Against the Gods – Chapter 181

shadow

Against the Gods – Chapter 181

Selat Putus Asa

Kata-kata Yun Che menusuk ke salah satu dari banyak saraf Jasmine, dan dia tidak lagi mengatakan apa-apa.

Dalam periode waktu ini, gelombang kelima Prajurit Batu Naga dipanggil. Sebanyak tiga puluh dua Prajurit Naga Batu muncul dalam formasi berputar-putar dan mengepung Yun Che.

“Jangan … peduli padaku …” Peri Kecil selalu terjaga dan dia dengan jelas memahami kesulitan saat ini. Dia, yang tertekan di bahu Yun Che, sedikit kesulitan.

Yun Che memalingkan telinganya yang tuli, dan mengayunkan pedangnya dengan satu tangan, dia menggunakan Warrior Dragon Stone yang masuk. Kecepatan pedangnya yang berayun menurun secara alami, saat dia memegang pedang seberat seribu sembilan ratus lima puluh kilo dengan satu tangan; Namun, itu masih ganas dan tirani seperti sebelumnya. Setiap ayunannya besar dan lebar, menyebabkan siulan angin ketika pedang itu mengiris di udara, menyebabkan kehancuran Prajurit Naga Batu satu demi satu sebelum mereka bahkan bisa mendekatinya.

Suara ledakan batu berlanjut tanpa istirahat. Meskipun dia memegang pedang berat dengan satu tangan, meskipun dia memeluk dan melindungi seseorang dengan lengan kirinya, tiga puluh dua Prajurit Naga Batu ini masih tidak mengancam Yun Che. Dalam waktu kurang dari dua menit, di bawah lusinan ayunan Yun Che yang berkelanjutan dengan pedangnya yang berat, semuanya berubah menjadi batu yang hancur di tanah.

Tapi, gelombang kelima, masih belum berakhir. Segera setelah itu, gelombang keenam Prajurit Naga Batu muncul di depan Yun Che, dan kali ini, ada enam puluh empat dari mereka!

Melihat enam puluh empat Prajurit Naga Batu yang mengelilinginya, Yun Che mengambil napas dalam-dalam saat tangan yang dia gunakan untuk memegang pedang tanpa sadar diperketat. Dewa Penjara Sirius ‘Tome mampu memberinya penguasaan penuh atas kendali pedang berat, tapi itu jelas tidak berarti itu bisa membuatnya mengabaikan bobot pedang berat itu sendiri. Memegang pedang yang berat dengan satu tangan tidak bijaksana untuk memulainya, dan setelah menghilangkan gelombang kelima Stone Dragon Warriors, tangan kanannya sudah mulai merasa mati rasa.

Boom … Boom …

Enam puluh empat Stone Dragon Warriors mulai berlari bersama dan tanah tempat mereka berlari bergetar dengan setiap langkah yang mereka ambil. Yun Che menggeram, mengangkat pedangnya dan jatuh ke kerumunan Prajurit Naga Batu yang baru saja berlipat ganda jumlahnya. Dia ditagih. Dia bentrok. Pedangnya yang berat terayun ke kiri. Dan kemudian, disapu ke kanan. Lagi dan lagi. Musuh-musuh tersapu satu demi satu, dan tubuh mereka hancur satu demi satu … Di sini dan sekarang, dia yang memiliki Peri Kecil dalam pelukannya, sangat senang bahwa dia memilih pedang yang berat sebagai senjatanya saat itu. Karena, ketika dikelilingi berat, satu-satunya senjata yang memungkinkan seseorang untuk menyapu tanpa takut ke segala arah seperti sekarang, hanya pedang yang berat! Satu-satunya senjata yang bisa memungkinkan seseorang untuk merangkul seseorang, dan melindunginya dari sedikit pun bahaya, hanya pedang yang berat! Satu-satunya senjata yang bisa dengan mudah menghancurkan para Prajurit Naga Batu ini, yang tubuhnya keras dan kokoh hampir tidak bisa dirusak oleh senjata lain, juga hanya pedang yang berat!

Keuntungan dari pedang yang berat, dalam pertempuran seperti ini, ditampilkan secara menyeluruh. Yun Che benar-benar percaya bahwa jika dia saat ini memegang pedang ringan di tangannya, dia tidak akan bisa bergerak dengan mudah di pengepungan banyak Warriors Naga Batu ini, dan dia tidak akan bisa melindungi Peri Kecil ini dengan sempurna. >

Tapi pada saat yang sama keuntungan ini ditampilkan, kerugiannya perlahan-lahan juga menampakkan diri.

Boom …

Bang …

Boom¦ Boom¦.

Dengan serangkaian tirani yang mengacungkan pedang yang berat, gelombang keenam Stone Dragon Warriors telah berubah menjadi puing juga. Dan waktu yang diambil, tepat empat kali waktu yang dia ambil untuk menyelesaikan gelombang kelima.

Yun Che menikam pedangnya yang berat ke tanah saat dia akhirnya mulai terengah-engah. Di bawah “perintah” Jasmine, Yun Che tidak pernah menyimpan pedangnya yang berat di Sky Poison Pearl, dan selalu membawanya di belakang, sehingga terbiasa dengan beratnya. Namun, tidak peduli bagaimana seseorang terbiasa dengannya, itu pasti tidak berarti bahwa itu bisa diabaikan sepenuhnya. Karena berat seribu sembilan ratus lima puluh kilogram itu, akan selalu ada di sana. Itu tidak akan berkurang, juga tidak akan hilang.

Gelombang keenam, masih belum berakhir.

Ziiing … Ziiiing …

Sejumlah besar sinar cahaya kuning melintas di sekitar Yun Che, dan angka-angka total tepat seratus dua puluh delapan Stone Dragon Warriors muncul. Dan Prajurit Naga Batu ini telah mengalami perubahan juga. Senjata mereka tidak lagi hanya berupa pedang panjang; di belakang, ada Prajurit Naga Batu yang memutuskan untuk membuang perisai mereka, dan menggunakan dua pedang panjang dan dua pedang panjang.

Lebih dari seratus dari mereka … Menghadapi lebih dari seratus musuh dengan level yang sama di waktu yang sama, dan bahkan setelah konsumsi energi yang besar, bagaimana ini bisa menjadi uji coba? Itu pada dasarnya penyalahgunaan! Mungkin ini adalah gelombang terakhir, kurasa.

pikir Yun Che. Napas awalnya yang kasar sudah tenang setelah dia mengaturnya. Dia melemparkan Pellet Mendalam Mendalam ke mulutnya, dan menyesuaikan bahu kirinya sehingga dia bisa mengencangkan cengkeramannya pada Peri Kecil sedikit. Dia kemudian mengeluarkan pedang yang berat dari tanah dengan satu tangan, dan mengarahkannya ke depan.

Pertempuran sengit antara orang yang bertangan satu dan seratus prajurit, begitulah dimulai.

Prajurit Naga Batu yang menggunakan pedang panjang dan pedang panjang tidak hanya berbeda dari segi senjata; bahkan kecepatan gerakan mereka jelas lebih cepat daripada Stone Dragon Warriors yang memegang tombak. Mereka bergegas ke arah depan, dan siluet pedang dan pisau menyelimuti Yun Che … Sampai sekarang, apa yang benar-benar dihibur oleh Yun Che, adalah bahwa Prajurit Naga Batu ini tidak memiliki keterampilan mendalam jarak jauh. Di bawah ayunan pedangnya yang berat, mereka tidak dapat mendekatinya, yang juga berarti bahwa pada dasarnya, mereka tidak dapat menyakitinya dan Peri Kecil. Kalau tidak, kesulitan mereka pasti akan beberapa kali lebih sulit.

Namun, syarat agar situasi ini bertahan adalah baginya untuk mempertahankan frekuensi ayunannya. Tetapi dengan kombinasi konsumsi energinya yang meningkat dan meningkatnya rasa lelah di lengannya, kecepatan ayunan pedang yang berat, dan tingkat keganasannya, jelas jatuh. Ini juga menyebabkan celah dan kekurangan yang lebih besar setelah setiap ayunannya.

Bang bang bang …

Dalam serangkaian ledakan, lima Prajurit Naga Batu yang datang untuk menyerang bersama adalah dikirim terbang dengan ayunan pedang berat bulan sabit. Tapi karena kelelahan yang berangsur-angsur menumpuk dari mengerahkan kekuatannya, ketika Yun Che menarik pedangnya, posturnya tiba-tiba menjadi tidak seimbang untuk sesaat, sehingga pedang panjang dari Prajurit Naga Batu datang menyodorkan dari sisinya dan dengan kejam menusuk ke pinggang Yun Che.

Darah berhamburan keluar, dan ujung tombak Stone Dragon Warrior juga langsung hancur. Dengan selubung pelindung energi dalam di bagian luar, dan menambahkan kekerasan yang disebabkan oleh Jalan Agung Buddha, meskipun dorongan ini memang menyebabkan sedikit darah tumpah, itu tidak menyebabkan kerusakan serius. Namun, itu sudah cukup untuk membuat Yun Che merasakan bahaya yang lebih berat.

“Haah !!”

Prajurit Naga Batu yang berdekatan dihancurkan dengan satu ayunan Yun Che. pedang. Dia kemudian tiba-tiba mengayunkan lengan kanannya dan melemparkan pedang berat itu ke udara. Tepat setelah itu, dia dengan cepat dan lembut memindahkan Peri Kecil ke kanan dan memeluknya erat-erat dengan lengan kanannya. Tangan kirinya meraih ke pedang berat yang turun, dan dengan satu ayunan, itu menghasilkan lolongan yang mirip dengan raungan naga yang marah …

Dengan pukulan tangan, mati rasa di lengan kanannya akhirnya sedikit mereda. Meskipun dia tidak bisa menggunakan pedang berat itu dengan bebas dengan lengan kirinya, frekuensi ayunannya dan kekuatan di belakangnya sedikit meningkat. Namun, tingkat melelahkan energi, juga jelas lebih cepat daripada ketika dia memegangnya dengan lengan kanannya.

Prajurit Batu Naga berkerumun bersama menuju Yun Che, dan mereka hancur bersama olehnya juga. Jika ini bukan Prajurit Naga Batu, tetapi manusia yang sebenarnya hidup, seluruh tubuh Yun Che pasti sudah dicelup dalam darah segar.

Lengan kirinya kemudian mulai terasa lebih berat, secara bertahap mencapai titik ketidakberlanjutan . Dia sekali lagi mengembalikan pedang berat ke tangan kanannya, yang sedikit mereda dari mati rasa, dan melanjutkan pertempuran jarak dekat.

Jumlah waktu yang dia gunakan untuk membersihkan gelombang ini, baginya, adalah jauh lebih lama dari gelombang sebelumnya, ke titik di mana dia bahkan tidak tahu jumlah total waktu yang dia gunakan. Ketika Prajurit Batu Naga terakhir dihancurkan, hanya terengah-engah berat keluar dari mulutnya. Ketika dia akhirnya menikam pedangnya yang berat ke tanah, dan ketika tangan kanannya meninggalkan pegangannya, rasa lega itu, pada dasarnya seolah-olah dia sedang melayang ke langit.

“Hu … hu … hu …”

Seluruh wajah Yun Che memerah; dia terengah-engah dengan sangat parah, dan butiran-butiran keringat panas di dahinya begitu halus sehingga tampak seperti tetesan hujan. Peri Kecil, yang diikat di depan dadanya, jelas bisa merasakan lengan menggigil memeluknya.

Ziiing ~~~

Bahkan tidak tiga napas waktu setelah Yun Che melepaskan pedangnya yang berat melakukan cahaya kuning yang lebih besar di sekelilingnya. Sinar cahaya ini menyebabkan napas Yun Che yang kasar tiba-tiba berhenti. Dia dengan paksa mengangkat kepalanya, tiba-tiba menghentikan gemetaran lengan kanannya, dan dengan kuat mencengkeram gagang pedang yang berat itu.

Gelombang kedelapan … dua ratus lima puluh enam Prajurit Naga Batu!

Persidangan ini tidak lagi dapat digambarkan sebagai “sulit”, tetapi sangat brutal, dan brutal sekali. Dalam kebrutalan ini, tidak hanya seseorang harus menghadapi musuh dengan tingkat kedalaman yang sama, dan tidak hanya harus menghadapi musuh dua kali lebih banyak setelah menghabiskan banyak energi, hal yang paling menakutkan adalah waktu antara pembersihan gelombang dan penampakan gelombang berikutnya, bahkan tidak mencapai lima napas waktu …

Itu benar-benar tidak memberikan orang mengambil persidangan kapan saja untuk bernafas dan pulih … atau bahkan kesempatan untuk menyembuhkan luka-lukanya!

Dengan penampilan Prajurit Naga Batu ini, tangan Yun Che telah kembali ke gagang pedang yang berat. Ekspresinya tenang, tetapi pupilnya jelas menyusut sedikit.

Sebenarnya ada … gelombang lain!

Kerumunan Prajurit Naga Batu yang muncul menyerang Yun Che dengan gerakan seragam . Yun Che melihat melampaui kelompok itu, dan di belakang kelompok itu, dia terkejut melihat Prajurit Naga Batu yang tubuhnya terjerat dengan rantai logam panjang, di mana palu batu berbentuk bola ditangguhkan di kedua ujung setiap rantai logam. < / p>

Itu adalah …

Prajurit Naga Batu mengerumuni mereka dengan jumlah yang luar biasa seperti gelombang besar yang mencoba menenggelamkan Yun Che di dalamnya. Pedang berat Yun Che tersapu bolak-balik melintasi kerumunan Prajurit Naga Batu tetapi saat ini, pedang beratnya terasa sangat berat. Setiap kali dia mengayun, dia tampaknya diminta untuk menggunakan kekuatan penuhnya. Prajurit Naga Batu di depan kerumunan jatuh satu demi satu, sementara Prajurit Naga Batu yang membawa palu meteor di belakang juga dengan cepat mendekat.

Swish … Swish … Swish …

Lima hingga enam palu meteor terbang menuju Yun Che dan Peri Kecil, yang berada di pelukannya, dari arah yang berbeda.

Setiap kali Yun Che mengayunkan pedangnya yang berat, dia akan selalu bisa secara kejam menerbangkan musuh di sekitarnya, dan mencegah mereka mendekati terlalu dekat. Tetapi serangan dengan palu meteor pada dasarnya tidak membutuhkan pengguna untuk mendekati musuh mereka. Prajurit Naga Batu ini berdiri sekitar enam meter jauhnya, tetapi palu meteor yang dilemparkan sudah cukup untuk menabrak Yun Che dengan akurat. Dan, palu meteor ini juga datang dari atas, jadi ketika dia menyerang Prajurit Naga Batu, dia pada dasarnya tidak bisa menyapu pedangnya ke palu meteor. Jika dia menyapu pedangnya ke palu meteor ini, dia tidak akan bisa menyapu menuju Stone Dragon Warriors di sekitarnya tepat waktu, yang akan menyebabkan mereka mendekati terlalu dekat …

Untuk Yun Che, penambahan prajurit palu meteor ini tidak diragukan lagi merupakan mimpi buruk dalam mimpi buruk. Dia tidak bisa membantu tetapi menggunakan Patah Bayangan Bintang Dewa untuk bergerak dan menembus kerumunan Prajurit Naga Batu. Tetapi, karena ini, tidak peduli konsumsi energinya, efisiensi serangan, atau jumlah elemen berbahaya, semuanya telah sangat meningkat.

Swish … Swish … Swish … Swish … Swish … Swish … Swish …

Semakin banyak pemegang palu Batu Naga yang mengisi, dan palu meteor yang terbang ke arah Yun Che menjadi lebih terkonsentrasi, ke titik di mana, dalam setiap saat, setidaknya ada puluhan palu meteor yang berdebar ke arah dia dari arah yang berbeda. Dia terus bergerak dan menghindar, dan sekali lagi, bergerak dan menghindar. Dia pada dasarnya tidak memiliki kesempatan untuk membalas …

Bang!

Banyak palu meteor yang hancur bersama, menciptakan percikan api yang menyilaukan. Yun Che melompat tinggi ke udara, dan ketika dia adalah titik tertinggi, puluhan palu meteor datang terbang. Yun Che menarik napas dalam-dalam, dan menggunakan Star God Broken Shadow untuk turun seketika, tetapi ketika ia mendarat, kaki kanannya menginjak batu seukuran kepalan tangan … Dalam situasi seperti ini, biasanya tidak akan mempengaruhi Yun Che sedikit pun. , tetapi saat ini, karena konsumsi energi yang besar, dan dengan pikiran yang tegang, itu cukup untuk mempengaruhi keseimbangannya … Tubuhnya condong ke kiri saat dia mendarat, dan dia terhuyung-huyung dengan jarak dua langkah … Dan celah ini, adalah mudah ditangkap oleh Prajurit Batu Naga di sebelah kirinya, karena tiga pisau panjang datang membelah dengan ganas di posisi Little Fairy.

Gelombang bilah yang mendekat menyebabkan Yun Che mengangkat kepalanya dengan paksa. Tapi saat ini, dia sudah tidak punya waktu untuk mundur, juga tidak punya waktu untuk menggunakan pedangnya yang berat untuk memblokir mereka. Menonton lintasan tiga pisau panjang yang masuk, Yun Che meluruskan lengan kirinya, yang memegangi Peri Kecil, dengan kecepatan kilat, dan mengambil tiga bilah batu kepala di …

Sss …

Tiga bilah batu memotong ke lengan kiri Yun Che pada saat bersamaan. Suara dampak memungkinkan Yun Che tahu bahwa, tidak hanya tiga bilah memotong dagingnya, mereka bahkan memotong tulangnya. Mata Yun Che melebar. Dengan raungan nyaring, dia menggunakan energinya yang dalam untuk mendorong keluar bilah batu yang memotong tulangnya. Dia dengan liar mengayunkan pedangnya yang berat, menghancurkan semua Prajurit Naga Batu yang mendekatinya. Sapuan ini sangat ganas; meskipun dia mampu menyapu semua Warriors Batu Naga di sekitarnya, itu juga mengungkapkan celah yang cukup besar. Sebuah palu meteor tiba-tiba terbang, dan dengan suara keras, itu menabrak kepala Yun Che.

Pikiran Yun Che saat ini bergetar ketika visinya menjadi bidang putih. Dia dengan cepat menggigit ujung lidahnya untuk memulihkan ketenangannya … Tapi sepersekian detik dari pusing dalam pengepungan yang berat ini, sudah cukup untuk menyebabkan dia hidupnya. / p>

Saat visinya cerah, dia mendengar suara menusuk datang dari jarak dekat; total tujuh palu meteor saat ini terbang di atas … Tanpa berpikir tentang hal itu, Yun Che langsung mengambil posisi tubuh yang lebih rendah, dan pada saat yang sama, menggunakan kedua tangannya untuk dengan erat merangkul Peri Kecil.

BANG BANG BANG …

Tujuh palu meteor menghantam punggung Yun Che pada saat yang sama, segera menghancurkan Yun Che ke tanah. Kulit Yun Che memucat saat seteguk besar darah menggenang dan menyembur keluar dari mulutnya. Dia tidak berdiri. Sementara melepaskan suara gemuruh yang mirip dengan binatang buas, api merah mulai berkobar dari tubuhnya; bahkan melonjak hingga ketinggian beberapa lusin meter dalam sekejap …

“Star Scorching Demon Lotus !!”

Seperti lotus yang sedang mekar, lapisan gelombang api dilepaskan lapisan demi lapisan dan dalam sekejap mata, mereka menyebar ke lingkar seratus meter. Ini lebih dari dua ratus Prajurit Naga Batu dikemas erat saat mereka mengelilingi Yun Che, dan dengan demikian, semua ditarik ke Star Lotus Hangus Setan. Di bawah api panas yang dicampur dengan api burung phoenix, semua Warriors Naga Batu dengan cepat berubah menjadi abu.

Dia tidak pernah menggunakan Star Scorching Demon Lotus, yang memiliki radius besar, karena konsumsi dari langkah ini sangat besar. Dalam waktu singkat, dia hanya bisa menggunakan kemampuan ini sekali, dan sekali digunakan, dia pasti akan mendekati kelelahan total. Karenanya, ini adalah kartu truf terakhirnya. Dalam kesulitan sebelumnya, dia tidak punya pilihan selain menggunakannya … Saat ini, dia hanya bisa berdoa bahwa gelombang kedelapan adalah gelombang terakhir.

Karena gelombang kedelapan sudah mengerikan sampai tingkat ini, mustahil untuk gelombang kesembilan muncul, kan … Kecuali, Primordial Azure Dragon ini hanya binatang buas gila yang suka bermain-main dan dengan sengaja membunuh para penantang yang mengambil ujiannya !!