Against the Gods – Chapter 1765 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1765 | Baca Novel Online

Ramalan Abyssal

Setelah Luo Shangchen pergi, Yan Tianxiao tiba-tiba menghela nafas. "Saya telah mendengar tentang Luo Changsheng ini sejak lama. Dia seharusnya menjadi bakat muda dan luar biasa. Setelah melihat pria itu dengan mata saya sendiri, saya sekarang dapat mengatakan bahwa dia agak bodoh dan naif, tetapi bukannya tanpa tulang punggung. Sungguh memalukan kehilangan orang seperti itu. "

"Tulang punggung?" Chi Wuyao tersenyum. "Yama Emperor, kamu tidak berpikir dia lebih baik mati daripada tunduk pada kegelapan, kan?"

"Hmm?" Yan Tianxiao menatapnya dengan tanda tanya di kepalanya.

Chi Wuyao menjelaskan, "Sejak ia dilahirkan, Luo Changsheng dikenal sebagai putra Raja Eaves Realm King dan murid Luo Guxie. Bakatnya belum pernah terjadi sebelumnya, dan dia diangkat menjadi Tuan Muda dari Eaves Suci pada usia yang sangat muda. Bisa dibilang dia terlahir dengan sendok perak yang tidak berani diimpikan oleh orang lain dalam seratus kehidupan. "

"Kematian memang menakutkan baginya tentu saja, tapi yang lebih membuatnya takut adalah kehilangan hal-hal yang menjadikannya seperti sekarang ini, dan lebih buruk dari itu, mengubahnya menjadi rasa malu abadi dalam hidupnya."

"Seandainya dia memilih untuk tetap hidup, dia tidak akan pernah bisa kembali ke Alam Eaves Suci. Luo Shangchen akan membencinya selamanya, dan hanya masalah waktu sebelum dunia mengetahui rasa malunya. "

"Itu sebabnya dia memilih kematian. Dengan tindakan ini, kebencian Luo Shangchen padanya akan lenyap, hanya menyisakan kesedihan dan ikatan yang telah mereka buat. The Holy Eaves Realm tidak akan mengumumkan kebenaran kepada dunia, dan dunia akan selamanya mengingatnya sebagai 'Luo Changsheng', bukan nama sebenarnya yang dia ingin orang tahu. "

"…" Yan Tianxiao mengerutkan kening. "Bagaimana apanya?"

Chi Wuyao menggelengkan kepalanya sambil tersenyum. "Aku akan berhenti disini. Dia sudah mati, dan saya melihat tidak ada manfaatnya mengungkap kebenaran dan menghancurkan harga diri yang dia berikan untuk melindungi hidupnya. "

Yan Tianxiao tampak bijaksana, tetapi dia tidak menanyakan hal lain.

Chi Wuyao berbalik dan berkomentar untuk terakhir kalinya. "Pilihannya 'pintar', saya kira, tapi itu juga mengungkap kerapuhan pria itu. Apa yang bisa kau lakukan? Hidupnya terlalu 'mudah'. "

Meskipun Chi Wuyao memilih untuk tidak mengungkapkan "rasa malu" Luo Changsheng, itu tidak berarti dia mengasihani sedikit pun.

Luo Changsheng telah menggunakan kematian untuk melindungi rahasianya dan mengukir nama "Luo Changsheng" ke dalam hati setiap orang. Ini juga berarti bahwa dia adalah anak "ayah" nya terus menerus; seorang bangsawan yang memandang rendah penghuni alam bintang yang lebih rendah dari lubuk hatinya, dan seorang supremasi yang lebih suka mati daripada dikenang sebagai putra seorang pria kelas bawah; bajingan.

Dengan kata lain, dia lebih baik mati daripada mengakui ayah kandungnya. Dia tampaknya lupa bahwa Yun Che, orang yang membawa Realm Holy Eaves berlutut, adalah asal yang lebih rendah daripada dia.

_____________

Wilayah Ilahi Timur, Alam Misteri Surgawi.

Alam Misteri Surgawi adalah alam bintang atas yang paling unik di seluruh wilayah Wilayah Suci Timur. Itu memiliki wilayah terkecil dan praktisi mendalam terlemah secara keseluruhan dari semua alam bintang atas, dan hanya memiliki sekte dengan kurang dari seribu murid, Sekte Misteri Surgawi.

Tidak hanya itu, itu dipandang sebagai tanah suci khusus di seluruh Realm Dewa.

Setiap tahun, mayoritas pengunjung datang ke Wilayah Ilahi Timur secara khusus untuk mengunjungi Alam Misteri Surgawi.

Hari ini, Wilayah Suci Timur telah terbalik, dan sudah waktunya untuk alam bintang atas, Alam Misteri Surgawi untuk memutuskan nasibnya.

Tiga Tetua Misteri Surgawi — Moyu, Mowen dan Mozhi — saat ini sedang duduk di depan Kuil Misteri Surgawi. Sekelompok murid — faktanya, semua murid dari Sekte Misteri Surgawi — berlutut di depan mereka.

"Pergi," kata Moyu dengan nada yang panjang dan berat. Tangannya terkatup rapat, dan ekspresinya benar-benar kosong.

"Leluhur Senior," pemimpin para murid memohon dengan air mata, "tolong jangan mengusir kami. Alam Misteri Surgawi tidak memiliki kekuatan tempur, dan kami sama sekali bukan ancaman bagi Tuan Iblis. Selain itu, sebagian besar alam bintang atas telah menyerah padanya. Kenapa kita tidak bisa melakukan hal yang sama? "

"Itu tidak ada hubungannya dengan itu," kata Moyu acuh tak acuh. "Meninggalkan."

"Silakan ikut dengan kami, Leluhur Senior. Kita bisa pergi ke Wilayah Ilahi Barat! Tentunya mereka akan menyambut kita dan kekuatan ilahi Misteri Surgawi kita dengan tangan terbuka? "

"Tidak akan ada Sekte Misteri Surgawi atau kekuatan ilahi Misteri Surgawi lagi." Mozhi mengulangi pernyataan kejam yang telah membuat semua murid Misteri Surgawi menjadi tidak bisa berkata-kata beberapa saat yang lalu. "Mulai hari ini dan seterusnya, Anda tidak akan pernah menyebut diri Anda sebagai murid Misteri Surgawi lagi… sekarang pergi."

Pada akhirnya, Tiga Tetua Misteri Surgawi muncul sekeras sebelumnya.

Melihat bahwa upaya terakhir mereka untuk mengubah pikiran leluhur senior mereka sia-sia, para murid Misteri Surgawi membungkuk dalam-dalam dan berkata, "Jaga … leluhur senior."

Mereka berpencar dan meninggalkan alam begitu saja. Dahulu kala, Alam Misteri Surgawi akan dipenuhi dengan orang-orang yang berharap untuk mengintip nasib untuk keuntungan mereka sendiri. Hari ini, Moyu, Mowen, dan Mozhi adalah satu-satunya yang tersisa di dunia yang sunyi dan sunyi.

Ai. Moyu membuka matanya dan menatap langit yang gelap. Dia berkata, "Kehendak langit tidak dapat diprediksi, dan takdir dapat berubah setiap saat. Jadi bagaimana jika kita bisa mengumpulkan momen misteri surgawi? "

Mowen bertanya, "Menurut Anda bagaimana timbangan akan menimbang? Apakah menurut Anda kita telah menjalani kehidupan yang bajik atau penuh dosa? "

"Kami berdosa." Mozhi memberikan jawabannya. "Mungkin tindakan mengumpulkan misteri surgawi adalah dosa sejak awal."

Mowen mengangkat tangannya dan memanggil Kanon Dewa Misteri Surgawi. Bersama-sama, Tiga Tetua Misteri Surgawi menggabungkan kekuatan mereka dan membuka kitab nubuat sekali lagi:

Ketika sembilan tahap kesengsaraan surgawi muncul, Dewa Sejati akan kembali. Kebajikan akan menuntun pada kedamaian abadi. Kejahatan akan membawa pembantaian dewa iblis.

Untuk waktu yang lama, mereka hanya menatap ramalan di halaman pertama … juga ramalan terakhir dari pendiri kerajaan mereka, Great Ancestor Haotian.

Saat itu, Leluhur Agung Haotian hampir berada di level yang sama dengan Leluhur Agung Surga Abadi dalam hal status. Tiga Tetua Misteri Surgawi sangat memujanya, dan mereka tidak pernah meragukan ramalan terakhirnya.

Ketika paruh kedua dari ramalan tiba-tiba muncul di Panggung Lord, Tiga Tetua Misteri Surgawi menyembunyikannya dari publik untuk melindungi Yun Che.

Pertempuran Yun Che selama Konvensi Dewa Yang Mendalam sangat membuka mata bahkan untuk Tetua Misteri Surgawi. Mereka telah melihat betapa jelas dan bebas dari noda matanya, dan mereka yakin bahwa Yun Che akan membawa kebahagiaan besar ke dunia ketika dia mencapai kedewasaan penuh.

Seandainya mereka memilih untuk mempublikasikan ramalan tersebut, orang-orang akan sepenuhnya mengabaikan babak pertama. Mereka hanya akan menganggapnya sebagai ancaman dan bertindak untuk melenyapkannya.

Setelah Yun Che menyelamatkan dunia dan dikhianati oleh orang-orang yang dia selamatkan … mereka memilih untuk memberi tahu Kaisar Langit Surga Abadi tentang hal ini setelah pertimbangan yang panjang dan serius.

Pada saat itu, Kaisar Ilahi Surga Abadi sangat menyesal dan membenci diri sendiri. Pikiran untuk membunuh Yun Che tidak pernah terlintas dalam pikirannya meskipun yang terakhir telah mengekspos energi mendalam kegelapannya, dan dia bahkan berpikir keras tentang bagaimana melindungi kehidupan Yun Che, sambil merahasiakan tempat kelahirannya.

Setelah Kaisar Langit Surga Abadi melihat ramalan itu, dia dengan cepat berubah pikiran dan menyatakan lokasi Bintang Kutub Biru ke dunia. Alam Surga Abadi juga yang menjadi ujung tombak perburuan Yun Che.

Akibatnya, Yun Che terdesak ke jalan buntu, dan dia berubah total menjadi iblis.

Kejahatan akan membawa pembantaian dewa iblis …

Ramalan kejam sedang dimainkan di Wilayah Suci Timur sekarang … dan ini mungkin hanya permulaan.

Mereka bertiga … dan ramalan yang ditinggalkan leluhur besar mereka …

Dalam arti tertentu, merekalah penyebab sebenarnya di balik semua yang telah terjadi.

Tidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa setiap tetes darah yang tumpah di tanah di Wilayah Suci Timur dibasahi dengan dosa mereka.

"Abu menjadi abu, debu menjadi debu. Itu akan menemani kita dalam perjalanan terakhir kita, "kata Moyu perlahan.

Mozhi mengangkat kepalanya dan menatap cahaya keemasan dari Kanon Dewa Misteri Surgawi. "Kalau begitu, mari kita gunakan rentang hidup terakhir kita dan mengintip nasib Wilayah Suci Timur untuk terakhir kalinya. Siapa tahu, mungkin dewa iblis akan penyayang. Mungkin kita bisa pergi dengan damai. "

Tidak ada yang menjawabnya, tetapi semua orang mengulurkan tangan pada saat yang sama.

Semua pelanggar langit akan dihukum. Itulah mengapa rentang hidup mereka dicukur setiap kali mereka mengintip ke masa depan.

Ini yang terakhir kalinya, mereka mengorbankan semua umur mereka yang tersisa untuk kekuatan ilahi Misteri Surgawi.

Cahaya keemasan keluar dari tubuh Canon Misteri Surgawi Dewa. Itu adalah Misteri Surgawi Tiga Sesepuh paling terang yang pernah melihatnya bersinar.

Tiba-tiba, sebuah lubang hitam raksasa muncul di mana Dewa Misteri Surgawi Canon berada … itu tampak seperti jurang maut.

Saat itu muncul, setiap cahaya di dunia — bahkan cahaya keemasan dari Kanon Misteri Surgawi God itu sendiri — dimakan olehnya. Dunia di depan mereka tiba-tiba jatuh ke dalam kegelapan, dan mereka melihat planet-planet yang sekarat dan runtuh, alam bintang, dan bahkan wilayah bintang yang tak terhitung jumlahnya. Hukum runtuh, dan seluruh Primal Chaos bergetar seperti gempa bumi.

Seolah-olah iblis raksasa seperti yang belum pernah mereka lihat sedang melahap seluruh Wilayah Ilahi Timur … dan bahkan seluruh dunia.

"Apa itu…"

Dingin yang tak terlukiskan mencengkeram tubuh mereka dalam genggaman maut. Mereka menggigil tidak seperti sebelumnya sampai kematian akhirnya menyusul mereka.

Kanon Dewa Misteri Surgawi runtuh menjadi debu di tempat.

Misteri Surgawi Tiga Sesepuh masih duduk persis di tempat mereka berada, tetapi dengan beberapa perbedaan besar: bibir mereka berwarna ungu, pupil mereka melebar ke titik puncaknya, dan ciri-ciri mereka sepenuhnya terdistorsi dalam ketakutan.

Dari titik ini dan seterusnya, Alam Misteri Surgawi telah hilang dari dunia selamanya.

Dan tidak ada yang pernah tahu "misteri surgawi" yang menakutkan yang mereka temui pada akhirnya.

____________

"Kakak Yun Che!"

Jeritan yang renyah dan merdu pecah di langit saat Shui Meiyin jatuh di sebelah Yun Che. Saat dia berseri-seri, dia bersinar seperti cahaya yang terlalu murni untuk dinodai.

Yun Che telah berubah menjadi orang yang sama sekali berbeda sejak dia kembali dengan Wilayah Ilahi Utara. Ayah mertua yang selalu menepuk pundaknya sambil meneriakkan "menantu yang layak", dan adik ipar yang bangga dengan kelembutannya digantikan oleh sepasang bawahan yang hormat yang terus-menerus khawatir akan hal itu. entah bagaimana mereka bisa menimbulkan amarahnya. Tapi Shui Meiyin… Shui Meiyin adalah satu-satunya orang yang tampaknya melihat dan memperlakukannya persis sama seperti sebelumnya.

Dia langsung muncul di samping Yun Che; memeluknya seperti itu adalah gerakan paling alami di dunia … Yan Three hampir membuat kesalahan dengan menamparnya sebelum dia menghentikan dirinya pada waktunya dan menggigil di dekat kesalahan.

"Mengapa kamu datang?" Yun Che menusuk hidungnya yang lembut sekali sebelum tersenyum sama hangatnya. "Tempat ini cukup berbahaya lho. Wilayah Ilahi Barat dan Wilayah Ilahi Selatan dapat meluncurkan serangan diam-diam di sini setiap saat. "

"Itu karena aku merindukanmu, tentu saja!" Shui Meiyin tersenyum padanya. "Kakak Yun Che, apakah kamu bebas sekarang?"

"Ya, benar." Dia tersenyum kembali. Dia menunggu Qianye Ying'er kembali padanya.

Ketika dia meninggalkan Alam Dewa Kerajaan Brahma, Qianye Ying'er mengatakan kepadanya bahwa dia akan kembali kepadanya dengan segala sesuatu yang berhubungan dengan tragedi roh kayu dalam tiga hari. Tapi tiga hari telah berlalu, dan dia masih belum mengiriminya pesan.

"Kalau begitu … bisakah kamu ceritakan tentang pengalamanmu di Wilayah Ilahi Utara?" Shui Meiyin menatapnya dengan mata penuh harap.

"Apakah kamu tidak mendengar tentang mereka dari Chi Wuyao?"

Aku ingin mendengarnya darimu. Shui Meiyin sedikit menggelengkan lengannya. "Silahkan?"

Yun Che memikirkannya sebelum menjawab, "Terlalu lama untuk menyelesaikannya dalam sekali duduk. Aku akan memberitahumu semuanya saat kita berada di tempat lain. "

"Di tempat lain?" Shui Meiyin berkedip dan berbisik di samping telinganya. "Apakah ini tempat di mana kita bisa … sendirian, Kakak Yun Che?"

Ketiga Leluhur Yama menggigil pada saat yang sama sebelum menyegel indera pendengaran mereka sepenuhnya … anak-anak muda hari ini sangat menjijikkan.

Senyum Yun Che tumbuh lebih luas sebelum dia berkata, "Sejujurnya, aku lebih ingin tahu tentang tahun-tahun yang kamu habiskan di Alam Dewa Bulan. Xia Qingyue tidak melakukan hal buruk padamu, kan? "

"…" Shui Meiyin membuang muka sebelum mengerutkan alisnya. "Bisakah kita membuat janji, Kakak Yun Che?"

"Hmm?"

"Bisakah kita tidak pernah menyebut nama 'Xia Qingyue' lagi? Silahkan?" Dia terlihat sangat serius saat mengatakan ini.

"Mengapa?" Tanya Yun Che.

"Itu karena dia melakukan hal-hal buruk padamu dan aku, dan setiap kali aku mendengar namanya, aku pasti akan mengingat kenangan yang paling tidak ingin kupikirkan. Dia sudah mati, jadi bisakah kita melupakannya sepenuhnya? "

Yun Che tampak sedikit heran, tapi dia cepat-cepat tersenyum dan berkata, "Tentu."

Dia benar. Wanita itu sudah mati, dan berbicara tentang dia hanya akan membawa kembali kenangan menyakitkan untuk dirinya sendiri dan orang-orang di sekitarnya. Dia sebaiknya dilupakan selamanya.