Against the Gods – Chapter 184

shadow

Against the Gods – Chapter 184

Antara Hidup dan Mati (1)

BOOM !!!

Sebelum hari ini, Yun Che tidak pernah menemukan senjata yang lebih kuat dari pedang berat yang dia gunakan. Namun, pada saat pedang yang berat itu menghantam Jenderal Naga Batu, dia merasa seolah-olah sebuah gunung raksasa telah jatuh dari langit untuk menghantamnya¦. Dia tiba-tiba kehilangan semua perasaan di lengannya, dan pedang berat itu terbang ke udara. Dia sendiri menabrak bumi, menembak seperti panah melintasi permukaan tanah, meninggalkan bekas hampir enam puluh meter di tanah.

Bang! Pedang berat itu turun, secara ajaib membanting ke samping kakinya, menembus bumi yang penuh sesak. Mengejutkan, dua inci nick muncul di bilah pedang.

Setelah Yun Che berhenti, semuanya diam. Lengannya ditekuk ke belakang pada sudut yang mengerikan. Sulit untuk mengatakan apakah itu benar-benar terkilir, atau hanya patah.

“Yun Che … Yun Che !!” Peri Kecil menangis di bagian atas paru-parunya ketika hatinya dipenuhi dengan kecemasan. Baru saja, ketika Yun Che terlempar ke belakang di tanah, dia memegangnya erat-erat di dadanya. Dia tidak terluka sedikit pun. Namun, Yun Che jelas menderita cedera parah. Pukulan seperti itu akan berakibat fatal bagi siapa pun selain dirinya.

Peri Kecil tahu bahwa dia adalah alasan Yun Che terluka. Jika dia tidak berusaha melindunginya, dia bisa berurusan dengan Jenderal Naga Batu dengan cepat. Mungkin dia tidak akan mencapai kemenangan, tetapi setidaknya dia tidak akan begitu cepat dimasukkan ke dalam situasi yang menyedihkan.

“Aku … oke ….”

Yun Che berjuang untuk duduk. Suaranya serak dan sedikit teredam saat dia berbicara. Pada saat dia duduk, Jenderal Naga Batu kira-kira tiga puluh langkah jauhnya. Lengan kanannya masih dipelintir ke belakang, dan dia tidak bisa merasakannya lagi. Satu-satunya hal yang bisa dia rasakan adalah rasa sakit yang tajam di bahunya.

“Biarkan aku pergi … Jika kamu tidak ingin mati, cepatlah dan lepaskan aku!” Kondisi menyedihkan Yun Che menyebabkan Chu Yuechan menderita visi untuk berenang. Dia tidak bisa mengerti mengapa dia akan mempertaruhkan nyawanya untuk melindunginya … mempertaruhkan nyawanya dan tidak menahan apa pun! Orang pada dasarnya egois. Menghargai hidup adalah naluri. Dia benar-benar tidak mengerti mengapa pemuda misterius ini bisa mengabaikan begitu saja untuk hidupnya sendiri dan keuntungannya sendiri hanya untuk melindunginya.

“Tidak … tidak mungkin!” Kata Yun Che dengan muram, menggertakkan giginya .

“Jika kamu tidak membiarkan aku pergi … Aku akan menggigit lidahku dan bunuh diri!”

Kata-kata Chu Yuechan menyebabkan murid-murid Yun Che mengerut. Dia memiringkan kepalanya untuk menatapnya. Melihat wajahnya yang teguh, mulutnya berkedut, dan kemudian tiba-tiba dia meraung di atas suaranya: “Tutup mulut!”

Raungan marah mengetuk Chu Yuechan hampir tidak masuk akal. Kapan ada orang yang berani berbicara demikian kepadanya; dia, yang berdiri begitu arogan di puncak piramida kekuatan yang mendalam, yang memandang ke bawah pada semua ciptaan?

seluruh tubuh Yun Che gemetar. Sambil menatap Chu Yuechan, dia memuji, “Peri Kecil, kamu harus mendengarkan aku dengan seksama. Pada saat ini, Anda bukan seorang praktisi yang dihormati setengah langkah dari Realm Kaisar. Anda tidak diatur di atas massa, Anda juga tidak Peri Beku Asgard yang dapat memandang rendah semua orang. Anda hanya seorang gadis kecil yang lemah yang bahkan tidak bisa melindungi dirinya sendiri! Sebagai gadis kecil yang lemah, hanya ada satu hal yang dapat Anda lakukan. Dan itu adalah, untuk membiarkan seorang pria melindungimu!

Sekarang aku mengerti. Anda menendang laki-laki, Anda pada dasarnya membenci mereka sampai ke tulang Anda, meremehkan mereka …. Yah, mungkin tidak ada lelaki seusiamu di Kekaisaran Angin Biru yang bisa mengukurmu. Suatu hari Anda mungkin menjadi orang yang paling kuat di seluruh Blue Wind Empire, tetapi itu tidak berarti Anda dapat membenci semua orang! Bahkan wanita paling kuat pun harus memiliki pria untuk diandalkan. Itu jelas mengapa wanita dan pria ada di dunia! Jika sepanjang hidupnya, seorang wanita menolak semua pria yang ingin melindunginya, maka dia akan berakhir dengan siapa pun! Jika itu terjadi, maka bahkan jika dia berdiri di puncak dunia, dia tetap saja seorang wanita yang gagal. Dia bahkan tidak pantas disebut wanita yang lengkap¦.

Dalam hal kekuatan, saya mungkin ribuan kali lebih lemah dari Anda, tetapi di sini Anda, mengandalkan saya! Anda dapat mencari kematian, Anda dapat mencoba bunuh diri, atau bahkan menyerah. Tapi saya tidak akan. Karena aku laki-laki. Ketika seorang pria harus melindungi seseorang, hanya kematian yang bisa menghentikannya! “

Yun Che perlahan berdiri. Tanpa lengannya untuk menopangnya, itu agak sulit. “Kamu ingin mati, tapi aku tidak … Aku memilih pedang yang berat sehingga aku bisa menjaga orang yang aku pilih untuk lindungi. Orang pertama yang jatuh di bawah perlindungan pedang berat saya bukanlah anggota keluarga, atau orang yang dicintai, atau bahkan seorang teman. Itu kamu¦. Jika saya tidak mampu membela orang pertama yang berada di bawah perlindungan saya, lalu bagaimana saya bisa terus menggunakan pedang yang berat?

Hari ini, saya akan mempertaruhkan nyawa dan martabat saya untuk ditampilkan kamu, kamu yang membenci pria … apa itu … pria sejati !! “

” UAHHHHHHHH !!! “

Yun Che membuka matanya hingga batas ekstrim ketika dia mengeluarkan teriakan parau. Dia menyentak sisi kanan tubuhnya, menyebabkan lengan terkilir untuk maju. Itu diklik kembali ke tempatnya dengan suara letupan …. Hanya butuh beberapa saat, tetapi rasa sakit itu tak terbayangkan. Namun, Yun Che tidak berkerut. Lengannya sekarang kembali ke posisi semula, tetapi tidak bisa digerakkan ke depan. Dia mencengkeram gagang pedang yang berat dan menatap Jenderal Naga Batu yang mendekat. Dia tertawa, tawa suram dan melengking.

“Membakar … Jantung !!”

Ketika dua kata itu keluar dari mulutnya, matanya tiba-tiba dipenuhi dengan warna merah terang. Gerbang kedua Jahat Mendalam milik Dewa ”” Burning Heart, sebuah gerbang yang dia tidak akan pernah berani buka dalam keadaan apa pun, dibuka secara paksa olehnya dalam keadaannya yang paling lemah.

Di Dalam Mutiara Racun Langit, Yun Tindakan Che menyebabkan Jasmine menjadi pucat karena terkejut. Dia membuka mulutnya, tetapi kemudian segera menggigit kata-kata yang hampir meninggalkan mulutnya. Saat mengakses kondisi Yun Che saat ini, dia menjadi linglung; penglihatannya menjadi kabur sebagai sosok tidak jelas yang selalu didambakannya muncul di depan matanya. Kemudian, perlahan-lahan tumpang tindih dengan bentuk Yun Che saat ini …

Kepribadiannya tampak sangat, sangat mirip dengan kakak laki-lakinya …

Untuk melindungi mereka yang harus dia lindungi, untuk melindungi harga diri dan kehormatannya sendiri …

Dia tahu apa yang harus dia lakukan, dan dia tahu apa yang akan terjadi jika dia melakukannya … Namun, dia tidak akan pernah ragu. Selain itu, tidak ada orang yang bisa menghentikannya …

Ketika “Membakar Hati”, gerbang kedua Dewa Jahat, dibuka, tubuh yang sebelumnya kelelahan tiba-tiba dipenuhi dengan kekuatan yang tak tertandingi. Tetapi pada saat yang sama, itu juga memunculkan riak energi yang tidak stabil. Yun Che mencengkeram pedang yang berat dan mengeluarkan deru amarah. Dia melemparkan pedang yang berat ke arah Jenderal Naga Batu yang masuk …. Bilah pedang menari dengan Flames Phoenix merah.

“Phoenix Break !!”

Phoenix Break ini tidak mengirimkan phoenix menyala. melainkan, pedang berat yang menyala-nyala!

Api menari-nari dengan gila di permukaan bilah pedang yang berat itu saat berubah menjadi phoenix baja raksasa. Itu melesat ke depan menuju Jenderal Naga Batu saat api dipenuhi dengan kekuatan yang tak terhentikan berdesir. Yun Che terbang di belakangnya. Seperti yang dia lakukan, api phoenix meledak di sekelilingnya, ketika sepasang sayap phoenix yang berkilau bermunculan dari punggungnya.

“Tarian Empyrean dari Sayap Phoenix !!”

Mereka terbang melalui udara, pedang dan manusia!

Bang !!!!

Pedang berat menusuk ke dada Jenderal Naga Batu, mengirimkan api yang meledak. Lidah api besar menelan sang Jenderal Naga Batu, mendorong tubuhnya ke belakang. Kekuatan ledakan menyebabkan tubuh Yun Che juga membungkuk ke belakang. Terlempar tidak seimbang, dia kehilangan kendali dan berputar ke arah tanah.

Dia berputar di udara, sambil menjaga satu tangan dilingkari dengan perlindungan di sekitar Chu Yuechan. Tangannya yang lain meraih untuk mengambil pedang yang berat itu ketika terbang kembali ke arahnya. Kekerasan kejam berkilauan di matanya saat dia mengangkat pedang yang berat tinggi ke udara …

“Sky … Wolf … Slash !!”

“Haah !!!”

Angin besar bermunculan, dan serigala biru melolong di langit melintas di belakang Yun Che. Saat Yun Che mengacungkan pedang yang berat itu, serigala itu melesat ke depan, membawa kekuatan yang tampaknya cukup untuk meruntuhkan langit dan menghancurkan bumi.

BOOM BOOM BOOM BOOM ….. ..

The serigala menyerbu, meninggalkan selokan dalam di belakangnya saat melesat ke depan. Itu mencapai Jenderal Naga Batu yang jatuh dalam sekejap mata, membanting ke dalamnya dan mengirim Jenderal Naga Batu terbang ke udara. Kekuatan luar biasa dari serangan itu mengetuk Jenderal Naga Batu sejauh seratus meter. Itu menabrak sisi gunung, lalu perlahan meluncur ke bawah ke tanah. Reruntuhan batu dan puing menghujani, menguburnya sepenuhnya. Hanya pedang besarnya yang tersisa di luar.

Chu Yuechan menyaksikan dengan membabi buta ketika semua ini terjadi, tampaknya telah kehilangan kemampuan untuk berpikir.

“Apakah … apakah itu … bekerja? ” dia berkata. Dia merasa seolah-olah berada dalam semacam mimpi. Meskipun mengalami cedera serius, meskipun kehabisan energi, Yun Che tiba-tiba meletus dengan kekuatan yang mengejutkan¦. Dia seperti monster. Seolah-olah tubuhnya tidak memiliki garis bawah.

Satu-satunya jawaban yang dia terima adalah dengung pedang berat yang memekakkan telinga.

Chu Yuechan memaksakan kepalanya yang mungil. untuk mencari. Ketika dia melihat wajah Yun Che, matanya langsung menjadi lebar.

Mata Yun Che tertutup, dan dua aliran darah tipis merembes keluar dari sudut mereka. Darah juga mengalir keluar dari mulut, hidung, dan telinganya.

Tetes¦ tetesan¦.

Suara retakan yang samar tapi intens bisa terdengar, berasal dari kulit Yun Che, pembuluh darah dan tulang . Kulit di wajah, lengan, dan tubuhnya … perlahan diisi dengan retakan. Darah mengalir keluar dari retakan. Selama beberapa saat, wajahnya mulai dipenuhi dengan retakan-retakan kecil yang serupa. Itu tampak seperti tanah kering dan kering … di bawah pakaiannya, retakan menutupi seluruh tubuhnya. Di bawah kulitnya, pembuluh darah dan tulangnya juga tampak membelah.

Menggunakan Hati yang Terbakar dalam situasi normal cukup berbahaya. Tetapi untuk menggunakannya dalam keadaan lemah bahkan lebih buruk. Yun Che telah memperkirakan bahwa hal seperti ini akan terjadi. Tiga gerakan yang dia lakukan setelah menggunakan Burning Heart benar-benar menguras seluruh energi dan kemauannya. Mungkin itu akan berubah menjadi nyala api kemuliaan terakhir sebelum sekarat.

Ba-thump …..

Lengan kiri Yun Che lemas dan Peri Kecil jatuh ke tanah. Kemudian, Yun Che jatuh rata ke tanah, tidak bergerak. Dia bahkan tidak memiliki kesempatan untuk mengucapkan sepatah kata pun kepada Peri Kecil.

“Yun Che … Yun Che … Yun Che !!” teriak Chu Yuechan sekeras yang dia bisa dan mengulurkan tangan untuk menyentuh dia dengan lengan kanannya, satu-satunya lengan yang bisa dia gerakkan. Namun, dia terlalu lemah. Setengah langkah yang ada di antara mereka adalah jarak yang terlalu jauh untuk dilewati. Dia menatap Yun Che, yang berbaring di sana tanpa bergerak, darah berdarah, dan hatinya mulai berdenyut dengan rasa sakit … Itu adalah rasa sakit yang belum pernah dia rasakan sebelumnya, bercampur dengan rasa takut yang dalam ”” ketakutan bahwa Yun Che akan mati. Sebelum dia menyadari apa yang terjadi, penglihatannya mulai kabur. Fakta ini memenuhi benaknya dengan mati rasa dan kebingungan, karena … dia menangis. Puluhan tahun telah berlalu di mana dia tidak pernah membayangkan bahwa dia akan menangis, terutama untuk pria yang berada di bawahnya. Apa yang tidak dikenal, bukan hanya air matanya yang tak terkendali, atau rasa sakit yang tak tertahankan yang menusuk ke dalam hatinya seperti panah, tetapi juga ketakutan yang mendalam. Di sinilah dia, menangis. Dia tidak tahu mengapa dia menangis, atau mengapa dia merasa sakit, atau mengapa dia takut …. Dia mulai menangis; gelombang besar tangisan yang tidak bisa dia hindari, dan tidak bisa berhenti. “Yun Che … Yun Che!” serunya dengan suara yang penuh dengan ketidakberdayaan dan kesedihan. Boom !! Teriakannya tidak memancing respons dari Yun Che . Namun, di dasar gunung, suara bebatuan yang runtuh tiba-tiba terdengar. Jenderal Naga Batu tiba-tiba muncul dari tumpukan puing. Puing-puing menghujani tubuhnya saat berdiri sekali lagi.