Against the Gods – Chapter 228

shadow

Against the Gods – Chapter 228

Pedang Yang Surgawi

Hari ini, adalah hari kesepuluh turnamen peringkat.

Saat itu masih pagi dan langit belum sepenuhnya cerah. Pertandingan peringkat tempat kelima sampai kedelapan sudah berlangsung di Sword Discourse Arena. Meskipun yang berpartisipasi dalam pertandingan itu adalah pecundang dari Perempat Final kemarin: Ling Feiyu, Shui Wushuang, Xiao Kuanglei, dan Fen Juebi, memasuki Perempat Final telah membuat mereka benar-benar layak menjadi talenta puncak generasi muda.

Meskipun Xiao Kuanglei telah ditebas tiga puluh tiga kali oleh Xia Qingyue, mereka semua terluka dangkal. Pada saat itu, meridiannya hanya membeku, jadi dia benar-benar baik-baik saja hari ini. Adapun Fen Juebi, karena esensi darah penghancuran diri dan cedera berat yang dideritanya setelah melakukan serangan menyelinap pada Yun Che, ia tidak berpartisipasi dalam pertarungan hari ini di tempat kelima hingga kedelapan. Juga, bahkan jika dia tidak terluka, dia pada dasarnya bukan pertandingan tiga lainnya. Apakah dia berpartisipasi atau tidak tidak memiliki pengaruh sekecil apa pun terhadap hasil akhir tetapi setidaknya, mempertahankan jejak wajah terakhir yang dia miliki.

Karena ketidakhadiran Fen Juebi, empat pertandingan awal menjadi tiga. Di pertandingan pertama, Shui Wushuang mengalahkan Xiao Kuanglei. Di pertandingan kedua, Shui Wushuang mengalahkan Ling Feiyu dengan susah payah. Pada pertandingan ketiga, Ling Feiyu mengalahkan Xiao Kuanglei.

Dan dengan demikian, peringkat individu Shui Wushuang adalah tempat kelima, peringkat individu Ling Feiyu berada di urutan keenam, peringkat individu Xiao Kuanglei berada di urutan ketujuh dan peringkat individu Fen Juebi berada di urutan kedelapan. Ini adalah pertama kalinya peringkat kekuatan Xiao Sekte dan Burning Heaven Clan diputuskan sedini ini … Xiao Sect menempati urutan keempat dan Burning Heaven Clan menempati peringkat kelima, menjadikannya pertama kalinya mereka keluar dari empat besar dalam beberapa ratus tahun. < / p>

Penyebab utama adalah Yun Che, kelahiran kuda hitam pamungkas ke dunia.

Awan putih di langit melayang ringan. Pertandingan yang menentukan tempat kelima hingga kedelapan akhirnya berakhir, dan baru pukul sembilan pagi. Sinar matahari pagi agak kurang kuat tetapi suasana hati para penonton di sekitar Sword Discourse Arena berada pada tingkat yang lebih tinggi karena Semifinal turnamen peringkat, akhirnya semakin dekat.

Sebelum turnamen peringkat berlangsung , sudah banyak yang sudah lama meramalkan penempatan akhir. Nama Ling Yun telah lama mengguncang negara dan diterima secara universal bahwa tempat pertama adalah miliknya. Ada berbagai versi tebakan yang terjadi, tetapi semuanya masih diikat di beberapa individu … Frozen Cloud Asgard Shui Wushuang dan Wu Xuexin, Ling Feiyu dari Heavenly Sword Villa, Fen Jin dari Klan Surga yang Membakar Surga, Xiao Kuanglei dari …

Tapi dari empat yang telah masuk empat besar, selain Ling Yun, tiga lainnya belum diantisipasi juga tidak ada dari mereka murid inti sekte yang mereka dengar, begitu banyak sehingga bahkan tidak ada beberapa yang tahu nama mereka. Bahkan Ling Jie, hanya memiliki gelar putra Tuan Surga Pedang Villa. Tidak ada yang menyangka bahwa dia memiliki kekuatan yang cukup untuk membuat Ling Feiyu menyerah dan tidak bertarung … Lagi pula, dia terlalu muda. Semua orang berpikir bahwa alasan mengapa dia datang untuk berpartisipasi hanyalah untuk mendapatkan pengalaman.

Yang lebih mengejutkan adalah, tidak termasuk Ling Yun, yang tertua dari tiga lainnya hanya berusia tujuh belas tahun.

Dalam semua sejarah turnamen peringkat, ini adalah yang pertama yang belum pernah terjadi sebelumnya!

Dalam pertandingan kedua semifinal, kesimpulan pertandingan antara Ling Yun dan Xia Qingyue telah diputuskan di semua orang. mata. Bahkan jika Xia Qingyue bahkan lebih berbakat dari seorang jenius, itu masih mustahil baginya untuk menghasilkan kesimpulan kedua. Sebagai hasilnya, apa yang orang-orang perhatikan adalah pertandingan pertama pertukaran antara Yun Che dan Ling Jie.

Satu telah menembak ke empat besar dengan kekuatan yang mendalam di Realm Mendalam Realm dan yang lainnya adalah seorang anak berusia enam belas tahun yang berhasil menembus empat besar. Tidak peduli yang mana yang menjadi kemenangan, salah satu dari mereka akan menghasilkan preseden yang sangat mengejutkan. Itu tidak dibesar-besarkan setidaknya jika ada yang mengatakan bahwa keduanya, adalah super jenius yang jarang terlihat bahkan sekali dalam beberapa ratus tahun.

Setelah melihat pertempuran Yun Che dengan Fen Juebi kemarin, tidak ada yang berani untuk dengan mudah memutuskan bahwa dia akan kalah dari Ling Jie. Dalam pertandingannya dengan Fen Juebi, meskipun itu adalah pertama kalinya dia mengungkapkan kekuatan sebenarnya yang menakutkan, tampaknya itu masih bukan kekuatan penuhnya. Adapun Ling Jie, untuk membuat Ling Feiyu segera menyerah, adalah bukti bahwa dia bahkan tidak pernah menunjukkan kekuatannya yang sebenarnya sama sekali.

Pertikaian bersejarah ini tidak diragukan lagi akan menjadi pertandingan yang penuh dengan ketegangan ”” a duel antara kekuatan terdalam terendah di semua sejarah turnamen peringkat dan peserta termuda sepanjang masa!

Yun Che sudah lama berdiri di atas Sword Discourse Arena. Segera setelah itu, Ling Jie perlahan-lahan naik juga. Berdiri enam puluh meter dari Yun Che, dia menyambutnya dengan senyum nakal: Hehe. Bos, selamat pagi. “

Suara Ling Jie sama sekali tidak keras, tapi cukup keras untuk didengar oleh Ling Wugou. Saat dia hendak mengumumkan nama-nama kedua pihak dan afiliasi mereka, dia tiba-tiba mendengar cara Ling Jie berbicara kepada Yun Che. Kedua kakinya lemas dan dia hampir berlutut di lantai.

“Oh! Anda sebenarnya tahu bahwa Anda harus memanggil saya bos. Saya pikir Anda tidak akan mengakui hutang Anda. “Yun Che meletakkan kedua tangannya di dadanya ketika dia tersenyum dengan gembira.

Ling Jie mengangkat hidungnya dan berkata dengan antusias:” Aku, Ling Jie, aku pria sejati. Setiap kata yang saya ucapkan memiliki bobot yang sangat besar sehingga tidak mungkin saya kembali melakukan transaksi. Hanya pengecut yang akan kembali pada kata-kata mereka. “

” Benarkah? “Yun Che memandangnya dengan jijik:” Saya telah tinggal di Villa selama lebih dari sepuluh hari tetapi Anda, adik lelaki, sebenarnya belum pernah datang mengunjungiku sekali. Anda tidak benar-benar pandai menjadi adik, bukan? “

” Err … “Ling Jie membuka matanya lebar-lebar karena suaranya juga menjadi lebih rendah. Dia berbisik dengan suara rendah: “Aku … aku benar-benar ingin pergi, tetapi Big Bro mengatakan bahwa itu tidak akan terlihat bagus. Ini benar-benar bukan salah saya. “

Mengetahui bahwa dia salah, dia dengan cepat mengubah topik saat mengangkat kepalanya:” Tapi Boss, Anda memang tidak mengecewakan saya. Ketika orang-orang itu semua mengejek Anda sebelumnya, saya tahu Anda pasti akan membuat mereka menyesalinya. Hehe, seperti yang diharapkan, itu tidak di luar harapan saya. Bagaimana mungkin seseorang yang membuatku tidak punya pilihan selain menyerah dan menjadi adik lelaki menjadi orang biasa? Tetapi saya tidak pernah menyangka bahwa Boss akan benar-benar menyerbu ke Semifinal dan bahkan akan melawan saya … Hohohoho, ini adalah kesempatan yang sangat hebat!

Eh? Peluang? “

” Ya, ya! “Ling Jie menarik sudut mulutnya saat dia tertawa:” Meskipun aku tidak akan mengingkari hutang dan memanggilmu Bos, aku masih sedikit tdk puas. Bagaimanapun, Anda hanya menerima tiga serangan saya saat itu dan bahkan tidak mengalahkan saya. Untuk menjadi bos, Anda harus lebih kuat dari adik laki-laki, bukan? “

” Dan begitu? “Yun Che meraba-raba dagunya dan mulai tersenyum samar.

Ling Jie memegang mengulurkan tangannya dan mengusap cincin spasialnya, mengeluarkan kasus pedang yang diukir seluruhnya di batu giok putih … Itu benar, itu adalah kasus pedang batu giok putih, dan merupakan Senjata Mendalam Bumi yang selalu dia gunakan di setiap pertandingan sebelumnya. Saat tangannya membelai kotak pedang yang cerah dan bersih, ekspresi tersenyum Ling Jie mulai memiliki kesulitan untuk melihat ujung yang tajam: “Bahkan jika aku memasuki pertandingan besok, sama sekali tidak mungkin aku akan mengalahkan kakak besar, jadi aku akan menggunakan semua kekuatan saya pertandingan ini! Dan biarkan semua orang di dunia mengingat daya tarik Ling Jie saya! Untuk membuatku, Ling Jie, benar-benar bersedia menjadi adik lelakimu, kamu harus benar-benar mengalahkanku sementara aku menggunakan kekuatan penuhku di Arena Wacana Pedang ini! Jika Anda mengalahkan saya, Anda akan menjadi bos saya. Jika Anda kalah … Mn, saya akan mempertimbangkan untuk membiarkan Anda menjadi adik lelaki saya! “

“Oke!” Yun Che segera mengangguk. Ekspresinya juga menjadi fokus dan serius: “Jika aku bahkan tidak bisa mengalahkanmu, aku jelas tidak memiliki kualifikasi untuk menjadi bosmu. Karena itu masalahnya, keluarkan pedangmu. Aku akan membiarkanmu melihat kekuatan sejati! “

Tangan Ling Jie membelai lembut sekali dan kasing pedang batu giok putih terbuka. Bersamaan dengan cahaya berwarna oranye yang berkedip-kedip, pedang tipis oranye seluruhnya emas yang kira-kira lima kaki dan lima inci terbang ke tangan Ling Jie. bertemu tanah, tiba-tiba itu mengeluarkan tangisan pedang yang berlama-lama dan kekuatan pedangnya juga diam-diam memenuhi udara. Kekuatan pedang itu tidak sengit, juga tidak agresif, tetapi membawa kekuatan yang tak tertandingi menusuk. Itu benar-benar menutupi seluruh Sword Discourse Arena dengan dua nafas waktu. Bahkan mereka yang duduk di tepi Sword Discourse Arena semua merasakan kekuatan pedang yang tenang menyelimuti mereka. Itu secara misterius menarik perhatian hati dan tatapan mereka dan mereka tidak bisa membantu tetapi memusatkan fokus mereka ke tubuh pedang berwarna oranye. Jika seseorang memeriksa pedang dengan hati-hati, mereka akan menemukan bahwa sedikit ruang di sekitar pedang oranye perlahan-lahan terdistorsi.

Kekuatan pedang macam apa ini! Saya belum pernah mendengar ini sebelumnya … Tunggu! Pedang berwarna oranye, mungkinkah … “

” Celestial Yang Sword !! “

” Benar! Ini benar-benar Pedang Celestial Yang, salah satu Pedang Surgawi Surga Pedang Surgawi! Dikatakan bahwa Ling Yun menundukkan Celestial Yuan Sword pada usia tujuh belas tahun. Dia baru berusia enam belas tahun, namun sebenarnya telah menaklukkan Pedang Yang Surgawi! “

” Villa Pedang Surgawi memang menghasilkan genius demi genius. Ling Yun sudah menjadi jenius yang benar-benar menakjubkan, tetapi saya tidak berharap bahwa Ling Jie adalah yang lebih baik! Bagi Ling Yuefeng memiliki dua putra seperti itu, sudah cukup baginya untuk menjalani kehidupan yang nyaman. “

” Dalam pertempuran ini, sepertinya tidak mungkin bagi Yun Che untuk menang melawan Ling Jie, yang telah menguasai Pedang Yang Surgawi. 

Yun Che belum pernah mendengar tentang Pedang Surgawi. Namun, begitu Celestial Yang Sword terungkap, Yun Che merasakan kekuatan pedangnya yang mengejutkan. Lingkungan sekitar yang dipenuhi dengan suara-suara dari berbagai diskusi yang berisi kejutan mendalam juga memungkinkannya untuk memahami dengan jelas bahwa pedang ini sama sekali tidak biasa. Pedang ini tidak diragukan lagi adalah dunia yang mengguncang Pedang Langit Mendalam!

Untuk pertama kalinya dalam turnamen peringkat tahun ini, Senjata Mendalam Langit akhirnya muncul!

Dengan Celestial Yang Sword di tangan, suasana di sekitar seluruh orang Ling Jie tiba-tiba berubah. Seluruh orangnya telah menjadi pedang ketika aura pedang yang bermartabat bergerak di sepanjang tubuhnya. Matanya tidak lagi dipenuhi dengan tawa dan kecerobohan. Sebaliknya, itu memancarkan cahaya dingin tajam menusuk pedang.

Yun Che mundur setengah langkah. Saat dia melambaikan tangannya, Pedang Kolosal Tuan tebal tanpa ujung tajam tiba-tiba jatuh dari langit. Itu mendarat di depannya dengan ledakan ketika separuh tubuhnya tenggelam ke tanah. Yun Che meraih gagang pedang dengan kedua tangan. Dengan sedikit kekuatan, Pedang Kolosal Tuan Besar bersiul di tengah-tengah batu yang hancur yang berputar di udara ketika kekuatan pedangnya langsung menerjang Ling Jie dengan momentum sombong besar-besaran dari gunung.

Namun, Pedang Kolosal Tuan Besar masih tetap ada. hanya Senjata Mendalam Bumi dan tingkat seluruh dunia lebih rendah dari Pedang Celestial Yang. Aura yang benar-benar sombong tidak benar-benar menahan banyak kemegahan Celestial Yang Sword; alih-alih, itu terpecah oleh energi pedang tenang Celestial Yang Sword.

Perbedaan antara Senjata Mendalam Langit dan Senjata Mendalam Bumi seperti perbedaan antara baja halus dan jerami. Dalam hal senjata, Yun Che berada pada posisi yang sangat tidak menguntungkan. Namun, sikapnya yang mengesankan tidak melemah sedikit pun. Dengan gelombang pedangnya yang berat, angin memekik dengan melolong yang memekakkan telinga: “Ayo.”

“Pertandingan pertama Semifinal: Yun Che Keluarga Keluarga Biru Yun versus Villa Heavenly Sword Villa Ling Jie … Pertandingan dimulai! “

” Jie’er tidak hanya segera mengungkapkan Pedang Yang Surgawi, auranya juga tidak memiliki sedikit pun rasa puas diri. Sepertinya dia benar-benar menghargai pertempuran ini dengan Yun Che. “Ling Yuefeng perlahan berkata sambil menatap dua orang di Sword Discourse Arena.

” Mn, “Ling Yun mengangguk:” Bagaimanapun, Yun Che adalah satu-satunya orang yang benar-benar diserahkan Jie Kecil di dunia ini selain aku. Setengah tahun yang lalu, Yun Che telah secara paksa memblokir tiga serangan Little Jie dengan kekuatan yang mendalam di tingkat ketiga dari Realm Mendalam Realm. Dia sangat mengesankan dia sehingga dia terus menerus membicarakannya untuk waktu yang lama. Pada saat itu, kekuatan keseluruhan Yun Che adalah beberapa mil jauhnya dari Little Jie. Dalam setengah tahun ini, kekuatan Little Jie telah meningkat dengan pesat sehingga jika dia dikalahkan oleh Yun Che kali ini, dia mungkin akan dengan tulus dan benar-benar tunduk padanya … Mungkin jauh lebih besar daripada sikap tunduknya kepadaku. 

Kata-kata Ling Yun menyebabkan alis Ling Yuefeng berkedut. Setelah dia merenung dalam diam beberapa saat, dia tiba-tiba berkata: “Jika seperti itu, maka kita pasti tidak bisa membiarkan Yun Che menang. Yuner, jika Jie kebetulan berada pada posisi yang kurang menguntungkan, bantu dia dengan Pedang Yuan Surgawi! “Kata-kata Ling Yuefeng mengejutkan Ling Yun sebentar. Kemudian, seolah-olah dia memahami sesuatu, dia mengangguk ringan: “Saya mengerti.”