Against the Gods – Chapter 232

shadow

Against the Gods – Chapter 232

Finale Tuan

“Pedang Mutlak Yang Mutlak dari Surga, Bentuk Terakhir – Langit Bersinar !!”

Ling Jie berteriak keras. Sinar cyan dan oranye tiba-tiba meledak pada saat yang sama di udara, memancarkan sinar pedang yang menutupi langit dan melindungi hari itu. Kecerahan dan kekuatan pedang hampir menyinari sinar matahari di langit. Di dalam balok pedang yang menakutkan, dua Pedang Mendalam Sky melepaskan niat pedang spiral yang tak terhitung jumlahnya, yang akhirnya membentuk pedang cyan dan oranye raksasa sekitar tiga puluh meter panjangnya, dan itu mulai turun dari langit.

Bang !!

Seluruh penghalang besar pecah di bawah tekanan kekuatan pedang yang sama megahnya dengan tsunami. Beberapa retakan terbentuk dan menyebar dengan liar di atas Sword Discourse Arena, dan retakan terpanjang yang terbentuk menyebar sampai ke batas panggung. Yun Che berdiri di tengah-tengah Arena Wacana Pedang, di mana tanah mulai tenggelam dengan cepat.

Formasi seperti itu telah membuat beberapa murid mengumpulkan kekuatan mereka yang dalam untuk pertahanan karena takut. Hanya sikap pedang dari satu gerakan Ling Jie, sudah sangat menakutkan. Kekuatannya tak terbayangkan. Namun, Yun Che yang berdiri di tengah telah berdiri melalui semua ini karena ia tidak menunjukkan tanda-tanda ingin merobek sikapnya. Ekspresinya juga acuh tak acuh, tidak menunjukkan tanda-tanda ketakutan atau kekhidmatan … Jelas, dia ingin menghadapi serangan ini langsung.

Ling Yuefeng berdiri dan melihat sikap Yun Che, sambil bergumam pada dirinya sendiri: “Jika kamu bisa menerima serangan ini, lupakan tentang Jieer, bahkan aku, akan mengagumimu! “

Melihat Yun Che yang tidak menunjukkan niat untuk menghindari serangannya, mata Ling Jie juga mengeluarkan kuat kilat. Dia mengumpulkan semua kekuatan yang dalam, niat pedang, dan bahkan semua tekadnya untuk serangan ini. Ini menghasilkan Radiant Sky Sword terbesar yang pernah ia ciptakan dalam hidupnya … Meskipun ia selalu ingin mengalahkan kakak lelakinya Ling Yun, ia tidak pernah pergi sejauh seperti hari ini sebelumnya.

Jika Anda tidak bisa menerimanya, saya menang! Jika kamu menerimanya, kamu memperoleh hak untuk memiliki aku, Ling Jie sebagai adik laki-lakimu !!

Radiant Sky Sword hancur seperti bintang yang menyala jatuh. Di bawah tekanan kuat, rambut dan pakaian Yun Che tertambat di kulitnya tetapi tubuhnya tidak bergerak sama sekali. Meskipun kakinya jatuh jauh ke tanah, seolah-olah dia dipaku ke tanah dan tidak bergeser sama sekali. Setengah bagian dari pedang kolosal di tangannya memberi aura sombong. Aura tidak hanya tidak menyusut di bawah tekanan tetapi malah tumbuh lebih intensif.

Saat Radiant Sky Sword mendekat, sejak saat ia jatuh kurang dari satu napas waktu, pusat Arena Wacana Pedang sudah tenggelam setidaknya satu kaki. Di permukaan panggung, retakan baru yang tak terhitung jumlahnya telah muncul. Setengah dari tubuh Yun Che sudah dipaksa di bawah tanah, dan pakaiannya telah dipotong menjadi strip yang tak terhitung jumlahnya oleh aura pedang yang menyilaukan.

Tiga puluh meter … Lima belas meter … Lima belas meter … Sepuluh meter … Tiga meter … Satu meter. ..

“Tuan … Fury !!!”

Tepat ketika titik raksasa Radiant Sky Sword tidak kurang dari satu meter dari atas kepalanya, Yun Che yang sebelumnya diam tampak seperti naga yang marah yang tiba-tiba terbangun, karena semua kekuatan besarnya meledak dalam sekejap. Dalam seruannya, setengah segmen dari Pedang Kolosal Overlord yang dikelilingi dengan permusuhan diayunkan untuk menyamai Radiant Sky Sword yang jatuh tanpa rasa takut. Raungan pedang yang sombong itu seperti raungan iblis gelap sombong.

Kurang dari satu meter di atas kepala Yun Che, Pedang Kolosal Tuan Besar menabrak ujung tajam dari Radiant Sky Sword di atasnya …

BOOM!!!!!!!!

Suara keras yang seolah-olah petir telah menghantam bumi berdering di seluruh Sword Discourse Arena. Bahkan berdering melalui setengah Heavenly Sword Villa. Pada saat itu, itu menyebabkan jantung semua orang bergetar.

Selama kebisingan, dua energi yang tampak seperti gunung berapi meletus meledak pada saat yang sama. Energi itu sepertinya dihilangkan dengan panik selama tabrakan dan badai yang menakutkan terjadi di dalam Sword Discourse Arena. Badai bertiup dari tengah panggung ke tempat sudut tempat para penonton duduk. Sinar yang sangat kuat bersinar di tubuh Yun Che dan Ling Jie, yang bahkan sepenuhnya membayangi Radiant Sky Sword. Melihat dari jauh, seolah-olah bola api telah meledak di tanah. Di dalam api ini, ada banyak lampu cyan dan oranye yang tampak seperti naga yang terbang.

Seluruh Arena Wacana Pedang mulai bergetar dan retakan lebar mulai menyebar. Yang terpanjang telah membagi seluruh Arena Wacana Pedang menjadi dua bagian.

Selain Yun Che, Ling Wugou adalah yang terdekat dengan titik jatuh dari Radiant Sky Sword. Dengan kekuatannya di tahap akhir jika Sky Mendalam Realm, energi seperti itu pasti tidak akan melukainya. Namun, dia tidak ceroboh dan tidak repot-repot memperbaiki penghalang yang mendalam. Sebagai gantinya, dia melompat jauh dan dengan sedikit raungan, dan melepaskan energinya yang dalam untuk memblokir semua aura pedang yang datang ke arahnya. Pada saat yang sama, beberapa tempat lain di Arena Wacana Pedang juga memiliki murid Heavenly Sword Villa yang relatif kuat untuk menyegel aura pedang, dan mencegah orang-orang di sekitar dengan kekuatan mendalam yang lebih rendah untuk terluka.

Kekuatan Radiant Sky Sword jauh melebihi apa yang diharapkan Yun Che. Namun, kecakapan serangan Yun Che dieksekusi mengayunkan setengah segmen pedang kolosalnya mengejutkan Ling Jie. Radiant Sky Sword yang dipenuhi dengan kekuatan dan niat pedang Ling Jie dihentikan di udara ketika bertabrakan dengan Pedang Kolosal Tuan. Kedua energi meledak dan Radiant Sky Sword raksasa tidak bisa jatuh lebih jauh. Lebih dari sepuluh napas kemudian, retakan kecil muncul di ujung Radiant Sky Sword dan segera menyebar ke seluruh pedang sampai mencapai gagangnya …

BOOOM !!!!

Suara keras lain datang, yang menghamburkan beberapa awan di langit. Kali ini, itu adalah suara dari Radiant Sky Sword yang hancur dari pusatnya …

Pedang ganda Yuan Yang mematahkan Pedang Kolosal Tuan.

Namun, Pedang Kolosal Tuan yang patah, dengan cara yang lebih kejam, menghancurkan Radiant Sky Sword yang dibentuk oleh pedang ganda Yuan Yang.

Itu adalah kemarahan Tuan Besar dan pembalasannya. Itu adalah kebanggaan dan kesombongan Tuan Besar!

Memecah Radiant Sky Sword tidak secara horizontal, tetapi secara vertikal dari ujung ke ujung. Aura pedang liar yang seperti badai juga telah dihilangkan dengan cepat karena tubuh utamanya hancur.

Getaran di Arena Wacana Pedang berangsur-angsur mereda, dan badai dahsyat di langit berhenti meraung juga. Di dalam cahaya energi yang menghilang, sosok Ling Jie jatuh dari langit. Mengikuti angin sepoi-sepoi angin, dia melayang tak terhitung meter jauhnya, dan mendarat tanpa daya di tanah. Ketika kedua kakinya melakukan kontak dengan tanah, tubuhnya berayun dengan keras, karena dia tampaknya kesulitan untuk berdiri dengan mantap. Pedang Celestial Yang dan Pedang Yuan Celestial masih dipegang dengan kuat di tangannya, tetapi pedang ganda Yuan Yang saat ini telah kehilangan pancaran energi mereka, kekurangan kilau sebelumnya. Ekspresinya, begitu pucat sehingga tidak ada sedikit pun warna merah di wajahnya.

Badai pasir dan energi yang mendalam menyelimuti Yun Che tersebar dengan angin, dan sosok Yun che akhirnya terungkap . Di lingkungan terdekatnya adalah sebuah kawah raksasa dengan panjang sekitar seratus lima puluh meter, dan kedalaman enam meter. Dia berdiri tepat di tengah-tengah kawah. Itu adalah kawah raksasa, namun, itu tampak sehalus cermin, dengan tidak ada lubang di pandangan. Bisa dibayangkan betapa tajam tajam niat pedang itu sebelumnya.

Saat ini, seluruh Arena Wacana Pedang hanya bisa digambarkan sebagai terlalu tragis untuk dilihat. Jika seseorang tidak menyaksikannya secara pribadi, tidak peduli siapa itu, orang itu mungkin tidak akan percaya bahwa adegan seperti itu, sebenarnya disebabkan oleh pertarungan sengit antara Alam Mendalam Spirit dan praktisi Realm Mendalam Sejati.

Rambut Yun Che saat ini sangat acak-acakan. Seluruh wajahnya tertutup debu, dan pakaiannya bahkan terkoyak-koyak. Pada dasarnya, mereka tidak bisa lagi disebut sebagai pakaian, tetapi untaian kain yang terus menerus berantakan. Hal yang baik adalah bahwa bagian-bagian kuncinya masih tertutup, tidak diragukan lagi, jika tidak, bahkan jika ia memiliki kulit setebal tembok kota, ia tidak akan dapat mempertahankan sikapnya.

tubuh terpapar, luka kecil yang tak terhitung jumlahnya bisa dilihat. Tetapi mereka hanya luka yang sangat tipis, dan bagi seorang praktisi, mereka pada dasarnya tidak masalah. Lupakan tentang cedera berat, bahkan tidak ada satu pun luka di tubuhnya.

Ling Jie, yang paling dekat dengannya, melihat kondisi Yun Che, dan bola matanya hampir keluar dari rongganya. Sebelumnya, Ling Jie bahkan telah memperingatkan Yun Che bahwa jika dia tidak dapat memblokirnya, dia mungkin akan mati. Namun, dia yakin bahwa Yun Che akan mampu memblokirnya, meskipun, itu tidak bisa dihindari baginya untuk menjadi sangat lelah setelah itu. Namun, bahkan jika dia mati, dia tidak akan berpikir bahwa serangan yang telah dia tuangkan seluruh niat pedangnya dan energi yang mendalam ke … sebenarnya hanya akan merobek pakaiannya berkeping-keping, dan menyebabkan beberapa luka kecil yang tidak berbeda dengan Gatal padanya!

Dentang!

Pedang berharga yang biasanya dia perlakukan seolah-olah itu adalah hidupnya, langsung dibuang ke tanah. Dia jatuh mendatar, dan berteriak seolah-olah dia telah hancur. “Aku tidak berkelahi lagi … aku berhenti, aku berhenti, aku berhenti! Saya menyerah! Aaaaaahh … Aku, Ling Jie, tidak akan pernah, pernah, pernah, pernah … bertarung dengan monster sepertimu lagi !! “

Setelah mengucapkan dua kata” Aku menyerah “, Ling Jie sejenak merasakan miliknya tubuh rileks, seolah-olah batu besar yang menekan tubuhnya telah dihapus. Dalam pertempuran ini, dia telah menggunakan kekuatan penuhnya, namun, dia masih kalah. Dia seharusnya merasakan rasa kepuasan dan kepuasan yang besar, tetapi pada pertempuran sebelumnya, perasaan terkuat Ling Jie tidak lain adalah “tak tertahankan”.

Dia tidak pernah merasakan hal yang tak tertahankan dalam semua perkelahian yang dia lawan. Biasanya, ketika dia berdebat dengan kakak beradik Heavenly Sword Villa, bahkan jika lawannya mengalahkannya dengan selisih yang besar, dia tidak akan gentar, dan akan bertempur melawan mereka dengan keras seperti harimau muda. Bahkan jika dia terluka dalam pertempuran itu, dia tidak akan merasakan sedikit pun rasa takut atau berpikir untuk mundur. Tapi, ketika dia bertukar pukulan dengan Yun Che, dia selalu gugup dan berhati-hati. Ketika ditebas atau ditusuk oleh pedang ringan, selama dia bisa mencegahnya mengenai titik fatalnya, itu paling banyak akan memberinya bekas luka. Tetapi jika dia melakukan kontak dengan pedang yang berat, itu tidak akan berlebihan untuk seluruh tubuhnya untuk dihancurkan. Serangannya gesit dan selalu berubah, kecepatannya secepat angin, dan dia menjaga niatnya tak terduga. Namun, di depan pedang berat Yun Che, semua itu pada dasarnya telah berubah menjadi ornamen belaka: Tidak peduli seberapa cepat kecepatan pedangmu, tidak peduli berapa banyak pedang yang kamu buat, tidak peduli seberapa rumit sudutnya, aku hanya akan hancurkan pedangku ke arah itu. Entah aku menerbangkan semua pedangmu, atau aku memaksamu untuk menarik pedangmu dan mundur jauh, jauh.

Selama pertukaran, sebagian besar waktu, dapat dikatakan bahwa tidak peduli seberapa dekat atau seberapa jauh Ling Jie, dia selalu berjaga-jaga terhadap setiap serangan Yun Che. Dia terlalu berhati-hati, pikirannya tegang sepanjang seluruh pertempuran, dan dia tidak berani mengendur sedikit pun. Tidak peduli apakah itu hati atau tubuhnya, seolah-olah batu besar menekan mereka, dan dia hampir tidak bisa bernapas.

Perasaan tertekan ini, pada dasarnya tak tertahankan sampai-sampai dia ingin muntah darah.

Dengan satu kalimat “Aku menyerah”, perasaan santai itu membuat Ling Jie menghela nafas panjang, dan kemudian, dia menarik napas panjang. Kata-kata yang dia katakan tentang tidak ingin berkelahi dengan Yun Che lagi, benar-benar dari lubuk hatinya. Itu jelas bukan sesuatu yang dia katakan karena dorongan hati.

Dahulu kala, Heavenly Sword Villa pernah memiliki gaya pedang yang berat. Tapi, gaya ini menurun dengan kecepatan yang sangat cepat. Bertahun-tahun yang lalu, Penatua terakhir dari gaya pedang berat pergi untuk menguji dirinya di Tanah Kematian, dan kemudian, dia tidak pernah kembali. Oleh karena itu, gaya pedang berat benar-benar terputus di Heavenly Sword Villa, dan beberapa pedang berat yang disimpan di Sword Management Terrace, menjadi sisa-sisa terakhir dari gaya pedang berat di Heavenly Sword Villa.

Ling Yuefeng pernah mengatakan kepadanya bahwa pedang berat hanya cocok di medan perang, dan itu tidak cocok untuk praktisi. Bahkan Wilayah Pedang Surgawi yang Perkasa, yang membanggakan diri karena pedang mereka, dan memiliki setiap jenis gaya pedang, telah lama kehilangan gaya pedang mereka yang berat. Dia bahkan mengatakan bahwa praktisi yang berlatih cara pedang berat, semuanya benar-benar terbelakang. Tapi sekarang, ketika dia secara pribadi mengalami teror pedang yang berat, Ling Jie benar-benar ingin secara pribadi meneriakkan satu kalimat pada ayahnya, Ling Yuefeng: Kakakmu!

———————————— ————

Mn, sementara itu, saya akan mencantumkan semua keterampilan mendalam yang dimiliki Yun Che saat ini.

Seni Dewa Jahat (Datang dari Jasmine)

Jalan Buddha yang Hebat (Berasal dari Melati)

Ode Dunia Phoenix (Pemahaman Paksa, Tidak Lengkap)

Penjara Dewa Sirius ‘Tome (Datang dari Jasmine)

Seni Cloud Beku (Datang dari Chu Yuechan)

Seri Dewa Jahat

Alam Pertama – Jahat Jahat: Bintang Tenggelamnya Falling Moon

Alam ke-2 – Burning Heart: Sealing Cloud Locking Sun

Realm ke-3 – Heaven Rumbling: Menghancurkan Bumi Decimating Sky

Phoenix Series

Tarian Empyrean dari Phoenix Wing

Bintang Setan Hantu Lotus

Seri Pedang Berat, FurySky Wolf Slash dari Seri Besar (Heavy Sword Sirius) Phoenix Break (Pedang Berat Sirius Phoenix) Patah Shadow Star God (Datang dari Jasmine)