Against the Gods – Chapter 229

shadow

Against the Gods – Chapter 229

Kombinasi Yuan Yang

“RIIIPP ~~~”

Spasi terpecah oleh suara memekakkan telinga yang tak tertandingi. Ketika energi pedang Pedang Yang Surgawi di tangan Ling Jie menyapu udara, itu membelah udara, dan bahkan permukaan keras Arena Wacana Pedang langsung dipotong menjadi seperti tahu. Tiga ratus meter jauhnya, sebuah kekuatan yang tajam datang ke seluruh hadirin, menyusup ke dasar hati mereka, dan mengirim hawa dingin ke hampir semua orang di belakang. Seolah-olah pedang pedang oranye yang sangat dingin dan niat pedang ditekan di punggung mereka.

Begitu Ling Jie mengambil tindakan, itu memang dengan kekuatan penuh. Menghadapi energi pedang yang menyapu ke arahnya, Yun Che menggunakan kedua tangannya untuk menyapu pedangnya. Ketika dia mengaktifkan tahap dasar Penjara Dewa Sirius ‘Tome, energi yang mendalam di seluruh tubuhnya meledak. Bersamaan dengan suara ledakan yang rendah dan dalam, Pedang Kolosal Overlord menyambut energi pedang Pedang Yang Surgawi dengan serangannya sendiri.

“Boom !!”

Pasukan tajam dan tirani dengan keras datang bersama dengan ledakan keras. Angin topan yang menakutkan dari energi yang mendalam diungkapkan tanpa menahan diri. Penghalang energi yang dalam tiba-tiba bergetar. Seperti spiderwebs, retakan langsung mengalir ke lantai batu arena di bawah kaki dua anggota yang berseberangan.

Energi pedang berwarna oranye pudar itu tanpa henti menghancurkan, menciptakan retakan, karena angin kencang dari pedang berat juga dengan cepat merobek. tanah. Sepanjang percampuran kekuatan yang hiruk pikuk, tatapan kedua orang itu mengenai yang lain … Yang satu setajam tiada bandingnya dengan ujung pedang sementara yang lain memiliki keagungan dan ketenangan gunung.

Begitu serangan mereka bertabrakan, keduanya hati mereka secara bersamaan terkejut. Para penonton di tepi Sword Discourse Arena bahkan lebih ngeri ketika mereka melebarkan mata mereka satu demi satu.

“Jadi … Sangat kuat! Bahkan dari kejauhan ini, aku bisa merasakan energi pedang yang mengerikan itu! “Seorang murid sekte yang ditempatkan di atas seratus berseru dengan suara bergetar.

” Aku juga merasakannya! Ling Jie sebenarnya sekuat ini. Di pertandingan sebelumnya, dia pada dasarnya tidak pernah habis-habisan. Tidak! Dia bahkan tidak menggunakan setengah dari kekuatannya. Jika serangan ini ditujukan pada saya, saya tidak akan mampu menahan sedikit pun. Apakah … Apakah dia benar-benar hanya pada tingkat keenam Alam Mendalam Roh? “

” Seperti yang diharapkan, orang-orang dari Heavenly Sword Villa semuanya monster! Tapi … Tapi serangan seperti ini, Yun Che benar-benar menerimanya !! 

Dengan kekuatan pedang dan niat pedang yang dilepaskan oleh Ling Jie dengan semua kekuatannya serta Langit Mendalam yang Celestial Yang Sword, kehebatan pemogokan yang satu ini, melampaui semua yang terjadi di Perempat Final kemarin! Bukan hanya para praktisi muda yang mendalam itu, bahkan para penatua yang menyaksikan adegan ini sangat terharu.

“Tidak hanya dia menaklukkan Pedang Yang Surgawi, dia bahkan melepaskan setidaknya enam puluh persen kekuatan Pedang Surgawi Yang.” Getaran yang dalam terdengar di suara Xiao Juetian: “Prestasi masa depan yang satu ini, pasti akan jauh melampaui Ling Yun. “

Tatapan Xiao Juetian berputar ke arah Yun Che. Pemogokan Ling Jie benar-benar mengejutkannya. Dan Yun Che, yang telah sepenuhnya menerima serangan Ling Jie yang dibuat oleh Celestial Yang Sword dengan hanya Pedang Mendalam Bumi, membuatnya benar-benar kehilangan. Dia tidak tahu kata-kata apa yang mungkin bisa dia gunakan untuk mengevaluasi dia.

Bang !!

Kedua kekuatan itu secara bersamaan meledak, dan kedua orang itu juga dikirim mundur dari dampak. Ling Jie turun dari tanah dengan kaki belakangnya. Secepat hantu melayang, seluruh orangnya tiba-tiba berlari ke depan, dan Pedang Yang Surgawi di tangannya telah kehilangan kehadirannya … seolah-olah menghilang ke udara tipis.

“Begitu cepat!” Yun Che sedikit terkejut. Apakah itu kecepatan gerakan Ling Jie atau kecepatan pedang, mereka berdua jauh melebihi harapannya, sedemikian rupa sehingga bahkan matanya tidak bisa mengejar.

Yun Che tidak berusaha untuk menangkap fatamorgana pedang Ling Jie lagi . Dengan gelombang kekuatan yang dalam, Pedang Kolosal Tuan Besar diayunkan ke luar. Mengikuti busur ayunan pedang yang berat, garis dan garis sinar pedang meledak dan pecah secara berurutan. Pedang berat menyapu ke arah sosok Ling Jie, namun itu hanya bisa menyentuh bayangan pudar … Pada saat yang sama, rasa dingin sedingin es terasa dari tengkuknya.

RIIIP !!

Energi pedang oranye-kuning menusuk ke bawah seperti kilat, menarik bekas luka hitam di udara karena juga mengiris sisa-sisa afterimage Yun Che menjadi dua. Tubuh asli Yun Che muncul kembali sepuluh meter jauhnya, dan dia datang kembali dengan serangan balik. Angin topan mengamuk dari pedang yang berat dan energi pedang Ling Jie terkonsentrasi dan hancur dengan ketat.

Ada banyak kelemahan dalam memilih pedang berat sebagai senjata pilihan utama; kerugian yang paling menonjol adalah tingkat kesulitan dalam menguasainya, serta fakta bahwa berat pedang yang berlebihan akan berimplikasi pada kecepatan gerakan seseorang dengan jumlah yang besar. Tetapi Penjara Dewa Sirius Tome Tome membuat penguasaan pedang berat Yun Che mendekati tingkat yang sempurna. Bahkan jika untuk Kesalahan Naga, pedang berat Mendalam Langit, Yun Che hanya menggunakan beberapa hari untuk benar-benar menguasainya. Adapun beban pedang berat pada kecepatan gerakan seseorang, keterampilan gerakan mendalam yang tak terduga, “Bayangan Rusak Bintang Dewa”, dibuat untuk mengatasi kekurangan itu.

Keberadaan Dewa Penjara Sirius ‘Tome dan Patah Bayangan Bintang Dewa dengan sempurna mengimbangi dua kelemahan utama dari pedang yang berat, dan juga menjadikan Yun Che orang yang paling cocok untuk menggunakan pedang yang berat. Sebagai perbandingan, kekuatan lengan yang kuat yang dianugerahkan oleh Jalan Agung Buddha sebenarnya adalah yang kedua … karena selama tingkat kekuatan seseorang yang dalam cukup tinggi, tidak peduli seberapa beratnya, mereka masih dapat mengambil pedang yang berat. Namun, tingkat kesulitan penguasaan pedang yang berat, serta beban berat itu sendiri, bukanlah sesuatu yang kekuatan yang mendalam dapat mengganggu dengan cara apa pun.

Dan karena dua kelemahan utama ini tidak lagi ada, maka kekuatan yang dilepaskan oleh pedang berat itu adalah di mana senjata lain tidak akan pernah bisa dijangkau. Kekuatannya cukup keras untuk membuat hantu dan dewa menggigil.

Pedang yang berat tidak memiliki ujung yang tajam. Dengan ayunan dan tubuhnya yang besar, setiap serangan menghancurkan beberapa, atau bahkan selusin garis berbeda dari cahaya pedang yang hiruk pikuk namun menyilaukan. Penghalang energi yang dalam bergetar hebat. Angin topan yang disulap oleh pedang berat membawa tornado panjang yang tak henti-hentinya di pusat Sword Discourse Arena. Selokan dan retakan di bawah kaki mereka bertambah banyak. Potongan-potongan yang hancur dari arena yang rusak diangkat oleh angin topan, melesat ke segala arah seperti panah dan panah.

Tidak diketahui berapa kali pedang berat itu diayunkan, dan itu juga tidak tahu berapa banyak lampu pedang kuning oranye telah hancur berantakan, tetapi di bawah kecepatan mengejutkan Ling Jie, tidak ada satu pun sudut pakaiannya yang disentuh.

Tampaknya seolah-olah keduanya berada di jalan buntu. Meskipun Ling Jie tampaknya melakukan pelanggaran, dia sebenarnya terus-menerus mengeluh di kepalanya. Di matanya, kecepatan Yun Yun mengayunkan pedangnya yang berat tidak secepat itu. Waktu yang dia ambil untuk berayun sekali, sudah cukup baginya untuk mengayunkan selusin kali. Tetapi bahkan selusin serangan ini, bisa benar-benar digagalkan oleh satu serangan dari Yun Che. Kekuatan dari serangan satu serangan Yun Che hanya bisa dibatalkan oleh selusin nya … yang hanya bisa dia lakukan setelah dengan cepat mundur ke jarak tertentu. Jika dia tidak pindah dari tempat asalnya selama serangan balik, dia tidak sepenuhnya yakin bahwa dia bisa memblokirnya … bahkan ketika dia memegang Pedang Celestial Yang.

Setiap kali dia berpikir bahwa dia memiliki akhirnya meraih celah, yang menusuk selalu merupakan bayangan Yun Che, dan serangan balik Yun Che selanjutnya akan selalu membuatnya merasa bahwa ia dikelilingi oleh bahaya.

Dia pasti tidak berani langsung menyerang Yun Che. Jika itu adalah tabrakan langsung, meskipun dia yakin bahwa dia akan melubangi Yun Che, jika dia tersentuh oleh serangan Yun Che, kehilangan separuh hidupnya akan dianggap sebagai turun dengan ringan.

< Di masa lalu, setiap kali dia bisa mendekati lawan, pedang Ling Jie biasanya bisa dengan mudah memaksa lawannya menjadi skakmat. Tapi sekarang, Yun Che seperti dewa iblis yang tidak bisa didekati. Itu membuat serangan Ling Jie tampak tanpa hambatan dan menyilaukan di permukaan, tetapi kebenarannya adalah bahwa dia merasa sangat terikat dan terkejut dengan setiap serangan yang dia lakukan.

Ini belum pernah dirasakan sebelumnya, membuat Ling Jie sangat tidak nyaman. Karena sebelum Yun Che, dia belum pernah bertemu lawan yang menggunakan pedang berat.

Dentang!

Pada saat singkat Pedang Celestial Yang dan Pedang Kolosal Tuan Besar bersentuhan, mengikuti Dampak Pedang Kolosal Tuan, Ling Jie melompat sangat jauh. Ketika dia mendarat, Celestial Yang Sword menunjuk ke atas ke udara ketika sebuah teriakan keras keluar dari mulut Ling Jie: “Formasi Pedang Surga yang Mungkin ”” Bintang Surgawi Frenzy!”

Celestial Yang Sword terbang. Selama penerbangannya, itu bersinar bahkan lebih bersinar. Kemudian, seolah-olah sebuah ilusi, cahayanya dengan cepat menyebar, tersebar untuk membuat lebih dari selusin Pedang Yang Surgawi yang terlihat persis sama. Segera setelah itu, itu menjadi beberapa puluh eksemplar sampai menjadi lebih dari seratus eksemplar. Seratus atau lebih Celestial Yang Swords seperti meteorit kacau dengan lintasan yang berbeda saat mereka terbang ke Yun Che dari segala arah. Pedang Yang Surgawi ini bukan hanya ilusi; karena masing-masing dan setiap pedang membawa aura pedang yang sangat tajam.

Formasi pedang yang sangat aneh ini membuat banyak praktisi muda yang pucat pucat di tempat. Alis Yun Che sedikit berkerut namun dia tidak menunjukkan tanda-tanda ketakutan. Pedang beratnya menyapu ke atas saat energi mendalam di seluruh tubuhnya meletus di atas

“Falling Moon Sinking Star!”

Pedang hitam pekat pekat menyihir bulan hitam raksasa. Sama seperti lubang hitam tak berdasar, meteor hiruk pikuk itu menelan segala yang ada di jalurnya.

BANG BANG BANG BANG BANG BANG BANG …

Di bawah kekuatan badai yang hebat, garis dan garis-garis siluet pedang yang mengandung kekuatan pedang Mendalam Sky seperti es yang rapuh karena mereka dengan mudah menghancurkan satu demi satu. Setelah difusi, mereka dihancurkan sekali lagi oleh kekuatan badai, dan kemudian berubah menjadi partikel tepung. Tetapi dalam sekejap mata, sebelum formasi pedang yang hebat dan menakutkan itu bahkan menyentuh satu rambut di kepala Yun Che, mereka semua telah tercabik-cabik. Dalam waktu kurang dari dua napas, setiap siluet pedang telah sepenuhnya menghilang, hanya meninggalkan Pedang Celestial Yang meledak kembali ke tangan Ling Jie.

“Ap … di !!” Alis Ling Yun tiba-tiba tenggelam ketika wajahnya dipenuhi dengan kejutan: “Bintang Surgawi Frenzy sebenarnya telah hancur semudah itu !?”

“Karena itu adalah pedang yang berat!”

Ling Kun, yang praktis tidak pernah berbicara selama sepuluh hari terakhir ini tiba-tiba mulai berbicara. Matanya yang seperti elang diam-diam terpaku pada Yun Che saat dia dengan acuh tak acuh berkata: “Dia benar-benar mengeluarkan kekuatan pedang yang berat. Adapun kerugian pedang berat, di tubuhnya, mereka telah ditekan sampai batas mereka. Tuan yang satu ini, pastinya makhluk yang luar biasa luar biasa. “

” Formasi Pedang Might Heaven memiliki kekuatan yang dapat menghantam langit dan tidak ada manusia yang tidak takut akan hal itu. Di dunia ini, satu-satunya hal yang dapat menahan Formasi Pedang Perkasa Surga sejauh ini adalah pedang yang berat! 

Para penonton di sekitarnya sudah menjadi tercengang, setelah melihat formasi pedang yang menakutkan seperti itu … benar-benar hancur seperti itu !?

Di Atas Arena Wacana Pedang, Ling Jie sudah melompat tinggi di udara, dan menangkap Pedang Celestial Yang yang jatuh. Di udara, dia berbalik saat pedangnya berkedip-kedip dengan cahaya. Seluruh tubuhnya tampak seolah-olah itu benar-benar bergabung dengan cahaya pedang ketika dia melintas di depan Yun Che.

Teknik pedang sesaat Ultimate Heavenly Sword Villa ”” Pedang Kecemerlangan Petir Ekstrim!

< Bintang Langit Frenzy yang dieksekusi beberapa saat yang lalu hanyalah setengah kepura-puraan. Ini adalah langkah finishing asli Ling Jie yang telah dia kumpulkan kekuatannya!

Gerakan instan Ling Jie melebihi ruang lingkup waktu reaksi Yun Che. Cahaya pedang menyala dan Celestial Yang Sword telah tiba di depan Yun Che dengan dorongnya, membuatnya benar-benar tidak mampu mengayunkan pedangnya tepat waktu untuk memblokirnya, dan juga tidak memberinya cukup waktu untuk mengaktifkan Star God Broken Shadow. < / p>

Dalam sepersekian detik, Yun Che segera membuang semua pikiran mundur dan pertahanan. Pedang berat di tangannya tidak memiliki niat mencabut sedikit pun yang seharusnya. Sebaliknya, itu menyerang ke depan tanpa ragu-ragu.

Seiring dengan gema cahaya, Celestial Yang Sword dengan mudah membelah pertahanan energi mendalam Yun Yun yang protektif dan menusuk bahu kirinya saat panah berdarah menyembur keluar. Pukulan akhir Ling Jie adalah sukses jadi dia harusnya bahagia, namun kulitnya tiba-tiba berubah tepat pada saat ini, karena Celestial Yang Sword-nya menembus pertahanan energi yang mendalam pelindung, melewati daging, menembus ke dalam tulang … kemudian menusuk ke sebuah … besi berat berumur sepuluh ribu tahun yang tak tertandingi, dan kemudian tidak mampu bahkan maju satu inci ke depan.

Lupakan menusuk lubang di tubuh Yun Che … dia bahkan tidak bisa menembus setengah inci kecil.

Ini bukan serangan yang bisa dilakukan Joe secara acak. Sebaliknya, itu datang dari Ling Jie, setelah sepenuhnya menuangkan niat pedangnya yang bergelombang, dan merupakan serangan yang dilakukan oleh Celestial Yang Sword, Senjata Mendalam Langit! Bahkan jika itu adalah monolit atau logam yang dalam, mereka berdua bisa ditusuk semudah tahu!

Kejutan yang dialami Ling Jie bukanlah masalah kecil. Pada saat ini, pedang berat Yun Che juga berayun ke arahnya. Ke mana pun pedang berat itu pergi, arus udara mengamuk terbuka lebar. Ling Jie dengan cepat menggunakan semua kekuatannya untuk menerima ledakan pedang sambil mundur. Pada saat yang sama, dia terus mengayunkan banyak gelombang energi pedang sebagai perlawanan. Tetapi meskipun dia melakukan itu, dia masih tersapu oleh kekuatan angin pedang yang berat. Kekuatan liar mencekik jantungnya saat organ-organ dalamnya bergetar hebat.

Ling Jie terhuyung mundur saat dia mendarat dan harus mengambil beberapa langkah ke belakang sebelum nyaris tidak berhasil menstabilkan keseimbangannya. Sebuah garis darah perlahan menetes di sudut mulutnya. Di area tempat duduk Heavenly Sword Villa, Ling Yun mengerutkan alisnya. Kemudian, dia tiba-tiba berdiri dan berteriak: “Jie Kecil, ambil ini !!”

Di tengah raungan Ling Yun, pedang tipis yang benar-benar tertutupi dengan cahaya cyan yang aneh terbang keluar dari tangannya. Seperti bintang jatuh, ia melintasi jarak lebih dari tiga ratus meter dalam sekejap. Bahkan tanpa sedikit terhalang ketika melewati penghalang energi yang mendalam, itu kemudian ditangkap di tangan Ling Jie yang agak terpana.

Begitu pedang cyan ada di tangan, seolah-olah mereka tiba-tiba mengembangkan kecerdasan , kedua pedang itu secara bersamaan mengeluarkan tangisan pedang yang bersemangat. Saat warna oranye dan cyan bersinar saling menambah keindahan dan cahaya, mereka menjadi semakin intens. Apa yang meningkat seiring dengan itu, adalah dua gelombang energi pedang yang bergerak dan melonjak, sementara juga bergabung menjadi satu di tengah-tengah pengadukan.

“Ini adalah … Pedang Yuan Celestial Kakak!” pedang dengan satu tangan, dan pedang oranye dengan yang lain. Kedua pedang pada saat ini tampaknya telah melepaskan semua udara bangga mereka, dan bahkan memberinya perasaan bahwa mereka terhubung melalui darah.

Saat dia memegang kedua pedang di tangannya, Ling Jie perlahan mengangkat kepalanya. Tidak ada sedikit pun kekanak-kanakan yang dimiliki oleh seorang anak berusia enam belas tahun di matanya. Tidak ada warna kegembiraan, dan bahkan ketajaman dari sebelumnya semua sudah mereda.

“Hm?” Alis Yun Che sedikit dirajut saat kewaspadaan tiba-tiba muncul di hatinya. Karena Ling Jie di depan matanya, tiba-tiba mengalami transformasi hebat dalam auranya. Transformasi semacam ini tidak datang dari dirinya sendiri, tetapi justru datang dari … dua pedang di tangannya!