Against the Gods – Chapter 1751 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1751 | Baca Novel Online

Mengubur Kerajaan Brahma Monarch (1)

Proyeksi masih berlanjut.

Di Alam Surga Abadi, Yun Che mengulurkan tangannya dan meluncurkan bola energi mendalam cahaya ke Xing Juekong. Yang terakhir segera merasakan gelombang energi kehidupan yang kuat mengalir di sekitar tubuhnya yang lemah.

Dia menatap Yun Che dengan heran. Bahkan matanya yang suram dan menyedihkan telah menjadi sangat bersemangat.

Yun Che menatap Chi Wuyao, tapi itu tidak perlu. Ratunya akan mengerti niatnya bahkan tanpa itu. Sudut bibirnya sedikit melengkung, sinar gelap tiba-tiba melintas di matanya.

Saat ini Xing Juekong benar-benar cacat baik secara fisik maupun psikologis. Oleh karena itu, energi jiwa gelap Chi Wuyao telah menembus jiwanya tanpa perlawanan apapun.

Cahaya gelap menyelimuti mata Xing Juekong, dan wajahnya tiba-tiba berubah dingin dan mengesankan. Dia mencengkeram Roda Dewa Bintang dan bangkit berdiri. Dia masih tidak memiliki energi yang mendalam sama sekali, tetapi dia telah menjadi kaisar setidaknya selama sepuluh milenia. Shui Qianheng dan Lu Zhou benar-benar merasakan sedikit tekanan darinya ketika mereka bertemu matanya.

Dengan sungguh-sungguh, Xing Juekong memasuki kisaran proyeksi dan mengejutkan semua orang di Wilayah Suci Timur.

"… Kaisar Dewa Bintang !?"

Di alam bintang pembantu Alam Dewa Bintang, enam Dewa Bintang — Langit Surgawi, Setan Surgawi, Matahari Surgawi, Api Surgawi, dan Mantra Surgawi — melompat berdiri bersamaan. Kaisar Tuhan!

Ini adalah pertama kalinya Xing Juekong menunjukkan dirinya kepada dunia setelah dia menghilang. Baik Dewa Bintang maupun praktisi mendalam Wilayah Timur tidak bisa mengerti mengapa dia muncul di sisi Yun Che.

Dewa bintang terkejut dan bersemangat, terutama setelah mereka melihat Roda Dewa Bintang di tangannya. Itu karena Roda Dewa Bintang adalah jalur kehidupan warisan Alam Dewa Bintang! Selama Roda Dewa Bintang ada, Alam Dewa Bintang mungkin goyah, tetapi tidak pernah memudar ke dalam sejarah sejarah.

Berdebar!

Massa masih terhuyung-huyung dari penampilan Xing Juekong, tapi dia kemudian melakukan sesuatu yang tidak pernah diharapkan siapa pun darinya… berlutut di sebelah kanan Yun Che.

Dia mengangkat inti dan garis hidup Alam Dewa Bintang, Roda Dewa Bintang ke udara dan menyatakan dengan sungguh-sungguh, "Tuan Iblis adalah penyelamat dunia, dan dengan perluasan raja kecil ini Xing Juekong. Oleh karena itu, atas nama Kaisar Dewa Bintang, saya dan Alam Dewa Bintang telah memutuskan untuk bersumpah setia kepada Guru Iblis sebagai terima kasih atas pemberian pengampunannya. "

"Mulai saat ini, Alam Dewa Bintang akan melayani Tuan Iblis sebagai budaknya sekarang dan selamanya. Siapa pun yang menentang kehendaknya adalah musuh Alam Dewa Bintang! "

"Jika kita menentang sumpah ini, semoga dunia memukul kita di tempat kita berdiri!"

Sumpahnya benar-benar bebas dari kepura-puraan atau keengganan. Dia berlutut, tetapi kata-kata itu jelas datang dari lubuk jiwanya yang paling dalam.

Raja alam Wilayah Suci Timur dan praktisi yang mendalam tercengang lagi. Dewa Bintang dan Tetua Dewa Bintang tidak bisa berkata apa-apa untuk waktu yang sangat lama.

Meskipun Alam Dewa Bintang telah jatuh dari kasih karunia sepenuhnya setelah bencana Bayi Jahat, dan sudah lama sejak Xing Juekong menunjukkan wajahnya, pria itu masih Kaisar Dewa Bintang. Mereka bahkan tidak bisa menyangkal haknya karena dia memegang garis kehidupan semua Dewa Bintang di tangannya.

Alam Dewa Bintang tidak sekuat dulu, tetapi masih memiliki enam Dewa Bintang dan tujuh belas Dewa Bintang Sesepuh. Tidak ada alam bintang di bawah alam raja yang setara.

Ini terutama benar setelah Alam Surga Abadi dan Alam Dewa Bulan dihancurkan oleh iblis. Sebelum mereka menyadarinya, hanya dua kerajaan raja yang masih berdiri di Wilayah Suci Timur, dan sekarang salah satu dari mereka baru saja bersumpah setia kepada Guru Iblis Yun Che di depan mata semua orang …

Ini tidak diragukan lagi merupakan pukulan besar bagi para praktisi di Wilayah Ilahi Timur. Itu dengan kejam memakan harapan dan tekad apa pun yang masih mereka miliki.

"Kakak." Bintang Setan Surgawi Dewa Mawar berpaling ke Dewa Bintang Langit Surgawi Aster untuk bimbingan. Dewa Bintang lainnya juga memperhatikannya.

Setelah Kaisar Bintang Ilahi menghilang secara misterius, Moonflower dan Shenhu terbunuh, dan Jasmine dan Caizhi adalah… Aster menjadi Dewa Bintang yang terkuat dan paling terkenal di grup. Secara alami, dia untuk sementara ditunjuk sebagai pemimpin Dewa Bintang.

Dia perlahan-lahan bangkit dan menatap Roda Dewa Bintang di tangan Xing Juekong … dia memperhatikan bahwa cahaya bintang yang mewakili kekuatan ilahi Surgawi, kekuatan ilahi Asal Surgawi, kekuatan ilahi Kekuatan Surgawi, kekuatan ilahi Kekuatan Surgawi dan kekuatan ilahi Pembantaian Surgawi hilang.

Kekuatan ilahi Dewa Bintang Pembantai Surga hilang mungkin karena Bayi Jahat Jasmine dimusnahkan oleh para dewa iblis setelah dia dipukul keluar dari Primal Chaos. Bahkan jika dia entah bagaimana selamat dari cobaan itu, dia diblokir oleh dinding Primal Chaos. Tidak mungkin kekuatan asalnya dapat kembali ke Star God Wheel dengan satu atau lain cara.

Tapi mengapa kekuatan ilahi Asal Surgawi, Racun Surgawi dan Kekuatan Surgawi hilang juga?

Apakah mereka sudah diwariskan kepada penerus baru mereka?

Namun, tidak ada waktu untuk memikirkan hal ini. Dia melihat ke kejauhan saat kumpulan pikiran berputar-putar di dalam benaknya.

Pada akhirnya, dia mengingat hari Yun Che meninggal untuk Jasmine di Alam Dewa Bintang … dan bergumam, "Sudah waktunya … untuk membuat keputusan."

Di Alam Surga Abadi, Shui Qianheng dan Lu Zhou menatap Xing Juekong dengan kaget dan ketakutan.

Ketika mereka melihat Chi Wuyao lagi, mereka tidak bisa tidak merasakan hawa dingin naik ke kepala mereka dari bagian paling bawah kaki mereka. Setiap rambut di tubuh mereka berdiri tegak.

Xing Juekong mundur dari area yang diproyeksikan ke dunia setelah bersumpah, dan kilatan hitam di matanya menghilang dengan tiba-tiba. Kemudian, dia jatuh ke tanah dan berhenti bergerak sama sekali.

Yun Che mengulurkan tangannya, Roda Dewa Bintang terbang kembali padanya dan menghilang ke tangannya. Dia menyegel kembali Xing Juekong ke dalam balok es sebelum melemparkannya kembali ke Ark Mendalam Primordial.

Sementara sumpah setia Kaisar Bintang Dewa yang tak terduga masih bergema di jiwa orang-orang, Raja Alam Langit yang Terselubung Lu Zhou dan putranya, Lu Lengchuan, dengan cepat memasuki proyeksi. Ngomong-ngomong, ketenaran yang terakhir hampir sama dengan ayahnya baru-baru ini.

"Guru Iblis, Wilayah Suci Timur tidak diragukan lagi disalahkan atas bencana ini, tetapi sebagian besar penghuninya tidak pantas menderita atas kejahatan yang tidak mereka lakukan. Mereka hanyalah korban yang dimanipulasi oleh orang yang menganiaya Anda. "

Lu Zhou berbicara kepada Yun Che, tapi dia benar-benar berbicara dengan praktisi yang mendalam dari Wilayah Ilahi Timur. "Jika kita dan Wilayah Ilahi Utara terus mencabik-cabik satu sama lain seperti ini, yang akan terjadi hanyalah perselisihan dan kematian tanpa akhir. Jadi saya meminta Anda memberi Wilayah Suci Timur kesempatan untuk menyegarkan kembali pengetahuan kita tentang kegelapan sekali lagi … atau bahkan hanya kesempatan untuk menebus dosa-dosa kita, Guru Iblis. "

Sungguh menyakitkan mendengar kata-kata seperti "penebusan" dan "dosa" digunakan, tetapi itu wajar bagi yang kalah tunduk pada keinginan pemenang, belum lagi bahwa ini adalah permohonan belas kasihan, bukan negosiasi. Lu Zhou memohon kesempatan untuk bertahan hidup atas nama seluruh Wilayah Suci Timur.

"Aku, Lu Zhou, Raja Alam Langit Terselubung, dan alam yang aku kuasai akan bergabung dengan Guru Iblis! Saya yakin bahwa orang-orang yang tercerahkan di Wilayah Ilahi Timur akan memilih untuk menyelesaikan dendam mereka dengan Wilayah Ilahi Utara dan benar-benar hidup dalam damai dengan para praktisi yang sangat gelap suatu hari nanti. "

Dia pasti pantas disebut salah satu dari tiga raja alam terbesar di Wilayah Suci Timur. Pidatonya mencengangkan dan menular.

Shui Yingyue juga masuk ke dalam proyeksi. Karena Lu Zhou telah mengatakan semua yang perlu dikatakan, dia hanya membungkuk dan berkata, "Glazed Light Realm akan melayani Master Iblis dengan setia."

Di samping Kaisar Bintang Dewa, tidak ada yang mengira bahwa dua dari tiga alam bintang yang dapat mewakili kehendak Wilayah Ilahi Timur di samping raja akan bersumpah setia kepada Tuan Iblis juga. Bahkan praktisi mendalam Wilayah Timur yang paling sengit mulai melupakan alasan untuk terus berjuang.

"Saya telah memberikan kesempatan kepada Wilayah Timur Timur," kata Yun Che dengan nada rendah dengan punggung menghadap ke arah penonton. "Berapa banyak alam bintang yang akan menghilang selamanya dalam kegelapan tujuh hari dari sekarang, aku bertanya-tanya? Saya sangat menantikan jawabannya! "

Proyeksi Surga Abadi akhirnya ditutup, dan Wilayah Ilahi Timur jatuh ke dalam kesunyian yang menindas sekali lagi.

Kaisar Bintang Dewa, Alam Cahaya Glazed dan Alam Langit Terselubung telah tunduk pada Yun Che. Teladan mereka pasti akan memaksa alam bintang atas yang tak terhitung jumlahnya untuk menyerah juga.

Perlawanan Wilayah Divine Timur pasti akan berkurang dari hari ke hari. Ketika tujuh hari berlalu, bahkan tindakan melawan akan dilihat oleh semua orang sebagai kebodohan.

Meski begitu, Wilayah Ilahi Timur belum sepenuhnya menyerah.

Mereka masih berharap Alam Kerajaan Brahma akan mengejutkan mereka dengan keajaiban, atau alam bintang atas terbesar di Wilayah Ilahi Timur, Alam Langit Suci akan mengumpulkan mereka di bawah panji mereka dan mengatur perlawanan terakhir mereka.

…………

Setelah proyeksi ditutup, Yun Che menyipitkan matanya sedikit sebelum berbisik, "Sekarang sudah selesai, sekarang saatnya untuk menjatuhkan 'sedotan' terakhir di punggung unta."

Pada saat inilah tiga petir hitam memotong langit sebelum mendarat di depan Yun Che. Itu adalah Yan One, Yan Two dan Yan Three.

"Hmm? Anda kembali dengan sangat cepat. " Yun Che menatap mereka sejenak. "Jangan bilang kamu kembali dengan tangan kosong?"

Ketiga Leluhur Yama menggigil bersamaan. Yan One dengan cepat menundukkan kepalanya dan berkata, "Guru, kami telah mencari hampir setengah dari seluruh Wilayah Suci Timur, tapi … tapi kami tidak dapat menemukan satu pun Dewa Bulan."

Tidak satupun? Yun Che mengerutkan kening dalam-dalam sebelum berkata, "Kau tidak memberitahuku bahwa setiap Dewa Bulan telah binasa oleh Kristal Iblis Kegelapan Abadi, kan?"

"Aku … aku akan … segera kembali ke pencarian," Yan Two tergagap. Lupakan membela diri, dia terlalu takut bahkan untuk memberikan penjelasan.

"Lupakan." Yun Che tertawa kecil. "Jika mereka pintar, mereka akan lari sejauh yang bisa dilakukan kaki mereka. Kalau begitu, mereka mungkin akan menderita sedikit lebih lama seperti Anjing Tua Surga Abadi! "

Setelah itu, dia perlahan-lahan menoleh dan melirik ke arah Alam Dewa Kerajaan Brahma. "Lagipula, aku punya pertunjukan yang menarik sekarang."

…………

Sementara itu, kerajaan raja terakhir yang membawa harapan dari semua praktisi mendalam Wilayah Timur masih menolak semua orang luar dan …

… Tenggelam dalam lautan keputusasaan tidak seperti apapun yang pernah mereka alami.

"Batuk… batuk batuk… puu!"

Semburan darah keluar dari mulut Qianye Fantian saat dia batuk dengan keras. Aula itu sunyi dan remang-remang, tapi percikan darah di lantai bersinar hijau menakutkan.

Dia mengangkat tangannya dan menatap mereka. Mereka menjadi lebih putih sejak dua jam lalu.

Dia kemudian mendongak dan melirik Raja Brahma-nya. Setiap orang dari mereka merasa sakit dan putus asa.

Selama beberapa hari terakhir ini, mereka benar-benar telah mencoba semua yang mereka bisa pikirkan yang mungkin bekerja pada racun: Giok Ilahi Penolak Jahat terbaik, Formasi Pengusiran Racun Besar, dan bahkan menggabungkan kekuatan mereka dan mengeluarkan racun bersama-sama …

Itu sama sekali tidak berguna! Yang berhasil mereka lakukan adalah menekan sedikit energi racun. Mereka tidak dapat menghilangkan bahkan setitik pun dari Racun Pemutus Pikiran Luka Surga.

Tragedi dari beberapa tahun yang lalu telah berulang, tetapi kali ini, itu terjadi pada setiap makhluk hidup di dalam Ibukota Raja Brahma!

Di zaman sekarang ini, tidak ada yang bisa dilakukan manusia untuk menghilangkan energi racun Mutiara Racun Langit!

Semua kekuatan, kelicikan, dan kekayaan mereka … tidak lain hanyalah lelucon yang tidak berguna di depan Racun Pemutusan Pemikiran Surga.

"Tuanku… apakah benar-benar tidak ada cara lain?" Raja Brahma Pertama berseru kesakitan.

Dia tidak ingat berapa kali dia menanyakan pertanyaan ini. Bahkan, matanya menjadi lebih gelap setiap kali dia berbicara.

"Heh!" Qianye Fantian tertawa kecil. "Saya tidak akan menyerah Ying'er saat itu jika itu bisa disembuhkan, bukan?"

Saat itu, Xia Qingyue dan Yun Che harus merencanakan setiap langkah dan menanggung risiko tinggi hanya untuk menyuntikkan sejumlah kecil Sky Poison ke dalam tubuhnya.

Hari ini, Yun Che telah meracuni dia dan semua Raja Brahma bahkan tanpa mereka sadari sampai semuanya terlambat… perbedaan antara dua insiden itu siang dan malam.

Itulah mengapa Qianye Fantian tahu lebih dari siapa pun bahwa Mutiara Racun Langit… adalah satu-satunya hal di dunia yang dapat menyembuhkan mereka.

Dengan hati-hati dan lembut mengedarkan energinya yang dalam untuk memperlambat energi racun sebaik mungkin, dia mendongak dan menatap lekat-lekat pada tidak ada yang khusus.

Bahkan sekarang, dia enggan memohon pada Yun Che.

Dia masih mencari kemungkinan yang berbeda … atau hasil di mana Kerajaan Brahma dapat bertahan dari kesengsaraan ini.

Sementara semua orang di ibukota mengalami penyiksaan yang merupakan Pemikiran Beracun yang Memotong Racun Pemikiran Surga, tidak ada yang memperhatikan bahwa Raja Brahma menekan rasa sakitnya dan terbang menjauh dari wilayah mereka secara rahasia.

Dia menuju ke tempat Kaisar Dewa Laut Selatan berada.