Against the Gods – Chapter 195

shadow

Against the Gods – Chapter 195

Kembalinya

“Fen Juechen berasal dari Klan Surga Pembakaran dan juga putra Klan Guru mereka. Jika dia mewakili Blue Wind Mendalam Istana di turnamen, kita pasti akan dikritik. Lebih jauh lagi, bahkan jika dia berhasil masuk ke dalam daftar seratus besar dan mengalahkan Fen Juebi, tidak ada yang akan mengenalinya sebagai perwakilan dari Istana Mendalam Blue Wind dan menerima peringkat Istana kita. Sebaliknya, kita akan diejek. Ayah pasti tidak akan merasa bangga dengan ini … Bagaimana menurutmu, Kepala Istana Qin? “Cang Yue berkata dengan tenang.

” Apa yang kau katakan itu benar Putri. Itu pasti akan membawa kita banyak kritik dan cemoohan, “Qin Wushang mengangguk, dan melanjutkan tanpa daya:” Namun, satu-satunya alasan Fen Juechen memasuki Istana Mendalam kami adalah agar ia dapat berpartisipasi dalam Turnamen Ranking Angin Biru tahun ini. Dia ingin peringkat lebih tinggi dari Fen Juebi untuk membalas rasa malunya. Poin ini, pangeran ketiga juga secara khusus menginstruksikan sebelumnya. Selain itu, dia memang adalah murid Istana Yang Mendalam. Jika kami mengusirnya, saya takut … “

” Karena itu masalahnya, maka biarkan saja. Saya akan menjelaskan kepada ayah. Cang Yue mengambil daftar nama dan menjawab. Nada suaranya kasual dan lemah seolah-olah dia tidak peduli dengan daftar nama ini atau bahkan Turnamen Ranking Angin Biru tahun ini.

Reaksi Cang Yue membuat Qin Wushang menghela nafas lagi. Dia membungkuk dan berkata, “Semua akan menjadi seperti yang diatur Putri. Kami hanya tiga hari dari turnamen. Haruskah kita berangkat besok pagi? Jam berapa yang lebih tepat bagimu, Putri? “

” Aku? “Cang Yue menggelengkan kepalanya dan menjawab dengan sedih,” Aku lupa untuk memberitahumu sebelumnya Kepala Istana Qin. Saya tidak akan pergi untuk Turnamen Ranking Angin Biru tahun ini. Saya harus menyusahkan Kepala Istana Qin dan Kepala Istana Dongfang untuk membawa tim kali ini. “

” Ahhh? Ini … Meskipun Kepala Istana Qin bisa menebak reaksi Cang Yue dari caranya bertindak, mendengar kata-kata dingin langsung dari mulutnya masih membuat jantungnya jatuh. Dengan ekspresi gelap dia melanjutkan: “Tapi Putri, Kepala Istana Dongfang selalu sulit dilacak. Sejak Yang Mulia sakit, dia jarang tinggal di Istana. Lebih dari setahun yang lalu, dia meninggalkan Istana dalam sebuah tur, dan tidak ada yang melihatnya sejak itu. Bahkan Talisman Transmisi Suara tidak dapat menghubunginya. “

” Lebih jauh, bahkan jika Kepala Istana Dongfang dapat kembali ke masa lalu, aku dan dia membawa tim di sana akan sangat tidak pantas. Blue Wind Ranking Tournament adalah turnamen paling bergengsi di negara ini dan diadakan oleh salah satu dari sepuluh sekte teratas di dunia. Orang-orang yang hadir semuanya berstatus setidaknya Penatua Sekte. Bahkan ada sekte di mana Sekte Masters sendiri secara pribadi membawa tim masuk. Istana kami selalu membawa seorang pangeran atau putri untuk memimpin tim. Jika kita mengirim Kepala Istana kali ini, kemungkinan akan menyebabkan sekte lain merasa bahwa kita memandang rendah mereka. The Heavenly Sword Villa bahkan mungkin menyimpan dendam terhadap kita. “

“Tubuh Yang Mulia tidak sehat dan dia tidak bisa bergerak banyak. Para pangeran semuanya terlibat dalam pertempuran untuk mendapatkan kekuasaan dan karenanya tidak akan peduli dengan hal ini. Karena itu, kami hanya bisa menyusahkanmu, Putri. Tiga tahun lalu, Istana Mendalam Angin Biru kami hanya berada di peringkat dua ratus dua puluh tiga, tetapi sikap anggun Anda membuat seluruh orang banyak terpana, benar-benar menaungi hasil yang menyedihkan. Kali ini, kami tidak punya pilihan selain mengganggu Anda lagi. Jika tidak … Aku benar-benar tidak tahu harus berbuat apa. “

Selama beberapa Turnamen Ranking Angin Biru sebelumnya, Kaisar Angin Biru sendiri secara pribadi membawa tim ke turnamen. Tapi sekarang, dia sakit dan tidak bisa melakukannya. Terlepas dari perebutan kekuasaan dalam keluarga, para pangeran semua tahu pentingnya acara ini. Namun, hasil Istana selalu menyedihkan dan pergi ke Heavenly Sword Villa hanya akan membuat mereka malu. Karena itu, tidak ada dari mereka yang mau melakukannya. Itulah sebabnya Cang Yue harus membawa tim ke Turnamen Peringkat Angin Biru tiga tahun lalu.

Keadaan tahun ini sama dengan yang terjadi tiga tahun lalu. Qin Wushang tahu bahwa satu-satunya yang bisa ia andalkan adalah Cang Yue.

Masalah Yun Che, telah menyebabkan Cang Yue menjadi sedih dan hancur. Bahkan ada beberapa kali dia merasa putus asa. Dia benar-benar tidak punya niat untuk repot dengan apa pun tentang Turnamen Ranking Blue Wind. Namun, mendengar apa yang dikatakan Qin Wushang, Cang Yue tahu bahwa dia tidak punya pilihan. Dia harus mempertimbangkan reputasi keluarga kekaisaran dan hubungannya dengan Heavenly Sword Villa. Dia sedikit mengangguk dan menutup matanya: “Aku tahu … Siapkan binatang besar yang terbang. Kami akan berangkat besok pagi. “

” Ya. “Qin Wushang akhirnya menghela napas lega.

””””””””””””””””””””” ””

Keesokan paginya, Blue Wind Mendalam Istana Istana Dalam.

Langit sudah cerah dan diam di Istana Dalam. Meskipun masih pagi, sebagian besar murid sudah memasuki Menara Pengumpulan yang Mendalam. Di Istana Dalam, murid biasanya bangun dan memasuki Menara Pengumpulan mendalam sebelum matahari terbit. Beberapa bahkan tinggal di dalam menara selama beberapa hari dan malam. Di dalam menara, setiap detik kultivasi sangat berharga dan para murid tidak berani membuangnya. Setelah meninggalkan Blue Wind Imperial Palace, hampir mustahil bagi mereka untuk memasuki menara lagi.

Di depan Aula Mendalam Tertinggi, tiga Elang Salju Raksasa berdiri dengan anggun; masing-masing dari mereka mengeluarkan aura dingin yang samar. Dengan kecepatan Giant Snow Eagle, mereka dapat melakukan perjalanan hingga beberapa ribu kilometer sehari. Butuh waktu paling lama dua hari untuk mencapai Heavenly Sword Villa. Di samping Giant Snow Eagles adalah Qin Wushang, yang sudah menunggu di sana. Di sebelah kanannya adalah dua murid Istana Dalam yang tampak berusia sekitar dua puluh tahun. Mereka tampak biasa-biasa saja, tetapi mata mereka memancarkan kesombongan. Mereka saling menatap dengan tanda-tanda permusuhan yang jelas.

Kedua, adalah murid peringkat kedua dan ketiga Istana Dalam, Feng Bufan dan Fang Feilong masing-masing. Meskipun mereka berdua hanya dua puluh, ada berhala dari semua murid di Istana Mendalam. Bahkan seluruh Blue Wind Imperial City tahu tentang mereka dan mengakui mereka sebagai jenius. Putra mahkota dan pangeran ketiga juga disukai mereka dan orang-orang berharap mereka menjadi kekuatan besar di masa depan. Memiliki prestasi seperti itu di usia yang begitu muda membuat sembilan puluh sembilan persen anak muda di kota itu juga iri. Ini secara alami memicu ego mereka dan membuat mereka arogan.

Karena mereka telah bersumpah setia kepada putra mahkota dan masing-masing faksi pangeran, mereka secara alami tidak sesuai seperti api dan air. Tidak hanya mereka melihat satu sama lain dengan permusuhan, kata-kata mereka juga penuh dengan penghinaan dan ejekan.

Akhirnya, Cang Yue telah tiba. Dia tidak memakai sesuatu yang istimewa, juga tidak memakai make up. Dia juga tidak membawa siapa pun saat dia tiba sendirian.

Qin Wushang maju dengan cepat: “Selamat pagi, Yang Mulia. Putri, kamu ¦¦ Kenapa kamu sendirian? Mengapa tidak ada yang melindungimu? “

Cang Yue memaksakan senyum dan menggelengkan kepalanya:” Tidak perlu. Ketika pergi ke Heavenly Sword Villa, lebih baik memiliki lebih sedikit orang daripada memiliki lebih banyak. Juga, kami punya Anda di sini Kepala Istana Qin ¦¦ Bukankah kedua Feng Bufan dan Fang Feilong ini? “

Feng Bufan dan Fang Feilong maju ke depan untuk menyambut sang putri. Meskipun mereka sopan, mereka tidak memiliki ketakutan dan kegelisahan yang biasa dimiliki orang awam ketika mereka bertemu bangsawan. Setelah mengikuti putra mahkota dan pangeran ketiga, mereka tahu bahwa Putri Angin Biru memiliki bobot yang sangat kecil dalam kontes untuk mendapatkan kekuasaan. Dia tidak memiliki pengaruh apa pun dan hanya memegang gelar putri. Mungkin satu-satunya pengaruhnya adalah pengaruh yang masih dipegang oleh kaisar saat ini – Yang juga termasuk Istana Mendalam ini. Ketika kaisar saat ini meninggal, pertarungan untuk merebut kekuasaan antara putra mahkota dan pangeran ketiga akan berakhir. Pada saat itu, nasib sang putri juga akan ditentukan. Bahkan jika dia tidak dicari oleh Burning Heaven Clan, Cang Lin atau Cang Shuo pasti akan menggunakannya sebagai chip tawar untuk mendapatkan manfaat.

“Di mana Fen Juechen?” Cang Yue melihat sekeliling dan bertanya.

Qin Wushang menggelengkan kepalanya tak berdaya: “Kemarin, saya sudah memberi tahu Fen Juechen tentang waktu itu. Namun, kami sudah menunggu selama satu jam dan dia masih belum tiba. Fen Juechen sangat arogan dan tidak menunggu orang. Mungkin dia akan tiba menjelang akhir pagi. Selain itu, semuanya sudah disiapkan. Putri bisa tenang. “

“Kepala Istana Qin mengatur semuanya secara pribadi. Tentu saja, saya tidak khawatir. “Cang Yue menjawab dengan dingin:” Karena itu masalahnya, mari kita tunggu sebentar di sini. Jika dia masih tidak tiba di akhir pagi, tidak perlu menunggu lagi. “

Cang Yue tidak ingin Fen Juechen mewakili Istana mereka di turnamen peringkat. Secara alami, dia tidak memiliki banyak kesabaran dengannya.

“Ya.” Jawab Qin Wushang dengan hormat. Namun, dia yakin Fen Juechen akan tiba sebelum pagi berakhir. Karena dia berlatih tanpa lelah di Istana Yang Sangat Besar semua untuk kesempatan mengalahkan Fen Juebi selama Turnamen Ranking Angin Biru, untuk menebus rasa malunya yang sebelumnya. Sekitar satu tahun sebelum turnamen, ia mulai berkultivasi dengan penuh semangat di Menara Pengumpulan Mendalam. Dia berlatih seperti orang gila setiap hari untuk meningkatkan kekuatan dan seni yang mendalam. Dan dalam waktu kurang dari satu tahun, dia langsung melangkah dari tingkat pertama Alam Mendalam Roh ke tingkat kelima Alam Mendalam Roh hari ini … Peningkatan liar seperti itu membuat Qin Wushang gugup. Itu juga membuatnya percaya bahwa dalam hal bakat, Fen Juechen tidak kalah dari Fen Juebi, dan bahkan jauh melebihi dirinya!

Ketika mereka berbicara, sosok muncul di pintu masuk istana batin, berjalan dengan santai masuk.

“Oh, sepertinya Fen Juechen ada di sini.” Sosok dari jauh mengejutkan Qin Wushang sedikit ketika dia berbicara dengan Putri Cang Yue. Tapi segera, dia merajut alisnya saat wajahnya menunjukkan keterkejutan yang dalam.

Saat sosok itu mendekat, dia bisa terlihat lebih jelas. Itu adalah pemuda tujuh belas atau delapan belas tahun, mengenakan kemeja putih sederhana yang telah ternoda debu perjalanan dan embun. Sepertinya dia telah bergegas sepanjang malam. Dia tidak mengeluarkan kesombongan apapun ”” setidaknya bukan jenis kesombongan yang dimiliki Fen Juechen. Dengan wajah bersih dan putih yang cerdas, dia tidak memiliki aura praktisi mendalam yang sombong, dan lebih mirip seorang pemuda terlindungi.

Orang itu bukan Fen Juechen.

Dia adalah Yun Che yang bergegas siang dan malam untuk kembali.

Dari pusat Wasteland of Death, Yun Che membutuhkan waktu sebelas hari untuk keluar. Dalam sebelas hari ini, setiap langkah yang diambilnya berbahaya, terutama di wilayah Sky Mendalam Beast dan Bumi Mendalam. Setiap langkah yang diambilnya berhati-hati dan sulit. Dia bertemu dengan tidak kurang dari seratus kali bahaya fatal. Namun, dia menghindari semuanya. Sama seperti ini, hanya menggunakan kekuatannya yang hanya ada di Alam Mendalam yang Benar, ia berhasil melarikan diri dari setengah dari wilayah Binatang Mendalam Langit dan melarikan diri dari Wasteland of Death. Kemudian, dia bergegas siang dan malam, dan akhirnya dalam enam hari, dia akhirnya tiba di Blue Wind Imperial Palace pagi ini.

Tiba kembali di Blue Wind Imperial Palace, orang pertama yang dilihatnya adalah Qin Wuyou ¦¦ Dan ekspresi Qin Wuyou ketika dia melihatnya seperti melihat hantu di tengah hari. Dia kemudian mengerti bahwa masuknya Wasteland of Death telah menyebar dan banyak berpikir dia telah meninggal di Wasteland of Death. Setelah itu, dia mendengar dari Qin Wuyou bahwa tim yang pergi ke Turnamen Peringkat Angin Biru di Heavenly Sword Villa akan berangkat. Karena itu, dia meninggalkan Qin Wuyou dan bergegas ke istana dengan kecepatan tinggi. Ketika dia tiba, dia melihat Qin Wushang dan Cang Yue yang tertegun. “Kepala Istana Qin, Kakak Perempuan, sudah lama … aku kembali.” di depan mereka dan berkata sambil tersenyum.