Against the Gods – Chapter 338

shadow

Against the Gods – Chapter 338

Hadiah Besar Dikirim ke Pintu

Dengan berlalunya waktu yang lambat dan bertahap, satu hari berlalu dengan tenang.

Itu adalah tempat yang benar-benar tenang di mana Yun Che berhenti, dan tidak ada yang datang ke sana untuk mengganggunya. Yun Che menghabiskan satu hari dalam kesunyian sambil memegang Xiao Lingxi di tangannya. Luka-lukanya dan daya yang dikonsumsi sudah sepenuhnya pulih dalam satu hari pada tingkat yang melampaui akal sehat, dan dia tidak merasakan tanda-tanda kelemahan karena luka berat dan konsumsi berlebihan yang dia derita sebelumnya.

Xiao Lingxi, yang sedang berbaring di dadanya, juga sepenuhnya tenang. Wajahnya merah kemerahan, dan luka internalnya, yang pada awalnya tidak terlalu serius, hampir sembuh sekarang. Pada saat ini, dia tiba-tiba mengeluarkan suara batuk ringan. Bulu matanya sedikit bergetar, dan dia membuka matanya sedikit demi sedikit.

Yun Che segera mendeteksi gerakannya yang pingsan, dan segera membuka matanya dan menatapnya.

Kabur kabur Xiao Lingxi bidang visi mulai menjadi jelas. Meskipun agak gelap di dalam tempat mereka tinggal, dia jelas melihat wajah Yun Che bahkan di dalam kegelapan … Kedua matanya bergetar, dan seluruh tubuhnya tiba-tiba menegang.

Segala sesuatu yang terjadi di masa lalu Beberapa hari seperti mimpi yang semakin membingungkan. Pada awalnya, dia bahkan tidak dapat membedakan bahwa bagian mana dari hal-hal yang dia lalui adalah mimpi, dan bagian mana dari itu adalah kenyataan.

Dia dan ayahnya dibawa ke Burning Heaven Clan, yang hanya pernah dia dengar dalam cerita sebelumnya … Dia bertemu Little Che, yang dia rindukan siang dan malam … Dia melihat Little Che membobol Klan Surga yang Terbakar sendirian, dan menyebabkan kekacauan besar di Surga Pembakaran yang tak tertandingi yang kuat Clan … Dia melompat dari tebing gunung yang tinggi, namun merasakan tubuhnya jatuh di dadanya. Kemudian dia akhirnya bertemu dengannya sebelum kesadarannya lenyap …

Semua hal ini sama ilusinya dengan pipedream.

Dia tidak tahu apakah mimpi yang akan dia miliki nanti akan terjadi jadilah mimpi buruk atau mimpi indah.

Saat matanya terbuka, kegelapanlah yang bersentuhan dengan mereka terlebih dahulu. Tapi tepat setelah itu, dia menemukan Yun Che, dan matanya bersinar karena khawatir dan juga kebahagiaan. Merasakan suhu tubuhnya dan rasa berbeda yang ia rindukan, ia menyadari bahwa hal-hal ini tidak mungkin dinikmati jika itu hanya ilusi belaka. Kemudian, semua yang dia lihat sebelum kehilangan kesadaran dengan cepat muncul di benaknya, dan air mata mulai mengalir dari matanya dengan cara yang tidak terkendali. Dia dengan paksa menarik dirinya di dadanya, dan memeluknya dengan erat dengan kedua tangannya. Dia kehilangan suaranya menangis dalam kesedihan dan rasa sakit, dan di tengah-tengah suara terisak, hanya bisa berhasil memanggil suara yang terdengar seolah-olah dia menangis darah: “Che Kecil … Che Kecil … Che Kecil …”

Tetesan air matanya melepaskan cahaya yang berkilauan dan tembus cahaya di dalam gua, dan tampak seperti mutiara di malam yang gelap. Yun Che menangkap tetesan air mata jatuh di tangannya, seolah-olah dia ingin mengumpulkan hujan atau embun yang paling berharga di dunia.

Saat dia memeluk Yun Che lagi, itu menjadi sangat jelas baginya sekali lagi bahwa dia tidak dapat meninggalkannya lagi selama sisa hidupnya. Mereka selalu bersama selama lima belas tahun, jadi dia tidak pernah bisa tahu implikasi dari tetap terpisah darinya. Namun, dia benar-benar memahaminya selama tiga tahun terakhir … Kehidupan dan jiwanya sudah terikat padanya sejak lama. Dia merasa seolah-olah dia kehilangan tubuh jiwanya tanpa dia di sisinya, dan setiap hari tidak ada yang berhubungan dengan dia di benaknya.

“Bibi Kecil …” Yun Che meletakkan tangannya di belakang punggungnya dan memeluknya erat-erat. Tepi matanya menjadi lembab. Dia dengan lembut berkata: “Itu semua karena aku bahwa kamu dan kakek harus bersedih dan sangat menderita … Tapi aku meyakinkanmu bahwa semuanya akan menjadi lebih baik sekarang. Saya tidak akan membiarkan Anda dan kakek merasakan keluhan lagi … “

” Uuuuuu … “Xiao Lingxi hanya bisa menangis. Dia hanya seorang anak berusia lima belas tahun tiga tahun yang lalu, dan meskipun dia sekarang sudah delapan belas tahun, dia masih menangis seperti anak kecil …

””””””””””””””” < / p>

Setelah meninggalkan Anda dan kakek tiga tahun lalu, saya pertama kali pergi ke kuburan ayah untuk mempersembahkan korban. Kemudian, saya mengubah nama keluarga saya menjadi ayah biologis saya, dan sejak saat itu mulai menyebut diri saya Yun Che. Setelah itu, saya meninggalkan Floating Cloud City … Tidak lama setelah itu, saya bertemu dengan orang yang tidak biasa dan dia menjadi tuan saya karena beberapa alasan … Identitas dan keberadaannya sangat istimewa, dan saya tidak diizinkan untuk menyebutkan apa pun tentang dirinya. Oleh karena itu, saya tidak dapat memberi tahu Anda situasinya … “

” Dia membantu saya memperbaiki pembuluh darah yang dalam, mengajari saya hukum kultivasi yang mendalam, memberi saya berbagai jenis seni dan keterampilan yang mendalam, dan menyelamatkan saya hidup berkali-kali … Lalu, saya tiba di New Moon City sesuai dengan keinginan kakek … “

Xiao Lingxi meringkuk di depan dada Yun Che, dan menekankan tangan kecilnya ke dadanya; diam-diam mendengarkan narasinya dengan penuh perhatian. Tubuhnya tidak ingin terpisah darinya bahkan untuk sesaat. Narasi Yun Che lambat dan sangat panjang, saat dia menceritakan semua kesulitan dan masalah yang dia lalui selama tiga tahun terakhir sedikit demi sedikit … Tanpa ada yang menyadarinya, siang hari telah berlalu dan malam telah tiba. Bulan yang cerah sudah menggantung tinggi di langit di luar gua. Angin malam terkadang bertiup melalui gua, mengisi bagian dalam gua yang panas dan kering dengan sensasi menyegarkan alami.

Pengalaman Yun Che seperti kisah dongeng bagi Xiao Lingxi, yang tidak pernah melangkah keluar dari Floating Cloud City. Meskipun Yun Che menghilangkan banyak hal dalam narasinya, mendengarkannya masih menyebabkannya terus-menerus menunjukkan ekspresi takjub dan ketakutan di wajahnya yang tak berkesudahan.

Memikirkan kembali semua yang dia lihat di Klan Surga yang Terbakar, Xiao Lingxi Tidak bisa tidak percaya apa pun yang dikatakannya. Dia, yang telah melumpuhkan pembuluh darah yang dalam dan disebut sampah oleh seluruh kota, sekarang sudah menjadi individu kelas super yang dapat memaksa sekte peringkat tertinggi Kekaisaran Angin Biru ke dalam situasi tanpa harapan. Dia yakin bisa berpikir begitu karena dia yakin bahwa yang ada di depan matanya tidak lain adalah Che Kecilnya sendiri. Penampilannya, mata, bau, aura … semuanya milik Che Kecil yang sangat dikenalnya. Dia mungkin salah mengira semua orang di dunia, tetapi tidak mungkin untuk mengira orang lain untuknya.

“Aku hanya tahu bahwa Che Kecilku cukup layak untuk menerima bantuan dari Surga, jadi dia pasti akan melambung di langit suatu hari, dan semua orang hanya bisa menatapnya. Saya hanya tahu … Xiao Lingxi berbisik sambil menangis dengan sukacita. Pada saat yang sama, rasa takut melintas di dalam hatinya. Tapi rasa takut ini juga menghilang sepenuhnya sekaligus … Meskipun dia sudah melonjak cukup tinggi dan telah menjadi seorang individu yang bisa melihat ke bawah di bumi, meskipun dia sudah mencapai ketinggian sedemikian rupa sehingga dia bahkan tidak bisa menatapnya. , meskipun celah di antara mereka selebar parit surgawi, bagaimana dengan itu? Saat itu, ketika semua orang mengejeknya sebagai sampah, dia memperlakukannya sebagai hal yang paling berharga. Jadi sekarang ketika dia bisa melihat ke bawah dengan jijik di bumi, dia masih akan tetap menjadi Che Kecilnya … Che Kecil yang tidak ragu untuk melakukan perjalanan ribuan mil dan dengan berani bergegas masuk ke dalam sekte kelas atas Blue Wind Empire dengan niat untuk membunuh, hanya untuknya!

Dia percaya bahwa apa pun ketinggian yang dia capai di masa depan, tidak akan pernah ada jarak antara mereka berdua … Dan bahkan jika mereka benar-benar saling menjauh satu sama lain, dia akan siap grit giginya dan buang semua kekuatannya untuk mengejarnya dengan langkah besar; bahkan jika dia harus bertindak seperti seekor ngengat yang melemparkan api.

Yun Che menyiapkan kompor, dan mulai memasak kaldu kelinci yang lezat. Aroma daging yang melayang di udara tidak diragukan lagi merupakan siksaan yang mencoba bagi dua orang yang sangat lapar. Di tengah-tengah “siksaan” ini, Yun Che mulai mendengarkan dengan penuh perhatian narasi Xiao Lingxi tentang tiga tahun terakhirnya … Dia menjalani tiga tahun itu sedemikian sederhana sehingga hampir tidak ada perbedaan dalam hidupnya selama waktu itu … Setiap hari dia akan berlatih seni dan pedang yang mendalam, dan kemudian jatuh linglung, kehilangan Yun Che …

Sebelum mereka menyadari, itu sudah tengah malam. Bulan bersinar terang pada posisi puncaknya di langit. Akhirnya, kaldu kelinci dimasak dengan baik. Dia setengah mengisi mangkuk dengan kaldu, dan dengan hati-hati meniup kaldu untuk mendinginkannya sebelum membawa mangkuk di depan Xiao Lingxi. Namun, dia tidak menyerahkannya padanya, dan berkata dengan cara yang sangat alami: “Bibi kecil, aku akan memberimu makan.”

Xiao Lingxi sudah pulih di bawah perawatan dan perawatan Yun Che, dan kondisinya tidak berbeda dari normal. Meskipun dia tetap lumpuh di tubuh Yun Che sampai sekarang, apalagi minum kaldu sendiri, bahkan mendaki gunung dan batu tidak akan menimbulkan masalah baginya. Namun, Yun Che masih tampak hati-hati merawat pasien yang sakit parah. Xiao Lingxi terkikik dan perlahan-lahan runtuh di tubuh Yun Che. Dia menyipitkan matanya yang seperti bulan, dan dengan ringan membuka bibirnya.

Satu sendok kaldu dibawa di dekat bibir Xiao Lingxi. Kaldu mengalir di dalam mulutnya ketika sebagian menempel di bibirnya yang lembut. Kemudian, itu memasuki tubuhnya, melewati lorong sempit. Arus hangat perlahan-lahan mulai menguap di dalam tubuhnya, menghangatkan tubuhnya dan juga hati sanubari dalam proses … Selama lima belas tahun pertama hidupnya, mereka sering saling memberi makan satu sama lain sehingga bisa disebut hal biasa. Tetapi hari ini, dia merasakan kehangatan langsung di kedalaman jiwanya. Karena ini membuat Xiao Lingxi semakin tegas tahu bahwa dia masih Che kecilnya, dan tidak pernah berubah selama ini.

Dalam suasana yang tenang dan hangat, dia dengan cepat selesai minum semangkuk kaldu. Tepat ketika Yun Che hendak mengisi mangkuk lagi, dia tiba-tiba berbalik dan gerakannya tiba-tiba mandek. Kemudian, dia sedikit mengangkat alisnya.

Xiao Lingxi menjadi gugup ketika dia melihat perubahan ekspresi di wajahnya. Sambil memegang erat-erat ke lengannya, dia bertanya dengan panik, “Che Kecil, ada apa?”

“Sssh …” Yun Che mengangkat jari telunjuknya, dan dengan ringan mengisyaratkannya untuk tetap diam.

Segera, suara langkah dua orang bisa terdengar semakin dekat dari luar gua, dan suara mereka juga menjadi lebih jelas.

“… Aku tidak percaya mereka membuat kita menyusup secara diam-diam menyusup Bluefire City selarut ini. Sigh, kami telah menjadi kekuatan yang mendominasi di Bluefire Region selama bertahun-tahun, dan ini adalah pertama kalinya kami merasa sangat tertindas dan tenang. “

” Kami tidak dapat melakukan apa-apa tentang hal itu. . Kekuatan Yun Che benar-benar sangat mengerikan. Dia hanya seperti monster! Jika Grand Clan Master dan Grand Elder tidak muncul tepat waktu, Burning Heaven Clan akan benar-benar hancur, dan kita juga akan dikremasi bersama dengan Burning Heaven Clan. “

“Menurut dugaan Grand Clan Master, Yun Che mungkin adalah keturunan dari salah satu Kawasan Suci, kalau tidak, dia tidak akan begitu kuat … hah! Apa yang kamu katakan? Mungkinkah dia bersembunyi di dalam Kota Bluefire? “

” Aku tidak yakin tentang itu. Namun, Yun Che menderita luka berat dan dia juga mengkonsumsi banyak kekuatan yang mendalam, jadi dia tentu membutuhkan sejumlah besar pengisian untuk mengisi ulang. Dan dalam wilayah seribu mil, hanya Bluefire City yang memiliki pasokan sumber daya terlengkap. Karena persediaan dari tempat-tempat kecil lainnya akan sama sekali tidak memadai untuk seseorang dengan tingkat kekuatannya, ada kemungkinan yang sangat besar dia bersembunyi di tempat ini … Master Klan Grand akan secara pribadi berangkat selama kita menentukan tempat persembunyiannya. Cidera dan kekuatannya seharusnya belum pulih, jadi kupikir dia tidak akan bisa lepas dari tangan Grand Clan Master. “

Suara langkah kaki mereka semakin dekat dan dekat. Aura dari kekuatan mereka yang dalam tidak sangat lemah. Salah satunya berada di tingkat kelima dari Alam Mendalam Bumi, dan yang lainnya berada di tingkat keenam Alam Mendalam Bumi, mirip dengan Yun Che. Dua orang harus Hall Hall atau individu kelas Instruktur dalam Klan Surga Pembakaran. Dari mengomel mereka, Yun Che secara kasar memahami tujuan mereka untuk melewati tempat ini.

Kekuatan aura mereka yang mendalam memungkinkan Yun Che untuk benar-benar meringankan alisnya. Dia memalingkan wajahnya, dan berkata dengan senyum santai: Tidak perlu khawatir. Mereka hanyalah dua tikus kecil yang cukup sial untuk datang ke tempat ini. Awasi saya saat saya merawat mereka. 

Setelah dia selesai berbicara, tubuh Yun Che melintas ketika dia bergegas keluar dari pintu masuk gua dengan satu lompatan, dan mendarat tepat di depan kedua orang. Kemunculannya yang tiba-tiba membuat mereka sangat ketakutan karena sibuk mengobrol satu sama lain.

“Siapa itu? !!” Mereka berdua bertanya, berteriak dingin dengan cara yang sama. Namun, saat mereka melihat wajah Yun Che, mata mereka terbuka lebar dan mereka menjadi terikat lidah … Bahkan dalam mimpi mereka, mereka tidak pernah berpikir bahwa mereka akan bertemu dengan Yun Che di tempat ini.

“Kamu datang tepat waktu.” Yun Che tertawa dingin. Dia mengucapkan kalimat yang tidak bisa dipahami oleh keduanya, bahkan setelah mendengarnya sepenuhnya.

“Kamu …”

Sebelum keduanya bisa menyelesaikan kalimat mereka, penglihatan mereka tiba-tiba kabur. sebagai pukulan yang sangat berat, sangat kuat, dan ganas menyerang dada mereka.

BANG !!

Keduanya terpesona seperti sedotan. Orang di sisi kanan bertemu kematian dengan kekerasan di tempat, dan yang di tingkat keenam dari Realm Mendalam Bumi nyaris tidak berhasil bernafas. Bagian atas tubuhnya bergetar, dan dia dengan tegas menatap dengan mata terbuka lebar saat Yun Che mendekat ke arahnya. Matanya dipenuhi dengan putus asa.

Yun Che mengulurkan lengannya, melepaskan Handle Mendalam. Itu langsung terbang dan menusuk jalan ke pikiran orang ini … Segera, semua kenangan yang dimiliki oleh Master Hall Clan Surga Pembakaran Surga ini menuangkan ke dalam pikiran Yun Che dengan kecepatan yang sangat cepat.