Against the Gods – Chapter 1741 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1741 | Baca Novel Online

Nirvanic Xuanyin

Tangan ramping seperti giok yang tampaknya terbentuk dari salju itu sendiri dengan ringan membelai wajah sedingin es Mu Bingyun. Suara lembut dan lembut yang mungkin tidak akan didengar orang lain di alam semesta ini berasal dari bibirnya, "Bingyun, kau sudah lelah. Istirahat sebentar."

Ketidakstabilan dalam sekte, tekanan berat di Alam Song Salju, reputasi sebagai "alam orang berdosa", status alam bintang mereka yang berkurang drastis, tatapan predator dari alam lain …

Semua hal ini telah membebani Mu Bingyun dan Mu Bingyun sendirian selama beberapa tahun terakhir.

Hari ini, dia bahkan menggunakan hidupnya sendiri untuk memastikan keselamatan Divine Ice Phoenix Sect.

Mu Xuanyin telah mendengar setiap kata yang dia ucapkan, melihat setiap air mata yang dia tumpahkan.

Saat dia mengucapkan kata-kata lembut itu padanya, jari-jarinya yang halus membelai wajah Mu Bingyun dan leher bersalju … Gumpalan energi es biru muda meleleh ke kulitnya yang bersalju saat itu tanpa suara memasuki hati dan jiwanya.

Mu Bingyun tidak melawan sama sekali. Kelopak matanya tidak lagi bergetar dan napasnya perlahan stabil. Saat kedamaian dan ketenangan menyalipnya, perasaan yang belum lama ia miliki, ia tertidur seperti anak kucing yang patuh dan puas.

Air matanya berkilau seperti bintang dan bibirnya melengkung membentuk senyum yang sangat indah

Ketika Mu Bingyun masih kecil, dia sangat suka menyandarkan kepalanya di dada kakak perempuannya yang penuh dan lembut saat dia tidur. Itu adalah waktu terbaik baginya, saat dia merasa paling aman. Tidak peduli seberapa besar kemunduran atau kegagalannya, dia akan melupakan semua itu saat dia tidur dengan nyenyak di dada kakak perempuannya.

Setelah itu, kakak perempuannya menjadi Raja Realm Song Salju dan dia tidak bisa lagi memanjakan dirinya seperti anak kecil.

Mu Xuanyin dengan lembut melambaikan tangan bersalju di udara, membentuk lapisan es dari udara tipis. Dia dengan lembut meletakkan Mu Bingyun yang sedang tidur di atas kasur es sebelum dia mulai perlahan berbalik ke arah Chi Wuyao.

Matanya sangat dingin dan wajahnya begitu adil dan cantik sehingga membuat semua daerah bersalju di dunia kehilangan kemegahannya. Rambut panjangnya jatuh ke pinggangnya dan esensi es yang paling murni sepertinya terkandung di dalam setiap untaian es biru.

Chi Wuyao sudah yakin akan hal itu, tetapi sekarang setelah dia benar-benar mengungkapkan wajahnya kepadanya, itu segera menyebabkan riak mengepul muncul di mata gemetar Chi Wuyao.

Mu… Xuan… yin!

Pedang Putri Salju berkilau dengan cahaya sedingin es yang semegah fajar yang cemerlang. Tampaknya bersinar dengan gaya yang sangat bersemangat dan animasi, seolah-olah berjingkrak kegirangan.

Empat tahun lalu, Raja Naga telah memberinya pukulan fatal di luar Bintang Kutub Biru yang hancur dengan satu serangan di telapak tangannya. Setelah itu, Yun Che secara pribadi telah menurunkan tubuhnya ke Danau Netherfrost Surgawi. Namun, ini dia … Berdiri di depan Mu Bingyun dan Chi Wuyao tanpa satu goresan pun padanya.

Itu bukanlah ilusi atau penyamaran. Tidak peduli betapa sulitnya hal itu baginya, Chi Wuyao telah diyakinkan sepenuhnya sejak saat pertama dia melihatnya. Ini adalah Mu Xuanyin yang asli, Mu Xuanyin yang pernah mati dan sekarang masih hidup.

Dia tahu itu dia karena dia adalah orang yang paling memahami Mu Xuanyin di dunia ini. Mereka telah hidup bersama selama sepuluh ribu tahun, jadi dia terlalu akrab dengan setiap inci kulitnya yang bersalju, setiap gumpalan jiwanya, setiap sulur auranya. Tidak mungkin baginya untuk menyalahkannya untuk orang lain.

"Mu Xuanyin," kata Chi Wuyao dengan senyum kecil di wajahnya saat dia menatap ke mata sedingin es Mu Xuanyin. Dia hanya mengatakan ketiga suku kata pendek itu, tetapi mereka dipenuhi dengan emosi dan perasaan yang terlalu rumit untuk diuraikan. "Seperti yang diduga, Ice Phoenix, yang memiliki garis keturunan dan asal yang sama dengan Phoenix, juga memiliki kekuatan 'Nirvana' yang sama."

"Seperti yang diharapkan, kekuatan dewa Ice Phoenix yang diwariskan kepadamu sebelum menghilang dari dunia ini adalah kekuatan ilahi 'nirwana' miliknya."

Dia mulai tersenyum. Itu adalah senyum untuknya dan Yun Che … Dia bahkan tidak bisa membayangkan betapa Yun Che sangat bersemangat dan ceria jika Mu Xuanyin muncul kembali dalam hidupnya.

Mu Xuanyin memang telah meninggal empat tahun lalu. Dia telah menggunakan hidupnya untuk menyelamatkan Yun Che, dan kecantikan sedingin esnya telah menghilang dari dunia ini selamanya.

Untuk pengetahuan dunia, Ice Phoenix dan Phoenix adalah dua keberadaan yang kontradiktif, mereka adalah makhluk yang seharusnya menjadi musuh bebuyutan.

Pada kenyataannya, mereka sebenarnya berasal dari garis keturunan yang sama di Era Primordial yang jauh. Baru kemudian mereka pecah menjadi dua klan yang sama sekali berbeda.

Ada banyak legenda di Alam Dewa saat ini tentang berapa banyak burung phoenix kuno yang akan hidup kembali jika mereka dimandikan dalam api dan mereka bahkan akan tumbuh lebih kuat setelah kebangkitan mereka.

Sayangnya, catatan tentang bagaimana burung phoenix es kuno dapat mencapai kelahiran kembali di nirvanik yang sama setelah kematian pertama mereka jika mereka tenggelam dalam es telah hilang dari dunia.

Sebelum dewa Ice Phoenix, yang tinggal di kedalaman Danau Surgawi Netherfrost, memudar, dia merasa sangat bersalah karena mengganggu keinginan Mu Xuanyin untuk waktu yang sangat lama. Akibatnya, dia memberikan benang energi es yang sangat khusus kepadanya sebagai kompensasi.

Benang khusus energi es ini berisi energi ilahi nirvanic makhluk ilahi Ice Phoenix.

Jejak kekuatan nirvanic yang diwarisi Yun Che bertahun-tahun yang lalu berasal dari fragmen roh Phoenix. Itu sangat lemah dan baru saja berhasil mempertahankan energi hidupnya ketika dia meninggal di Alam Dewa Bintang. Namun, kekuatan dan tubuh sucinya tetap mati.

Namun, makhluk yang pernah hidup di kedalaman Danau Netherfrost Surgawi adalah Phoenix Es kuno yang sebenarnya. Meskipun energi ilahi nirvanik yang dia berikan kepada Mu Xuanyin juga tidak lengkap, itu berkali-kali lebih kuat dari energi ilahi nirvanik yang diperoleh Yun Che.

Mu Xuanyin selama ini telah mengalami kelahiran kembali nirvanik karena energi es di dalam Danau Netherfrost Surgawi.

Tubuh yang lengkap, jiwa yang lengkap, dan …

Kekuatan ilahi Ice Phoenix yang telah mengalami perubahan yang tenang namun mendasar karena energi ilahi nirvanik mengalir melalui tubuhnya.

Ketika hidupnya telah surut, Mu Xuanyin menemukan keberadaan Chi Wuyao tepat sebelum jiwanya tersebar. Dengan demikian, dia tahu persis siapa penggoda hitam berpakaian gelap ini, yang daya pikatnya yang menyihir bisa membawa malapetaka bagi dunia.

Dia tidak mengatakan sepatah kata pun. Sebagai gantinya, dia perlahan mengangkat Pedang Putri Salju di tangannya. Cahaya sedingin es meletus darinya saat menembus menuju Chi Wuyao.

Chi Wuyao tetap diam, dia bahkan tidak mengedarkan energi yang dalam untuk melindungi dirinya sendiri.

Pfffft!

Suara tajam sutra yang robek terdengar di udara saat Pedang Putri Salju tanpa ampun jatuh ke bahu kiri Chi Wuyao. Ujung pedang menembus bagian belakang bahunya saat itu berkilau dengan cahaya sedingin es.

Darah mulai menyembur keluar dari luka sebelum segera ditutup dengan energi dingin. Cahaya pedang es yang berkilauan dari Pedang Putri Salju terpantul di kedua mata wanita saat mereka diam-diam saling menatap dari jarak yang sangat dekat.

Mereka telah berbagi keberadaan selama sepuluh ribu tahun, tapi ini adalah pertama kalinya mereka benar-benar bertemu satu sama lain.

Chii!

Putri Salju Pedang meluncur keluar dari tubuh Chi Wuyao dan tidak ada darah yang menodai itu. Tubuh Chi Wuyao bergoyang dengan keras tetapi dia bahkan tidak repot-repot melirik lukanya. Nyatanya, dia sama sekali tidak terlihat marah.

Cahaya pedang menghilang dan Mu Xuanyin berbalik dan berkata dengan suara dingin, "Karena kamu datang khusus untuk menyelamatkan Bingyun dan karena perasaan tulusmu pada Yun Che… Keluhan di antara kita telah diselesaikan dengan tusukan pedang saya. "

Chi Wuyao memberikan senyuman yang sangat manis saat dia berbicara dengan suara lembut, "Mu Xuanyin, meskipun kamu telah mengalami kematian, kamu masih belum berubah sedikit pun. Satu hal yang selalu mengganggu saya selama bertahun-tahun, adalah apakah saya lebih memengaruhi Anda atau sebaliknya. "

Mu Xuanyin: "…"

Chi Wuyao menegakkan punggungnya, tidak peduli dengan luka di bahunya. Dia berjalan untuk berdiri di samping Mu Xuanyin dan tersenyum sambil menatap profilnya … Bagaimanapun, jiwa mereka telah terhubung selama sepuluh ribu tahun, jadi meskipun koneksi itu sekarang telah terputus, mereka telah membentuk koneksi spiritual khusus dan obligasi.

Itu juga sama untuk Mu Xuanyin.

"Bisakah Anda memberi tahu saya sudah berapa lama sejak Anda bangun?" Chi Wuyao bertanya.

"Tiga tahun," jawab Mu Xuanyin.

"… Aku mengerti," gumam Chi Wuyao pada dirinya sendiri.

"Bantu aku membawa Bingyun kembali ke Alam Song Salju," kata Mu Xuanyin. Sulit untuk mengatakan jenis emosi apa yang terkandung di dalam mata glasial yang indah itu. "Katakan padanya untuk tidak mengungkapkan kebangunan rohani saya kepada siapa pun. Anda juga tidak boleh memberi tahu siapa pun tentang ini. "

"Apakah itu termasuk 'dia'?" Mata indah Chi Wuyao menoleh ke arahnya.

"Ya," jawab Mu Xuanyin tanpa sedikit pun keraguan.

"Mengapa?"

Angin dingin bertiup melewati mereka, menyebabkan rambut biru sedingin es berkibar di wajah langit bersalju Mu Xuanyin. Bahkan Chi Wuyao, seorang wanita yang sudah lama terbiasa dengan kecantikan yang tiada tara, merasakan hatinya bergerak saat melihat kecantikan halus Mu Xuanyin. Dia menjawab dengan tenang, "Dia menyimpan kebenciannya di Wilayah Ilahi Utara selama bertahun-tahun sebelum akhirnya mulai mengamuk untuk membalas dendam. Jika aku muncul sekarang, aku akan mengalihkan perhatiannya dan mengurangi keinginannya untuk balas dendam… Paling tidak, aku seharusnya tidak muncul sekarang. "

Mata Chi Wuyao menjadi kabur saat bibirnya bergetar. "Jadi maksudmu sebagai raja wilayah Wilayah Ilahi Timur, sebagai satu-satunya orang di dunia yang dapat membuatnya goyah, kau tidak berniat menghentikannya sama sekali?"

"Hentikan dia? Mengapa saya harus menghentikannya? " Suara Mu Xuanyin menjadi dingin saat dia menatap ke dalam kehampaan. "Bukankah dunia ini cukup berhutang padanya?"

"Selain itu, aku yang sekarang bukan lagi raja wilayah Wilayah Suci Timur," lanjutnya. "Saya juga bukan lagi boneka orang lain. Saya sepenuhnya menjadi milik saya sendiri… Seorang Mu Xuanyin yang tidak pernah lebih bebas, tidak pernah lebih jujur ​​pada dirinya sendiri. "

Chi Wuyao: "…"

"Saya hidup selama bertahun-tahun. Sekarang saya telah mati dan hidup kembali, ini tentang waktu untuk hidup untuk diri saya sendiri. "

Dia berbalik untuk melihat Chi Wuyao. "Jika dia ingin membalas dendam, biarkan dia melakukannya sesuka hatinya. Jika dia ingin melampiaskan amarahnya, biarkan dia melampiaskan semuanya. Jika dia ingin membunuh seseorang, maka dia bisa terus maju dan membunuh orang itu! Meskipun saya adalah seseorang yang lahir di Wilayah Divine Timur, saya tidak melihat alasan untuk pergi dan menghentikannya. "

Chi Wuyao tersenyum kecil saat bayangan mulai melayang di benaknya. "Tidak peduli apa jadinya dia, bahkan ketika dia telah berubah menjadi Tuan Iblis Utara yang ditakuti, seseorang yang telah menjadi brutal dan kejam seperti dewa iblis, kebiasaanmu memanjakannya dan membiarkannya menjadi liar masih belum berubah. "

"…" Mu Xuanyin terdiam dalam waktu lama. Ketika dia akhirnya berbicara, suaranya menjadi jauh lebih lembut. "Saat itu, saya menghukumnya karena perilaku tidak patuh dan disengaja berkali-kali. Saya bahkan mencoba memikirkan cara untuk menahan sifatnya yang gegabah. "

"Kali ini berbeda."

"Kali ini, dia memiliki hak untuk disengaja. Tidak peduli seberapa keras perilakunya, itu dibenarkan kali ini. "

Setelah dia selesai berbicara, dia berbalik untuk pergi, jubah saljunya menari-nari tertiup angin.

"Ke mana Anda akan pergi?" Chi Wuyao bertanya.

"Setelah Wilayah Divine Timur, itu Wilayah Divine Selatan, benar?" Mu Xuanyin tiba-tiba bertanya.

"Betul sekali." Chi Wuyao tidak menyembunyikan apapun. "Alam Dewa Bintang tidak cukup kuat untuk dianggap sebagai ancaman dan kami sudah menghancurkan Alam Dewa Surga Abadi dan Alam Dewa Bulan. Yun Che sepertinya sudah memiliki rencana dalam pikirannya ketika datang ke Alam Dewa Raja Brahma. Setelah keempat kerajaan raja dikalahkan, keyakinan Wilayah Divine Timur akan benar-benar runtuh dan Wilayah Ilahi Utara saya perlahan-lahan akan mulai mengendalikannya. "

"Apakah Anda menuju ke Wilayah Divine Selatan?" Chi Wuyao tiba-tiba teringat sesuatu.

"Ya," jawab Mu Xuanyin. "Saya akan membantu Anda menyingkirkan beberapa rintangan sebelum Anda menyerang Wilayah Ilahi Selatan."

Sudah tiga tahun penuh sejak dia dihidupkan kembali di Heavenly Netherfrost Lake, namun tidak ada yang merasakan kehadirannya.

Guru Ilahi tingkat sepuluh yang bisa dengan sempurna menyembunyikan kehadirannya, seseorang yang juga dianggap sudah mati… Dia akan sama menakutkannya dengan mimpi buruk bagi Guru Ilahi yang kuat yang dia targetkan.

Dia bisa menyingkirkan lebih dari sekedar beberapa rintangan!

Matanya menjadi berkerudung saat dia tampak menghela nafas dengan muram saat dia berbisik, "Aku dulu membenci iblis dengan segenap hatiku dan aku biasa membunuh setiap iblis yang aku temui. Tapi untuk berpikir akan datang suatu hari … di mana aku benar-benar memihak iblis jahat ini. "

"Hatimu sudah puas sekarang, bukan?" Chi Wuyao tersenyum manis. "Selanjutnya, saat ini Anda adalah Anda yang sebenarnya. Orang yang memiliki kendali penuh atas pikiran dan keinginannya sendiri. Anda tidak peduli dengan baik atau jahat, benar atau salah, dan tanggung jawab apa pun, jadi semua yang Anda katakan dan lakukan datang dari hati Anda. "

Mu Xuanyin tidak menjawabnya dan mulai terbang ke udara.

"Tunggu sebentar!" Chi Wuyao tiba-tiba memikirkan sesuatu. Sorot matanya menjadi aneh saat dia berkata, "Sebelum ini, kamu mengucapkan kata-kata 'karena perasaan tulusmu terhadap Yun Che' … Bagaimana kamu bisa tahu apakah perasaanku padanya nyata atau tidak?"

"Mungkinkah kamu pernah ke Wilayah Divine Utara?"

"Tidak," Mu Xuanyin menjawab dengan dingin. "Tapi ada seseorang yang memberitahuku beberapa hal tentang hubunganmu dengannya."

"…WHO?" Alis Chi Wuyao melengkung.

"Kamu akan segera bertemu dengannya."

Begitu dia selesai berbicara, dia naik ke udara dan menghilang menjadi sekejap cahaya sedingin es di saat berikutnya.

Mu Xuanyin saat ini telah mencapai kendali penuh dan total atas "tembus pandang" nya.

Chi Wuyao berdiri di sana dengan alis berkerut dan butuh waktu lama baginya untuk kembali ke akal sehatnya.

Orang itu…

Mu Xuanyin tidak mau mengungkapkan dirinya, jadi itu berarti orang yang menemukan Mu Xuanyin dan memberitahunya hal-hal ini sebenarnya bisa merasakan kehadirannya.

Tampaknya satu-satunya orang yang bisa melihat tembus pandang Mu Xuanyin … adalah "dia".

Dia menoleh untuk melihat Qianye Zixiao yang tidak sadarkan diri yang tergeletak di tanah di bawah, bibirnya melengkung membentuk senyuman kecil yang indah.

"Menemukan bidak yang cocok untuk ditanam di dalam Alam Dewa Kerajaan Brahma seharusnya sama sulitnya dengan menskalakan langit itu sendiri, tapi sekarang semuanya menjadi terlalu mudah."

Saat dia membisikkan kata-kata itu, tangannya tersapu saat cahaya hitam melintas di mata iblisnya.

Serangan diam-diam Mu Xuanyin terlalu kuat dan tiba-tiba. Itu sebenarnya telah menyebabkan tubuh dan jiwa Raja Brahma yang kuat runtuh.

Dia bahkan samar-samar menyadari bahwa kekuatan ilahi Ice Phoenix milik Mu Xuanyin tampaknya telah mengalami peningkatan yang membingungkan.

Saat cahaya iblis melintas di matanya, Qianye Zixiao perlahan bangkit. Namun, lengannya menggantung dan matanya kendor dan kosong.

"Qianye Zixiao," kata Chi Wuyao dengan suara lembut dan kapas, "saat Anda mengantar Mu Bingyun kembali ke Alam Dewa Kerajaan Brahma, Anda disergap oleh Kaisar Yama Yan Tianxiao dan akibatnya, Mu Bingyun diambil dari Anda … Apakah kamu mendapatkan semua itu? "

Qianye Zixiao membuka bibirnya dan berbicara dengan suara yang membosankan, "Aku sedang mengantar Mu Bingyun kembali ke alam… Di tengah perjalanan kita… Kaisar Yama Yan Tianxiao menyergapku dan Mu Bingyun diambil dariku karena itu…"

"Baik sekali!" Chi Wuyao menganggukkan kepalanya saat dia memujinya. Dia tiba-tiba mengulurkan tangan dan seberkas cahaya gelap melesat ke tubuh Qianye Zixiao, menyebabkan dia jatuh ke tanah lagi. Kegelapan korosif segera menghabiskan semua energi es di dalam tubuhnya, meninggalkan luka mengejutkan yang mendidih dengan energi gelap.

Dia kemudian juga naik ke udara dan dengan cepat menghilang ke lautan bintang tanpa batas.

Setelah sepuluh napas berlalu, Qianye Zixiao bangkit kembali di dalam bahtera yang dalam. Dia segera menekan tangannya ke luka gelap yang diukir di dadanya. Matanya menjadi gelap dan muram saat dia berbicara dengan gigi terkatup, "Yan Tianxiao terkutuk itu! Jika kau jatuh ke tanganku, aku pasti akan … mencabik-cabikmu! "