anda membunuhnya bertahun-tahun yang lalu, itu adalah tindakan yang merendahkan martabat Anda, sesuatu yang akan mengotori tangan Anda! "

Ketika Luo Guxie mengucapkan nama "Ning Danqing", ekspresi di semua wajah tetua Holy Eaves berubah secara dramatis.

Luo Guxie telah bersumpah sumpah serapah ketika dia meninggalkan Holy Eaves Realm bertahun-tahun yang lalu … dan Holy Eaves Realm telah menyegel alasan sebenarnya untuk kepergiannya. Tidak ada yang berani menyebutkannya, tetapi mereka yang telah melewati masa itu tidak akan pernah melupakannya.

Luo Guxie adalah putri yang diberkati yang dianugerahkan ke Alam Eaves Suci oleh surga. Dia menunjukkan bakat yang sangat tinggi dengan cara yang mendalam sejak dia masih kecil dan seluruh sekte memandangnya sebagai harta yang berharga. Faktanya, harapan mereka untuknya bahkan melebihi harapan Luo Shangchen, yang saat itu adalah tuan muda sekte itu.

Namun, putri nomor satu di Alam Eaves Suci, seseorang dengan lingkaran cahaya cemerlang dan masa depan tak terbatas, benar-benar jatuh cinta dengan … seorang pelukis dari alam bintang yang lebih rendah.

Ning Danqing.

Ketika Raja Alam Langit Suci dari era itu, Luo Lingtian, mengetahuinya, dia menjadi marah. Sebagai kakak laki-lakinya, Luo Shangchen juga tidak akan pernah membiarkan Luo Guxie merendahkan martabatnya dan menikahi "petani" itu. Jika berita tentang hal ini menyebar, tidak diragukan lagi akan menodai reputasi Real Eaves Holy dan mengubahnya menjadi bahan tertawaan dari alam lain.

Jadi mereka mengambil tindakan ekstrim untuk menghentikan Luo Guxie… tapi dia sangat mencintai Ning Danqing. Dia begitu tersesat dalam kegilaannya sehingga dia menutup telinga terhadap perintah ayah dan saudara laki-lakinya dan berulang kali mengunjungi alam bintang yang lebih rendah untuk bertemu dengan Ning Danqing, seolah-olah dia kerasukan.

Kesabaran Luo Lingtian mencapai batasnya. Dia terbang dalam kemarahan besar dan memerintahkan Luo Shangchen untuk secara pribadi pergi ke dunia bintang yang lebih rendah dan membunuh Ning Danqing. Dia juga memerintahkan Luo Shangchen untuk mengembalikan kepalanya… untuk selamanya memadamkan pikiran bodoh Luo Guxie.

Namun, reaksi Luo Guxie saat melihat kepala kekasihnya jauh lebih kejam daripada siapa pun di Realm Holy Eaves yang pernah bermimpi. Seolah-olah dia sudah gila. Dia dengan kejam mengutuk Luo Lingtian dan Luo Shangchen dan bahkan menyerang mereka dalam amarahnya… Pada akhirnya, dia melarikan diri dengan luka parah. Ketika dia meninggalkan Alam Eaves Suci, dia bersumpah yang sangat berbisa bahwa itu mengirim menggigil tulang belakang siapa pun yang mendengarnya. Setelah itu, dia menghilang selama beberapa milenium berikutnya.

Ketika dia akhirnya kembali ke rumah, dia telah mengubah namanya menjadi Luo Guxie, sudah menjadi Peri Guxie yang terkenal … Orang terkuat di Wilayah Suci Timur di luar kerajaan raja.

Dia telah memfokuskan semua energinya pada Luo Changsheng sejak dia kembali dan dia tidak memperhatikan urusan Alam Eaves Suci.

"Kamu … Kamu …" Seluruh tubuh Luo Shangchen bergetar hebat. "Dasar wanita gila … Dasar wanita gila !!"

Kembalinya Luo Guxie dan kelahiran Luo Changsheng, peristiwa yang terjadi hampir bersamaan, telah dilihat sebagai berkah ganda olehnya dan Alam Eaves Suci. Selama beberapa tahun terakhir, dia telah mencoba yang terbaik untuk memperbaiki hubungannya dengan dia dan cintanya pada Luo Changsheng telah menjadi hal yang paling menghiburnya selama beberapa dekade terakhir.

Ternyata, semuanya bohong.

Ingatan petani itu masih jelas di benaknya meskipun bertahun-tahun telah berlalu. Dia masih terkubur dalam kebencian di masa lalu.

"Benar, aku gila," kata Luo Guxie dengan suara yang sama seram dan sedih. "Tapi kaulah … yang membuatku gila ini!"

"Apakah kamu tidak ingin tahu yang sebenarnya? Baiklah… maka biarkan aku memberitahumu semuanya! Karena ini adalah hadiah yang selalu kuinginkan untukmu! "

Dia mengulurkan tangan dan meraih lengan baju Luo Changsheng. Senyumannya berubah menjadi bengkok dan jelek saat dia berkata, "Mengapa kamu tidak menebak siapa Changsheng sebenarnya !?"

Wajah Luo Changsheng berubah lebih putih.

"Siapa? Siapa!?" Luo Shangchen berkata dengan suara gemetar saat matanya mengebor Luo Changsheng.

"Dia adalah milik Danqing … Dia adalah anak yang aku miliki bersamanya!" Luo Guxie meraung dengan suara rendah.

"He, hehe…" Luo Shangchen tertawa meski sedang marah. "Kamu benar-benar gila!"

Suara Luo Guxie berubah dalam dan dingin dan setiap kata yang dia ucapkan dipenuhi dengan kebencian. "Saya sudah hamil ketika Anda membunuh Danqing bertahun-tahun yang lalu. Setelah meninggalkan Alam Langit Suci yang kotor ini, saya mencoba setiap metode yang saya bisa untuk menghentikan pertumbuhan bayi dan menyegelnya di dalam rahim saya. Akhirnya saya berhasil. Setelah itu, saya mulai berkultivasi dan mengumpulkan kekuatan dengan segala cara… Tidak ada yang tidak akan saya lakukan untuk mendapatkan kekuatan. "

"Apakah kamu tahu bagaimana aku harus hidup selama tahun-tahun itu !?"

"Tahukah kau betapa besar kebencian dan rasa sakit yang aku rasakan ketika aku menerima berita tentang kematian anjing tua Luo Lingtian itu… Karena dia sebenarnya tidak menungguku untuk mengakhirinya secara pribadi!"

"Namun, empat puluh tahun yang lalu, saya mengetahui kabar kehamilan istri Anda yang sebenarnya, jadi saya akhirnya membiarkan bayi di dalam rahim saya tumbuh dan saya melahirkan Danqing dan anak saya… Setelah itu, saya secara pribadi mengirimkan ibu dan anak. dan biarkan anak Danqing menggantikannya! Hehe … Hahahahaha! "

Pandangan Luo Shangchen menjadi hitam sesaat dan bibirnya yang bergetar berubah menjadi ungu yang mengejutkan. "Kamu juga… bertanggung jawab atas kematian Ziyu !?"

"Dia pantas mati!" Luo Guxie berteriak. "Meskipun juga seorang wanita, dia benar-benar memihakmu dan memaksaku untuk meninggalkan Danqing saat itu … Dia pantas mati!"

"Kamu!" Tubuh Luo Shangchen bergoyang dengan keras saat dia merasakan darah mengalir di dadanya.

Semakin banyak orang mulai berkumpul dan setiap orang dari mereka tampak sangat tercengang… Adapun Luo Changsheng, semua darah telah terkuras dari wajahnya dan seolah-olah jiwanya telah meninggalkan tubuhnya.

"Sumber daya terbaik dari Alam Atap Suci Anda, posisi yang paling mulia, semua pujian dan kemasyhuran, adalah milik anak yang lahir dari Danqing dan saya!"

"Ini adalah sesuatu yang kalian semua berhutang padaku! Sesuatu yang kalian semua berutang pada Danqing! Hahahaha… "Luo ​​Guxie mulai tertawa liar, tapi jika ada yang melihat dari dekat, mereka bisa melihat air mata mengalir di matanya.

"Awalnya aku berencana untuk memberimu kejutan besar ini begitu Changsheng secara resmi mewarisi posisi master sekte dan raja kerajaan … Tapi aku baik-baik saja jika kamu mengetahuinya sekarang juga." Dia tertawa kecil. "Tak lama kemudian, seluruh Alam Dewa akan mengetahui bahwa Tuan Muda Changsheng, permata paling cemerlang dari Alam Langit Suci Anda, biji mata Anda, bahkan bukan putra keluarga Luo Anda! Ayahnya adalah Ning Danqing! Bertahun-tahun ini … Sekte Atap Suci Anda telah membesarkan putra Danqing untuknya! Untuk menebus pembunuhnya! "

"Kamu … Kamu …" Banyak pembuluh darah muncul di mata Luo Shangchen. Visinya menjadi gelap gulita sebelum menjadi putih kosong. Akhirnya… saat penglihatannya gagal, panah darah yang mengalir secara terbalik keluar dari mulutnya.

"Sekte Master!"

Semua tetua dan anak-anak Luo Shangchen berteriak kaget saat mereka maju ke depan untuk mendukungnya. Setelah itu, mereka semua menoleh untuk melihat Luo Guxie dan Luo Changsheng. Mata mereka bergetar hebat dan mereka menemukan bahwa mereka tidak dapat mempercayai atau menerima ini, tidak peduli seberapa keras mereka mencoba untuk merasionalisasikannya.

Luo Guxie selalu dimanjakan dan disayang Luo Changsheng. Dia menyelidiki Alam Dewa Awal Mutlak berkali-kali … Dia bahkan membuang harga dirinya dan martabatnya sebagai Guru Ilahi selama Konvensi Dewa Yang Mendalam ketika dia menyerang Yun Che di depan semua kerajaan raja dengan niat untuk membunuh.

Sejak Luo Guxie kembali ke Alam Langit Suci, semua keanehan dan perilaku ekstremnya disebabkan oleh Luo Changsheng. Ke seluruh dunia, ini hanya dianggap sebagai cinta yang dimilikinya untuknya sebagai tuan dan bibinya. Tetapi baru hari ini mereka mengetahui bahwa …

Mereka sebenarnya… ibu dan anak!

"Apa yang … Apa yang kamu katakan? Apa yang kalian semua katakan… "

Luo Changsheng akhirnya berbicara. Suaranya serak dan tubuhnya bergetar hebat, seolah-olah dia terjebak di tengah badai salju.

Luo Guxie berbalik dan matanya berubah menjadi sangat lembut. Dia berbicara dengan suara lembut dan menenangkan, "Changsheng, apakah kamu tahu mengapa aku memberimu nama 'Changsheng'? Karena ayahmu … ayah kandungmu, menggambar lukisan umur panjang untukmu saat dia tahu aku hamil denganmu. Ini adalah nama yang diberikan ayahmu padamu. "

Saat dia berbicara, dia dengan lembut mengangkat tangannya. Sebuah gulungan lukisan muncul di tangan itu dan disegel dalam cahaya yang tampak lembut dan dalam. Sepertinya itu dari zaman dulu tetapi tidak ada satu tanda pun yang terlihat di atasnya.

Ketika cahaya putih lembut itu memasuki mata Luo Changsheng, itu tampak sangat mencolok baginya. Dia berbicara dengan suara gemetar, "Bohong… Semuanya bohong! Anda berbohong kepada saya! Kalian semua berbohong padaku! "

"Changsheng, dengarkan aku," kata Luo Guxie. "Kamu belum menjadi Raja Alam Atap Suci, jadi mengungkapkan semuanya kepadamu pada saat ini memang sedikit terlalu dini. Namun… sekarang kamu akan tahu yang sebenarnya! Bahwa aku bukan bibimu melainkan ibumu! Alasan saya kembali ke Alam Atap Suci yang kotor ini bersama dengan Anda adalah semua demi Anda! "

"Demi… astaga?" Wajah tampan Luo Changsheng berubah menjadi. Visinya menjadi kabur dan segala sesuatu di dunianya tiba-tiba tampak sangat konyol dan tidak masuk akal. Dia menjawab dengan suara tak bernyawa, "Tidak … tidak … Anda menghancurkan saya … Anda ingin menghancurkan saya!"

"Saya Luo Changsheng… Saya adalah 'Tuan Muda Changsheng', saya Tuan Muda dari Sekte Atap Suci! Aku bukan bajingan … Itu bohong! Itu semua bohong! "

"Tentu saja kamu bukan bajingan!" Luo Guxie meraih lengan Luo Changsheng saat dia berteriak dengan nyaring, "Ayahmu adalah pria terbaik di dunia ini! Semua yang Anda peroleh di Alam Eaves Suci adalah hal-hal yang pantas Anda dapatkan! Mereka adalah hal-hal yang mereka berutang kepada keluarga kami! "

"Tidak, itu bohong … Bohong …" Luo Changsheng dengan panik menggelengkan kepalanya saat auranya menjadi lemah dan bingung. "Itu bohong!"

"AAAAHHH——"

Saat Luo Changsheng menjerit melengking dan menyedihkan, dia dengan kasar melemparkan Luo Guxie ke samping saat dia melarikan diri ke kejauhan. Seluruh hati dan jiwanya sangat kesakitan dan dia merasa seolah-olah seluruh dirinya runtuh karena rasa sakit dan rasa malu yang dia rasakan …

———— Garis yang memisahkan Pengkhianat # 1 dan sisanya ————

Alam Dewa Bulan.

Bulan bersinar terang di langit, memberikan kemilau perak yang mempesona pada Divine Moon City.

Kaisar Dewa Bulan diam-diam menatap proyeksi dari Alam Dewa Surga Abadi. Pada titik ini, nasibnya sudah disegel.

Kemauan dan kekuatan Alam Dewa Surga Abadi berpusat di sekitar kata "melindungi". Kemampuan pertahanan mereka sangat kuat dan mereka memiliki penghalang pelindung alam terkuat di Wilayah Ilahi Timur, berbagai formasi besar yang dapat mereka gunakan untuk mencerminkan atau melawan serangan musuh dan "Meriam Tabut Kalacakra" yang sangat kuat. [1]

Namun, iblis dari Wilayah Ilahi Utara tidak menyerang Alam Surga Abadi dari luar, mereka telah muncul di jantung Surga Abadi itu sendiri, menyebabkan pertahanan terkuat di Wilayah Ilahi Timur kehilangan semua potensi mereka.

Meski begitu, jika seseorang melihatnya dari sudut pandang lain, bahkan ketika segerombolan besar iblis tiba-tiba turun dari langit Alam Dewa Surga Abadi, tidak ada yang percaya bahwa Alam Dewa Surga Abadi yang luas akan benar-benar diinjak-injak dalam waktu sesingkat itu. periode waktu.

"Tiga leluhur pendiri Alam Yama," bisik Kaisar Dewa Bulan. "Rumor yang paling luar biasa dan luar biasa dari Wilayah Divine Utara sebenarnya ternyata benar … Tidak heran itu terjadi begitu cepat."

Pada saat ini, kepalanya tiba-tiba berputar, tetapi matanya kembali tenang hampir seketika sebelum cahaya ungu yang sangat dingin mulai bersinar di dalamnya.

Qianye Ying'er !!

1. Kalacakra berarti Roda Waktu, melambangkan konsep waktu (kala) dan siklus (cakra)