Against the Gods – Chapter 174

shadow

Against the Gods – Chapter 174

Hawk Fierce Storm

Kamu tidak hanya ragu membunuh, ekspresimu juga tidak berubah¦. Pernahkah Anda membunuh banyak di masa lalu? “

Suara Peri Kecil datang dari suatu tempat yang tidak diketahui, tetapi itu berdering di dekat telinga Yun Che. Langkah Yun Che sedikit goyah, dan dia menjawab, “Memang, aku sudah membunuh banyak … Anda tidak akan merasa jijik oleh saya hanya karena ini, bukan? “

” Anda hanya membunuh orang-orang jahat, dan Anda bahkan membantu orang-orang yang tidak atas kemauan Anda sendiri. Saya tidak akan merasa jijik dengan ini. Namun, orang-orang yang membuatku jijik adalah mereka yang tidak tahu pasti, mereka yang mengampuni kejahatan atas dasar kebaikan dan kebajikan. “

Memikirkan metode pembunuhan Little Fairy malam itu, Yun Che tidak bisa menahan diri untuk tidak menggigil . Membakar dengan api phoenix setidaknya bisa meninggalkan puing-puing hangus, tetapi orang tua yang meninggal di tangan Little Fairy malam itu, meninggal tanpa ada sisa yang tertinggal ¦¦.

Yun Che mempercepat dan melanjutkan menuju kedalaman Wasteland of Death.

Semakin dalam dia pergi, semakin sedikit orang yang dia temui. Saat ia mendekati pinggiran wilayah Spirit Beast Beast, sudah tidak ada praktisi yang terlihat. Pada saat yang sama, dengan setiap langkah lebih dalam, binatang yang mendalam yang Yun Che temui semakin tinggi levelnya. Jumlah mereka juga semakin padat dan secara bertahap mulai terasa seperti tekanan padanya.

BANG BANG BANG BANG¦ ..

Serangkaian ledakan dan selusin Kadal Lapis Baja dikirim terbang dengan gerakan pedang Yun Che. Baju besi pertahanan di tubuh mereka semua hancur berkeping-keping. Yun Che baru saja menarik pedangnya ketika selusin Kadal Lapis Baja lainnya muncul dari sekitarnya. Dengan suara yang menakutkan, mereka mendekatinya.

Kekuatan masing-masing Kadal Lapis Baja ini setara dengan seorang praktisi mendalam di tingkat kedelapan dari Realm Mendalam Realm.

A sapuan ekor raksasa Kadal Lapis Baja ini seperti gada. Yun Che melompat, dan sebelum dia mencapai ketinggian tertinggi, dia tiba-tiba menggunakan “Star God’s Broken Shadow”, dan bergegas turun menyimpang dari segala keterbatasan fisik. Api Phoenix melesat seperti panah dan langsung menabrak Kadal Lapis Baja terdekat.

Kadal Lapis Baja ini tampaknya ditakdirkan dengan kobaran api dan kadal yang ditabrak oleh api phoenix mengeluarkan waktu yang lama, menyakitkan- pekik diisi sebagai kekuatan hidupnya dengan cepat berkurang. Tatapan Yun Che terkonsentrasi. Kemudian, dia bergegas ke tengah-tengah Kadal Lapis Baja seperti kilat. Tubuhnya terbakar oleh api phoenix dan pedang besar di tangannya menjadi naga api merah yang melonjak. Dengan setiap jatuhnya pedang kolosalnya, api melesat ke segala arah, secara bertahap menyalakan area besar yang menyala dan dengan cepat melelehkan baju besi pertahanan masing-masing dan setiap Kadal Lapis Baja …

Dalam waktu yang dibutuhkan untuk beberapa lusin napas, Yun Che telah melakukan dua putaran perjalanan di tengah-tengah Kadal Lapis Baja dan memusnahkan semua Kadal Lapis Baja yang baru saja mengerumuni.

“Fiuh ….”

Yun Che berdiri pedangnya di tanah dan menghembuskan napas panjang. Setelah beristirahat sebentar, dia dengan tegas bergerak maju dan menjejakkan kaki ke wilayah Spirit Profound Beast.

Mendaki bukit rendah, tujuh Serigala Biru Ironback dengan aura kejam muncul di garis pandangnya. Indera penciuman Ironback Blue Wolves ini sangat sensitif. Saat mereka mencium aroma orang asing, tujuh pasang mata biru pada dasarnya terpaku pada lokasi Yun Che pada saat yang bersamaan. Kemudian, satu demi satu, mereka melolong dan bergegas secara manual.

Tujuh Serigala Biru Ironback dengan kekuatan seorang praktisi yang mendalam di tingkat pertama dari Alam Roh Mendalam …. Ini tidak diragukan lagi susunan terhebat yang dihadapi Yun Che sampai sekarang.

Yun Che tidak memiliki niat sedikit pun untuk mundur. Dia menarik pedang yang berat dari punggungnya dan hendak maju ke depan ketika tiba-tiba, dia mendengar gelombang serigala melolong yang tampaknya merespons. Setelah itu, beberapa lusin bayangan biru muda muncul dari segala arah dan bergegas menuju lokasi ini.

Mereka semua adalah Serigala Biru Ironback.

“F * ck ….. ..” Untuk sesaat, tangan Yun Che, yang mencengkeram pedang yang berat bergetar, dan keringat dingin mengalir keluar. Hampir tanpa berpikir, ia berbalik dan melarikan diri …. Benar-benar lelucon. Dia bisa menghabisi satu dengan mudah, tujuh masih bisa dikendalikan dengan sedikit usaha, dan dia mungkin bahkan sedikit terluka. Tetapi ia seharusnya tidak berharap untuk menangani lebih dari sepuluh, dan dengan begitu banyak¦. satu-satunya tindakan yang harus dia lakukan adalah melarikan diri.

Langsung melangkah keluar dari rentang wilayah Spirit Beasts Beasts, serigala melolong di belakangnya perlahan mereda. Bersandar pada pohon yang kasar dan kering, Yun Che menyeka keringat dingin dari dahinya.

“Mengapa binatang buas yang mendalam di Wasteland of Death begitu terkonsentrasi?” Tiba-tiba Jasmine bertanya.

< "Aku sudah pernah mendengar itu, dulu sekali, ini adalah wilayah Beasts Mendalam. Kalau tidak, ini tidak akan disebut surga bagi binatang buas yang dalam. "Yun Che menjawab.

” Makhluk yang sangat besar berkumpul bersama, mengusir orang asing dan tinggal untuk waktu yang lama tanpa membubarkan diri. Ini jelas bukan tanpa alasan. Ada sejumlah besar binatang buas yang sangat besar di Pegunungan Sepuluh Ribu Binatang dan mereka sangat xenophobia. Alasannya jelas; itu karena aura phoenix ada di jantung pegunungan ini. Sebagai binatang buas yang dalam, mereka secara alami akan takut dan memuja aura semacam ini dari binatang suci. Aura phoenix akan menjadi keberadaan seperti keyakinan kuat di hati mereka, dan dengan demikian, puluhan ribu binatang buas akan berkumpul dan jika ada manusia yang menginjakkan kaki di tanah suci mereka. Mereka secara alami akan melakukan yang terbaik untuk menyerang. 

“Namun binatang buas yang mendalam di sini sebenarnya lebih dari Sepuluh Ribu Beast Mountain Range, dan secara manual anti-asing. Mungkinkah di dalam jantung Wasteland of Death ini, aura binatang buas yang mirip dengan phoenix ada? “

Yun Che tidak menganggap kata-kata Jasmine terlalu serius. Dia mendapatkan kembali ketenangannya, dan setelah melakukan persiapan mental yang memadai, segera menyeret pedangnya dan bergegas kembali ke wilayah «Spirit Beound Beast».

Pada saat itu, Serigala Biru Ironback sudah tersebar. Kali ini, tanpa menunggu Ironback Blue Serigala untuk memulai lolongan mereka, dia bergegas dalam sekejap mata.

“Sky Wolf Slash!”

Dalam gudang Yun Che teknik mendalam, Sky Wolf Slash paling banyak dikonsumsi dan memiliki kekuatan paling besar, jadi itu adalah rahasia yang dijaga ketat. Itu adalah truf tersembunyi yang hanya dia tunjukkan di depan Ling Jie sebelumnya. Dengan serangan pedangnya ini, dapat dikatakan bahwa momentum itu cukup untuk menyebabkan langit jatuh dan bumi meronta. Dalam sekejap, ngarai panjang hampir enam puluh enam meter muncul dari tanah datar yang rata. Saat ngarai melewatinya, dampaknya menyebabkan enam tubuh Ironback Blue Wolves yang kaku terbelah menjadi dua belas bagian.

Dalam satu gerakan, hampir sepertiga dari energi mendalam Yun Che dikonsumsi, tetapi ia tidak mundur. Sebaliknya, dia bergegas ke tengah Serigala Biru Ironback yang dengan cepat berkumpul. Dia mengayunkan pedang yang berat itu sangat mengamuk, dan bersama dengan gelombang serigala melolong, seluruh langit dipenuhi dengan bintang-bintang berdarah …

Setelah satu jam, Yun Che sudah dua setengah kilometer jauhnya dari posisi aslinya. Dia duduk di lantai dan dengan hati-hati menaburkan bubuk obat pada luka besar dan kecil di tubuhnya. Yang terpanjang membentang dari dada kirinya sampai ke tulang rusuk kanannya, yang cukup dalam untuk melihat tulang.

Dan di belakangnya, beberapa lusin bangkai Besi Serigala Biru berserakan secara merata dalam dua dan satu setengah kilometer; setiap bangkai serigala benar-benar hancur.

Setelah menaburkan bubuk obat, Yun Che duduk di lantai dan menutup matanya. Cara Agung Sang Buddha beroperasi dan dengan mata telanjang, luka di tubuhnya sembuh dengan sangat cepat.

Dia tahu dengan jelas dalam hatinya bahwa daerah tempat dia sekarang berada, sudah sejauh yang dia bisa mencapai. Jika dia terus maju dan menemukan sekumpulan binatang buas yang dalam yang kekuatannya di atas tingkat kedua dari Alam Mendalam Roh, satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah berlari.

Setelah luka-lukanya berubah menjadi lebih baik , lolongan lebih serigala terdengar di sekitar Yun Che. Yun Che membuka matanya, dan bahkan tanpa berganti pakaian, segera menarik pakaian compang-camping di tubuhnya, meraih pedang yang berat, dan menatap dingin pada selusin Serigala Biru Ironback yang sekali lagi muncul tiba-tiba.

Ironback Blue Wolf tunggal tidak menakutkan; yang menakutkan adalah sekelompok mereka menyerang atau aliran mereka yang tidak pernah berakhir.

Dua hari dua malam berlalu dan Yun Che bertempur di sini dalam jarak dekat selama dua hari dua malam. Serigala Ironback Biru yang tak terhitung jumlahnya telah mati di bawah pedangnya, tetapi hampir seolah-olah jumlah Serigala Biru Ironback di sini tidak terbatas. Setiap kali dia selesai membunuh semua serigala biru dan duduk untuk mengobati lukanya, satu lagi serigala besar Ironback Biru akan muncul di depannya dalam waktu seperempat jam.

Dalam dua hari dua malam ini , di bawah sensasi konstan pertempuran tangan-ke-tangan, dan di bawah tekanan obat-obatan, kekuatan mendalam Yun Che tumbuh semakin stabil.

Tepat ketika Yun Che akan mempertimbangkan untuk melangkah lebih jauh, elang yang resonan tangisan datang dari atas langit.

Yun Che tanpa sadar mengangkat kepalanya. Di atas langit di sebelah timur, elang hitam pekat yang besar terbang di ketinggian rendah. Bahkan dengan jarak yang begitu jauh di antara mereka, Yun Che bisa dengan jelas melihat mata elangnya yang sangat tajam dan juga cahaya musim dingin yang terpantul di cakarnya.

Tapi elang yang besar ini, bukan pemandangan baru bagi Yun Che, yang meneriakkan namanya … …

“Fierce Storm Hawk!”

Karena Xiao Branch Sect dari New Moon City membesarkan Fierce Storm Hawk. Saat itulah Xiao Zaihe menaiki Fierce Storm Hawk hari itu untuk mengejar Lan Xueruo dan dia yang berada di atas Giant Snow Eagle yang akhirnya memaksa mereka untuk jatuh ke dalam Sepuluh Ribu Beast Mountain Range.

binatang buas, kekuatan Fierce Storm Hawk mirip dengan yang dimiliki oleh seorang praktisi di tingkat kedua dari Alam Mendalam Roh. Namun, aspek terkuatnya bukan sifatnya yang agresif melainkan kemampuannya mendominasi udara. Apakah kecepatan penerbangan atau ketinggiannya, tidak ada makhluk lain yang bisa melakukannya dengan baik bahkan di domain Spirit Mendalam, atau bahkan domain Mendalam Bumi dan Mendalam Langit.

Ketika Yun Che menemukan Hawk Storm Fierce, itu meluncur , dan meluncur perlahan. Namun, tepat ketika itu terbang di atas Yun Che, kerangka raksasa tiba-tiba miring dan jatuh tiba-tiba ketika dua cakar menakutkan datang mencakar lurus.

Yun Che tidak berpikir itu benar-benar akan tiba-tiba menyerangnya, dan merespons dengan cepat. Dia mengangkat pedang yang berat dan mengirim gelombang energi pedang yang ganas ke arahnya … …

Namun, tepat ketika dia mengayunkan pedangnya, dia tiba-tiba menyadari bahwa dua cakar ini yang merupakan milik Fierce Storm Hawk tampaknya tidak menuju ke arahnya, melainkan ke daerah di sebelah kirinya. Pandangannya miring ke kiri dan dia melihat bangkai Ironback Blue Wolf yang meneteskan darah segar. Segera, dia mengerti. Apa artinya mengambil adalah bangkai Serigala Biru Ironback!

Tapi pedang berat Yun Che sudah terangkat di udara dan dia tidak bisa menariknya. Itu jatuh tanpa ampun pada tubuh Fierce Storm Hawk dan membuat flip di udara untuk beberapa jungkir balik … sementara juga segera dan benar-benar menarik permusuhannya. Fierce Storm Hawk memberikan tangisan panjang yang dipenuhi dengan kemarahan saat mengunci mata elangnya ke Yun Che. Mengepakkan kedua sayapnya menimbulkan angin puyuh yang benar-benar menyelimuti Yun Che karena juga secara pribadi menukik seperti kilat dengan cakar yang diarahkan ke dadanya. Bilah angin yang datang langsung ke arahnya memangkas banyak luka di pakaian Yun Che, tetapi tidak dapat membahayakan tubuhnya. Yun Che tidak menghindar atau mencoba menghindarinya dan menyambut angin puyuh dengan serangan pedangnya yang eksplosif¦. Namun, seperti sebelumnya, ia meremehkan kecepatan Fierce Storm Hawk, dan ini merupakan tambahan dari gegernya badai. Ketika pukulan ini meledak, cakar Fierce Storm Hawk sudah dekat ke dadanya. Cakar berkilauan itu bahkan sudah menusuk pakaiannya …….. Bang !!! Pedang Kolosal Tuan Besar menabrak tubuh besar Fierce Storm Hawk; smash menyebabkannya menangis kesakitan. Itu dikirim terbang sambil jatuh di udara dengan kecepatan tinggi, dan itu hanya setelah jatuh selama beberapa puluh putaran dan hampir mengenai tanah yang hampir tidak berhasil menstabilkan tubuhnya dalam pengangkatan. Satu pukulan ganas ini cukup untuk menyerang rasa takut ke dalam hati Fierce Storm Hawk. Setelah bergoyang di udara untuk waktu yang lama, akhirnya keseimbangan kembali dan terbang ke kejauhan, tidak berani menyerang Yun Che lagi. “Hmph, kurasa kau pintar, kalau tidak aku akan dipaksa untuk membiarkanmu merasakan beberapa api. “Yun Che menarik pakaian di dadanya. Melihat empat bekas cakar elang yang telah menembus lubang, dia berseru dalam hatinya tentang betapa berbahayanya pakaian itu. Pakaian yang dikenakan padanya sudah sangat compang-camping, dan juga berlumuran darah serigala yang terlalu banyak. Bau itu juga sedikit menyengat hidungnya, dan dia tidak bisa terus memakainya. Karena itu, dia dengan cepat merobek pakaian compang-camping di tubuhnya dan berganti menjadi pakaian baru … Saat dia selesai mengganti pakaiannya, ekspresinya berubah sedikit. Secepat kilat, dia mengulurkan tangan untuk memeriksa lehernya sendiri, dan sekaligus, ekspresinya semakin memburuk. Ini karena liontin yang selalu dia kenakan sejak muda, sebenarnya telah menghilang.