Against the Gods – Chapter 1740 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1740 | Baca Novel Online

Angka Es (2)

Munculnya Raja Realm Thunderclap sudah cukup untuk mendorong Sekte Phoenix Es Ilahi terpojok … Apalagi penampilan Raja Brahma puncak!

Qianye Zixiao tidak dengan sengaja melepaskan kekuatan Raja Brahma-nya, tetapi semua orang di Sekte Phoenix Es Ilahi, dari murid hingga penatua, merasakan tubuh mereka menjadi dingin dan kaku di hadapannya. Mereka bahkan tidak bisa bernapas.

Ketika celah dalam kekuatan dan level sebesar ini, kejutan dan ketakutan yang secara alami dihasilkan oleh celah ini bukanlah sesuatu yang bisa diatasi dengan kemauan murni.

"Master Sekte …" Semua orang melihat ke arah Mu Bingyun.

Meskipun Qianye Zixiao sangat tulus, dan nadanya sangat lembut sehingga agak menakutkan, mereka semua tahu bahwa mereka tidak dapat menolak satu hal pun yang dia katakan.

"Kamu hanya 'mengundang' aku, kan?" Kata Mu Bingyun.

Alam Song Salju juga telah menyaksikan penghancuran Alam Surga Surga Abadi melalui layar yang diproyeksikan di seluruh Wilayah Ilahi Timur. Orang-orang iblis telah menunjukkan kehebatan mereka yang menakutkan, kekuatan yang menggetarkan jiwa mereka, ke seluruh wilayah. Dengan demikian, Mu Bingyun dapat dengan mudah menduga mengapa Alam Dewa Kerajaan Brahma telah menyampaikan undangan ini kepadanya.

Apakah mereka akan menggunakan saya untuk mengancam Yun Che ketika waktunya sudah tepat?

Heh… Perasaan Yun Che terhadap Alam Song Salju terfokus pada Kakak. Anda terlalu melebih-lebihkan kepentingan saya baginya.

Namun, dia secara alami tidak akan mengatakan hal seperti itu. Sekarang setelah Raja Brahma muncul, "kepentingan" inilah yang sangat penting untuk melindungi sekte dia.

"Tentu saja," kata Qianye Zixiao dengan senyum tipis. "Realm King Bingyun tidak perlu khawatir, baik rajaku atau aku tidak membenci kamu. Rajaku berulang kali mendesakku untuk mengawal Raja Kerajaan Bingyun kembali ke Alam Dewa Kerajaan Brahma, jadi hamba ini benar-benar berharap bahwa Raja Alam Binyun tidak akan mempersulit hidupku. "

Senyumnya yang hangat dan lembut tetap tertuju pada wajahnya, tetapi matanya dengan tenang menyapu Divine Ice Phoenix Sekte di belakangnya. Kata "benar-benar" mengandung ancaman dan peringatan yang tidak mau dia sembunyikan.

"Baik."

Mu Bingyun dengan lembut menganggukkan kepalanya tanpa ragu-ragu. "Sebagai raja alam menengah yang tidak berarti, saya sangat beruntung telah diundang ke Alam Dewa Raja Brahma. Alasan apa saya harus menolak? "

"Hehe." Qianye Zixiao terkekeh. "Realm King Bingyun memang bijaksana dan cerdas. Lalu … jika Anda mau. "

Dia pindah ke samping dan bahtera dalam perak yang panjangnya lebih dari dua ratus meter muncul di tengah wilayah bersalju. Permukaan bahtera yang mendalam itu ditulisi dengan banyak formasi mendalam terisolasi yang bisa sangat menyembunyikan aura seseorang.

"Master Sekte …" Setiap tetua Ice Phoenix dan master istana memandang Mu Bingyun. Mata mereka gemetar dan hati mereka dipenuhi dengan kesedihan.

Mereka tahu betul bahwa jika Mu Bingyun pergi bersama Qianye Zixiao, praktis perjalanan itu dijamin akan menjadi perjalanan satu arah. Namun, tidak ada yang bisa mereka lakukan untuk menghentikannya.

Mu Bingyun tidak segera pindah untuk memasuki bahtera yang mendalam. Dia dengan lembut mengulurkan tangan, menyebabkan Pedang Putri Salju terbang di udara. Cahaya dingin bersinar dari tubuhnya saat jatuh ke tangan Mu Huanzhi.

"Huanzhi," katanya dengan suara lembut, "jika aku tidak kembali bahkan setelah waktu yang lama berlalu, kamu akan mengambil alih sebagai master sekte. Pastikan Anda mengasuh Feixue dan Hanyan dengan benar, mereka pasti memiliki masa depan yang cemerlang di depan mereka. "

Mu Huanzhi menutup mata lamanya saat dia menggenggam Pedang Putri Salju di kedua tangannya. Dia berhasil mengeluarkan jawaban, "Ya … Huanzhi ini akan mematuhi keinginan Master Sekte."

Dia melewati Mu Huanzhi dua item lagi. Yang pertama adalah simbol otoritas sekte master, Ice Phoenix Engraved Jade, yang dapat membuka penghalang yang mengelilingi Danau Heavenly Netherfrost. Yang kedua adalah cincin spasial biru es. Mu Bingyun kemudian berbalik dan melangkah ke bahtera perak yang dalam dengan ketenangan luar biasa.

Saat formasi mendalam yang mengisolasi di bahtera yang dalam menyala, sosok dan aura Mu Bingyun lenyap tanpa jejak.

Qianye Zixiao berbalik dengan senyum tipis. Tatapannya dengan dingin menyapu orang-orang di sekitarnya dan seolah-olah dia hanya menatap sekelompok semut sebelum tubuhnya menghilang menjadi kabut … Bahtera yang dalam naik ke langit, langsung menghilang bersamaan dengan Mu Bingyun ke cakrawala yang jauh.

Penghalang di sekitar Sekte Phoenix Es Ilahi perlahan memperbaiki dirinya sendiri, tetapi seluruh sekte telah jatuh ke dalam keheningan yang mematikan. Keheningan yang berlangsung sangat lama.

Mu Huanzhi tiba di Ice Phoenix Sacred Hall dengan berat hati. Dia ingin berdoa kepada guru sekte sebelumnya, untuk memintanya melindungi Mu Bingyun dan memastikan bahwa dia kembali dengan selamat dan sehat… Tapi tepat ketika dia akan mempersembahkan Pedang Putri Salju, mata lamanya tumbuh selebar piring. Syok menguasainya dan membuatnya jatuh ke tanah.

Pedang Putri Salju benar-benar lenyap tanpa jejak!

Bahtera dalam perak dengan cepat terbang keluar dari Snow Song Realm dan memasuki lautan bintang yang luas.

Mu Bingyun berdiri di depan bahtera yang dalam. Wajah gioknya tenang dan tenang, dan tidak ada sedikit pun kepanikan di wajahnya. Dia tidak terkejut saat ini akhirnya tiba.

Setelah Mu Xuanyin meninggalkan mereka, hati dan jiwanya yang sudah sedingin es menjadi lebih tertutup.

Qianye Zixiao menghampirinya. Ekspresinya tenang dan rileks, dan senyum tipis di wajahnya menunjukkan kesenangannya memiliki kendali penuh atas situasi. "Raja Realm Thunderclap itu tampak seperti tikus yang ketakutan saat dia melihatku, namun kau, raja kerajaan menengah, tetap begitu tenang dan tenang. Ketabahan Anda membuat saya tidak punya pilihan selain meningkatkan perkiraan saya tentang Anda. Atau mungkin akan lebih baik untuk mengatakan … bahwa kamu benar-benar saudara perempuan dari Realm King Xuanyin. "

Ketika dia mendengar Qianye Zixiao menyebut tentang Mu Xuanyin, mata Mu Bingyun berubah menjadi dingin. Tapi rasa dingin itu segera memudar sebelum dia dengan dingin menjawab, "Tidak disangka bahwa Raja Brahma yang terhormat akan datang secara pribadi untuk mengundang raja alam menengah yang tidak penting seperti saya. Anda bersusah payah untuk datang ke sini, tetapi tidakkah Anda takut bahwa Anda akan terpapar sepanjang jalan, membuat semua upaya Anda sia-sia? "

Qianye Zixiao terkekeh sebelum menjawab, "Orang-orang iblis dari Wilayah Utara mengamuk di Wilayah Suci Timur seperti orang gila, tetapi tidak satupun dari mereka bahkan mendekati Alam Song Salju. Terlebih lagi, sepertinya Realm King Bingyun adalah orang yang menemukan Yun Che di alam bawah dan membawanya ke Wilayah Suci Timur. Hanya dua poin ini saja yang pantas untuk perjalanan saya di sini. "

Mu Bingyun, "…"

"Jika waktunya tepat, teman mana pun bisa tiba-tiba berubah menjadi musuh, dan sebaliknya juga benar. Ini telah menjadi prinsip panduan Alam Dewa Raja Brahma kita. Juga… "Tatapan Qianye Zixiao menjadi gelap. "Saya sangat menyarankan Realm King Bingyun untuk menghargai hidupnya sendiri. Jika sesuatu terjadi pada Anda … siapa yang akan melindungi Realm Song Salju? "

Dia memperingatkan Mu Bingyun bahwa bunuh diri bukanlah suatu pilihan.

Namun … Mu Bingyun benar-benar berpikir bahwa Yun Che, yang telah kembali sebagai dewa iblis yang mengamuk, tidak lagi sama seperti sebelumnya. Hatinya jelas dipenuhi dengan kebencian dan sekarang dia rela membantai dunia dengan jentikan jari-jarinya. Jelas bahwa semua emosi dan keterikatan di dalam hatinya telah dibakar oleh api kesakitan dan kebenciannya.

Menggunakannya untuk mengancam Yun Che … hanyalah angan-angan dari Alam Dewa Kerajaan Brahma!

Namun, baik Qianye Zixiao atau Mu Bingyun tidak mendeteksi bayangan gelap yang tertinggal di belakang bahtera yang dalam. Tubuhnya hampir sempurna menyatu dengan wilayah bintang redup ini dan bahkan seseorang yang sekuat Raja Brahma Kesepuluh tidak dapat mendeteksi kehadirannya.

Chi Wuyao menatap bahtera yang dalam berwarna perak dari kejauhan saat alis bulan sabitnya saling menyatu.

Dia tidak memiliki keterampilan yang akan menyembunyikan kehadirannya dan itu jauh lebih sulit untuk menyelubungi dirinya dalam kegelapan, sesuatu yang paling dia kuasai, di Wilayah Ilahi Timur. Jarak ini adalah yang terdekat yang bisa dia dapatkan tanpa mengambil resiko diperhatikan oleh Qianye Zixiao. Semakin dekat dia, semakin besar kemungkinan baginya untuk mendeteksi kehadirannya.

Akan sangat mudah baginya untuk mengalahkan Qianye Zixiao, tapi Raja Brahma Kesepuluh ini jelas merupakan orang yang sangat berhati-hati. Meskipun Mu Bingyun hanya seorang Divine Sovereign level delapan, seseorang yang sama sekali tidak mengancamnya, dia masih berdiri dalam sepuluh langkah darinya. Selanjutnya, dia tidak pernah berhenti menggunakan energinya untuk menekannya. Jelas bahwa dia tidak akan membiarkan insiden apa pun terjadi.

Jika dia mencoba memaksakan serangan, sangat mungkin Mu Bingyun akan terjebak di dalamnya.

Saat alisnya terjalin erat, ekspresinya tiba-tiba berubah.

Tunggu sebentar…

Aura ini…

Mungkinkah…

Energi dan matanya yang dalam tiba-tiba dilemparkan ke dalam momen kebingungan dan kekacauan yang sangat langka dan dia juga mulai melambat. Tapi dia tetap teguh dalam keputusannya. Cahaya gelap berkumpul di tangannya yang diangkat dengan lembut dan cahaya iblis yang menggoda namun sangat dingin mulai bersinar di matanya.

Pada saat inilah, saat Qianye Zixiao memilih untuk mengobrol santai dengan Mu Bingyun, cahaya biru sedingin es tiba-tiba muncul dari ruang di depannya.

Serangan ini datang tanpa peringatan apapun, tidak ada satupun riak energi atau aura. Nyatanya, itu diluncurkan hanya sepuluh meter dari Qianye Zixiao, jarak yang sama sekali tidak berarti bagi Raja Brahma.

Sinar cahaya dingin ini muncul dari udara tipis, seolah-olah ditembakkan dari celah di angkasa.

Itu adalah pedang putih es yang sempurna yang bersinar dengan cahaya biru berkilau yang melesat di udara lebih cepat daripada bintang jatuh di alam semesta.

Mu Bingyun hanya seorang Divine Sovereign level delapan, tapi Qianye Zixiao tidak memandang rendah dirinya. Namun, meskipun dia telah mengambil semua tindakan pencegahan yang diperlukan, tidak mungkin dia akan mewaspadai dia dalam hal kekuatan mentah.

Dia tidak melindungi dari serangan apapun dan ini telah diluncurkan dari jarak yang begitu dekat juga … Murid Qianye Zixiao langsung menyusut. Tidak ada waktu bagi tubuhnya atau energi yang dalam untuk bereaksi dan dia bahkan nyaris tidak berhasil mengedarkan sedikit pun dari energi yang dalam yang melindungi sebelum cahaya dingin itu mengubah dadanya.

Energi es yang begitu mengerikan tak terlukiskan hingga bahkan membuat Raja Brahma seperti dia menggigil membanjiri tubuhnya saat cahaya sedingin es menembus dadanya. Itu segera menyegel tulang, organ, meridian, darah dan bahkan energi dalam yang membengkak dengan kekuatan tirani.

Rambut biru es yang menari muncul di pupilnya yang menyusut… bersama dengan sepasang mata biru sedingin es yang sepertinya mengandung semua kedinginan di alam semesta.

Muridnya yang menyusut langsung melebar menjadi piring ketika dia melihat mata itu. Karena dia menyaksikan pemandangan paling tidak percaya di alam semesta.

Dia adalah salah satu Raja Brahma dari Kerajaan Dewa Kerajaan Brahma, Guru Ilahi tingkat sembilan yang perkasa. Bahkan jika dia benar-benar lengah, bagaimana orang bisa lepas dari persepsi spiritualnya?

Namun, ketika seberkas cahaya es itu melesat ke arahnya dari jarak kurang dari sepuluh meter, dia sama sekali tidak merasakan siapa pun. Dia bahkan tidak merasakan aura atau petunjuk keberadaan orang lain.

Selanjutnya, orang ini, bagaimana mungkin dia masih …

Tepat ketika pedang itu menancapkan Qianye Zixiao, kain hitam panjang dipenuhi dengan energi kegelapan yang pekat melesat ke arahnya dari belakang juga. Kegelapan dengan lembut menyapu tubuhnya yang setengah beku.

BERDENGUNG–

Tidak ada ledakan kekuatan gelap tetapi seolah-olah cahaya hitam yang memancar dari kain itu dipenuhi dengan hantu independen yang tak terhitung jumlahnya. Gila itu melonjak ke tubuhnya saat kain menyentuh dia.

Jiwa Raja Brahma sangat kuat.

Tapi sebuah pedang telah ditusukkan ke jantungnya dan separuh tubuhnya telah membeku di es, menyebabkan syok dan kepanikan seperti yang belum pernah dia rasakan sebelumnya mengalir di dalam hatinya. Jadi, ketika jiwa iblis Chi Wuyao menyerangnya, dia benar-benar tidak memberikan perlawanan. Penglihatannya tiba-tiba berubah menjadi hitam pekat dan kesadarannya mulai jatuh ke dalam kegelapan yang sunyi dan tak terbatas.

Bang!

Kristal es meledak, melemparkan tubuh Qianye Zixiao melalui es bubuk yang memenuhi udara. Dia menabrak tanah dengan jarak yang sangat jauh, dan berhenti bergerak setelah itu.

Bahtera yang dalam berhenti berhenti di bawah kekuatan ledakan yang tiba-tiba. Chi Wuyao perlahan turun saat dia menatap wanita berambut biru dari kejauhan. Dia mengenakan jubah biru dan dia memegang pedang salju di tangannya. Emosi yang terlalu kuat dan kompleks mulai berputar di hati Chi Wuyao.

"…" Mu Bingyun sepertinya tidak memperhatikan kedatangan Chi Wuyao. Dia dengan bodoh menatap orang di depannya. Penglihatannya menjadi kabur, jiwanya bergetar hebat, pikirannya kacau. Seolah-olah dia tiba-tiba didorong ke dalam pemandangan mimpi yang fana.

Pedang yang dipegang oleh wanita berambut biru itu adalah Pedang Putri Salju. Itu hanya bisa menampilkan setengah dari cahaya ilahi ketika Mu Bingyun memegangnya, tapi saat ini sedang menyala dengan cahaya surgawi yang dipenuhi dengan kekuatan dingin yang tak terbatas.

Ketika dia muncul begitu saja, dia melakukannya dengan menggunakan skill yang dimiliki oleh Divine Ice Phoenix Sect, Moon Splitting Cascade. Keterampilan yang hanya berhasil dikembangkan oleh dua orang.

Selanjutnya, sosok punggung dan auranya… adalah hal-hal yang hanya muncul selama ingatannya yang penuh air mata.

"Kakak… Kakak…"

Dia membisikkan kata-kata itu melalui bibir yang gemetar, pandangannya benar-benar kabur karena air mata. "Apa itu kamu…"

Empat tahun lalu, dia secara pribadi menyaksikan tubuh Mu Xuanyin yang sedingin es dan tak bernyawa tenggelam ke Danau Surgawi Netherfrost. Selama beberapa tahun terakhir, dia akan kembali ke Danau Surgawi Netherfrost secara teratur untuk mengunjunginya dan berbicara dengannya.

Dia jelas terbangun sekarang, itu jelas kenyataan, tapi kenapa tiba-tiba itu tampak begitu fantastis …

Saat dia dengan lembut memanggil namanya, Mu Bingyun perlahan mengangkat tangan saat dia mulai berjalan ke arahnya. Tetapi ketika dia hanya mengambil satu langkah ke depan, dunia tiba-tiba berputar di sekelilingnya saat dia jatuh ke lantai dengan linglung …

Dia merasa tubuhnya jatuh ke awan kapas. Yang terjadi selanjutnya adalah kehangatan dan keamanan yang telah lama diukir dalam jiwanya, kehangatan dan keamanan yang telah dia lewatkan sejak lama.

Dia memejamkan mata dan membiarkan wajahnya yang bersalju mengubur dirinya sendiri di dalam bantal kapas yang melimpah itu, menyebabkan aroma batu giok yang sedingin es memenuhi indranya, seluruh dunianya … Bahkan jika itu adalah mimpi, dia rela tenggelam ke dalamnya selamanya dan tidak pernah bangun.