Against the Gods – Chapter 221

shadow

Against the Gods – Chapter 221

Padam

Perbedaan antara api mendalam berwarna biru dan api mendalam berwarna merah tua tidak hanya kekuatan, tetapi juga tingkat yang berbeda dari pesawat. Pertahanan mendalam di Alam Mendalam Spirit sebagian besar bisa bertahan melawan api merah berkekuatan tinggi, tetapi biasanya akan terbakar seperti selembar kertas tipis terhadap api biru tingkat rendah.

Seiring dengan tornado api biru yang meluas dengan cepat , Yun Che juga terus mundur, dan dipaksa kembali ke perbatasan arena langkah demi langkah. Dengan tawa yang keras, tubuh Fen Juebi tiba-tiba menjadi ilusi dan sejumlah besar sosoknya tiba-tiba muncul di dalam nyala api berwarna biru yang membumbung tinggi, seolah-olah sejumlah besar klonnya lahir dari lautan api biru ini.

< Tentu saja, "klon" ini hanyalah ilusi yang ia hasilkan menggunakan api mendalam berwarna biru. Tetapi karena mereka sangat mirip dengan tubuh aslinya, mereka sulit untuk dibedakan dari tubuh aslinya dan cukup untuk membingungkan penglihatan lawan, menyilaukan mereka dan membuat mereka tidak dapat memilih dan menyerang. Klon-klon berubah dari beberapa menjadi beberapa, kemudian tumbuh dari beberapa menjadi beberapa. Mereka semua bergerak dengan kacau di lautan api berwarna biru, memunculkan rentetan fatamorgana cahaya berwarna biru yang tak terhitung jumlahnya. Di bawah perlindungan dan gangguan dari klon-klon ini, tubuh yang sebenarnya menebas ke arah Yun Che dari arah yang berbeda, dan membuatnya berbahaya bagi Yun Che saat ia mundur selangkah demi selangkah.

“Jadi ini adalah inti Burning Heaven Clan keterampilan gerakan mendalam ‘Membakar Phantom Illusion’? Itu benar-benar terlalu menakutkan! Terutama di bawah kondisi daerah terbatas untuk pertempuran, itu hanya membuat satu keputusasaan. “

” Seperti yang diharapkan dari Klan Surga Pembakaran. Jenis teknik mendalam yang sangat luar biasa ini adalah sesuatu yang tidak bisa ditandingi oleh sekte-sekte kita ini. 

Melihat situasi saat ini di bawah matanya, Yun Che pada dasarnya dipaksa ke sudut tanpa harapan dan mungkin tidak bisa bertahan untuk suatu beberapa napas waktu juga, yang berarti kemenangan Fen Juebi yang mudah dan sempurna sudah merupakan kesimpulan yang terlupakan. Fen Juecheng tersenyum samar: “Tsk, Ilusi Phantom Pembakaran Kakak Kedua sebenarnya sudah mencapai tingkat seperti itu, bahkan mengejutkan kakak lelaki saya.”

“Alasan mengapa kekuatan mendalam Juebi tidak meningkat di masa lalu ini tiga bulan, adalah karena dia melatih nyala api yang dalam dan Membakar Ilusi Hantu. Kalau tidak, dia pasti akan mencapai tingkat kesembilan dari Alam Mendalam Roh. Ketika Clan Master memberitahuku hal ini sebelum kami pergi, aku bahkan belum membawanya ke hati. Namun, saya tidak pernah berpikir bahwa dia telah benar-benar mencapai dunia seperti itu; Saya khawatir bahkan Jin mungkin bukan lawannya. Saya juga salah menilai dia. Sepertinya aku tidak mengkhawatirkan sebelumnya. 

Fen Moli mengangguk puas, dan ekspresi wajahnya menjadi sangat santai. Bagi Feng Juebi, yang bisa melepaskan api besar berwarna biru dan juga bisa menggunakan Burning Phantom Illusion sampai tingkat itu, sudah tidak mungkin untuk kehilangan pertempuran ini.

Bang!

Dengan sedikit suara, punggung Yun Che menyentuh penghalang energi yang dalam transparan. Telah sampai di sini, berarti dia tidak lagi memiliki tempat untuk mundur. Api mendalam berwarna biru hanya berjarak kurang dari tiga meter darinya. Suhu tinggi yang mengerikan itu bahkan secara bertahap melelehkan batu panggung di bawah kakinya.

“Ayaya, panggung ini benar-benar terlalu kecil. Permainan kucing bermain-main dengan tikus ini baru saja dimulai untuk waktu yang singkat dan sudah hampir berakhir, ini benar-benar agak membosankan. Yang lebih membosankan, adalah bahwa Anda sebenarnya belum berteriak sekali pun; Anda benar-benar terlalu tidak kooperatif. “

Di dalam lautan api berwarna biru, beberapa puluh fatamorgana api bergeser dan melintas, dan tidak diketahui dari mulut mana suara mengejek itu berasal:” Karena kau tidak Saya tidak ingin berteriak sendiri, lalu izinkan saya memberi Anda bantuan. Menjerit putus asa sebanyak yang kamu suka, HAHAHAHA … “

” Burning Heaven Slash !! “

Api berwarna biru yang sudah terbakar habis, langsung mengamuk. Saat Pisau Api Iblis di tangan Fen Juebi berayun, gelombang api besar lebih dari sepuluh meter terbentuk dan menyelimuti Yun Che yang dipaksa ke sudut.

Fen Juebi tertawa liar, seolah-olah dia sudah melihat pemandangan seluruh tubuh Yun Che ditelan oleh Burning Heaven Flames berwarna biru di detik berikutnya. Terutama wajah porselennya yang akan ‘dirawat secara khusus’ oleh api biru dan dibakar menjadi arang hitam yang tak bisa dikenali lagi.

Semuanya sesuai dengan harapan dan bimbingannya; semuanya begitu sempurna. Jika cacat tertentu harus dinyatakan, bisa jadi itu dari awal sampai sekarang, dia tidak pernah menemukan sedikit pun rasa takut di wajah Yun Che. Bahkan ketika dia dipaksa menemui jalan buntu, ekspresinya masih tenang tenang; ini sedikit mengabaikan “rasa pencapaian” -nya.

Tapi ketika api biru akan menelan Yun Che, ekspresinya akhirnya bergoyang menjauh dari ketenangan. Namun, ekspresi yang dia ungkapkan sama sekali bukan kejutan dan keputus-asaan yang ingin dilihat Fen Juebi, tetapi sebaliknya … sedikit ejekan mengejek.

Ini memang permainan kucing yang bermain-main dengan tikus. . Namun, sepertinya Anda salah tentang siapa sebenarnya tikus itu! “

Suara cemoohan menembus gelombang udara panas dan mengalir ke telinga Fen Juebi. Pada saat yang sama ini, Yun Che tiba-tiba mengambil langkah ke depan, mengangkat pedang yang berat, dan dengan kuat mengayunkannya ke luar.

RIIIP !!

Menemani ayunan pedang yang berat, ruang yang sedikit berputar sebagai udara dengan gila mengamuk. Dengan semburan suara seolah-olah kapas terkoyak, nyala api yang mengerikan itu sebenarnya langsung dipotong berkeping-keping oleh pedang yang berat, dan dengan cepat menghilang seperti ilusi yang rusak.

Yun Che yang telah mundur langkah demi langkah sebelumnya membawa senyum dingin di wajahnya, dan mulai bergerak maju selangkah demi selangkah saat pedang berat itu terus menari. Mengikuti semburan energi mendalam yang berdering, nyala api berwarna biru yang jelas terlihat sangat mengerikan itu benar-benar diterbangkan gelombang demi gelombang seperti gelembung sabun yang rapuh; mereka bahkan tidak memiliki kemampuan sedikit pun untuk berjuang dan melawan. Di mana pun Yun Che menginjak, api biru di sana akan hancur berkeping-keping dan menghilang.

“Ap … Ap … Apa !!”

Seluruh hadirin menjadi bisu. Keenam anggota Burning Heaven Clan semua berdiri dari tempat duduk mereka dengan mata melebar dan wajah penuh keraguan, seolah-olah mereka telah melihat hantu.

“I … Ini tidak mungkin!”

< Tawa liar Fen Juebi, serta kesombongan menghina di wajahnya, secara bersamaan menghilang. Apa yang menggantikannya adalah wajah yang penuh dengan kejutan dan sedikit ketakutan. Api mendalam berwarna biru yang dia banggakan, yang dia perlakukan sebagai kartu asnya, sebenarnya telah dipadamkan oleh Yun Che dengan mudah, seolah-olah dia hanya berjalan dan melambaikan tangannya. Apa yang dipadamkannya bukan hanya kekuatan Feng Juebi, tetapi lebih dari kesombongan, martabat, serta kepercayaan dirinya yang semula membengkak tak tertandingi.

“Alasan mengapa mereka padam olehnya pasti karena karena api biruku hanya ada di tahap dasar mereka, dan belum sepenuhnya dikuasai. Itu pasti … Pasti begitu! “

Feng Juebi menghibur dirinya sendiri dengan sekuat tenaga. Kemudian, senyum nakal muncul di wajahnya sekali lagi. Namun, seringai kali ini sedikit banyak kaku dan sulit: Yun Che, kamu pikir kamu bisa mengalahkanku hanya karena kamu bisa menghancurkan Burning Heaven Flames-ku? Hahahaha, Api Surga Api ini, hanyalah peringkat terendah dalam kekuatan api mendalam yang aku miliki … “

” Jika kau punya nyali … maka cobalah menerobos Api Naga Api Pembakaran Surga! ” / p>

Fen Juebi menggigit lidahnya. Kemudian, dia menyemprotkan beberapa tetes esensi darah dan menghujani ke Blade Api Iblis di tangannya. Api biru pada Pisau Api Iblis langsung berkembang. Fen Juebi mengangkat Demon Flame Blade ke atas dengan kedua tangan, dan dengan ganas meraung. Seketika, pilar api berwarna biru tiba-tiba keluar dari tubuhnya. Bahkan api biru di sekitarnya yang masih terbakar dengan paksa dihisap kembali dan dikumpulkan ke tubuhnya. Tidak hanya api biru di tubuhnya berhenti naik setelah itu, dengan cepat diturunkan kembali dan menyusut. Namun, aura energi yang dalam itu benar-benar telah berubah menjadi jauh lebih menakutkan.

Dia benar-benar mengambil mengorbankan esensi darahnya untuk mengaktifkan nyala naga! Dan tampaknya juga diaktifkan dengan kekuatan penuh. “Fen Juecheng mengernyitkan alisnya saat ekspresinya sepenuhnya gelap.

” Ini juga pilihan yang harus dia buat secara tak terelakkan. Saya benar-benar tidak berpikir bahwa Yun Che selalu bertindak lemah sebelumnya dengan sengaja. Api Juebi telah mencapai ranah berwarna biru, namun sebenarnya tidak bisa sedikit pun ancaman baginya. Hanya kelainan macam apa dia … Namun, begitu Naga Api dilepaskan, kematiannya pada dasarnya pasti. Bahkan jika dia tidak mati, dia pasti akan terluka parah. Mungkin, Juebi akan dikeluarkan dari turnamen peringkat ini karena ini. “Fen Moli berkata dengan ekspresi serius.

” Hmph! Ditendang keluar dari turnamen, setidaknya lebih baik daripada kalah dalam pertempuran ini! Fen Juecheng berkata sambil mengertakkan gigi. Saat ini, dia sangat menginginkan agar Yun Che mati seketika ini. Sebelumnya, ia hanya memiliki pemikiran untuk membunuh Yun Che, tetapi tidak memperlakukannya sebagai musuhnya sama sekali, karena di matanya, Yun Che tidak sedikit pun berkualitas. Tapi saat Yun Che menunjukkan kekuatan yang lebih besar lagi dan lagi, pada saat ini, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak dilanda teror. Yun Che sudah seperti ini pada usia tujuh belas tahun. Setelah dia benar-benar dewasa di masa jayanya, tidak diketahui seberapa mengejutkan ketinggian yang akan dia capai.

Fen Moli membuka mulutnya, tetapi tidak membantah. Itu benar, dalam situasi seperti ini, ditendang keluar dari turnamen peringkat dari membunuh Yun Che, dan bahkan dihukum oleh Daerah Pedang Surga Perkasa jauh lebih baik daripada kalah. Karena satu-satunya yang akan dihukum adalah Fen Juebi sendiri, dan Burning Heaven Clan hanya perlu membuat semacam penggantian uang paling banyak. Tapi jika pertempuran itu akan hilang, maka itu akan memalukan seluruh Klan Surga yang Membara.

“Sial!” Ling Yuefeng berdiri dengan “suara mendesing”. Dia mengerti dengan sangat jelas apa yang akan dilakukan Fen Juebi, dan bahkan lebih jelas tentang betapa mengerikannya kekuatan “Dragon Flame” milik Burning Heaven Clan. Dia dengan muram menular ke Ling Wogou: Bersiaplah untuk menyelamatkan Yun Che segera! Anda tidak boleh membiarkannya mati di bawah nyala api naga. 

Di Arena Wacana Pedang, kulit Ling Wugou menjadi gelap saat dia menganggukkan kepalanya sedemikian sedikit sehingga tidak bisa dilihat. Dia mengaktifkan energinya yang dalam dan pakaiannya berkibar saat dia siaga.

“Yun Che … mati !!”

Fen Juebi lebih jernih daripada siapa pun tentang hasil seperti apa yang mungkin terjadi dipicu begitu serangan ini mendarat, jadi aumannya yang mencolok sangat sengit. Mengikuti gelombang kedua lengannya yang tiba-tiba, api biru di sekujur tubuhnya berubah menjadi naga api berwarna ungu yang tebalnya satu kaki dan panjangnya beberapa puluh meter. Itu terbang keluar dari Demon Flame Blade, membawa gelombang panas tinggi yang tak tertandingi, dan dibebankan pada Yun Che.

“Flame Dragon … Ini adalah skill terlarang utama ”” Heaven Burning Dragon!”

“Aku mendengar bahwa gerakan ini membutuhkan esensi darah untuk diaktifkan. Setiap kali dimobilisasi, kekuatan yang dalam akan turun setidaknya setengah tingkat! Tapi itu cukup kuat untuk membunuh makhluk abadi dan menyembelih para dewa! “

” Apakah Fen Juebi menjadi gila! Untuk benar-benar merusak esensi darahnya sendiri untuk menggunakan langkah ini. Dengan kekuatan satu gerakan ini, sangat mungkin bahwa Yun Che akan segera mati di panggung itu. “

” Tidak aneh sama sekali bagi Fen Juebi untuk menggunakan langkah ini, karena Burning Heaven Clan tidak dapat mampu kehilangan pertandingan ini … Sigh, dengan betapa berbakatnya Yun Che, akan sangat disayangkan jika dia jatuh di sini. Kami hanya bisa berharap bahwa Penatua Ling akan menyelamatkan Yun Che tepat waktu. 

Suara-suara dari komentar sekitarnya membuat kulit Cang Yue pucat. Menutupi bibirnya dengan kedua tangan saat matanya yang indah melebar, dia tidak dapat menghasilkan suara apa pun dalam teror dan kekhawatirannya yang ekstrem.

Naga Api Pembakaran Surga yang melonjak datang tepat ke arahnya, dan membunyikan alarm Yun Che … Dia tidak takut pada api sama sekali, tetapi kekuatan tumbukan ganas yang dibawa oleh naga api ini sama sekali bukan sesuatu yang bisa dipandang rendah. Mengerutkan alisnya, dia dengan cepat mundur selangkah, mengumpulkan kekuatannya yang dalam, dan mengayunkan pedang yang berat itu dengan sekuat tenaga.

Boom !!

Badai angin kekuatan dan naga api bertabrakan di udara. Naga api langsung tampak terhenti sesaat, lalu sekali lagi bergegas ke arahnya sebagai gelombang aura megah yang membungkus erat seluruh tubuhnya.

Tidak terduga ini sulit untuk ditangani … Yun Che tiba-tiba punya pikiran, dan pedang berat yang telah diayunkan ke luar, dengan cepat dan cepat, tersapu kembali ketika kekuatan yang sangat dalam di seluruh tubuhnya bergegas menuju lengan Yun Che seperti banjir.

“Bintang Tenggelam Falling Moon !! 

Boom !!!!

Dengan suara yang sangat besar, nyala api menyapu seluruh langit ketika panggung batu di sekitar beberapa puluh meter di sekitarnya langsung berubah menjadi pecahan. Bahkan penghalang energi yang dalam sedikit bergetar. Di bawah serangan yang sangat kuat dan ganas ini, naga api dihancurkan, jatuh jauh ketika api biru di tubuhnya juga dengan cepat menghilang. Dalam sekejap mata, naga api yang awalnya setebal satu kaki, sekarang sudah menjadi setinggi setengah kaki … Tapi di saat berikutnya, naga api yang kekuatannya telah menghilang jauh sekali lagi melesat ke arah Yun Che. Itu secepat kilat, dan sebelum Yun Che bahkan punya waktu untuk menarik kembali pedang yang berat itu, naga api sudah tiba di depan dadanya.

Untuk dapat menghancurkan lebih dari setengah kekuatan dari naga api yang sangat kuat dalam satu serangan, untuk semua orang yang hadir dan terutama orang-orang dari Klan Langit Terbakar, dampak dari adegan ini tidak kurang dari serangan guntur pada hari yang cerah . Namun demikian, kekuatan residu dari naga api sudah mendekati dada Yun Che, dan tidak mungkin bagi Yun Che untuk menolak lagi.

Semua orang menahan napas. Ling Wugou menegangkan seluruh tubuhnya dan baru saja akan bergegas ke penghalang energi yang mendalam, namun ia menemukan bahwa tangan Yun Che tiba-tiba meninggalkan Pedang Kolosal Tuan Besar dan tiba-tiba menutup, meraih ke arah “leher” naga api. p>

Ling Wugou segera menjadi pucat karena ketakutan ketika dia meraung dengan keras: “Lepaskan !! Apakah kamu tidak menginginkan tanganmu lagi !! 

Suhu dan kekuatan api yang sangat tinggi yang dibawa oleh nyala naga berwarna biru benar-benar tidak terbayangkan. Pada dasarnya tidak mungkin untuk menembus kepala menggunakan hanya kekuatan kasar; untuk menyentuhnya langsung dengan tubuh, benar-benar tidak ada bedanya dengan mencari kematian sendiri.

Yun Che membalikkan telinga yang tuli ketika kedua tangannya dengan kuat meraih leher naga api. Energi yang mendalam di bawah “Jahat Jahat”, kekuatan mengendalikan api dari benih Dewa Jahat, kekuatan nyala Phoenix, kekuatan Dewa Naga, kekuatan sombong dari tubuh fisik yang diberikan oleh Jalan Agung Buddha, semua melonjak di seketika itu …

Tidak ada api yang meledak, tidak ada naga api yang meledak, dan tidak ada pemandangan tangan Yun Che yang langsung hangus hitam oleh naga api … Pemandangan itu, tiba-tiba menjadi statis pada saat ini. Sama seperti itu, naga api yang menjulang membeku di sana di dalam tangan Yun Che.

Pada saat ini, naga api tiba-tiba mulai berputar dan berbelok seperti ular beracun yang tersedak tujuh inci dari miliknya. jantung. Tapi tidak peduli seberapa kerasnya berjuang dan berbalik, itu tidak bisa lepas dari tangan Yun Che yang tertutup rapat dengan semua kekuatannya. Di tengah perjuangannya, kekuatan naga api dengan cepat menghilang, dan menjadi lebih kecil dan lebih kecil. Dari naga api, dengan cepat menyusut menjadi ular api kecil, dan pada akhirnya menjadi cacing tanah kecil … Kemudian, itu benar-benar menghilang di tangan Yun Che, tidak meninggalkan jejak sedikit pun keberadaannya.

Dahi Yun Che penuh keringat, tapi ekspresinya sangat tenang. Dia perlahan membuka genggamannya. Terlepas dari apakah itu telapak tangan atau pergelangan tangannya, tidak ada sedikit pun tanda luka bakar sama sekali.

Itu tidak diketahui ketika semua orang di Arena Wacana Pedang telah berdiri. Tatapan setiap orang terpana, dan terdiam untuk waktu yang lama, seolah-olah suara dunia ini sudah sepenuhnya tersedot keluar.