Against the Gods – Chapter 1753 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1753 | Baca Novel Online

Mengubur Alam Kerajaan Brahma (3)

Kaisar Dewa Laut Selatan tidak yakin apakah dia harus senang atau ketakutan ketika penghalang dibuka, dan dia merasakan angin gelap beracun menyapu wajahnya.

Mutiara Racun Langit, harta paling berharga dari zaman dahulu! Kaisar Dewa Laut Selatan bergumam dengan bingung pada dirinya sendiri. "Hanya satu hari yang dibutuhkan untuk mengubah kerajaan raja terkuat di Wilayah Suci Timur, kekuatan dengan hampir satu juta tahun sejarah menjadi neraka yang hidup!"

Pada saat yang sama, keinginannya untuk "artefak kehidupan kekal", Harta Karun Mendalam Surgawi yang dinilai bahkan lebih tinggi dari Mutiara Racun Langit tumbuh jauh lebih besar dari sebelumnya.

Di tengah ibu kota, Qianye Fantian membuka matanya … ketika penghalang itu dibuka, Qianye Zixiao adalah Raja Brahma yang paling dekat dengan intinya.

"Tuanku!?" Semua Raja Brahma memandangnya dengan serius.

Bahkan sekarang, Racun Langit tumbuh lebih keras karena keterkejutan mereka.

"Itu adalah Zixiao…" Wajah Raja Brahma Pertama berubah menjadi hijau. "Kenapa dia…"

"Hehe, segala sesuatu mungkin terjadi ketika seseorang didorong ke jalan buntu." Raja Brahma Kedua menghela nafas dalam-dalam.

Qianye Fantian perlahan bangkit. Anehnya, dia tampak tenang dan tenang.

Bersiaplah untuk bertarung.

Hanya itu yang dia katakan sebelum meninggalkan aula utama menuju langit.

Sekilas, dunia di bawahnya telah berubah menjadi neraka kehijauan yang dingin.

Empat puluh jam. Empat puluh jam, dan hampir tujuh puluh persen dari semua kehidupan di ibukota telah meninggal.

Setiap orang yang tinggal di Ibukota Raja Brahma memiliki latar belakang yang mulia, kultivasi yang mengesankan atau garis keturunan Raja Brahma yang mengalir di pembuluh darah mereka … tetapi mereka sama kecilnya dengan semut sebelum Racun Langit.

Raja Ilahi dan Penguasa Ilahi masih sekarat satu demi satu. Para murid muda dan keturunan dari Alam Kerajaan Brahma sudah lama meninggal.

Tangisan keputusasaan yang tiada henti memenuhi setiap sudut dunia dan mengubah alam terbesar di Wilayah Ilahi Timur menjadi neraka yang hidup.

Bahkan jika Raja Brahma dan Kaisar Dewa Langit Brahma sendiri menderita, seberapa buruknya bagi mereka yang bahkan tidak berada di Alam Guru Ilahi?

Qianye Fantian perlahan menutup matanya. Bahkan dia tidak begitu berhati dingin sehingga dia tidak bisa merasakan tusukan rasa sakit yang dalam dan kesedihan di dalam hatinya.

Ketika dia membuka matanya sekali lagi, dia melihat Kaisar Dewa Laut Selatan, dua Raja Laut, enam Dewa Laut, dan yang terakhir tapi yang pasti tidak kalah pentingnya … Qianye Zixiao!

Mengabaikan Qianye Zixiao, Qianye Fantian mengatur nafasnya sebelum berbicara kepada Kaisar Dewa Laut Selatan, "Kejutan menyenangkan yang kau bawa ke sini. Kamu bahkan tidak membawa orang sebanyak ini bersamamu pada hari aku dimahkotai sebagai kaisar dewa. "

Raja Brahma berdiri di belakangnya, tetapi setiap ekspresi mereka lebih jelek dari ekspresi berikutnya. Mereka semua memelototi Qianye Zixiao dengan kekecewaan, kebencian, dan niat membunuh.

Qianye Zixiao di sisi lain, terlihat tenang dan muram … mungkin itu benar-benar seperti yang dia katakan pada Nan Wansheng sebelumnya. Begitu dia mengambil keputusan, dia tidak akan menyesali keputusannya.

Kaisar Dewa Laut Selatan tersenyum sebelum melihat ke bawah dengan sengaja. "Apa kejutan yang menyenangkan dibandingkan dengan hadiah Yun Che?"

Dia kemudian membuka telapak tangannya dan mengungkapkan cahaya cahaya emas dari Mutiara Ilahi Laut Selatan. "Ngomong-ngomong, apa kamu yakin tidak ingin menguji artefak di tanganku?"

Qianye Fantian menjawab dengan muram, "Ada orang bodoh di dunia ini yang tidak menyadari batas Mutiara Suci Laut Selatan, tapi bukan aku!"

"Kamu tidak akan benar-benar tahu sampai kamu mencobanya, bukan? Siapa tahu, mungkin keajaiban bisa terjadi? " Kaisar Dewa Laut Selatan tersenyum cerah. "Anda harus belajar dari Raja Brahma Kesepuluh Anda. Dia adalah orang cerdas yang memberi sepuluh ribu persen bahkan untuk satu persen harapan. "

"Hehehe…" Qianye Fantian tiba-tiba tertawa aneh. "Tidak ada pengkhianat dalam Raja Brahma. Apakah Anda lupa, Kaisar Dewa Laut Selatan? Kami memiliki Brahma Soul Bell. Kita dapat menarik kekuatan suci Dewa Brahma siapa pun dengan paksa. "

"…" Kaisar Dewa Laut Selatan sedikit mengernyit sebelum melihat ke arah Qianye Zixiao.

"Saya masih seorang Guru Ilahi bahkan jika Anda merampok kekuatan Ilahi Dewa Brahma!" Qianye Zixiao berkata. "Tapi jika aku mati, maka aku kehilangan segalanya!"

"Jangan salahkan aku untuk ini, Kaisar Dewa! Salahkan diri Anda karena tidak bekerja sama dengan Kaisar Dewa Laut Selatan lebih awal! Alam Kerajaan Brahma tidak akan mengalami tragedi ini jika tidak! "

Protes keras Qianye Zixiao mengikis kecurigaan Nan Wansheng sedikit demi sedikit. Kemudian, dia mengingat apa yang dia lihat di benak Qianye Zixiao dan merasa lebih mudah. Tidak ada yang bisa menempa pikiran dan ingatan orang lain, apalagi Raja Brahma. Dia kemudian mengangkat Mutiara Suci Laut Selatan dengan satu tangan dan mengulurkan tangan lainnya ke arah Qianye Fantian. "Kau tahu betul apa yang kuinginkan, Kaisar Dewa Langit Brahma."

"Ini mungkin kesempatan terakhir dalam hidupmu. Jangan ulangi kebodohanmu untuk kedua kalinya. "

"Laut Selatan," Qianye Fantian berkata dengan tenang, "Apa kau bertanya-tanya mengapa Yun Che menetapkan batas waktu tujuh hari? Pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa dia belum menyerang kami meskipun kami selemah ini? … menurut Anda siapa yang sebenarnya dia tunggu-tunggu? "

Oh? Alis Kaisar Dewa Laut Selatan turun sedikit.

"Dia menggunakan 'kehidupan abadi' sebagai umpan dan Racun Langit sebagai katalisator untuk menarikmu ke dalam jebakannya… apakah kamu akan memberitahuku bahwa kamu tidak dapat melihat melalui taktik sesederhana ini?" Mata Qianye Fantian tampak lebih dingin dari biasanya karena sinar racun yang menakutkan. "Siapa yang tahu … Yun Che bahkan mungkin bersembunyi di suatu tempat di sudut dan menunggu kita untuk saling membunuh sekarang!"

Seseorang yang bersembunyi: "…"

Kata yang bagus! Kaisar Dewa Laut Selatan setuju sepenuhnya dengan kata-katanya, tetapi satu-satunya tanggapannya adalah merentangkan tangannya lebih jauh. "Saya senang Anda sudah memikirkan hal ini. Itu pasti akan menghemat beberapa napas. "

"Beri aku apa yang kuinginkan, dan aku berjanji akan memberimu Mutiara Suci Laut Selatan. Kita berdua akan memiliki apa yang kita butuhkan, dan kita tidak perlu saling menyakiti. Ini pengaturan yang sempurna, bukan? "

"Saya tahu bahwa Anda telah mempertimbangkan pilihan Anda. Anda harus tahu bahwa ini adalah pilihan terbaik… dan satu-satunya! "

Aura pemurnian Mutiara Suci Laut Selatan hampir menyentuh wajah Qianye Fantian, tapi dia tidak pernah melihat artefak itu sedetik pun. Melihat api keserakahan menyala terang di mata Nan Wansheng, dia tahu bahwa "teman" -nya tidak akan pernah mundur bahkan jika dia tahu bahwa dia sedang dimanipulasi dan menggunakan setiap langkahnya.

Itu karena umpan itu terlalu banyak baginya untuk menolak!

"Hehehehe …" Qianye Fantian tiba-tiba mulai tertawa. Tawa kecil akhirnya berubah menjadi tawa gila. "HAHAHAHA!"

Cahaya keemasan keluar dari matanya saat dia memanggil kekuatan ilahi Raja Brahma. Itu seperti sepuluh ribu retakan guntur.

Itu adalah kekuatan kaisar dewa terkuat di Wilayah Ilahi Timur. Rambut dan pakaian Nan Wansheng berkibar liar karena tekanan, tapi dia sendiri tidak tergerak sedikit pun. Namun Raja Laut dan Dewa Laut di belakangnya tidak berjalan dengan baik. Letusan kekuasaan telah mengejutkan mereka dan mendorong mereka kembali.

"Tuan… Tuanku!" Para Raja Brahma berteriak serempak.

Kekuatan sucinya bukanlah satu-satunya hal yang meletus.

Mengabaikan racun yang merusak seluruh tubuhnya seperti setan yang marah, Qianye Fantian menatap Nan Wansheng dengan mata gelap seperti jurang dan menyatakan, "Alam Dewa Raja Brahma mungkin binasa oleh Racun Langit, tapi aku tidak ragu tentang ini. Dia memukuli saya dengan adil dan jujur, jadi begitu! "

"Jika kamu akan mencoba merampok kami saat kita sedang down, hehehehe…" Semua keramahannya digantikan dengan tampilan biadab yang bahkan tidak pernah dilihat Nan Wansheng seumur hidupnya. "Aku berjanji untuk menumpahkan darahmu ke seluruh negeri ini meskipun harganya adalah nyawaku sendiri!"

"Di negaramu !?"

Kebiadaban Nan Wansheng dinyalakan saat ia menyingkirkan Mutiara Suci Laut Selatan dan memanggil kekuatannya sendiri.

Kaisar Ilahi terkuat dari Wilayah Ilahi Timur dan Kaisar Ilahi terkuat dari Wilayah Ilahi Selatan bentrok di atas Ibukota Raja Brahma begitu saja, membelah langit menjadi dua.

Qianye Fantian jelas sedang ditekan karena korupsi Sky Poison, tapi dia bahkan tidak mundur selangkah dari Nan Wansheng. Lampu hijau di matanya bersinar terang, dan dagingnya menggeliat secara tidak wajar seperti ada cacing tanah di bawahnya, tapi dia sama sekali tidak menunjukkan rasa sakit di wajahnya.

"Tuanku …" Raja Brahma tidak bisa membantu tetapi terkejut.

Tidak termasuk pengkhianat Qianye Zixiao, semua tiga belas Raja Brahma dari Kerajaan Dewa Brahma hadir. Namun, mereka semua menderita Racun Pemusnah Pikiran Luka Surga, dan Kaisar Dewa Laut Selatan… ditemani oleh enam Dewa Laut dan dua Raja Laut!

Ini seharusnya menjadi rumah mereka, namun Alam Laut Selatan adalah satu-satunya yang memiliki keunggulan absolut.

"Jika kita toh akan mati, lalu mengapa harus pergi dengan punggung ditekuk, dan lutut kita di tanah?" Raja Brahma Pertama menghela nafas sebelum menghapus kesedihannya. Sama seperti Qianye Fantian, dia melepaskan semua kekuatannya untuk pertempuran.

"Kami adalah Raja Brahma. Adalah tugas kita untuk melaksanakan kehendak tuan kita! "

Semua Raja Brahma berhenti menahan diri dan menyerang kekuatan Alam Laut Selatan. The Sky Poison memakannya hidup-hidup, tetapi mereka tidak peduli pada saat ini.

Di tanah, para tetua dan utusan ilahi semuanya menegakkan punggung mereka juga. The Sky Poison tidak bisa disembuhkan. Jika mereka tetap akan mati, maka mereka akan mati dengan bermartabat setidaknya.

"Membunuh!"

Mereka tidak mencoba menakut-nakuti pasukan Alam Laut Selatan lagi, jadi perintahnya bukan untuk mengusir musuh atau mempertahankan wilayah mereka. Itu untuk mengubah musuh mereka menjadi mayat yang dingin dan tak bernyawa.

Nasib Kerajaan Brahma Monarch disegel sejak kata itu diucapkan.

Mereka tidak bisa menang… karena mereka mempercepat kematian mereka hanya dengan menggunakan kekuatan mereka sendiri.

Jadi mereka akan membunuh…

Iya! Mereka akan membunuh musuh mereka dengan segala yang mereka miliki!

Mereka tidak mampu untuk menunda pertempuran ini. Yang bisa mereka lakukan… adalah menggunakan semua kartu truf mereka dan menghancurkan musuh mereka dalam waktu sesingkat mungkin!

Lagipula mereka semua akan jatuh ke neraka, jadi sebaiknya mereka menyeret seseorang bersama mereka!

Qianye Fantian bergoyang dan menyerang Kaisar Dewa Laut Selatan dengan semburan energi. Pada saat yang sama, Raja Brahma, Dewa Laut dan Raja Laut semuanya beraksi.

Fragmen spasial jatuh seperti hujan saat ledakan merobek jalinan ruang dalam sekejap. Setidaknya lusinan pusaran air dimensi telah muncul tepat di atas ibu kota.

Jari-jari Nan Wansheng bersinar dengan energi emas saat dia menghentikan kekuatan Qianye Fantian dengan mudah. Meski berdiri di tengah badai spasial, senyumnya hanya tumbuh lebih buas dari sebelumnya. "Apakah ikan itu mencoba menjebol jala? Kamu menyedihkan, cacing yang sekarat berpikir kamu memiliki kekuatan untuk menjatuhkan kami bersamamu? "

Bang !!

Hanya dengan jentikan jari yang diperlukan untuk membuat Qianye Fantian terbang jauh, sangat jauh. Dia menertawakan kaisar dewa sesaat sebelum menyerbu ke arah menara di sisi lain ibu kota.

Dia di sini untuk mengambil "artefak kehidupan kekal" untuk dirinya sendiri, bukan untuk membantai Alam Dewa Raja Brahma.

Qianye Fantian mencoba mengejar Nan Wansheng, tetapi seteguk darah merah bercampur dengan warna hijau mengerikan keluar dari tenggorokannya terlebih dahulu sebelum dia bisa melakukan apapun. Meski begitu, ia mengejar Kaisar Laut Selatan Dewa segera setelah reaksi tak disengaja.

Racun Pemusnah Pikiran Luka Surga tidak hanya membunuh Raja Brahma dan Sesepuh Brahma, tetapi juga secara besar-besaran menghambat aliran energi mereka yang dalam. Akibatnya, Kerajaan Kerajaan Brahma berada pada posisi yang sangat tidak menguntungkan meskipun jumlah mereka unggul.

Ledakan!

Raja Neraka Laut Westhern dengan mudah mengetuk dua Raja Brahma yang berusaha untuk menjebaknya. Dia menertawakan aura mereka yang kacau dan wajah menyakitkan sebelum berkata, "Kamu bisa saja turun dengan bermartabat, tapi tidak, kamu hanya perlu mempermalukan dirimu sendiri, bukan?"

"Heh!" Raja Brahma Kedelapan dan Raja Brahma Ketigabelas tiba-tiba terkekeh serempak. Di saat yang sama, cahaya keemasan yang tidak biasa melintas di kedua mata mereka yang bergetar.

"Saudara …" Raja Brahma Kedelapan berkata dengan suara jiwa yang hanya bisa didengar oleh Raja Brahma. "Kami akan… sampai jumpa nanti."

Raja Brahma Kedelapan dan Raja Brahma Ketigabelas meraung dan menyerbu ke arah Raja Laut Neraka Barat.