Against the Gods – Chapter 1756 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1756 | Baca Novel Online

Cahaya di Ujung Terowongan (1)

Raja Brahma memasang ekspresi rumit di wajah mereka saat mendengar komentar Qianye Fantian.

Saat itu, Qianye Fantian sangat menghargai Qianye Ying'er. Dia telah memberikan setiap indulgensi dan kelembutan yang dia miliki. Tapi sama halnya, dia dengan kejam meninggalkannya ketika ada dorongan untuk mendorong. Itu modus operandinya. Itulah sebabnya Qianye Ying'er menjadi cara yang dia lakukan di tempat pertama, dan mengapa mereka bisa dengan mudah membayangkan dia membencinya ke tulang.

Selama beberapa tahun terakhir, mereka mengumpulkan dari potongan-potongan informasi bahwa Qianye Ying'er bekerja sama dengan Yun Che. Tidak hanya dia dipaksa untuk melarikan diri ke Wilayah Ilahi Utara, dia juga dipaksa untuk melekatkan diri pada pria yang paling dia benci. Siapa yang tahu persis seberapa besar kebencian dan niat membunuh yang dia simpan untuknya saat ini.

Tidak seperti kebencian Yun Che yang mencakup segalanya, Qianye Ying'er hampir hanya berfokus pada Qianye Fantian. Membunuh Qianye Fantian pasti menjadi alasan terbesar dia kembali ke Wilayah Ilahi Timur bersama Yun Che.

"Tuanku, Anda tidak bisa," kata Raja Brahma Ketiga sambil menggelengkan kepalanya. Sisa Raja Brahma mengenakan ekspresi yang sama, tapi … mereka tidak bisa mengatakan apa-apa.

Bagaimanapun, itu adalah pilihan Qianye Fantian sendiri untuk meninggalkan Qianye Ying'er.

"Hehe." Qianye Fantian terkekeh sebelum berkata dengan lembut, "Darah dari Raja Brahma mengalir di nadinya. Itu tidak akan pernah berubah selama dia hidup! "

Tidak jauh, Yun Che berbalik dengan acuh tak acuh dan turun ke langit.

————

Ketika Yun Che kembali ke Alam Surga Abadi, orang pertama yang dilihatnya adalah Chi Wuyao yang memberinya senyum menawan dan penuh arti.

"Sepertinya semuanya berjalan lancar." Chi Wuyao tersenyum. "Kami tidak hanya memaksa dua Leluhur Raja Brahma, lima Raja Brahma yang mati bahkan berhasil mematahkan dua lengan Alam Laut Selatan. Ini benar-benar kejutan yang menyenangkan. "

"Karena itu, Kerajaan Kerajaan Brahma pasti layak mendapatkan gelar sebagai kerajaan raja terkuat di Wilayah Suci Timur. Tanpa Mutiara Racun Langit, akan membutuhkan banyak usaha untuk menaklukkannya dalam waktu singkat. "

"Apakah belum ada raja alam yang lebih tinggi yang muncul?" Yun Che mengamati area itu dengan kesadarannya sebelum bertanya.

"Tidak. Mereka mungkin semua menunggu seseorang untuk melangkah lebih dulu dan berharap Alam Kerajaan Brahma akan menciptakan keajaiban, "jawab Chi Wuyao sebelum mengerucutkan bibirnya. "Itu tidak masalah. Mereka akan segera berubah pikiran, bukan? "

Yun Che terdiam beberapa saat sebelum tiba-tiba mengajukan pertanyaan aneh, "Katakan… apa menurutmu dia akan membunuh Qianye Fantian jika dia mengizinkannya?"

Dia tentu saja mengacu pada Qianye Ying'er ketika dia mengatakan "dia".

"Apa artinya itu?"

Suara sedingin es Qianye Ying'er tiba-tiba datang dari belakangnya.

Dia berjalan ke arahnya dan menatapnya dengan cermat. "Keluhan ibuku dan keluhanku sendiri… alasan utama aku bertahan hidup, melarikan diri ke Wilayah Ilahi Utara, tunduk padamu, dan menjadi iblis adalah untuk membunuh Qianye Fantian!"

"Kamu tahu semua ini, jadi kenapa kamu menanyakan pertanyaan yang lucu?" Qianye Ying'er berhenti di sampingnya sebelum nadanya semakin rendah. "Kamu boleh memusnahkan Alam Dewa Kerajaan Brahma sesuka kamu, tapi anjing tua Qianye Fantian itu pasti masih hidup untuk dibunuh dengan tanganku sendiri! Itulah yang kau janjikan padaku saat itu! Kamu tidak akan mengingkari janjimu sekarang, kan? "

Yun Che meliriknya dan menjawab, "Kamu akan mendapatkan keinginanmu segera."

"Apakah begitu?" Qianye Ying'er menyipitkan matanya sedikit ketika sesuatu yang gelap melesat di belakang murid emasnya. "Baik sekali."

"Jangan lupa, Qianye Fantian harus dibunuh oleh tanganku sendiri … Aku akan membunuh siapa saja yang mengambilnya dariku!"

Yun Che: "…"

Pada saat inilah Fen Daoqi muncul dan membungkuk di depan Yun Che dan Chi Wuyao. "Yang Mulia, Yang Mulia, kami telah mendeteksi kapal perang utama Dewa Kerajaan Brahma. Namun, mereka bepergian dengan lambat karena suatu alasan. Seolah-olah mereka ingin kita memperhatikan mereka. "

"Mereka mungkin akan menghubungi kita dalam satu jam lagi."

Qianye Ying'er tiba-tiba menatap Fen Daoqi dengan niat membunuh yang baru.

"Tidak perlu untuk menghentikan mereka." Alis Yun Che turun saat dia tersenyum. "Buka penghalang dan biarkan mereka masuk saat mereka tiba."

"Ya, Keagungan Anda!" Fen Daoqi terkejut, tetapi dia pergi untuk melaksanakan perintahnya tanpa pertanyaan.

Satu jam kemudian, penghalang Alam Surga Abadi perlahan terbuka untuk menerima Kapal Perang Surga Brahma raksasa.

Namun, tidak ada tekanan imperialistik yang diharapkan dari kapal perang terkuat di Wilayah Ilahi Timur. Sebaliknya, hanya ada aura kematian yang kental.

Qianye Fantian memimpin dan melompat dari kapal perang di depan siapa pun.

Di belakangnya adalah sembilan Raja Brahma, dan setelah mereka enam puluh tiga Sesepuh Raja Brahma yang masih hidup… hanya itu yang tersisa dari mereka.

Dengan kata lain, kekuatan inti dari seluruh Alam Dewa Kerajaan Brahma kecuali kedua leluhur dan Gu Zhu ada di sini.

Sebuah inti yang mematikan ini seharusnya menimbulkan ketakutan dan kelembutan pada siapa pun yang melihat mereka, tetapi bahkan pemimpin mereka, Qianye Fantian, tidak terlihat perkasa sedikit pun. Kelemahan dan kelelahannya terlihat jelas untuk semua orang.

Para Pemakan Bulan dan Utusan Ilahi Bulan Terbakar segera mengepung mereka. Aura mereka sendiri sudah cukup untuk melumpuhkan napas Raja Brahma dan Sesepuh Raja Brahma.

Pertarungan melawan pasukan Laut Selatan sangat singkat, tetapi itu juga menyebabkan Racun Pemutus Pikiran Luka Surgawi meresap jauh ke dalam organ internal dan pembuluh darah mereka yang dalam. Jika sebelumnya tidak cukup buruk, racun itu sekarang benar-benar tidak dapat dihentikan.

Hanya beberapa jam sejak pasukan Laut Selatan pergi, dan kekuatan inti dari Alam Kerajaan Brahma melakukan perjalanan ke Alam Dewa Surga Abadi, tetapi tidak mengherankan jika beberapa dari mereka mati saat ini juga. Mereka bahkan tidak bisa membuat diri mereka terlihat sedikit kurang menyedihkan, apalagi melakukan perlawanan sama sekali.

"Lama tidak bertemu, Kaisar Dewa Raja Brahma." Yun Che berjalan perlahan dan menatap Qianye Fantian. "Sepertinya kamu tidak terlalu baik."

Ini adalah pertama kalinya Qianye Fantian melihat Yun Che dari jarak dekat sejak empat tahun lalu. Hari ini, kultivasi, aura, tatapan, dan penampilan pria itu hampir sepenuhnya berbeda dari yang dia ingat. Jika dia tidak melihat Yun Che dengan matanya sendiri, dia mungkin tidak akan pernah percaya bahwa seseorang dapat mengubah ini secara drastis dalam waktu sesingkat itu.

"Yun Che," Qianye Fantian menegakkan punggungnya dan berkata perlahan, "Kupikir kamu adalah ancaman yang harus dihilangkan sejak aku melihatmu, dan kamu tidak mengecewakanku. Saya benar-benar terkesan dengan hal-hal yang Anda capai hanya dalam empat tahun yang singkat. "

Tiba-tiba, kaisar dewa terhuyung-huyung. Darah kehijauan mulai keluar perlahan dari lubangnya.

"Qian … kamu … Penggemar … tian!"

Qianye Ying'er telah kehilangan kendali atas niat membunuhnya saat dia melihat ayahnya. Itu adalah titik di mana setiap helai rambutnya berayun dengan liar, dan Oracle Suci yang melilit pinggangnya berdering dengan agresif.

Ada ledakan sonik yang menusuk saat Qianye Ying'er menyerang Qianye Fantian dan berusaha membunuhnya di tempat dia berdiri.

Yun Che menangkap pergelangan tangannya dengan tenang dan kuat sebelum berkata, "Dia tidak berencana untuk meninggalkan tempat ini hidup-hidup sejak awal. Bukankah memalukan untuk membunuhnya dengan mudah setelah bertahun-tahun kebencian dan kerja keras? "

Pergelangan tangan Qianye Ying'er gemetar tak terkendali. Itu adalah keajaiban yang giginya tidak hancur di bawah tekanan yang dia berikan pada mereka.

Yun Che tidak akan pernah melupakan hari ketika Qianye Ying'er berlutut dan menatapnya dengan mata penuh kegelapan dan kebencian.

Pada saat itu, setelah kehilangan kekuatannya dan melarikan diri ke Wilayah Ilahi Utara, membunuh Qianye Fantian adalah satu-satunya alasan dia masih bertahan hidup.

"Qianye Fantian, sebaiknya kau memilih tempat ini sebagai kuburanmu. Aku akan memberimu itu. " Yun Che melepaskan pergelangan tangan Qianye Ying'er dan berkata, "Namun, aku tidak mengharapkanmu menjadi tipe pria yang akan menguburkan Raja Brahma dan tetua bersamamu. Tsk tsk! "

Senyum menghina terlihat di bibirnya. "Apakah kamu memiliki kata-kata terakhir untuk dikatakan sebelum kamu pergi?"

Qianye Fantian menjawab, "Sejarah ditulis oleh para pemenang. Aku adalah orang yang gagal melenyapkanmu saat itu, jadi kekalahanku adalah hasil yang wajar. "

Dia menekankan tangannya ke dadanya dan berkata dengan serius, "Alasan saya datang ke sini hari ini … adalah untuk membuat kesepakatan dengan Anda."

"Kesepakatan? Hahahaha!" Yun Che mengeluarkan tawa sebelum mengejek, "tolong jangan bilang kau bermimpi aku akan menyembuhkanmu dari kesusahanmu?"

"Hehehehe." Qianye Fantian tertawa kecil. "Aku akan sangat kecewa jika kamu mengizinkanku untuk hidup."

Oh? Ekspresi Yun Che menjadi penasaran.

Qianye Fantian perlahan membuka telapak tangannya untuk mengungkapkan benda emas. Itu adalah garis kehidupan dari Alam Kerajaan Brahma, Lonceng Jiwa Brahma.

Itu mengeluarkan bunyi lonceng kecil ketika diturunkan, tetapi itu cukup untuk menjernihkan pikiran Raja Brahma dan Sesepuh Brahma dan menarik perhatian mereka ke arahnya… Lonceng ini secara harfiah adalah simbol dari keyakinan tertinggi mereka.

Anak-anak Raja Brahma, perhatikan perintah saya! Suara ramah Qianye Fantian menjadi keras. "Pembawa garis keturunan Raja Brahma dan Lonceng Jiwa Brahma adalah raja yang tidak perlu dipertanyakan lagi dari Alam Kerajaan Brahma!"

Tubuhnya bergetar karena racun, tetapi kata-katanya menghantam jantung seperti palu. "Saya, Qianye Fantian, Kaisar Dewa Langit Brahma ke tiga puluh satu dari Kerajaan Kerajaan Brahma, dengan ini mewariskan gelar saya dan Lonceng Jiwa Brahma kepada penerus saya, Qianye Ying'er … mulai saat ini, Qianye Ying'er adalah Brahma ke tiga puluh detik Dewa Surga Kaisar dari Kerajaan Brahma Kerajaan! "[1]

"Tuan… Tuanku?"

Raja Brahma dan Sesepuh Brahma menatapnya dengan kaget. Mereka memiliki perasaan bahwa hal seperti ini akan terjadi sejak Qianye Fantian memproduksi Brahma Soul Bell.

Apakah ini… "cara terakhir" yang dia bicarakan sebelum mereka datang ke sini?

"… Oh?" Chi Wuyao tampak berpikir saat dia bolak-balik memandang Qianye Fantian dan Qianye Ying'er.

Yun Che tidak mengomentari tindakan mengejutkan Qianye Fantian, tapi Qianye Ying'er mulai berjalan menuju yang terakhir … Oracle Ilahi masih berkedip sedikit agresif.

"Ying… er…"

"Nama saya Yun Qianying." Qianye Ying'er berhenti di depan Qianye Fantian dan menatapnya dengan dingin. "Apakah kamu sudah lupa? Wanita naif yang kau panggil Qianye Ying'er telah lama dibunuh dengan kedua tanganmu sendiri. "

Qianye Fantian hanya tersenyum meskipun matanya tidak memiliki kehangatan. Dia mengangkat tangannya dengan gemetar dan berkata, "Ambil Lonceng Jiwa Brahma … dan kamu adalah Kaisar Dewa Langit Brahma!"

Qianye Ying'er mengambilnya dari tangannya tanpa mengubah ekspresinya sama sekali. Sama seperti itu, garis hidup seluruh Alam Dewa Raja Brahma sekarang ada di tangannya.

Dia menyipitkan matanya saat cahaya dari Brahma Soul Bell memasuki matanya.

Dahulu kala, Lonceng Jiwa Brahma adalah objek keinginan terbesarnya. Salah satu tujuan terbesarnya adalah menjadi Kaisar Dewa Langit Brahma yang sehebat Qianye Fantian, jika tidak lebih baik.

Tapi bukan hanya dia mengembalikan Brahma Soul Bell ke Qianye Fantian pertama kali diberikan kepadanya … dia telah membuat pengorbanan terbesar dalam hidupnya untuk menyelamatkannya.

Hari ini, semua yang dilakukan oleh Brahma Soul Bell adalah membangkitkan rasa malu dan kebencian yang dia rasakan pada hari itu. Tidak ada kebanggaan dan kepuasan yang seharusnya dia rasakan karena dihargai atas kerja kerasnya.

Mencengkeram Brahma Soul Bell dengan kuat di satu tangan, dia menikam Qianye Fantian dengan Divine Oracle tanpa ampun dan tanpa ragu-ragu dengan tangan lainnya.

"Tuanku!!"

Teriakan kesedihan pecah saat Qianye Fantian berlutut dan menatap cahaya keemasan yang menembus dadanya.

"Qianye Fantian," kata Qianye Ying'er dengan mata sedingin jurang. "Jika aku merasa sedikit kasihan padamu hanya karena kamu memberiku Brahma Soul Bell, aku tidak akan bisa menghadapi 'hadiah' yang kamu berikan padaku saat itu atau ibuku!"

Sobekan!

Dia mengayunkan senjatanya ke samping, dan Qianye Fantian terlempar jauh seperti boneka kain yang berdarah.

Raja Brahma buru-buru mengedarkan energi mereka yang dalam dan bergerak menuju Kaisar Ilahi mereka.

Qianye Fantian yang berdarah hanya mengangkat kepalanya dan tertawa gembira, "Bagus… bagus! Beginilah seharusnya putri saya berperilaku; bagaimana seharusnya Kaisar Dewa Langit Brahma bertindak! Hahaha… hahahaha… "

1. Catatan Penulis: Nama asli Qianye Fantian adalah Qianye Wutian. (Dan tiga Dewa Brahma adalah Qianye Wusheng, Qianye Wubei dan Qianye Wuai o (*  ̄︶ ̄ *) o)