Against the Gods – Chapter 1743 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1743 | Baca Novel Online

Racun Pemutus Pikiran yang Melukai Surga (2)

He Ling muncul di samping Yun Che dan menatap alam di bawah kakinya dengan tatapan kosong… ini adalah pertama kalinya dia tidak berbicara dengannya sejak muncul.

Dia menggenggam tangannya di depan dadanya saat titik cahaya biru muncul dari tengah telapak tangannya. Itu adalah Mutiara Racun Langit.

Tidak seperti dua puluh tahun yang lalu ketika Yun Che pertama kali terbangun di Floating Cloud City, ada cahaya cemerlang, zamrud di Sky Poison Pearl … cahaya yang mungkin menakutkan dewa kuno mana pun di masa lalu seandainya mereka masih ada sampai sekarang.

Rambut panjang zamrud He Ling mulai melayang, dan Mutiara Racun Langit bersinar lebih terang dan lebih cerah. Matanya juga mulai bersinar warna yang sama dengan Sky Poison Pearl juga.

Delicateness-nya yang biasa menghilang sepenuhnya pada saat itu. Itu malah digantikan oleh tekanan yang tidak bersuara dan mengintimidasi.

Tekanan berasal dari asal-usul Mutiara Racun Langit. Itu adalah aura ilahi yang melebihi semua yang ada di Primal Chaos saat ini. Seperti dewi kuno yang turun ke bumi untuk menghakimi orang-orang berdosa, dia membangkitkan semacam ketakutan dan rasa dingin yang tak terkendali yang akan melumpuhkan makhluk hidup apa pun kecuali Yun Che.

Ketika cahaya Sky Poison Pearl mencapai puncaknya, He Ling akhirnya melepaskan telapak tangannya dan membebaskan racun langit yang tidak berbentuk, tidak berbau dan tidak berwarna.

Nama racun ini adalah Heaven Wounding Thought Severing!

Saat itu, Surga Memikirkan Racun Severing Poison adalah nama yang menakutkan bahkan para dewa dan setan kuno.

Meskipun itu jauh lebih lemah dibandingkan dengan "Myriad Tribulations", itu masih cukup mematikan untuk membunuh dewa.

Sejak kematian Roh Racun Mutiara Racun Langit yang asli, satu-satunya racun yang bisa dikembangkan Yun Che adalah yang terendah dari yang terendah, racun fana. Dan itu setelah dia menemukan asal racunnya di Benua Azure Cloud.

Setelah He Ling mengorbankan dirinya dan terlahir kembali sebagai roh racun yang sempurna, Mutiara Racun Langit akhirnya mulai meregenerasi racun asalnya, Pemikiran Luka Surga sekali lagi.

Ini terutama benar setelah dia mulai berkultivasi ganda dengan He Ling. Meskipun tidak membantu Hukum Ketiadaan sama sekali, itu meningkatkan kecepatan pemulihan racun He Ling dengan pesat.

Dalam hal ini, dia bisa menyebut dirinya sebagai "inkubator" He Ling.

Meskipun ini masih tidak seberapa dibandingkan dengan ketika Primal Chaos masih di puncaknya … itu masih Harta Karun Surgawi yang Mendalam yang memiliki racun yang bisa membunuh dewa!

Bahkan jika racun itu seratus kali lebih tidak beracun daripada sebelumnya, bahkan jika itu sangat kecil sehingga hampir tidak terlihat, itu masih melampaui akal sehat dan batas ketahanan makhluk hidup mana pun di dunia saat ini.

Penghalang Ibukota Raja Brahma gagal menghalangi Pikiran yang Melukai Surga sedikit pun. Itu mendarat tepat di pusat ibu kota sebelum menyebar ke luar.

The Heaven Wounding Thought Severing Poison tidak berbentuk, tidak berwarna, tidak berbau, dan bahkan "auraless" dalam arti tertentu. Itu adalah bentuk racun tertinggi sejak Era Dewa, dan bahkan seorang kaisar dewa tidak dapat mendeteksi invasi tersebut.

Puncak jalan yang mendalam di Wilayah Ilahi Timur, Ibukota Raja Brahma tampak damai seperti sebelumnya. Tidak ada satu orang pun yang menyadari penyebaran racun.

Secara bertahap, seluruh ibu kota terjebak di dalam pelukannya yang mematikan.

Yun Che hanya melihat dalam diam saat He Ling melanjutkan pekerjaannya. Dia tidak melupakan rasa sakit dan keputusasaan yang hampir membuatnya kewalahan ketika dia mendengar tentang kematian saudara laki-lakinya dan bangsanya. Itu adalah rasa sakit yang dia alami sendiri. Itulah mengapa dia harus menjadi orang yang melakukan ini.

Dia tidak akan pernah melupakan tatapan matanya ketika dia mengubah dirinya menjadi Roh Racun Racun Langit untuk membalas dendam.

Tiba-tiba… dia sedikit mengangkat alisnya.

Cahaya Sky Poison Pearl menjadi jauh lebih redup, tapi mata He Ling sedingin biasanya.

Kulitnya berubah pucat dan pucat, dan tangannya mulai bergetar sedikit. Tapi tidak hanya dia tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti sama sekali, racunnya terus menyebar ke seluruh dunia setelah menutupi seluruh ibukota.

"He Ling?" Tanya Yun Che. "Kamu bisa berhenti sekarang. Sudah selesai. "

"…" Tapi He Ling masih tidak berhenti. Melakukan segala daya untuk mempertahankan cahaya ilahi di matanya, dia berbisik dengan sangat, sangat lembut, "Aku ingin tahu … apakah orang yang membunuh ayah dan ibu … berada di luar ibu kota? …"

Terguncang, Yun Che cepat-cepat meraih tangan He Ling yang gemetaran dan berkata dengan mendesak, "Kamu bisa memikirkannya nanti, sekarang berhenti! Anda menghabiskan energi racun dan energi roh Anda! "

Empat tahun lalu, Yun Che bertanya kepada Qianye Ying'er yang diperbudak: Siapa yang memburu Keluarga Kerajaan Roh Kayu?

Jawaban Qianye Ying'er kepadanya adalah "Saya tidak tahu". Dia bahkan menyimpulkan bahwa orang itu pasti levelnya sangat rendah, atau mereka tidak akan pernah memberi kesempatan pada orang tua He Ling dan He Lin untuk meledakkan Bola Roh Kayu mereka.

Jelas, He Ling masih mengingat kata-kata itu sampai hari ini.

"Level rendah". Apakah itu berarti orang-orang itu berada di luar ibu kota?…

Perlahan-lahan, ingatannya mulai memainkan kembali dirinya dalam benaknya. Ingatan tentang ayah dan ibunya yang meledakkan Bola Roh Kayu mereka sendiri … ingatan tentang anggota klannya yang dibantai … ingatan tentang adik laki-lakinya yang mengeluarkan jeritan yang memilukan … ingatan akan berita buruk yang bahkan memadamkan harapan terakhirnya …

Muridnya mulai berenang tidak menentu, tetapi dia masih tidak berhenti melepaskan Racun Pemutus Pikiran Luka Surga. Dia biasanya seorang gadis penurut yang hanya tahu bagaimana mengatakan ya di depan Yun Che, tetapi untuk pertama kalinya dia tidak mematuhi perintahnya dan terus menyebarkan Pikiran Luka Surga yang Memutuskan Racun semakin jauh …

Aku… akhirnya memiliki kekuatan untuk membalas dendam…

Hari… akhirnya tiba!

Untuk orang tua saya, dan untuk klan saya…

Mereka harus mati …

Mereka semua harus mati!

Pupil dan tangannya mulai bergetar semakin keras. Wajahnya dengan cepat kehilangan semua warna. Perlahan, bahkan pupilnya yang berwarna zamrud …

… Mulai menjadi hitam, jenis hitam yang seharusnya tidak pernah muncul di mata Roh Kayu, apalagi Roh Kayu Kerajaan.

Cahaya Sky Poison Pearl mulai melemah dan tidak menentu. Bentuk tak berbentuk dari racun langit juga mulai berubah menjadi hijau secara tidak wajar juga.

"He Ling … He Ling !!"

Ketika Yun Che berteriak keras di dalam pikiran He Ling masih sia-sia, dia akhirnya merebut kendali atas Mutiara Racun Langit menjauh dari He Ling dan memaksakan kekuatannya kembali ke tubuhnya.

Ketika Sky Poison Pearl gelap sepenuhnya, cahaya zamrud di murid He Ling berhenti juga. Dia perlahan jatuh telentang saat dia menatap ke depan.

Yun Che mengulurkan lengannya dan menangkapnya dengan lembut… lama kemudian, mata He Ling akhirnya kembali fokus dan warnanya seperti biasa.

"Tuan …" dia bergumam seolah-olah dia baru saja bangun dari mimpi buruk. "Aku… menjadi sangat menakutkan sekarang, bukan…"

Yun Che menggelengkan kepalanya dan memeluknya dengan lembut.

"Aku… Aku sebenarnya tidak mematuhimu dan mencoba membunuh semua orang… semuanya…" Air mata mulai mengalir di matanya saat dia membenamkan kepalanya ke dadanya. Bahunya sedikit gemetar saat dia terisak, "Ayah, ibu, Lin'er… apakah mereka akan membenci dan takut padaku jika mereka melihatku seperti itu…?"

"Tentu saja tidak," kata Yun Che dengan suara paling lembut yang pernah dia gunakan sejak dia kembali ke Wilayah Suci Timur. Mengelus bahunya yang gemetar dan lembut, dia melanjutkan, "Kamu tidak mengecewakan siapa pun. Dunia inilah yang mengecewakan ras Anda. "

Dia telah menyerah pada keputusasaan dan kegelapan total. Kebencian yang tak terbatas dan keinginan untuk membalas dendam adalah alasan dia menjadi Roh Racun Racun Langit di tempat pertama. Tapi meski begitu … sifat baik hatinya belum padam sepenuhnya. Itu adalah satu hal yang membelenggu pikiran dendamnya dan membuatnya merasa bersalah jauh melebihi kemampuannya untuk mengatasinya.

"Kamu telah mencapai prestasi paling mengesankan yang pernah dicapai ras roh kayu sejak dimulainya." Yun Che memeluknya lebih erat lagi. "Mereka hanya akan bangga padamu."

"Berkatmu, tidak ada salahnya untuk datang ke perlombaan roh kayu lagi," dia menyatakan dengan pasti.

"…" Dengan pipi berlinang air mata, He Ling tersenyum dan mencoba mengatakan sesuatu kembali. Namun, kesadarannya mulai kabur di luar keinginannya karena kelelahan yang dalam.

Akhirnya santai, dia tertidur lelap dalam pelukan Yun Che.

Setelah mengirim He Ling kembali ke Sky Poison Pearl, dia menunjuk ke udara dan meninggalkan formasi mendalam rekaman suara yang lemah.

Dia melirik alam di bawah kakinya untuk terakhir kalinya sebelum mencibir dan pergi.

Bahkan sekarang, penghuni Alam Dewa Raja Brahma masih tidak tahu bahwa Yun Che telah menghiasi mereka dengan kehadirannya, apalagi fakta bahwa seluruh ibu kota diliputi oleh "Racun Pemusnah Pikiran yang Mematikan Surga" yang mematikan.

Dua jam kemudian, suara arogan terdengar di atas langit Ibukota Raja Brahma. "Qianye Fantian, nikmati hadiahku untukmu, hahahaha!"

Beberapa sosok segera terbang dan tiba di lokasi Yun Che berada. Ekspresi mereka jelek ketika mereka menatap formasi mendalam rekaman suara yang tidak terdeteksi oleh siapa pun sampai itu mulai diputar.

Bagaimana tidak? Tidak ada yang memperhatikan Yun Che atau hasil karyanya sampai dia sudah lama hilang!

Suara Yun Che terus menggelegar dari formasi yang dalam. "Namun, Guru Iblis ini bisa memberimu satu kesempatan untuk hidup dan tunduk padaku. Ingat, kamu hanya punya satu kesempatan! "

Kamu punya tujuh hari!

"Tujuh hari kemudian, kamu bisa melayaniku selamanya … atau mati tanpa kuburan untuk mengingatmu!"

Berdengung!

Formasi yang dalam hancur dengan sendirinya, dan semua Raja Brahma saling cemberut satu sama lain.

Pada saat yang sama, Qianye Fantian bergabung dengan mereka dengan ekspresi gelap.

"Tuanku," Raja Brahma kelima bertanya, "haruskah kita segera mencari Yun Che? Dia mungkin masih bersembunyi di dekat sini. "

"Tidak apa-apa," kata Qianye Fantian dengan nada rendah. Ekspresinya sama gelapnya dengan jurang. Kata-kata Yun Che yang direkam melibatkan jiwanya seperti kutukan iblis.

"Apakah Anda mengkhawatirkan ancamannya, Tuanku?" Raja Brahma kedua menarik kesadarannya dan berkata, "Saya sudah memeriksa seluruh ibukota, dan sepertinya tidak ada yang salah sama sekali. Dia mungkin hanya mencoba menakut-nakuti kita dengan ancaman kosong. "

Ancaman kosong? Lupakan Qianye Fantian, bahkan sebagian besar Raja Brahma tidak percaya bahwa … bagaimanapun juga, tidak ada yang melupakan tragedi yang baru saja melanda Alam Dewa Surga Abadi dan Alam Dewa Bulan.

Satu alam dibantai sampai akhir, dan yang lainnya dimusnahkan dalam satu nafas. Tidak ada yang percaya bahwa itu bisa terjadi sampai itu terjadi.

"Mungkin juga dia mencoba menghasut Kaisar Dewa Laut Selatan untuk bertindak," kata Raja Brahma pertama. "Nan Wansheng tidak pergi jauh, tapi dia tidak akan bergerak sembarangan kecuali dia tidak diberi pilihan. Batas waktu tujuh hari ini bisa jadi yang mendorongnya untuk melakukan tindakan putus asa. "

Pengurangan yang logis menyebabkan semua Raja Brahma mengangguk setuju.

Pada saat inilah Raja Brahma kesepuluh, Qianye Zixiao, terbang untuk bergabung dengan mereka. Meskipun lukanya baik-baik saja sekarang, dia belum sepenuhnya sehat. Dia segera berkata begitu dia mencapai mereka, "Tuanku, kita tidak bisa mengabaikan ini. Ini mungkin balas dendam Yun Che atas apa yang terjadi di Snow Song Realm! "

Qianye Fantian mengerutkan kening untuk waktu yang lama sebelum berkata, "Kami bukanlah Surga Abadi, tetapi Anda benar. Kami tidak bisa menunda tindakan kami lagi. "

"Nan Wansheng harus memahami betapa menakutkannya orang-orang iblis benar-benar setelah mendengar kehancuran Alam Dewa Bulan. Ini bukan waktunya untuk bertengkar di antara kita sendiri sekarang. "

Qianye Fantian mengarahkan pandangannya ke wajah semua orang. "Saatnya bertemu dengan Kaisar Dewa Laut Selatan."

Ya, sudah waktunya untuk menggoda Wilayah Ilahi Selatan untuk melancarkan serangan balasan yang menentukan terhadap orang-orang iblis.

Tiba-tiba, dia menatap tajam ke wajah Qianye Zixiao. Ketika sebuah ingatan menembus permukaan kesadarannya, pupil matanya segera menyusut menjadi jarum.

"Tuanku?" Tidak memahami perhatian mendadak dari Kaisar Ilahi, Qianye Zixiao bertanya dengan nada bingung. Dia tidak tahu … bahwa matanya bersinar hijau gelap dan menyeramkan.