Against the Gods – Chapter 1739 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1739 | Baca Novel Online

Angka Es (1)

Wilayah Ilahi Timur, Alam Song Salju.

Tepat ketika Yun Che baru saja mengejar Xia Qingyue ke Alam Dewa Awal Mutlak, bencana yang diharapkan sepenuhnya … akhirnya melanda Alam Song Salju.

Sebagai alam bintang di mana Guru Iblis Yun Che berasal, keamanannya di tengah malapetaka gelap yang sedang berlangsung yang telah melanda alam bintang yang tak terhitung jumlahnya sudah merupakan semacam dosa.

Ketika semua orang menyadari bahwa Alam Song Salju tidak akan diserang oleh iblis, praktisi yang tak terhitung jumlahnya dari alam bintang sekitarnya bergegas satu sama lain untuk melarikan diri ke sana. Hampir semua kota manusia di daerah perbatasan Alam Song Salju telah dipenuhi dan banyak insiden dan konflik, baik besar maupun kecil, telah terjadi.

Namun, sangat sedikit dari praktisi asing yang luar biasa ini berani mendekati Ice Phoenix Realm yang terletak di tengah Snow Song Realm, seolah-olah mereka takut dengan Sekte Ice Ice Phoenix … Ketakutan ini tidak sepenuhnya disebabkan oleh Divine Kekuatan Ice Phoenix Sekte sendiri, itu karena fakta bahwa Guru Iblis Yun Che pernah menjadi murid sekte tersebut.

Ketika wajah jahatnya telah disiarkan dari Alam Dewa Surga Abadi ke seluruh Wilayah Ilahi Timur, itu telah meninggalkan bayangan gelap yang sangat menakutkan di hati semua praktisi yang mendalam di wilayah tersebut. Bayangan gelap ini juga menyebabkan mereka semua secara tidak sadar takut dengan Divine Ice Phoenix Sekte juga.

Namun, pencegahan bukanlah satu-satunya hal yang ditimbulkan oleh ketakutan ini …

Retak!

Petir ungu tiba-tiba memenuhi langit bersalju. Setelah ledakan memekakkan telinga mengguncang langit, seratus petir tiba-tiba turun dari langit, menabrak penghalang yang mengelilingi Ice Phoenix Realm.

Beberapa retakan segera muncul di permukaan Ice Phoenix Barrier ketika petir yang meledak menyambarnya. Suara berderak keras bergema di udara saat penghalang bergetar, dengan keras memecah keheningan tenang yang telah menguasai wilayah salju dan es ini.

Di langit yang jauh di atas, Witch Chanyi melihat ke bawah saat dia melirik ke arah penghalang.

Yang tak terhindarkan akhirnya terjadi.

Sosok es yang tak terhitung jumlahnya naik ke udara saat Ice Phoenix Barrier bergetar. Mu Bingyun dan Mu Huanzhi adalah dua orang pertama yang terbang keluar dari Ice Phoenix Realm dan mereka mengangkat kepala untuk menatap tamu tak diundang yang meluncur turun dari atas mereka.

Orang ini telah mampu merusak Ice Phoenix Barrier dengan sangat parah hanya dengan beberapa sambaran petir, jadi mereka jelas-jelas adalah Divine Master!

Saat kabut es yang beterbangan perlahan menghilang, sosok delapan pria itu perlahan turun ke tanah yang sedingin es. Mereka semua mengenakan jubah ungu tua bersulam simbol petir yang diwarnai dengan darah, lengan dan wajah mereka penuh dengan luka dan ekspresi mereka gelap dan menyeramkan.

"Howling Divine Lightning," gumam Mu Huanzhi pelan. Dia segera mengenali petir yang menabrak Ice Phoenix Barrier, itu adalah petir mendalam yang unik untuk Realm Thunderclap. Begitu dia menyadari siapa yang memimpin delapan orang itu, murid-murid lamanya berkontraksi dengan kasar dan keraguannya yang tersisa benar-benar lenyap.

Raja Realm Thunderclap … Li Daoan!

Jadi, Raja Alam Petir yang memutuskan untuk berkunjung. Mu Bingyun menyapanya dengan mata sedingin es. "Realm Song Snow saya dan Realm Thunderclap Anda tidak pernah memiliki banyak hubungan, tetapi jika Realm King Thunderclap telah datang ke sini untuk melarikan diri dari krisis saat ini, Anda dapat melakukan apa yang Anda inginkan. Tidak perlu membuat gerakan besar seperti itu! "

"Heh …" Li Daoan terkekeh dingin, seringai jelek dan bengkok.

Energi mendalam kegelapan bertahan di banyak luka yang menutupi tubuhnya. Jelas sekali bahwa dia telah melawan seorang Iblis yang lebih kuat darinya belum lama ini dan hasilnya jelas untuk dilihat semua orang.

"Raja Realm Song Salju," Li Daoan tidak repot-repot menyembunyikan niat sebenarnya saat dia berbicara dengan suara yang dalam dan menyeramkan. "Saat ini, hampir semua alam di Wilayah Suci Timur sedang dikepung oleh iblis, tapi hanya Alam Song Salju yang tetap aman dan sehat! Sepertinya Yun Che … Penguasa Iblis kegelapan itu, benar-benar agak sentimental! "

Hanya ada delapan dari mereka, tetapi mereka dihadapkan oleh satu tingkat dua Guru Ilahi dan tujuh Penguasa Ilahi! Bahkan jika Sekte Phoenix Es Ilahi memobilisasi semua kekuatan mereka, mereka masih tidak memiliki harapan untuk menang.

Mu Huanzhi melangkah maju dan berbicara sepanas yang dia bisa, "Realm King Thunderclap, Yun Che memang seorang murid Divine Ice Phoenix Sekte saat itu, tapi dia diusir dari sekte itu sejak lama dan dia belum memiliki ada hubungannya dengan kami untuk waktu yang sangat lama. "

"Juga …" Suara Mu Huanzhi mulai menjadi keras. "Alam Song Salju kami dilindungi oleh Alam Dewa Bulan. Ini adalah sesuatu yang disadari oleh seluruh Wilayah Divine Timur. Jika Raja Alam Guntur telah datang sebagai tamu, sekte kami dengan senang hati menyambut Anda. Tetapi jika Anda datang karena alasan lain, saya pikir Realm King Thunderclap harus mempertimbangkan kembali. "

Semua orang di Divine Ice Phoenix Sekte tahu bahwa tidak ada yang menyebutkan tiga kata "Alam Dewa Bulan" di depan Mu Bingyun, tapi sekarang Raja Realm Thunderclap telah datang dengan niat jahat yang jelas, dia tidak punya pilihan selain menggunakan Alam Dewa Bulan sebagai perisai.

Alam Dewa Bulan? Li Daoan tidak bereaksi dengan rasa takut ketika dia mendengar kata-kata Mu Huanzhi. Dia malah mengejeknya. "Hehehe… apa menurutmu masih ada Alam Dewa Bulan !? Sudah hancur berkeping-keping oleh iblis. Apa? Kamu tidak tahu? "

"A… Apa !?" Mu Huanzhi sangat terkejut dengan pengumuman itu. Dia hampir tidak bisa mempercayai telinganya sendiri.

Kepala Mu Bingyun juga tersentak ke atas, keheranan terlihat jelas di matanya.

Realm Song Salju terletak di salah satu daerah paling terpencil di Wilayah Ilahi Timur dan telah ditutup sejak lama, jadi belum menerima berita yang mengejutkan ini.

Li Daoan melambaikan tangan. Petir yang mengamuk membungkus seluruh tubuhnya sebagai kekuatan penghancur yang meliputi seluruh Alam Phoenix Es. Matanya dingin dan muram saat dia berkata dengan suara gelap, "Saat itu, anakku Jianming mati di tangan iblis! Jadi Alam Guntur saya … tidak akan pernah bisa hidup berdampingan dengan iblis! "

"Tapi sekarang, Sekte Petirku telah dikepung oleh iblis dan kami menderita kerugian yang sangat besar! Sudah waktunya bagi kita untuk mendapatkan pengembalian. "

Retak!

Setelah dia mengulurkan tangannya terbuka, kilat liar berderak sebagai penindas mengejutkan mungkin turun pada mereka semua.

Suara Li Daoan bergetar. Ketika mereka telah bertarung melawan Iblis yang tak kenal takut itu, Sekte Thunderclapnya telah menderita jauh lebih buruk daripada "kerugian mengerikan". Dia juga terlalu malu untuk mengatakan bahwa dia telah meninggalkan sekte dan melarikan diri. Hatinya dipenuhi dengan kebencian dan kesusahan sehingga satu-satunya hal yang ingin dia lakukan adalah melampiaskannya pada Sekte Phoenix Es Ilahi.

"Jika aku membantai Sekte Ice Phoenix Anda, Master Iblis dari Utara itu …" Bibirnya melengkung menjadi seringai menyeramkan. "Pasti akan mendapat kejutan besar!"

"Tunggu sebentar! Pasti ada beberapa kesalahpahaman di sini! " Mu Huanzhi berkata dengan suara cemas. "Aturan pertama dari Sekte Phoenix Es Ilahi kami adalah bahwa kami harus memusnahkan setiap iblis yang kami temui …"

"Tidak perlu membuang waktu lagi untuk berbicara dengan mereka!"

Mu Bingyun dengan dingin menyela Mu Huanzhi bahkan sebelum dia bisa selesai berbicara. Cahaya dingin melintas di matanya saat Pedang Putri Salju mulai bersinar dengan cahaya es yang menyilaukan. "Li Daoan, Thunderclap Realm telah dilanda bencana jahat tapi di sinilah kamu. Sepertinya kau benar-benar memilih menjadi anjing yang pengecut dan dikalahkan! "

Bingyun! Mu Huanzhi sangat terkejut… sampai-sampai dia meneriakkan namanya secara langsung.

'' Sekarang, setelah Anda melarikan diri ke Snow Song Realm saya, Anda benar-benar berani menyemburkan omong kosong lurus Anda sambil mengancam kami !? Apakah Anda benar-benar cocok untuk menjadi raja alam yang lebih tinggi? Kamu benar-benar memalukan! "

Dia segera mengetahui bahwa Raja Petir Petir ini hanya datang ke sini untuk melampiaskan kebenciannya setelah dikalahkan oleh setan. Mencoba untuk berkompromi dengannya hanya akan berakhir dengan telur di wajah mereka.

"Hehehe." Ekspresi Li Daoan berubah menjadi jelek. "Benar-benar bagus… Raja Realm Song Salju!"

Saat dia menatap energi petir yang akan meletus dari tubuh Li Daoan, Penyihir Chanyi hendak menepuk satu jari di udara… ketika ekspresinya tiba-tiba berubah dan dia dengan cepat menarik energi mendalam kegelapan yang akan dia lepaskan. Dia segera membenamkan tubuhnya lebih dalam ke cloudbank.

"Hahahaha, kata baik. Apakah sampah ini benar-benar layak menjadi raja alam yang lebih tinggi? "

Tawa hangat tiba-tiba terdengar di udara. Apa yang terjadi setelah tawa itu adalah kekuatan tak berbentuk yang terkendali yang dengan segera menghentikan semua angin di dalam wilayah bersalju yang luas ini.

Bahkan petir yang baru saja dibentuk Li Daoan ke udara langsung lenyap tanpa jejak.

Ekspresi Li Daoan berubah secara dramatis begitu dia merasakan kekuatan yang menindas ini. Dia berputar… untuk melihat sesosok tubuh berdiri dengan tenang di hamparan salju yang tak terbatas. Tidak ada yang tahu kapan pria itu muncul dan sangat mungkin dia hadir sejak awal.

Senyum tipis muncul di wajah secantik salju. Dia mengenakan jubah emas kusam dan saat dia muncul, cahaya salju yang tak berujung telah menjadi redup.

Saat Li Daoan memperhatikan simbol yang dibordir di jubah emasnya, tubuhnya gemetar dan dia tersentak dengan suara yang dipenuhi dengan keterkejutan yang dalam, "Raja Brahma … Brahma!"

Dia segera sadar setelah tangisan terkejut meninggalkan bibirnya. Dia buru-buru membungkuk lalu berkata, "Thunderclap Relam Raja Li Daoan menyapa Dewa Raja Brahma."

Saat mereka mendengar dua kata "Raja Brahma", warna wajah dari tujuh Penguasa Ilahi berdiri di belakang Li Daoan terkuras. Mereka juga buru-buru membungkuk ke arahnya.

Orang ini adalah salah satu Raja Brahma dari Alam Dewa Kerajaan Brahma!

Kekuatan Braham Monarch dan simbol emas unik yang tersulam di jubahnya dengan jelas mengumumkan identitasnya.

Dia bahkan tidak repot-repot melirik Li Daoan saat dia perlahan berjalan ke depan dan membungkuk sedikit di depan mata tak percaya Sekte Ice Phoenix Sekte. "Hamba ini adalah Dewa Brahma Kesepuluh Dewa Kerajaan Brahma Raja Qianye Zixiao. Aku datang ke sini atas perintah khusus dari rajaku untuk mengundang Raja Realm Song Salju Mu Bingyun mengunjungi kerajaan kita sebagai tamu rajaku. "

Setelah dia selesai berbicara, dia tiba-tiba melambaikan tangan di belakangnya sebelum siapa pun dari Divine Ice Phoenix Sekte bahkan dapat mengumpulkan tanggapan. Tangan energi emas terbang di udara.

PAH !!!

Itu pasti tamparan paling keras yang pernah mereka dengar dalam hidup mereka.

Ketika tangan emas itu menampar wajah Li Daoan, bumi itu sendiri bergetar hebat karena semua salju di wilayah itu terlempar ke udara, segera membentuk badai salju yang menghalangi matahari.

Tamparan itu telah mengirim Li Daoan terbang. Dia terbang sejauh beberapa puluh kilometer dengan semua giginya patah. Setiap tulang di sisi kanan wajahnya telah retak dan pada saat dia berhasil terhuyung-huyung, sisi kiri wajahnya telah menjadi berantakan berdarah. Dia bahkan hampir tidak terlihat seperti manusia lagi.

"Hmph! Kamu dikalahkan oleh orang iblis, namun kamu datang ke sini untuk menindas alam bintang tengah yang tidak bersalah? " Qianye Zixiao berkata sambil tertawa kecil. Dia bahkan tidak menoleh untuk melihat Li Daoan saat dia memanggilnya. "Memalukan."

Visi Li Daoan menjadi kabur dengan darah. Seluruh tubuhnya gemetar dan darah segar mengalir dari mulutnya yang mati rasa tepat saat dia akan berbicara. Beberapa gigi terlihat bercampur dengan darah.

"Realm King Bingyun adalah tamu kehormatan rajaku, tapi kau benar-benar berani bersikap kasar padanya. Saya hanya memberi Anda hukuman kecil sebagai peringatan kali ini, tetapi jika ada waktu berikutnya … "Dia melirik ke samping. "Hmph, pergilah!"

Li Daoan menekan tangannya ke wajahnya dan berbalik. Dia bergegas melarikan diri, bahkan tidak berani mengucapkan sepatah kata pun. Tujuh Divine Sovereign yang datang bersamanya buru-buru mengejarnya, dan pemandangan mereka melarikan diri sangat menyedihkan.

Setelah dia berbalik untuk melihat Mu Bingyun, sedikit senyum muncul kembali di wajah Qianye Zixiao. "Realm King Bingyun, aku yakin niat pelayan ini telah dijelaskan dengan sangat jelas. Saya berharap bahwa Realm King Bingyun akan memberi saya wajah, dan mengikuti saya kembali ke Realm Brahma Monarch God. "

Di langit yang jauh di atas, Chanyi menarik auranya dan segera mengirimkan transmisi suara ke Chi Wuyao. "Tuan, situasinya telah berubah. Raja Brahma Kesepuluh telah muncul di Alam Song Salju. "

"Dia ingin mengambil Mu Bingyun, tapi dia tidak bertindak agresif sama sekali. Dia benar-benar memperlakukannya dengan sangat sopan. "

Di lokasi lain, Chi Wuyao mengerutkan kening dalam-dalam.

Seorang Raja Brahma dari Alam Dewa Kerajaan Brahma? Mengapa dia muncul di Snow Song Realm pada saat seperti ini?

Alam Dewa Raja Brahma terletak di bagian selatan Wilayah Ilahi Timur sedangkan Alam Song Salju terletak di perbatasan wilayah utara. Meskipun mereka telah menghancurkan formasi dimensi paling penting di Wilayah Ilahi Timur pada awal invasi mereka, seorang Raja Brahma sebenarnya telah menghindari semua mata jahat dan muncul di Alam Song Salju.

Hanya ada satu kemungkinan penjelasan untuk ini.

Alam Dewa Kerajaan Brahma telah secara diam-diam mengirim Raja Brahma ke Alam Song Salju ketika iblis menyerang wilayah utara, sebelum mereka melancarkan serangan habis-habisan!

Pada saat itu, bahkan Alam Surga Abadi Allah tidak mementingkan mereka, juga tidak pernah membayangkan bahwa mereka akan dihancurkan. Namun Alam Dewa Raja Brahma telah pindah.

Qianye Fantian … Kaisar dewa nomor satu dari Wilayah Ilahi Timur benar-benar memiliki indera yang luar biasa!

Dia pasti tidak akan bisa meramalkan situasi saat ini. Ini adalah hasil dari kehati-hatian dan kesiapsiagaan yang ekstrim.

"Jangan ikut campur," kata Chi Wuyao dengan alis cekung.

Chanyi mengerti. Wajah Penyihir Chanyi muram saat dia mengamati apa yang terjadi di bawahnya.

Jika mereka bertengkar, dia sama sekali tidak takut pada Raja Brahma Kesepuluh ini.

Namun, Sekte Phoenix Es Ilahi pasti tidak akan mampu bertahan dari gelombang energi yang dihasilkan dari bentrokan mereka.

"Begitu dia mengawal Mu Bingyun lebih jauh, aku akan menemukan kesempatan untuk menyelamatkannya di wilayah bintang ini," jawabnya dengan suara lembut.

"Tidak," kata Chi Wuyao. "Kamu harus tetap berada di Alam Song Salju untuk mencegah terjadinya kecelakaan lainnya. Saya akan menyelesaikan masalah ini secara pribadi! "

Ketika dia menarik giok transmisi suaranya, mata mempesona Chi Wuyao sudah menjadi dingin. Dia tiba-tiba merasa sangat senang karena dia tetap tinggal di wilayah utara.

Mu Bingyun adalah satu-satunya keluarga Mu Xuanyin yang tersisa di dunia ini.

Apakah itu untuk Yun Che atau dirinya sendiri, dia tidak bisa membiarkannya terluka!