Against the Gods – Chapter 1735 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1735 | Baca Novel Online

Kehancuran Bulan (5)

Tidak ada satu titik pun cahaya bintang yang terlihat di kawasan bintang yang luas ini.

Cahaya ungu yang cemerlang beriak melalui ruang itu sendiri sebelum menghilang dalam sekejap mata. Tiba-tiba, semua cahaya dan warna di dunia menghilang kecuali bulan ungu raksasa yang perlahan turun dari langit.

Ada sosok merah mengambang di tengah bulan ungu itu. Rambutnya yang hitam tinta menari-nari dan jubah merahnya berkibar. Dia mencari seluruh dunia seperti dewi surgawi yang melayang turun ke alam fana.

Bulan ungu itu lebarnya beberapa ratus meter dan sepertinya berisi seluruh dunia. Itu adalah dunia yang dipenuhi dengan pegunungan yang megah, lautan yang berputar, dan angin yang menderu-deru… rasanya seolah-olah mereka secara samar-samar dapat melihat bulan lain yang bersinar dengan cahaya ungu yang bahkan lebih dalam dan lebih misterius perlahan-lahan naik ke langit dunia itu.

Yun Che mengangkat lengannya, Api Iblis Bencana Abadi menyala kembali di tubuh pedangnya. Tapi dia tidak langsung menyerang.

Mata hitam awalnya yang suram sekarang mulai bersinar dengan cahaya ungu tua yang murni. Tiba-tiba, dia mulai merasakan tekanan samar membangun di dalam hatinya, sensasi yang membuatnya merasa sangat tidak nyaman.

Mata emas Qianye Ying'er juga berubah ungu. Alisnya mulai bersatu karena kaget dan bingung. Muridnya berkontraksi dengan keras karena dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata, "Domain Dewa Tiang Ungu !?"

"…?" Yun Che mulai menoleh ke arahnya saat Qianye Ying'er segera berkata dengan suara yang sangat lembut dan serius, "Cepat dan kirim transmisi suara ke Leluhur Yama!"

"Sudah terlambat…"

Keduanya mendengar suara Xia Qingyue, tetapi mereka tidak mendengarnya dengan telinga mereka. Sebaliknya, hal itu tampaknya diteruskan langsung ke hati mereka. Setelah itu, dia merentangkan tangannya, menyebabkan lengan merahnya menari-nari di udara. Bulan ungu di belakangnya diam-diam mengembang … dan itu menelan seluruh dunia dalam sekejap.

Berita tentang kehancuran Alam Dewa Bulan belum mencapai Alam Dewa Bintang yang jauh, dan semua Dewa Bintang masih dengan sedih menyaksikan gambar-gambar yang diproyeksikan dari Alam Dewa Surga Abadi.

Kemudian, sekelompok awan ungu aneh tiba-tiba muncul di langit, dan semua Dewa Bintang tanpa sadar mengangkat kepala mereka untuk melihat ke arah ufuk barat.

"Apa itu?" Dewa Bintang Langit Surgawi Aster tersentak. Setelah dia menoleh untuk melihat ke langit, dia melihat bulan ungu tergantung di sana.

Fenomena ini tidak hanya terjadi di Alam Dewa Bintang. Hampir setengah dari alam bintang di Wilayah Ilahi Timur dapat dengan jelas melihat bulan ungu yang baru terbit tergantung tinggi di langit. Itu memancarkan cahaya yang tenang dan indah memilukan yang mengubah setengah dari langit menjadi ungu.

Seolah-olah surga memberikan keajaiban ilahi ke dunia ini untuk menyelamatkan mereka dari krisis mereka.

Namun, ada satu alam bintang yang memiliki ide yang sama sekali berbeda ketika mereka menyaksikan bulan ungu itu dan itu adalah Alam Dewa Kerajaan Brahma … Saat Qianye Fantian melihat cahaya ungu itu, wajahnya yang dingin dan kaku bergerak-gerak dengan keras sebagai ekspresi syok yang dalam. muncul di wajahnya.

"Domain Ilahi Pylon Ungu !?" dia tersentak di dalam hatinya. Setiap kata yang bergema di dalam kepalanya dipenuhi dengan ketidakpercayaan yang mendalam dan hatinya diguncang oleh ketakutan dan kepanikan sesaat.

Ruang yang mengelilingi Yun Che dan Qianye Ying'er telah diubah menjadi dunia cahaya ungu yang indah. Yang mengejutkan mereka, persepsi spiritual mereka mengungkapkan bahwa dunia ini tidak memiliki batas atau akhir. Selain itu, sepertinya tidak ada yang lain di dunia ini selain mereka bertiga.

Rambut hitam Xia Qingyue yang berkibar telah berubah menjadi ungu berkilau dan mempesona. Cahaya ungu yang memancar dari pedangnya melonjak ke udara, seolah-olah itu telah berubah menjadi api ungu yang kejam … Tapi hal paling aneh yang terjadi adalah bahwa mereka tidak dapat merasakan aura sama sekali, meskipun dia tepat di depan mereka.

Mereka tidak bisa merasakan aura kekuatan hidupnya atau energi yang dalam.

Qianye Ying'er menggertakkan giginya saat matanya berhenti gemetar. Ekspresi tenang dan tenang muncul di wajahnya dan ada cahaya dingin seperti neraka yang bersinar di matanya saat dia mengangkat kepalanya untuk melihat Xia Qingyue. "Permainan bagus, Xia Qingyue! Permainan bagus, Kaisar Dewa Bulan! Tidak heran Anda berani menghadapi kami sendirian! Saya sudah mencoba yang terbaik untuk tidak meremehkan Anda, namun Anda masih bisa … memberi saya kejutan yang luar biasa! "

"…" Yun Che menyapu area itu dengan kedua mata dan indera spiritualnya. Ini tidak diragukan lagi domain kekuasaan. Namun, domain ini tidak seperti domain yang berusaha melahap dan menghancurkan segala sesuatu begitu mereka menyebar. Itu tidak memancarkan energi destruktif atau kekuatan yang menindas. Sebaliknya, auranya tampak setenang dan setenang air yang mengalir lambat.

Apa itu Domain Dewa Tiang Ungu? dia bertanya dengan suara muram. Dia merasakan betapa seriusnya Qianye Ying'er tiba-tiba.

Qianye Ying'er perlahan menarik napas saat dia menjawab dengan suara rendah, "Ini adalah domain Dewa Bulan yang tercatat dalam sejarah Alam Dewa sebagai yang paling dekat dengan alam para 'dewa'."

Yun Che: "…?"

"Hanya Kaisar Dewa Bulan pertama, pewaris asli kekuatan ilahi Pylon Ungu dan leluhur pendiri Alam Dewa Bulan, telah mampu membuka Domain Ilahi Pylon Ungu, dan dia hanya melakukannya untuk periode waktu yang sangat singkat. " Qianye Ying'er menatap cahaya ungu yang bersinar dari mata Xia Qingyue. Dia mengedarkan semua energi kegelapan yang mendalam di tubuhnya dan kabut hitam melonjak dari tubuhnya. "Kami semua mengira bahwa Domain Dewa Tiang Ungu tidak akan pernah muncul lagi di dunia setelah Leluhur Agung Dewa Bulan meninggal …"

"Tapi sekarang, itu telah muncul lagi di dunia ini dan orang yang 'dihidupkan kembali' itu sebenarnya seseorang yang hanya mewarisi kekuatan suci Pylon Ungu hanya selama tujuh tahun!"

Xia Qingyue. Cahaya hitam yang terpancar dari mata Qianye Ying'er akhirnya menghilangkan cahaya ungu yang menyerang mereka. Kemudian, dia mengatakan sesuatu yang pernah dia ucapkan tentang Xia Qingyue sebelumnya. "Langit tampaknya terlalu murah hati denganmu."

"Wilayah yang paling dekat dengan alam 'dewa'?" Yun Che menyeringai dingin. "Ini tidak lebih dari jenis batasan domain…"

Tapi saat dia berbalik, senyum dinginnya tiba-tiba membeku di wajahnya.

Api Iblis Bencana Abadi yang membara di Pedang Kaisar Iblis Pemalu Surga perlahan padam.

Hal yang paling mengerikan tentang domain ini adalah bahwa itu sebenarnya adalah semacam penindasan yang diam-diam dan tidak berbentuk. Dia hampir tidak menyadari perubahan dalam Api Iblis Bencana Abadi.

"…" Dia berhenti berbicara sama sekali saat alisnya mulai turun.

Xia Qingyue perlahan mengangkat kepalanya dan dalam sekejap, dunia ungu tanpa batas ini tampak berbusa dan bergolak seperti lautan badai. Suaranya bergema di setiap sudut dunia ungu ini. "Dengan kekuatanku saat ini, aku hanya bisa mempertahankan wilayah ilahi ini untuk seratus napas."

"Tapi itu cukup… untuk menguburmu di dalam dunia ini selamanya!"

Saat dia mengayunkan pedangnya, itu tampaknya merupakan dorongan yang sangat lemah dan biasa. Mereka hampir tidak bisa merasakan kekuatan apa pun yang memancar dari serangan itu dan dunia ungu bahkan tidak bergetar, apalagi terkoyak.

Namun, saat pedang menusuk ke arah Yun Che, dia tiba-tiba merasakan tekanan yang beberapa kali lebih berat dari sebelumnya. Dia mengambil langkah ke depan, dan cahaya hitam tiba-tiba muncul dari tubuhnya. Dia melakukan serangan dengan kekuatan penuh dengan pedangnya dengan gerbang Hell Monarch terbuka dan saat pedangnya mungkin meletus, Api Iblis dari Bencana Abadi juga meledak kembali ke kehidupan.

Ledakan!

Kedua pedang itu berselisih di tengah Domain Ilahi Pylon Ungu dan Api Iblis Abadi dari Bencana Abadi yang berkuasa langsung dihancurkan. Bulan ungu meledak dari titik di mana kedua pedang itu bertemu, berubah menjadi gelombang pasang besar energi ungu yang langsung menelan Yun Che.

"Yun Che!" Jantung Qianye Ying'er berdegup kencang di dadanya. Dia baru saja akan bergegas maju ketika dia mendengar ledakan menusuk. Seberkas cahaya hitam melesat ke langit saat itu dengan keras merobek gelombang energi ungu. Setelah itu, pedang besar mungkin terlempar ke bawah dari atas saat lolongan Heavenly Wolf mengguncang dunia.

Jurus Pedang Kedua Serigala Surgawi, Taring Liar!

Gemuruh!

Kekuatan Bencana Abadi Kegelapan dikombinasikan dengan kekuatan ilahi dari Serigala Surgawi saat serangan Yun Che merobek lubang di Domain Dewa Tiang Ungu, langsung menciptakan badai ungu yang berputar-putar dengan keras … Namun, saat badai ungu itu mengepul di sekitar Yun Che, pedangnya mungkin mulai melemah dengan kecepatan yang luar biasa cepat. Serangan yang diluncurkan oleh Heaven Smiting Devil Emperor Sword hanya menempuh jarak beberapa lusin meter tetapi hanya memiliki enam puluh persen dari kekuatannya yang tersisa pada saat mencapai Xia Qingyue.

Jantungnya bergetar hebat.

Lubang yang telah dia tusuk di Purple Pylon Divine Domain juga telah diperbaiki dengan cepat. Itu terlihat bagus seperti baru.

Xia Qingyue membalikkan tubuhnya sedikit saat dia mengirim Pedang Ilahi Pylon Ungu berayun dengan sangat lembut.

Bang… Pukul !!

Pedang Kaisar Iblis Pemalu Surga, yang berisi kekuatan pedang yang luas dan kuat, terlempar ke samping. Setelah itu, Pedang Ilahi Tiang Ungu, yang tampaknya menyala dengan cahaya ungu, dengan keras menusuk ke sisi dada Yun Che!

Kekuatan di balik dorongan ini jauh melebihi yang sebelumnya. Faktanya, itu jauh melebihi imajinasi Yun Che yang paling liar. Saat suara keras menusuk pedangnya yang menghantam rusuknya terdengar di telinganya, tulang rusuknya patah dan darah menyembur keluar dari lukanya seperti air mancur.

Yun Che memiliki tubuh dewa naga dan telah mencapai tahap keenam dari Jalan Agung Buddha, jadi sangat sulit untuk menimbulkan kerusakan pada tubuhnya, apalagi mematahkan tulangnya dengan satu pukulan pedang.

Ini adalah kekuatan ilahi yang hampir melampaui batas era saat ini. Saat tulang rusuk Yun Che patah, otaknya sangat terguncang hingga menjadi kosong sesaat. Kekuatan dahsyat dari pukulan itu membuat tubuhnya berputar seperti gasing. Tapi di saat berikutnya, dia diliputi oleh gelombang ungu raksasa yang tiba-tiba melonjak ke arahnya, menyebabkan tubuh dan auranya menghilang ke dunia ungu tua itu.

Tubuh Xia Qingyue berubah menjadi hening dan dia tiba-tiba muncul di depan Qianye Ying'er.

Qianye Ying'er telah mendengar tentang Domain Dewa Tiang Ungu sejak usia muda, tetapi itu hanya ada dalam catatan dan legenda. Tidak ada seorang pun di era ini yang pernah benar-benar berhubungan dengannya sebelumnya dan ini termasuk Qianye Fantian, orang yang telah memberitahunya tentang hal itu sejak awal.

Sekarang dia secara pribadi menghadapinya, ketakutannya jauh melebihi legenda.

Yun Che memiliki pembuluh darah mendalam Dewa Jahat, jadi meskipun kekuatan yang dia lepaskan akan terus melemah oleh Domain Dewa Tiang Ungu, kekuatan pembuluh darahnya yang dalam tidak akan ditekan.

Tapi itu sangat berbeda untuk Qianye Ying'er!

Ketika gelombang ungu berbalik ke arahnya, dia merasa seolah-olah seluruh tubuhnya telah terperosok ke dalam rawa yang kental. Sirkulasi energinya yang dalam telah menjadi lamban dan kaku, dan dia bahkan merasa sulit untuk bergerak.

Saat Xia Qingyue menekannya, dia merentangkan kedua lengannya lebar-lebar dan domain kegelapan dengan cepat menyatu di sekelilingnya, secara paksa menciptakan area kegelapan di dalam Wilayah Ilahi Tiang Ungu.

Namun, ruang gelap ini hanya memanjang sekitar sepuluh meter sebelum mencapai batasnya.

Ketika dia menyadari bahwa dia tidak bisa merasakan aura Yun Che sama sekali, cahaya dingin bersinar di mata Qianye Ying'er. Dia mengambil keuntungan dari domain kegelapannya dengan membatalkan Purple Pylon Divine Domain untuk meluncurkan serangan. Oracle Ilahi menyapu ke depan, menciptakan seberkas cahaya keemasan yang menyilaukan di dalam kegelapan. Sinar cahaya ini memotong domain ungu menjadi serpihan saat menuju langsung ke Xia Qingyue.

Namun, gelombang energi ungu melonjak di sekelilingnya bahkan sebelum dia mendekati Xia Qingyue. Mereka secara langsung menghantam wilayah kegelapannya dan ledakan kegelapan dan cahaya ungu berkilau meletus dalam hiruk pikuk, memicu badai dahsyat dengan proporsi epik.

Wilayah kegelapan Qianye Ying'er dengan cepat menyusut dalam badai itu dan serangannya telah kehilangan sebagian besar kekuatannya … Tubuh Xia Qingyue tiba-tiba berubah menjadi hening, dan meskipun auranya masih diproyeksikan dari tempat yang sama, seberkas cahaya ungu ditembakkan dari badai yang merusak berputar di belakangnya.

The Purple Pylon Divine Domain tidak hanya menekan kekuatan seseorang, itu juga sangat membengkokkan indra seseorang.

Naluri bertahan hidupnya membuat Qianye Ying'er waspada akan bahaya, dan dia memutar tubuhnya dengan susah payah.

Bang!

Sebagai hasil dari usaha Qianye Ying'er, pedang itu malah menembus tulang selangkanya, bukan jantungnya, merobek pakaian di bahu kirinya sampai hancur. Daging di sekitarnya berubah menjadi kekacauan berdarah dan tetesan darah yang menyembur liar ke udara langsung ditelan oleh domain ungu.

Saat rasa sakit dan syok membanjiri tubuh dan jiwanya, Qianye Ying'er memilih untuk menyerang balik daripada mundur. Oracle Ilahi tiba-tiba diluncurkan dengan cahaya hitam suram saat melesat langsung ke leher bersalju Xia Qingyue.

Pada saat yang sama, domain ungu di belakang Xia Qingyue terpelintir dan melengkung. Sebuah ledakan mengguncang udara saat Yun Che melesat keluar dari massa energi ungu. Matanya merah padam dan dia terbang ke arahnya, Pedang Kaisar Iblis Pemukul Surga menghantamnya dari belakang saat itu membengkak dengan kekuatan ilahi dari Serigala Surgawi.

Xia Qingyue tidak bergerak meskipun dia terkena serangan penjepit. Di dalam dunia ungu tua yang indah dan abadi ini, gerakannya masih terukur dan anggun … Pedang ungu di tangan kanannya dengan lembut mengayun keluar untuk menangkap Divine Oracle di tengah ayunan. Pada saat yang sama, dia mengangkat tangan kirinya untuk dengan lembut menangkap Pedang Kaisar Iblis Pemalu Surga, yang dipenuhi dengan kekuatan pedang yang menakutkan.

BOOOOM ————

Sebuah ledakan teredam benar-benar menenggelamkan suara melengking logam yang saling berbenturan.

Oracle Ilahi sepertinya tertancap di pedang Xia Qingyue, sedangkan Pedang Kaisar Iblis Pemalu Surga telah berhenti total di tangan giok Xia Qingyue.

Xia Qingyue memutar tubuhnya. Yun Che dan Qianye Ying'er hampir tidak bisa merasakan kekuatannya dilepaskan, tetapi Oracle Ilahi dan Pedang Kaisar Iblis Pemalu Surga segera meninggalkan tangan mereka. Mereka masing-masing telah ditangkap oleh pedang dan tangan Xia Qingyue dan dia dengan santai melemparkannya ke arah Yun Che dan Qianye Ying'er.

Booom!

Pedang Kaisar Iblis Pemalu Surga menghantam tubuh Qianye Ying'er dengan keras. Sebagian besar domain ungu runtuh saat Qianye Ying'er dikirim terbang. Panah panjang darah mengikutinya saat dia menembak ke kejauhan.

Sementara itu, Oracle Ilahi mengiris Yun Che. Bekas luka berdarah yang panjangnya satu kaki telah diukir ke dalam tubuhnya dan luka itu begitu dalam sehingga memperlihatkan tulang. Setelah itu, dia juga diledakkan kembali beberapa kilometer.

Kepalanya tersentak saat dia menatap tajam ke Xia Qingyue … Di dalam dunia ungu itu, jubah merahnya sama mencoloknya dengan darah segar. Raut wajahnya tetap tenang dan acuh tak acuh sepanjang pertarungan ini, dan meskipun dia telah memberikan pukulan serius kepada Master Iblis dari Utara dan Dewi Brahma Monarch di tengah tariannya yang anggun, tidak ada satupun riak yang terlihat dalam dirinya. mata ungu.

Di dunia yang dia ciptakan ini, dia sangat kuat dan itu benar-benar seolah dia adalah dewa yang turun dari surga.