Against the Gods – Chapter 1757 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1757 | Baca Novel Online

Cahaya di Ujung Terowongan (2)

Qianye Fantian adalah ayah biologis Qianye Ying'er, tetapi dia telah menyerangnya dengan kejam. Para Pelahap Bulan di daerah tersebut cukup terkejut karena mereka tidak mengetahui cerita lengkap di balik keluhan mereka.

Beberapa Raja Brahma melemparkan semua peringatan ke angin dan bergegas ke bantuan Qianye Fantian. Raja Brahma Keempat mengeluarkan butiran roh putih dan mencoba memberikannya kepada Qianye Fantian. "Tuanku, cepat—"

Qianye Fantian segera melepaskan tangannya.

Sekarang, racunnya telah meresap begitu dalam sehingga darah yang mengalir dari tubuhnya pun berubah warna. Tetapi alih-alih menekannya, dia berteriak pada Raja Brahmanya, "Tuanku? Apakah Anda menjadi buta atau tuli? Ying'er adalah tuanmu sekarang! Dia adalah guru baru dari Kerajaan Brahma Monarch! "

"Heh!" Qianye Ying'er mencibir keras. Niat membunuhnya tidak mereda atau menyimpang sedikit pun meskipun tindakan Qianye Fantian. "Qianye Fantian, apakah ini perjuangan terakhirmu? Apakah Anda benar-benar berpikir Anda dapat melindungi anjing Anda dengan metode yang menyedihkan dan konyol? "

"Tidak, mereka bukan anjingku lagi." Qianye Fantian perlahan bangkit. Matanya menjadi tidak fokus, tetapi mereka masih membawa kekuatan seorang kaisar dewa di dalamnya. "Mereka sekarang milikmu dan milikmu sendiri!"

Dia tiba-tiba berbalik dan berteriak pada Raja Brahmanya. "Apa yang kalian semua tunggu !? Bersumpah setia kepada kaisar baru Anda! Atau apakah Anda lupa bahkan kesetiaan dan keyakinan paling dasar yang kami pegang di Alam Kerajaan Brahma!? "

Kata-kata Qianye Fantian hanya memperdalam cibiran putrinya. Oracle Ilahi membungkus tubuhnya seperti ular emas dan menariknya tepat di sebelah kakinya, dan energi gelap yang mengelilingi senjata itu menggerogoti dagingnya, menggigit tulang dan menyebabkan hujan darah meledak dari tubuhnya.

Qianye Fantian tidak mengeluarkan satupun jeritan kesakitan. Dia mendongak dari bawah kaki Qianye Ying'er dan berkata dengan suara serak, "Yinger, ingatlah bahwa aku adalah orang yang paling kamu benci dan ingin membunuh lebih dari siapapun, bukan mereka! Mereka tidak lebih dari hamba setia yang menjalankan perintah dan tanggung jawab majikan mereka. "

"Mereka adalah kerabatmu, karena kalian semua memiliki darah Raja Brahma yang mengalir di nadimu! Itu tidak akan berubah, sekarang atau selamanya! "

"Apakah begitu?" Senyum Qianye Ying'er tidak memanas sedikit pun. Dia masih bisa mengingat kekejaman Qianye Fantian sejelas kemarin, jadi dia tidak akan pernah membiarkan dirinya tergoda oleh kata-katanya bahkan untuk sedetik pun. Dia berkata dengan dingin dan mengejek, "Tapi aku masih akan membunuh mereka semua. Lagipula, kaulah yang mengajariku untuk benar-benar teliti saat menghilangkan targetku. Jadi beri tahu saya… apa yang harus saya lakukan dalam situasi ini? "

Berdebar!!

Raja Brahma Ketiga tiba-tiba berlutut dan bersujud kepada Qianye Ying'er. Dia berkata dengan suara gemetar, "Tuan kami adalah Qianye Ying'er, dan kami bersumpah untuk mengabdi pada Tuan kami sampai kematian menuntut kami semua. Tuan kami adalah kaisar baru, dan tuan kami adalah mandat surgawi. Sumpah kita kekal selama kita hidup, dan kita tidak akan menyesalinya bahkan dalam kematian! "

Dia benar-benar menyadari apa yang dimaksud Qianye Fantian dengan "jalan keluar terakhir" pada saat ini. Dia bermaksud untuk mempertahankan garis keturunan dan warisan Raja Brahma dengan segala cara.

Dia tidak ingin nasib Surga Abadi dan Dewa Bulan terulang kembali dengan Raja Brahma… dia tidak ingin Raja Brahma dihapus bahkan dari catatan sejarah. Bahkan jika biayanya adalah harga diri dan rasa malu mereka.

Di belakang mereka, delapan Raja Brahma terakhir dan Tetua Raja Brahma yang tersisa juga berlutut dan mengucapkan sumpah yang sama.

Sayangnya, yang berhasil dilakukan adalah memperdalam ejekan di mata Qianye Ying'er.

"Aku berharap Kaisar Dewa Langit Brahma yang sekarat setidaknya akan menunjukkan kepadaku perjuangan tingkat atas, tetapi yang bisa kamu lakukan hanyalah pertunjukan yang buruk?"

"Kalau begitu, kamu sebaiknya menyimpan kekuatanmu untuk ratapan yang akan kamu lakukan di neraka !!"

Dia mengayunkan lengannya dan meledakkan energi mendalam kegelapannya. Qianye Fantian langsung terlempar seperti boneka kain yang berdarah.

Raja Brahma Ketiga mengulurkan tangannya dan menghentikan dua Raja Brahma yang ingin membantu mantan junjungan mereka, tetapi tubuhnya sendiri gemetar tak terkendali.

Bahkan sekarang, Qianye Fantian tidak mengedarkan kekuatan terakhirnya untuk melindungi dirinya sendiri. Tubuhnya hampir sepenuhnya hancur oleh energi kegelapan yang mendalam pada saat ini.

Dia mengangkat kepalanya lagi ke tanah, tapi kali ini dia melihat ke arah Yun Che.

"Yun Che, kamu adalah orang yang memiliki segalanya, jadi sayang sekali… jika kamu menghabiskan semuanya untuk kebencian dan balas dendam sendirian… dari saat kamu mengambil langkah ini, kamu ditakdirkan… untuk menjadi penguasa Dewa Dunia!"

"Anda mungkin telah berhasil mengalahkan Wilayah Ilahi Timur… tetapi Anda juga telah membuat Wilayah Ilahi Selatan dan Wilayah Ilahi Barat menjadi waspada penuh. Anda tidak akan dapat mengulangi serangan mendadak yang memungkinkan Anda untuk mengambil alih Wilayah Divine Timur, jadi Anda pasti membutuhkan lebih banyak kekuatan untuk mencapai apa yang Anda inginkan! "

Suaranya lemah, dan dia hampir tidak bisa mengangkat tangannya. Namun, kata-kata yang dia ucapkan masih membuat hati semua orang menggigil. "Seseorang … selalu lebih berguna hidup daripada mati! Mereka akan setia padamu dan Yinger seperti mereka padaku! Mereka akan menjadi anjingmu, peralatanmu, batu loncatanmu … hanya akan sangat merugikanmu dan Yinger untuk membunuh mereka semua! "

"Seorang penguasa sejati tumbuh lebih kuat setelah mereka menaklukkan musuh mereka … bukan sebaliknya!"

Yun Che: "…"

"Hmm!"

Dia akan bangkit, tetapi dia terpeleset dan jatuh ke posisi berlutut. Darah yang mengalir keluar dari semua lubangnya semakin gelap dan semakin gelap warnanya.

Ini adalah "urusan keluarga" Qianye Ying'er, jadi tidak ada seorang pun — Yun Che, Chi Wuyao, Orang Timur Bulan — yang mengatakan sepatah kata pun atau ikut campur sejak awal.

"Apa kamu sudah selesai?" Qianye Ying'er merentangkan jarinya dan mengumpulkan energi hitam dalam jumlah yang luar biasa di ujung jarinya. Sepertinya Qianye Fantian gagal membuatnya goyah atau bereaksi sama sekali.

"Jika kamu selesai mengucapkan kata-kata terakhirmu yang konyol …" Qianye Ying'er menunjuk ke Qianye Fantian. "Lalu mati…"

"Saya hanya menyesal bahwa Anda tidak akan dapat menebus dosa-dosa Anda kepada ibu sendiri karena dia ada di surga, dan Anda ditakdirkan untuk tinggal di neraka selamanya!"

Dia berlari menuju Qianye Fantian dengan penuh kebencian dan bersiap untuk mengeksekusinya. Ada lebih dari cukup energi di telapak tangannya untuk memusnahkannya sepenuhnya.

Ledakan-

Ada ledakan sonik yang hebat dan ruang yang bergetar … tapi itu bukan karena serangan Qianye Ying'er telah mendarat di Qianye Fantian dan menghancurkannya. Itu karena Yun Che telah muncul dan menghentikan gerakannya dengan paksa.

"Kamu?" Qianye Ying'er mengerutkan kening dalam kebingungan total.

Masih menggenggam pergelangan tangan Qianye Ying'er dengan genggaman maut, dia bergumam, "Yan One, bunuh dia."

Yan One segera melaksanakan perintah itu. Sebuah tangan hitam yang mengerikan muncul entah dari mana dan menembus tubuh Qianye Fantian, menghancurkan isi perutnya dan menghapus sisa-sisa kekuatan hidupnya.

"…" Raja Brahma merasakan hati mereka berdebar-debar dalam kesedihan, tetapi tidak ada yang bergerak atau mengucapkan sepatah kata pun.

Cahaya di mata Qianye Fantian perlahan memudar… ternyata, ada beberapa hal di dunia ini yang tidak dapat dilampaui bahkan oleh kekuatan dan taktik absolut. Dia dikalahkan, tetapi dia tidak merasa kekalahannya tidak pantas.

Ketika kesadarannya mulai meninggalkan tubuhnya, dan tubuhnya mulai jatuh ke depan tak terkendali… dia memberikan pandangan terakhirnya kepada Yun Che.

Itu adalah ekspresi terima kasih yang samar.

Dia tidak pernah memiliki emosi seperti itu dalam hidupnya sebagai penguasa Kerajaan Brahma Monarch… karena itu bukanlah emosi yang seharusnya dimiliki seorang penguasa.

Tetapi pada saat-saat terakhir hidupnya, dia telah memberikannya kepada musuhnya yang paling ditakuti; musuh yang pada akhirnya berhasil membuatnya mati.

Berdebar.

Dia merosot dalam genangan darahnya sendiri dan berhenti bergerak.

Sebelum kesadarannya memudar sepenuhnya, ia mengirim pesan jiwa ke Qiane Ying'er.

"Ratu Iblis memerintahkan para Penyihir dan Alam Pencuri Jiwa … bagaimana kamu akan mengalahkannya … jika kamu sendirian … Yinger …"

"…" Murid Qianye Ying'er bergetar hebat untuk pertama kalinya.

Aura dan jiwa Qianye Fantian akhirnya memudar.

Mungkin orang itu sendiri tidak berharap bahwa dia, kaisar dewa terkuat di Wilayah Ilahi Timur, akan mengakhiri hidupnya dan zamannya … sedemikian rupa.

Tidak ada yang mendekati mayatnya. Sembilan Raja Brahma dan Sesepuh Raja Brahma berlutut dan bersujud kepada Qianye Ying'er lagi untuk mengungkapkan kesetiaan dan kepatuhan mereka.

Qianye Ying'er perlahan mengepalkan jarinya sebelum melepaskan tangan Yun Che. Dia menatap pupil hitamnya dan bertanya dengan dingin, "Kenapa kamu menghentikanku untuk membunuhnya !? Kamu… kamu… "

Yun Che menahan amarahnya dengan tenang dan berkata dengan lembut, "Kamu seharusnya tidak hidup hanya untuk balas dendam. Dia tidak pantas menerima itu, dan … Aku tidak ingin kamu menanggung belenggu 'patricide' selamanya. Itu bukanlah beban yang harus ditanggung siapa pun. "

Qianye Ying'er: "…"

Yun Che pasti sangat membenci Xing Juekong. Saat itu, dia bisa merobek yang terakhir menjadi jutaan keping dan masih memiliki lebih banyak kebencian untuk dicurahkan.

Tetapi ketika dia benar-benar memiliki Xing Juekong yang benar-benar tidak berdaya di telapak tangannya, dia menemukan bahwa dia tidak bisa mengumpulkan kekuatan untuk membunuhnya. Selama beberapa tahun terakhir, dia telah membekukan mantan kaisar dewa di Ark Mendalam Primordial sehingga dia akan menderita setiap detik dalam hidupnya, tetapi tidak sekali pun dia mencoba membunuhnya.

Itu karena Xing Juekong pada akhirnya adalah ayah kandung Jasmine dan Caizhi. Dia tidak bisa memaksa dirinya menjadi pembunuh ayah mereka.

Qianye Ying'er berdiri dengan linglung di tempatnya dan tidak pulih bahkan setelah waktu yang lama berlalu.

"Namun, aku telah melanggar janjiku padamu, jadi sebagai kompensasinya …" Yun Che melirik Raja Brahma dan Sesepuh Raja Brahma yang diracun. "… kamu bebas menentukan nasib mereka."

Jika ini terjadi lima belas menit yang lalu, Qianye Ying'er akan melenyapkan orang-orang ini tanpa ragu sedikit pun… bagaimanapun juga, mereka adalah anjing Qianye Fantian, dan mereka telah mencoba untuk memburunya dan Yun Che saat itu.

Tapi sekarang, dia tidak bisa mengambil keputusan.

"Tuanku," Raja Brahma Ketiga berkata dengan lembut, "kamu adalah penguasa baru, dan tidak ada seorang pun di alam ini yang akan tidak mematuhimu. Kedua leluhur itu akan senang memilikimu juga. "

Qianye Ying'er tidak menunjukkan reaksi apa pun, tetapi suara Qianye Fantian terus berputar di benaknya:

"Mereka adalah kerabat Anda, karena Anda semua memiliki darah Raja Brahma yang mengalir di dalam nadinya! Itu tidak akan berubah, sekarang atau selamanya! "

"Tidak, mereka bukan anjingku lagi. Mereka sekarang milikmu dan milikmu sendiri! "

"Ratu Iblis memerintahkan para Penyihir dan Alam Pencuri Jiwa … bagaimana kamu akan mengalahkannya … jika kamu sendirian … Yinger …"

…….

"Sembuhkan… mereka."

Dia akhirnya memberikan putusan terakhirnya. Itu adalah kata-kata yang tidak akan pernah dia izinkan untuk diucapkan beberapa menit yang lalu.

Raja Brahma dan Raja Brahma — terutama sembilan Raja Brahma — menangis hampir pada saat yang sama setelah mereka mendengar keputusan terakhirnya… dan itu bukan hanya karena mereka mendapatkan kesempatan baru dalam hidup.

"Baik."

Yun Che meliriknya dan setuju tanpa ragu-ragu.

Dia berjalan ke arah Raja Brahma dan membuka tangannya. Cahaya pemurni terbesar di dunia mulai bersinar dari telapak tangan kirinya.

"He Ling," Yun Che berbisik, "jangan khawatir. Bahkan jika kami berasumsi bahwa orang yang membunuh orang tuamu masih hidup, tidak mungkin Raja Brahma adalah mereka. Lebih penting lagi, mereka akan membantu kami mengidentifikasi pelaku sebenarnya dalam waktu singkat. "

He Ling menjawab dengan patuh sebelum melepaskan cahaya pemurnian Mutiara Racun Langit. Ini dengan cepat membersihkan sembilan Raja Brahma dan enam puluh tiga Dewa Brahma Raja dari Pikiran yang Memutuskan Racun yang Memutuskan.

Pemutusan Pikiran yang Melukai Surga adalah mimpi buruk yang mustahil bagi dunia saat ini, tetapi tidak bagi Mutiara Racun Langit. Bagaimanapun, itu dibuat dari Mutiara Racun Langit itu sendiri, jadi tidak ada artefak lain yang lebih cocok untuk menyembuhkannya. Segera, titik-titik hijau di pupil mereka memudar sepenuhnya.

Beberapa saat kemudian, Mutiara Racun Langit berhenti bersinar. The Sky Poison telah dihilangkan seluruhnya.

Namun, hal itu juga membuat Raja Brahma dan Sesepuh Raja Brahma merasa sangat lemah sehingga mereka kesulitan berdiri tegak. Mereka pasti butuh waktu lama sebelum mereka pulih sepenuhnya.

Tapi ini adalah surga dibandingkan dengan neraka tempat mereka sebelumnya.

Raja Brahma Ketiga membungkuk pada Qianye Ying'er dan Yun Che, dan semua orang di belakangnya mengikuti petunjuknya. Terima kasih, Tuanku, Guru Iblis.

"Nyalakan formasi proyeksi yang bagus," perintah Chi Wuyao dengan lembut sambil memperhatikan Qianye Ying'er dari samping. Senyumannya yang menawan tidak berubah, tapi sorot matanya menjadi sedikit lebih rumit dari biasanya.

Ini adalah hasil yang dia senang lihat, mengingat seberapa dalam Qianye Ying'er membenci Qianye Fantian. Sebelumnya, wanita itu akan mengeksekusi setiap pria dan wanita yang dengan cara apa pun berafiliasi dengannya, tapi sekarang …

Suka atau tidak, sangat mengesankan bahwa Qianye Fantian mampu mencapai prestasi ini tepat sebelum dia meninggal.