Against the Gods – Chapter 1760 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1760 | Baca Novel Online

Darah dan Pengampunan

Setelah meninggalkan Alam Dewa Raja Brahma dan terbang selama beberapa waktu, Yun Che berhenti di ruang yang luas dan kosong dan mengeluarkan Segel Kehidupan dan Kematian Primordial.

Segel itu telah kehilangan kilauan putihnya setelah meninggalkan Formasi Brahma Emperor Skyraiser sepenuhnya. Saat ini, itu terlihat dan terasa seperti cakram giok biasa.

Jika Qianye Wugu dan Qianye Bingzhu tidak hidup, jika Mutiara Racun Langit dan Mutiara Surga Abadi tidak mendapatkan sinyal yang lemah, dia tidak akan pernah percaya bahwa ini adalah mitos yang paling sulit dipercaya dari semua mitos, artefak kehidupan abadi. .

Yun Che meletakkan telapak tangannya pada segel batu giok dan melepaskan energi jiwanya, tetapi kesadarannya melewati benda itu seolah itu bukan apa-apa. Dia tidak merasakan dunia yang unik atau aura jiwa khusus darinya, seolah-olah artefak itu tidak lebih dari batu biasa.

Yun Che menarik telapak tangannya dan berpikir sejenak. Dia bertanya, "He Ling, bisakah kamu memasuki dunia batin dari Segel Kehidupan dan Kematian Primordial?"

Beberapa saat kemudian, He Ling menjawab dengan lembut, "Mengontrol Mutiara Racun Langit dan Mutiara Surga Abadi adalah sejauh yang saya bisa. Jika saya membagi energi roh saya lebih jauh, saya mungkin… itu akan sangat… sangat sulit, tetapi saya akan mencobanya setelah saya pulih sepenuhnya. "

Dia mengacu pada kondisi kelelahan yang dimilikinya setelah kehilangan kendali atas dirinya sendiri dan membebani Sky Poison Pearl secara berlebihan.

"Juga, aku sudah mencoba menyelidiki ruang kesadaran dan dunia sakunya beberapa kali, tapi mereka terlihat sangat berbeda dari biasanya. Aku akan mencoba masuk lagi setelah aku memulihkan kekuatanku. "

Roda Bayi Jahat Kesengsaraan Segudang adalah kekuatan yang memusnahkan ras dewa dan ras iblis, dan Segel Kehidupan dan Kematian Primordial… diberi peringkat tepat di belakangnya.

Tidak ada keraguan bahwa itu lebih tinggi dari Mutiara Surga Abadi dan Mutiara Racun Langit.

Jika sebuah kekuatan masih ada di dunia yang bisa "menghidupkannya kembali"… maka itu hanya He Ling.

"Fokus saja pada penyembuhan diri sendiri. Anda tidak perlu terlalu memperhatikannya, "kata Yun Che. Terus terang, dia sama sekali tidak peduli terhadap Segel Kehidupan dan Kematian Primordial.

Tepat saat dia menyimpannya, He Ling bertanya tiba-tiba, "Kamu khawatir tentang suara itu, kan? Menguasai?"

Mata Yun Che menjadi fokus. Kamu mendengarnya?

"M N. Suara itu menyebutkan nama… Ni Xuan. "

"…" Yun Che menatap ke kejauhan dan berbisik, "Sepertinya itu bukan halusinasi."

Suara itu memanggil nama Dewa Jahat… atau apakah itu hanya kebetulan?

Jika yang pertama, apakah itu berarti bahwa jiwa kuno yang lemah hidup di dalam Segel Kehidupan dan Kematian Primordial?

Dewa Jahat masih dikenang dengan gelarnya saat ini atau gelarnya yang lebih tua, Dewa Pencipta Elemen, tetapi nama aslinya sudah lama dilupakan.

Yun Che mengeluarkan Segel Kehidupan dan Kematian Primordial dan mencoba menyelidikinya dengan jiwanya lagi, tetapi dia masih tidak menemukan apa pun. Pada akhirnya, dia tidak punya pilihan selain menyerah dan kembali ke Alam Surga Abadi.

………….

Banyak kapal besar yang sangat besar yang membawa para Penyihir, Yan Tianxiao, dan setengah dari Iblis Yama turun ke Alam Surga Abadi … mereka telah memilih alam ini sebagai markas inti mereka di wilayah timur sejak awal.

Wilayah Ilahi Timur dan seratus atau lebih pijakan yang mereka tetapkan sebagai jalur kehidupan semuanya telah berada di bawah kendali mereka. Karena pengawasan mereka tidak lagi diperlukan, mereka semua datang ke Alam Surga Abadi untuk mempersiapkan langkah selanjutnya.

Mereka bukan satu-satunya yang memasuki Alam Surga Abadi. Banyak ark mendalam yang berbeda — ark mendalam dari alam bintang atas — berdiri di luar alam dewa sementara raja alam mereka dengan cemas membuat jalan mereka ke Alam Surga Abadi yang sekarang tidak dikenal. Ketika tekanan iblis tiba-tiba menghampiri mereka, mereka merasa seperti kaki mereka menyerah pada mereka.

Raja alam bintang yang lebih tinggi memaksa dirinya untuk tetap tenang dan membungkuk. "Bisakah Genzi ada di sini untuk meminta bertemu dengan Guru Iblis."

Seorang penjaga penjaga Burning Moon Divine di daerah itu mengatakan satu kata, "Tunggu." Dia bahkan tidak pernah mengalihkan pandangannya dari apapun yang dia lihat.

Tidak ada yang menyambutnya. Tidak ada yang bahkan memberi tahu dia di mana harus menunggu atau berapa lama dia harus menunggu.

Tidak jauh darinya, dia merasakan beberapa aura mengamati dia sebentar. Masing-masing dari mereka begitu kuat sehingga dia merinding di sekujur tubuhnya.

Mereka adalah raja alam tinggi dan Guru Ilahi. Mereka tidak diragukan lagi adalah eksistensi tertinggi di alam dewa mereka.

Sayangnya bagi mereka, orang-orang yang saat ini berkumpul di Alam Dewa Surga Abadi termasuk Ratu Iblis, Kaisar Yama, Penyihir, Iblis Yama, Pelahap Bulan …

Kesombongan mereka padam seperti lilin di hadapan angin kencang atau seekor hyena di hadapan harimau dan singa buas. Wewenang mereka tidak ada di hadapan mereka.

Satu demi satu, raja kerajaan yang lebih tinggi muncul untuk menunggu Master Iblis. Tidak ada yang menyambut mereka, dan bahkan tidak ada satupun penjaga yang menyukai mereka. Mereka mungkin tidak pernah mencemooh hidup mereka ini.

Namun tidak ada yang berani mengungkapkan kemarahan atau keluhan, apalagi berbalik dan pergi. Mereka hanya menarik aura mereka sebaik mungkin dan menunggu dalam keheningan dan tekanan.

Mereka adalah pecundang, jadi mengapa mereka harus memiliki harga diri?

Akhirnya, setelah waktu yang tidak ditentukan, langit tiba-tiba menjadi gelap tanpa peringatan. Seorang pria telah muncul di langit Surga Abadi.

Seolah hati mereka yang menghitam ditarik ke arah orang asing itu pada saat yang sama, para penjaga Burning Moon berlutut dan berteriak serempak, "Selamat datang kembali, Yang Mulia!"

Jumlah iman dan kekuatan di balik empat kata sederhana itu begitu besar sehingga raja kerajaan yang terkejut hampir jatuh sendiri.

Ketika mereka melihat ke atas lagi, bayangan hitam itu telah menghilang menjadi ketiadaan. Namun, keributan yang dia sebabkan hanya dengan kemunculan masih bergema di dalam jiwa mereka.

Sebagai raja alam yang lebih tinggi, mereka terbiasa disembah sebagai hal yang biasa. Tetapi sebagian besar waktu, orang-orang yang berlutut di depan mereka melakukannya lebih karena rasa takut daripada rasa hormat … dan tidak sekali pun mereka pernah menerima ini … ketulusan yang melampaui iman dan kehidupan itu sendiri.

Ketika orang-orang ini menyambut Guru Iblis mereka… mereka tampak seperti sedang menyambut satu dewa sejati mereka.

Beberapa raja alam yang lebih tinggi telah memerintah alam bintang mereka selama dua puluh sampai tiga puluh ribu tahun. Sudah empat tahun sejak Yun Che melarikan diri ke Wilayah Ilahi Utara paling banyak. Jadi bagaimana bisa dia membuat mereka memujanya sedemikian rupa !?

Yan Tianxiao berlari untuk menyambut Yun Che saat dia merasakannya. Setelah membungkuk dalam-dalam, dia tertawa keras dan berkata, "Ini luar biasa! Siapa yang akan berpikir bahwa Wilayah Divine Timur akan jatuh ke kaki kita hanya dalam dua minggu atau lebih! "

Fen Daoqi juga terkekeh, "Wajar jika kamu dan pasukanmu akan menghancurkan apapun yang menimpamu di Wilayah Suci Timur, Kaisar Yama. Bahkan lebih baik lagi, Guru Iblis kita mengurus empat alam raja sendirian. Prestasinya belum pernah terjadi sebelumnya dan tak tertandingi dalam sejarah Alam Dewa, jadi hasil ini hanyalah hasil alami. "

Setelah setengah dari kekuatan inti Alam Dewa Surga Abadi telah dibujuk, Yun Che telah membantai dengan tiga Leluhur Yama dan Alam Bulan Terbakar. Kemudian, Alam Dewa Bulan diledakkan berkeping-keping, dan Alam Dewa Raja Brahma tenggelam di neraka yang beracun. Akhirnya, Dewa Bintang Dewa menyerah setelah mereka membuang Xing Juekong. Tidak ada seorang prajurit pun yang hilang selama penghancuran atau penaklukan ketiga alam ini.

Keempat kerajaan raja telah berdiri kuat setidaknya selama ratusan ribu tahun, tetapi Yun Che telah memusnahkan mereka dengan begitu mudah sehingga bahkan Yan Tianxiao, seorang kaisar dewa, ketakutan.

Yan Tianxiao mengangguk kuat sebelum membungkuk ke Yun Che lagi. "Yang Mulia, sejujurnya saya khawatir pada hari kami meninggalkan Wilayah Ilahi Utara, tapi sekarang…"

"Aku tidak ingin mendengar kata-kata yang tidak berguna." Yun Che melambai padanya sebelum bertanya pada Chi Wuyao, "Berapa banyak dari mereka yang muncul?"

"Separuh," jawab Chi Wuyao sambil tersenyum, "sisanya akan segera muncul juga. Tentu saja, akan ada alam bintang yang lebih memilih mati daripada menyerah. "

"Bagaimana Anda akan 'menerima' orang-orang ini?"

Dia menatap Yun Che dengan penuh harap.

Yun Che sama sekali tidak memiliki belas kasihan atau kebaikan untuk berbagi dengan raja-raja kerajaan di Wilayah Suci Timur. Secara pribadi, dia akan memilih untuk menanam jejak budak di semuanya, tetapi pada akhirnya itu hanya mimpi yang tidak realistis.

Dia tertawa kecil sebelum menjawab, "Aku akan membutuhkan jiwa iblismu."

"Jika rencanamu adalah untuk mencuri jiwa mereka, maaf untuk mengatakan itu tidak akan berhasil," kata Chi Wuyao pelan. "Jiwa Iblis Nirvana ku hanya bisa mencuri jiwa paling banyak sepuluh orang. Meskipun saya telah menarik yang saya tinggalkan di Qianye Zixiao, saya meninggalkan satu di Zhou Xuzi. Ini berarti saya hanya bisa mencuri jiwa paling banyak sembilan orang lagi. "

"Juga, kupikir jiwa iblisku akan sangat tidak senang digunakan untuk menculik raja alam yang lebih tinggi."

Suara manis dan meleleh yang digunakan Chi Wuyao setiap kali dia berbicara dengan Yun Che menyebabkan bahkan Yan Tianxiao dan Fen Daoqi kehilangan kendali atas detak jantung dan aliran darah mereka. Mereka harus mengerahkan banyak upaya untuk melindungi pikiran mereka tanpa menunjukkannya.

"Tidak, Anda tidak perlu mencuri jiwa siapa pun," kata Yun Che. "Yang saya butuhkan hanyalah contoh dan orang mati."

Chi Wuyao tampak sedikit terkejut. Lalu, dia tersenyum indah. "Tentu saja."

Yun Che melayang ke Panggung Lord yang compang-camping dan mengaktifkan formasi proyeksi besar lagi. Jelas, "upacara sumpah setia" ini akan disaksikan oleh seluruh Wilayah Suci Timur.

Raja alam yang lebih tinggi sudah tegang di tempat pertama, tetapi ketika tiga sosok bengkok tiba-tiba muncul di belakang Yun Che tanpa peringatan, mereka merasa seperti cakar iblis memiliki hati dan jiwa di cengkeramannya. Seolah-olah tubuh mereka basah kuyup dalam kolam ketakutan yang sedingin es.

Tatapan Yun Che menyapu seluruh raja alam yang lebih tinggi sebelum senyum kecil muncul di bibirnya. "Baik sekali. Saya senang melihat Anda telah memilih untuk menerima tawaran saya. "

"Jadi… siapa di antara kamu yang akan menjadi yang pertama menerima kehormatan ini? Hmph! "

Raja alam yang lebih tinggi menggigil. Jelas, Yun Che ingin mereka pergi kepadanya satu per satu.

Siapa yang ingin menjadi orang pertama yang tunduk pada upacara yang memalukan seperti itu, terutama karena itu akan disaksikan oleh seluruh dunia?

Mata Chi Wuyao berkedip tidak wajar setelah Yun Che menanyakan pertanyaannya.

"Aku akan!"

Seorang pria yang sangat tinggi dan berotot keluar dari kerumunan dan berjalan ke arah Yun Che. Sambil menggenggam kedua tangannya, dia berkata datar, "Aku adalah raja alam Surga Kui, Kui Hongyu. Mulai saat ini, saya bersedia untuk melayani Tuan Iblis dan tidak pernah berperang melawan orang iblis lagi. "

Yun Che menatapnya sejenak sebelum mengucapkan satu kata, "Berlutut."

Ekspresi Kui Hongyu tampak membeku. Raja kerajaan lainnya tampak khawatir juga.

Mereka terbiasa disembah, tapi tidak sebaliknya. Bagaimanapun, mereka masing-masing adalah Guru Ilahi tertinggi dan raja alam yang lebih tinggi. Bagaimana mungkin mereka bisa berlutut kepada orang lain?

Bahkan ketika mereka menghadapi penguasa tertinggi kerajaan raja, normanya adalah membungkuk atau paling banyak, berlutut di depan atasan mereka. Faktanya, mereka hanya pernah berlutut dan kepala sekali seumur hidup: ketika mereka menghadapi Kaisar Iblis Pemalu Surga.

Yan Three menatap Kui Hongyu yang membeku dan berkata dengan dingin, "Apakah kamu tuli? Guru menyuruhmu berlutut! "

Kekuatan A Yama Ancestor sangat menakutkan untuk sedikitnya. Mengepalkan tinjunya, Kui Hongyu akhirnya memilih untuk menekuk tubuhnya dan berlutut di depan Yun Che. Namun, semua orang bisa melihat bahwa seluruh tubuhnya menggigil tak terkendali.