Against the Gods – Chapter 1754 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1754 | Baca Novel Online

Leluhur Raja Brahma

"Ada dua ancaman besar yang harus diperhatikan di Alam Dewa Kerajaan Brahma. Yang pertama adalah Qianye Fantian, dan yang kedua… adalah Raja Brahma dengan keinginan mati. "

Ini adalah sesuatu yang dikatakan Qianye Ying'er kepada Yun Che dan Chi Wuyao saat mereka masih bersiap untuk menyerang Wilayah Suci Timur.

"Seorang kultivator warisan Raja Brahma sangat kuat baik dari segi kekuatan dan jiwa mereka! Mereka tidak hanya dapat mengembangkan Jiwa Brahma yang mandiri, mereka juga dapat melakukan teknik bunuh diri yang disebut 'Abu Jiwa Brahma' melalui energi jiwa Brahma mereka! "

"Oleh karena itu, bukanlah ide yang baik untuk menyerang Alam Dewa Kerajaan Brahma dengan paksa. Sebaliknya, kita harus mendorong mereka ke sudut dan menemukan 'alat' yang cocok untuk menanggung beban teknik itu bagi kita. Berita baiknya adalah … kami memiliki alat dan umpan yang kami miliki. "

Qianye Ying'er jelas tahu siapa yang harus digunakan dan apa yang harus digunakan ketika dia membicarakan rencananya.

"Dua bagian tersulit dari rencana ini adalah bagian di mana kita memojokkan Alam Kerajaan Brahma … dan bagian di mana kita meminimalkan kewaspadaan 'alat' dan memaksimalkan keinginannya."

"Jangan khawatir. Abu Jiwa Brahma adalah kartu truf utama Raja Brahma, dan karena tidak ada yang pernah mampu menyudutkan Alam Dewa Raja Brahma, abu itu tidak pernah digunakan … artinya baik Alam Dewa Naga maupun Alam Laut Selatan menyadari keberadaannya. "

…………

Ketika Raja Brahma Kedelapan dan Raja Brahma Ketigabelas terbang menuju Raja Laut Neraka Barat, Raja Brahma lainnya telah berputar untuk menjaga Raja Brahma tetap di tempat dengan semua kekuatan mereka. Mereka tidak membela diri bahkan ketika Dewa Laut merebut lubang untuk melubangi tubuh mereka.

Tekanan gabungan dari sepuluh Raja Brahma terlalu banyak bahkan untuk Raja Laut Neraka Barat untuk dapat segera membebaskan diri. Hanya sekejap saja yang dibutuhkan Raja Brahma Kedelapan untuk melingkarkan lengannya di pinggang Raja Laut, dan Raja Brahma Ketigabelas untuk meraih kaki kanannya.

Ledakan!!

Raja Laut Neraka Barat mencibir dan meledakkan kekuatannya. Ledakan jarak nol mematahkan tulang lengan dan dada kedua Raja Brahma, dan darah menyembur dari bibir mereka, tetapi mereka tidak pernah melepaskan Raja Laut Neraka Barat.

Pada saat yang sama, bekas luka emas mulai muncul di seluruh tubuh mereka, dan cahaya keemasan membanjiri mata mereka.

Lonceng alarm berbunyi di dalam kepala Raja Neraka Barat saat hawa dingin yang mengerikan melonjak di tulang punggungnya. Dia berseru, "Apa … apa yang kamu lakukan !?"

Merasa bahwa sesuatu yang tidak biasa sedang terjadi, Raja Laut Neraka Selatan tiba-tiba mengubah target dan menyerang Raja Brahma Kedelapan.

LEDAKAN!!

Ledakan energi menyebabkan Raja Brahma Kedelapan kembali ke dalam gua, tetapi bekas luka emas masih menyebar dengan kecepatan yang luar biasa … pada saat yang sama, jiwa Raja Laut Neraka Selatan mulai berteriak padanya untuk melarikan diri sejauh mungkin dari trio.

"Brahma… Jiwa… Abu!"

Kedua Raja Brahma meneriakkan kata-kata terakhir dalam hidup mereka sebelum cahaya keemasan menyelimuti mereka berdua… dan meledak tanpa peringatan.

LEDAKAN-

Ledakan emas tampak seperti matahari di langit. Bukan kekuatan yang harus bisa dilepaskan oleh dua Raja Brahma bahkan jika mereka dua kali lebih kuat dari mereka… dan itu disertai dengan teriakan mengerikan dari Raja Neraka Laut Barat.

"… !?" Nan Wansheng kembali menatap bawahannya yang terluka karena terkejut, tetapi dia hanya terbang lebih cepat menuju menara tempat objek keinginannya berada.

Tubuh Raja Brahma Kedelapan dan Raja Brahma Ketigabelas telah berubah menjadi debu emas selama ledakan. Raja Laut Neraka Barat dikirim terbang seperti kantong darah yang rusak.

Tubuh bagian atasnya tampak seperti porselen pecah, dan kaki kanannya benar-benar hilang. Mengatakan bahwa dia dimutilasi dengan parah akan menjadi pernyataan yang meremehkan.

Dia adalah salah satu dari empat Raja Laut yang agung. Entah bagaimana, dia mampu bertahan dari penghancuran diri dua Raja Brahma.

Ledakan keemasan yang mengerikan telah membuat takut Raja Laut Neraka Selatan dan enam Dewa Laut, tetapi bukan Raja Brahma Pertama dan Raja Brahma Kedua. Mereka menyerang Raja Laut Neraka Barat dan meluncurkan kekuatan penuh mereka pada Raja Laut Neraka Barat yang sekarat.

Dua ledakan lagi menyusul sebelum ledakan emas itu benar-benar memudar. Kali ini, Raja Laut Neraka Barat hancur berkeping-keping darah dan tulang bahkan sebelum dia bisa menjerit.

"!!" Kaisar Dewa Laut Selatan melihat ke belakang dengan keterkejutan yang dalam di matanya.

Pertempuran baru saja dimulai, tetapi beberapa nyawa sudah hilang.

Alam Dewa Raja Brahma sedang sekarat saat mereka bertempur, sehingga pasukan Laut Selatan berpikir bahwa mereka bisa menginjak semuanya dan banyak lagi. Mereka tidak pernah berpikir bahwa mereka akan kehilangan Raja Laut Neraka Barat hanya dalam beberapa waktu!

Keempat Raja Laut semuanya tingkat sepuluh Divine Master di puncak cara yang mendalam! Mereka adalah yang kedua setelah kaisar dewa, belum lagi mereka melayani Alam Dewa Laut Selatan, alam terkuat di Wilayah Suci Selatan!

Dan dia pergi begitu saja … begitu saja !?

Murid-murid Raja Laut Neraka Selatan telah menyusut menjadi jarum. Wajah keenam Dewa Laut berkedut dengan keras.

Siapa pun bisa meledakkan pembuluh darahnya sendiri. Kenyataannya, sangat sering terjadi pada praktisi yang hebat yang tersudut.

Meledakkan pembuluh darah yang dalam berarti meledakkan semua kekuatan di dalam pembuluh darah yang dalam. Secara alami, ini adalah proses yang lambat. Itulah mengapa hanya sedikit orang yang menggunakannya sebagai teknik membunuh meskipun mereka di ambang kematian. Musuh hampir selalu dapat melarikan diri ke jarak yang aman sebelum seseorang dapat meledakkan pembuluh darah mereka yang dalam.

Namun, kedua Raja Brahma telah menghancurkan diri sendiri lebih cepat dari biasanya, dan ledakan yang dihasilkan sangat mengerikan bahkan Raja Laut pun hampir terbunuh.

"Heh… hehehe!"

Algojo Raja Laut Neraka Barat, Raja Brahma Pertama dan Raja Brahma Kedua tidak terlihat terlalu baik meskipun mereka sukses. Darah mengalir di bibir mereka, dan wajah mereka mengerut kesakitan. Mereka membunuh diri mereka sendiri setiap kali mereka menyerang dengan kekuatan penuh.

Tapi mereka tertawa. Mereka tertawa dalam kesedihan dan tekad yang suram.

"Ini adalah Brahma Soul Ashes," kata Qianye Zixiao di belakang Raja Neraka Laut Selatan. "Ini adalah teknik yang memungkinkan Raja Brahma meledakkan kekuatan suci mereka melalui Jiwa Brahma dengan segera. Kamu harus berhati-hati! "

Raja Laut Neraka Selatan mengepalkan tinjunya dan menggigil seluruh tubuhnya.

Kematian Raja Laut Neraka Barat… pasti akan terjadi di seluruh Wilayah Ilahi Selatan. Itu adalah kerugian yang tak terbayangkan di Alam Dewa Laut Selatan.

Abu Jiwa Brahma … siapa yang bisa membayangkan bahwa Alam Kerajaan Brahma akan memiliki teknik bunuh diri yang menakutkan ini?

Siapa yang mengira bahwa dua Divine Master level sembilan yang sekarat akan mampu mengalahkan Divine Master level sepuluh!?

"Tidak ada yang lemah di Raja Brahma," Raja Brahma Pertama mengatakan kata-kata yang diakui oleh setiap penghuni di Wilayah Ilahi Timur. Ini adalah masalah harga diri dan keyakinan!

"Demi kesejahteraan dan masa depan Brahma Monarch, kita bisa mengakui, tunduk, dan menanggung apa pun … tapi kita tidak akan pernah membiarkan siapa pun melangkah pada kebanggaan terakhir kita!"

Untuk dia! Raja Brahma Pertama menunjuk ke arah Qianye Zixiao. "Dia bukan Raja Brahma! Dia hanyalah seekor anjing! "

"…" Tidak ada yang menyadari bahwa cahaya gelap yang menakutkan berkedip secara kacau di dalam bagian terdalam dari pupil Qianye Zixiao.

"Heh." Raja Laut Neraka Selatan perlahan mengangkat kepalanya dan menatap musuh-musuhnya. Penghinaan sebelumnya telah berubah menjadi gangguan yang dalam dan niat membunuh. "Alam Dewa Raja Brahma benar-benar layak mendapatkan reputasinya. Kami mengakui bahwa kami meremehkan Anda. "

"Tapi kamu juga mempercepat kematianmu sendiri!"

Dia mendorong ke depan dan menyebabkan ruang itu sendiri runtuh. Raja Brahma Pertama dan Raja Brahma Kedua segera terlempar ke belakang saat dada mereka meledak dalam hujan darah.

Enam Dewa Laut memperbarui serangan mereka setelah Raja Laut Neraka Selatan menyerang Raja Brahma Pertama dan Raja Brahma Kedua. Situasi segera menjadi beberapa kali lebih buruk bagi Raja Brahma yang putus asa.

Kaisar Dewa Laut Selatan terkejut tanpa kata-kata ketika dia merasakan kematian Raja Laut Neraka Barat, tetapi dia hanya ragu-ragu sejenak sebelum menyerbu ke arah tujuannya dengan kecepatan tinggi.

Yun Che berdiri di atas menara dan mengawasi semuanya. Saat ini, dia sedang menatap Qianye Fantian meskipun Nan Wansheng sedang menghampiri.

Menara itu benar-benar kosong karena para pengawalnya telah mati karena Racun Pikiran yang Melukai Surga beberapa hari yang lalu. Gu Zhu juga tidak terlihat.

Kaisar Dewa Laut Selatan segera memanggil Penjepit Iblis Penghilang Roh dan menghempaskan formasi penyegelan di sekitar menara.

Formasi yang dalam hancur dalam serangkaian kilatan dan suara keras. Beberapa napas kemudian, Qianye Fantian akhirnya berhasil mengejar Nan Wansheng, tapi dia jatuh berlutut dan muntah darah beracun begitu dia menyentuh tanah.

Dia tidak berani merawat lukanya. Dia memelototi Kaisar Dewa Laut Selatan dan memindahkan tangan kanannya ke dadanya.

Yun Che menyipitkan matanya dan sedikit berjongkok, siap untuk bertindak dalam sekejap.

Ada dua monster tua yang tersembunyi di menara rahasia di barat laut Ibukota Raja Brahma. Itulah yang dikatakan Qianye Ying'er padanya saat itu. "Mereka disebut Qianye Wugu dan Qianye Bingzhu."

"Mereka adalah kakek saya dan kakek buyut saya… hmph. Orang-orang di Alam Dewa masih ingat nama mereka, tapi aku yakin tidak ada yang tahu bahwa mereka masih hidup di dunia ini. Bahkan di sini di Alam Dewa Kerajaan Brahma, hanya ada lima orang termasuk saya yang tahu tentang ini. "

"Mereka membayar harga khusus dan memperpanjang masa hidup mereka dengan menggunakan Segel Kehidupan dan Kematian Primordial. Setelah itu, mereka mengasingkan diri di samping artefak untuk tetap hidup dan menemukan cara untuk memasuki alam di luar Guru Ilahi. "

"Semua indra mereka tersegel saat berada dalam budidaya terpencil, dan saya yakin Qianye Fantian akan memanggil mereka di saat-saat terakhir. Tapi dia hanya bisa melakukannya dengan menggunakan Brahma Soul Bell… "

Ini adalah rahasia terbesar dari Alam Kerajaan Brahma; fakta bahwa nenek moyang mereka masih hidup.

Ketika Qianye Ying'er akan mengorbankan dirinya untuk menyelamatkan Qianye Fantian, dia secara khusus memerintahkan Gu Zhu untuk menyegel bagian dari ingatannya untuk mencegahnya agar tidak diketahui oleh Yun Che dan Xia Qingyue.

Qianye Fantian juga bertanya kepada Gu Zhu tentang ini … meskipun yang terakhir telah berbohong dan mengatakan kepadanya bahwa ingatan itu dihapus, bukan disegel.

Hasilnya, Chi Wuyao mampu membuka segel di lautan jiwa Qianye Ying'er dengan mudah menggunakan jiwa kaisar iblisnya.

Secara alami, dia dengan cepat mengingat semua ingatannya tentang leluhur dan Segel Kehidupan dan Kematian Primordial.

Itu benar, sama seperti Alam Yama dan Alam Surga Abadi, Alam Dewa Kerajaan Brahma juga menikmati perlindungan dari leluhur mereka. Meskipun mereka tidak setua Leluhur Tiga Yama, fakta bahwa mereka berhasil bertahan selama ini akan mengejutkan setiap makhluk hidup di dunia.

Di Era Primordial, Segel Kehidupan dan Kematian Primordial lebih rendah hanya dari Pedang Leluhur yang Menghukum Surga dan Roda Bayi Jahat dari Berbagai Kesengsaraan!

Itu adalah Harta Karun Mendalam Surgawi terbesar ketiga di dunia, dan memberi penggunanya kehidupan abadi!

Setelah Alam Dewa Raja Brahma memperoleh Segel Kehidupan dan Kematian Primordial, mereka menghabiskan banyak waktu untuk meneliti cara menggunakannya. Akhirnya, mereka menemukan cara untuk memicunya sebagian selama generasi Qianye Wugu.

Yun Che memperhatikan telapak tangan Qianye Fantian dengan seksama. Saat dia mengeluarkan Brahma Soul Bell, dia akan menunjukkan dirinya dan merebut artefak itu.

Qianye Fantian tiba-tiba menghentikan gerakannya seolah-olah baru saja mengingat sesuatu. Alih-alih mengeluarkan Brahma Soul Bell, ia menggambar sesuatu di udara dan menciptakan penghalang isolasi di sekeliling dirinya.

Baru setelah itu dia mengeluarkan Brahma Soul Bell dan membunyikannya, menutupi area itu dengan cahaya keemasan.

"…" Rencananya digagalkan, Yun Che tidak punya pilihan selain untuk menarik dalam diam.

Bang !!

Ada ledakan lain, dan setengah kecil dari formasi penyegelan yang menutupi menara hancur total. Pada saat itulah suara bel memasuki menara.

Gemuruh!

Cahaya dari semua formasi penyegelan lenyap sekaligus, dan pusat menara tiba-tiba runtuh ke dalam. Kemudian, seorang lelaki tua keriput terbang keluar dari sana dan langsung menuju ke Nan Wansheng.

Itu tidak lain adalah Gu Zhu.

"Heh!" Nan Wansheng menyerang saat dia berkata dengan muram. "Kau lagi, orang tua sialan?"

Ekspresinya tiba-tiba berubah drastis.

Visinya menjadi putih sekejap, tidak! Dua kekuatan raksasa jatuh dari langit dan mendarat di kanan dan kirinya.

LEDAKAN-

Retakan dimensional dengan panjang sekitar lima ratus kilometer menghancurkan penghalang suara tidak seperti yang lain dan menjatuhkan Nan Wansheng dengan keras. Kaisar dewa tergelincir di tanah selama puluhan kilometer sebelum akhirnya berhenti. Kulitnya retak sedikit, dan darah mengalir di lengannya.

Dua sosok pucat muncul berdampingan di depannya saat dia menurunkan lengannya.