Against the Gods – Chapter 1733 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1733 | Baca Novel Online

Demise Bulan (3)

Xia Qingyue perlahan berdiri di bawah sinar bulan. Saat dia berbalik dan menunjukkan wajah cantiknya, bahkan kilau bulan tampak sedikit redup.

Ketika jubah ungu miliknya terlepas dari bahunya yang bulat dan halus, kulitnya berkilau seperti batu giok surgawi yang indah, kilauannya membuat cahaya bulan menjadi malu.

Kulit saljunya terbuka sesaat sebelum kain merah menutupinya sekali lagi. Rambut panjangnya mengalir di punggungnya saat dia mengangkat kepalanya yang halus, matanya yang indah perlahan menyapu sepanjang Kota Bulan Ilahi. Di bawah sinar bulan, dia tampak seperti dewi bulan dari legenda, yang telah dibuang ke alam manusia. Tidak ada kuas atau permadani yang dapat sepenuhnya menangkap keanggunan dan keindahan ilahi saat ini.

Dia dengan lembut mengangkat tangannya dan setitik cahaya ungu bersinar dari ujung jarinya. Itu dengan cepat bergabung menjadi pedang yang hanya dimiliki oleh Kaisar Dewa Bulan setiap era, pedang yang kekuatan dan prestise mengguncang alam semesta, Pedang Ilahi Tiang Ungu. Cahaya ungu yang cocok dengan cahaya ungu tua yang bersinar di matanya mengalir di atas pedangnya.

Ketika dia mengangkat lengannya, matanya tidak tertuju pada pedangnya. Sebaliknya, dia diam-diam melihat lengan jubah merahnya yang tebal… Dia menatapnya lama sebelum tubuhnya mulai menjadi hening. Detik berikutnya, dia muncul di luar Kota Bulan Ilahi saat dia menembak ke arah tempat dia mendeteksi aura Qianye Ying'er.

——————

Penampilan Alam Dewa Bulan sangat mencolok di wilayah bintang yang luas ini.

Alam Dewa Bintang bermandikan cahaya bintang abadi sementara Alam Dewa Bulan terus bersinar dengan cahaya bulan. Dibandingkan dengan kemilau gemerlap cahaya bintang, cahaya bulan jauh lebih lembut dan misterius. Itu tenang dan kabur dan sepertinya rahasia dan misteri yang tak terbatas tersembunyi di setiap balok. Perasaan yang ditimbulkannya adalah perasaan dari jarak misterius, dan keindahan yang menyentuh.

"Dewa Bintang dan Dewa Bulan berasal dari akar yang sama. Mereka adalah kerabat di Era Kuno, jadi mereka mungkin tidak pernah membayangkan bahwa keturunan fana yang mewarisi kekuatan ilahi mereka akan berubah menjadi musuh bebuyutan. "

Qianye Ying'er menatap Alam Dewa Bulan yang jauh. Tidak ada seorang pun di Alam Dewa yang bisa menyangkal bahwa Alam Dewa Bintang adalah alam yang paling menarik perhatian di seluruh alam semesta, tetapi Alam Dewa Bulan adalah yang paling indah secara abadi.

Untuk satu poin ini saja, penghancuran Alam Dewa Bintang benar-benar tampak sangat disayangkan.

"Bukankah kamu yang menyalakan api kebencian mereka satu sama lain?" Kata Yun Che sambil meliriknya.

"Aku hanya memasukkan beberapa bara api," kata Qianye Ying'er dengan lesu. "Jika belum ada darah buruk di antara mereka, tidak akan mudah untuk menarik mereka masuk. Tentu saja, mereka juga harus cukup bodoh untuk terperangkap dalam umpan."

Yun Che: "…"

"Ngomong-ngomong…" Saat dia menatap Alam Dewa Bulan, Qianye Ying'er mengajukan pertanyaan yang sering dia tanyakan pada Yun Che di Wilayah Ilahi Utara. "Apa kau benar-benar tidak pernah menyentuh Xia Qingyue bahkan setelah kalian berdua menikah?"

"Tidak!" Yun Che membalas dengan dingin.

"Ai …" Qianye Ying'er menghela nafas misterius. "Sayang sekali, itu sangat buruk. Dia memiliki sosok yang sangat cantik bahkan aku enggan membayangkan tubuhnya dipermainkan oleh laki-laki. "

"Untuk berpikir bahwa Anda tidak bisa bergerak pada wanita seperti itu bahkan setelah Anda dinyatakan sebagai suami dan istri. Seberapa tidak bergunanya kamu di masa lalu? "

Yun Che menatapnya dengan mata dingin. "Apakah ada orang di dunia ini yang lebih memenuhi syarat untuk menilai 'kemampuan' saya daripada Anda? Anda dari semua orang harus jelas tentang seberapa 'mampu' saya. "

Qianye Ying'er: "…"

"Namun, kamu benar pada uang kali ini." Suara Yun Che menjadi suram. "Saat itu, saya tidak pernah mau melawan keinginannya. Saya ragu dan membuat pertahanan terhadap semua orang di dunia kecuali dia. Namun dia… menjadikanku orang yang paling naif dan bodoh di dunia. Heh, itu benar-benar lelucon. "

"… Aku baru saja menerima kabar baik," tiba-tiba Qianye Ying'er berkata. "The Holy Eaves Realm telah diguncang dengan perselisihan internal. Luo Changsheng melarikan diri dan keberadaannya saat ini tidak diketahui. Luo Guxie juga telah meninggalkan Alam Eaves Suci dan sepertinya dia telah mencari Luo Changsheng. "

"Adapun Sekte Atap Suci, mereka telah menyegel wilayah mereka dan mereka tidak membiarkan berita apa pun bocor." Ketika Qianye Ying'er selesai berbicara, matanya yang indah berbinar. "Apakah Anda tertarik untuk mendengar tentang asal-usul Luo Changsheng yang sebenarnya?"

"Tidak!" Mata Yun Che tetap tertuju pada Alam Dewa Bulan. Adegan Xia Qingyue menghancurkan Bintang Kutub Biru di depannya masih segar dalam pikirannya. Itu menyiksanya setiap detik setiap hari, dan rasa sakit yang dia rasakan masih menusuk jiwanya dengan intensitas yang sama seperti saat itu.

Saat itu, Luo Changsheng telah menjadi lawan yang harus dikalahkannya, dan bahkan saat itu, ia baru saja menang. Hari ini, meskipun Luo Changsheng telah berkultivasi di dalam Alam Surga Surga Abadi selama tiga ribu tahun, namanya tidak bisa lagi diucapkan dengan nafas yang sama seperti Yun Che.

"Jangan meremehkan siapa pun. Terkadang, bidak catur yang tidak terlalu penting pada awalnya bisa membuahkan hasil yang spektakuler. Faktanya, terkadang bidak catur ini memberikan hasil yang tidak dapat ditiru oleh orang lain. " Qianye Ying'er memberikan senyuman yang tidak terlihat seperti senyuman. "Selain itu, ini adalah Luo Changsheng yang sedang kita bicarakan."

Cahaya tiba-tiba muncul di mata Qianye Ying'er saat dia selesai berbicara. Setelah itu, dia perlahan berbalik.

Sosok merah yang memancarkan kekuatan menindas dari seorang penguasa tampaknya muncul dari udara tipis saat dia perlahan muncul di depan mereka.

The Moon God Realm, sebuah tanah abadi yang diselimuti cahaya bulan, tampak seperti bulan raksasa yang cerah di wilayah bintang ini. Xia Qingyue berdiri di tengah 'bulan cerah' ini, dan saat dia muncul, seluruh Alam Dewa Bulan menjadi panggungnya. Bahkan sinar bulan yang terang tampaknya menerangi dirinya dan dirinya sendiri.

Tangan Yun Che segera mengepal sebelum dia perlahan mengendurkannya. Dia mengangkat kepalanya untuk menatapnya dan cahaya dingin yang tidak mungkin menahan matanya.

Xia Qingyue cantik dan anggun seperti biasanya. Kecantikannya begitu mempesona sehingga bisa membuat seorang pria jatuh ke dalam mimpi abadi.

Dia berpakaian serba merah, seperti yang dia lakukan pada hari pernikahan mereka. Namun, warna pakaiannya tampak begitu mencolok dan menyakitkan bagi Yun Che saat ini… karena sepertinya dia berlumuran darah teman dan keluarganya.

"Yun Che, Qianye Ying'er, sudah lama tidak bertemu."

Xia Qingyue mengucapkan kata-katanya dengan cara yang terukur dan mantap. Dibandingkan dengan cahaya dingin yang bersinar di mata Yun Che, cahaya yang sangat tajam sehingga bisa memotong kulit, nada dan mata ungunya setenang genangan air yang tenang, samar dan seringan kabut.

"Oh tidak, itu belum lama sekali." Tepi bibir Yun Che mulai melengkung saat hiruk-pikuk yang hampir tidak terkendali bocor ke dalam suaranya. "Sebenarnya, aku melihatmu setiap hari! Dalam mimpi burukku! "

Angin dingin bersiul di udara saat itu membuat rambut panjang Xia Qingyue dan lengan merah yang tebal berkobar. Di bawah sinar bulan yang memancar dari Alam Dewa Bulan, dia tampak seperti sosok yang menyedihkan dalam lukisan yang indah namun suram. Matanya tidak mengandung jejak emosi saat dia menatap Yun Che, hanya ketenangannya yang selalu ada dapat terlihat. "Master Iblis dari Wilayah Utara, yang dapat memberantas kehidupan yang tak terhitung jumlahnya dengan jentikan jarinya, yang telah meneror penduduk Daerah Divine Timur seperti mereka belum pernah diteror sebelumnya, sebenarnya masih memiliki mimpi buruk?"

"Hehehe." Yun Che mulai tertawa, tapi tawanya terdengar sangat gelap dan menyeramkan. "Bagaimana tindakan sepele saya dibandingkan dengan tindakan Kaisar Bulan Dewa!? Maksudku, bagaimana tindakanku bisa dibandingkan dengan orang yang menghancurkan tanah airnya sendiri untuk mengamankan kursinya sebagai Kaisar Ilahi !? "

"Dalam hal kekejaman dan kekejaman, adakah orang… yang bisa dibandingkan denganmu, Kaisar Dewa Bulan !!?"

Grk!

Saat suara Yun Che semakin menyeramkan dan parah, dia mulai menggertakkan giginya.

Ai. Xia Qingyue mendesah pelan. "Dibandingkan dengan posisi Kaisar Dewa Bulan, Bintang Kutub Biru seperti sebutir pasir di depan laut. Jadi mengapa saya tidak meninggalkannya. Yun Che, kamu sudah menjadi Master Iblis dari Utara, namun kamu masih tidak bisa memahami logika sederhana seperti itu? "

"Oh saya mengerti. Saya mengerti dengan sempurna. " Yun Che mengangkat tangannya dan setiap jarinya gemetar. Sekarang dia akhirnya berhadapan langsung dengan Xia Qingyue sekali lagi, wajah klannya, orang tua, kekasih, anak perempuan, sekte … semua muncul di kepalanya. Gambar-gambar ini, yang masing-masing terukir di dalam jiwanya, dilapisi dengan pemandangan kehancuran Bintang Kutub Biru. Mereka kacau-balau bercampur aduk dalam benaknya dengan cara yang sangat kejam, membuatnya merasa seolah-olah dia hidup melalui mimpi buruk kehilangan segalanya sekali lagi.

"Apa yang begitu penting tentang tanah airmu? Apa yang begitu penting tentang keluarga Anda? " Dia bergumam dengan suara yang sangat gelap dan menghina. "Itu semua kelemahan! Kelemahan yang harus dibuang … Kelemahan bahwa seseorang harus menyingkirkan diri mereka sendiri! "

"Adapun aku? Apa aku bagimu, aku bertanya-tanya? Sebenarnya, tidak perlu heran! Aku secara alami hanyalah alat bagimu! " Senyumnya berubah menjadi seringai terdistorsi. "Ketika aku adalah 'Mesias Anak Dewa' yang dipuja oleh dunia dan disukai oleh Kaisar Iblis, kamu begitu penuh perhatian dan perhatian sehingga kamu bahkan menyerahkan Dewi Raja Brahma kepadaku sebagai budak!"

Qianye Ying'er: "…"

"Tapi saat aku menjadi Iblis, menjadi satu-satunya kekurangan dalam hidupmu yang tak bernoda, kau bahkan tidak ragu untuk membuangku… Sebenarnya, kau sendiri yang perlu menghapus noda itu!"

"Tsk!" Yun Che menggelengkan kepalanya saat tawa mengejek keluar dari tenggorokannya. "Kami lahir di tahun yang sama, Kota Awan Terapung yang sama, Bintang Kutub Biru yang sama, namun saya sangat kekanak-kanakan dan bodoh jika dibandingkan dengan Anda, Kaisar Dewa Bulan. Aku hanyalah cacing yang menyedihkan dan cuek di depanmu. Cacing yang kamu lihat dari atas dan bermain-main di telapak tanganmu. Seekor cacing yang bahkan begitu naif melihat Anda sebagai orang yang paling dekat dengannya di Alam Dewa, orang yang paling bisa dia percayai, orang yang bisa dia percayakan segalanya. Heh… Hahahaha, sungguh tidak masuk akal, sungguh tidak masuk akal! "

Bibir Xia Qingyue bergerak sedikit saat dia berbicara dengan suara tenang, "Sayang sekali aku masih merasakan kelembutan terhadapmu saat itu, jadi aku mengizinkanmu untuk meninggalkan kata-kata terakhirmu alih-alih mengakhirimu secepat mungkin … hanya beberapa napas pendek, tetapi itu memungkinkan Anda untuk bertahan hidup dan tumbuh menjadi ancaman yang Anda hadapi hari ini. "

Dia memiringkan kepalanya ke arahnya saat jubah merahnya berkibar di udara. Cahaya ungu di matanya tiba-tiba bersinar dengan kekuatan besar kaisar dewa. "Ini adalah kesalahan yang dilakukan raja ini saat itu, jadi terserah raja ini untuk memperbaikinya secara pribadi!"

"Heh, kamu pikir kamu siap untuk tugas itu?" Mata Qianye Ying'er menyipit saat dia tertawa dingin dan kering. "Moon God Emperor, kamu sebenarnya berani datang sendiri. Meskipun aku tidak seperti dulu lagi, apa kamu benar-benar berpikir… bahwa Yun Che sama seperti dulu? "

"Selama aku bisa membunuhmu, itu sudah cukup!" Kekuatan ganas melintas di mata dinginnya saat cahaya ungu berkedip-kedip di sekitar tubuhnya. Lengan merahnya menari-nari di udara saat seberkas cahaya ungu ditembakkan dari pedang di tangan gioknya. Hanya satu pancaran cahaya yang keluar dari ujung pedangnya, namun cahaya itu sepertinya menembus tenggorokan Yun Che dan Qianye Ying'er pada saat yang bersamaan.

Qianye Ying'er tidak bergerak satu inci pun. Mata emasnya menatap langsung ke bola ungu Xia Qingyue. Itu adalah sepasang mata yang sangat indah, mata yang sama indahnya dengan fantasi selestial, namun mereka mengandung kedinginan yang suram dan niat membunuh yang tampaknya berasal dari kedalaman sembilan neraka. "Kaisar Dewa Bulan, sebelum kita mulai, apakah kamu tidak tertarik untuk melihat hadiah besar yang telah disiapkan Yun Che hanya untukmu?"

Xia Qingyue: "…?"

Xia Qingyue. Yun Che memalingkan muka darinya, tatapannya jatuh di Alam Dewa Bulan di belakangnya, tanah yang bersinar dengan cahaya bulan perak. Dia akhirnya memanggilnya dengan namanya alih-alih memanggilnya Kaisar Dewa Bulan.

"Sejak Guru Iblis ini kembali ke Wilayah Ilahi Timur, saya bahkan tidak mau berselisih dengan Leluhur Agung Surga Abadi. Namun, Anda adalah satu-satunya orang yang secara pribadi harus saya berikan hadiah kematian! "

"Master Iblis ini akan memberimu hadiah sebelum kau mati. Perhatikan baik-baik, dan jangan lewatkan satu momen pun. Sayang melewatkan sesuatu seperti ini. "

"…" Alis bulan sabit Xia Qingyue mulai menyatu. Kata-kata yang terdengar di telinganya terdengar sangat akrab baginya.

Ini adalah kata-kata yang dia sampaikan kepada Yun Che di depan Bintang Kutub Biru … Dia telah mengirimkannya kembali ke kata demi kata, bahkan nada dan ekspresinya sama seperti miliknya. [1]

Orang bisa membayangkan betapa dalam adegan itu telah diukir ke dalam jiwanya.

Saat dia melihat Yun Che perlahan-lahan menekan jari-jarinya, perasaan tidak nyaman yang dalam tiba-tiba muncul di hatinya. "Kamu…"

Dia dengan lembut menjentikkan jarinya, dan suara "klik" yang jelas terdengar di udara.

BOOOM ——————

Ledakan besar merobek udara. Kedengarannya seolah-olah seluruh alam semesta telah meledak, seolah-olah semua gunung di dunia telah runtuh. Seluruh wilayah bintang berguncang dengan liar.

Xia Qingyue berbalik. Alam Dewa Bulan, dunia yang selalu terbungkus dalam cahaya bulan yang kabur dan halus, muncul di mata ungunya … serta berkas cahaya hitam yang tanpa ampun menusuknya saat itu melonjak ke langit.

Boom, boom, boom, boom, boom, boom, boom !!!

Ledakan hiruk pikuk mengguncang udara seperti gemuruh guntur yang menghancurkan dunia. Alam Dewa Bulan terbelah dua oleh cahaya hitam itu dan banyak ledakan mulai meletus di seluruh tanah yang retak. Dalam sekejap mata, kedua bagian yang hancur itu telah menjadi pecahan putih keperakan dan debu yang tak terhitung jumlahnya. The Moon God Realm telah hancur berantakan dengan cara yang tak terlukiskan indah dan memukau.

Namun, kehancuran yang indah ini hanya berlangsung sesaat. Kegelapan mulai mengguyur puing-puing dan moondust terbang. Segera, bahkan cahaya bulan telah dikonsumsi … Ini berlanjut sampai kegelapan menelan semuanya dan mengembalikannya ke kehampaan.

——————

1. Catatan alyschu yang lucu: bab 1527