Against the Gods – Chapter 1742 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1742 | Baca Novel Online

Racun Pemutus Pikiran yang Melukai Surga (1)

Yun Che dan Qianye Ying'er keluar dari Alam Dewa Awal Mutlak dan kembali ke Wilayah Ilahi Timur.

Perjalanan ke dan dari Alam Dewa Awal Mutlak ini telah memakan waktu beberapa hari. Hal pertama yang dilakukan Qianye Ying'er adalah mengkonfirmasi semua laporan yang telah dikirimkan kepada mereka. Setelah itu, dia tertawa dingin dan mengejek. "Wilayah Suci Timur benar-benar tidak kompeten. Kami telah menaklukkan sekitar enam puluh persen pijakan yang kami pilih sebelumnya. Invasi berjalan dengan kecepatan yang bahkan lebih cepat daripada wanita yang saya dan Chi Wuyao perkirakan. "

"Satu pihak bertekad untuk berjuang sampai mati, sisi lain menghargai nyawa mereka sendiri. Satu sisi tidak khawatir tentang apa pun di rumah, sisi lain perlu melindungi fondasi mereka. Bukankah hasil seperti itu terlalu jelas? "

"Kami telah benar-benar menaklukkan Alam Dewa Surga Abadi." Qianye Ying'er menyipitkan matanya yang indah. Ini akan segera menjadi waktu untuk mengambil langkah selanjutnya.

Bagaimana dengan Zhou Xuzi? Tanya Yun Che.

"Dia?" Qianye Ying'er tersenyum dingin. "Tentu saja, dia pergi ke tempat yang seharusnya dia datangi."

"Baik sekali." Yun Che bergumam pelan. Setelah itu, dia bertanya, "Apakah masih belum ada pergerakan dari Wilayah Ilahi Selatan dan Barat?"

"Tidak," jawab Qianye Ying'er. "Saat ini, seluruh Alam Dewa seharusnya ramai dengan berita kehancuran Alam Dewa Bulan. Seluruh kerajaan raja dilenyapkan dalam sekejap. Ini seharusnya menjadi panggilan untuk membangunkan dan ancaman bagi menyaksikan Wilayah Ilahi Selatan dan Barat. "

"Mereka masih belum bergerak, jadi mereka harus memperketat pertahanan mereka dan bersiap untuk beraksi."

Qianye Ying'er menoleh ke arah Yun Che sehingga dia bisa mengamati reaksinya dengan cermat. "Ada juga transmisi suara tentang Snow Song Realm."

Alis Yun Che bergerak-gerak. "Katakan padaku."

"Raja Brahma Kesepuluh, Qianye Zixiao, menghindari mata dan telinga kami dan menyusup ke wilayah utara jauh lebih awal dari yang kami harapkan. Tidak lama setelah kami meledakkan Alam Dewa Bulan, dia meninggalkan Alam Lagu Salju bersama dengan Mu Bingyun. "

Tubuh Yun Che tiba-tiba membeku dan aura kejahatan yang kejam meledak dengan liar dari tubuhnya.

"Anda tidak perlu khawatir," Qianye Ying'er segera melanjutkan. "Chi Wuyao telah menyelamatkan Mu Bingyun, dan dia tidak menerima satupun cakaran. Adapun Qianye Zixiao… Chi Wuyao bahkan berhasil mencuri jiwanya. "

Saat dia mengucapkan kata-kata itu, Qianye Ying'er mengerutkan kening ketika pandangan kecurigaan mendalam melintas di matanya.

Saat jiwa direbut oleh jiwa Kaisar Iblis Chi Wuyao, pikiran mereka diam-diam akan terpengaruh olehnya. Orang yang bersangkutan tidak akan menyadarinya dan orang lain juga tidak akan bisa merasakan apa pun.

Alasan mengapa Chi Wuyao berhasil merebut jiwa Zhou Xuzi adalah karena pikiran Zhou Xuzi praktis hancur karena dampak brutal dari menyaksikan pembantaian di wilayahnya. Keputusasaannya yang menghancurkan hati dan suara jahat Chi Wuyao telah membuka celah besar dalam pertahanannya, memungkinkan Chi Wuyao berhasil membajak jiwanya.

Adapun Qianye Zixiao … Qianye Ying'er mengenalnya sebagai seseorang yang tampak sangat lembut dan sopan di permukaan, tetapi sebenarnya berdarah dingin dan penuh perhitungan. Dia bahkan tidak akan mengangkat alis jika seluruh klannya dibantai di depannya.

Bagaimana dia berhasil merebut jiwa Raja Brahma seperti itu sementara juga menyelamatkan Mu Bingyun tanpa dia mendapatkan satu goresan pun?

Mungkinkah Chi Wuyao selalu menyembunyikan kekuatan sebenarnya dari kekuatan jiwa Kaisar Iblisnya?

Yun Che tidak beranjak dari tempatnya berdiri untuk waktu yang lama. Meskipun dia mendengar bahwa Mu Bingyun benar-benar tidak terluka, wajahnya masih berubah menjadi gelap dan muram.

"Hmmm?" Qianye Ying'er meliriknya. "Lihat saja kekhawatiran luar biasa di wajah Anda. Mungkinkah itu … Anda tidak hanya tidur dengan tuan Anda selama waktu Anda di Snow Song Realm, tetapi Anda bahkan tidur dengan saudara perempuannya juga? "

Qianye Ying'er tidak hanya mencoba mengejek Yun Che dengan kata-katanya. Ketika berbicara tentang wanita, dia benar-benar percaya bahwa Yun Che … mampu melakukan hal-hal yang paling keji dan tercela.

"…" Yun Che masih tidak mengatakan apa-apa, tetapi energi hitam mulai bangkit dari tangannya.

Bagi Yun Che, Mu Bingyun bukan hanya dermawannya, dia juga satu-satunya kerabat Mu Xuanyin yang tersisa di dunia ini.

"Heh, seperti yang diharapkan." Qianye Ying'er secara alami menganggap diam Yun Che yang merenung sebagai pengakuan akan kebenaran. Setelah itu, dia mengejek dengan suara dingin, "Saya mendengar bahwa semua wanita di Snow Song Realm memiliki hati es dan jiwa batu giok. Tapi ternyata mereka hanya sekelompok… Hmph. "

"Kembali ke Alam Dewa Surga Abadi tanpa aku." Yun Che tiba-tiba berkata. Setiap kata yang keluar dari bibirnya gelap dan berat, tidak menimbulkan argumen.

"Ke mana Anda akan pergi?" Alis Qianye Ying'er tiba-tiba berkerut. "Alam Dewa Kerajaan Brahma?"

Yun Che tidak menjawab pertanyaannya. Sebaliknya, dia mengajukan pertanyaannya sendiri dengan suara dingin dan keras, "Laut Selatan masih ada, benar?"

"Tentu saja," jawab Qianye Ying'er. "Bagaimana bajingan tua Laut Selatan itu bisa dengan mudah menyerah pada godaan yang begitu besar?"

"Apakah dia sudah bergerak?"

"Belum." Wajah batu giok Qianye Ying'er menjadi sedikit dingin. "Meskipun Nan Wansheng adalah pria yang sangat sombong, dia bukanlah orang bodoh. Jika daya pikat kehidupan kekal tidak begitu besar bagi seorang pria pada tingkat kekuatannya, dia pasti tidak akan begitu bersedia untuk mengambil umpan. "

"Tetap saja, dia mengambil umpan pada akhirnya. Meski begitu, dia tidak akan memblokir tombak untuk siapa pun jika dia tidak memiliki kepercayaan diri yang cukup. Dia benar-benar tidak akan melakukan apa pun yang akan menghasilkan kemenangan yang dahsyat… Saatnya menemukan sesuatu untuk memacu dia untuk bertindak. "

"…" Wajah Yun Che gelap dan merenung, tapi bibirnya tiba-tiba melengkung menjadi seringai kecil. Dia mengulangi perintah yang baru saja dia berikan padanya, tetapi dia menambahkan sesuatu yang lain juga. "Kembali ke Alam Dewa Surga Abadi dulu. Saat Anda dalam perjalanan ke sana, pergi dan lihat apakah ada jejak Dewa Bulan yang masih hidup. "

Qianye Ying'er tidak bergerak. Dia melipat kedua tangan di bawah dadanya, matanya dingin dan gelap. "Aku pasti orang yang mengakhiri Qianye Fantian. Jangan lupakan ini! Ini adalah syarat pertama yang kuberikan padamu saat aku setuju menjadi inkubatormu! "

"Tentu saja aku ingat," jawab Yun Che. "Jangan khawatir, saya hanya akan memberikan hadiah besar kepada Alam Dewa Kerajaan Brahma sebelumnya. Ini belum waktunya untuk membunuh siapa pun. Saat Qianye Fantian meninggal, aku pasti akan melayaninya untukmu di piring perak. "

Qianye Ying'er tidak bertanya pada Yun Che tentang "hadiah besar" itu. Dia mendengus lembut dan berkata, "Wanita itu Chi Wuyao berkata bahwa kamu masih dengan sengaja menyembunyikan banyak rahasia, bahkan dari kami. Saya harap Anda benar-benar akan memberi kami kejutan yang menyenangkan kali ini, daripada hanya bergegas untuk membuang hidup Anda dalam kemarahan! "

Ketika dia menatap mata Yun Che, dia tahu bahwa dia tidak akan bisa menghentikannya. Sebelum dia pergi, dia tiba-tiba berkata, "Jika Anda benar-benar memiliki rencana, akan lebih baik jika Anda dapat mencuri Brahma Soul Bell dari Qianye Fantian. Ini sangat mirip dengan Kuali Penyeberangan Iblis Nether Yama dari Alam Yama. Ini bukan hanya perantara dari kekuatan ilahi Raja Brahma, itu juga dapat dengan paksa melucuti kekuatan dewa Dewa Brahma yang mereka warisi. "

"Jika Anda mendapatkan Lonceng Jiwa Brahma, Anda dapat menaklukkan seluruh Alam Dewa Kerajaan Brahma tanpa melepaskan satu tembakan pun! Karena Anda akan memegang kehidupan alam ini di tangan Anda! "

Qianye Ying'er melesat ke lautan bintang yang luas, meninggalkan Yun Che berdiri sendirian di sana.

"Qianye Fantian!" Dia meraung dengan suara yang dalam, matanya berputar ke arah Alam Dewa Raja Brahma. Racun dan kebencian yang sangat ganas dan hampir gila bocor dari mata itu. "Awalnya aku ingin meninggalkanmu untuk yang terakhir. Tapi karena Anda benar-benar berani menyentuh Realm Song Salju … "

"KAMU BISA… DIEEEE !!"

Sebelum suaranya bahkan memudar, dia telah berubah menjadi seberkas cahaya yang mengalir yang menembaki Realm Dewa Dewa Brahma.

Bagi Yun Che, Alam Song Salju bukan hanya tanah suci Wilayah Ilahi Timur, itu juga skala kebalikannya!

Sosok Mu Xuanyin sangat terukir di bagian jiwanya yang paling menyakitkan dan bersalah. Bagaimana dia bisa membiarkan siapa pun menyakiti Alam Song Salju yang telah dia lindungi sepanjang hidupnya, Alam Song Salju yang telah dia tinggalkan pada saat-saat terakhir demi dia?

Hal ini terutama berlaku untuk Mu Bingyun.

Tidak lama setelah dia pergi, dia tiba-tiba merasakan dua aura Guru Ilahi yang kuat muncul di depannya.

Selain itu, mereka adalah dua aura yang tidak dia kenal.

Alis Yun Che mengerut saat dia mulai melambat. Dua orang juga muncul dalam penglihatannya saat ini.

Jun Wuming, Jun Xilei!

Tatapan mereka juga tertuju pada Yun Che pada saat bersamaan.

Saat mereka bertiga berhenti pada saat yang sama, tatapan mereka bertabrakan di udara. Udara perlahan mulai menjadi tebal dan padat dalam kesunyian yang tak berkesudahan ini.

Jun Xilei masih mengenakan jubah putih pedang kuno yang dia ingat. Wajahnya dingin dan tegas seperti biasanya, sepertinya tidak ada yang berubah. Dia dengan gugup menatap Yun Che. Ketika dia melihat ke matanya, dia melihat jurang hitam tak terbatas … Saat ini, setiap praktisi yang mendalam di Wilayah Ilahi Timur akan mengenali mata yang menakutkan itu.

Dia tidak pernah berpikir bahwa dia akan bertemu dengannya di sini … Itu hanya empat tahun, tetapi dia telah berubah dari pengungsi yang menyedihkan menjadi Penguasa Iblis dari Utara, seseorang yang telah menjerumuskan seluruh Wilayah Suci Timur ke dalam neraka mimpi buruk.

Empat tahun yang singkat itu tampak seperti sepuluh masa kehidupan yang lalu.

Dia perlahan meraih ke belakangnya dan menggenggam gagang Pedang Tanpa Nama. Dengan suara melengking, dia telah mengekspos setengah inci dari bilah pedangnya, tapi itu sudah cukup untuk melepaskan badai pedang yang dapat mengganggu ruang itu sendiri.

Jun Wuming mengulurkan tangannya untuk dengan lembut mendorong kembali Pedang Tanpa Nama ke sarungnya. Dia tersenyum tipis pada Yun Che dan berkata, "Muridku dan aku hanya lewat."

Saat Yun Che memandang Jun Wuming, alisnya berkerut.

Wajah Jun Wuming putih pucat dan auranya sangat lemah dan tipis sehingga bahkan praktisi Divine Profound yang baru pun dapat merasakan betapa lemahnya itu.

Dia jelas bahkan tidak punya waktu tiga tahun lagi untuk hidup!

Ketika Yun Che bertemu dengannya empat tahun lalu, dia sudah mencapai akhir umurnya, tapi dia jelas belum sedekat ini untuk melanjutkan.

Jelas bahwa dia memaksakan diri dan akibatnya memperpendek umurnya sendiri.

Ketika dia melirik ke arah yang mereka tuju, Yun Che menebak bahwa mereka akan menuju Alam Dewa Awal Mutlak.

Yun Che menahan kebenciannya sebelum berkata, "Karena kamu hanya lewat, maka kamu harus tetap menjadi seseorang yang tidak ikut campur dalam urusan dunia … kecuali kamu ingin mati dalam kematian dini!"

Setelah dia selesai berbicara, dia tidak lagi memedulikan mereka saat dia menuju ke selatan.

"Kamu!" Jun Xilei berbalik dengan tatapan dingin di matanya.

"Ayo pergi." Jun Wuming menghela napas.

Mata Jun Xilei tetap tertuju pada punggung Yun Che yang jauh. Dia hanya berpaling darinya setelah perasaan aneh dan putus asa menyapu dirinya. Dia mengatupkan giginya dengan ringan saat dia berkata, "Jika bukan karena Guru bertahun-tahun yang lalu, dia sudah lama …"

"Saya hanya membayar kembali hutang saya dan membersihkan semua kebencian di antara kami. Tidak perlu menyebutkannya. " Jun Wuming menatap ke kejauhan, matanya yang lapuk berubah keruh dan jauh. "Lei'er, perjalanan ke Alam Dewa Awal Mutlak ini mungkin menjadi yang terakhir kalinya Guru dapat menemani Anda."

"Segala sesuatu mulai saat itu akan terserah Anda."

————

Setelah dia melakukan perjalanan melalui banyak wilayah bintang, Yun Che akhirnya mencapai Alam Dewa Raja Brahma. Dia mulai melambat saat tubuhnya perlahan menjadi transparan sebelum benar-benar menghilang ke udara tipis.

Dia menyelubungi dirinya dalam tembus pandang sebelum memasuki Alam Dewa Raja Brahma dan berhenti di langit di atas ibu kotanya.

Ibukota Raja Brahma terselubung dalam keheningan yang mematikan. Sebuah penghalang tak terlihat menutupi seluruh kota, menghalangi apapun untuk memasukinya. Jika dia mencoba memecahkannya dengan paksa, dia pasti akan tertangkap.

Alam Dewa Raja Brahma! Bahkan setelah kehilangan Tiga Dewa Brahma dan Dewi Raja Brahma, itu masih kerajaan raja nomor satu di Wilayah Suci Timur!

Dia baru saja menenggelamkan Alam Dewa Surga Abadi dalam lautan darah, tetapi dia belum membuat persiapan apa pun untuk menggunakan Kerajaan Raja Wilayah Utara untuk menyerang Alam Dewa Kerajaan Brahma. Mengingat kekuatan dan fondasi Alam Dewa Kerajaan Brahma, jika mereka menyerang secara langsung, mereka pasti akan mengalami kerugian yang mengerikan bahkan jika mereka berhasil menaklukkan Alam Dewa Raja Brahma pada akhirnya.

Dia sendiri sudah cukup!

Dia masih tidak terlihat saat dia berdiri di langit di atas Ibukota Raja Brahma. Tidak ada yang berhasil merasakan kehadirannya. Saat dia melihat ke bawah ke ibu kota, dia berkata dengan suara rendah, "He Ling, bisakah itu menembus penghalang ini?"

"Ya itu bisa," jawab He Ling tanpa ragu-ragu. "Jenis penghalang ini sepenuhnya tidak mampu memblokir 'Poison Severing Thought Severing Poison'."

Suara He Ling tenang dan sejuk seperti biasanya, tapi Yun Che bisa mendengarnya sedikit gemetar. Itu adalah getaran yang tidak bisa ditekan oleh He Ling.

"Baik." Alis Yun Che merosot saat dia mengucapkan kata-kata yang akan menentukan nasib Alam Dewa Kerajaan Brahma, "Kamu boleh mulai."

"Apakah saya menggunakan… semuanya?" He Ling bertanya dengan suara yang sangat pelan. Yun Che tidak tahu… jawaban mana yang ingin dia dengar lebih banyak.

"Benar, semuanya!" Yun Che menjawab, terdengar seperti bisikan iblis.