Against the Gods – Chapter 374

shadow

Against the Gods – Chapter 374

Malam Imperial Palace Wedding

“Kita harus bergegas dan meninggalkan tempat terkutuk ini!”

“Seperti yang diharapkan dari Hutan Setan, kita bahkan tidak melihat dengan jelas bagaimana Bro Ketiga dan Bro Keempat mati … dan apalagi harta, pada dasarnya ada harta bahkan tidak ada yang mirip dengan sepotong batu di sini. Aku tidak akan pernah datang ke tempat ini lagi! “

” Oh? Itu … Sepertinya ada seseorang di sana. “

Tiga orang berdiri di depan pria berpakaian hitam, dan setiap orang dari mereka, melepaskan aura dari Alam Yang Mendalam Bumi. >

Dia terluka di mana-mana, dan sepertinya dia akan mati. Cacing yang menyedihkan. “Pria di tengah berkata.

” Hmph, paling-paling, aura ini hanya ada di Alam Yang Mendalam Roh. Dia benar-benar berani masuk ke tempat seperti ini, dia benar-benar gegabah. “

” Melihat kondisinya saat ini, dia tidak akan hidup lebih lama lagi, karena kita bertemu dengannya, heheh … ayo ambil ini kesempatan untuk mengirimnya dalam perjalanan kemudian. “

Pria paruh baya yang mengatakan ini mengungkapkan senyum haus darah … Untuk orang-orang seperti mereka yang hidup dalam kehidupan yang diucapkan dengan pedang, membunuh orang pasti akan memberikan kepuasan besar. Dia mengeluarkan pisau panjangnya, dan dengan tawa menyeramkan, dia menabrak kepala pemuda berpakaian hitam dengan bagian belakang pedangnya.

Dentang !!

Pemuda berpakaian hitam yang berbaring di tanah tampak seolah-olah dia sudah terbakar, tetapi tiba-tiba, entah bagaimana atau di suatu tempat, dia berhasil mengumpulkan kekuatan, dan benar-benar hampir tidak dapat memblokir dengan pisau miliknya yang sangat lapuk. Bilah panjang pria paruh baya itu diimbangi, dihancurkan ke tanah, dan bilah patah pemuda hitam berpakaian itu terlepas dari tangannya karena gemetaran.

“Yo!” Pria paruh baya itu tertawa liar. “Hahahaha, meskipun dia dalam kondisi yang menyedihkan, dia sebenarnya masih memiliki kekuatan untuk melawan. Pria hebat ini sangat baik hati untuk mengirim Anda ke jalan Anda, tetapi Anda sebenarnya tidak tahu bagaimana menghargai kebaikan saya. Heh, aku benar-benar ingin melihat, bagaimana kamu akan bertahan hidup di bawah pedang milikku ini. 

Setelah mengatakan itu, dia langsung mengedarkan tiga puluh persen dari kekuatannya yang dalam di lengannya, dan menusuk ke arah pemuda berpakaian hitam itu. jantung.

Ketika aura kematian tiba-tiba mendekat, murid pemuda berpakaian hitam itu menyusut, dan tubuhnya secara tidak sadar bergerak. Dengan suara “puf”, bilahnya dengan kejam menembus dada kanannya.

Dengan sangat cepat, darah segar itu benar-benar mewarnai dadanya. Seluruh tubuh pemuda hitam berpakaian kaku pada saat itu, dan matanya perlahan mulai kabur … Dia jelas bisa mencium aroma kematian …

Tidak …

Aku bisa mati … aku tidak bisa mati …

Saya belum membunuh Yun Che … Saya belum membalas dendam saya …

“Saya tidak bisa … mati !!!!”

“GUAAAHH !!” < / p>

Matanya yang saat ini kehilangan penglihatannya tiba-tiba memancarkan sinar yang tajam seperti milik serigala iblis. Tiba-tiba, tidak diketahui dari bagian tubuh mana ia mengambil kekuatannya, ia benar-benar berdiri. Meraih tangan kanan pria paruh baya yang memegangi

‹‹

“Tidak seorang pun … seharusnya berpikir tentang … membunuhku !! Aaaaaah !! 

Puah !!!

Ini awalnya merupakan serangan yang cukup untuk membunuhnya, dan dia saat ini dengan nyaman menikmati proses pemuda berpakaian hitam ini memasuki kematiannya. Namun, dia tidak pernah menyangka akan benar-benar melompat, dan segera setelah itu, dia merasa seolah-olah aura yang berasal dari kebencian dan kebencian terhadap api penyucian telah menyelimutinya, menyebabkan dia membeku sesaat. Dia sebenarnya tidak bisa bergerak satu inci pun, dan ketika dia sadar kembali, dia sebenarnya tidak bisa merasakan keberadaan tubuhnya lagi …

Pria paruh baya itu perlahan-lahan menurunkan kepalanya. Selanjutnya, garis pandangnya jatuh ke bawah. Dia melihat pemuda berpakaian hitam yang seharusnya mati di bawah pedangnya … Tinjunya, dan setengah lengannya, telah sepenuhnya menghilang ke dadanya …

“Kamu … Kamu …” Pria membelalakkan matanya, bola matanya tampak seolah-olah hendak meledak. Setelah mengeluarkan suara terakhir dari hidupnya, dia perlahan-lahan jatuh ke belakang. Setelah tubuhnya jatuh, lengan berlumuran darah itu ditarik keluar dari dadanya juga … Di dada pria paruh baya itu, sebuah lubang darah raksasa dengan liar mengeluarkan darah segar.

Angin dingin bertiup, membawa aroma darah yang deras. Pemuda berpakaian hitam itu seluruhnya tertutup darah, terutama lengannya, tampak seolah-olah telah dimandikan dalam genangan darah. Rambutnya berkibar liar menerima angin dingin, menyembunyikan setengah dari wajahnya yang tampak seperti setan. Dadanya, yang ditusuk oleh pisau panjang masih berlumuran darah …

Pada saat ini, dua sahabat pria paruh baya itu, tampak seolah-olah mereka telah melihat dewa iblis neraka menakutkan yang legendaris yang menakutkan !

Mereka telah membunuh orang yang tak terhitung jumlahnya, dan telah berkelana ke tanah berbahaya yang tak terhitung jumlahnya, sehingga mereka memiliki lebih banyak nyali daripada orang kebanyakan. Namun, udara dendam, kebencian, dan permusuhan yang padat yang tak terbayangkan itu membuat mereka merasa seolah-olah berada di penjara es api penyucian. Setiap serat otot tubuh mereka, setiap pembuluh darah mereka, kejang ketakutan. Tampaknya pada saat yang sama, mereka dengan anehnya menjerit, jatuh dan merangkak, dan kemudian dengan liar lari ke arah yang berlawanan. Dengan sangat cepat, mereka menghilang di dalam kabut kelabu di hutan gelap.

Pisau panjang itu ditarik olehnya, dan jatuh dengan lemah di sebelah kakinya. Bumi dan langit berputar di mata pemuda laki-laki. Kemudian, dia jatuh ke tanah dan pingsan.

Saya tidak bisa mati …

Saya harus membunuh Yun Che … bunuh Yun Che …

< p> Aku harus … pasti tidak … mati …

Suara terakhir dalam kesadarannya telah sepenuhnya memudar juga. Tubuhnya sepenuhnya compang-camping, seperti kantong kertas yang rusak. Jika cedera seperti itu dilakukan pada orang biasa, orang itu akan benar-benar mati, namun dia terus bertahan, tidak membiarkan dirinya mati … Dan di tangan kirinya, dia memegang erat-erat kunci hitam pekat. Kabut abu-abu gelap yang aneh mengelilingi kuncinya, dan pada saat ini, kabut ini tiba-tiba mulai berkibar dalam arah acak, seolah-olah ia telah merasakan sesuatu …

Jauh di dalam kabut abu-abu dan berawan, sebuah tawa yang sangat gelap tiba-tiba terdengar, aneh, dan mengerikan …

“Udara dendam yang begitu besar, obsesi yang sangat menakutkan … Di tubuhnya, sebenarnya bahkan membawa aura yang memungkinkan saya melarikan diri dari penjara ini … Hahahaha … Hahahaha … Ini pada dasarnya adalah tuan rumah yang sempurna yang aku tidak pernah berharap untuk memimpikan … Langit akhirnya membuka mata mereka. Saya telah menunggu selama bertahun-tahun, akhirnya, saya dapat memperoleh kembali kebebasan saya … Hahahaha … Hahahahahaha … “

”””””””””””””””

Karena upacara pernikahan Yun Che dan Cang Yue, seluruh Blue Wind Imperial City menjadi sangat ramai. Upacara pernikahan berlangsung sepanjang hari, dan hanya ketika malam telah benar-benar jatuh, kota kekaisaran dan istana kekaisaran akhirnya tenang.

Di tengah langit malam berbintang, cahaya bulan hari ini sangat indah, seperti saat ini. cahaya lembut membelai seluruh istana kekaisaran.

Cang Yue sudah duduk di kamar baru untuk waktu yang sangat lama. Di dalam ruangan, beberapa lilin merah menyala. Cahaya bulan menyinari celah-celah gorden merah besar, bercermin pada dua orang di samping tempat tidur. Dia kadang-kadang melihat ke luar jendela, mendengar suara-suara di luar, dan dengan kecemasan dan harapan, dia bertanya berulang-ulang. Apakah masih belum selesai? Kapan dia akan datang? “

” Uu, tuan puteri besarku, kamu sudah menanyakan ini lebih dari tiga puluh kali. “Xiao Lingxi duduk di depan lilin merah sambil memegang pipinya. Dia melihat ke luar jendela, dan berkata dengan perasaan termenung. “Itu sudah mereda di luar, jadi dia seharusnya berada di sini dengan sangat cepat …”

Berderit …

Pada saat ini, pintu yang tertutup rapat dengan lembut didorong terbuka. Meminjam cahaya dari lilin, kedua orang itu dengan jelas melihat sosok yang masuk. Tubuh lembut Cang Yue sedikit bergetar, dan kemudian, diam-diam menegang karena kecemasan dan kegembiraan.

Di lantai, ada karpet merah besar dengan sulaman halus ‘Naga dan Phoenix Awan Menguntungkan’, dan sutra merah memenuhi semua dinding. Dua kandil merah besar di atas pot bunga-bunga marigold yang mewah bersinar dengan kecemerlangan berkilauan, dan naga dan phoenix yang menaik diukir di atas kandil dengan pernis emas. Api lilin yang bergoyang menyinari tirai berlapis emas yang tampak rapi, dan seluruh ruangan dipenuhi dengan warna kabur seperti mimpi. Padahal, yang paling indah dari kilau ini, tidak mampu bersaing dengan dua orang yang telah lama menunggunya. Dia berhenti di pintu masuk kamar, dipandu oleh cahaya lembut dan tidak jelas, dia memandangi dua gadis paling penting dalam hidupnya.

Xiao Lingxi berdiri, mencibirkan pipinya saat dia berkata. “Sangat lambat! Anda hampir saja mengkhawatirkan istri putri Anda sampai mati … Karena ini malam pernikahan Anda, seseorang yang tidak perlu seperti saya harus segera pergi. Kalian … kawan … kawan … Dalam hal apa pun, apa yang terjadi selanjutnya adalah masalah di antara kalian berdua. “

Xiao Lingxi berkata sedikit tidak jelas, dan bahkan sebelum menunggu jawaban Yun Che dan Cang Yue, dia sudah mulai pergi dengan langkah kaki tergesa-gesa.

Yun Che dengan lembut menarik lengan Xiao Lingxi. “Bibi kecil, kamu …”

Xiao Lingxi mengambil tangannya, dan menggelengkan kepalanya sedikit kesal. Aaah! Hari ini adalah hari yang penting antara kamu dan tuan putri, tinggalkan sisanya untuk besok! Jangan menarikku lagi! “

Setelah mengatakan itu, dia tidak lagi memperhatikan Yun Che, dan berlari kecil saat dia pergi.

” … ” Yun Che menatap kosong kosong pada kepergian Xiao Lingxi, dan untuk sesaat, dia bingung apa yang harus dilakukan. Dia selalu bisa merasakan suasana hati Xiao Lingxi dengan sangat jelas. Dia bisa merasakan bahwa, perasaan bibinya saat ini … berada dalam sedikit gangguan.

Yun Che mengambil langkah besar, tiba di sisi Cang Yue, dan dengan lembut, dia menurunkan coronet phoenix-nya. Pada saat itu, membawa sedikit rasa malu dan malu-malu, wajah menawan Cang Yue tercermin di matanya. Ditutupi oleh cahaya lilin merah, wajahnya yang cantik yang sejernih batu giok, sangat indah.

Merasakan tatapan penuh perhatian Yun Che, Cang Yue dengan tenang menundukkan kepalanya, warna merah muda muda dilemparkan ke atas kedua sisi pipinya. Yun Che duduk di sampingnya, Dengan ringan memeluk bahunya yang beraroma, katanya dengan lembut. “Kakak senior, aku membuatmu menunggu.”

Wajah Cang Yue memerah, hatinya berdetak kencang, saat dia berkata dengan lembut. “Suamiku, apakah kamu masih akan memanggilku … kakak perempuan?”

Saat itu ketika mereka berada di New Moon Mendalam Palace, mereka seharusnya memang saling menyebut sebagai kakak senior dan saudara junior. Namun, saat Yun Che tinggal di Istana Bulan Baru, ketika diringkas, bahkan belum dua hari. Setelah itu, saling memanggil kakak dan adik lelaki junior lainnya, adalah suatu bentuk kebiasaan, dan juga merupakan bentuk ingatan.

“Suami” yang dia panggil, menyebabkan tubuh Yun Che melembut. Dia tersenyum, menatap Cang Yue, katanya dengan lembut. “Apakah kamu lebih suka aku memanggilmu Yueer, atau Xueruo?”

kata Cang Yue dengan lembut. Selama suami menyukainya, salah satunya baik-baik saja. Ketika seorang wanita menikah dengan suaminya, suaminya akan menjadi surga baginya. Sepanjang suami menyukainya, aku juga akan menyukainya. 

Di langit malam, awan yang menutupi cahaya bulan disebarkan oleh angin, mengubah cahaya yang menyinari ruangan baru menjadi lebih terang dan lebih jelas.

Saya akan sering membayangkan di mana saya akan berada sekarang jika saya belum bertemu suami. Apakah ayah sudah meninggal? Apakah seluruh keluarga kekaisaran sudah dipenuhi dengan asap dan abu? Atau apakah itu akan mendarat di tangan orang lain … “Cang Yue bersandar di bahu Yun Che, matanya kabur seperti kabut. Suamiku, kamu adalah hadiah terbesar yang diberikan surga kepada saya sepanjang hidupku. Untuk menikah dengan Suami, saya, Cang Yue, tidak lagi memiliki apa pun yang saya inginkan dalam hidup saya. “

” Aku sama. “Yun Che menutup matanya, dan dengan lembut berkata. “Jika aku belum bertemu Xueruo saat itu, aku mungkin sudah mati di New Moon City. Dan juga kau, yang membawaku ke kota kekaisaran, ke Istana Mendalam Blue Wind, dan mengizinkanku untuk mewakili keluarga kekaisaran di Turnamen Ranking … Yang memungkinkan aku bertemu dengan kakek kandungku, yang memberitahuku tentang latar belakangku yang sebenarnya juga … Dan hanya kemudian, akankah ada aku saat ini. Bertemu Xueruo, adalah juga hadiah yang sangat besar yang diberikan surga kepada saya. 

Ketika mereka berdua menceritakan tentang masa lalu mereka, aroma tubuh gadis muda dan aroma pria terus-menerus menggoda indera penciuman mereka. dan perasaan hati. Tubuh mereka mendekat semakin dekat … Akhirnya, bibir harum Cang Yue dicium dengan lembut oleh Yun Che, dan tubuhnya ditekan di tempat tidur olehnya juga. Jantungnya seperti rusa kecil, berdetak kencang, terus berdetak. Pada saat yang sama, kedua sisi wajahnya yang bubuk dihuni oleh warna merah yang memusingkan. Dia memejamkan mata, hati dan pikirannya malu-malu diserap oleh ciumannya, memungkinkan dia untuk menghisap lidahnya yang harum, membelai giginya, dan merasakan …

Tanpa sadar, pakaiannya sudah diturunkan oleh Yun Che, lapis demi lapis. Tanpa penutup apa pun, tubuh putih salju yang kaya dan halus terungkap dalam garis pandangnya. Yun Che menikmatinya sesuka hatinya, membelai tubuh batu giok yang sempurna dan sempurna ini. Saat dia bermain-main, Cang Yue mengerang, erangannya yang lembut dan indah itu bisa mematikan hati dan jiwanya. Seolah-olah karena malu, kulitnya yang lembut seperti salju memerah, dan napasnya menjadi hangat dan compang-camping juga. Cang Yue berpelukan erat pada pria di atasnya. Di dalam matanya yang indah, potongan-potongan kilau berkilau diam-diam menyelinap pergi.