Against the Gods – Chapter 1761 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1761 | Baca Novel Online

Tanda Gelap

Saat Kui Hongyu menggigil di lantai, Yun Che menyipitkan matanya dan bertanya, "Ada apa? Apakah kamu merasa sedih karena terpaksa berlutut di hadapanku? "

"Ti-tidak," kata Kui Hongyu sambil menundukkan kepalanya. "Kami, Alam Surga Kui, dengan tulus ingin menyerah kepada Anda. Semua sekte dan kekuatan kami telah memutuskan untuk berhenti melawan iblis … permisi, para praktisi mendalam dari Wilayah Ilahi Utara, dan kami juga telah membatalkan larangan dan pemberian atas segala hal dan semua orang yang berhubungan dengan energi mendalam kegelapan. "

"Hmm?" Yun Che mencibir pelan. "Sepertinya Alam Surga Kui sedang memaafkan Wilayah Ilahi Utara."

"Tidak," kata Kui Hongyu buru-buru, "Aku sama sekali tidak bermaksud seperti itu!"

"Ada satu hal yang aku ingin kalian semua tidak pernah lupakan," suara Yun Che yang dingin dan menakutkan memasuki jiwa semua orang. "Kebaikan saya untuk Anda semua adalah hal yang hanya satu kali saja. Sama saja, Anda hanya memiliki satu kesempatan untuk membuktikan kesetiaan Anda kepada saya. "

Dia menatap Kui Hongyu sebelum melanjutkan, "Jika Anda ingin tunduk kepada saya, Anda setidaknya harus menunjukkan tingkat dasar ketulusan, bukan begitu? Jangan khawatir, saya tidak akan meminta banyak… mulai sekarang, Anda akan menampar diri sendiri sampai gigi Anda semua hilang. Aku tidak ingin melihat bahkan setengah gigi tersisa di gusi mu, mengerti? "

Ekspresi setiap raja kerajaan berubah ketika mereka mendengar ini. Kui Hongyu tiba-tiba melihat ke atas dan tergagap, "Yang Mulia, Anda …"

"Atau kamu bisa mati." Suaranya sama sekali tidak memiliki suhu dan emosi manusiawi. "Tentu saja, kematianmu tidak akan kesepian. Saya berjanji untuk mengubur Anda dengan klan dan sekte Anda. "

"…" Mata Kui Hongyu melebar.

"Kamu adalah pria yang menyalakan penyelamatmu pada saat itu juga dan berlutut pada orang iblis untuk bertahan hidup, bukan? Gigitanmu sudah cukup menyakitkan meski tanpa gigi, benar kan? "

Kata-kata itu tidak hanya ditujukan pada Kui Hongyu. Setiap raja alam yang lebih tinggi yang hadir untuk mendengar ini merasa seperti mereka ditampar keras dengan seluruh dunia sebagai saksi.

Tubuh dan fitur Kui Hongyu bergetar tak terkendali. Tiba-tiba, dia mendongak dan berkata dengan gigi terkatup, "Aku, Kui Hongyu, telah menjadi raja selama sepuluh ribu tahun. Saya diizinkan untuk kehilangan hidup saya, tetapi bukan kehormatan saya! "

Semua orang tercengang saat mendengar ini. Seorang raja alam berjubah biru yang mungkin berteman baik dengan Kui Hongyu berseru kaget. "Realm King Hongyu!"

"Hahahaha!" Tapi Yun Che tertawa mencemooh pernyataannya. "Anda hanya bisa kehilangan hidup Anda, tapi tidak kehormatan Anda? Kamu benar-benar berpikir bahwa kamu berhak mengatakan itu !? "

"Di ujung Primal Chaos, mengapa Anda tidak menggosok tulang punggung Anda dan mengingat kehormatan Anda ketika Long Bai, Qianye, dan Laut Selatan menyerang saya, pria yang menyelamatkan Anda dan seluruh dunia?"

"Mengapa Anda tidak mengingat rasa malu dan kehormatan Anda ketika Anda melakukan segala daya untuk menyembunyikan kebenaran dari dunia?"

"Hari ini, saya dengan baik hati memberi Anda dan orang-orang Anda kesempatan untuk menebus dosa-dosa Anda, dan Anda berkhotbah kepada saya tentang kehormatan? Seolah-olah Anda pantas mendapatkan hal seperti itu! Heh… hehehehe. "

Kui Hongyu menggigil saat dia berkeringat dingin. Tuntutan Master Iblis agar dia mematahkan giginya sendiri sebelum dunia membuatnya marah tanpa bisa diungkapkan dengan kata-kata, tapi dia tahu dia telah membuat kesalahan begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya. Ketika dia mendengar ancaman di balik ejekan Yun Che, giginya mulai gemetar ketakutan. "Yang Mulia, aku … aku bodoh. Dari… dari saat kami memilih untuk datang ke sini dan menyerah kepada Anda, kami telah memutuskan untuk mengikuti Anda selamanya. Kamu… tidak perlu mendorong kami seperti ini. "

"Jadi, maksudmu aku harus membiarkan masa lalu berlalu hanya karena kau telah menyerah padaku?" Yun Che tertawa kecil. "Bagaimana aku bisa menghadapi pertumpahan darah dan kebencian selama bertahun-tahun jika aku mengizinkannya !?"

"Tianxiao," kata Yun Che sambil menoleh ke kaisar dewa, "siapa yang menjaga Alam Surga Kui sekarang?"

Yan Tianxiao segera menjawab, "Yang Mulia. Alam bintang yang dimaksud dijaga oleh Yan Huo, dan Alam Surga Kui dijaga oleh Alam Setan Ungu. Raja Alam Iblis Ungu sedang menunggu perintah sekarang. "

Yun Che memerintahkan, "Bantai sekte raja kerajaan dari Alam Surga Kui. Mereka akan digantikan oleh Alam Iblis Ungu. "

Hanya satu kalimat yang diperlukan untuk mengakhiri era alam bintang atas dan menciptakan lautan mayat dan darah.

Di Alam Surga Kui, Raja Alam Iblis Ungu membungkuk di depan proyeksi. "Terserah Anda, Yang Mulia!"

Saat berikutnya, dia menunjuk ke Sekte Surga Kui dan berteriak dengan kejam, "Bunuh mereka semua !!"

Raja alam mereka — inti dan pemimpin dari Sekte Suci Surga Kui — saat ini berada di Alam Surga Abadi, jadi para praktisi yang dalam segera hancur dalam ketakutan dan keputusasaan.

Di Alam Surga Abadi, Kui Hongyu yang berwajah pucat berteriak mendesak, "Paduka … Paduka! Harap segera tarik pesanan Anda! Aku adalah orang bodoh yang menyinggungmu. Aku akan mematahkan gigiku sekarang dan menuruti setiap keinginanmu, tolong segera cabut pesananmu !! "

"Sudah terlambat." Kata Yun Che sambil mengangkat kepalanya. Dia tidak lagi melihat Kui Hongyu karena orang itu sudah mati sekarang. "Aku sudah memberitahumu sebelumnya: kamu hanya punya satu kesempatan untuk menerima kebaikanku dan membuktikan kesetiaanmu. Akan sangat memalukan untuk menarik kembali kata-kataku, bukankah kamu setuju? "

"Anda orang yang beruntung, Anda tahu itu? Anda setidaknya diberi pilihan. Tidak ada yang memberi keluarga saya atau dunia saya itu. Jika Anda ingin menyalahkan seseorang, maka salahkan diri Anda sendiri karena telah melakukan kesalahan yang bodoh. "

Kata-katanya ringan, tetapi semua orang merasakan hawa dingin yang tak terlukiskan dalam jiwa mereka.

Pembuluh darah muncul dari pupil Kui Hongyu. Sepenuhnya memahami akhirnya, dan mengambil hidung menyelam ke dalam ketakutan dan keputusasaan, dia menjerit tiba-tiba dan menerkam ke arah Yun Che.

Yun Che tidak bergerak sedikit pun. Aura Guru Ilahi Kui Hongyu hanya muncul sesaat sebelum menghilang seluruhnya. Tidak ada yang melihat bagaimana mereka bergerak, tapi entah bagaimana, sosok keriput yang pendek muncul di samping Kui Hongyu seperti hantu sejati.

Tiga cakar hitam pekat mencengkeram Kui Hongyu pada saat yang sama, dan raja alam merasakan kekuatannya dipaksa kembali ke tubuhnya. Matanya melebar ke titik putus ketika dia kehilangan kendali atas tubuhnya sendiri, merasakan darahnya menjadi dingin dan visinya berubah menjadi kegelapan … dia melihat neraka bahkan sebelum dia mati.

Bang!

Terdengar suara ledakan yang mengerikan, dan tubuh Kui Hongyu hancur menjadi debu hitam dalam waktu singkat.

Tiga Leluhur Yama lenyap dan muncul kembali di belakang Yun Che setelah itu. Mereka memelototi satu sama lain karena mereka berpikir bahwa dua orang lainnya seharusnya tidak ikut campur dalam bisnis mereka. Juga, sangat memalukan bahwa mereka bertiga telah bertindak bersama untuk melenyapkan Guru Ilahi tingkat dua!

Bagi mereka, membunuh Master Divine tingkat dua semudah menghancurkan lalat, tetapi bagi raja kerajaan dan semua orang yang menonton ini melalui proyeksi … itu adalah suatu prestasi yang hampir membuat mereka takut karena kehabisan akal.

Bagaimanapun juga … Kui Hongyu adalah raja alam besar dari Alam Surga Kui dan Guru Ilahi!

Alam Master Ilahi adalah alam tertinggi dalam Primal Chaos, jadi tentu saja Master Ilahi juga makhluk paling sulit untuk dibunuh.

Namun, ketiga Leluhur Yama telah memadamkan kekuatan Kui Hongyu dalam sekejap dan mengubahnya menjadi mayat dalam waktu dua napas. Lupakan perjuangan, pria malang itu bahkan tidak berhasil berteriak.

Arus dingin mengalir melalui pembuluh darah semua orang. Para praktisi mendalam dari Wilayah Ilahi Timur tidak pernah tahu bahwa praktisi terdalam yang paling tinggi yang mereka cari bisa rapuh ini, dan raja-raja kerajaan yang lebih tinggi pasti tidak tahu bahwa mereka dapat setinggi ini sampai sekarang.

Yun Che masih menatap langit. Seolah-olah dia baru saja menghancurkan semut yang tidak penting.

Ketika debu hitam tersebar menjadi ketiadaan, dia akhirnya melirik raja alam yang lebih tinggi dari sudut matanya dan berkata, "Sepertinya beberapa dari Anda salah tentang beberapa hal, jadi izinkan saya untuk menjelaskannya kepada Anda: Satu, saya memiliki hak untuk mengambil hidup Anda di tempat Anda berdiri. Kedua, kamu akan mati sampai aku memutuskan untuk mengampuni kalian semua dan memberimu kesempatan untuk berlutut di hadapanku. "

"Tentu saja," Yun Che mengangkat tangannya perlahan, "Anda selalu memiliki pilihan untuk menolak permintaan ini; untuk mati. Tapi jangan katakan saya tidak memperingatkan Anda bahwa kematian Anda akan menjadi tidak terhormat atau tidak berarti … lagipula, mengapa sekawanan anjing yang tidak tahu berterima kasih dan tanpa tulang memiliki kehormatan untuk memulai? "

Mata Leluhur Yama bersinar dengan cahaya hitam. Kematian Kui Hongyu cukup mengerikan, tetapi pembantaian yang sedang berlangsung di Sekte Suci Surga Kui bahkan lebih buruk.

Tidak ada yang berani mengintip, apalagi membela diri di hadapan Yun Che.

Kehormatan?

Kehormatan adalah pilihan untuk berubah menjadi debu, dan untuk melihat klan dan sekte seseorang berubah menjadi mayat tak bernyawa dalam sekejap mata.

Yun Che kemudian menoleh sedikit dan menatap pria berjubah biru yang baru saja keluar. "Ngomong-ngomong, apa kamu akan mengemis untuk si bodoh itu lebih awal?"

Pria berjubah biru itu menegang dan hampir roboh di tempat. "T-tidak…"

Dia nyaris tidak bisa mengendalikan dirinya dan berlutut. Kata-kata menakutkan keluar dari mulutnya, "Aku adalah Raja Realm Petir Duan Muyan. Aku tidak punya pilihan dalam masalah saat itu… tapi juga benar bahwa aku melakukan dosa yang tak terampuni kepada Iblis Master dan pantas mendapatkan sepuluh ribu kematian sebagai hasilnya. "

"Tawaran Magnificence Anda sama besarnya dengan kebaikan orang tua saya, yang membawa saya ke dunia ini. Mulai dari sini, saya bersedia tunduk pada aturan Tuan Iblis dan menghabiskan sisa hidupnya menebus dosa-dosanya. Aku bersumpah untuk melayani Tuan Iblis dan mematuhi perintah apa pun sampai kematianku! "

Tekad setiap orang memiliki batas, dan itu sama bahkan untuk raja alam dan Guru Ilahi.

Duan Muyan jelas telah didorong melewati batas mentalnya setelah semua yang terjadi sebelumnya. Kehormatan? Status? Rasa malunya disaksikan oleh seluruh dunia? Tidak ada yang penting baginya saat ini.

"Patahkan gigimu," perintah Yun Che dengan acuh tak acuh dan menatapnya.

Duan Muyan mengangkat tangannya dan menampar dirinya sendiri tanpa ragu-ragu.

Bang! Bang!

Pipi Duan Muyan memerah darah segera setelah serangan yang dilakukan sendiri. Mereka membengkak seperti balon ketika darah, gigi, dan semua harga dirinya tumpah keluar dari mulutnya dan jatuh ke tanah di depan lututnya.

Menitik…

Menitik…

Beberapa cairan bening bercampur di dalam darah.

Jelas mengapa dia diperintahkan untuk mematahkan giginya sendiri: itu untuk menyiratkan bahwa dia adalah bajingan ompong dan tidak tahu malu. Bahwa itu diproyeksikan ke setiap sudut Wilayah Ilahi Timur melalui Proyeksi Surga Abadi berarti bahwa rasa malu akan tercetak dalam memori setiap orang untuk selamanya.

Rasa malu itu begitu besar sehingga bahkan para praktisi yang sangat gelap di Wilayah Ilahi Utara pun terguncang oleh ini. Namun, rasa kasihan mereka merasa cepat lenyap ketika mereka mengingat tragedi yang menimpa Yun Che.

Apakah mereka tidak bersalah? Mungkin memang begitu. Bagaimanapun, mereka sedang ditekan oleh dua kaisar dewa dan penguasa tertinggi Primal Chaos sendiri. Memang benar bahwa mereka tidak punya pilihan selain membuat pilihan keji untuk melindungi diri mereka sendiri dan alam bintang mereka.

Sayangnya, seperti kata pepatah, Anda menuai apa yang Anda tabur. Merekalah yang membuat pilihan itu, jadi mereka tidak berhak menyesali penderitaan mereka hari ini.

Yun Che tidak memerintahkan pemusnahan Wilayah Ilahi Timur, tetapi tidak mungkin dia akan melepaskannya dengan mudah!

Duan Muyi tetap menunduk dan menghindari menatap Yun Che atau siapa pun dengan seluruh kekuatannya. Menatap raja kerajaan yang taat, Yun Che berjalan menghampirinya dan mengumpulkan bola kecil kegelapan di ujung jarinya. "Ini adalah tanda kegelapan. Begitu saya menanamkannya di dalam diri Anda, Anda tidak akan pernah bisa menghindarinya bahkan jika Anda mengeringkan darah Anda, melumpuhkan pembuluh darah Anda yang dalam, atau bunuh diri. "

Duan Muyan menggigil. Semua raja wilayah timur menggigil.

Yun Che terus menatapnya dan bergumam seperti iblis itu sendiri. "Kamu adalah orang yang mengatakan kamu akan mematuhi kegelapan sampai mati, jadi kamu tidak punya alasan untuk menolak hadiah ini… benar kan?"

"…" Kepala Duan Muyan menunduk lebih rendah satu sentimeter sebelum dia berkata, "Terima kasih atas restu Anda … Keagungan Anda."

"Baik sekali."

Cahaya iblis melewati dada Duan Muyan dan memasuki nadi hidupnya.

Meskipun Yun Che dapat mengubah tubuh praktisi yang mendalam menjadi tubuh gelap — Zhou Qingchen sendiri adalah "ciptaan" pertamanya — itu akan menghabiskan banyak energi, dan dia hanya berhasil pertama kali karena pangeran tidak sadarkan diri. Perjuangan apapun akan mempersulit prosedur bahkan lebih dari sebelumnya.

Di sisi lain, tanda gelap ini tidak akan mengubah tubuh orang yang terkena dampak atau energi yang dalam, tetapi akan tetap berada dalam garis hidup mereka dan menandai mereka sebagai yang tercemar selamanya. Mereka tidak akan pernah bisa menghindarinya selama mereka hidup.

Selamat, kamu sekarang adalah anak kegelapan. Yun Che menarik tangannya dan tersenyum kejam. "Mulai sekarang, Anda dapat kembali ke rumah dan tanggung jawab Anda… tapi ingat, Anda hanya memiliki satu kesempatan untuk loyalitas."

Duan Muyan terdiam untuk beberapa napas. Lama kemudian, dia akhirnya melihat ke atas untuk menghadap Yun Che, tetapi rasa takut yang mencengkeram wajahnya yang bengkak sebelumnya secara aneh hilang.

"Aku akan mematuhi perintah Yang Mulia." Dia melakukan kowtow dalam-dalam sebelum bangkit berdiri. Dia dengan cepat meninggalkan tempat itu tanpa berbicara kepada siapa pun atau bahkan menatap mata siapa pun.

Tidak jauh dari situ, Chi Wuyao menggelengkan kepalanya dan tersenyum sendiri. "Oh, kamu sama sekali tidak membutuhkanku."