Against the Gods – Chapter 204

shadow

Against the Gods – Chapter 204

Turnamen Ranking: Mulai

“Mengetuk, mengetuk, mengetuk …”

Tidak lama setelah suara Yun Che mendarat, suara langkah kaki yang sangat ringan datang dari luar, disertai dengan serangkaian ketukan di pintu, yang tidak ringan atau pun tidak. berat.

Cang Yue langsung menahan napas. Saat ini, seluruh wajahnya memerah, rambutnya yang panjang berantakan, dan pakaiannya bahkan terbuka lebar oleh Yun Che, mengungkapkan sebagian besar kulitnya yang bersalju. Dia saat ini tidak dalam kondisi untuk melihat siapa pun. Menjaga napasnya stabil dan memaksakan nada tenang, dia bertanya, “Siapa itu?”

Suara halus Fen Juecheng datang dari sisi lain pintu. “Ini aku, Fen Juecheng.”

“Mn?” Yun Che melirik ke pintu, dan kemudian menatap mata Cang Yue dengan senyum yang rumit.

Melihat tatapan Yun Che, Cang Yue sedikit bingung di dalam hatinya. Khawatir bahwa dia telah salah mengerti hubungannya dengan Fen Juecheng, dia buru-buru menggunakan nada dingin dan menjawab, “Untuk Tuan Muda Fen yang mengunjungi selarut ini, adakah yang bisa saya bantu?”

Fen Juecheng berkata Sambil tersenyum, “Tadi, aku sedang berkeliaran di vila di malam hari, dan ketika aku kebetulan melewati tempat ini, aku melihat bahwa kamar Yang Mulia masih terang benderang. Karena masih pagi, aku percaya bahwa Yang Mulia seharusnya tidak pergi tidur. Malam ini kebetulan menjadi malam dengan bulan purnama, dan bulan purnama Heavenly Sword Villa memancarkan perasaan yang menarik. Jika seseorang melewatkannya, pasti akan sangat disayangkan. Jika Yang Mulia gratis , Juecheng bertanya-tanya apakah dia bisa mendapat kehormatan untuk mengundang Yang Mulia untuk menatap bulan bersama-sama? “

Sudut bibir Yun Che berkedut, dan dia menggertakkan giginya dengan penuh kebencian … Dia saat ini sedang bercinta dengan sang putri, dan akan maju ke langkah berikutnya, tetapi sampah ini benar-benar masuk ke dalam mengundangnya untuk menatap ke bulan … Mengapa kamu tidak menatap keledai kakakmu!

Saat dia berpikir begitu, Yun Che tiba-tiba memberikan kekuatan pada kedua tangannya, menggenggam sepasang lingkaran bersalju yang dipenuhi salju gemuk berada di dalam tangannya, dengan masing-masing jarinya menekan dalam ke tangan mereka.

“Ah …” Cang Yue mengeluarkan erangan. Erangannya pendek tapi menggoda, dan mampu secara instan merangsang hati pria untuk berdenyut-denyut. Suaranya juga mendarat di telinga Fen Juecheng, buru-buru bertanya, “Yang Mulia, apa yang terjadi?”

Cang Yue meraih pergelangan tangan Yun Che, menatapnya dengan mata malu-malu, dan mencoba yang terbaik untuk menenangkan diri. “Tuan Muda Fen, terima kasih atas niat baik Anda. Namun, saya tidak sepenuhnya tertarik pada moongazing. Jika tidak ada yang lain, Tuan Muda Fen, mohon pergi.”

Saat dia berbicara, sepasang tangan Yun Che mulai bergerak dengan cara yang buruk. Dia mencengkeram, menggosok, dan mencubit, menyebabkan Cang Yue terengah-engah. Dia tidak punya pilihan selain menggertakkan giginya, memaksakan dirinya untuk tidak mengeluarkan suara apa pun.

Fen Juecheng terdiam beberapa saat, sebelum menghela nafas. “Yang Mulia, ada beberapa kata, bahwa Juecheng selalu ingin memberitahumu. Juecheng berharap Yang Mulia akan memberinya kesempatan ini. Setelah mengucapkan kata-kata itu, Juecheng pasti akan segera pergi, dan tidak akan mengganggu Yang Mulia.”

Pada saat ini, salah satu tangan Yun Che diam-diam membentang ke bawah, membuka rok panjang Cang Yue, dan tangannya segera tenggelam dalam-dalam. Tanpa pengekangan apapun, dia menyentuh kakinya yang panjang dan halus. Mengikuti lengkungan sempurna pahanya, tangannya perlahan bergerak ke atas …

Seolah-olah dia dikejutkan oleh listrik, tubuh Cang Yue bergetar. Dia baik malu dan cemas saat dia menggunakan kedua tangannya untuk secara paksa memblokir tangan kotor Yun Che mendekati pahanya. Dengan tekad yang kuat, dia menggunakan nada tenang untuk menjawab Fen Juecheng:

“Saya sudah menuju ke tempat tidur, jika ada sesuatu yang ingin Anda sampaikan kepada saya, itu harus menunggu sampai besok. Tuan Muda Fen, mohon pergi … “

Di bawah pelanggaran Yun Che yang berlebihan, suaranya sedikit bergetar. Meskipun Fen Juecheng bisa menyadarinya, dia tidak memasukkannya ke dalam hati. Dia tidak akan pernah berpikir bahwa sang putri yang dia ajak bicara lancar saat ini sedang ditekan di bawah tubuh seorang pria dan sedang dimanfaatkan.

Dia berpegangan pada sikap sabar dan sopan, dan bukannya menekan ke menyerang, katanya dengan tenang. “Juecheng sangat malu karena mengganggu istirahat Yang Mulia. Saya tahu bahwa Yang Mulia memiliki prasangka terhadap Juecheng karena urusan tertentu, tetapi niat Juecheng terhadap Yang Mulia itu benar dan jelas, dan matahari dan bulan bisa menjadi saksi saya. Jika Yang Mulia jika bersedia memberi Juecheng kesempatan, Juecheng akan menghabiskan semua kemampuannya untuk memenuhi semua keinginan Yang Mulia. Saya harap Yang Mulia tidak akan tinggal seribu mil jauhnya dari Juecheng, dan menolak Juecheng, berulang kali. “

Cang Yue:” … “

Setelah Fen Juecheng meninggalkan kata-kata itu, dia mundur dua langkah, dan tanpa tinggal beberapa saat lagi, dia perlahan-lahan pergi. Setelah dia meninggalkan halaman, dia mengangkat kepalanya dan menatap langit malam. Dia kemudian menutup matanya, dan bergumam pada dirinya sendiri. Di dunia ini, selain aku, Fen Juecheng, tidak ada orang lain yang memiliki kualifikasi untuk memilikimu. Bagaimanapun, kamu adalah satu-satunya putri kekaisaran, dan satu-satunya gadis yang aku, Fen Juecheng, bersedia menjadi pasien ini. 

Setelah Fen Juecheng pergi agak jauh, Cang Yue sekali lagi didorong oleh Yun Che. Sementara melemparkan dan menyalakan kasur dengan Cang Yue, di tengah-tengah erangannya yang terus menerus, pakaiannya semua dengan cepat ditanggalkan oleh Yun Che. Tubuhnya yang sempurna, seperti batu giok putih halus, benar-benar terbuka di depan matanya.

Cang Yue menyusut ke sudut tempat tidur, menarik selimut untuk entah bagaimana menghalangi pemandangan indah dadanya. , dengan mata berkabut, katanya dengan menyedihkan. “Benar-benar tidak ada yang terjadi dengan Fen Juecheng dan aku. Kamu … kamu tidak bisa marah, kan?”

“Hmph, tidak ada yang terjadi?” Yun Che pura-pura memberikan wajah yang diluruskan. “Ini sudah larut malam, dan dia benar-benar datang langsung ke kamarmu untuk menemukanmu. Anda pasti memberitahunya. “

” Uuu … Tidak, bukan begitu, sungguh. Dia pasti sudah mendengarnya dari murid-murid Pedang Surgawi. “

” Sungguh … Jika kau ingin membuktikannya, maka tarik selimutmu, dan dengan patuh biarkan aku memakanmu. “Yun Che meraih ke sudut lain selimut, dan berkata tidak senonoh.

“Ah””” Cang Yue dengan lembut berteriak. Dia tanpa sadar mengencangkan cengkeramannya pada selimut, dan dengan wajah memerah seluruhnya, katanya dengan menyedihkan. “Jangan! Tunggu … Tunggu sampai Anda selesai dengan turnamen, oke? Setelah turnamen, apa pun yang ingin Anda lakukan dengan saya, saya akan … akan … “

Yun Che tertawa. Dia melemparkan selimut itu, membungkuk ke depan, dan dengan lembut memeluk tubuh Cang Yue yang lembut dan lembut. Namun, dia tidak melakukan gerakan lain. Inilah yang dikatakan kakak senior secara pribadi. Ketika saat itu tiba, Anda tidak dapat kembali pada kata-kata Anda. “

” Hng … “Cang Yue memegang dadanya dengan kedua tangannya, dan membenamkan kepalanya ke dada Yun Che. Dia tidak lagi berani menatap matanya.

Cahaya lilin di kamar Cang Yue padam. Qin Wushang, yang telah bermeditasi di sudut halaman, sementara tetap tidak diperhatikan oleh Yun Che dan Fen Juecheng sepanjang waktu, menggelengkan kepalanya, dan mengucapkan dengan lembut. “Haah, benar-benar pemuda yang patut ditiru …”

”””””””””””

9 di pagi hari. Hari berikutnya, Arena Wacana Pedang Heavenly Sword Villa.

Panggung utama Arena Wacana Pedang dan tiga puluh arena pedang kecil lainnya semuanya berbentuk bundar. Tahap utama panjangnya tiga ratus meter dan tahap-tahap kecil hampir mencapai enam puluh meter. Arena Wacana Pedang adalah tempat yang digunakan oleh murid-murid Heavenly Sword Villa untuk perdebatan. Itu juga tempat Turnamen Ranking Angin Biru digelar. Saat ini, kursi di sekitar panggung utama sudah penuh dengan orang. Di depan setiap kursi ada sebuah plakat yang menunjukkan kelompok yang hadir.

Biasanya, tujuh orang duduk di belakang setiap plakat. Tetapi untuk Blue Wind Imperial Palace, hanya ada empat angka yang menyedihkan.

“Ada sembilan. Ini akan segera dimulai. “Qin Wushang berbicara dengan lembut.

Tiba-tiba, suara pedang melengking yang keras dan jelas bisa terdengar dari udara. Semua orang mengangkat kepala mereka secara naluriah dan melihat bahwa tiba-tiba ada seratus pedang sekitar tiga ratus meter di atas mereka. Pedang-pedang yang melayang tampaknya memiliki pikiran mereka sendiri dan mulai menari-nari di langit. Suara pekikan pedang memecah keheningan langit dan suara itu sangat tajam. Setelah mengelilingi panggung untuk beberapa putaran, mereka berhenti di udara di atas kursi utama, dan mengatur diri mereka dengan rapi. Di bawah pedang terapung, seorang penatua berjanggut putih berjalan perlahan, disambut dengan tinju, dan berbicara dengan suara yang jelas: “Yang tua ini adalah Penatua Paviliun Pedang Pedang Surgawi dari Villa Ling Wugou. Saya senang bertemu dengan semua pahlawan dan pemuda yang luar biasa hari ini. Saya mewakili Villa kami untuk berterima kasih kepada semua orang yang muncul di Heavenly Sword Villa. Turnamen Ranking Angin Biru tahun ini … “

” Nama panggilan Ling Wugou adalah ˜Pedang Tanpa Pedang”. Meskipun dia terlihat seperti penatua normal, dia dikabarkan sudah berada di tingkat kedelapan dari Sky Mendalam Realm. Saya tidak lagi dianggap sebagai lawan baginya. Dia telah menjadi tuan rumah beberapa tahun turnamen dan adil dan adil. Dia tidak bercanda dan bahkan di dalam Heavenly Sword Villa, dia adalah sosok yang dihormati. Bahkan Ling Yuefeng harus menunjukkan rasa hormat kepadanya. “Qin Wushang berbisik kepada Yun Che dan Xia Yuanba.

” Wah! Lebih kuat dari Kepala Istana Qin? ” Xia Yuanba membuka mulutnya lebar-lebar dengan wajah kaget. Sejak dia memasuki Blue Wind Imperial Palace dan menemukan bahwa Qin Wushang adalah “Sky Mendalam Realm” yang legendaris, dia memperlakukannya seolah-olah dia dewa.

“Haha, di Kekaisaran Angin Biru, ada banyak orang yang lebih kuat dariku. “Qin Wushang tertawa:” Saya hanya di tingkat ketiga dari Sky Mendalam Realm dan jauh di bawah Ling Wugou. Bahkan jika ada sepuluh dari saya melawan salah satu dari dia, saya tidak akan menjadi lawannya. Saat mencapai Alam Mendalam Langit, setiap level sama sulitnya dengan naik ke surga. Waktu dan upaya yang dibutuhkan jauh melampaui apa yang diperlukan untuk melewati sepuluh tingkat Spirit Spirit Deep Realm. Selanjutnya, setengah bagian bawah Alam Mendalam Langit dan bagian atas Alam Mendalam Langit adalah dua dunia yang berbeda. Di bawah tingkat kelima, mereka dapat ditemukan di sekte yang berkembang. Di atas tingkat kelima, mereka langka bahkan di sekte-sekte utama. Mereka adalah para ahli kuat sejati … ‘Frozen Cloud Seven Fairies’ yang terkenal semuanya berada di atas tingkat kelima dari Sky Mendalam Realm. Tidak termasuk Frozen Cloud Asgard Nyonya dan para ahli dalam budidaya terpencil, orang-orang yang kekuatannya paling dalam di bagian atas Alam Mendalam Sky di Frozen Cloud Asgard hanya tujuh. “

Ketika dia selesai, brief pra-pertandingan Ling Wugou yang biasa sudah hampir selesai juga. Tiba-tiba, suaranya bertambah tinggi dan setiap kata-katanya memekakkan telinga: Saksi Turnamen Ranking Angin Biru tahun ini berasal dari Empat Landasan Suci Besar Benua Sky Benua ”” Penatua Ling Kun! Dengan kekuatan dan tempat lahir Penatua Ling Kun, saya percaya tidak ada yang akan meragukan kualifikasi dan wewenang Penatua Ling Kun. Ketika empat kata Wilayah Pedang Surgawi Perkasa keluar, semua orang langsung terpana; terutama mereka yang pernah ke turnamen sebelumnya. Hati orang-orang yang telah mendengar tentang “Daerah Pedang Surgawi Perkasa” yang legendaris berdetak lebih cepat saat mereka semua terengah-engah … Wilayah Pedang Surgawi yang Perkasa adalah salah satu dari Empat Tempat Suci Suci yang legendaris! Ketika mendengar nama ini, bahkan semua Sekte Masters semua merasakan bentuk tekanan yang tak terlihat. Jika seseorang dari Sacred Grounds datang untuk berdiri sebagai saksi, level berapa dia … Siapa yang berani melakukan sesuatu yang lucu selama pertempuran? telah lama dikabarkan bahwa Heavenly Sword Villa dan Mighty Heavenly Sword Region memiliki beberapa hubungan dan Tetua yang datang kali ini juga membawa nama keluarga Ling. Ini pasti membuktikan sesuatu kepada orang-orang. “Wilayah Pedang Surgawi Perkasa? Tempat seperti apa itu? “Reaksi penonton di sekitarnya membuat Xia Yuanba sangat ingin tahu.” … Tempat yang seribu kali lebih kuat dari Heavenly Sword Villa … Jangan bertanya lagi. “Yun Che berbisik.” Ahh! ? ” Mata Xia Yuanba tumbuh lebih lebar dari seekor sapi. Ketika Ling Wugou berteriak, seorang pria paruh baya berpakaian hijau berdiri di sampingnya dan sedikit mengangguk. Pada saat dia berdiri, seolah-olah tertarik oleh kekuatan yang tak terlihat, semua mata langsung tertuju padanya … Dia terlihat berusia sekitar empat puluh hingga lima puluh tahun, dengan wajah rata-rata bertubuh dan tanpa ekspresi. Meskipun semua orang tampaknya bisa melihatnya, mereka tidak bisa merasakan kehadirannya sama sekali. Seolah-olah dia adalah ilusi khayalan. Ketika dia duduk, mata semua orang tampaknya ditolak saat mereka semua jatuh di tempat yang berbeda. Seketika, hati semua orang dipenuhi dengan rasa hormat dan ketakutan yang dalam … Tidak heran dia datang dari salah satu tempat suci. Level Ling Kun ini, benar-benar tidak bisa dipahami oleh siapa pun di sana.